Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 9 – Chapter 32 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 32: 32

9-32 . Pesta Perayaan Kemenangan

Satou di sini. aku hanya pernah melihat parade kemenangan kembali ketika seorang atlet Olimpiade dari kota aku kembali membawa medali emas. Pemain yang aku lihat saat itu terlihat sedikit malu namun sangat bangga.

"Umm, kalian berdua, bukankah sudah waktunya."

Lua-san dengan tenang memanggil kami. Aialize-san sepertinya menyadari bahwa kita ada di depan umum setelah dia mendengarnya. aku telah memperhatikan itu sejak beberapa waktu yang lalu, tetapi karena itu adalah pemandangan yang sangat indah, aku menikmatinya sampai dihentikan.

"I-tidak, tidak seperti itu!"

Aialize-san menarik diri dariku dengan panik, dan mulai membuat alasan untuk Lua-san dan para elf di sekitarnya. Aku berbaur dengan elf di sekitarnya, dan menikmati Aialize-san yang panik.

"Bukan begitu ya."

"Ini, bukan itu, tapi, bukan itu."

Aku menjawabnya dengan sedikit kesepian, dan Aialize-san mulai menjelaskan dengan bingung. Sementara aku mengagumi "au au"-nya dengan matanya berputar-putar, aku memberi tahu Jia-san dan yang lainnya alasan ubur-ubur mengamuk dan cara mengatasinya.

"Lalu, telur-telur itu adalah penyebab yang membuat pohon dunia salah mengenali ubur-ubur sebagai bagiannya bukan."

"Aku tidak punya bukti, tapi kemungkinannya tinggi."

aku beritahu mereka bahwa kegagalan kali ini disebabkan oleh larva yang menetas dari telur dan mengubah ubur-ubur dari (Tidur) menjadi (Frenzy), dan ketika larva dibantai, ubur-ubur menjadi (Amuk).

Selanjutnya, aku memberikan telur ubur-ubur yang aku masukkan ke dalam botol ke Jia-san. aku mengamankan beberapa karena aku pikir itu akan diperlukan untuk penelitian.

Tampaknya tetua PR-san akan menggantikan pekerjaan Aialize-san, yang pingsan, untuk memberi tahu klan lain tentang ini.

Para elf yang ada di sini telah sepakat untuk menceritakan kisah yang sama, bahwa "Pahlawan Nanashi mengalahkan ubur-ubur." Sebenarnya, versi Nanashi bertopeng perak termasuk dalam rencana, mereka dengan mudah mengakui bahwa para pahlawan itu eksentrik. Ini nyaman, tapi sekarang aku penasaran apa yang Daisaku-shi pakai.

Sayangnya, sisa-sisa ubur-ubur tidak memiliki inti sihir. Pekerjaan aku mengumpulkan sisa-sisa ubur-ubur beserta kandangnya sia-sia. Itu mungkin wajar karena mereka bukan monster tapi (Makhluk Misterius). EXP yang aku dapatkan dari ubur-ubur lebih sedikit daripada dari monster. aku memperoleh lebih sedikit EXP dari 10 . 000 ubur-ubur dari apa yang aku dapatkan dari tujuh paus.

Kami, yang telah kembali ke tanah, bergabung dengan party yang sedang dipersiapkan oleh para elf yang menjaga rumah. Karena tempat di mana festival kari diadakan tidak akan dapat menampungnya, mereka telah membuka blok padang rumput di kota bawah tanah untuk itu.

aku telah berganti pakaian upacara, dan berpartisipasi dalam parade kemenangan kembali dengan para elf.

Aku dilengkapi dengan armor suci yang terlihat seperti pahlawan sesuai permintaan Lua-san.

Alih-alih seperti pahlawan, armor suci ini tampaknya merupakan perlengkapan yang ditinggalkan oleh Daisaku-shi. Bahkan berpikir itu jelas terlalu besar, itu berubah menjadi sangat pas ketika aku memakainya. aku bertanya selama hampir satu jam tentang mekanismenya, tetapi karena Lua-san yang memberikan peralatan kepada aku tidak tahu, aku menundanya untuk nanti.

Banyak peri sedang menaburkan bunga sambil terlihat ceria dari atas kami yang sedang berparade.

aku pergi dengan Aialize-san dan yang lainnya di panggung sementara yang telah ditetapkan di tengah tempat sambil menikmati sorak-sorai. Aialize-san dan keempat pelayannya mengenakan pakaian miko seperti saat aku pertama kali bertemu dengan mereka.

"Anak-anak Boruenan! Kami telah dengan aman membasmi hama yang telah lama mencemari pohon dunia–"

Aialize-san melaporkan hasilnya dengan suara yang jelas kepada orang-orang yang telah berkumpul di tempat tersebut. Meskipun dia tampak lemah dengan hal semacam ini, aku ingin tahu apakah dia baik-baik saja karena mereka seperti keluarganya?

"–Dia adalah pahlawan manusia, Nanashi! Tolong beri dia tepuk tangan!"

Perkenalanku selesai saat aku mengagumi wajahnya dari samping. Sedikit terlambat, aku melambaikan tanganku ke arah para elf.

Tak lama, pidato Aialize-san selesai, dan panggung diserahkan kepada band untuk memulai pesta. Ada orang-orang yang menari di tengah venue, dan orang-orang menyerang kedai makanan di sekelilingnya, semua orang melakukan apa yang mereka sukai masing-masing.

aku menggunakan quickdress untuk mengubah kembali ke Satou biasa dari hero Nanashi. aku mengembalikan pakaian pahlawan ke Lua-san.

aku mengambil gelas air buah dari minuman yang disajikan oleh boneka hidup, dan sedikit membasahi mulut aku. Sambil membawa piala di satu sisi, aku melewati kerumunan menuju Pochi dan yang lainnya.

aku menghubungi Arisa menggunakan (Telepon) ketika aku kembali ke tanah. Sepertinya mereka membuat beberapa kios, Lulu dengan kios crepes, dan Liza dengan pojok daging kodok panggang. Daging kodok yang dipamerkan Liza berasal dari kodok seukuran anak babi. Mereka amfibi biasa, bukan monster. Beastkin dan Nana pergi berburu dengan nona Poltomea memimpin mereka kemarin.

Peminum berat memadati warung Liza, sedangkan warung Lulu ramai dengan pixies dan wanita yang suka manisan. Para elf dengan senang hati mengobrol dan memainkan musik sambil menunggu. Mereka sabar, atau lebih tepatnya, mereka sangat toleran terhadap (Menunggu).

"Tuan, ini~"

"Tuan nanodesu!"

Pochi dan Tama yang telah menemukanku keluar di antara kaki para elf dan datang untuk menjemputku. Keduanya mengenakan seragam pelayan berenda. aku bergandengan tangan dengan keduanya dan pergi ke kios sambil menavigasi melalui para elf.

Sepertinya Mia datang untuk membantu, dia mengenakan seragam pelayan rok mini, cocok dengan Arisa. Nana dan kelompok yang lebih tua mengenakan seragam maid rok panjang. aku pikir lebih baik jika dibalik. Rupanya, seleraku dan Arisa berbeda untuk yang satu ini.

"Selamat datang kembali~ Aku tidak akan melakukan hal yang tidak sopan seperti menanyakan apakah kamu tidak berlebihan, tetapi kamu tidak terluka di mana pun kan?"

"Aku kembali, aku tidak mengalami cedera."

Arisa mengkhawatirkanku saat berpose untuk memamerkan pakaian imutnya. Akan lebih baik jika dia selesai di sana, tetapi karena dia bergumam, "Aku pasti akan memeriksa bekas luka selama mandi malam ini", itu manja.

Lulu dan Nana sedang membuat crepes. Arisa dan Mia menerima pesanan dan membagikan crepes di depan kios. Pixies rakus tampaknya mencoba untuk mengambil beberapa crepes, tetapi Nana menangkap mereka dan secara paksa meletakkannya di belahan dadanya ketika mereka mendekat, jadi mereka tidak mendapatkannya. Betapa patut ditiru. aku ingin merebut crepes juga.

Lulu berkata, "Ini spesial" untukku, dan membuatkan crepes kecil di tepi plat besi untukku. aku merasa tidak enak untuk para elf yang sedang menunggu giliran, tetapi karena aku sedikit lapar, untungnya aku menerimanya.

Ada jaring kawat selebar tatami yang tersebar di kios Liza untuk memanggang daging katak dengan arang yang dipasok oleh Miss Poltomea dari suatu tempat. Baunya enak seperti dari daging ayam bakar yang terpaut. Liza menggunakan sepasang penjepit panjang untuk memberikan yang sudah jadi kepada pelanggan sambil memperhatikan tingkat panasnya. Bagaimana aku mengatakan ini, ekspresinya terlalu serius.

"Yo, Satou. Apakah kamu tidak minum minuman keras mata air naga kemarin?"

"Aku tahu, ini dia."

Bahasa Nona Poltomea kasar meskipun wajahnya lucu seperti boneka barat. aku mampir ke naga hitam, tempat Heiron, ketika aku akan mengambil gulungan di ibukota kadipaten, jadi aku membeli minuman keras musim semi naga. aku menerimanya setelah aku membagikan beberapa tong Brownie Wine yang aku miliki dengan naga hitam.

"Oh, baunya enak. Aku ingin bergaul dengan naga hanya dengan minuman keras ini."

"Poa, lakukan dengan cukup baik."

Nona Poltomea mengatakan sesuatu yang aneh, mungkin dia ingin minum minuman keras lain sebentar. Teman elfnya yang mulai menuangkan minuman keras pegas naga ke piala ekstra besar menahannya. Dia juga seorang peminum, jadi setengah dari peringatannya adalah agar dia tidak mengurangi porsi minuman kerasnya.

“Nikmati rasanya sedikit lebih Poa. Merupakan penghujatan untuk mencuci daging dengan minuman keras.”

"Aku menikmatinya dengan benar, Liza cerewet."

aku membagikan beberapa minuman keras manusia dan minuman keras pegas naga ke beberapa meja yang memulai pertarungan minum sambil mendengarkan pameran seperti hakim dari belakang. Ini bukan karena kata-kata nona Poltomea, tapi aku sedikit mengharapkan awal dengan naga hitam dengan minuman keras sebagai dorongan.

Ketika aku kembali dari membagikan minuman keras, daging katak semuanya telah habis, jadi aku mengambil 50 kilogram daging ikan paus. aku memotong beberapa irisan daging yang cukup besar, dan meletakkannya di tempat daging di samping Liza.

"Liza~ tiga porsi pemanggang katak lagi~?"

"Liza, satu lagi perintah tambahan nanodesu!"

Tama dan Pochi yang telah menerima beberapa perintah mengumumkannya kepada Liza. Ketika mereka mengumumkan pesanan, mulut mereka membuka dan menutup, menuntut daging panggang dari Liza.

Liza tampaknya juga menyadarinya, dia telah menyiapkan dua potong kecil daging di piring kecil ketika dia melihat Pochi dan Tama kembali dari keramaian. Dia menangkap daging dengan penjepit dan melemparkannya ke mulut keduanya.

"Baru panggang~"

"Panas, panas, nanodesu!"

Liza tersenyum sayang melihat keduanya seperti itu. Pada saat yang sama, tangannya dengan cepat meletakkan beberapa daging di piring seolah-olah mereka adalah makhluk yang berbeda, dan menyerahkan bagian berikutnya dari pesanan kepada Pochi dan Tama. Ada lebih banyak daging di piring daripada yang dipesan, itu pasti untuk dimakan Pochi dan Tama secara diam-diam. Pochi dan Tama yang telah menerima piring berlari dengan gembira ke pelanggan.

aku menyajikan daging panggang yang aku terima sebelumnya ke mulut Liza yang sibuk untuk dia makan. Liza memakan daging panggang dari tusuk sate seperti sedang mematuk sambil terlihat sedikit malu.

Lulu dan yang lainnya yang kehabisan krim segar menutup kios mereka, dan datang untuk membantu Liza.

Ada sosok Aialize-san yang telah mengamankan crepes terakhir di belakang kios. Pixies terbang sambil memprotes di atas kepalanya, mengatakan "Aze, satu gigitan.", "Aze, memonopoli tidak adil.", Tapi dia tidak mendengarkan suara-suara itu, dan menggigit crepes-nya menggigit sambil menutupinya dengan kedua tangannya. tangan . Dia seperti Mia yang suka krim segar. Sosok Aialize-san yang diolesi krim segar muncul dalam sekejap di pikiranku, tapi aku menghapusnya. Tenang Sato.

Aku menangkap Arisa dan Mia yang berlari dari belakang Aialize-san. Lulu dan Nana telah pergi untuk mengambil kotak makan siang yang telah mereka pesan dari jaringan istri sebelumnya.

"Kya."

Aku menoleh ke arah teriakan pendek di belakangku, sepertinya crepes Aialize-san telah jatuh ke tanah. aku pikir tidak perlu memiliki ekspresi putus asa di wajah kamu.

"Uu, itu yang terakhir."

"A~a, aku tidak~ tahu~w."

"Itu adalah hukuman karena memonopoli~"

"Aze, disesalkan."

Dia hampir menangis karena kata-kata Pixies yang tanpa ampun. aku tergerak oleh keadaannya, dan secara tidak sengaja memanjakannya.

"Aku akan membuatkan untukmu lagi besok, jadi tolong jangan terlalu sedih."

"Apakah itu benar? Maukah kamu berjanji padaku?"

"Ya . "

Aku dengan lembut mengangguk pada high elf-sama yang mendongak sambil memiringkan kepalanya.

Dia memberikan kelingking tangan kirinya kepadaku, dan aku akan menunjukkan kelingkingku, tetapi jari-jari kami tidak pernah menyatu.

Arisa dan Mia mengambil tanganku dari kedua sisi, dan menyeretku ke meja tempat Lulu dan yang lainnya telah menyebarkan makanan katering.

Aialize-san melihat jari kelingkingnya kesepian sambil memiringkan kepalanya. Aku tidak akan mengingkari janjiku untuk membuatkanmu crepes meski tanpa raut wajah itu lho.

Sepuluh hari kemudian, Arisa dan yang lainnya telah menyelesaikan Atraksi terakhir, dan kami akan meninggalkan kampung halaman elf.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar