Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 9 – Chapter 7 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 7: 7

9-7 . Jalan Raya Gulma

Satou di sini. aku menyukai eksperimen sains selama masa sekolah dasar dan menengah aku. Di antara mereka, aku sangat senang dengan elektrolisis yang memisahkan oksigen dan hidrogen. aku merasa bahwa membuat alat sihir membawa kegembiraan yang sama seperti hari ini.

Tidak kurang dari setengah hari setelah kami melewati desa terjauh dengan populasi 200 orang, jalan mulai ditumbuhi rumput liar dan tidak terlihat.

"Kondisi jalan seperti yang pernah kita dengar bukan. Apakah kita benar-benar akan maju di jalan ini?"

"Ya, mari kita potong untuk saat ini."

"Serahkan padaku~" "Aku akan bekerja keras nodesu!"

Aku turun dari kereta sambil berkata begitu, Pochi dan Tama mengejarku setelah mengambil sabit rumput dari kotak peralatan di kereta. Setelah berpose seolah-olah 'denting'-seperti sfx tertulis di latar belakang, mereka mulai menerobos semak-semak.

Tidak, kalian, aku akan menggunakan sihir di sini?

Karena keduanya sangat bersemangat sambil terlihat bersenang-senang, aku tidak bisa menahan diri untuk menghentikan mereka. Kurasa aku akan menunggu sampai mereka lelah.

"Tuan, izin untuk berpartisipasi dalam pertemuan strategi. Pelaporan untuk gaya pemotongan rumput yang berbeda."

Aku tidak tahu apakah sosok Tama dan Pochi yang memotong rumput liar menyentuh hati Nana atau semacamnya, tapi aku mengambil sabit rumput panjang dan memberikannya padanya.

“Tuan, sepertinya ketiganya termotivasi untuk memotong rumput liar dengan arit, tetapi kita tidak tahu berapa lama sampai kita tiba di kaki gunung. Bagaimana kalau kita menyewa orang-orang dari desa lebih awal untuk memotongnya. , atau menyebarkan minyak dan membakar lalang?"

"Akan buruk jika berubah menjadi kebakaran hutan, jadi pembakarannya dilarang. Aku akan memotongnya dengan sihir setelah Pochi dan yang lainnya lelah."

Itu mengingatkan aku, aku mendengar bahwa Mia membuat jalan di hutan selama perjalanan mereka ke kota Muno saat itu, tetapi ketika aku bertanya kepadanya, dia menjawab, "Tidak mungkin". Dia mungkin hanya bisa menggunakannya untuk kursus singkat.

Karena ada bahan untuk obat-obatan dan masakan yang tercampur di antara rumput liar, aku meninggalkan Arisa dan Mia untuk mengumpulkannya. aku meminta Lulu dan Liza untuk menyiapkan makan siang.

"Aku ingin tahu apa ~ itu?"

"Hmm? Ini tempat pembakaran."

Karena aku melihat karakter di manga yang sudah lama aku baca, pizza panggang dengan tungku, aku membuat ini dengan menggunakan sihir tanah dan api. aku harus mengatakan bahwa aku telah melakukan pekerjaan yang baik untuk hal improvisasi. Meski sederhana, untuk bisa membuatnya lebih cepat daripada membuat ramen cup terlalu luar biasa.

Sambil melirik Arisa yang jatuh ke tanah dengan senyum kering, aku mengeluarkan adonan pizza yang telah aku fermentasi di Item Box.

aku mengeluarkan saus tomat yang aku buat di kota Puta dan mengoleskannya di adonan pizza. Untuk toppingnya tentu ada keju, dan juga bacon dan salami yang standar untuk pizza, aku juga punya jenis pizza lain dengan banyak sayuran seperti irisan tomat, asparagus, terong, dan paprika.

Karena adonan pizzanya tipis, sepertinya itu tidak akan cukup untuk memuaskan selera para gadis hara heri. aku kira aku akan membuat steak kubus dan kentang goreng sebagai menu sampingan.

"Ini membentang ~?" "Panas panas, nanodesu."

"Uwa wa, bodoh bagus~"

"Nn, enak."

Rombongan remaja sangat bersemangat, sepertinya mereka menyukai pizza. Pochi dan Tama lengket karena keju yang menetes, mereka harus mencuci muka nanti.

Lulu dan Nana sepertinya juga menyukainya, tetapi tidak seperti keempatnya. Setelah makan satu potong pizza, Liza mengarahkan pandangannya ke steak kubus yang tidak bertanda. Dia benar-benar tak tergoyahkan.

Aku senang mereka memakannya dengan senang, tapi aku menghentikan Arisa yang sepertinya dia makan terlalu banyak. Dia menatapku dengan mencela, tetapi dia tampaknya mengerti setelah aku menjelaskan tentang mengerikannya rebound. Diet saat itu memang sulit.

Itu sebabnya Aris. Tolong berhenti terlihat seperti itu di Pochi dan yang lainnya makan pizza.

Karena Pochi dan yang lainnya puas, aku memutuskan untuk membuka jalan dengan sihir dari sore hari.

Pertama, aku menembak (Air Blade) yang mengikuti dekat dengan permukaan tanah di sepanjang jalan.

Angin yang dilepaskan dari tongkat pendek memotong rumput liar sambil menyisakan 10 sentimeter di atas tanah. Angin terus bertiup saat memotong beberapa lahan yang sedikit lebih tinggi, dan semak-semak di sepanjang jalan. Pada akhirnya, akhirnya berhenti 200 meter di depan di tebing kecil setinggi lima meter.

"Kamu, kamu benar-benar harus belajar untuk berhenti berlebihan."

"Nn, perusakan alam."

Apakah itu terlalu mengejutkan, Arisa menggerutu dengan nada yang lebih tanpa pamrih dari biasanya. Apakah karena kamu memarahi aku sehingga Liza mengambil pose menyesal.

Fakta bahwa pohon-pohon di sepanjang jalan ditebang adalah dalam harapan aku, tetapi bahkan tebing yang dipotong menjadi dua dan runtuh di luar dugaan aku.

Jika kita maju begitu saja, kuda-kuda bisa keseleo kaki mereka dari tanjakan yang tak terlihat, dan tanah lunak, jadi aku memutuskan untuk menyiapkan tanah dengan sihir tanah.

Kali ini aku tidak menggunakan (Dinding), tetapi benda itu sendiri, yaitu sihir (Tanah Datar). Sepertinya itu adalah sihir yang sering digunakan tidak hanya oleh tentara, tetapi juga masyarakat umum. Itu adalah sihir dari gulungan yang aku beli dari toko sihir pertama yang aku kunjungi di ibukota kadipaten, tetapi aku tidak memiliki kesempatan untuk menggunakannya sampai sekarang.

aku mengatur jarak untuk menjadi jalan dan melatih keajaiban. Karena tanahnya tertutup oleh rumput liar, aku tidak tahu apakah tanahnya benar-benar telah disiapkan, jadi aku memeriksa medan di peta. Sepertinya sudah diratakan tanpa masalah.

Karena gulma yang dipotong menghalangi kaki kuda, kereta tidak melaju kencang. Roda juga terlihat seperti akan meluncur. aku menginstruksikan gerobak untuk berjalan perlahan dengan kecepatan hanya beberapa kilometer per jam, kami tetap pergi sambil membuka jalan.

aku memimpin saat menggunakan sihir, dan Pochi dan Tama yang berjalan sambil mengambil tumbuhan dan tanaman obat dari gulma yang dipotong. Liza dan Nana sedang membersihkan semak-semak dan pohon tumbang yang berada di luar batas jalan. Arisa dan Mia sedang menyortir bahan yang dikumpulkan.

Namun, itu pasti akan memakan waktu. Secara alami, jalan menuju pegunungan tidak hanya memanjang lurus, dan tidak datar karena juga bergelombang. Khususnya, jalan melewati perbukitan, pegunungan rendah, dan lembah.

Karena aku tidak punya rencana bagus lainnya, kami maju sambil membuka jalan raya, dan aku memutuskan untuk berkemah di tepi sungai 10 kilometer di depan.

Meskipun ada sekitar 20 demi-goblin yang berjarak 1 kilometer dari perkemahan yang direncanakan, mereka tampaknya menjadi ketakutan oleh suara pemotongan vegetasi dan melarikan diri dengan sangat cepat. Ini akan aman malam ini.

aku meninggalkan persiapan makan malam kepada Lulu dan kembali ke tempat aku mulai membersihkan jalan setapak, aku memasang dinding lumpur (Dinding) selebar 100 meter di sana. Dengan ini, tidak akan ada rumor aneh tentang jalan yang tiba-tiba muncul.

Malam itu, aku sudah merakit mesin aerodinamis yang sudah setengah jadi.

Namun, kontrolnya sulit.

Setelah selesai, itu mengapung ketika aku mencoba memasukkan mana ke dalamnya sedikit demi sedikit, tetapi itu buruk setelah itu.

Setelah mesin memberi makan sejumlah mana, itu berputar ke tanah dengan plop, dan kemudian dengan kuat jatuh ke pohon terdekat.

Rupanya, sirip yang tersusun pada mesin aerodinamis masing-masing memiliki output tetapnya sendiri di atas yang disebut pita daya. Karena itu, kamu tidak bisa begitu saja menuangkan mana ke dalam alat sihir biasa karena akan berputar tidak seimbang dan berakselerasi secara tiba-tiba.

Sepertinya perlu sirkuit kontrol untuk menyetel output, tetapi tidak ada apa-apa tentang itu dalam dokumen yang aku miliki. Tidak ada juga tentang bagaimana kontrol mesin aerodinamis sulit ditulis dalam dokumen, jangan bilang bahwa penulis dokumen ini sebenarnya tidak merakit mesin sendiri.

"Atau mungkin kontrol itu sendiri bukanlah sesuatu yang tidak mungkin dilakukan?"

Meskipun kerangka mesin yang menabrak pohon dan semak-semak rusak, sirip dan sirkuit sihir itu sendiri baik-baik saja, jadi aku akan menantangnya lagi. aku kurang lebih bisa membuat mesin aerodinamis melayang selama sekitar 30 detik, tetapi karena aku harus berkonsentrasi sepanjang waktu, itu terlalu merepotkan. Jika seperti ini, bahkan mengangkat gerobak dengan (Tangan sihir) lebih baik.

aku mencari petunjuk lain sampai larut malam.

Keesokan harinya, kami akan melakukan perjalanan melalui udara.

Tentu saja tidak seperti aku telah menemukan beberapa cara terobosan untuk mengontrol mesin aerodinamis.

aku baru saja mengubah cara berpikir aku–itu agak lancang.

Jika itu tidak bisa dilakukan dengan sihir, maka aku hanya bisa menggunakan sains!

aku hanya memperhatikan itu.

aku menjadi terlalu bergantung dengan sihir hanya karena aku bisa membuat beberapa alat sihir. aku hanya akan membuat balon biasa dan menggunakannya untuk terbang di udara.

Meskipun sulit setelah aku mendapat ide.

Awalnya aku ingin membuat balon udara, tetapi ketika aku memikirkan jumlah orang dan kuda, aku mengabaikan ide itu. Ini agak terlalu berat.

Oleh karena itu aku memutuskan untuk mengisinya dengan gas ringan seperti balon udara.

Masalahnya adalah bahan untuk balon. Ketika aku melakukan perhitungan awal, sepertinya perlu membuat bahtera yang cukup besar untuk membawa orang dan kuda di udara.

aku mencari melalui penyimpanan, dan bagian-bagian dari parasit ikan monster besar tampaknya dapat digunakan. Spesimen yang mencuri kehidupan hingga menjadi level 50 telah tumbuh cukup besar, jadi aku akan menggunakannya.

Karena tidak ada tempat yang cukup nyaman, aku terbang kembali ke ruang terbuka di labirin bawah tanah di ibukota kadipaten. Tempat itu bukan yang biasa aku gunakan, tapi di lantai bawah yang setengah terendam air.

aku telah memutuskan untuk membuat balon untuk balon udara, dan hidrogen untuk daya apung di sini.

aku berhasil membuat balon dari bagian parasit, tetapi aku tidak bisa membuat sesuatu yang terlalu besar, hanya yang cukup panjang. Jadi, aku memutuskan untuk membuat balon kecil dengan diameter satu meter dan memasukkannya ke dalam jaring besar.

Untuk membuat hidrogen, aku menggunakan sihir (Air Murni), (Discharge), dan (<<Electronic Control>>). Karena aku menggunakan (Kontrol Udara) untuk mencegah pencampuran gas yang terpisah, perkembangannya relatif baik.

aku mungkin juga menyimpan oksigen yang telah aku pisahkan menjadi balon yang berbeda.

aku melakukan kesalahan selama operasi sekali dan balonnya meledak, tetapi karena aku segera mengerahkan (Air Shield) sekaligus, tidak ada korban seperti pakaian yang terbakar, meskipun aku sedikit terkejut. aku senang bahwa itu adalah labirin yang kokoh. Ini sepadan dengan kesulitan untuk pergi jauh.

Karena kekuatan ledakan hidrogen lebih besar dari yang aku harapkan, aku menggabungkan kulit ikan monster besar dan tulang kadal lapis baja untuk membuat langit-langit tahan api dan ledakan di bahtera. Kulit ikan raksasa yang besar adalah sesuatu yang aku ambil ketika aku sedang memotong daging. Karena hipodermisnya tebal, aku hanya menggunakan epidermis kali ini.

aku membuat balon hidrogen lain meledak sebagai ujian, sepertinya itu bisa bertahan melawannya tanpa masalah.

aku kembali ke tempat aku bereksperimen dengan mesin aerodinamis, menempatkan bahtera di pepohonan di sekitar area, dan menempelkan balon di atasnya.

aku pergi ke perkemahan sambil membayangkan wajah semua orang ketika mereka melihat pesawat.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar