Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 9 – Chapter 5 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 5: 5

9-5 . Di Kota Pemburu Sihir (4)

Satou di sini. Ada banyak cerita dengan tema balas dendam, tetapi hanya sedikit yang berakhir bahagia karena tema cerita. aku akan membayar kamu kembali 10 kali! Karakter-karakternya meneriakkan kekesalan mereka seperti itu, tapi aku berharap mereka tidak memikirkannya dengan begitu serius.

"Aku bilang tunggu! Orang itu juga bangsawan! Dia bukan orang yang akan melakukan hal buruk."

"Pergi, Kon."

"Itu benar, kita akan diberikan satu koin perak dengan hanya bergabung dengan pengepungan di penginapan."

"Benar, benar, menurutmu berapa banyak goblin itu."

“Bahkan orang yang tidak berguna sepertimu bisa mendapatkan uang, tahu? Hanya orang bodoh yang akan melewatkan kesempatan ini.”

aku mendengar percakapan ini dari para pemburu sihir yang berkumpul di bar.

Bangsawan pembakar itu masih mencoba melakukan sesuatu ya.

aku memeriksa peta, ada sekitar 20 pemburu sihir berkumpul di tempat kosong di dekat rumah gubernur. Ada juga banyak anak muda di samping pemburu sihir, mereka tampaknya adalah kumpulan penjahat ketika aku melihat lebih dekat. Mengingat tidak ada penjaga di antara mereka, sepertinya baronet Poton tidak terlibat kali ini.

Ada sekitar 42 orang, tetapi tidak ada orang yang memiliki keterampilan sihir, mereka hanya tipe prajurit atau pencuri. Karena level mereka hanya berkisar antara 2-7, bahkan tidak termasuk aku, mereka tidak cocok dengan teman aku.

Bangsawan asing tinggal di rumah baronet tanpa bergerak. aku bisa menebak mengapa karena alkemis di kota ini berlevel rendah, karena dia hanya memiliki 30% dari kesehatan maksimalnya, dan patah tulangnya mengerikan, dia tidak akan bisa bergerak bahkan jika dia mau.

Di bar di depanku, ada bocah pemburu sihir satu tangan, Kon, empat wanita pemburu sihir yang bersamanya sebelumnya, dan juga delapan pemburu sihir beastkins. Beastkin ini bernama Ord, dan teman-temannya kuat bahkan di antara para pemburu sihir karena level mereka sekitar 7-9. Pemburu lain di sini adalah level 2-7, tidak jauh berbeda dari pemburu sihir di tanah kosong.

"Ord dan yang lainnya, tolong berhenti minum dan buat nee-san dan teman-temannya berhenti."

"Tidak apa-apa, biarkan mereka pergi."

"Wa, Ord!"

Rupanya, beastkin itu netral, dan tidak akan membantu bocah Kon.

"Jika kamu tidak segera menjauh, aku akan memukulmu dengan tinjuku."

"Tolong, nee-san."

"Kena, tidak akan menghentikanmu."

"Apa Ord ini, tidak seperti kamu memberi saran kepada pemburu sihir lainnya."

“Ini bukan saran, tapi peringatan. Kami berada di pihak bangsawan di penginapan. Dia adalah dermawan bos kakak, dan kami telah diminta untuk melindungi bangsawan penginapan oleh majelis para beastmen. "

Hah? Apakah itu ucapan terima kasih untuk menyembuhkan luka bakar mereka? aku tidak tahu siapa ini kakak bos, tapi dia mungkin salah satu orang yang telah sembuh dari luka bakar.

Jika aku tidak mendengar percakapan ini, mereka mungkin menjadi korban sihir jarak jauh aku bersama dengan para pemburu sihir yang dipekerjakan oleh bangsawan asing.

Nah, aku tidak bisa terus mendengarkan mereka secara diam-diam selamanya, bukan.

"Kamu serius? Ord, aku tahu kalian kuat, tapi lawannya bukan hanya dua puluhan pemburu sihir. Ada juga lebih dari 50 penjaga kan?"

"Jangan khawatir tentang itu. Para penjaga tidak akan keluar."

"Siapa yang memberitahumu itu? Ibumu? Jauhi ini!"

aku memotong percakapan antara pria kulit kelinci besar dengan satu mata (Ord), dan pemimpin wanita (Kena). Kena dengan tajam berbicara seolah-olah meludah tanpa berbalik ke arahku. Apa dia salah mengira aku sebagai pemburu sihir?

“Aku telah menghentikan baronet Poton dengan koneksi dari ibukota kadipaten. Dia tidak akan melepaskan para prajurit kecuali dia adalah orang idiot yang tak tertandingi yang semuanya tentang reruntuhan.”

Ketika aku berbicara, Kena dan teman-temannya berbalik setelah memperhatikan sinyal mata Ord. Para wanita pendamping Kena berdiri dan meletakkan tangan mereka di cengkeraman pedang mereka ketika mereka melihat aku yang dipersenjatai dengan pedang.

Aku memperkenalkan diri sambil melambai pada bocah Kon yang diinjak-injak kaki Kena.

“Hei, senang bertemu denganmu. aku Chevalier Satou Pendragon.”

aku dengan tenang melihat sekeliling bar sambil memperkenalkan diri, dan mengkonfirmasi konsistensi informasi dari peta.

“Aku tidak bermaksud menguping, tapi aku sudah mendengar pembicaraanmu. Kamu — nona Kena kan? Semoga, kalian bisa menemaniku dalam pertarungan minum di bar ini hari ini.”

"Pertarungan minum? Apakah kamu mencoba membujuk kami untuk menjadi temanmu?"

"Aku tidak. Aku datang ke sini untuk mengumpulkan informasi terbaru tentang pegunungan di luar desa terjauh."

"Hah, jika kamu sudah mendengar pembicaraan kami, maka kamu harus tahu situasi yang kamu hadapi kan? Bukankah lebih baik bagimu untuk segera keluar dari penginapan untuk melarikan diri? Jika kamu bertanya pada Ord di sana, dia akan buka gerbang setidaknya."

Ah, ini tidak terduga. aku tidak berpikir bahwa dia akan memberi aku nasihat. Dia hanya tergoda oleh hadiah koin perak, dia tidak tampak seperti orang jahat. Maka mungkin aku harus meminta mereka untuk membantu menghancurkan jalan mundur bangsawan pembakar itu.

"Aku punya sesuatu untuk dibicarakan, tidak apa-apa?"

Serangan di penginapan dimulai lewat tengah malam.

aku meminta Pochi dan Tama yang dengan cepat menyadarinya untuk membangunkan semua orang, dan aku berhenti melakukan kerajinan tangan yang telah aku lakukan untuk menghabiskan waktu.

Karena semua orang telah tidur siang dengan baju besi yang dikenakan, persiapan pertempuran dengan cepat selesai. Karena kita berpura-pura tidur, tidak ada cahaya. aku mengintip melalui jendela di lantai tiga, ada tiga kelompok mencurigakan yang datang dari jalan. Kena dan yang lainnya berhasil menyelinap di belakang salah satu kelompok.

aku meminta para wanita untuk menangkap pengikut bangsawan asing, atau menghentikan mereka melarikan diri.

Mereka tertangkap basah menyerang seorang bangsawan kerajaan Shiga di malam hari. Sangat disayangkan bahwa orang itu sendiri tidak hadir, tetapi dia mungkin tidak akan dapat melarikan diri dideportasi ke luar kerajaan jika aku hanya menarik beberapa koneksi.

"Busur, tiga orang~?" "Ada juga satu di bayangan atap di sana, jadi itu empat nanodesu."

Pochi dan Tama yang sedang menonton di luar menemukan pemanah. aku menembak melalui bahu keduanya, yang memiliki pembunuhan pada hukuman mereka (status), dengan satu tembakan dari panah otomatis. Selain itu, aku menggunakan (Remote Stun) untuk membuat empat lainnya jatuh pingsan. Karena tidak ada orang di samping pemanah, mereka mungkin tidak tahu bahwa mereka sedang disergap.

aku juga menggunakan (Remote Stun) untuk menetralisir orang lain yang sepertinya pencuri mendekat dengan gesit dari atap. Sulit untuk mencocokkan waktu agar tidak membuat mereka menderita cedera serius karena jatuh.

"Kalau begitu, ayo kita pergi."

Meninggalkan Mia, dan Arisa, para penyihir, dan Lulu yang memegang senjata sihir di lantai atas, aku membawa barisan depan ke bawah.

Ketika kami tiba di lantai pertama, penjaga penginapan yang akhirnya menyadari situasi yang tidak biasa dengan marah mengetuk pintu untuk memberi tahu keadaan darurat.

Mereka tampak terkejut ketika melihat kami keluar dengan bersenjata lengkap, tapi aku memaksa mereka untuk pergi ke bangunan utama penginapan untuk melindunginya.

Ketika massa telah mengepung penginapan, salah satu pengikut bangsawan asing melangkah maju dan memulai pidatonya, atau lebih tepatnya, mengumumkan hukuman mati. Sepertinya pengikut ini adalah bangsawan yang lebih rendah.

Namun, melakukan pidato di sini seperti ini. Apa gunanya mendekat ke sini tanpa cahaya saat itu.

"Pemula yang dengan bodohnya memihak harimau putih terkutuk!"

Apakah orang ini benar-benar idiot?

"Dosamu mendukung beastkin kotor!"

kamu tidak boleh membeda-bedakan orang berdasarkan ras.

"Dosamu melukai tuan besar kita, Dasles-sama!"

Ini seperti berbicara serempak selama demonstrasi.

aku pikir mereka seharusnya tidak menyebutkan namanya, tetapi mereka mungkin berpikir bahwa mereka tidak melakukan hal buruk.

"Dosamu adalah–"

aku ingin tahu apakah itu buruk jika aku tidak mendengarnya sampai akhir.

Dari apa yang dapat aku simpulkan dari pembicaraan para pengikut, tampaknya meskipun marquis Dasles telah mengambil pesta putri harimau putih, yang melarikan diri dari pengejaran kulit musang, di bawah asuhannya, mereka tiba-tiba membantai keluarga marquis, mencuri uangnya. dan harta, membakar rumah warga, dan membantai rakyat. Selain itu, mendiang raja yang mengunjungi mansion pada waktu itu juga terbunuh.

aku ingin mengatakan bahwa maka tidak dapat dihindari bahwa dia menyimpan dendam, tetapi itu terlalu tidak wajar. Membunuh pelindung kamu tidak menghasilkan apa-apa selain kerugian, dan bahkan tidak ada alasan lagi bagi mereka untuk membakar dan membunuh orang-orang.

Sebaliknya, lebih mudah untuk memahami jika kamu menganggap bahwa kulit musang yang akan berada dalam masalah jika mendiang raja membantu manusia dan kulit harimau untuk bergandengan tangan, jadi mereka menyalahkan putri kulit harimau putih dan kohortnya.

Yah, terlepas dari situasinya, mereka masih harus ditangani, jadi detailnya tidak masalah.

aku membuka gerbang di halaman dari dalam, dan keluar di depan mereka.

"Kamu belum puas? Pidatomu terlalu panjang, penjahat di sekitarmu akan menjadi lelah, tahu?"

"Kamu membodohi dirimu sendiri. Aku akan membuatmu menyesal karena sengaja muncul dari sisi lain tembok. Lakukan! Bunuh orang ini!"

Pria yang sedang berpidato dengan nyaman memberi perintah sementara wajahnya memerah karena marah. Penjahat di sekitar menjawab itu dengan mengeluarkan senjata mereka. Mereka pasti bersemangat~

Kena dan kawan-kawan menyelinap di samping dua punggawa bangsawan asing yang berada di belakang massa. Keduanya memiliki peringkat lebih tinggi dari orang yang berpidato.

"Kalian DT, menyatakan bahwa aku akan menjadi lawanmu."

<TLN: DT=Doutei=pria perawan. >

Nana memprovokasi penjahat yang menyerang, dan kemudian melompat keluar.

Tidak ada artinya kan? Namun, beberapa orang menghadapi Nana, jadi itu mungkin efektif.

Pochi dan Tama mengaktifkan (Shell) pada pedang sihir mereka, dan membunuh penjahat seperti kita berada di manga lelucon.

Nana yang memberikan penguatan fisik mendorong beberapa orang dengan perisai besarnya, dan memukul mundur pemburu sihir yang memiliki kapak besar dengan pedang sihir yang diaktifkan (Shell), dia cukup bisa diandalkan.

Dan, Liza menusuk bahu punggawa yang memberikan pidato sebelumnya dengan tombaknya sambil meninggalkan sisa-sisa merah.

Eh?

Senja merah?

Tunggu, Lisa?

Ketika aku melihat kondisi Liza sambil merasa tidak nyaman, dia terlalu banyak memberikan semangat juang ke dalamnya. Dia tidak benar-benar mengaktifkan tepi sihir, jadi pengikutnya tidak mati.

Berkat cedera itu, penjahat lainnya juga mulai melarikan diri seolah-olah itu adalah efek dari hukuman.

"O, oy, bukankah itu tombak sihir."

"Ketiganya juga pengguna pedang sihir."

"Oy, oy, aku tidak mendaftar untuk ini. Seperti aku akan melawan orang-orang itu meskipun aku bukan seorang ksatria."

Banyak penjahat berbalik dan melarikan diri.

aku baik-baik saja dengan meninggalkan siapa pun kecuali orang-orang dengan kejahatan serius, tetapi mereka telah dinetralkan setelah tembakan Mia (Bom Mustard), dan Tama melemparkan batu ke arah mereka yang berhenti sambil batuk dengan keras.

aku melumpuhkan dua pengikut yang telah ditangkap Kena dengan pedang peri saat berada di sarungnya dan membuat mereka ditangkap. Kon yang terkapar di kakinya sepertinya tidak mengalami cedera serius juga.

Ngomong-ngomong, penjahat di seberang penginapan telah ditangkap oleh Ord dan yang lainnya dengan tembakan penutup dari Arisa dan Lulu.

“S, Pak Pendragon! Ada apa ribut-ribut begini larut malam.”

aku telah datang ke rumah baronet Poton sambil membawa serta penjahat yang telah diikat bersama dengan para pengikut bangsawan asing. Pidato pertama baronet ketika dia melihat kami adalah itu. Rupanya, keributan kali ini tidak ada hubungannya dengan baronet. Namun, mari ikuti saran Arisa, dan bertindak seolah-olah keterlibatan baronet telah diputuskan untuk membuatnya berlari menuju perlindungan dirinya sendiri.

"Kamu mengatakan itu seolah-olah kamu sendiri tidak terlibat. Pengikut Dasles itu telah membawa banyak penjahat ini untuk menyerang penginapan tempat tinggal."

Ah, aku benar-benar tidak terbiasa dengan ucapan seperti bangsawan ini.

"Wa, itu tidak ada hubungannya denganku. Aku tidak berhubungan."

Baiklah, aku hanya perlu membuatnya menangkap bangsawan asing dan membawanya ke ibukota kadipaten, dan itu akan menjadi misi yang lengkap.

Namun, situasinya berkembang di luar dugaanku.

"Jadi kamu bahkan telah melukai pengikut kami, kamu pion kulit harimau! Mau bagaimana lagi, aku akan menjagamu dengan tanganku sendiri!"

Dasles keluar sambil gemetar dan menopang dirinya dengan tongkat. Karena mantelnya hanya tergantung di bahunya, aku bisa melihat banyak perban menutupi bagian atas tubuhnya. Si bodoh mulai melantunkan sihir api, jadi aku melemparkan kacang yang telah aku siapkan sebelumnya ke kepalanya.

Ketika Dasles berlutut di tanah, para penjaga yang akhirnya bereaksi, menjepit pria itu ke tanah.

"Baronet Poton. Baru saja, Dasles mencoba menembakkan panah api ke arahku dengan niat yang jelas untuk membunuh. Apalagi kamu ada di sampingnya. Sebagai gubernur, kamu harus memberikan penilaianmu."

"S, seseorang dengan pangkat rendah sepertiku tidak dapat memberikan hukuman mati. Pertama, kita harus membawanya ke ibukota kadipaten, menyeretnya ke ibukota kerajaan dari sana, dan mempercayakan penilaian kepada raja."

Oh, dia tidak bisa dihukum di ibukota kadipaten ya.

Karena dia bisa bertemu dengan kulit harimau putih jika dia pergi ke ibukota kerajaan, aku ingin dia dipenjara di ibukota kadipaten. Yah, apa pun.

"Kalian sudah mendengarnya. Pengawal! Tangkap penjahat itu dengan cepat. Cincin di tangan kanannya adalah alat untuk memohon. Jangan lupa untuk melepasnya."

kamu benar-benar dapat memanggil sihir tanpa alat doa, tetapi kekuatan sihir dan akurasi sangat turun.

Selain itu, ada alat untuk penyihir jahat di rumah baronet, Dasles diikat dengan sesuatu yang disebut (Rantai Segel sihir). Jika dia mencoba mengucapkan mantra, mana akan mengalir ke rantai segel sihir dan menyebar, meskipun tidak selalu bisa mencegahnya.

Mereka menempatkan Dasles yang berjuang sambil diikat dengan rantai segel sihir ke ruang bawah tanah.

Ini kasus ditutup dengan ini ya.

aku hanya bisa menyerahkan perawatan baronet Poton kepada marquis Lloyd di ibukota kadipaten.

Sekarang, kurasa aku akan kembali ke penginapan dan tidur siang.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar