Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 9 – Chapter 25 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 25: 25

9-25 . Pencarian di Ibukota Kadipaten (2)

Satou di sini. aku tidak memikirkannya ketika aku berada di dunia sebelumnya, tetapi aku tidak berpikir bagaimana hal-hal yang biasanya aku makan dibuat atau dari bahan apa mereka. Rasanya sangat nyata setelah aku datang ke dunia lain.

"Halo, sudah lama."

"Ou, kalau bukan tuan muda Satou. Lama tidak bertemu."

"Sudah lama, chevalier Pendragon-sama."

Koki kepala-san yang menyambutku sambil tersenyum buruk dengan ucapan yang sopan seperti biasanya. Dia terlihat cocok untuk menjadi seseorang yang mengenakan baju besi dan memegang pedang besar di medan perang, tapi dia salah satu dari lima orang di kerajaan Shiga yang bisa membuat hidangan kekaisaran yang lembut. Salah satunya adalah dukungan kepala koki itu, koki pria muda yang ramping.

Pembantu-san yang membimbingku ke ruangan ini menunggu di dekat dinding dengan wajah penuh harapan, hari ini aku tidak di sini untuk memasak.

Sebagai suvenir, aku mengeluarkan minuman keras mata air naga dan anggur brownies dari tas aku. Anggur brownies bukanlah sesuatu yang langka di pasaran, jadi aku mungkin tidak akan mengetahuinya. Di sisi lain, minuman keras mata air naga sama sekali tidak dikenal di pasaran, jadi bahkan jika dianalisis, mereka harus berpikir bahwa itu dibuat di tempat pembuatan sake kecil.

"Apakah anggur dan yang lainnya sama-sama minuman keras Shiga?"

"Maaf chevalier-sama, tolong jangan pedulikan dia."

"Tidak, tidak apa-apa. aku menemukan beberapa minuman keras yang tidak biasa selama perjalanan aku, jadi aku pikir aku harus membawa beberapa untuk semua orang."

Sebenarnya, sebagai ganti resep jeli tempura, mereka mengajari aku berbagai hal seperti cara menghias sayuran, atau membuat permen berbentuk. Bento karakter untuk Pochi dan yang lainnya adalah beberapa hasilnya.

aku turun ke bisnis setelah kami selesai dengan basa-basi.

"Acar merah ya? aku tidak tahu acar kecap, tapi acar persik dan lulu asin harus merah, ya."

"Coba kita lihat, acar wortel dan buah-buahan yang berhubungan dengan gabo juga berwarna merah, tapi kalau harus aku katakan lebih seperti oranye."

Sayangnya, tak satu pun dari mereka yang mengetahui acar kecap.

Mereka menyebutkan berbagai acar merah, tetapi aku belum pernah menemukan lobak Jepang di ibukota kadipaten. Karena itu, aku kehabisan stok lobak karena aku menggunakannya untuk steak hamburg ala Jepang. aku juga terlalu sering membuat parutan lobak untuk hidangan ikan bakar, jadi aku kira tidak aneh jika aku kehabisan stok ya?

"Jika kamu tahu bahannya, mengapa kamu tidak membuatnya sendiri?"

"aku mengerti bahwa itu menggunakan lobak Jepang, dan akar teratai, tetapi ada beberapa bumbu yang aku tidak yakin."

aku pikir itu menggunakan garam dan cuka, tetapi aku tidak ingat apa yang menciptakan warna merah itu sama sekali. Ini bukan dari pewarna kan?

"Lagi pula tidak ada orang yang menanam lobak di sekitar sini."

“Ada legenda dari dulu yang mengatakan orc akan datang jika kamu menanam lobak, meskipun itu hanya takhayul. Itu harus dibudidayakan di sekitar wilayah earl Kuhanou, dan earl Seryuu.”

Tidak ada harapan jika tidak ada lobak.

aku berterima kasih kepada keduanya, dan memutuskan untuk kembali. Pelayan yang sedang menunggu di dekat tembok terlihat sangat kecewa, tapi aku diam-diam memberinya satu tas manisan panggang sambil berkata, "Itu rahasia oke." Aku sudah memberikannya kepada para peri dan peri setiap hari, jadi aku tidak melakukannya. t memiliki banyak di tangan.

Akan terlalu mencolok untuk pergi ke wilayah earl Kuhano atau Seryuu jika tidak di malam hari, jadi aku memutuskan untuk mengunjungi kenalanku.

aku datang ke bengkel pesawat sebelum aku keluar dari kastil adipati, dan memberikan anggur brownies kepada kepala bengkel. Ini bukan karena aku mengurangi minuman keras mata air naga tentu saja. Meskipun wajah merahnya terlihat seperti seseorang yang dapat menahan minuman kerasnya, dia tidak pandai dengan minuman keras yang kuat, jadi aku tidak memberinya yang itu. Brownies hanya memiliki kadar alkohol 10-30% selain manis dan mudah diminum.

Sambil berhati-hati agar tidak membuatnya tidak wajar, aku bertanya tentang cara mengendalikan mesin aerodinamis, tetapi tampaknya mesin yang ada di ibukota kadipaten semua hanya menggunakan sirip yang memiliki output identik. Dia menggerutu karena itu, terkadang mesin aerodinamis baru tidak dibuat bahkan setelah ada ikan mengerikan yang telah ditaklukkan. Bahkan mesin aerodinamis bekas yang telah diservis beberapa hari yang lalu disimpan sebagai cadangan untuk mesin yang beroperasi hari ini.

"Apakah Satou-dono akrab dengan negara bernama Talbia."

Ada apa dengan nama negara yang suka bir itu.

"Ini adalah negara di barat daya negara suci Parion yang terletak melewati gurun kematian di bagian barat kerajaan, mereka membuat kapal udara kecil yang disebut pot terapung yang bisa dikendarai seseorang."

Kepala bengkel menggerakkan penanya di atas kertas, dan menggambar struktur sederhana dari benda itu.

Itu terlihat seperti ulat gantung yang jatuh dari lautan asam. Bagaimana aku mengatakan ini, jika kita meninggalkan kaki pendaratan, itu terlihat seperti kendi sake. Ada sirip kecil di dasar pot itu, sirip itu berputar bersama alasnya, dan sepertinya menyamakan daya apung.

Kerajaan Shiga tampaknya telah mencoba untuk meniru mereka, tetapi itu berakhir seperti yang terjadi padaku di masa lalu; itu bahkan tidak bisa terbang, dan malah melakukan kerusakan serius.

Tampaknya mereka telah menyelidiki bahwa benda itu mungkin nyaman untuk pengintai, tetapi menyimpulkan bahwa kulit burung lebih baik untuk itu.

Kepala bengkel tidak memikirkan pot apung, tetapi apakah mekanisme pot dapat diterapkan ke pesawat besar.

"Oh benar, apakah Satou-dono pernah mendengar tentang pangeran sebelumnya?"

Kepala bengkel-san yang tahu tentang pertengkaran aku dengan pangeran ketiga memberi tahu aku tentang berbagai berita tentang dia dengan santai. Pangeran ketiga tampaknya telah pensiun dari ksatria suci dengan alasan sakit, dia juga kehilangan haknya atas takhta, dan dikurung di vila kekaisaran di negara belakang yang berada di bawah kendali langsung keluarga kerajaan.

Sejujurnya, aku telah melupakan hal-hal tentang sang pangeran, tetapi aku tetap berterima kasih atas kebaikan kepala bengkel.

Sepertinya Orion-kun tidak akan suka jika aku mengunjunginya, jadi aku mengabaikannya dengan baik. aku hanya akan mengiriminya surat permintaan maaf karena tidak menunjukkan wajah aku nanti.

Pertama, aku mampir ke mansion Earl Walgock sebelumnya yang aku berhutang budi sambil membawa anggur brownies dan kotak musik kerajinan emas yang aku buat bersama dengan para elf. Ini adalah kotak musik tipe pegas normal, bukan alat sihir.

Aku pergi tanpa mengambil terlalu banyak waktu, dan menuju rumah marquis Lloyd kali ini.

aku telah menerima laporan dari utusan, yang telah aku kirim sebelumnya, bahwa janji telah dibuat dengan aman. Karena dia orang yang sibuk, aku tidak tahu apakah aku bisa bertemu dengannya atau tidak, tetapi karena tidak baik menunda rincian tentang bangsawan pembakar tempo hari, ada baiknya aku bisa bertemu dengannya lebih cepat daripada nanti.

aku menerima sambutan yang penuh semangat di mansion earl Lloyd. Agar pelayan berbaris untuk menyambutku dalam barisan di depan pintu yang terbuka, galge apa ini? adalah apa yang ingin aku dengar. Namun, tolong lepaskan aku dari pelukan marquis Lloyd yang telah menunggu di depan.

"aku tidak tahu bagaimana aku bisa berterima kasih, Tuan Pendragon."

Dari cerita marquis Lloyd, baronet Poton secara sukarela pensiun dari gubernur kota Puta dengan dalih sakit, dan bangsawan lain dari faksi marquis telah menggantikan posisinya.

Tampaknya earl Bobi dan marquis Lloyd saat ini bekerja sama untuk menangani sisa-sisa Wings of Liberty. Sayangnya, para pemuda bangsawan bunuh diri dengan mengambil racun mulai dari putra baronet Poton setelah mereka ditangkap.

Mereka benar-benar bekerja cepat, bahkan belum dua minggu sejak itu.

"Duke sendiri telah mengirim surat tertulis meminta informasi mengenai orang marquis Dasles ini ke kerajaan Makiwa, tapi …"

Karena dia mengelak, aku menunggu sampai dia berbicara. Dia ragu-ragu untuk mengatakan, "Itu adalah kecelakaan tanpa keraguan", bahwa kapal yang ditunggangi bangsawan pembakar itu diserang oleh kawanan besar monster dan tenggelam. Selain itu, monster tidak hanya memakan bangsawan pembakar yang bermasalah dan rombongannya, tetapi bahkan semua prajurit yang menemani mereka.

Jadi begitu . aku harus mengabaikan bagian "Itu kecelakaan". Jika aku mencernanya secara normal, pastilah marquis Lloyd dan earl Bobi saat ini berkonspirasi untuk menyingkirkan mereka. Meskipun, aku tidak akan keberatan bahkan jika aku harus tetap diam, karena bangsawan pembakar membawanya ke dirinya sendiri. Oleh karena itu, aku hanya menjawab dengan, "Mau bagaimana lagi karena ini kecelakaan."

aku menambahkan senyum untuk memohon bahwa aku mempercayainya, tetapi wajah marquis Lloyd pucat. Mengapa? Lagipula dia sepertinya orang yang sibuk, dia mungkin lelah karena kekhawatirannya menumpuk.

Marquis Lloyd mengusulkan untuk memberikan beberapa tambang dan bisnis kepada aku sebagai permintaan maaf atas insiden ini. Itu benar-benar terlalu banyak, dan aku tidak akan bisa menanganinya bahkan jika aku menerimanya, jadi aku dengan lembut menolaknya.

Dan kemudian, dia juga merekomendasikan aku untuk menjadi raja muda berikutnya dari kota Mitotogena yang merupakan pelabuhan perdagangan yang terletak di sungai besar yang raja mudanya akan diganti tahun depan, tetapi aku menolaknya tentu saja. Sesuatu seperti menjadi raja muda tampaknya sangat merepotkan, tolong berikan itu kepada orang-orang yang menyukai posisi sosial mereka.

Setelah itu, dia mencoba memberikan hal-hal seperti perhiasan, dan gadis-gadis – mereka gadis kecil dengan usia satu digit seperti yang diharapkan – kepada aku, tetapi karena tidak ada yang menyukai aku, aku terus menolak, dan pada akhirnya, dia bertanya apakah aku ingin menjadi anak angkat dari viscount fraksinya yang tidak memiliki penerus.

Tampaknya dia mencoba memberi aku sesuatu sehingga aku tidak akan berbicara, jadi aku bertanya jika memungkinkan, aku ingin meminjam buku sihirnya yang berharga jika dia memilikinya.

aku merasa sedikit tidak enak ketika aku melihat wajah marquis Lloyd yang terlihat sangat lega. aku tidak terlalu membutuhkan hadiah atau permintaan maaf, tetapi aku akan menerimanya jika dia senang dengan itu.

Ada banyak orang di antara klan marquis Lloyd yang unggul dalam sihir bumi, jadi arsip mereka penuh dengan buku sihir bumi.

Akan buruk jika aku mengambil buku-buku berharga secara tidak sengaja, jadi aku memilih beberapa dengan saran dari rekomendasi kepala pelayan pria tua itu. Karena kepala pelayan juga memiliki keterampilan sihir tanah, itu mungkin yang paling cocok. Dia mengambil sekitar 10 buku, dan aku meminjam lima yang paling menarik di antara mereka. aku akan meminjam lima buku yang tersisa ketika aku kembali untuk mengembalikan set ini. Karena ada peta dengan penempatan negara-negara tetangga yang digantung di dinding arsip, aku memotretnya tanpa izin.

Berada di sini terlalu lama tidak baik, jadi aku memilih waktu yang tepat untuk pergi setelah aku meminjam buku.

aku baru menyadari bahwa aku bisa memperlakukan marquis Lloyd yang lelah dengan tempura favoritnya untuk makan malam setelah aku keluar dari rumahnya.

aku berpikir untuk bertemu dengan Sera, tetapi dia saat ini sedang berlatih di kuil Tenion.

aku tidak ingin menjadi pengganggu, jadi aku tidak mendekati kuil Tenion, dan pergi ke pusat kota. aku mencari acar kecap di antara ejekan warung, tetapi aku tidak menemukannya.

Ketika aku pergi ke toko tertentu yang konon menjual acar merah, ternyata acar lobak merah. Kelihatannya enak disantap dengan nasi, tapi ternyata tidak.

"Masita?"

"Masita, bukan?"

aku dipanggil begitu dari bawah, aku melihat ke bawah.

Oh, kakak dan adik anak singa laut yang rukun dengan Nana ya. Mereka melihat sekeliling dengan gelisah sambil mengendus dengan hidung mereka. Sangat lucu bahwa mereka tidak bisa mengatakan 'tuan' dengan benar.

"Di mana Nana?"

"Nana tidak di sini?"

Mereka mengguncang tubuh mereka di sekitarku sambil mencari Nana.

Namun, aku tidak berpikir kamu akan menemukan Nana bahkan jika kamu menggulung borgol celana aku.

Nana tampaknya cukup terikat dengan keduanya. aku berjanji pada keduanya untuk membawa Nana ketika aku datang ke sini lain kali, dan memberikan dua kantong manisan panggang yang disediakan untuk Nana kepada keduanya. aku melihat kedua anak itu pergi saat mereka mengucapkan terima kasih dengan menganggukkan kepala.

"Tuan muda, maukah kamu membeli acar?"

"Oo, bibi. Kamu juga punya warung buka ya."

Orang yang memanggilku keluar adalah ibu dari Futsuna, pengguna mantra, yang tempat aku menginap tadi malam. Dia menjual acar yang terbuat dari mentimun dan labu yang direndam dengan kecap dan mirin. Mereka cukup enak, atau lebih tepatnya, bukankah ini rasa acar kecap? Agak terlalu asam, tapi seharusnya rasanya seperti ini.

Tampaknya orang yang mengajarkan resep ini kepada ibu Futsuna adalah salah satu onee-san pelacur yang telah berpartisipasi dalam pertarungan minum tadi malam.

Dia menjual acar biasa sampai saat itu, tetapi penjualannya meningkat ketika dia mulai menjual acar Kuhanou ini. Dia mengatakan kepada aku bahwa keuntungannya tidak meningkat banyak karena kecap dan mirin mahal, tetapi tidak ada pelanggan yang datang bahkan ketika kami sedang berbicara, jadi mungkin ada beberapa pelanggan tetap.

Sore hari itu, aku dengan sungguh-sungguh memohon kepada onee-san pelacur yang telah mengajarkan resep acar Kuhano kepada ibu Futsuna. aku pikir itu akan menjadi negosiasi yang sulit, tetapi dia segera menjawab bahwa dia akan mengajari aku. Dia mengajariku pengaturan resep kampung halamannya sejak dia lahir di wilayah Kuhanou. Tampaknya itu awalnya adalah resep acar lobak lingkaran yang merupakan produk khas wilayah Kuhanou. Karena dia bergumam, “Aku ingin makan acar ala Kuhanou.”, Aku akan membelikannya lobak saat aku membelikannya untukku.

aku memberinya beberapa koin emas sebagai ucapan terima kasih karena telah mengajari aku resep yang membuatnya kehilangan waktu kerjanya. Kebanggaannya tampaknya telah dipicu oleh itu, dan aku harus dibanjiri oleh pembaptisan tekniknya sampai larut malam.

aku meninggalkan kompleks perumahan setelah aku memastikan bahwa bekas ciuman telah hilang (Self-Healing).

Sekarang, ayo terbang ke daerah penghasil lobak–wilayah earl Kuhanou di malam hari!

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi
Litenovel.id

Komentar