Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 9 – Chapter Int2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab istirahat 2

Istirahat: Kemalangan Kota Puta (Bagian Terakhir)

"Apa yang terjadi, Kena. Kamu punya lebih banyak anggota ya."
"Orang-orang ini hanya tambahan. Daripada itu, aku punya sesuatu untuk dilaporkan."

Kami telah tiba di kota, dan Kena menceritakan situasi abnormal di pegunungan kepada penjaga gerbang.
aku diam-diam mencoba memasuki kota selama kesempatan ini, tetapi penjaga gerbang lain dengan mudah menangkap, dan menjepit aku ke tanah. Aku tidak bisa menyelinap keluar meskipun dia hanya meletakkan kakinya di punggungku.

Ini adalah pertama kalinya aku memasuki kota dalam setengah bulan, harap lebih ramah.
Dengan enggan aku membayar pajak untuk masuk ke kota dengan batu-batu cantik yang aku temukan di sungai gunung. Batu-batu ini hanya dapat ditemukan di gunung sehingga bernilai uang. Meski begitu, sekantong kecil itu hanya bernilai dua koin tembaga, jadi Gadi dan yang lainnya mengolok-olokku.

"Jika kamu tetap akan membayar dengan barang, carilah beberapa hewan sebagai gantinya."
"Aku sudah mengatakannya sebelumnya kan. Aku tidak bisa menangkap binatang tanpa busur dan jebakan."
"Tidak bisakah kamu mengayunkan beberapa batu seperti Katabane?"
“Itu lebih sulit daripada yang terlihat, kamu tahu. Aku mencoba mempraktikkannya sebelumnya, tetapi aku tidak dapat mencapai target apa pun yang terjadi.”
"Fuh ~ n, itu terlihat sangat mudah."
"Ini benar-benar."

Sambil menyapu debu dari pelindung dadaku, aku berbicara omong kosong dengan penjaga gerbang muda.

"Gadi, aku akan pergi ke tempat gubernur, jadi aku akan meninggalkan komunikasi dengan bos untukmu."
"Baik . "

Kena dan Orudo pergi bersama dengan penjaga gerbang tua ke rumah gubernur. Penjaga gerbang muda menutup gerbang utama seperti yang diperintahkan oleh penjaga gerbang tua. aku juga membantunya untuk beberapa alasan.

"Biarkan aku masuk gratis lain kali."
"Bodoh, ini tugas. Tugas. Kamu tidak ingin kota diserbu monster kan?"
"Tentu saja tidak."

aku merasa seperti aku telah dibujuk entah bagaimana.
Pemburu sihir lainnya sudah lama tidak ke sini. Mereka pasti menikmati kota Buri selama setengah bulan.

"Yo, apa yang kamu lakukan menutup gerbang di siang bolong seperti ini."

Ketika aku tenggelam di tanah sambil menyandarkan punggung aku di gerbang setelah aku menutupnya, aku bisa mendengar suara seorang lelaki tua yang riang.

aku melihat ke atas dan melihat seorang lelaki tua paruh baya mengatakan sesuatu kepada penjaga gerbang muda.

Di sampingnya, ada seorang pria tampan yang mengenakan kacamata dan pakaian seperti ksatria dengan tiang panjang yang terlihat seperti itu untuk binatu, dan satu lagi adalah bibi berusia 20-an tahun yang mengenakan jubah dengan tongkat.

Pria tua paruh baya itu membawa pedang besar di punggungnya.
Mungkin mereka penjelajah?

"Sebenarnya, seekor hydra telah muncul di pegunungan–"
“Ho, hydra yang kamu bilang?! Itu pasti enak.”
"Tunggu, kamu, bukankah kamu sakit perut selama satu minggu saat itu. Kamu belum belajar apa-apa kan."
"Kyura ada di sini kali ini, tidak apa-apa."
"Aku tidak mau. Orang bodoh yang masih akan memakannya meskipun tahu itu beracun seharusnya menderita."

Apa yang orang-orang ini katakan?
Apakah mereka akan memakan Hydra? Eh? Mereka bilang itu beracun?

"Bocah itu di sana. Orang ini cenderung sangat melupakan levelnya. Hydra adalah lawan bagi sekelompok angkatan bersenjata, jangan berpikir bahwa kamu bisa melawannya bahkan karena kesalahan."

Aku mengangguk pada pria tampan itu.

"Permisi. Fumu, ini sangat bagus."
"Hmm? Coba lihat. Bukankah ini hanya bahan serigala biasa–oy, cangkang ini."
"Ya, aku pikir itu baik dari Kumbang Prajurit, atau Kumbang Assault, tapi aku belum pernah melihat yang dibuat dengan sangat bagus seperti ini. Selain itu, ia menggunakan kumbang utuh untuk bagian penutup dada, sangat mewah."
"Hei, Yasaku, dan juga Tan, biarkan saja. Bocah itu bingung."

Aku senang mereka memuji pelindung dadaku, tapi tolong jangan mendekat.

"Apakah itu dibuat di kota ini?"
"Ya, itu benar."
"Kalau begitu, bisakah kamu memperkenalkan kami pada pengrajin baju besi itu?"
"Maaf, itu tidak mungkin."
"Apakah itu pengrajin yang eksentrik? Aku akan memberimu hadiah jika kamu memperkenalkan kami."

Dengan imbalan, apakah yang dia maksud adalah uang? U~n. aku ingin memperkenalkan mereka, tetapi itu tidak mungkin.

"Maaf, orang itu tidak ada di kota ini lagi."
"Begitu, itu sangat disayangkan. Hampir tidak ada pedagang yang berurusan dengan bahan monster di ibukota kadipaten. Kami sedang mencari seseorang yang dapat memperbaiki baju besi kami yang telah rusak selama turnamen seni bela diri."

Eh ~, apakah itu langka. Armor yang terbuat dari bahan monster ringan dan tahan lama, jadi kupikir itu biasa di ibukota kadipaten. Bangsawan yang memberiku baju besi ini juga mengatakan bahwa itu murah.

Beberapa hari kemudian, hydra muncul. Ada dua dari mereka.
Di sekitar hydra, ada sekitar 100 beastmen yang mengenakan topeng kain aneh yang digambar dengan pola aneh. Kerumunan itu terpecah, dan beberapa pria yang mengenakan kuda putih dan menunggang kadal (Raptor) muncul. Keduanya tampaknya manusia.

"… Pemeriksaan Monster."

Oh, itu sihir. Pria tampan itu tampaknya menggunakan sihir untuk menyelidiki hydra yang muncul di hutan.

“Level mereka adalah 29 dan 28. Mereka sedikit lebih kuat daripada yang ada di labirin. Aku mencoba memeriksa orang-orang bertopeng putih itu juga, tapi aku tidak bisa melihatnya. Topeng itu sepertinya adalah alat sihir yang menghambat penilaian. "
"Menurutmu yang mana penjinak monster itu?"
"Mungkin orang pendek yang bersembunyi di belakang hydra itu."

aku telah menyelinap di antara para penjelajah, berkerumun di menara pengawas di atas gerbang. aku bertindak sebagai penghubung – sebagai cadangan, antara orang-orang ini dan penjaga. "

(Orang-orang bodoh, kami akan membebaskanmu dari tirani Kerajaan Shiga! Kami adalah Sayap Kebebasan. Yang akan membawamu menuju kebebasan sejati!)

Aku bisa mendengar suara keras dari orang bertopeng. aku tidak tahu apa yang dia bicarakan karena dia menggunakan beberapa kata yang sulit. Mungkin dia mengatakan mereka menyerah?

"Yasaku-dono, gubernur telah mengizinkan kami untuk menyerang. Unit pemanah akan memulai serangan dengan milikmu sebagai sinyal."

"Ou, serahkan padaku."

Yasaku sedang melantunkan sesuatu dan kemudian, sebuah lubang hitam muncul di depan mataku. Apa ini?
Ooh, dia mengeluarkan busur dengan beberapa ukiran menyeramkan dan setumpuk panah darinya.

"Ada apa nak. Apakah ini pertama kalinya kamu melihat Item Box? Lalu, sentuh sekali. Orang yang membawa gen explorer dan telah menyentuh item box akan mendapatkan (item box) mereka sendiri suatu hari nanti."

Aku dengan takut-takut mendorong tanganku ke dalam Item Box, dan menariknya kembali. Tidak ada sensasi, tetapi aku takut lubang hitam akan memakan tangan aku.

"Yasaku, jika kamu tidak segera menembak, aku akan melakukan pukulan pertama, oke?"
"Baro, serahkan itu pada pemimpin party explorer. <<Ganggu>> Blue Magic Bow."

Busur dan anak panahnya menyala merah seolah menjawab Yasaku. Ini disebut sihir biru meskipun itu merah?
Panah merah membunuh penjinak monster di dekat hydra.

"Fufuhn, itulah yang terjadi ketika pertahanan sihirmu terpotong."
"Sungguh, busur itu sangat cocok untuk menjadi pembunuh penyihir."

Mengikutinya, pemanah pasukan pertahanan kota Puta melepaskan panah mereka sekaligus. Lawan tampaknya bertahan melawan panah dengan bersembunyi di balik pohon. Panah juga mengenai hydra, tetapi sepertinya kulitnya menolaknya. Ah, itu gila. Itu datang ke sini.

"Hei, bukankah lebih baik jika hydra mengamuk di pasukan musuh?"
"Kebetulan sekali, aku juga memiliki pendapat yang sama."
"Hei kalian berdua, tolong jangan bicara begitu riang, lakukan sesuatu tentang itu. Itu datang ke sini."

aku tanpa sadar mengeluh kepada dua orang yang sedang riang. aku pikir aku akan dipukul karena itu kurang ajar, tetapi keduanya menertawakannya.

Ketika hydra berada di titik tengah antara gerbang kota dan hutan, tiba-tiba ia membuka mulutnya dan meludahkan bola api. Aku secara refleks bersembunyi di balik benteng. aku bisa merasakan udara panas di atas aku, membakar sebuah rumah saat terkena benturan.

Uwah, rumah itu baru saja selesai bulan lalu.

Teman tampan Yasaku yang ramah, dan bibi jubah telah menyelesaikan nyanyian mereka.

"… Javelin."
" . . <<Badai Petir>>"

Banyak tombak ringan dan badai petir keras yang melukai telingaku melanggar hydra. Hidra berteriak seperti mereka akan gila, sungguh menyedihkan.

(Terkutuk kamu, Duke! Pernahkah kamu mendengar rencana kami dan mengirim beberapa orang terampil untuk itu!)

Orang bertopeng putih di sisi musuh meneriakkan sesuatu.
Setengah dari musuh menyerbu ke depan dengan sinyal dari orang-orang bertopeng putih. Sepertinya mereka seperti monyet dilihat dari cara mereka berlari.

"Hei, apakah kita bawahan sang duke?"
"Itu kesalahpahaman yang bagus."
"Bagaimanapun juga, kita di sini secara kebetulan. Bukankah itu lucu, secara kebetulan?"

Aku bertanya-tanya mengapa mereka begitu riang? Apakah semua penjelajah seperti ini?
Sihir petir tampaknya membuat kulit hydra menjadi rapuh karena panah pasukan pertahanan dapat menembusnya secara normal sekarang. Itu akan segera dikalahkan.

Monkeykin bertopeng ditembak mati satu demi satu sebelum mereka dapat mencapai dinding.

Ketika aku melihat lebih dekat, sepertinya beberapa dari mereka bersembunyi di belakang teman mereka.

(Raja Iblis-sama! Kami akan menawarkanmu sekali lagi di sini! Kebebasan kami dengan Yang Mulia!)

"Apa? Mereka pemuja raja iblis ya?"
"Sepertinya begitu. Sungguh merepotkan."
"Aku benci orang-orang fanatik semacam itu. Bisakah aku membakar semuanya?"
“Tunggu, Sheriona. Kita tidak akan tahu latar belakang mereka jika kita tidak menangkap pemimpin itu.”
"Menyebalkan sekali . "

"Hei, ini buruk."

Tubuh beastman yang telah tiba di dinding membengkak dan melengkung. Aku menarik lengan baju Yasaku di sampingku untuk memberitahunya.

"Geh, apaan itu?"

Orang-orang di sekitar Yasaku mulai melantunkan mantra. Yasaku juga menyingkirkan busurnya, dan mengeluarkan perisai besar.

Kulit monyet yang telah menjadi tiga kali lebih besar mencapai puncak tembok hanya dengan melompat ringan. Ini bukan kulit monyet ya? Maksudku, ia memiliki mulut dengan banyak taring di perutnya.

Ah, tubuhku membeku, aku tidak bisa bergerak. Taring itu mendekati wajahku. Napas yang berbau seperti dari binatang melayang ke arahku.

"Yasaku si penjelajah, datang!"

Dari samping, Yasaku mendorong dirinya dengan perisainya, dan menjatuhkan mulut monyet perut (monster) ke tanah di bawah bersama dengannya.
Namun, keduanya kokoh. Meskipun mereka telah jatuh dari ketinggian ini, mereka mengambil jarak seperti tidak ada yang terjadi.

"… Penguatan Fisik Lebih (Peningkatan Keras)"
"… Petir"

Petir menyambar mulut perut kera disertai cahaya menyilaukan dan suara memekakkan telinga. Tampan-san dengan gesit bergerak ke titik buta mulut monyet perut dan memotongnya. Keduanya terlalu cepat, mataku tidak bisa mengikutinya.

"… Dinding Ilahi"

Dinding cahaya muncul di sekitar Yasaku dan yang lainnya.

"Tidak apa-apa sekarang. Tidak apa-apa bahkan jika itu dipukul dengan sihir besar."

Penyihir bibi yang sudah melantunkan mantra sejak beberapa waktu yang lalu, mengangguk ringan.

"… Badai Petir"
"Uwaa, Barou, apakah kamu akan mengubah kami menjadi abu juga."
"Yasaku, kamu terlalu lambat untuk pergi."

Badai petir yang jauh lebih menakjubkan daripada yang digunakan untuk melawan hydra beberapa waktu lalu berhembus kencang. Yasaku dan Tan mengatakan sesuatu di bawah, tapi aku tidak bisa mendengarnya.

"Aku mengambil kesempatan ini, Whirlwind Blade."

Pedang besar itu bersinar merah dan mengukir banyak luka di mulut perut monyet.

"Kamu terlalu lembut. Sharp Edge."

Dari sisi berlawanan dari Yasaku, Tan terus menerus menusuk dengan pedang panjang yang ringan.
Sepertinya mereka akan segera mengalahkannya. Lagipula, para penjelajah memang luar biasa. Mereka tak tertandingi dibandingkan denganku atau Kena, atau bahkan Orudo—ada orang sekuat ini ya.

Kegembiraan aku yang tidak pada tempatnya terhapus oleh beberapa jeritan yang dilontarkan dari sisi benteng.

Di sana, beberapa monyet perut mulut mengarahkan para penjaga dan pemburu sihir.

(Terkagumlah! Kartu truf kami! Rasakan kekerasan luar biasa yang bahkan tidak bisa kita kendalikan! Ini persis iblis! Ah, raja iblis yang mulia! Dunia iblis akan dimulai sekali lagi di tanah ini.)

"Iblis?! Ini buruk."
“Sangat buruk bukan. Yasaku, Tan, ayo cepat kabur.”
"Benar, monster adalah satu hal, tetapi iblis itu jahat."
"Kenapa? Bukankah kamu baru saja akan mengalahkan mereka."

Yasaku dan teman-temannya akan melarikan diri segera setelah mereka mendengar tentang setan. Meskipun mereka satu-satunya orang yang bisa melawannya secara langsung.

“Iblis, kamu tahu, itu pintar. Penyihir dan pendeta yang lemah hanya bisa melakukan sebanyak ini.”

Penyihir bibi mengeluarkan tongkat lain yang berbeda dari yang dia gunakan sampai sekarang, dan menjulurkannya ke mulut monyet perut. Firebolt keluar darinya, meledakkan mulut perut monyet. Mulut perut monyet yang jatuh ke tanah sepertinya tidak rusak sama sekali.

“Kita bisa menangani salah satunya, tetapi hanya pahlawan yang bisa melakukan sesuatu dengan sebanyak ini.”
"Mencari . "

Gue .
Seekor monyet perut mulut yang telah melompati tembok dan turun, menginjak-injak aku. Rasa sakit dari penjaga gerbang yang menginjak-injakku tidak bisa dibandingkan dengan beban ini. aku mengumpulkan kesadaran aku yang hampir hilang, dan menusuk di antara taring monyet mulut perut dengan panah yang aku pegang. Mulut perut monyet itu terlihat seperti tidak merasakan apa-apa meski sudah kutusuk berkali-kali.

Para penyihir dan bibi sepertinya mereka mencoba menyelamatkanku, tapi sepertinya mereka tidak bisa menggunakan sihir karena aku menghalangi.

Aku ingin tahu apa itu.
aku melihat bayangan orang yang melayang ketika aku dipaksa untuk menghadap ke atas. Rambut ungu?

(<<DANCE>> Claiomh Solais)

Beberapa pedang berhamburan dari sosok itu. Cantiknya .
Pedang itu bergerak seenaknya seperti makhluk dan menebas mulut perut kera (setan) yang telah menginjak-injakku. Mulut perut monyet dipotong menjadi dua hanya dengan satu tebasan.

Ketika aku merangkak keluar dari mulut monyet, pertempuran di dalam dan di luar benteng telah berakhir.

"Itu adalah pedang surga."
"Itu Leluhur Raja Yamato-sama."
"Yamato-sama, hore!"
"Kemuliaan bagi Raja Leluhur Yamato-sama!"

Semua orang dengan suara bulat memanggil nama Yamato-sama.
aku tidak tahu apakah orang yang terbang di langit itu benar-benar Yamato-sama. Namun, aku bisa berteriak "Terima kasih" dengan sekuat tenaga, sebelum orang itu terbang.

aku pikir Gadi dan Bahana telah meninggal, tetapi tampaknya mereka hanya mengalami patah tulang. Kena dan Pomi tampaknya lepas hanya dengan goresan.

Aku hanya memar. Yasaki dan yang lainnya menyebutnya keajaiban. Mungkin itu berkat armor yang kudapat dari bangsawan-sama. Aku akan berterima kasih padanya sekali lagi saat kita bertemu lagi.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar