Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 9 – Chapter 24 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 24: 24

9-24 . Pencarian di Ibukota Kadipaten

Satou di sini. aku kadang-kadang melihat legenda urban yang indah di mana karakter dalam dongeng atau cerita bangun di samping lawan jenis yang tidak dikenal yang tidur di dekatnya, tetapi itu tidak pernah terjadi pada aku dalam kenyataan. Namun, itu adalah tontonan umum di dunia lain. . . .

aku merasa wajah aku dibalut sensasi lembut, rasanya boros untuk bangun sekarang.

Ah, kebahagiaan. Namun, sensasi ini bukan milik Nana, dan milik Lulu tidak sebesar ini. Jangan bilang, apakah Aialize-san mengganggu?

Dalam kasus yang terakhir, akan buruk jika aku tidak segera bangun, jadi aku melarikan diri dari tertidur.

Hah? Aku tidak tahu ruangan ini.

Setengah dari pandangan aku adalah tubuh lembut yang dibungkus dengan kapas yang tidak dikelantang, dan separuh lainnya mencerminkan furnitur asing di ruangan sempit. aku bisa mencium bau alkohol murah yang bercampur di antara bau keringat yang samar.

Benar, aku ingat sekarang.

"Onee-chan! Sudah pagi."

"Cepat bangun. Aku lapar~"

"Nano kelaparan~"

aku dengan ringan melambaikan tangan aku ke anak-anak kecil yang telah mengganggu ruangan.

Ups, aku telah membuat pilihan yang salah. aku seharusnya menempel di langit-langit dan mengaktifkan keterampilan bersembunyi ketika pintu terbuka.

"Wa~ Futsuna-ane telah membawa serta seorang pemuda~"

"Bu, yang satu sedang longgar!"

"Onii-chan, apakah kamu akan menjadikan Futsuna sebagai pengantinmu?"

Anak-anak membuat suara seperti sarang lebah yang ditusuk.

aku agak khawatir dengan beberapa komentar, jadi aku memeriksa pakaian dan tubuh aku untuk berjaga-jaga. Yups, aman. Kami hanya tidur bersama. Sejak aku bepergian bersama Arisa, rasanya aneh jika cek menjadi norma.

Tadi malam, aku menyelinap ke ibukota kadipaten di tengah malam, tetapi sudah larut malam, tidak ada penginapan yang buka. aku punya banyak kenalan di ibukota kadipaten, tetapi akan menjadi cara yang buruk untuk tiba-tiba mengunjungi mereka di tengah malam, jadi, mau bagaimana lagi, ya dengan enggan, aku sedang berjalan untuk mencari tempat tidur. di kota malam, tapi–

Meskipun itu seharusnya menjadi kehidupan malam yang menyenangkan, aku tiba-tiba terlibat dalam pertengkaran kecil.

Itu hanya pertengkaran biasa di kota malam. Seorang wanita pengguna mantra berusia akhir 20-an dengan payudara agak besar diperas oleh kelompok kriminal bernama (Grey Bat) untuk kiosnya. Itu saja. Mereka akan menyerangnya secara s3ksual karena dia tidak mau membayar biayanya, jadi aku campur tangan karena tidak mungkin aku bisa membiarkannya sendiri. Wanita pengguna mantra itu adalah Futsuna-san.

aku memimpin kelompok kriminal menuju penjaga patroli di depan, dan ketika mereka mendekat, aku dengan cepat menangani mereka dengan (Tangan sihir). Tampaknya anggota kelompok kriminal yang mencoba menyerang para penjaga itu dimasukkan ke dalam penjara. Ada beberapa yang mencoba melarikan diri, tetapi karena aku menangkap kaki mereka dengan (Tangan sihir), masing-masing dari mereka tampaknya telah ditangkap.

aku menjaga jarak yang tegang saat aku memimpin kelompok kriminal, jadi Futsuna-san langsung pingsan setelah penjaga membantu. Mau bagaimana lagi, jadi aku membawanya ke rumahnya di kompleks perumahan, tetapi aku bertemu dengan wanita pelacur yang tampaknya adalah kenalannya. Mereka sepertinya baru saja menyelesaikan pekerjaannya dan pulang.

Dan kemudian, setelah mereka bercanda tentang Futsuna-san, aku mengatakan kepada mereka bahwa aku menyelamatkannya dari pemerasan (kelelawar abu-abu), dan Futsuna-san mengatakan kepada mereka bahwa orang-orang itu semua ditangkap oleh penjaga, kemudian pelacur onee-san mengangkatnya. sorakan kegembiraan. Mereka tampaknya adalah sekelompok orang tidak berguna yang melindas para pejalan kaki.

Mereka awalnya dipimpin oleh pria yang baik, tetapi dia terluka parah oleh amukan iblis di pusat kota yang terjadi sebelum aku sampai di ibukota kadipaten, jadi pengaruhnya berkurang dan (Kelelawar Abu-abu) mulai melakukan apa yang mereka inginkan.

Bagaimanapun, pesta untuk merayakan pemusnahan (Kelelawar Abu-abu) dimulai, dan itu menjadi pertarungan minum sepanjang malam. Aku tidak bisa mabuk, jadi onee-san pelacur yang bekerja membuatku minum minuman keras murah dalam jumlah besar sambil menempel padaku. Tidak masuk akal bahkan membandingkan minuman keras dengan yang aku minum dengan naga hitam, tapi itu enak untuk beberapa alasan. Itu benar-benar pesta yang menyenangkan.

aku khawatir dengan keuangan wanita karena kami minum cukup banyak minuman keras. Akan tidak sopan bagi aku jika aku memberi mereka uang untuk biaya minuman keras, aku kira aku akan memasukkan beberapa minuman keras Shiga ke dalam tong yang sesuai dan memberikannya kepada mereka nanti.

Aku menyelinap keluar dari Futsuna-san yang tubuh lembutnya memegang kepalaku, dan bangun dari tempat tidur.

Kakiku telah menginjak sesuatu yang lembut. Karena aku bisa mendengar, "Ahn", suara lembut, aku melihat ke bawah. Onee-san pelacur yang minum bersamaku terkubur di bawah botol kosong minuman keras.

aku minta maaf kepada ibu Futsuna-san untuk pertarungan minum tadi malam. aku diam-diam menggunakan sihir (<<Bidang Rahasia>>) jadi seharusnya tenang, tapi aku harus minta maaf dengan beberapa kata di sini. Dia memaafkanku sambil mengatakan bahwa itu seperti biasa, dan juga, "Jika kamu baik-baik saja dengan wanita paruh baya yang terlambat menikah, tolong rukun dengannya." sambil tertawa. U~n, dia (Futsuna) tidak bisa disebut cantik, tapi dia terlihat sangat imut dengan wajah tanpa make-up dan rambut merah sebahu, pasti ada beberapa pria yang jatuh cinta padanya di dalam pikiran mereka.

Setelah menikmati sup rumput laut dan biji-bijian yang dibuat oleh ibu Futsuna-san, aku meninggalkan kompleks perumahan tempatku bermalam.

Nah, pertama-tama aku harus pergi ke bengkel gulir viscount Shimen.

aku mengganti pakaian aku di sebuah gang, memilih kereta kuda di kolamnya dekat tembok besar, dan pergi ke bengkel gulir.

"Chevalier-sama! Kamu kembali lebih cepat dari yang aku kira."

"Ya, aku memiliki beberapa hal yang tidak masuk akal yang aku perlu lakukan untuk Natalina-san."

Aku memotong pengejaran dengan Natalina-san di ruang tamu bengkel.

aku datang ke sini untuk meminta mereka membuat gulungan sihir baru untuk memusnahkan ubur-ubur dan membuat barang-barang di kampung halaman elf. Ada delapan sihir dasar, dan empat sihir menengah. Selain itu, aku dengan sungguh-sungguh meminta mereka untuk mengeluarkan berbagai jenis sihir alam (Dodge Monsters) dari gudang. Ada (Dodge Marine Mammal) di antara mereka, jadi aku berharap itu efektif melawan ubur-ubur.

“U~n, dua sihir luar angkasa di antara dua belas gulungan ini tidak mungkin. Tidak ada yang bisa menggunakan sihir luar angkasa secanggih ini. Dulu, ada seseorang yang bisa, tapi orang itu telah diundang untuk menjadi guru di ibukota kerajaan. akademi."

Hoo, bukannya tidak ada orang ya. Namun, aku ingin tahu apakah tidak apa-apa baginya untuk membocorkan teknologi pembuatan gulungan.

"Apakah tidak mungkin meminta bantuan orang itu?"

“Gadis itu tidak akan bekerja sama kecuali itu menarik baginya. Dia seharusnya mengabaikan tugas mengajarnya bahkan sekarang, dia mengatakan bahwa dia akan membuat pedang suci yang melampaui Gjallarhorn dalam tidurnya.”

Natalina-san menghela nafas dengan nada terkejut.

Fumu, pencipta pedang suci ya. Lalu aku ingin tahu apakah aku bisa menggunakan bubuk naga sebagai pertukaran?

"Bisakah aku mendapatkan kerja sama dari peneliti itu jika aku menawarkan materi ini sebagai pertukaran?"

aku meletakkan botol di atas meja sambil berbicara.

"Ini adalah?"

"Ini bubuk naga."

"Apakah kamu mengerti implikasinya?"

Itu mengingatkanku, fakta bahwa bubuk naga adalah bahan untuk membuat pedang suci adalah informasi yang sangat rahasia di kerajaan Shiga. Bekerja keras (Poker Face) keterampilan.

"Sayangnya, aku tidak tahu detailnya. Dulu, aku diberitahu oleh seorang kenalan bahwa, 'Jika kamu mendapatkan bubuk naga, bawalah ke ibukota kerajaan.' Ketika aku menanyakan alasannya, dia hanya mengatakan bahwa itu ada hubungannya dengan 'Pedang Suci.'"

Keterampilan penipuan bersinar membantu setelah lama absen. Cerita-cerita umum muncul di benak aku satu demi satu.

"Katakan apa, Chevalier-sama. Jangan bicara dengan orang yang tidak berpikir seperti itu oke. Beberapa orang berbahaya dari kerajaan mungkin akan menatapmu jika kamu ceroboh."

Natalina-san memperingatkanku begitu saat dia membuka botol bubuk naga dan memeriksa bagian dalamnya. Bubuk naga ini terbuat dari pecahan sisik Heiron sang naga hitam. Skalanya sendiri besar, tetapi volumenya meningkat pesat ketika dibuat menjadi bubuk, aku telah membuat 120 botol dari pecahan yang tampaknya membentuk satu bagian (skala) . Satu botol seharusnya bernilai sekitar 10 koin emas jika aku tidak salah, jadi itu cukup banyak.

Sifat bubuk naga berbeda untuk lingkar luar, permukaan, dan bagian dalam timbangan. Bubuk naga yang aku ambil terbuat dari serat bagian dalam timbangan yang paling banyak jumlahnya. Tentu saja aku tidak lupa mengganti nama aku menjadi Nanashi ketika aku membuat bubuk naga.

"Pembantu di sana! Panggil kakek Jang ke sini. Katakan padanya, 'Ayo, jika kamu ingin kesempatan untuk menganalisis bubuk naga tingkat tinggi'!"

Natalina-san yang terlalu bersemangat memberi tahu pelayan yang datang untuk menambahkan teh ke cangkirku untuk melakukan tugas, dan pelayan itu keluar dari kamar.

"Chevalier-sama! Dari mana kamu mendapatkan ini! Tidak, bukan itu. Bukan itu. Apakah kamu hanya memiliki satu ini? Apakah kamu memiliki bagian serat dari sebelum berubah menjadi bubuk?"

Dia terlalu bersemangat, kata-katanya runtuh.

aku telah mengumpulkan banyak sisik yang rusak, dan mengurutkan sisik yang rusak menjadi sendiri, ada tiga. Namun, apa yang akan dia gunakan?

"Bagian seratnya?"

"Ya, aku pernah membaca tentang seorang pria yang membuat gulungan sihir tingkat lanjut dari sebuah buku di perpustakaan kerajaan, pria itu sepertinya menggunakan kuas tulis yang terbuat dari kumis naga."

Kumis ya~? Heiron the black dragon memiliki kumis, tapi kupikir kumis tebal itu tidak bisa digunakan sebagai kuas tulis.

Natalina-san juga tahu tentang itu.

aku diberitahu bahwa dia dan teman-temannya pergi berburu kumis naga di kota labirin 150 tahun yang lalu. Sungguh orang yang gegabah. Kumis yang mereka cari tampaknya berasal dari naga yang lebih rendah, tetapi meskipun demikian, itu masih terlalu tebal untuk digunakan sebagai kuas tulis. aku bertanya apakah mereka mengalahkan naga yang lebih rendah, tetapi dia menjawab dengan senyum pahit mengatakan bahwa mengusirnya adalah yang terbaik yang bisa mereka lakukan. Namun demikian, mereka masih memperoleh banyak timbangan, dan itu cukup menguntungkan bahwa anggota party pada waktu itu yang juga bekerja di bengkel sihir yang disebut (Ivy Mansion) dapat mendirikan pangkalan di kota labirin.

Kembali ke cerita, dari pengalaman itu, dia berpikir bahwa bahan untuk kuas tulis mungkin adalah serat dari kumis. Dia berteriak ke langit-langit bahwa dia tidak membuat gulungan saat itu, jadi dia mengabaikannya. Tenang .

Faktanya, elf yang menjadi pemimpin saat itu membuat boneka hidup bertenaga tinggi dari serat yang diambil dari sisiknya. aku ingin bertemu elf itu, aku merasa kita akan rukun.

Sepertinya kesempatan bagiku untuk mengeluarkan kumis naga, atau lebih tepatnya, serat naga dari penyimpanan telah hilang.

“A, di mana Natalina! Bubuk naga terbaik adalah inisssss!

Dengan kecepatan yang tidak sesuai dengan tubuhnya yang gemuk, Jang-shi, kepala bengkel mengambil bubuk naga di atas meja dan menatapnya. Dia mungkin memeriksanya dengan skill (Item Check) miliknya.

"Ooh! Ooooh! Ini tidak salah lagi. Itu bubuk naga yang terbuat dari skala naga asli, tetap saja naga tua, itu bukan dari sesuatu seperti naga yang lebih rendah. Bukankah ini item hantu yang muncul hanya sekali? di kota Seryuu 40 tahun yang lalu! Unununu, aku tidak tahu penciptanya. Tidak salah lagi kalau ini dibuat oleh seorang alkemis yang sangat ahli! Natalina!"

aku pikir dia adalah orang yang lebih tenang, tetapi dia cukup menarik. Dia cocok menjadi atasan Natalina-san.

"Chevalier-sama, a, maukah kamu berbaik hati mengakui ini?! Bukankah begitu!?"

Mata merah Jang-shi menakutkan. Ah, tolong jangan buang air liurmu.

Jika sudah seperti ini, aku akan menanyakan sesuatu yang agak tidak masuk akal.

"Jika kamu menuruti permintaan tidak masuk akal yang telah aku katakan pada Natalina-san sebelumnya, aku akan memberikannya."

"Apa?! Apakah kamu yakin? Tidak, kamu yakin kan? Lakukan sesukamu dengan wanita tua ini. Ya, dengan imbalan dada rata ini–gwowah"

Natalina-san yang tidak tahan dengan pelecehan s3ksual berkomentar pukulan tubuh Jang-shi. Dia pingsan, tapi Natalina-san mungkin menahan diri, jika dia memukulnya dengan serius, akan ada terowongan angin di perut Jang-shi.

"Dengan kata lain, jika kita bisa menyelesaikan gulungan dari sebelumnya dengan waktu tersingkat kan."

"Ya . "

Natalina-san tertawa sambil tersenyum karnivora seperti dia di depan mangsa.

Berkat efek (Poker Face) aku tidak tertelan oleh senyumnya, dan berhasil dengan negosiasi. Natalina-san sedang mencoba mendapatkan botol bubuk naga lainnya untuk peneliti di ibukota kerajaan.

Namun, aku tidak akan ragu untuk membuat sikat tulisan naga jika itu benar-benar dapat digunakan untuk membuat gulungan sihir tingkat lanjut. aku akan bertanya kepada para elf apakah ada orang yang bisa membuatnya di kampung halaman elf.

Setelah aku menyelesaikan bisnis di bengkel gulir dan menyapa Hayuna-san dan yang lainnya, aku kembali untuk menangani tujuan awal aku. aku mencoba mencari acar seperti yang aku lakukan dengan tanduk pendek selama pencarian peta tadi malam, tetapi aku tidak dapat menemukannya. Nama harus berbeda.

aku pergi mengunjungi koki kepala kastil duke sebagai harapan aku yang tersisa.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar