Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 9 – Chapter 22 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 22: 22

9-22 . Pembasmian Hama (2)

Satou di sini. Kari sangat bagus. kamu bisa membuat kari selama sayuran yang kamu masukkan dengan saus yang terbuat dari bubuk kari hancur berantakan saat kamu memasaknya. Bahkan jika kentang meleleh menjadi seperti bubuk, kari tetaplah kari nanodesu.

"aku ingin mengkonfirmasi jika kamu telah menyelidiki beberapa hal, apakah itu baik-baik saja?"

"Ya, kami baik-baik saja dengan pendapat apa pun, jadi tolong."

Jia-san melirik dengan mata penuh harapan dari bawah.

Ah, sulit untuk mengatakan hal-hal yang tidak jelas dalam suasana seperti itu.

"Apakah ada yang mencoba mengumpulkan mereka di satu tempat dan kemudian menembak mereka dengan sihir dengan kekuatan besar dari jauh?"

"Ya, klan Biroanan di benua yang berbeda melakukannya, namun, selama pertunangan, ubur-ubur terus berkembang biak, sementara pohon dunia melakukan serangan balik, jadi ketika masing-masing dari mereka telah dikalahkan, setengah dari cabang pohon dunia dan sebagian besar nyawa para elf hilang."

Sepertinya ada pohon dunia di benua lain. Tampaknya klan Biroanan adalah klan yang ahli dengan sihir api dan cepat memulai pertarungan meskipun menjadi elf. Ini mungkin prasangka, tetapi mereka tidak benar-benar tampak seperti elf~

"Klan itu sedikit berbeda dari yang lain …"

"Jia, kamu tidak boleh berbicara buruk tentang klan lain."

"Maaf, penatua."

Aialize-san mengangguk, "ya, ya", sambil melipat tangannya di samping yang lebih tua.

Itu mengingatkan aku, dia ada di sini.

"Apa yang terjadi dengan klan Biroanan itu dan pohon dunia sesudahnya?"

“Mereka telah mengalahkan semua ubur-ubur (Evil Jelly), tetapi mana yang dikirim ke bumi dari pohon dunia telah berkurang begitu banyak, hampir 30% benua menjadi gurun atau gurun.”

Kerusakannya cukup parah.

Jika kita mempertimbangkan kerusakan tidak langsung, bukankah itu lebih buruk daripada raja iblis.

Tidak ada yang tahu detail tentang serangan jarak jauh yang telah digunakan oleh klan Biroanan, jadi sesepuh akan menanyakan mereka.

"Lalu, poin kedua. Sudahkah kamu meneliti cara untuk menangkap ikan jahat atau semacamnya? Mungkin layak untuk mencari kelemahan unsur mereka, bahan penolak, atau bahan penarik (Pheromone)."

"Ya, baik klan Beriunan dan Burainan seharusnya meneliti mereka. Kelemahan elemen jeli jahat adalah api dan panas. Sebaliknya, mereka tampaknya menolak es dan kegelapan. Aku belum pernah mendengar sesuatu seperti menarik material."

"Umu, aku akan menanyakannya dari kedua klan."

"Ya silahkan . "

Penatua dengan lancar membuat janji tanpa menyinggung Jia-san yang menjawab pertanyaanku. Aialize-san hanya mengangguk, 'ya, ya', di samping yang lebih tua. Apakah itu baik-baik saja, peri tinggi.

"Yang ketiga dan terakhir, pohon dunia akan melakukan serangan balik jika kita melukai ikan jahat secara eksternal, kan, tetapi apakah kamu tahu seberapa jauh itu bisa terluka sebelum serangan balik datang?"

"Kami telah memeriksa ini dengan keterampilan analisis, dan tampaknya pohon dunia akan melakukan serangan balik jika kesehatan ikan jahat berkurang 30%."

Lalu, aku ingin tahu apakah mungkin untuk men-debug atau menetralisirnya?

Jika mungkin menggunakan sihir serangan jarak jauh, bukankah seharusnya juga menggunakan sihir status jarak jauh?

"Sudahkah kamu mencoba menidurkan ikan jahat, lalu menarik mereka menjauh dari pohon dunia, dan membantai mereka?"

“Seharusnya juga ada dalam laporan dari klan Beriunan dan Burainan–ah, ada. Itu mungkin untuk membuat mereka tidur, tetapi tampaknya ikan-ikan jahat itu saling mengawasi, dan begitu salah satu dari mereka ditarik ke arah tertentu. menjauh, ikan jahat lainnya akan menghalanginya."

Jia-san membalik halaman file kertas. Mengejutkan melihat hal-hal berteknologi rendah seperti itu saat kita berada di ruangan yang begitu futuristik.

Fumu, tidak apa-apa jika kita menidurkan mereka semua?

aku meminta Jia-san begitu, tapi–

"Itu tidak mungkin . "

–itu langsung ditolak. Dikatakan bahwa setelah kamu menidurkan yang keseratus, yang pertama akan bangun. Selain itu, mereka memiliki daya tahan yang tinggi terhadap tidur dan kelumpuhan, sulit untuk membuat mereka tertidur. Para elf tampaknya telah mencoba membiarkan mereka menyerap mana dari ramuan tidur, dan itu tidak menunjukkan efek yang nyata.

Mereka telah mencoba menggunakan sihir air dan angin, tetapi sihir tidak dapat menembus zona penyerapan mana di sekitar ikan jahat jika itu setidaknya sihir tingkat menengah atau lebih tinggi. Meskipun, dalam kasus pengguna yang sihirnya menembus zona, bahkan sihir dasar mereka menunjukkan beberapa efek pada ikan jahat, jadi zona penyerapan mana mereka mungkin tidak sempurna.

Untuk saat ini, aku meminta tetua-san untuk mencari tahu detail untuk "Menghalangi ikan jahat."

Masalahnya adalah jumlah dan jarak mereka.

Ada dua kartu di tanganku yang bisa aku gunakan untuk mengalahkan ubur-ubur sebelum mereka bisa menyebar secara eksplosif; (Hujan Meteor), dan (Laser). aku memang memiliki teknik lain dengan kekuatan tinggi, tetapi ini adalah satu-satunya dua yang dapat mengalahkan 10. 000 musuh di area yang luas dalam satu tembakan.

Pertama, (Hujan Meteor) tidak diragukan lagi. Pohon dunia mungkin akan ikut hancur.

Itu berarti itu (Laser), tetapi bahkan jika aku menembaknya sebagai laser pulsa, ia memiliki lintasan garis tidak peduli apa, jadi itu akan berakhir dengan menebang banyak cabang pohon dunia. Jika aku melakukannya dengan ceroboh, aku bahkan bisa merusak orang luar bahkan jika itu bukan dari para elf.

aku juga berpikir untuk membantai mereka sendiri dengan menggunakan sky drive dan ground shrink, tetapi jangkauannya terlalu luas, akan butuh waktu lama untuk mengalahkan mereka dengan tangan. Aku iri dengan protagonis manga shounen yang bisa bergerak dengan kecepatan ringan. Ini akan mudah jika aku memiliki sihir teleportasi.

Sepertinya kekuatanku sendiri tidak cukup.

aku merasa menyesal untuk mengatakan bahwa aku tidak berguna setelah aku menguatkan diri.

Penatua-san, dan Jia-san berkata, "Tidak perlu meminta maaf", dan, "aku cukup berterima kasih atas ide materi yang menarik", tetapi aku merasa bahwa aku telah mengabaikan sesuatu.

Dia menepuk pundakku seolah menghiburku, tapi kamu tidak melakukan apa-apa kan? Peri-sama tinggi?

Nah, daripada menyindir Aialize-san, aku harus membuat sesuatu sebagai gantinya.

"Apa yang kamu keluhkan?"

"Ah ~ ada sedikit."

Hari sepertinya sudah gelap saat aku merenung tanpa ide yang bagus. Sepertinya semua orang telah kembali dari tempat latihan.

Ketika aku menjawab setengah hati pertanyaan Arisa sambil mengalihkan pandangan aku, tidak hanya Arisa, semua orang menatapku dengan tatapan khawatir.

Tidak, Tama melakukan sesuatu dengan kecepatannya sendiri, dia meringkuk seperti bola di pangkuanku.

Nana juga seperti biasanya. Dia bermain dengan pixies yang dia tangkap dengan menggunakan cookie.

"Ah, maaf membuatmu khawatir. Aku butuh sesuatu untuk dikonsultasikan–"

aku berkonsultasi dengan mereka tentang ubur-ubur sambil mengabaikan detailnya.

"Fuhn, membasmi hama di kebun ya. Tidak bisakah kamu melakukannya dengan lugas?"

"Mereka sudah mencobanya, itu tidak bagus."

"Mereka akan diusir jika kamu membuat keributan~?"

"Ketika kamu 'washa washa' mereka akan lari nodesu."

Tama membentuk tangannya agar terlihat seperti cakar kucing, dan merentangkan tangannya lebar-lebar.

Pochi terlihat seperti dia takut pada tangan Tama, dia memberi isyarat seperti dia melarikan diri dengan bingung. Mereka mungkin mencoba menunjukkan bagaimana serangga melarikan diri?

Tampaknya bisa dilakukan jika aku bisa menggunakan (Fear) dari sihir pikiran, tetapi tidak ada yang bisa membuat scroll. aku memiliki (Bell of Fear) di antara alat sihir di tangan aku, aku kira aku harus mencoba efeknya di beberapa tempat terpencil. Ah, alat yang menggunakan gelombang suara tidak berguna di luar angkasa ya.

"Sihir."

"Ah, sihir pengusir serangga yang digunakan sebelumnya kan. Tuan, jika kamu menggunakan sihir itu, bukankah akan mudah untuk membasmi hama?"

Mereka adalah Mia dan Lulu. Ini cerita tentang ketika ada banyak serangga terbang kecil di bumi perkemahan yang membuat mereka tidak bisa tidur.

Hampir tidak ada elf yang bisa menggunakan sihir kehidupan, jadi itu mungkin tidak diketahui oleh mereka secara tak terduga. Ada banyak turunan dari sihir (Penghapus Bug), mungkin aku harus pergi dan mendapatkannya di ibukota kadipaten. Jika itu efektif, aku akan menganggapnya beruntung.

"Kamu membuka kandang serangga, lalu memasukkan daging yang lezat ke dalam nodesu."

“Menggunakan jebakan adalah ide yang bagus. Namun, aku menyarankan agar umpannya menjadi sesuatu yang manis.”

Nana merevisi saran Pochi.

Perangkap adalah ide yang bagus, tetapi akan sulit untuk menyiapkan perangkap untuk 10 . 000 jeli.

"aku pikir menggunakan asap untuk mengasapi mereka adalah ide yang bagus, tetapi aku tidak berpikir tuan akan bermasalah jika itu bisa menyelesaikannya. Bagaimana kalau melepaskan burung dan hewan kecil yang memakan serangga itu namun tidak membahayakan tanaman?"

Saran Liza cukup bagus, tapi sayangnya, aku tidak bisa memikirkan apa pun yang bisa menjadi musuh alami ubur-ubur luar angkasa. (Ikan Mengerikan Besar (Tovkezeera)) dari hari lain sepertinya mereka akan memakan ubur-ubur dengan senang hati.

"Bagaimana kalau bertanya kepada dalang yang menjadi serangga, dan membiarkan serangga meninggalkan tanaman sendiri untuk dimusnahkan?"

Arisa tampaknya lelah dari pelatihan hari ini saat dia menjawab dengan beberapa ide acak.

"Ah, dan juga, ini mengejutkanku sejak Pochi membicarakannya sebelumnya, tetapi jika kamu tidak dapat memisahkan serangga satu sama lain, tidak bisakah kamu memasukkannya ke dalam kandang serangga, dan kemudian mengambil kandangnya sambil mereka seperti itu~?"

Bila kamu mempertimbangkan berapa banyak kandang serangga yang dibutuhkan. . . . Oh?

Mungkin, ide ini mungkin bagus?

Langkah 1: Taruh beberapa untuk tidur dan ke dalam kandang, lalu tinggalkan mereka sendiri.

Langkah 2: Ketika kita telah menangkap mereka semua, tarik kandang sekaligus dari pohon dunia .

Langkah 3: Pemusnahan.

Kelihatan bagus .

Langkah 1 sepertinya akan membutuhkan banyak pekerjaan, tapi entah bagaimana kita bisa melakukan sesuatu untuk memperkuat kandang. aku tidak perlu khawatir tentang bahan jika aku hanya menggunakan sihir, aku akan mencari sesuatu yang bagus untuk melawan kemampuan rasial (Penyerapan) ubur-ubur.

Aku bisa melihat cahaya entah bagaimana.

Mari kita konsultasikan berbagai hal dengan Jia-san besok.

aku pergi ke Lulu yang pergi untuk menyiapkan makan malam. Para elf akan makan bersama kami, begitu banyak wanita elf yang sudah menikah berkumpul di dapur yang luas.

aku telah mengurangi lemak dan menambah daging pada steak hamburg hari ini.

aku telah membuat berbagai jenis steak hamburg dengan sup untuk Pochi dan yang lainnya, tetapi di samping itu, Mia makan steak hamburg dengan daging sambil berkata, "Ini lebih enak dari biasanya."

Fufufu, yang selanjutnya bukan tahu hamburg dengan daging di dalamnya, tapi steak hamburg dengan tahu.

"Hari ini juga nanodesu yang tak tertandingi dan luar biasa."

"Steak hamburg tiga kali berturut-turut~?"

"Lezat . "

Ini populer dengan gadis-gadis beastkin juga.

"Tidak baik untuk selalu memiliki menu yang sama, jadi kurasa aku akan membuat sesuatu yang berbeda besok."

"Aku, itu tidak baik nodesu!"

"Nn."

"Saus dan garnishnya berbeda, jadi rasanya tidak seperti menu yang sama lho?"

"Setiap hari adalah steak hamburg."

Seperti yang diharapkan, aku tidak ingin itu setiap hari.

"Aku ingin makan nasi telur dadar atau kari!"

Sebuah permintaan datang dari Aialize-san yang telah menyelinap ke meja makan sebelum aku menyadarinya. Lua-san menyeka saus di pipinya. Selain Mia dan keluarganya, para elf yang datang ke perjamuan itu bergantian setiap hari, tetapi Aialiaze-san memiliki kehadiran yang sempurna.

Nea-san memberi tahu aku bahwa Daisaku-shi selalu ingin makan salah satu hidangan, tetapi mereka tidak dapat mereproduksinya sampai akhir. Tidak ada tomat di desa peri ya. Mari kita bagikan dan minta Nea-san menyimpannya.

Kari ya, aku sudah lama tidak memakannya. Arisa juga mulai menyanyikan lagu aneh, "Harahara, hara perape nyon, karakara karu da mon" . Itu sepertinya lagu kari.

<TLN: Kurasa, "Perut, perut lapar nyon, light damon kosong kosong." Rupanya, itu referensi Minami-ke. >

Untungnya, aku sudah mendapatkan resepnya, jadi aku hanya perlu bertanya pada Nea-san apakah dia memiliki bumbu yang dibutuhkan.

Ini sup daging sapi besok. aku akan melihat apakah Mia dapat mendeteksi sedikit tekstur daging dan lemak di bagiannya besok.

aku juga perlu mempersiapkan pemusnahan ubur-ubur, besok akan sibuk.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar