Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 9 – Chapter 17 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 17: 17

9-17 . Kehidupan Sehari-hari Para Elf

Satou di sini. aku sering gagal dalam pengembangan game dengan hanya bisa meniru tampilan luar (dari game lain) tanpa benar-benar memahami strukturnya. aku pikir kamu harus memahami strukturnya jika kamu ingin mengembangkan dan menerapkannya secara praktis.

Namun, ada juga beberapa orang langka yang melompati pemahaman dan menciptakan ide-ide baru. Itu yang kamu sebut jenius ya~

""" HEY BOY, ada pengunjung untukmu"""

Tiba-tiba, beberapa topeng yang tergantung di dinding berbicara pada saat yang bersamaan.

Tama tampaknya benar-benar terkejut saat dia meletakkan batu gomoku, menggulung tubuhnya, dan mengangkat ekornya. Pochi juga hampir jatuh dari kursinya, tetapi dia selamat berkat Liza yang mendukungnya dari tempat dia duduk di sampingnya.

Topeng ini tampaknya seperti interkom. Itu tidak berfungsi kemarin, jadi pasti ada seseorang yang mengaktifkannya tadi malam. Mungkin leprechaun nakal yang dibicarakan Tama.

aku pikir topeng yang tergantung di dinding akan memproyeksikan sosok pengunjung seperti monitor, tetapi sepertinya tidak ada fungsi seperti itu.

Ketika aku berdiri, topeng-topeng itu berhenti berbicara.

"Aku akan pergi menemui pengunjung."

Lulu turun ke bawah dengan pitter-patter untuk menemui para pengunjung.

Kami saat ini tinggal di rumah pohon yang kami kunjungi pada hari pertama. Kami diundang untuk tinggal di rumah Mia di bawah tanah, tetapi karena aku tidak ingin mengganggu reuni orang tua dan anak, kami tinggal di sini sebagai gantinya.

Sudah lima hari sejak kami tiba di kampung halaman para elf.

Tidak perlu bagi kami untuk tinggal lama karena kami telah menyelesaikan tujuan mengantar Mia kembali ke rumah, tetapi karena kami sudah di sini, aku ingin berkeliling kampung halaman elf, dan mereka dengan mudah menyetujuinya ketika aku bertanya. Sebaliknya, mereka bereaksi dengan, "Apa yang kamu katakan? Tentu saja kamu akan tinggal di sini sebentar kan?" Elf memandang waktu secara berbeda dari manusia lebih dari yang aku kira, oleh (Untuk sementara) mereka tampaknya berarti beberapa tahun.

aku sudah merencanakan untuk tinggal selama setengah bulan paling lama, tetapi aku khawatir menjadi kasar jika kita pergi terlalu cepat.

"Tuan, Nea-san telah datang membawa hidangan yang dia bicarakan kemarin."

Nea-san adalah nyonya peri berusia 500 tahun. Hobinya adalah memasak, dan mencoba membawa kembali hidangan yang ditinggalkan oleh pahlawan Daisaku tampaknya adalah pekerjaan hidupnya. Seperti yang aku katakan, pahlawan Daisaku tidak bisa memasak jadi dia hanya menyampaikan suasana hidangan secara lisan. Dia mengatakan bahwa dia tidak dapat mereproduksinya dengan baik.

Hari ini kita akan menikmati steak hamburg ala Nea.

"Hidangan daging uleni panggang" adalah satu-satunya informasi yang dia pelajari dari kata-kata yang ditinggalkan oleh sang pahlawan.

Nea-san dengan bangga menata lima hidangan di atas meja.

Bakso seperti bola kecil, pasta daging panggang, daging noddle yang dirajut dalam ukuran koban dan dipanggang, sesuatu yang terlihat seperti segumpal daging, dan yang terakhir terlihat seperti steak hamburg dari luar, mereka ada di piring yang berjajar di atas meja.

"Selain yang ini, tidak ada yang terlihat seperti steak hamburg, tapi tidak diragukan lagi lezat."

"Yup, itu benar. Terutama tipe kedua ini, pasta gaya Nea, dan tipe ketiga, noddle rajutan, mereka enak."

Itu bukan steak hamburg, tapi aku belum pernah melihat hidangan seperti itu di bumi. aku kira itu seperti hidangan di toko koki kreatif.

Alasan mengapa steak hamburg ala Nea tidak seperti yang asli adalah karena hanya terbuat dari daging. Karena Nea-san mengatakan itu, "100% daging sapi", sepertinya ada beberapa masalah dari apa yang disampaikan oleh pahlawan Daisaku.

Steak hamburg mudah menjadi kering, jika hanya terdiri dari daging, tetapi tampaknya dia telah melakukan sesuatu setelah beberapa ratus tahun percobaan dan kesalahan. Betapa sabarnya. Jika ditanya, sepertinya dia telah menciptakan banyak turunan. aku akan memintanya untuk mengajari aku lain kali.

Setelah Arisa dan aku mencicipinya, kritikus steak hamburg, Pochi dan Tama juga memakannya.

"Nyu~? Hamburgnya salah~"

"Hamburg lebih lembut, dan elastis, dan seperti juwatt ketika kamu memakannya nanodesu! Kamu memakannya seperti, mengunyah, dan kemudian kebahagiaan nanodesu."

Aku mengambil garpu dari tangan Pochi yang berayun dengan penuh semangat di depan Nea-san. Itu berbahaya.

Liza mengangguk setiap kali dia makan seteguk. Karena sudut matanya mengendur, sepertinya itu sesuai dengan seleranya.

Nana juga dengan penasaran memasukkan beberapa ke dalam mulutnya. Dia diam-diam hanya berkomentar, "Lezat", tetapi sepertinya itu bukan pujian.

Saat itu, Lulu membawa steak hamburg panggang.

Steak hamburg diletakkan di atas piring seperti yang ada di restoran keluarga–Piring besi hitam yang dipanaskan diletakkan di atas jenis piring kayu. aku membuatnya atas permintaan Arisa ketika kami tinggal di ibukota kadipaten.

Nea-san menikmati aromanya sementara tampaknya dipenuhi dengan emosi, dan menegaskan steak hamburg seolah-olah dia membakarnya ke dalam ingatannya. Dia harus segera memakannya.

"Itadakimasu."

Dia memotong satu bagian kecil dengan pisau dan garpu, dan memasukkannya ke dalam mulutnya.

Pochi dan Tama mengikuti gerakan garpu itu sambil meneteskan air liur. Kalian berdua, bukankah kamu baru saja sarapan dua jam yang lalu. Aku melirik Liza di samping, dia hanya sedikit membuka mulutnya, tidak ada air liur. Mari kita tidak berbicara tentang tatapannya.

Er~rr, tolong jangan menangis saat memakannya.

Nea-san sedang makan sambil membanjiri air mata. Itu mungkin tidak bisa dihindari karena itu seperti hidangan hantu dari sudut pandangnya. Seseorang dengan skill seperti dia seharusnya bisa mereproduksinya setelah dia makan jika sekali.

Aku menggendong Pochi dan Tama di bawah lenganku dan membawanya ke dapur agar Nea-san menikmati rasanya dengan tenang.

Mari kita membuat steak hamburg ala Jepang, steak hamburg rebus, dan burger tomat untuk acara ini. Tentu saja aku juga tidak lupa membagikannya untuk anak-anak yang kelaparan.

Pengunjung bertambah ketika aku kembali ke ruang makan.

"Tunggu Aze-sama, berapa lama kamu akan terus makan setelah mengatakan bahwa kamu hanya akan mencoba satu gigitan."

"Tapi, ini enak da mon."

"Astaga, tidak."

Lua-san, sang miko, sedang memarahi Aialize-san, high elf, saat dia makan di samping Nea-san. Orang ini benar-benar seperti anak kecil.

Sore hari setelah pertemuan pertama kami, Aialize-san datang, dipimpin oleh Lua-san, untuk meminta maaf atas lelucon tersebut. Karena sejujurnya aku tidak keberatan sama sekali, aku menerimanya dengan jujur. aku juga meminta maaf untuk Arisa.

Tidak apa-apa dan semuanya dengan keduanya, tetapi sebenarnya, salah satu tetua elf sebenarnya juga datang sebagai perwakilan untuk meminta maaf pada pagi hari itu. Sejujurnya, aku bermasalah ketika dia meminta maaf dengan sangat serius, jadi aku mengatakan kepadanya untuk tidak mempermasalahkannya dengan nada ringan. Ngomong-ngomong, dialah yang memberi izin kepadaku untuk berkeliling kampung elf.

"Selamat datang, Aialize-sama, Lua-san. Nea-san, tolong cicipi juga steak hamburg ini."

Setelah menyapa keduanya, aku menyajikan hidangan itu kepada Nea-san.

aku meminta Liza dan Lulu untuk membantu aku membawa hidangan yang sudah disiapkan di dapur di sini.

aku menawarkan Aialize-san dan Lua-san hidangan untuk acara ini. Pixies yang selalu berkeliaran di dapur, dan elf dengan waktu luang juga membantu membawa piring saat datang ke sini, tidak masalah karena aku sudah membuat ekstra.

Pixies ini hanya bisa berbicara bahasa elf, jadi elf dan aku akan bertindak sebagai penerjemah, tetapi Lua-san dengan bijaksana menyelesaikannya dengan cincin terjemahan yang dia ambil entah dari mana untuk menyelesaikan masalah. Peralatan yang seperti fantasi. Meskipun itu adalah barang langka yang bahkan tidak ada di antara jarahan dari lembah naga, Lua-san membiarkan semua orang meminjam cincin itu tanpa batas. Rupanya, ada elf yang rajin membuat cincin terjemahan sejak lama, jadi itu bukan sesuatu yang tidak biasa di Boruenan.

Ketika ketiganya sedang makan, beberapa peri yang terpikat oleh aroma berkumpul. Dan kemudian, para elf mulai berkumpul ketika mereka melihat peri itu, pola yang telah aku lihat selama beberapa hari direproduksi.

Rupanya, dampak dari, "Reproduksi kehendak pahlawan, hamburg", benar-benar kuat karena lebih banyak orang berkumpul dari biasanya, dan aku dibuat untuk mengisi kembali piring beberapa kali di dapur bersama dengan Lulu.

Lulu dan aku melihat orang-orang yang menikmati makanan seolah-olah bersaing memperebutkannya di ruang makan saat kami sedang makan buah-buahan dan hadiah di mangkuk kecil yang dibawa oleh para elf yang datang untuk makan. aku telah menghabiskan banyak daging yang aku miliki, tetapi karena masih ada cukup banyak bahkan ketika tidak termasuk daging paus, mungkin tidak apa-apa untuk saat ini.

Selain itu, aku telah memperoleh banyak sapi dan kambing dari para elf. aku menyimpan ternak yang diperoleh bersama dengan kuda-kuda di lubang raksasa di samping akar punjung. aku menyerahkan perawatan kepada boneka hidup yang telah dikerahkan para elf.

Tentu saja, Mia dan orang tuanya juga datang. Dia ingin steak tahu hamburg, jadi aku tidak hanya menaruh kedelai di atasnya tetapi juga daging tanpa lemak yang menghasilkan 30% dari steak. aku tidak bisa mencicipi dagingnya ketika aku mencicipinya, jadi Mia memakannya juga tanpa masalah.

Mari beri tahu Mia tentang hal itu setelah aku meningkatkan rasio daging sedikit lebih banyak.

aku bertukar resep steak hamburg dengan Nea-san sambil minum teh hijau yang dibuat Lulu. Nea-san biasanya berbicara dengan kata-kata tunggal, tetapi dia menjadi banyak bicara ketika itu tentang metode dan bahan memasak. aku sudah memberinya resep sendiri yang sudah aku tulis di kertas sebelumnya.

Aku bisa melihat Lua-san, sang miko, mengganggu Aialize-san dari sudut pandangku.

Sepertinya mereka memiliki semacam bisnis.

aku mempercayakan Lulu dan Arisa untuk menemani Nea-san, dan mengundang Lua-san dan Aialize-san ke ruangan lain.

"Aku benar-benar minta maaf, kami membuatmu menghadiri kami …"

aku mendorong mereka untuk duduk sambil memberi tahu Lua-san untuk tidak mempermasalahkannya.

Aialize-san tampaknya malu pada orang asing karena dia hanya bergerak gelisah tanpa berbicara, jadi aku lebih banyak berbicara dengan Lua-san. Kemudian, Lua-san yang kesal mulai menekan Aialize-san.

"Ayo, Aze-sama."

"Um, ya, itu."

Aialize-san berbicara sambil menghadap Lua-san, bukan aku, tapi Lua-san dengan paksa memutar kepalanya ke arahku. Err, aku mengerti bagaimana perasaan kamu, tetapi lehernya akan terluka, kamu tahu?

Aialize-san yang melintasi pandangan denganku dan terlihat seperti kehabisan akal mengucapkan komentar mengejutkan dengan kecepatan ekstrim.

"Kamu rukun dengan naga hitam! Hari ini kamu bukan Kuro sang pahlawan kan!"

"Tunggu, Aze-sama."

Lua-san menenangkan Aialize-san dengan tergesa-gesa.

"Err, apa yang kamu bicarakan?"

"Maaf. Tolong izinkan aku untuk membicarakannya."

Aku pura-pura bodoh, tapi sepertinya mereka tahu tentang aku sebagai pahlawan Kuro dari cahaya roh saat itu. Orang-orang yang mengeluarkan cahaya roh tampaknya tidak normal bahkan dari ingatan Lua-san, "Tidak mungkin ada dua dari mereka dalam periode waktu yang sama." dia tersenyum masam.

Sepertinya familiar Lua-san sedang menonton paruh terakhir amukan antara naga hitam Heiron dan aku, dan pesta setelah itu dari jauh. aku pasti merasakan banyak tatapan ketakutan pada waktu itu, itu pasti menyelinap di antara mereka.

Sepertinya mereka mengira aku menggunakan mantra sihir alam tingkat lanjut, (Fake Patch), untuk membuat nama dan gelarku menjadi berbeda dari waktu itu.

"Dan sekarang, untuk topik utama–"

Biasanya, aku berharap mereka menuntut, "Lakukan ini dan itu jika kamu ingin kami tidak berbicara.", tetapi entah bagaimana, aku tidak dapat membayangkan para elf di sini mengucapkan kata-kata seperti itu. Bahkan jika mereka menginginkan sesuatu, mereka terlihat seperti tipe orang yang akan meminta bantuan daripada menawarnya.

"aku akan mengajarkan kamu!"

Aialize-san menggenggam tinjunya dengan erat dan menyatakannya saat dia berdiri. aku tidak tahu apa yang akan dia ajarkan kepada aku, tetapi aku menunggu kata-katanya selanjutnya.

Dia sepertinya malu dengan tatapanku saat dia berjongkok sambil memerah. Dia tipe yang sangat merepotkan bukan.

"Jadi, itu, seperti cara untuk menekan cahaya roh! Atau cara untuk mencegah roh berkumpul."

Dia melanjutkan kata-katanya saat dia menyembunyikan dirinya di belakang Lua-san.

Bagaimana aku mengatakan ini, dia terlihat seperti guru pemalu yang bersembunyi di belakang punggung siswa sekolah menengahnya ketika dia melakukan itu dengan Lua-san yang mungil seperti itu.

Jadi, aku akan diajari oleh Aialize-sensei yang sangat tidak bisa diandalkan.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar