Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 9 – Chapter 3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 3: 3

9-3 . Di Kota Pemburu Sihir (2)

Satou di sini. aku ingat saat aku mengalami luka bakar saat berkunjung ke rumah kakek aku di pedesaan, tidak disembuhkan dengan obat yang dijual bebas, tetapi dengan mengoleskan lidah buaya sobek yang tumbuh di kebun pada luka bakar . Itu adalah obat tradisional, tapi aku ingat itu bekerja dengan baik. Aku ingin tahu apakah ada lidah buaya di dunia lain.

"Kita mau kemana~?" "Nodesu?"

"Kita akan pergi ke pelabuhan. Sepertinya mereka menjual banyak buah langka di sana, jadi kita akan jalan-jalan."

aku membalas Pochi dan Tama yang baru saja bertanya tentang hal itu ketika kami berjalan di jalan sambil berpegangan tangan.

Berjarak sekitar 10 menit berjalan kaki dari penginapan ke pelabuhan. Menurut pemilik penginapan, itu bukan pasar, tetapi hanya beberapa kios dan gerobak makanan yang menjual makanan dan minuman untuk buruh dan pelaut, jadi aku hanya akan melihat-lihat.

Mia dan yang lainnya sepertinya juga tertarik, tapi karena dia terlihat seperti sedang merencanakan sesuatu dengan Arisa, aku meninggalkan mereka di penginapan. Liza juga akan mengikuti sebagai pengawal, tetapi karena keamanannya terlihat buruk, aku memintanya untuk menjaga Lulu dan yang lainnya. Nana baik-baik saja dengan keduanya, tetapi karena itu berbahaya, aku meninggalkannya. Ada banyak anak singa laut di pelabuhan yang kita tuju sekarang.

Ada banyak rumah satu lantai dengan ventilasi yang baik di kota ini, mungkin karena suhunya seperti musim semi yang abadi di sini. Setiap rumah dibangun setinggi sekitar 30 sentimeter di atas tanah, meski tidak sampai menjadi rumah tipe lantai tinggi. Jalanan adalah tanah kosong, dan rumput liar tumbuh di tanggul . Tampaknya ada beberapa tanah kosong di sana-sini juga.

Secara keseluruhan, orang-orang yang berjalan di kota mengenakan pakaian tipis dengan rok pendek. Seperti yang diharapkan, wanita yang lebih tua dari 20-an mengenakan rok yang lebih panjang, namun pergelangan kaki mereka masih terlihat. Banyak gadis yang masih di bawah umur memakai yang pendek di atas lutut. aku tidak peduli dengan para pria, tetapi banyak yang tidak mengenakan apa pun di bagian atas, atau kemeja leher terbuka yang tebal. Anak-anak sekitar usia sekolah dasar kelas atas banyak yang memakai baju yang memperlihatkan pusarnya secara penuh. Rupanya, itu bukan karena mode, tetapi karena mereka mengenakan pakaian lama yang tidak pas lagi dengan tubuh mereka. Namun, aku pikir ini membuatnya terasa seperti kita berada di negara selatan. Banyak anak-anak di bawah usia itu yang memakai baju baggy, tapi selebihnya telanjang. Setidaknya, mereka mengenakan cawat, tetapi mereka berlarian tanpa alas kaki dengan penuh semangat.

Tama tiba-tiba melepaskan tangannya dan berlari ke tanggul, rupanya dia mengambil beberapa rumput di pinggir jalan dan kembali.

"Ditemukan rumput ninigi~"

Rumput Ninigi adalah ramuan obat untuk mengobati demam. Mereka hanya dapat digunakan dalam peracikan karena mereka memiliki racun yang lemah jika digunakan apa adanya, kamu perlu menggabungkannya untuk membuatnya menjadi ramuan. Oleh karena itu, kebanyakan orang tidak mengenalinya sebagai tanaman obat. Racun mereka hanya menyebabkan sakit perut, sehingga mereka juga dapat digunakan sebagai pencahar jika diencerkan .

Namun, Tama melakukan pekerjaan yang baik mengingat mereka meskipun kami hanya pernah menemukannya 2-3 kali selama perjalanan kami.

aku menerima tanaman obat dari Tama, dan memasukkannya ke dalam tas ke dalam Penyimpanan. Sambil memuji Tama, aku mencari (Rumput Ninigi) dalam radius satu kilometer. Rupanya, tanaman obat tumbuh pada umumnya seperti rerumputan di sekitar kota ini. Ini bukan obat yang sering aku gunakan, tapi aku kira aku akan mengamankan beberapa sebagai persediaan.

Di tanah kosong di sepanjang jalan, rumput ninigi seperti sebelumnya tumbuh secara massal, jadi aku meminta Pochi dan Tama untuk mengumpulkannya. aku mencari lagi untuk berjaga-jaga, dan selain tanaman seperti mugwort yang bisa digunakan untuk menghentikan pendarahan, tidak ada tanaman lain yang bisa digunakan. Selain memiliki urat merah di daunnya, tanaman mirip mugwort terlihat seperti mugwort biasa. Tentu saja aku sudah memperingatkan keduanya untuk tidak memetik tanaman seperti mugwort. Penduduk setempat di sini mungkin menggunakannya sebagai ramuan obat biasa.

Setelah melihat Pochi dan Tama, anak-anak dari lingkungan itu juga mulai mengumpulkan rumput ninigi dan meletakkannya di atas tikar yang telah aku letakkan di tanah di samping aku. aku ingin tahu apakah mereka menganggap ini semacam permainan?

Ketika setengah dari rumput ninigi yang tumbuh di tempat ini telah dikumpulkan, aku mengumumkan bahwa ini sudah berakhir, dan memberikan sedikit sesuatu kepada anak-anak. Satu sen untuk masing-masing. aku merasa itu terlalu murah, tetapi dari cerita bibi selama distribusi makanan di ibukota kadipaten, sepertinya sudah cukup. Bahkan, anak-anak menerima uang dengan senang hati.

"Yo, Nii-chan, apa yang kamu coba lakukan membuat anak-anak mengumpulkan tanaman beracun. Apakah kamu akan menyajikannya kepada tuan terkutuk?"

"Mereka memang bisa digunakan sebagai pencahar, tetapi mereka akan berubah menjadi obat demam jika kamu mencampurnya."

Kata-katanya membuatnya terdengar seperti penjahat, tetapi sepertinya dia tidak mencoba untuk berkelahi. Dia benar-benar hanya tertarik sepertinya.

Pemuda manusia ini tampaknya adalah seorang buruh. Dia kecokelatan dengan otot-otot yang menonjol. Namun, karena dia hanya level 4, Pochi dan Tama mungkin lebih kuat.

"Jadi kamu benar-benar seorang apoteker! Tolong, aku akan membayar biaya apa pun yang diperlukan, bisakah kamu memberi aku obat untuk luka bakar?"

Bakar ya. . . .

aku punya firasat buruk, jadi aku meminta detailnya, dan itu seperti yang aku harapkan. Bangsawan bodoh dari sebelumnya datang kepada mereka untuk bertanya tentang putri harimau putih, dan melemparkan beberapa baut api ke rumah-rumah beastmen, membakar banyak dari mereka ke tanah. Pada saat itu, kakak perempuan dari pemuda ini mencoba menyelamatkan anak-anak beastmen dan terluka parah oleh api besar.

aku bertanya kepada pemuda itu apakah penjaga kota ini melakukan sesuatu padanya, tetapi karena bangsawan bodoh itu berada di bawah perlindungan gubernur kota ini, baronet Poton, mereka tidak melemparkannya ke penjara. Setelah hari bangsawan bodoh itu mulai dikurung di rumah Poton, para pelayan rumah Poton mulai mencari keberadaan putri harimau putih. Namun, mereka tidak mendapatkan petunjuk apa pun, dan tindakan para pelayan menjadi kekerasan.

Tentu tidak akan ada petunjuk. Lagipula mereka (white tigerkin) sedang menuju ibukota kerajaan.

Pesta harimau-kun putih mungkin berpura-pura melarikan diri ke sini untuk menyebarkan informasi palsu. aku pikir itu cukup efektif, tetapi itu merepotkan.

"Nee-san, aku sudah membawa apoteker."

Dia hanya menjawab dengan rengekan. Dari informasi di peta, dia berusia 22 tahun, dan seharusnya masih lajang. Tidak, status lajangnya tidak masalah. Ya.

aku meminta Pochi dan Tama untuk menunggu di dekat pintu masuk di kamar, dan pergi ke ruang interior setelah pemuda itu.

Ini mengerikan.

Luka bakarnya tidak menyebar, tetapi menjalar dari tangan kanannya ke separuh wajahnya. Pria muda itu mengirim keponakannya ke kamar bersama Pochi dan Tama untuk mengosongkan ruang untukku. Apakah dia mungkin seorang ibu tunggal? Tidak, tidak apa-apa.

Dia dapat dengan mudah disembuhkan hanya dengan satu obat encer, tetapi melakukannya tanpa meninggalkan luka sepertinya akan sulit.

aku kira aku akan mengamati efeknya sebagai ganti obatnya. aku membuat wanita itu meminum ramuan sihir dengan konsentrasi normal tanpa dorongan dari penyembuhan mana dan gelar. Karena satu botol menyembuhkan 300 HP, itu dapat menyembuhkan wanita itu bahkan jika dia dalam kondisi kritis 10 kali.

Pria muda di sampingku menahan napas.

Ya, aku mengerti perasaan itu. Tidak peduli berapa kali aku melihatnya, efek cepat dari ramuan sihir ini terasa tidak menyenangkan. Kulit merah muda baru sudah terbentuk di jaringan otot yang bisa dilihat.

Untuk jaga-jaga, aku membuat wanita itu makan makanan berkalori tinggi, dan obat tidur yang aku buat untuk mengobati cedera serius. Dia harus benar-benar pulih pada pagi hari dengan ini.

Pria muda itu berterima kasih padaku sampai-sampai seolah-olah dia akan mencium sepatuku, dan sebagai hadiah untuk perawatannya, aku memintanya untuk membawaku ke tempat di mana bangsawan bodoh itu menjadi liar.

Rumah petak tiga lantai? Tapi, sudah terbakar. Beberapa orang tergeletak di atas tikar yang dibentangkan di bawah bayang-bayang reruntuhan. Karena aku melihat bahwa beastkin mendapatkan penjaga dari manusia kita yang mendekati mereka, aku membiarkan Pochi dan Tama menurunkan kerudung mereka. Beastkin sedikit menurunkan penjaga mereka setelah melihat keduanya.

"Apa yang kamu inginkan. Manusia."

"Aku adik Hyona. Aku sudah membawa apoteker."

"Kalau dipikir-pikir, aku pernah melihatmu sebelumnya. Pergi sembuhkan Hyona daripada kita. Sudah tidak mungkin bagi rekan-rekan di sini. Tidak akan cukup untuk membeli obat-obatan bahkan jika kita menjual diri kita sendiri."

Ini tentu mahal jika kamu membelinya dari toko.

Namun, kota ini seharusnya tidak memiliki masalah dengan bahan ramuan jika pemburu sihir memburu demi-goblin, inti sihir harus diekspor ke ibukota kadipaten ya.

Ada dua kelinci dan satu orang ratkin yang sedang tidur. Derajat luka bakar mereka lebih mengerikan daripada kakak perempuan pemuda itu. Luka mereka hanya ditutupi daun besar yang seolah-olah untuk meredakan demam.

Mereka pulih hanya dengan membuat mereka meminum ramuan yang sama dengan yang dipikirkan Hyona-san. aku merasa efek pemulihannya lebih baik, aku ingin tahu apakah itu karena beastkin memiliki daya tahan yang baik. Karena ketiganya juga terlihat kelaparan, aku memberi mereka makanan berkalori tinggi & obat tidur.

Karena ada beberapa orang yang mengalami luka bakar ringan di dekat rumah petak, aku meninggalkan satu botol salep luka bakar. Itu hanya botol kecil dengan 20 gram di dalamnya. Ini juga sisa dari ketika aku bereksperimen untuk efeknya, tetapi itu harus lebih efektif daripada yang dijual.

"Tuan muda, ini dia."

"Tuan muda, ada di sini."

aku mengucapkan selamat tinggal kepada para beastkin yang mengungkapkan rasa terima kasih mereka secara berlebihan, dan tiba di tujuan awal aku, pelabuhan. Anak perempuan dari kulit kelinci, yang berusia 9 tahun, dan 6 tahun, yang aku selamatkan sebelumnya telah membimbing kami.

Keranjang berisi buah-buahan berjejer di atas tikar. Ada buah kecil seperti melon di dalam keranjang. Ada juga jeruk tachibana dan buah-buahan seperti buah pir Jepang . Tampaknya semuanya adalah sesuatu yang tumbuh liar di hutan dekat kota ini.

"Bagaimana dengan itu, apa pun itu satu sen."

Murah .

Karena kita sudah di sini, aku membeli berbagai barang dan membaginya dengan semua orang. Tentu saja, dengan gadis-gadis kulit kelinci juga. Tampaknya anak-anak telah meningkat sebelum aku menyadarinya, tetapi tidak apa-apa. Melonnya cukup enak dengan rasa manis tipis seperti semangka, meski ada juga buah yang masih mentah. aku membeli beberapa dari mereka sebagai suvenir untuk Mia.

Penjual buah tertawa sambil berkata, "aku akan menutup toko aku lebih awal hari ini." bercanda. aku ingin tahu apakah dia masuk ke dalamnya di tengah jalan, dia membagikan buah-buahan kepada anak-anak secara gratis. dia pria yang baik hati.

"Yo nii-san, bagaimana dengan sayuran yang baik untuk kesehatanmu?"

Pria lain yang tampaknya tertarik dengan ini datang untuk melempar sayurannya.

Tidak, aku tidak datang untuk sayuran.

aku bisa saja langsung menolaknya, tetapi karena Pochi dan Tama masih mengunyah setengah dari melon yang aku beli, aku memintanya untuk menunjukkan barisan sambil meletakkan celemek kecil di leher keduanya. Menempatkan celemek ini sekarang mungkin sudah terlambat. Ayo bersihkan dengan (Soft Wash) sebelum kembali ke penginapan. Lulu akan marah jika mereka kembali seperti itu.

Di keranjang yang dibawa pria itu, labu pahit, sayuran seperti paprika, dan tomat merah!–Mungkin tomat–berbaris .

Karena dia mengatakan bahwa aku bisa mencobanya, aku menggigit salah satu tomat. Ini tomat oke, meskipun agak terlalu matang. Sepertinya mereka disebut buah merah di sekitar sini.

Pochi dan Tama juga menggigit karena penasaran, tetapi sepertinya itu tidak sesuai dengan selera mereka, wajah mereka terlihat rumit. Anak-anak relatif tidak menyukai tomat bukan.

"Apakah ini semua buah merah yang kamu miliki?"

"Ada lebih banyak di lapangan. Tapi, masih sedikit lagi sampai mereka cukup matang untuk dimakan."

aku lebih suka yang belum matang ini, jadi aku memintanya untuk mengantarkannya ke gerbang penginapan. Ketika aku memberinya 10 koin tembaga sebagai pembayaran, dia dengan penuh semangat mendayung perahu kecil ke hulu seolah-olah dia telah menumbuhkan sayap untuk terbang, dan kembali dengan hasil panen. Tampaknya ada desa pertanian kecil di hulu dari sini.

Setelah itu, kami mencoba berbagai hal seperti cumi lonjong kering panggang, dan ikan kecil kering bakar.

Ada apa dengan situasi Hamelin ini.

Setelah Pochi dan Tama dengan ramah berbagi bagian mereka sendiri, meskipun itu tidak berlebihan, menjadi seperti ini. Yah, itu adalah sesuatu yang aku beli untuk keduanya, jadi mereka bebas melakukan apa yang mereka inginkan dengannya.

Namun, sepertinya aku perlu membubarkan mereka.

aku mengambil batu berukuran pantas di bawah, dan bermain dengannya. aku pikir itu ringan, ketika aku memeriksa dengan AR, itu bukan batu, tetapi buah seperti kelapa. Mungkin belum matang untuk dimakan, jadi sudah dibuang.

Bangsawan bodoh itu muncul di sudut jalan.

"Itu dia, kamu binatang putih terkutuk! "

Orang-orang di kota ini mungkin menyadari wajah bangsawan bodoh ini.

Baik orang dewasa maupun anak-anak melarikan diri berserakan. Tidak ada yang membantu karena lawannya adalah penyihir level 20. Pria yang terlihat sebagai pengikut bangsawan bodoh, dan pasukan pribadi baronet mengikuti di belakangnya. Melihat dari ekspresi mereka, mereka mungkin juga ingin menghentikan tindakan kekerasan bangsawan bodoh ini.

Karena dia jelas mengincar Tama yang ada di sampingku, aku melempar kelapa ke wajah bangsawan yang melantunkan sihir api di pusat kota. Sambil meninggalkan suara lucu, bangsawan bodoh itu jatuh dari kudanya. Karena dia jatuh di kepalanya, aku dengan enggan menggunakan (Tangan sihir) untuk membunuh momentum seminimal mungkin.

Namun, aku tidak perlu khawatir dengan menghentikan para pengikut untuk menginjaknya dengan kuda mereka, kan. Kesehatannya menurun dengan cepat, tetapi berkat level 20-nya, dia nyaris lolos dari kematian.

Para pengikut turun dari kuda mereka dengan panik, menyita gerobak dari penduduk kota terdekat, memasukkan bangsawan bodoh ke dalamnya, dan membawanya ke rumah baronet. Sheesh, apa yang sibuk guys.

Aku menepuk bahu Pochi dan Tama yang telah mengambil pedang kayu mereka dan berdiri di depanku, menghilangkan ketegangan mereka. Keduanya maju ke depan dan menjagaku ketika bangsawan bodoh itu mulai melantunkan sihir.

Sorak-sorai keluar dari warga kota, tapi tolong permisi dari ini.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar