Dragon Chain Ori : Ch 5 Part 11 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Ryuu Kusari no Ori -Kokoro no Uchi no “Kokoro”- di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 5 Bagian 11

 

 

Nozomu dan Somia, yang meninggalkan toko Zonne, berjalan melewati distrik komersial lagi.

“…………”

Nozomu ingat kata-kata Zonne yang baru saja dia dengar.

Nozomu menyembunyikan berbagai hal, termasuk tentang dirinya sebagai pembunuh naga. Dia bertemu Lisa dan Ken sebelum pergi ke hutan, dan dorongan jahat yang muncul saat itu. Irisdina dan yang lainnya mengkhawatirkannya, tetapi pada akhirnya, Nozomu tidak bisa memberi tahu mereka apa-apa. Tidak sulit membayangkan bahwa itu menyakiti mereka.

(Tapi, jika aku memberi tahu mereka …)

Meski begitu, kecemasan Nozomu tidak hilang. Itu seperti api yang terus menyala dan tumbuh secara bertahap.

“Nozomu-san? Ada apa?”

“Eh? T-tidak, tidak apa-apa.”

Somia, yang berjalan di sampingnya, berbicara kepadanya sambil memeriksa ekspresi Nozomu. Nozomu tenggelam dalam pikirannya sendiri, tetapi dia bertindak seolah-olah tidak ada yang terjadi.

“Lebih penting lagi, Somia-chan. Apa yang akan kita lakukan sekarang? Sepertinya kita masih punya waktu.”

Seperti yang dikatakan Nozomu, matahari belum terbenam. Tampaknya jumlah orang yang berjalan di jalanan tidak berkurang, mungkin karena hari semakin panjang di musim semi.

“U~n. Apa yang harus kita lakukan… eh? Sesuatu yang berbau manis…”

“Hmm? Bau ini…”

Aroma manis menepuk hidung keduanya yang sedang berjalan di jalan. Ketika Nozomu dan Somia menoleh ke sumber aroma, ada sebuah kios kecil di pinggir jalan tempat beberapa anak berkumpul.

“Hei, paman! Tolong beri aku permen itu!”

“Ah, itu tidak adil! Aku juga mencoba mendapatkannya!!”

“Lihat lihat, jangan berkelahi. Aku akan membuat semua orang berbagi dengan benar.”

Kios itu adalah toko permen yang pernah dikunjungi Irisdina dan Nozomu sebelumnya. Sepertinya anak-anak berkumpul untuk permen, itu sama ketika dia berkunjung sebelumnya. Mungkin penjaga toko senang anak-anak senang, jadi dia membuat kerajinan permen dengan cekatan dengan senyum lebar di wajahnya.

“Sudah selesai, ini dia.”

“Uwa~! Terima kasih!!”

Anak-anak yang menerima permen dengan senang hati berterima kasih kepada penjaga toko dan berlari riang dengan permen di satu tangan dan menghilang ke kerumunan.

Nozomu memanggil penjaga toko ketika dia melihat pemandangan seperti itu sambil tersenyum.

“Halo.”

“Hmm? Oh! Kamu adalah siswa yang membantuku sebelumnya. Apa yang kamu lakukan hari ini?”

Penjaga toko memperhatikan Nozomu. Dia berbicara dengan Nozomu sambil tersenyum, tetapi dia tidak pernah berhenti membuat permen, dan dia terus membuat permen yang bisa disebut sebagai karya seni yang rumit.

“Aku mengambil jalan memutar dalam perjalanan pulang dari sekolah. Lagi pula, permennya tetap enak seperti biasanya.”

“Oh, terima kasih. Gadis itu…”

Nozomu masih terkesan dengan kerja luar biasa dari penjaga toko, lalu dia menyadari bahwa Somia telah menjadi pendiam sebelum dia menyadarinya.

“Waa~~!”

Saat Nozomu menoleh ke Somia, dia menatap banyak permen di depannya. Matanya bersinar begitu terang.

(Ngomong-ngomong, bukankah Irisdina-san bilang Somia-chan tidak suka yang manis…)

Nozomu ingat ketika dia mengunjungi toko ini bersama Irisdina sebelumnya. Irisdina mengatakan Somia tidak suka makanan manis karena jika dia makan terlalu banyak, giginya akan berlubang.

“Itu benar. Kenapa kamu tidak membuat kerajinan permen lagi?”

“……Eh?”

Nozomu memiringkan kepalanya mendengar kata-kata penjaga toko yang tiba-tiba.

“Bagaimana denganmu, nona muda? Kamu belum pernah membuat permen sebelumnya, kan? Mengapa kamu tidak mencobanya?”

“Eh? Apa tidak apa-apa!?”

“Tentu saja. aku masih memiliki bahan-bahannya, dan kamu dapat menggunakannya untuk dua orang tanpa masalah. Tentu saja, kamu harus membayarnya.”

Pemilik toko mengusulkan kepada Somia untuk membuat kerajinan permen dengan senyum yang sedikit nakal. Somia tampak bersemangat dan tertarik untuk membuat kerajinan permen.

“Nozomu-san, ayo lakukan!”

“…Baiklah. aku tidak melakukannya dengan baik terakhir kali, jadi mengapa aku tidak mencobanya lagi?”

“Sudah diputuskan. Kalau begitu, silakan datang ke sini.”

Setelah pemilik toko puas dengan jawaban Nozomu, dia membimbing mereka ke konter.

“Kalau begitu mari kita mulai. Kamu sudah tahu karena kamu pernah melakukannya, kan?”

“Ya, pertama aku melakukan ini …”

Nozomu pertama-tama membakar panci dengan sirup pati di dalamnya. Dia menambahkan gula dan bahan lainnya saat merebus permen, memperhatikan panasnya agar permen tidak gosong.

Sambil mengaduk panci, periksa warna dan kelengketannya, dan ketika dia pikir itu pas, Nozomu mengeluarkan permen dari panci, membaginya menjadi dua, dan memberikan satu permen kepada Somia. Nozomu menggunakan yang lain dan membentuknya dengan dua tongkat.

“Wa~! Wawa!”

“! Ups!”

Sepertinya tidak berjalan seperti yang diharapkan. Somia akan menjatuhkan permen itu ke tongkatnya, dan Nozomu berjuang dengan permen yang kemungkinan besar akan tergantung di tanah karena kelembutannya.

Kelengketan permen yang membuatnya lebih mudah dibentuk akan segera aus. Itu tidak membiarkan Nozomu dan Somia membentuknya sesuka mereka.

Akhirnya, panas yang terkandung dalam permen itu habis, dan ketika menjadi keras, keduanya menghentikan pekerjaan mereka.

“Aa, itu tidak berhasil.”

“Itu benar. Itu telah menjadi sesuatu yang aku tidak begitu mengerti. Apa yang coba dibuat oleh Nozomu-san?”

“Hmm? Itu seharusnya kuda …”

Nozomu membuat kuda, tetapi dalam proses pembuatan kakinya, permen itu tergantung dan menjadi kuda berkaki panjang yang aneh.

“aku buat kucing, tapi entah bagaimana …”

Di sisi lain, Somia membuat kucing. Namun, telinganya juga anehnya panjang, dan bentuk wajahnya juga terdistorsi.

“Ahaha. Seperti yang diharapkan, percobaan pertamaku tidak akan berhasil.”

“Haha! Itu benar. Aku berniat membalas dendam atas kegagalanku sebelumnya, tapi tidak dengan kuda berkaki panjang ini.”

Somia tersenyum sambil melihat kerajinan permennya sendiri, dan Nozomu tertawa seolah dia terpikat oleh senyumnya.

“Fufu, aku masih punya bahannya, tapi apa yang akan kamu lakukan? Apakah kamu ingin mencobanya lagi?”

Penjaga toko bertanya apakah mereka ingin mencoba lagi.

“”aku akan lakukan!””

Keduanya menanggapi saran penjaga toko secara bersamaan. Setelah itu, mereka mencoba membuat kerajinan permen beberapa kali, tetapi semua karya mereka pada pandangan pertama tidak jelas apa yang mereka maksud, dan mereka mengangkat suara dan tertawa setiap kali mereka gagal.

Somia dan Nozomu merasa aneh untuk menertawakan pekerjaan mereka sendiri, tetapi mereka masih menikmatinya dari lubuk hati mereka.

=====================================

Sementara Nozomu dan Somia menikmati kerajinan permen atas rekomendasi penjaga toko, saudara perempuan Somia dan kelompok Beastman yang mengikuti mereka memandang Nozomu dan Somia yang berjuang dengan kerajinan permen sambil bersembunyi di bayang-bayang.

“……………….”

“Hei Ai, kamu tidak perlu terlalu khawatir.”

“… Tapi beberapa saat yang lalu, Somia akan disentuh oleh orang tua itu.”

Irisdina mungkin sedang membicarakan apa yang terjadi di toko peramal Zonne.

Irisdina, yang mengetahui bahwa tujuan Somia adalah toko pelaku pelecehan s3ksual, sangat mengkhawatirkan adiknya sehingga dia menatap keduanya yang berdiri di depan toko.

Dan ketika Zonne keluar dari belakang toko, Tima dan Mars mendapat firasat yang tidak menyenangkan. Seperti yang diharapkan, ero geezer mencoba menyentuh Somia dengan cara yang sama seperti ketika dia mencoba melecehkan Irisdina secara s3ksual.

“T-tapi Nozomu-kun berhasil menghentikannya…”

“Tapi dia akan disentuh …”

Ketika Zonne mencoba menyentuh Somia dengan ramalannya sebagai alasan, Irisdina mengeluarkan rapier yang tergantung di pinggangnya dan mencoba menyerang ke arah Nozomu, Somia, dan Zonne.

Mars dan Tima menghentikannya dengan memblokirnya dengan tubuh mereka, dan Meskipun Nozomu menghentikan Zonne dengan sikapnya yang jelas menunjukkan bahwa dia tidak akan ragu untuk menggunakan kekuatannya, tetapi sejak itu, tatapan Irisdina ke arah Zonne menjadi lebih tajam.

Setelah itu, Zonne memulai meramal dengan serius, Somia mendengarkan percakapan Nozomu dan lelaki tua itu, tetapi Irisdina dan yang lainnya tidak bisa mendengar percakapan mereka. Dia mengambil jarak karena Nozomu mengalihkan pandangannya ke arahnya dalam perjalanan ke toko Zonne.

Irisdina memiliki ekspresi tidak sabar lagi karena dia tidak bisa mendengar percakapan mereka, tetapi ketika dia melihat Somia memiliki ekspresi yang jelas dan senyum di wajahnya, dia mengerti bahwa percakapan mereka setidaknya tidak buruk. Irisdina yang melihatnya akhirnya memadamkan haus darahnya. Dalam arti tertentu, tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa nasib Zonne ditentukan oleh suasana hati Somia.

“Tapi itu cukup buruk, bukan? Sepertinya Nozomu menyadari kita, dan Somia pada akhirnya akan menyadari kita juga jika kita terlalu gigih, kan?”

“I-itu benar, Ai. Lebih dari ini tidak ada gunanya. Apa tidak apa-apa dibenci oleh Somia-chan?”

“Ugh~!?”

Kata-kata Tima, “Apakah boleh dibenci oleh Somia-chan?” menghantam dada Irisdina. Kata itu sepertinya cukup untuk mengganjal di hatinya.

“Aku tahu kamu mengkhawatirkan Somia-chan, tapi Nozomu-kun bersamanya, jadi tidak apa-apa.”

“… Yah, tentu saja ero geezer tidak bisa mendapatkan Somia karena Nozomu. Jika itu dia, dia pasti akan membelanya. Juga Arcazam memiliki ketertiban umum yang baik …”

“… Uuu~~”

Mars selaras dengan kata-kata Tima kali ini. Irisdina disarankan oleh mereka berdua. Tetap saja, apakah dia khawatir tentang Somia atau karena alasan lain, dia mengerang tetapi tidak bergerak. Ini membuatnya lebih seperti anak kecil.

Saat Tima melihat ke arah Nozomu dan Somia, ada dua dari mereka yang sedang asyik dengan kerajinan permen.

Nozomu mencoba membuat kerajinan dengan dua batang sebelum permen rebus mengeras, tetapi dia memiliki ekspresi yang sulit karena tidak bekerja seperti yang dia inginkan, dan di sebelahnya, Somia memperhatikan Nozomu, yang berjuang melawan kerajinan permen, dengan senyum lembut.

Meskipun tidak mungkin untuk mendengar percakapan mereka karena jarak di antara mereka, mereka berdua membuat permen bersama memiliki suasana yang cukup menyenangkan.

Irisdina menatap mereka berdua dengan tatapan seperti anak kecil yang kesepian. Seolah-olah dia frustrasi karena dia tidak bisa berada di sana bersama mereka.

(… Ha~a, Seperti yang kuduga, Ai tidak hanya mengkhawatirkan Somia, tapi sepertinya dia juga mengkhawatirkan Nozomu yang berkencan dengan Somia…)

Tima menghela nafas dan menatap sahabatnya. Sahabatnya memiliki tampilan yang belum pernah dia lihat sebelumnya. Baginya, Irisdina adalah teman pertama dan sahabatnya setelah dia datang ke sekolah. Tapi dia belum pernah melihat Irisdina terlihat seperti ini sebelumnya.

(Jadi kamu khawatir tentang mereka berdua?)

Tima tahu bahwa Irisdina mengkhawatirkan Nozomu. Tapi dia tidak tahu apakah Nozomu menyadarinya atau tidak. Suasana Irisdina, saat dia bersama Nozomu, jelas berbeda dari biasanya.

“Hei, haruskah kita mengakhirinya di sini? Setidaknya sepertinya tidak mendesak lagi.”

Tima tenggelam dalam pikirannya sambil melihat sahabatnya, tetapi setelah mendengar suara Mars, dia menatapnya.

Irisdina sedang merenungkan kata-kata Mars, tapi dia tiba-tiba bertanya pada Mars.

“…Apa yang akan Mars-kun lakukan jika Ena-kun masuk dengan pria yang tidak kamu kenal?”

“Hah? Kenapa tiba-tiba..”

“Bagaimana menurutmu?”

“aku tidak pernah berpikir tentang hal itu…”

Mars mengatakan dia belum memikirkannya, tetapi tatapannya yang mengalihkan dan cara bicaranya yang menyumbat memancarkan emosi yang bertentangan dengan kata-katanya.

“… Aku khawatir. Tentang Somia dan Nozomu …”

Wajah Irisdina tiba-tiba menjadi merah padam dan dia mulai menggumamkan sesuatu. Tidak ada yang tahu apa yang ada dalam pikirannya. Dia tiba-tiba memelototi Nozomu di kejauhan, setelah itu dia dengan cepat menundukkan kepalanya. Dan kemudian dia mengangkat wajahnya lagi. Dia sekarang memegangi kepalanya dan mulai mengkhawatirkan sesuatu.

“…Apa yang akan kita lakukan? Gadis ini terlihat sangat bingung.”

“Apa yang harus kita lakukan …”

Bahkan Tima, yang memiliki hubungan paling lama dengannya di sini, bahkan tidak tahu harus berbuat apa dengan sahabatnya di depannya.

Pada saat itu, Irisdina melihat sebuah toko di bagian jalan.

“Itu benar, dengan ini …”

“Tunggu, Ai! Mau kemana kamu?!”

Irisdina bergegas masuk ke toko tanpa menjawab pertanyaan Tima. Dia dengan cepat keluar dari toko, tetapi Mars dan Tima terpana dengan penampilannya.

“A-apa itu?”

“Umm, itu mungkin Ai. Aku tidak tahu kenapa dia memakai sesuatu seperti itu…”

Irisdina memasuki toko pakaian. Toko ini tidak hanya menjual pakaian sehari-hari, tetapi juga pakaian kerja, dan pakaian kokoh untuk bepergian.

Irisdina keluar dari toko dengan mengenakan jubah berkerudung yang menutupi seluruh tubuhnya, dan tudung itu juga menutupi kepalanya, jadi orang lain tidak akan tahu kalau itu dia pada pandangan pertama kecuali mereka melihat wajahnya. Namun, penampilannya terlihat sangat mencurigakan.

Mengenakan jubah, dia berjalan lurus menuju toko permen tempat Nozomu dan Somia berada.

“… Tidak mungkin, apakah dia akan pergi melihat situasi mereka dengan pakaian itu?”

“…………”

Tima sepertinya tidak menjawab ketika ditanya oleh Mars. Nozomu, yang melihat Irisdina pergi ke toko permen, menatapnya dengan ekspresi terkejut.

Irisdina mendekati Nozomu bagaimanapun caranya. Dia sepertinya mencoba berbicara dengan Nozomu yang menyamar sebagai tamu, tapi tudung di kepalanya bergerak tidak wajar, dan sepertinya bagian dalam kepala Irisdina sedang kacau. Gerakan tudung itu menjadi lebih intens, dan Somia, yang merasa curiga, datang ke sisi mereka.

Kemudian Irisdina, yang menganggap itu buruk, meraih tas berisi permen yang diberikan Nozomu, dan dia melirik ke belakang untuk memberi tahu Nozomu sesuatu.

“… Entah bagaimana, itu tidak baik dalam berbagai hal.”

“……Ya”

Mars dan Tima yang bersembunyi di semak-semak terdekat menghela nafas pada saat yang bersamaan.

==================================

POV Nozomu

Setelah kami selesai dengan kerajinan permen, kami berterima kasih kepada penjaga toko dan memberinya pembayaran. Kali ini kami berjalan ke taman pusat. Mungkin matahari akan terbenam di barat, daerah sekitarnya secara bertahap diwarnai merah.

“Ah! Itu menyenangkan!”

“Ya. Sejujurnya, aku khawatir tentang apa yang harus kita lakukan karena kita menghasilkan terlalu banyak.”

Aku mengangguk pada kata-kata Somia-chan sambil melihat tas di tanganku.

Alhasil, jumlah permen yang kami buat cukup banyak.

Jika kita memanaskan permen terlalu banyak, itu akan berubah warna atau kehilangan rasanya, jadi kita tidak bisa membuatnya kembali. Kami khawatir kami membuat terlalu banyak permen, tetapi penjaga toko mengambil permen yang kami buat terlalu banyak dan menjualnya dengan harga murah.

Meskipun bentuknya tidak bagus, rasa permen itu sendiri tidak berubah, dan selain itu, Somia-chan mulai mengambil inisiatif untuk menarik pelanggan, dengan mengatakan, “Kami berhasil.”

Melihat Somia-chan seperti itu, aku juga mencoba mengajak pelanggan bersamanya.

Orang yang lewat yang dipanggil segera mulai menatapnya. Dia sedang berbicara dengan berbagai orang, termasuk mereka yang telah menyelesaikan pekerjaan mereka, lelaki tua yang sedang berjalan-jalan, dan kekasih yang akan menghabiskan waktu bersama.

Pada awalnya, mereka memiliki ekspresi curiga karena mereka tiba-tiba dipanggil, tetapi ketika Somia tersenyum dan merekomendasikan permen, mereka melonggarkan ekspresi mereka dan mulai melihat permen yang berjejer di toko.

“Tapi permennya sudah habis terjual. Jadi tidak ada lagi yang bisa dikatakan.”

“Itu benar, tapi aku membuat Nozomu-san kehilangan banyak uang.”

Ekspresi wajah Somia agak gelap.

Tentu saja, permen itu sendiri terjual habis, tetapi karena bentuknya yang buruk, itu dijual dengan harga yang cukup rendah, jadi aku menebus kekurangannya.

“Tidak apa-apa. aku mendapat penghasilan tambahan akhir-akhir ini, jadi aku punya sedikit lebih banyak uang. Dan jika itu orang tua, dia akan berkata, “seperti itulah keandalan seorang pria!””

Meski enggan, agar tidak merusak suasana sebisa mungkin, aku menyebut ero geezer itu.

“… Ehehe! Seperti yang kuduga, kamu sangat baik, Nozomu-san”

Namun, Somia mengubah ekspresinya. Dengan lidah menjulur, dia tersenyum nakal.

“…Somia-chan. Mungkin, apakah kamu melakukannya dengan sengaja?”

“Ehehehe!”

“Haa…”

Senyum Somia-chan cerah seolah menegaskan kata-kataku. Aku segera mengangkat tanganku saat aku menyerah padanya. Rupanya, aku diolok-olok oleh gadis kecil ini.

Dia melakukan aku baik. Sejujurnya, aku merasa takut pada Somia-chan, yang bisa menipu pria seusianya.

Somia-chan memiliki rambut hitam mengkilap dan mata hitam legam yang sama dengan Iris. Meskipun dia masih anak-anak, penampilannya sudah cukup untuk membayangkan betapa menariknya dia di masa depan.

(Kami~ll, baik Somia-chan dan Iris tampaknya memiliki masalah karena itu.)

Ketika kami berada di toko permen, Iris datang mengenakan jubah berkerudung. Aku cukup terkejut melihat penampilannya yang sedang memesan permen dengan suara gemetar.

Aku bertanya kepada Iris apa yang dia lakukan dengan suara pelan sehingga Somia, yang berada di dekatnya, tidak bisa mendengar kami. Tapi Dia menyangkalnya dengan suara kecewa, dia berkata, “A-aku… namaku bukan Irisdina.”

Ketika aku mencoba mengejarnya, Dia marah dan menyangkalnya lebih keras, dan Somia, yang berada di sisi aku, bertanya, “Ada apa?”

Kami dengan cepat mengucapkan kata-kata yang sama pada saat yang sama, “Bukan apa-apa!!” dan aku segera membungkus permen yang dipesan Iris ke dalam tas dan menyerahkannya padanya.

Saat itu, tiba-tiba tanganku terkepal erat, dan aku merasakan tatapan tajam datang dari dalam tudungnya.

Pada saat itu, bahkan tanpa kata-kata, aku bisa melihat tatapannya memberitahuku, “Pastikan tidak ada perilaku yang tidak pantas!!”

… Apa yang kamu bicarakan? Somia masih berusia 11 tahun. Cinta terlalu dini untuknya, dan kencan ini lebih seperti kakak dan adik daripada kekasih.

“Nozomu-san. Mengapa kita tidak beristirahat di sana?”

“Ah~, baiklah. Ayo lakukan itu.”

Dia menunjuk ke bangku di bagian Central Park. Setelah kami duduk di bangku bersama, kami mengeluarkan permen dari tas yang kami miliki dan memasukkannya ke dalam mulut kami.

Bau dan rasanya yang manis menyebar ke seluruh mulut dan seolah meresap ke seluruh tubuh.

Somia duduk di bangku dengan kaki menjuntai, sementara ekspresinya terlihat sangat senang dengan permen manis itu.

Mungkin karena dia melakukan sesuatu yang belum pernah dia lakukan sebelumnya, dia mungkin lebih lelah dari yang dia kira.

“…Nozomu-san. Terima kasih banyak untuk hari ini.”

“Tidak, perasaan itu saling menguntungkan. Itu menyenangkan dan aku menikmati waktu kami bersama. aku harus mencoba membuat permen lagi. Hasilnya … yah, kamu sudah tahu.”

Mata Somia-chan dan mataku berpotongan dan kami saling tersenyum. Meskipun hanya beberapa kata yang dipertukarkan, aku dapat sepenuhnya merasakan bahwa kencan hari ini menyenangkan.

“Um, Nozomu-san. Bisakah kamu mendengarkan ceritaku?”

“Hmm? Ada apa?”

Somia-chan bertanya padaku lagi.

“Tentang ramalan hari ini … itu …”

“……apa ini tentang masalahmu?”

Somia mengangguk pada pertanyaanku. Ramalan nasib hari ini. Mungkin itu tentang apa yang dikatakan lelaki tua itu padanya sebelumnya.

“Aku bisa mendengarkan ceritamu, tapi apa tidak apa-apa? Kurasa Somia-chan lebih baik membicarakannya dengan Iris.”

“Ane-sama tidak baik. Umm… karena ini tentang dia…”

Sepertinya dia mengkhawatirkan Iris. Aku mengangguk seolah aku mengerti. Somia-chan mulai berbicara tentang dirinya sendiri.

“Seperti yang kamu tahu Nozomu-san. Aku ingin seperti Ane-sama…”

“Ya.”

Impian Somia adalah menjadi seperti adiknya, Irisdina. Aku mendengarnya darinya saat pertama kali aku bertemu dengannya di taman ini.

“Bukankah Ane-sama begitu hebat? Dia cantik, dia kuat, dan dia bisa melakukan apa saja…”

Aku juga mengangguk pada kata-kata Somia-chan. Tentu saja, Iris adalah gadis yang sangat menarik. Tampaknya jumlah orang yang mengaku padanya di sekolah lebih dari dua digit, dan orang tuanya adalah bangsawan di Foskia, dan di masa depan, dia akan menggantikan mereka. Sulit untuk menemukan kekurangan dalam dirinya.

(Yah, sepertinya Somia-chan sedikit berbeda…)

Aku melirik ke sisi lain taman dari bangku yang kami duduki agar Somia tidak menyadarinya. Meskipun aku tidak bisa melihat mereka, aku bisa merasakan kehadiran mereka dari tempat itu. Mereka tidak akan bisa mendengar percakapan kita karena jarak, tapi sepertinya mereka masih mengikuti kita.

“aku suka Ane-sama yang seperti itu, dan aku bangga padanya, tapi … aku terkadang memikirkan hal-hal yang tidak aku sukai. aku iri padanya atau dia sangat beruntung. Tentu saja, aku mengerti itu. Ane-sama bekerja sangat keras dan melakukan yang terbaik untuk bisa melakukan banyak hal… Meski begitu, terkadang pikiran itu masih muncul di benakku.”

“… mungkin, yang kamu khawatirkan adalah itu?”

Somia-chan mengangguk pada kata-kataku. Iris adalah anggota keluarga yang sangat penting, dan meskipun tujuannya tetap sama, dia terkadang iri pada saudara perempuannya yang terlalu menonjol. Dan karena dia tahu lebih dari siapa pun seberapa banyak usaha yang telah dilakukan Iris, dia mungkin membenci dirinya sendiri karena berpikir seperti itu.

“… Tapi kupikir mau bagaimana lagi. Kupikir setiap orang memiliki perasaan iri pada seseorang, dan bahkan saudara perempuan terkadang iri satu sama lain, kan?”

“……………….”

Jawaban yang keluar dari mulutku terlalu umum. Sejujurnya, aku tidak tahu seberapa bermasalahnya Somia, jadi aku hanya bisa memberikan jawaban yang ambigu, dan ekspresinya tetap kaku.

“…………”

“…………”

Keheningan mengalir beberapa saat. Ada sedikit suasana canggung, tapi Somia akhirnya membuka mulutnya.

“Aku dulu membenci Ane-sama.”

“…… Eh?”

Kata-katanya membuatku meragukan telingaku. Karena aku telah melihat Somia mencintai Iris lebih dari siapapun, dan dia bahkan menggambarkan Iris sebagai impian masa depannya.

“Aku belum pernah melihat wajah ibuku. Dia meninggal tak lama setelah melahirkanku, jadi aku bahkan tidak tahu seperti apa wajahnya. Hanya ada potret dirinya di kamar ayahku…”

“………….”

Somia-chan mulai membicarakan masa lalunya. Aku mendengarkan kata-katanya dalam diam.

“Ibuku tidak pernah memelukku, menyanyikan lagu pengantar tidur, atau tidur denganku. Ane-sama sering bercerita tentang ibu. Dia memiliki rambut hitam yang sama dengan kita dan dia adalah orang yang sangat baik … “

Tampaknya kesepian dan penyesalan muncul di wajahnya saat dia terus berbicara.

“Ketika aku memikirkannya sekarang, karena aku tidak tahu apa-apa tentang ibu kita, Ane-sama ingin aku tahu tentang dia sebanyak mungkin. Tapi pada saat itu, aku pikir Ane-sama membodohi aku. , atau mungkin Ane-sama membenciku karena telah merampok ibu kita…”

“……………….”

“Itulah mengapa aku tidak ingin berbicara dengan Ane-sama atau ayah. Aku benci mereka, aku benci mereka. Aku hanya bisa berpikir seperti itu.”

Kantong permen yang dimiliki Somia terjepit dengan suara remuk.

“Tidak ada yang peduli dengan aku. Tidak ada yang mengkhawatirkan aku. Sangat menyakitkan tinggal di rumah karena aku pikir begitu, itu sebabnya aku meninggalkan rumah aku.”

“Eh!?”

Kata-kata Somia membuatku mengeluarkan suara kaget. Rumah tangganya adalah salah satu yang paling terkenal di Foskia, dan tentu saja, dia harus dijaga dengan baik. Apalagi usia Somia saat itu seharusnya satu digit.

Tapi, tidak peduli seberapa ketat tempat itu dijaga, lebih mudah untuk keluar dari dalam daripada masuk dari luar, tetapi masih membutuhkan banyak usaha.

“Tapi aku berada di mansion sepanjang waktu, jadi aku tidak tahu ke mana harus pergi. Akhirnya, matahari terbenam dan aku tidak punya pilihan selain tinggal di sudut kota. Dingin, sangat dingin. bahwa aku tidak tahu harus berbuat apa. Tetap saja. aku tidak ingin pulang…”

“…………”

Aku hanya kehilangan kata-kata untuk Somia-chan, yang tidak mencoba pulang bahkan ketika itu terjadi. Betapa kesepiannya dia. Berapa banyak kesepian yang telah didorong ke dalam tubuh kecilnya?

“Dan akhirnya hujan mulai turun. Aku mati-matian memeluk pakaianku yang basah kuyup dan mencoba menahan dingin. Tapi tubuhku hanya bergetar dan tidak terasa hangat sama sekali. Akhirnya, ketika kesadaranku menjadi kabur, aku mendengar suara seperti seseorang. memanggil namaku.”

Somia-chan memegangi kakinya dengan erat. Entah bagaimana, aku bisa melihat seorang gadis yang tidak bisa pergi ke mana pun saat basah kuyup di tengah hujan.

“Awalnya aku pikir begitu. aku pikir aku tidak dicintai oleh siapa pun dan tidak ada yang akan menemukan aku.”

Somia bergumam, membenamkan separuh wajahnya di lututnya.

“Tapi suara yang memanggilku secara bertahap menjadi lebih keras, dan ketika aku menyadarinya, aku mendengar suara dari samping. Saat aku mengangkat wajahku, aku melihat Ane-sama yang basah kuyup sepertiku. Dia bahkan keluar dari mansion untuk menemukanku.”

Wajah Somia-chan, yang terangkat setelah mengatakan itu, memiliki ekspresi yang jelas daripada ekspresi sedih yang dia miliki sebelumnya.

“Tapi saat itu, aku mengatakan sesuatu seperti “Mengapa kamu datang ke sini?!”. Kalau dipikir-pikir sekarang, aku mengatakan sesuatu yang mengerikan saat itu. Ane-sama berkata, “Aku di sini untuk mencarimu”, dia kemudian meraih lengan aku dan mencoba membawa aku pulang, tetapi aku tetap tidak mau pulang.”

Somia-chan tertawa pahit, mengingat perilakunya yang memalukan saat itu.

“Setelah itu, terjadi perkelahian antara Ane-sama yang akan mengantarku pulang dan aku yang tidak ingin pulang. Baik Ane-sama maupun aku tidak ingin mendengarkan satu sama lain. aku tidak ragu untuk berteriak di beberapa titik.”

“………………..”

“Seperti Ane-sama, ayahku datang mencariku, dan pada akhirnya, aku dibawa kembali ke mansion. Setelah kembali, baik Ane-sama dan ayahku memarahiku. Saat itu, aku melampiaskan perasaanku yang telah lama tersimpan di hatiku, di depan semua orang. Kenapa aku tidak punya ibu! Kenapa semua orang membenciku! Jika kau membenciku, tinggalkan aku sendiri! Aku menangis dan menjerit. Lalu aku ditampar oleh Ane-sama.”

Somia mengelus pipi kirinya. Mungkin di situlah Irisdina menamparnya.

“Aku marah dan ingin memukul punggungnya, tapi saat aku melihat ke arah Ane-sama, dia juga menangis. Dia berusaha mati-matian untuk menahan air matanya yang meluap, tapi air matanya tidak berhenti. ……. Ane-sama selalu tertawa di depan aku, tetapi ketika aku memikirkannya, aku pikir dia juga merasa sedih karena ibu kami meninggal. Tetapi dia tidak bisa menunjukkannya kepada publik, dan dia mati-matian berusaha menyembunyikannya, tetapi apa yang aku miliki kata itu membuat perasaannya meluap.”

Kalau dipikir-pikir, Iris berusia sekitar 10 tahun saat itu, dan wajar baginya untuk menahan perasaannya ketika salah satu anggota keluarganya meninggal.

“Setelah itu, baik Ane-sama dan aku menangis dan saling berteriak, dan aku tertidur tanpa menyadarinya. Kemudian aku jatuh cinta pada Ane-sama dan ingin menjadi seperti dia. Ane-sama mati-matian menyembunyikan kesedihannya dan menyimpannya. tersenyum. Aku ingin seperti itu.”

“………………..”

Setelah selesai membicarakannya, Somia menarik napas dalam-dalam dan meregangkan punggungnya untuk mengendurkan tubuhnya yang kaku.

“Ha~a~. Itu menyegarkan!”

“Hei, Somia-chan. Kenapa kamu memberitahuku semua itu?”

aku terus terang mengajukan pertanyaan yang aku rasakan. Percakapan kami barusan seperti konsultasi, dan setidaknya itu bukan cerita yang bisa dengan mudah dibicarakan orang.

“Hm~m. Entahlah! Aku hanya ingin bicara.”

“Kau hanya ingin bicara?”

“Ya! Aku ingin Nozomu-san tahu lebih banyak tentangku. Saat aku berpikir begitu, mulutku terbuka secara alami!”

Dia tersenyum ketika dia berkata begitu. Tidak ada lagi ekspresi sedih di wajahnya, dan dia memiliki senyum seperti matahari yang biasa.

Seperti yang diharapkan, anak ini sekuat Iris. Dia memiliki kekuatan untuk merawat seseorang meskipun dia terganggu oleh sesuatu.

“… Somia-chan. Aku tidak punya saudara jadi aku tidak bisa merasakan kekhawatiranmu tentang Iris.”

aku tidak punya saudara. Ayah, ibu, dan aku adalah keluarga dengan tiga orang.

“Tapi, aku masih merasa iri terhadap orang lain.”

Tapi bukan berarti aku tidak cemburu pada siapapun. Setiap hari aku diberitahu bahwa aku tidak bisa menjadi lebih kuat karena penekanan kemampuan aku, dan bahkan jika aku mencoba yang terbaik, aku tidak dapat melakukan apa yang aku inginkan.

Jika tidak ada kemampuan supresi. Jika aku lebih kuat. Bukannya aku tidak pernah memikirkan cerita “bagaimana jika” yang tidak berarti itu.

“Aku tidak bisa mengungkapkannya dengan kata-kata, tapi terlepas dari itu, kamu masih mencintai Iris, kan?”

“……Ya”

Setiap orang memiliki perasaan iri di hati mereka. Aku juga iri pada Lisa dan yang lainnya yang menjadi lebih kuat dan meninggalkanku, dan aku merasa kasihan pada diriku sendiri yang tidak bisa menjadi lebih kuat. Saat itu, aku menutupi perasaan iri aku dengan janji aku kepada Lisa dan berbagai alasan lainnya, tetapi ketika aku memikirkannya sekarang, aku pasti memiliki perasaan yang begitu kelam.

Dalam kasus Somia, dia telah menyakiti Iris dengan perasaan iri sebelumnya, jadi mungkin dia sangat khawatir tentang itu.

“Kalau begitu tidak apa-apa? Somia-chan, kamu pikir Iris akan merasa terluka karena itu, kan? Itu sebabnya kamu melakukan meramal dan memberitahuku semua tentang ini.”

Dia adalah gadis baik hati yang mencintai adiknya. Dia ingat bahwa di masa lalu, dia menyakiti saudara perempuannya dengan keyakinan egoisnya sendiri. Dia takut kakaknya akan mengetahui tentang kecemburuannya.

“…Ya. Saat ibuku meninggal, aku ingat bahwa Ane-sama yang selalu tertawa, sebenarnya merasa sangat hancur… Tetap saja, Ane-sama merawatku dengan baik. Saat aku berpikir aku akan menyakitinya, Aku hanya tidak bisa berbicara dengannya …”

Somia-chan menundukkan kepalanya sambil mengeluarkan suara cekung.

“Jika demikian, maka itu akan baik-baik saja. Tidak peduli seberapa iri kamu pada Iris, hal terpenting di hati Somia adalah perasaan bahwa kamu mencintai adikmu.”

“A……”

Somia-chan yang mendengar kata-kataku mengangkat wajahnya. Matanya sangat bergoyang. Tapi, itu wajar. Dia tidak bisa membicarakannya dengan Iris karena dia tidak ingin menyakitinya. Itu karena saudara perempuannya lebih penting baginya daripada orang lain.

“Ya! Aku mencintai Ane-sama!”

Somia-chan menyatakan demikian, dengan penuh semangat. Wajahnya diterangi oleh cahaya malam, begitu terang sehingga tampak seperti bintang pertama yang muncul di langit setelah Matahari terbenam.

“Baiklah! Hari sudah hampir gelap, jadi haruskah kita pulang?”

“Ah! Tunggu sebentar! Masih ada lagi.”

Somia-chan menahanku untuk mencoba bangkit dari bangku. Rupanya, dia masih memiliki sesuatu untuk dibicarakan.

“Hmm? Ada apa?”

Dia menarik napas dalam-dalam saat dia menghadapku. Rasanya seperti dia akan membuat keputusan penting dalam hidupnya, melihat itu, tulang belakangku secara spontan diluruskan.

“…Saat aku hampir kehilangan jiwaku saat itu, Nozomu-san menyelamatkan hidupku. Aku belum berterima kasih padamu.”

“Eh? Aku sudah menerima ucapan terima kasih dari kakakmu tho…”

Apa yang dia bicarakan pastilah insiden dengan Rugato dari Keluarga Waziart. Tapi saat itu, Iris dan Somia-chan sudah berterima kasih padaku keesokan harinya…

“Ya, tapi aku ingin berterima kasih secara pribadi.”

Setelah mengatakan itu, Somia-chan menatap lurus ke arahku. Sejujurnya, aku tidak terlalu mempermasalahkannya, tapi tatapan Somia yang menatapku membuatku merasa bahwa dia telah membuat resolusi besar.

Sejujurnya aku tidak tahu mengapa dia begitu tegas tentang hal itu, tapi setidaknya aku tidak ingin menyia-nyiakan perasaannya.

“…Aku mengerti. Kalau begitu, aku akan menerima ucapan terima kasih Somia-chan.”

“Y-ya!”

Mungkin dia lega karena aku menerimanya, suara Somia-chan muncul dan dia berdiri di bangku.

Dia baru berusia 11 tahun, jadi wajar saja, dia lebih pendek dariku. Dia berdiri di bangku sampai dia mencapai ketinggian yang sama denganku. Apa yang akan dia lakukan?

“Um, tolong jangan bergerak.”

“Hm? Apa itu…”

“~ chu!”

“Eh!?”

Saat aku mencoba bertanya pada Somia-chan, yang menyuruhku untuk tidak bergerak, wajahnya terpantul di mataku.

Dan setelah itu, aku merasakan sentuhan lembut di pipiku.

Peristiwa yang tiba-tiba itu mengubah pikiranku menjadi putih dan ekspresi kosong di wajahku.

“Ehehe. Aku menciummu.”

“E-eh?”

Saat sentuhan lembut di pipiku menghilang, hal berikutnya yang kulihat adalah Somia-chan dengan wajah merah cerah.

“Itu adalah ciuman pertamaku. Ini pertama kalinya aku melakukannya dengan orang lain selain ayahku.”

Somia-chan mengatakannya dengan senyum nakal di wajahnya. Ekspresinya mirip Iris pada kencan sebelumnya. Bagaimanapun, mereka benar-benar saudara kandung.

“… Seperti yang kupikirkan, kamu benar-benar terlihat seperti Iris.”

“Eh!? Begitu ya! Kalau kamu bilang begitu…”

“Ahhhh!”

“Hai!!”

Bahu Somia bergetar karena suara keras yang tiba-tiba bergema. Aku secara refleks melihat ke arah orang yang membuat suara itu. Iris yang bersembunyi di balik semak berdiri dan mengarahkan jarinya ke arahku.

“Apa, apa, apa-apa-apa…”

Mungkin karena Iris sangat terkejut, suaranya tergagap. Ujung jarinya bergetar, dan penampilan tenangnya yang biasa tidak terlihat.

“~! Tidak~zo~mu~~!!”

“Wa, tunggu!”

Dia meneriakkan namaku dan bergegas ke arahku dalam sekejap. Wajahnya sangat tegang dan matanya menjadi merah. Itu hampir seperti “Mata Kegilaan”. Untuk lebih jelasnya, aku takut.

Dia datang langsung ke arahku, meraih bahuku, dan menekannya dengan keras dengan kedua tangannya.

Kukunya menggigit bahuku, dan karena rasa sakitnya, aku mati-matian berusaha membuatnya melepaskan tangannya. Tapi lengan putih rampingnya meremas bahuku dengan kekuatan yang luar biasa.

“Tidak~zo~mu…… aku sudah memberitahumu, kan?! “Pastikan tidak ada perilaku yang tidak pantas!!””.

“Y-ya! …”

Tubuhku membatu seperti batu karena matanya yang tampaknya benar-benar mengaktifkan “Mata Kegilaan”, dan suara seperti dendam yang datang dari dasar jurang. Kami seperti anak domba yang lemah dan cyclop yang marah.

“Jika demikian, apa artinya “ciuman itu” …”

“Umm, itu… sakit! Sakit! Iris! Tolong lepaskan tanganmu dulu!”

Rasa sakit yang menjalar di bahuku semakin kuat, dan aku bisa mendengar tangannya meremas.

“Tidak. Jika aku melepaskanmu, kamu akan melarikan diri. Ayo, jelaskan apa artinya itu.”

“Ane-sama, itu seharusnya kalimatku.”

“……Ah~”

Iris telah mencoba menanyaiku dengan paksa, tapi akhirnya aku mengerti situasiku saat ini dari suara Somia-chan yang kudengar dari samping.

“Ane-sama, apa artinya ini? Sudah kubilang jangan mengikutiku, kan?”

“Aa~ tidak, itu…”

Somia-chan memelototi Iris dengan matanya. Di sisi lain, Irisdina, yang seharusnya menjadi kakak perempuan, hanya bingung.

“Selain itu, Mars-san dan Tima-chan terlibat… Jadi, Ane-sama, siapa yang salah?”

“T-tidak. Aku hanya mengkhawatirkan Somia.”

“Aku tidak bertanya tentang itu.”

Waktu memarahi Somia-chan telah dimulai. Ngomong-ngomong, saat pertama kali bertemu dengannya, aku bertengkar dengan kucing liar, Kuro, dan dia memarahiku…

Aku mengambil permen dari tas dan memasukkannya ke dalam mulutku. Di depanku, aku melihat Iris ditekan oleh adik perempuannya yang berusia 11 tahun di sisinya.

Iris menatapku dengan air mata di matanya, tapi aku pura-pura tidak melihat. Aku memutuskan untuk berada di pihak Somia-chan hari ini.

“Yo, Nozomu”

“Selamat malam. Nozomu-kun.”

“Oh.”

Mars dan Tima yang bersama Iris keluar dari semak-semak dan memanggilku keluar. Seperti yang diharapkan, mereka masih di sini.

“Itu terlihat mengerikan”

“Ya, Irisdina sama sekali tidak mendengarkan kita… tunggu, kupikir, kamu telah memperhatikan kami, kan?”

Aku mengangguk untuk mengkonfirmasi kata-kata Mars.

“Tapi sepertinya Somia-chan tidak memperhatikan kita. Kupikir jika kita menghadapimu, kencanmu akan hancur pada saat itu. Tapi aku juga mengerti perasaan Iris yang mengkhawatirkan Somia-chan. Aku ingin dia di setidaknya jaga jarak…”

“Ahahaha…”

Mulut Tima tertawa kering. aku pikir dia tidak tahu harus berkata apa tentang amukan sahabatnya hari ini.

Tentu saja, aku dicium oleh Somia-chan, tapi tempat di mana aku dicium adalah pipiku. aku pikir itu lebih merupakan perasaan suka daripada cinta.

Tapi bagi Iris, adiknya lebih penting dari siapapun. Meski hanya di pipiku, tapi mau bagaimana lagi jika dia tidak bisa tetap tenang jika adegan ciuman kakaknya ditampilkan di depannya.

“Astaga. Apa yang Ane-sama pikirkan!”

“Uuu….”

Irisdina menjatuhkan bahunya di depan saudara perempuannya. Aku tidak bisa merasakan sedikit pun dari penampilannya yang biasa, tapi tentu saja, Somia-chan mengendurkan pipinya karena penampilan Iris. Masalah yang Somia-chan alami, tampaknya telah hilang, meskipun sedikit.

“Ah, itu benar. Ane-sama, karena kamu melakukan hal seperti ini, kakak yang jahat seperti itu harus diberi hukuman.”

“Hu-hukuman!?”

Irisdina, yang mendengar itu, segera mengangkat wajahnya.

“Ya. Pertama-tama, aku mengundang Nozomu-san untuk kencan ini, dan Ane-sama salah mengarahkan kemarahanmu pada Nozomu-san yang baru saja diundang oleh aku, jadi wajar untuk meminta maaf kepada Nozomu-san.”

“A-apa yang harus aku lakukan?”

Iris tampak gugup dan menunggu kata-kata Somia-chan selanjutnya.

“Mudah. ​​tolong berparty dengan Nozomu-san di hari kedua pelatihan khusus.”

“”……Eh?””

“Nozomu-san, tidak apa-apa? Ngomong-ngomong, Ane-sama tidak punya hak untuk menolak.”

“Um. Tidak apa-apa…”

Aku mengalihkan pandanganku ke Iris. Dia memiliki wajah merah untuk beberapa alasan dan dia buru-buru memalingkan wajahnya.

“Ane-sama, kamu mengerti, kan?”

“Aa! Aku mengerti! K-karena itu! Nozomu, tolong perlakukan aku dengan baik…”

“Aa. Begitu juga aku…”

Aku berjabat tangan dengan Iris, tapi wajahnya masih merah dan tangannya gemetar karena suatu alasan.

Somia-chan melihat kami sambil tersenyum. Mungkin dia berniat melakukan ini sejak awal. Hari ini dia menyuruhku melingkarkan jari kelingkingnya dari awal hingga akhir.

Setelah itu, kami berpisah karena matahari telah terbenam. Semua orang sedang dalam perjalanan menuju rumahnya.

Ngomong-ngomong, tentang kelompok lain yang membuntuti kami adalah…

====================================

“… Apakah Nozomu dan Somicchi datang ke taman? Aku tidak mengira Nozomu akan berkencan dengan Somicchi yang berusia 11 tahun sampai malam, mungkin ini adalah tempat di mana mereka mengakhiri kencan mereka.”

“Itu benar. Sampai sekarang, kencan mereka entah bagaimana normal. Yah, Irisdina-san cukup menarik.”

“………… Ha~a”

Feo dan Mimuru mengamati Irisdina dan yang lainnya dari belakang. Pada akhirnya, Feo dan Mimuru terus mengejar sesuai keinginan mereka, dan Tom mendesah keras di belakang mereka.

Tom, yang bisa dikatakan satu-satunya orang yang memiliki hati nurani di antara ketiganya, berbicara kepada Feo dan Mimuru untuk berhenti, tetapi tidak peduli berapa kali mereka dipanggil, kedua beastmen itu tidak mendengarkannya sama sekali. Mereka benar-benar asyik dengan dunia mereka sendiri.

Ngomong-ngomong, ketika Irisdina pergi menemui Nozomu dan Somia dalam penyamaran yang tidak bisa disebut penyamaran di toko permen, mereka berdua tertawa terbahak-bahak. Orang yang paling malang mungkin adalah Tom. Wajahnya memerah karena malu karena tatapan dari sekeliling yang menusuk mereka.

Saat ini, Nozomu dan Somia sedang duduk di bangku di taman pusat dan berbicara.

“Hmm. Seperti yang diharapkan, ini terlalu jauh. Aku tidak tahu apa yang mereka bicarakan.”

“Itu benar. Hei Feo, bisakah kamu melakukan sesuatu dengan teknik jimatmu?”

“T-tunggu sebentar, kalian berdua! Apa kalian akan menggunakan teknik seperti itu di tempat seperti ini!?”

Keduanya mencoba tidak hanya mengintip tetapi juga menguping menggunakan teknik jimat. Kekuatan mental Tom terkikis oleh serangkaian tindakan gila mereka.

“Maaf, tapi aku tidak bisa. Aku belum membuat jimat untuk itu. Sial, ada hal menarik yang terjadi. Aku seharusnya membuatnya bahkan jika aku begadang kemarin!”

Feo yang sangat kecewa, melampiaskannya dengan tinjunya. Rubah ini akan menggunakannya tanpa ragu-ragu jika dia memiliki jimat yang siap digunakan. Di belakangnya, Tom lega karena mereka tidak akan melakukan kejahatan.

“Tapi, melihat putri berambut hitam itu benar-benar menyenangkan. Tima dan Mars berusaha mati-matian untuk menghentikannya sejak beberapa waktu yang lalu, tapi itu menyedihkan karena kami tidak bisa mendengar percakapan mereka sama sekali. Iyaa~, aku tidak menyangka putri berambut hitam menjadi anak seperti itu. ~”

Mimuru mengangguk pada kata-kata Feo berkali-kali dan memiliki seringai longgar di wajahnya.

“Tapi, ini sudah larut. Ha~a, apa tidak akan terjadi apa-apa lagi… hmm? Apa?”

“Hmm? Ada apa, Feo?”

Di ujung tatapan mereka, Somia berdiri di bangku dan dia menatap lurus ke arah Nozomu. Saat berikutnya, wajah Somia mendekati Nozomu…

“” Ini dia ~ ~ ~ !!!!””

Suara keras dari dua beastmen bergema. Aksi ciuman penuh gairah Somia di akhir kencan membawa mereka ke klimaks ketegangan mereka.

“Kamu berhasil! Kamu berhasil, Somicchi!!”

“Kyahho!! Lihat wajah Nozomu!! Dia benar-benar malu!”

“Oh! Putri berambut hitam bergegas keluar! Sepertinya dia tidak tahan lagi!”

“Pertumpahan darah!? Ini akan menjadi pertumpahan darah!! Baiklah, kita tidak bisa melewatkannya bahkan untuk sesaat!!”

Feo dan Mimuru berlari liar seperti batu yang berguling menuruni lereng tanpa ada cara untuk menghentikan mereka. Namun, mereka hanya bisa melihat pemandangan yang terbentang di depan mereka dan tidak menyadari nasib mereka yang merayap di belakang mereka.

“…Kalian, sepertinya kalian bersenang-senang. Aku ingin tahu apakah kalian tidak mengerti situasi kalian sendiri?”

“”…Eh?””

Suara seperti lonceng yang bermartabat bergema.

Mereka berdua menoleh ke arah suara familiar yang masuk ke telinga mereka dari belakang……dan yang mereka lihat hanyalah keputusasaan.

“Kalian memiliki hobi yang hebat untuk mengintip kencan orang lain. aku sangat kagum sehingga aku tidak bisa berkata-kata.”

Rambut biru panjang dan telinga runcing. Senyum seperti sebuah karya seni muncul di wajahnya yang tertata rapi, dan pada saat yang sama, dia menyebarkan kemarahan yang luar biasa.

Shīna Yuliel, orang yang paling Feo dan Mimuru tidak ingin ceritakan tentang apa yang mereka lakukan, berdiri di belakang mereka.

“B-bagaimana kamu tahu!?”

“Aku mendapat firasat yang tidak menyenangkan. Tentang kamu memasukkan kepalamu ke dalam apa pun yang kamu anggap menarik, jadi aku bertanya-tanya apakah kamu akan melakukan sesuatu yang aneh lagi pada mereka berdua yang sedang berkencan.”

Tom berdiri di samping Shīna. Mungkin dia memanggil Shīna, yang kebetulan berada di taman, untuk menghentikan Feo dan Mimuru.

Matanya terbuka dan mulutnya tersenyum, tetapi tatapannya benar-benar marah. Feo dan Mimuru, yang menerima tatapannya, mulai gemetar seperti binatang kecil.

“Tetap saja, hari ini, aku sedikit memperbarui penilaianku tentangmu setelah melihatmu memberikan izin kepada Somia. Tapi ketika aku datang ke taman dalam perjalanan kembali dari perpustakaan, ada beberapa orang yang membuat keributan dan Tom berlari dengan tergesa-gesa. Ketika aku datang untuk melihat apa yang sedang terjadi … sepertinya itu adalah kesalahpahaman aku.”

Dia kemudian mengalihkan pandangannya ke Mimuru. Shīna memelototi Mimuru dengan tatapan tajamnya dan Mimuru berteriak, “Hii~!!”.

“Mimuru. Aku sudah memberitahumu kemarin, bukan? Ini bisa menjadi masalah besar jika kamu bergerak hanya dengan dorongan “Aku ingin melakukan itu…”

“Y-ya ~~!!”

Mimuru menundukkan kepalanya ke arah Shīna. Insting binatangnya memberitahunya bahwa Shīna saat ini berada di puncak rantai makanan, jadi dia menundukkan kepalanya dengan sungguh-sungguh saat dia mencoba menenangkan kemarahan sahabatnya.

“Kalian berdua sepertinya memiliki banyak energi, jadi mengapa kita tidak pergi berlatih sekarang. Tidak apa-apa. Jika kamu memiliki kekuatan sebanyak itu, kamu mungkin bisa menginap, kan?”

Namun, bahkan setelah dia menundukkan kepalanya, kemarahan Yasha di depannya tidak bisa diredakan.

“Um, itu sedikit …”

“…Apakah kalian mengatakan sesuatu?”

Shīna tersenyum dan berbicara dengan lembut dengan suaranya. Dengan mereka berbicara kembali, itu tidak akan berakhir baik bagi mereka. Shīna terlihat sangat marah saat dia melakukan gerakan menghancurkan dengan satu tangan. Mereka berdua segera menundukkan kepala ke tanah dan memohon pengampunan.

“” Tolong maafkan aku !! “”

“Astaga, kalian!!”‘

Dan saat omelan neraka mereka dimulai. Tidak jelas kapan mereka dibebaskan dari neraka itu. Tom, yang mengkhawatirkan mereka, pergi menemui mereka. Di sana ia menemukan Mimuru dan Feo seperti boneka rusak yang mengulangi kata-kata yang sama berulang-ulang.

————————————————-
Baca novel lainnya di sakuranovel.id
————————————————-

Daftar Isi

Komentar