hit counter code Baca novel Demon-Limited Hunter Chapter 175 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Demon-Limited Hunter Chapter 175 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Konspirasi (1) ༻

Ada banyak wanita cantik di sekitar Ishak.

Inilah salah satu hal yang mengganggu Kaya Astrea akhir-akhir ini.

Luce Eltania dan Dorothy Heartnova sudah cukup kewalahan…

…Tetapi dengan tambahan Putri Kekaisaran Putri Salju, yang dikenal di seluruh benua karena kecantikannya, Kaya menjadi bingung bagaimana caranya untuk memaksakan diri.

Itu adalah benteng yang tidak bisa ditembus.

Ketiga gadis itu berpegangan pada Isaac, terkikik dan mencibir seolah mengejeknya karena tidak punya tempat untuk menyesuaikan diri saat mereka menyatakan Isaac sebagai milik mereka.

Namun dia tidak bisa mengejar Isaac yang sibuk dan selalu berpindah-pindah.

Sejak Semester 1 Tahun 1, Kaya telah berjuang untuk menekan keinginan untuk mengejar Isaac setelah dia membasmi Semut Iblis.

Isaac telah menyuruhnya untuk tidak mengikutinya. Sebagai seorang archwizard, dia bisa merasakan pendekatan Kaya dengan mudah. Tapi jika dia langsung mendekatinya, Isaac akan membencinya karena itu akan membuatnya menonjol.

Kaya takut kehilangan kasih sayang dari orang yang dicintainya.

Jadi Kaya sudah puas melihat dan menyapa Isaac, dan menyelinap pergi bersamanya untuk pertemuan taktis sesekali.

Tapi sepertinya hal-hal tidak bisa terus berlanjut seperti ini.

Luce Eltania mengabaikan tatapan para siswa dan menunjukkan kasih sayang kepada Isaac. Sepertinya separuh alasan Kaya tidak bisa mendekati Issac adalah karena kursi paling atas.

Terutama karena perbedaan sikap dinginnya dengan orang lain dan sikap penuh kasih sayang terhadap Isaac menciptakan celah yang menambah pesonanya yang luar biasa. Seolah-olah dia menganugerahkan superioritas kepada Isaac.

Dorothy Heartnova adalah seorang selebriti di akademi dan seorang idola. Selain itu, dia adalah kekuatan tangguh yang harus diperhitungkan di seluruh benua. Dia adalah seseorang yang bersekolah di akademi dengan tujuan 'bersenang-senang' daripada belajar.

Orang yang sangat jenius, yang merawat dan menyayangi Isaac lebih dari siapa pun, membuat Kaya merasa tercekik.

Putri Salju tidak hanya menyandang status tertinggi sebagai 'Putri Kekaisaran' di benua itu tetapi juga bisa dibilang wanita tercantik di benua itu. Orang seperti itu menghabiskan waktu bersama Isaac setiap hari sebagai junior dan anak didiknya.

Kaya tidak bisa menebak seberapa besar kebersamaan mereka akan memperkuat ikatan keduanya.

Berbahaya.

Kaya merasakan kekhawatiran yang luar biasa.

“Aku perlu memikirkan sesuatu.”

(Penanggulangan?)

Larut malam di Charles Hall, asrama peringkat teratas.

Kaya berguling-guling di tempat tidur, tidak bisa tidur, dan dia menatap langit-langit, bergumam pada dirinya sendiri.

Di sampingnya ada Dark Kaya, mengenakan piyama yang sama, berbaring dan menatapnya. Sebagai sebuah kepribadian, dia hanya terlihat melalui mata Kaya.

Kemudian, dengan kilatan mata merah dan seringai jahat, Dark Kaya memalingkan wajahnya ke tubuh utama.

(Jadi, kamu akhirnya akan merayu Sir Isaac?)

“I-itu benar…! aku harus."

Kaya tampak bertekad. Setetes keringat dingin menetes di wajahnya.

Dark Kaya tersipu dan tersenyum malu-malu.

(aku sangat setuju! kamu bermaksud mengadakan pertemuan strategi dengan Isaac besok, bukan?)

“Ya, sepertinya tidak akan ada kesempatan lagi untuk sementara waktu, jadi aku perlu melakukan sesuatu. Sebuah langkah yang kuat…”

Kaya berpikir keras.

Isaac berlari menuju tujuan tertentu, jadi dia menghindari hubungan romantis.

Bagaimana caranya aku bisa melewati orang seperti itu?

Dia membuat rencana dengan Dark Kaya.

Imajinasinya dipenuhi dengan tindakan memalukan bersama Isaac.

"…Hah?"

Tiba-tiba matahari pagi datang dan burung pipit pun berkicau.

Kaya bangkit, lingkaran hitam di bawah matanya. Dia melihat ke luar jendela dengan tatapan bingung.

Ini sudah pagi?

Dia bingung.

* * *

“Aku akan menjadi anggota kehormatan OSIS.”

Di belakang gedung akademi.

aku berdiri di samping Alice Carroll di tempat teduh, menghindari sinar matahari.

Di depan kami ada taman kecil. Tempat ini jarang dikunjungi oleh pelajar, jadi pasangan kadang-kadang datang ke sini untuk bermesraan secara pribadi.

Itu adalah tempat yang bahkan para pemain ❰Magic Knight of Märchen❱ tidak mau repot-repot mampir kecuali untuk bermain Couple Breaker atau mengambil tangkapan layar game.

Sementara itu, aku sedang melatih penguasaan mana dengan mengedarkan mana di tangan kiriku.

Hal ini serupa dengan mereka yang berjalan keliling sekolah sambil mengepalkan tangan dan melatih otot lengan bawah untuk mendapatkan perhatian, atau mereka yang membaca buku sambil berjalan.

Aku tidak menyukainya, tapi mau bagaimana lagi. Itu sudah menjadi kebiasaan sekarang, dan aku merasa hampa tanpa melakukannya.

Alice menyilangkan tangannya di bawah dadanya. Dia mengenakan kemeja putih dan rok sekolah, dan sepertinya dia menopang dadanya yang menonjol dengan tangannya.

Setiap gerak-gerik tak sadar yang memamerkan sosoknya merupakan wujud rasa percaya dirinya terhadap penampilannya.

“Butuh waktu cukup lama.”

“aku minta maaf untuk itu.”

“Aku tidak bermaksud agar kamu meminta maaf. Senang rasanya memilikimu di sisiku, meski hanya sebentar.”

Dia tenang dan tenang.

Tidak ada tanda-tanda bahwa dia benar-benar bahagia. Nada suaranya seperti senior yang baik.

“Untuk berjaga-jaga, aku memberitahumu bahwa aku tidak berada di bawahmu, Alice.”

"aku tahu itu. Itu yang aku katakan. Jadi, apakah kamu ingat syarat menjadi anggota kehormatan OSIS, Sayang?”

Aku mengangguk.

OSIS Kehormatan.

Bertanggung jawab untuk melindungi siswa jika terjadi peristiwa atau insiden besar di akademi, dan untuk sementara dapat menjalankan wewenang OSIS.

Itu adalah posisi yang tidak terikat pada rantai komando OSIS, dan memungkinkan seseorang untuk menikmati beberapa keuntungan dari OSIS. Bagi aku, itu hanyalah kesepakatan yang manis.

Meskipun secara teknis aku bukan bagian dari OSIS, itu tidak masalah karena aku tidak punya niat untuk menjadi anggota OSIS.

Juga.

Mungkin, Alice mencurigaiku lebih dalam dari siapapun.

Alice membujukku untuk menjadi anggota kehormatan OSIS, dan segera mengidentifikasi dua keuntungan yang bisa dia peroleh.

Pertama, jika terjadi insiden atau kecelakaan, dia dapat terus mengawasi aku, dengan asumsi bahwa aku akan mengambil tindakan yang berani.

Entah aku menjadi anggota kehormatan OSIS atau tidak, Alice tetap mencurigaiku.

Kedua, dengan memenuhi persyaratan menjadi anggota kehormatan OSIS, aku bisa menambah waktu yang dia habiskan bersamaku dengan 'kencan sesekali'.

Pasang taruhan yang terdengar seperti drama percintaan, dan aku punya pembenaran yang bagus.

Untungnya, Alice bukanlah orang bodoh yang bertindak sembarangan seperti kebanyakan iblis.

Meskipun itu hanyalah sebuah fasad, Pahlawan Tanpa Nama dianggap sebagai penyihir agung yang kuat yang tidak hanya bisa menginjak-injak Alice tetapi bahkan Dorothy seolah-olah mereka adalah semut. Memantau tersangka akan membutuhkan mempertaruhkan nyawa kamu.

Itu adalah perjalanan di atas tali yang berbahaya dan berisiko. Satu pihak didasarkan pada kesalahpahaman, namun tetap saja, kami tetap berpegang teguh pada kesalahpahaman tersebut. Kami siap mengeluarkan senjata kapan saja dan saling membunuh.

Jadi aku mengatur pikiranku dan membuat janji.

Dalam situasi ini, aku lebih suka mengambil risiko dan mengungkap rahasia Alice.

Lebih baik menghadapi Alice daripada menunggu dan melihat apa yang akan dia lakukan. aku bisa menggunakan situasi ini untuk keuntungan aku.

Selain itu, aku sedang dalam misi untuk mengalahkan Dewa Jahat, dan aku sudah kalah sekali.

aku menghidupkan kembali ingatan itu melalui Uji Coba Batu Pasir. Butuh beberapa saat bagi aku untuk kembali ke masa lalu.

Tampaknya jika seseorang tidak bertahan selama jangka waktu tertentu setelah Dewa Jahat menghancurkan dunia, semuanya akan berakhir.

'Perlu beberapa saat agar regresi dapat dipicu.'

Siapa Bagaimana? Mengapa?

aku tidak tahu. Kebenarannya mungkin tersembunyi di balik sesuatu yang belum aku temukan.

Satu hal yang jelas, jika aku mati, aku mengalami kemunduran.

Jadi aku tidak boleh meninggalkan apa pun. Setiap titik debu akan membantu aku dalam perjalanan aku.

aku harus mengejar hasil terbaik, bukan hasil yang paling masuk akal.

Bahkan jika aku melakukannya dengan baik sampai Dewa Jahat muncul, semuanya akan sia-sia jika aku dikalahkan olehnya.

Jadi, meskipun Alice Carroll adalah penjahat yang harus mempertaruhkan nyawaku, aku berencana untuk mengenalnya.

Siapa Alice?

Orang seperti apa Alice itu?

Apa rahasianya?

"Al-"

Aku menoleh ke arah Alice dan hendak berbicara dengannya, tapi aku terkejut.

Jarinya membuka kancing kemejanya dan dia meletakkan jari telunjuk dan jari tengahnya di antara dadanya. Warna aprikot yang agak erotis terlihat.

Dia segera mengeluarkan kantong ajaib yang terselip di antara dadanya.

'Oh.'

Sungguh luar biasa.

Alice mengeluarkan kotak kecil dari kantongnya, membukanya, dan mengulurkannya padaku, menunjukkan padaku lencana di dalamnya.

Itu adalah lencana perak dengan permata kecil. Persilangan antara pedang dan grimoire.

“Itu adalah lencana OSIS. Gunakan itu untuk pekerjaan OSIS kehormatanmu. Namun, melanggar peraturan akademi jika memakainya dengan santai.”

aku mengambil kopernya, mengeluarkan lencananya, dan memeriksanya.

Tidak ada hal mencurigakan yang dipasang di sana. Itu adalah lencana biasa tanpa mana.

“Tidak ada upacara pelantikan. kamu bukan OSIS resmi dan OSIS itu sendiri bersifat uji coba. Jika kamu mau, kita bisa melakukannya sendiri?”

“Tidak, tidak apa-apa. Terima kasih atas perhatian kamu."

aku menyeringai. Aktingnya natural.

“Anak baik.” Alice tersenyum dan menawarkan jabat tangan dengan tangan kanannya.

“Aku akan mengandalkanmu jika terjadi keadaan darurat.”

"Juga."

Aku meraih tangan Alice dan menjabatnya.

Jika ada yang melihat ini, itu hanya akan terlihat seperti skenario yang hangat.

aku merasa pusing seperti sedang berdiri di atas es tipis.

Bagi aku, jabat tangan ini bukan tentang kerja sama.

Namun lebih seperti tantangan untuk mengungkap rahasia masing-masing dan menghunus pedang untuk bertarung sampai mati.

Pada saat itu, Alice dengan ringan menggaruk telapak tanganku dengan kuku jari telunjuknya, mengirimkan kenikmatan menggelitik yang membuat tubuhku sedikit menggigil.

Apa?

“Hee, apa Baby geli? Itu menyenangkan untuk diketahui."

"Senior…"

Alice tertawa nakal ketika aku memelototinya. Itu konyol.

“Jadi, sayang.”

Alice tiba-tiba menarik tangannya ke bawah.

Dia berjinjit, menekan bahuku, dan mencondongkan tubuh mendekat.

'Hah?'

Aku merasakan napas Alice. Untuk sesaat, kupikir dia akan menciumku.

Dia berbisik dengan nada intim.

“Yang perlu dilakukan hanyalah menjadikanmu milikku, ya?”

Alice menatap mataku erat-erat, menunjukkan senyuman santai dan manis. Mungkin itu adalah langkah terakhirnya, senyuman kemenangan?

Dia cukup tenang.

Aku berpura-pura linglung dan melihatnya mundur dengan ciri khas tawa 'hee' yang pendek.

“Maaf, aku tidak bisa tinggal bersamamu lebih lama lagi, ada yang harus kulakukan. Sampai jumpa lain kali, sayang.”

“Ah, ya… hati-hati.”

Alice melambai, berbalik, dan berjalan pergi.

Aku melihat lencana OSIS yang dia berikan padaku.

'…Setidaknya itu bergaya.'

Itu sangat keren.

Aku menyelipkan kotak yang berisi lencana itu ke dalam saku bagian dalam dan berjalan pergi.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar