Dragon Chain Ori : Ch 5 Part 14 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Ryuu Kusari no Ori -Kokoro no Uchi no “Kokoro”- di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 5 Bagian 14

 

 

 

 

 

POV Mars

Tommy, Cami, dan aku terus berjalan di hutan yang remang-remang. Tugas yang disarankan Nozomu adalah mengumpulkan Bunga Regina.

Bunga Regina digunakan sebagai bahan baku ramuan, dan mencampurkan nektar bunga ini dengan ramuan akan meningkatkan efektivitas ramuan secara signifikan. Namun, nektar ini bukanlah sesuatu yang bisa bertahan lama dan akan memburuk dalam beberapa hari setelah bunga dipetik.

Nah, selain efektifitasnya, ia memilih bunga ini karena tergolong barang yang mudah dibawa-bawa. aku bisa melihat betapa Nozomu mempertimbangkan masalah mobilitas.

“…Hei, apa mereka akan baik-baik saja?”

“…Yah, aku juga khawatir tentang itu… Mau bagaimana lagi karena Jin bilang dia harus melakukan ini…”

“…Itu tidak terlalu penting, dan itu karena kita harus bekerja sama dengan kalian.”

Tommy dan Cami yang mengikuti di belakang menggumamkan kata-kata tajam. Mungkin mereka sedang membicarakan Nozomu. Mendengar kata-kata tajam mereka membuatku secara naluriah berbicara kepada mereka berdua dengan nada kasar.

Mereka berdua menatap wajahku dengan canggung. Sikap mereka membuatku semakin kesal.

“Secara umum, kalianlah yang membawa cerita. Aku bertanya-tanya karena siapa kami tidak dapat menyatukan niat kami dengan benar. Bukankah itu karena pemimpinmu?”

“” !! “”

Pemimpin mereka. Apakah dia bernama Jin? Cami dan Tommy memelototiku, mungkin karena mereka mengira aku sedang mengejek mereka. Mungkin, Cami sialan ini menjadi sangat marah karena kata-kataku, dia menatapku seolah aku ditusuk oleh belatinya. Hee, kupikir dia takut, tapi sepertinya dia masih punya keberanian.

“Fuu~. Jadi, kamu masih memiliki sedikit kebanggaan…”

“…Jangan mengejekku. Kami tidak sehebat Mars, tapi kami tetap bangga karena kami masih murid sekolah ini…”

“Itu benar! Lalu, bagaimana denganmu? Sepertinya kamu sangat percaya pada Nozomu, tapi bisakah kamu menjaga sikapmu seperti itu? Ketika kita kembali dan mereka telah dimusnahkan, maka percakapan kita akan berhenti di sini.”

Orang-orang ini, Tommy dan Cami, menyerangku karena mereka tidak mau menyerah. Bagus. Dengan ini, ada makna bagi kita untuk bekerja sama.

“Apa yang kamu katakan. Kamu seharusnya melihat sebagian dari kemampuannya dalam pertempuran tiruan terakhir. Nozomu dan aku benar-benar akan menang. Jadi, maukah kalian menunjukkan kekuatanmu sebagai gantinya?”

aku berani mengatakannya kepada mereka berdua dengan nada provokatif. Jika mereka adalah tipe orang yang tidak bisa melakukan sebanyak ini, maka, aku harus menolak mereka dari sini.

“Ayo! Akan kutunjukkan padamu, jadi kupas bola matamu dan lihat lebih dekat!”

Cami menyatakan begitu kuat dan Tommy terus memelototiku sambil menghadapi tatapanku dari depan. Setelah aku puas dengan sikap mereka, kami mulai berjalan lagi.

Aku melirik dari balik bahuku pada dua orang yang mengikuti di belakangku. Keduanya memiliki ekspresi wajah yang lebih kasar dari sebelumnya, tetapi semangat mereka tampaknya telah meningkat. Sepertinya ejekan aku tetap ada di pikiran mereka.

(Yah, aku bisa berharap sedikit dari mereka)

Saat aku puas dengan ekspresi wajah mereka, aku terus berjalan ke depan lagi. Omong-omong, Nozomu tidak hidup sampai baru-baru ini…

Saat memikirkan Nozomu, sebuah pertanyaan yang akhir-akhir ini sering kurasakan kembali muncul di benakku.

(… Apa yang disembunyikan pria itu?)

Aku tidak tahu apa itu, tapi dia pasti menyembunyikan sesuatu. Karena itu, dia sering terlihat aneh akhir-akhir ini. Dia bersikeras bahwa tidak ada yang salah, tetapi aku tahu itu bukan masalah sepele.

Ketika aku mengingat itu, untuk beberapa alasan aku menjadi gelisah. Tima berkata kita harus menunggu sampai Nozomu berbicara sendiri, tapi haruskah aku mendesaknya dengan pertanyaan mulai sekarang?

“……Hmm?”

Ketika aku memikirkannya, aku dikejutkan oleh perasaan cemas yang aneh karena suatu alasan. Apa yang perlu aku takuti? Aku hanya perlu menanyakan beberapa patah kata padanya…

Bertentangan dengan pikiran aku, kejengkelan dan kecemasan di hati aku tidak pernah hilang, dan aku secara spontan mengepalkan tangan aku dengan erat.

Setelah kami berjalan selama sekitar 10 menit, cahaya mulai bersinar di depan kami, meskipun redup. Mungkin tujuan kita adalah tempat terbuka. Aku berhenti dan berjongkok lalu menginstruksikan keduanya di belakangku untuk bersembunyi dengan salah satu tanganku.

Ketika aku melihat ke tempat di mana cahaya datang dari balik semak-semak, ada pohon besar yang tumbang, dan bunga Regina tumbuh di sampingnya. Mungkin tumbangnya pohon besar menyebabkan dahan dan daun yang menutupi langit menghilang, dan cahaya mulai menyinarinya.

Cahaya bersinar melalui celah di tirai pohon. Bunga-bunga ini mungkin mekar karena sedikit cahaya ini.

“… Kami menemukannya. Juga, ada bonus.”

Namun, bukan hanya bunga Regina yang kami temukan. Kita bisa melihat sekitar empat siswa di sampingnya. Mungkin mereka datang untuk memetik Bunga Regina seperti kita.

“…Jadi apa yang akan kita lakukan?”

“…Sudah diputuskan….kita akan melawan mereka.”

Cami bertanya padaku dengan senyum provokatif. Mau tak mau aku memikirkan Nozomu, yang ada di kepalaku sampai sekarang, tapi aku dengan jelas menyatakan bahwa kami akan menyerang.

Aku cukup khawatir dengan apa yang Nozomu sembunyikan dan ketidakpuasannya dengan bertambahnya jumlah anggota di party kita.

Tapi sekarang saatnya untuk mendorong ketidaknyamanan itu ke dadaku dan berkonsentrasi hanya pada mengayunkan pedangku.

Bagaimanapun, aku akan selamat dari pelatihan ini dan menjadi lebih kuat. Mari kita pikirkan itu untuk saat ini.

==================================

Ketika Mars dan timnya menemukan bunga Regina, Nozomu dan timnya terus memasang perangkap di sekitar pangkalan. Karena keterbatasan waktu, mereka hanya bisa memasang jebakan sederhana, tetapi mereka masih bisa memasang cukup banyak jebakan.

“Fuu~. Apakah seperti ini?”

Akhirnya selesai memasang jebakan, Nozomu menghela nafas dengan keras. Ada juga Jin dan yang lainnya di sekitarnya, dan keringat menetes di dahi mereka.

“Terima kasih semuanya”

Hamria menyerahkan botol air itu kepada Nozomu dan yang lainnya yang telah selesai memasang jebakan. Mereka membuka mulut untuk menyesap air dari botol air yang diserahkan. Nozomu dan yang lainnya menghela napas lega melihat air yang merembes ke seluruh tubuh mereka.

“…Tapi apakah jebakan ini cukup bagus?”

Deck bergumam cemas sambil melihat jebakan yang telah dia pasang. Tentu saja, ada banyak jebakan yang dia pasang, tetapi itu tidak terlalu bagus. Ada banyak jebakan yang bisa dengan mudah dideteksi.

“Mau bagaimana lagi. Kita tidak punya waktu untuk membuatnya dengan benar. Juga, jebakan itu hanya digunakan untuk menutupi benda asli.”

“…Dengan kata lain, apakah semua jebakan lainnya hanya umpan?”

Nozomu mengangguk pada kata-kata Deck. Jebakan bukan hanya tentang mengalahkan lawan kamu. Ada kegunaan yang tak ada habisnya untuk mereka, seperti menahan diri, mendapatkan waktu, dan memperingatkan lawan dengan jebakan lain sehingga mereka akan ragu untuk mengambil tindakan. Nozomu sedikit mahir dalam memasang jebakan. Dibandingkan dengan yang lain, itu cukup luas dan mendalam, tetapi dia sendiri bahkan tidak tahu seberapa jauh dia sebenarnya.

Nozomu berpikir, apa yang disiapkan timnya kali ini hanyalah sarana untuk menemukan cara untuk menang, dan Nozomu tidak berpikir dia bisa menang hanya dengan jebakan yang belum matang itu. Dia seorang pendekar pedang, jadi memasang jebakan bukanlah keahliannya.

“Meski begitu, kamu sepertinya sudah cukup terbiasa memasang jebakan semacam ini. Kenapa kamu begitu terbiasa?”

Jin bertanya sambil menatap Nozomu. Tatapannya adalah rasa ingin tahu yang tulus tentang Nozomu.

“Hmm? Oh, kurasa itu karena aku terkadang pergi sendiri ke hutan. Aku sudah biasa memasang jebakan di sana-sini untuk berburu mangsa atau mengulur waktu saat kabur dari binatang iblis.”

“””Eh!!”””

Mereka bertiga, Jin dan teman-temannya, membuka mata lebar-lebar karena jawaban Nozomu. Itu tidak mengherankan. Dari sudut pandang mereka, memasuki hutan saja sudah tampak seperti tindakan bunuh diri.

“Tapi aku yakin kamu tidak dapat menerima permintaan apa pun untuk memasuki hutan karena pangkatmu …”

Hamria bertanya dengan sedikit enggan. Tepatnya, “Pangkat Nozom membuat tidak mungkin menerima permintaan untuk memasuki hutan sendirian.” Dia mungkin khawatir tentang Nozomu, yang telah menjadi teman sekelasnya untuk waktu yang lama. Dia hanya tidak mengatakannya dengan sangat jelas.

“Yah itu benar, itu sebabnya aku berada di hutan meskipun ada permintaan. Nah, ketika aku bertemu dengan binatang iblis, aku lari dari satu tempat ke tempat lain…”

Nozomu menjawab pertanyaannya dengan senyum pahit. Namun, dia ingat maraton berbahaya masa lalunya yang diperintahkan oleh master yang tidak masuk akal. Mungkin karena dia mengingat masa itu, keringat dingin Nozomu mengalir di tempat yang tidak bisa dilihat oleh Jin dan teman-temannya.

“…Begitu. Kurasa aku mengerti alasan mengapa kamu bisa bergerak dengan sangat baik dalam pertempuran tiruan. Tentu saja, jika kamu dapat bertahan dikejar terus menerus oleh binatang iblis, dapat dimengerti bahwa kamu dapat menangani serangan kami dengan sangat baik. adalah aku, aku tidak ingin melakukannya.”

“A-hahaha…”

Nozomu tertawa kering pada Jin yang mengangguk saat dia yakin. Dari semua lari yang dilakukan Nozomu, ada banyak karena Shishō-nya, amukan Shino. Tapi akan sangat mengerikan untuk mengejarnya lebih jauh.

(Ngomong-ngomong, ada saat aku dikirim ke hutan di malam hari hanya karena aku tidak membuat cukup lauk untuk makan malam… Bahkan jika aku memikirkannya sekarang, itu tidak masuk akal.. .)

Saat itu, jumlah makan malam tidak cukup. Shino berkata, “Ambil beberapa lauk!” dan Nozomu dibuang ke hutan. Dia bertemu dengan goblin yang juga mencari makanan. Kemudian dia dikejar oleh puluhan goblin. Dia hampir menjadi makan malam bagi para goblin.

Itu bahkan bukan latihan jika Nozomu mati karenanya.

Namun, jika dia harus memilih antara Shishō atau lusinan goblin yang marah memegang pisau dengan satu tangan, bahkan jika dia diminta seratus kali, Nozomu akan memilih Goblin setiap saat.

“Ha, hahaha …”

“T-Nozomu-kun! Lagi pula, aku ingin menanyakan sesuatu padamu…”

Nozomu terus tertawa datar dengan ekspresi pucat yang mengerikan. Jin dan teman-temannya yang merasa merinding dengan suasana Nozomu, berhenti membicarakan topik ini dan mencoba mengganti topik dengan paksa. Pada saat itu, semak-semak di belakang mereka mengeluarkan suara gemerisik.

“!!”

Nozomu langsung mendapatkan kembali ketenangannya. Dia berbalik dan segera berdiri. Letakkan tangannya di gagang katananya dan bersiap untuk menebas kapan saja.

Mungkin karena Jin dan teman-temannya merasa bahwa perubahan tingkah Nozomu yang tiba-tiba bukanlah hal yang sepele, mereka menyiapkan senjata mereka sendiri.

Akhirnya, suara gemerisik menjadi lebih keras, dan banyak sosok muncul dari dalam semak-semak.

“Akhirnya aku menemukanmu.”

Yang muncul adalah party yang mengejar party Nozomu sebelum mereka sampai disini. Lawan mereka adalah siswa kelas 4. Seorang siswa laki-laki memegang kapak dua tangan sebagai garda depan. Mungkin dia adalah pemimpin party mereka. Seorang anak laki-laki dengan pedang dan seorang gadis dengan tombak dapat terlihat di sampingnya, dan seorang gadis dan seorang anak laki-laki dengan tongkat dapat terlihat di belakang mereka.

“Seperti yang kupikirkan, di sinilah kelas putus sekolah. Kalian hanya pandai melarikan diri …. Hmm? Orang itu, Mars, ada di sini?”

Pemimpin musuh curiga bahwa Mars tidak dapat dilihat. Meskipun mereka tidak melihat kelas 10 sebagai ancaman, tapi Mars, yang memiliki kemampuan setara dengan kelas atas, mungkin satu-satunya hal yang membuat mereka waspada. Sebenarnya, dia tidak ada di sini sekarang, jadi kekuatan party Nozomu saat ini hanya empat orang, termasuk Nozomu. Tapi Nozomu tidak punya alasan untuk mengatakan itu pada lawannya.

(Jin……)

Nozomu memberikan instruksi di belakang punggung lawannya. Dia memutuskan untuk mengambil keuntungan dari jebakan yang baru saja dia buat.

“…Aku khawatir karena aku tidak bisa melihat di mana orang itu, tapi tidak apa-apa. Ada poin di depan kita. Ayo kita tangkap.”

Pemimpin musuh menyiapkan senjatanya. Nozomu mengambil sesuatu dari kantong di belakangnya sehingga lawannya tidak bisa melihatnya.

“Lakukan !!”

Lawan mulai bergerak sekaligus dengan perintah pemimpin mereka. Barisan depan menutup celah sekaligus, dan barisan belakang mulai melantunkan sihir.

“Dek! Hamria!”

“Y-ya!”

“Aku tahu!”

Jin memberi instruksi kepada keduanya. Dengan isyaratnya, keduanya berbalik dan menghilang ke dalam hutan. Pada saat yang sama, Nozomu melemparkan apa yang ada di tangannya ke barisan depan musuh.

Itu adalah Flash Ball dan Noise Ball yang dilempar. Alat pengganggu yang dia suka gunakan. Kilatan dan suara yang kuat untuk sementara melumpuhkan penglihatan dan pendengaran lawan, dan dalam beberapa kasus, dapat membuat mereka tidak sadarkan diri.

Namun, lawan mereka juga mahasiswa Solminati. Mereka langsung menutupi mata mereka dan meminimalkan kerusakan. Tetap saja, Nozomu dan partynya bisa mendapatkan sedikit waktu.

“Jin! Ayo pergi!”

“Baik!!”

“Kuh! Aku tidak akan membiarkan kalian pergi!!”

Nozomu dan Jin bergegas ke kedalaman hutan. Dan kelompok musuh mulai mengejar lagi seolah-olah mereka tidak ingin membiarkan kelompok Nozomu pergi. Nozomu terus berlari sambil mendengarkan suara marah musuh dari belakang.

Saat party musuh hendak mengejar party Nozomu.

“Uwa!”

“Kya!!”

Dua siswa yang berada di depan tiba-tiba berteriak dan terjatuh. Ketika mereka melihat dari dekat kaki mereka, seutas tali direntangkan di antara pepohonan, bersembunyi di rerumputan yang ditumbuhi rerumputan.

“Apa yang kalian berdua lakukan!”

Pemimpin melompati dua orang yang jatuh dan mencoba melangkah maju, tetapi kali ini kaki pemimpin diikat oleh rumput dan jatuh ke depan.

Sementara itu, rombongan Nozomu terus hanyut. Mereka berlari lurus menuju markas mereka sambil mendengarkan suara-suara marah yang datang dari belakang.

=====================================

Basis pesta Nozomu.

Deck dan Hamria yang mundur tadi menunggu Nozomu dan Jin kembali.

“Ah, kamu sudah sampai!”

“O~i. Jin! Nozomu!”

Deck dan Hamria yang melihat kembalinya Nozomu dan Jin, mengangkat suara mereka.

“Aku membuatmu menunggu”

“Mereka tertangkap oleh jebakan. Tapi, kurasa mereka akan segera datang!”

Setelah mereka berkumpul kembali, kelompok Nozomu membentuk formasi untuk mencegat kelompok musuh yang mengejar mereka. Barisan depan adalah Nozomu dan Jin. Deck ada di belakang mereka dan di belakang Deck adalah Hamria berdiri dengan tongkat di tangannya.

“… Hei, Nozomu. Apa tidak apa-apa?”

Deck mengangkat suara gelisah. Pihak-pihak yang akan mereka hadapi tentu saja merupakan lawan di atas diri mereka sendiri. Itu sebabnya Nozomu sudah membicarakan tentang strategi dan metode untuk menang sebelumnya, tetapi sepertinya Deck masih belum bisa menghilangkan kecemasan di hatinya.

Namun, itu alami. Mereka tidak pernah bekerja sama dengan Nozomu sebelumnya. Tidak peduli seberapa banyak mereka melihat sekilas kemampuan Nozomu dalam pertempuran tiruan, itu saja tidak cukup untuk membuat mereka mempercayainya.

Agar seseorang percaya pada seseorang, perlu untuk mengumpulkan berbagai peristiwa seperti waktu dan interaksi untuk mengetahui seseorang itu. Namun, masih ada kekurangan kesempatan dan waktu untuk berinteraksi dengan Nozomu dan untuk membangun hubungan kepercayaan yang jelas di antara mereka.

Oleh karena itu, anggota party mereka, termasuk Deck, khawatir apakah keputusan mereka untuk mempercayai Nozomu, yang tidak mereka kenal, benar.

“…Hei, Dek. Kita tidak punya waktu lagi. Kita tidak punya cukup kekuatan untuk bertahan di Akademi Solminati ini dengan kemampuan kita saat ini. Itu sebabnya kita perlu meminjam kekuatan Mars dan Nozomu… Bukankah kamu sudah tahu kemampuan penilaiannya yang tinggi?”

Saat itu, Jin memanggil Deck. Awalnya, Jin adalah pemimpin mereka. Mungkin mereka telah membangun hubungan kepercayaan dalam kehidupan siswa mereka. Deck mengangguk patuh pada kata-kata Jin.

“Aku bahkan tidak yakin kita bisa sejauh ini jika kita sendirian. Kita mungkin begitu sibuk mengatasi pertempuran di depan kita sehingga kita mungkin dikalahkan oleh pihak lain karena kekacauan di tahap awal. “

“Yah, mungkin itu benar …”

Deck setuju dengan kata-kata Jin dengan suara cekung. Tentu saja, banyak pihak berkerumun, sehingga pihak-pihak saling bertarung segera setelah dimulainya pelatihan. Jika mereka berhenti di tempat seperti itu, mereka akan ditelan oleh pertempuran sengit dalam sekejap mata.

“Tentu saja, aku mengerti bahwa kamu tidak bisa langsung mempercayainya. Tapi bisakah kamu memberiku wajah di sini? Akulah yang memutuskan untuk meminjam bantuan mereka. Jadi bisakah kamu mempercayaiku dan mengikutiku sebentar?”

“… Aku mengerti. Maaf, aku mengatakan sesuatu yang aneh. Juga, Nozomu, maafkan aku. Aku sedikit khawatir…”

“Tidak, jangan khawatir. Tidak dapat dihindari bahwa kamu akan cemas jika kamu tiba-tiba diinstruksikan oleh seseorang yang belum pernah bekerja sama denganmu.”

Deck meminta maaf kepada Nozomu dan Jin lalu dia menundukkan kepalanya. Nozomu memahami reputasinya dari sekelilingnya. Tentang rumornya dengan Lisa, dan tentang dia mengambil tiga ujian tambahan untuk dipromosikan.

Jadi dia pikir tidak bisa dihindari bagi seseorang seperti Deck untuk merasa tidak nyaman bekerja sama dengannya.

Ini sebagian besar disebabkan oleh fakta bahwa Nozomu telah bertindak sendiri sampai sekarang. Nozomu mengambil kelas sendirian karena dia diisolasi di sekolah. Jadi dia pergi ke hutan sendirian sepanjang waktu untuk berlatih dengan Shino.

Akibatnya, kemampuannya untuk menilai situasi menjadi luar biasa, tetapi sebagai gantinya, menjadi sulit baginya untuk membangun hubungan kepercayaan dengan orang lain. Faktanya, di kelas tiga, pelajaran difokuskan pada pertempuran party, dan pada saat itu, Nozomu tidak dapat menemukan pasangan untuk bekerja sama. Tampaknya orang lain melihatnya sebagai penghalang.

(… Mau bagaimana lagi. aku telah berpaling dari lingkungan aku sampai sekarang jadi aku menuai apa yang aku tabur)

Nozomu yang mencela diri sendiri menghela nafas dan melirik Jin di sebelahnya. Bahkan mengingat pertempuran tiruan sebelumnya, kemampuan bertarung Jin tidak cukup baik. Kekuatan fisik Nozomu lebih baik daripada Jin, dan dalam pertarungan jarak dekat, ada banyak celah untuk dimanfaatkan.

Namun, Nozomu merasa bahwa Jin jauh lebih unggul dari dirinya sendiri dalam hal memimpin orang. Jin berinisiatif untuk menundukkan kepalanya agar dia bisa bertahan. Perasaan itu semakin kuat ketika Nozomu melihat bagaimana Jin membujuk Deck. Dari awal pelatihan khusus sampai sekarang, Nozomu hanya memberi tahu partynya bagaimana cara bertahan hidup dan membuat mereka mengikutinya, tapi dia tidak menghilangkan kecemasan anggota partynya seperti yang dilakukan Jin…

“…Hmm? Apa ada yang salah?”

Jin memperhatikan tatapan Nozomu dan berbicara kepada Nozomu dengan ekspresi curiga.

“Tidak … tidak apa-apa. aku pikir aku adalah pemimpinnya. Tapi, yang aku lakukan hari ini hanyalah memberi tahu kalian cara bertahan hidup …”

Nozomu melirik Hamria dan Deck di belakang Jin. Mungkin mereka masih gugup. Meskipun mereka sedikit kaku, mereka tidak terlihat cemas lagi. Mungkin kata-kata Jin berhasil.

“… Sejujurnya aku pikir kamu lebih baik dariku. Aku tidak percaya ketika aku mendengar kamu pergi ke hutan sendirian, tapi aku yakin ketika aku mengingat caramu bertarung dalam pertempuran tiruan terakhir kita. Juga , Mars-kun mengakui kekuatanmu. Ini membuat frustrasi, tapi kurasa aku tidak memiliki kekuatan untuk dikenali olehnya…”

Jin menunjukkan senyum pada kata-kata mencela diri Nozomu. Anehnya, ekspresi wajah mereka berdua sangat mirip.

Nozomu tidak bisa bergerak maju tanpa memberi tahu teman-temannya tentang rahasia tersembunyinya. Jin menderita karena kurangnya kekuatan untuk mendukung teman-temannya. Meskipun ada perbedaan konten yang mereka berdua khawatirkan, penampilan mereka sama. Sosok manusialah yang menyadari ketidakmampuan mereka dan terus-menerus terganggu olehnya.

Pada saat itu, Nozomu merasakan banyak kehadiran datang dari depan. Pada saat yang sama, seseorang menyentuh jaringan peringatan yang dipasang oleh Nozomu, dan batang kayu yang menempel pada pohon jatuh.

“…Nozomu-kun”

“…Mereka datang”

Tepat setelah Nozomu mengatakan itu, kelompok musuh yang mereka temui sebelumnya muncul dari dalam semak-semak. Melihat seragam mereka sobek dan wajah mereka kotor, sepertinya mereka berjuang keras karena jebakan yang telah disiapkan party Nozomu sebelumnya.

“Haa, haa. Aku menemukanmu…”

Pemimpin musuh memelototi party Nozomu dengan mata merah sambil bernapas dengan kasar.

Saat memasang jebakan, rombongan Nozomu hanya menekankan angka. Tujuan Nozomu adalah membuat pihak musuh kelelahan secara mental dan fisik. Oleh karena itu, jika pihak musuh berpikir bahwa mereka telah menyeberang dan menghindari jebakan, mereka akan terperangkap di jebakan di luarnya. Jebakan yang terlihat langsung sepertinya mengatakan, “Perangkap ini sebenarnya hanya umpan, dan mungkin ada jebakan lain di depan.” Jadi, mereka lelah secara fisik dan mental karena terlalu curiga.

“Aku tidak bisa memaafkan kalian lagi. Aku akan menghancurkanmu …”

Pemimpin musuh mengeluarkan kapak dua tangannya dengan ekspresi marah dan Qi mulai memancar dari seluruh tubuhnya. Anggota party musuh lainnya juga menyiapkan senjata khusus mereka sendiri. Tentunya, mereka frustrasi dengan jebakan Nozomu. Ekspresi wajah mereka sama terdistorsinya seperti pemimpin mereka.

“…… Jin”

“Aku tahu……”

Jin mengangguk pada kata-kata Nozomu. Itu konfirmasi terakhir. Mereka siap dan bertekad untuk menjalankan strategi mereka. Untungnya, mereka pasti bisa menang, tetapi jika mereka melakukan kesalahan, mereka akan dihancurkan dalam sekejap, dan dalam kasus terburuk, mereka akan dimusnahkan. Nozomu tidak dapat melepaskan penekanan kemampuannya karena kecemasan yang menggerogoti hatinya, dan karena ini adalah pelatihan, dia tidak dapat menggunakan teknik pembunuhannya yang sangat tinggi, jadi partynya tidak memiliki kekuatan ledakan untuk menghapus inferioritas mereka.

“Lakukan!!”

Dengan perintah itu, pemimpin musuh bergegas menuju kelompok Nozomu bersama dengan barisan depan kelompoknya. Nozomu dan Jin juga memperkuat seluruh tubuh mereka dengan Qi dan berlari ke arah mereka untuk mencegat.

“”Apa~!? “”

“Eh~!?”

Nozomu dan Jin langsung berlari menuju barisan depan musuh, tapi Nozomu dan Jin tiba-tiba terbelah menjadi kiri dan kanan dan memberi jalan ke barisan belakang mereka.

Kalau terus begini, barisan depan musuh akan dengan cepat menjatuhkan barisan belakang rombongan Nozomu, Deck dan Hamria, yang ada di belakang. Setelah itu, tim Nozomu, yang hampir kehilangan setengah kekuatannya, akan dikalahkan dalam sekejap mata.

Namun, pada saat itu, Nozomu berteriak.

“Deck!!”

“Ya!!”

Deck menendang batu di kakinya. Batu yang ditendang itu terbang seolah ditarik oleh sesuatu dan menghilang ke semak-semak. Kemudian, tali muncul satu demi satu dari kaki barisan depan musuh, dan tali yang tak terhitung jumlahnya direntangkan di sekitar mereka.

“A, apa ini!?”

Tali yang direntangkan mengelilingi barisan depan musuh seperti sangkar, dan mereka terjebak di dalamnya. Jebakan ini sama dengan yang digunakan Nozomu untuk melarikan diri dari Black Demon Beast.

Strategi Nozomu adalah agar Nozomu dan Jin menyerang musuh, menghentikan barisan depan musuh dengan jebakan, dan secara bersamaan mengalahkan barisan belakang.

Sekarang barisan depan telah berhasil dihentikan oleh perangkap Nozomu, Nozomu dan Jin, yang mengambil jalan memutar, menyerang barisan belakang musuh dari kiri dan kanan.

“Kuh~!!”

Karena krisis, barisan depan musuh mencoba memotong tali untuk melarikan diri dengan mengayunkan senjata mereka. Namun, pada saat itu, embusan angin tiba-tiba menginterupsi mereka yang hendak mengayunkan senjata mereka.

“A-apa!?”

Mereka terkejut melihat embusan angin. Ada Deck dan Hamria, yang telah menghalangi pergerakan barisan depan musuh dengan sihir mereka untuk memberi Nozomu dan Jin waktu untuk mengalahkan barisan belakang musuh.

Mereka menggunakan sihir angin, “Driving Mass of Wind” dan berhati-hati untuk tidak memotong tali yang mengelilingi musuh. Itu tidak memiliki kekuatan asli karena agak jauh dan sedikit melemah oleh tali yang diregangkan. Namun, itu masih mampu menarik perhatian barisan depan musuh.

“Kuh~!!”

“Ini!!”

Kedua barisan belakang musuh menyerbu masuk dan menembakkan peluru sihir ke arah Nozomu dan Jin. Namun, bagaimanapun juga, peluru sihir itu hanya bergerak secara linier. Nozomu langsung mengatasi peluru sihir yang mendekat dengan “Gerakan Instan -Curve Dance-” dan Jin juga berhasil menghindarinya dengan berguling ke tanah.

Pada saat ini, jika lawan melepaskan sihir jarak jauh alih-alih sihir tembakan tunggal seperti peluru sihir, baik Nozomu dan Jin mungkin telah terpesona. Jika itu terjadi, barisan depan yang terperangkap dalam jebakan akan lolos dari jebakan, dan kelompok Nozomu akan dirugikan.

Namun, banyak jebakan yang telah dipasang sejauh ini telah merampas penilaian tenang musuh. Frustrasi oleh badai jebakan yang berulang dan kegagalan untuk menghadapi lawan mereka yang lebih rendah, mereka tidak menyadari bahwa mereka biasanya dapat menghadapinya, dan mereka kehilangan penilaian tenang dan kemampuan untuk menghadapinya.

“Ha!!”

“Te~e~eei!!!”

Nozomu dan Jin mengayunkan senjata yang ada di tangan mereka. Pedang Jin menebas lengan anak itu, dan katana berselubung Nozomu menghantam perut gadis itu bersama dengan sarungnya.

Dua barisan belakang musuh dikalahkan, dan liontin mereka bersinar merah untuk mengumumkan diskualifikasi mereka. Ini hanya menyisakan 3 musuh yang tersisa.

“Uuu!”

Pemimpin musuh mengayunkan kapak dua tangan yang diselimuti Qi. Tali yang menjerat mereka robek dan jatuh ke tanah. Tiga garda depan yang dibebaskan bergegas menuju Deck dan Hamria sambil berkata, “Sekarang giliran kita.”

Nozomu dan Jin segera berbalik. Namun, karena musuh mereka lebih dekat ke Deck dan Hamria, musuh tiba di tempat Deck lebih dulu.

“Hancur! Dasar kelas bawah!!”

“Oo!!”

Pemimpin musuh mengayunkan kapak dua tangannya dan menjatuhkannya ke arah Deck dan Hamria. Deck memblokirnya dengan tombaknya, tetapi lawannya jauh lebih kuat dan Deck berlutut. Namun, dia tetap tidak mau menyerah dan mencoba mendorong kapak lawan dengan tekadnya.

“Gua!!”

“Oo!!”

“Ini sejauh yang kamu pergi!”

“Tunggu, bukankah ini terlalu berlebihan! Kalian!!”

Meski pedang lawan mendekat di depannya, Deck mati-matian menghadangnya, namun dia terjepit oleh spearman dan swordsman lawan yang muncul dari belakang pemimpin musuh. Namun, pada saat itu, sihir Hamria, “Driving Mass of Wind” diaktifkan kembali. Massa angin yang deras menelan barisan depan musuh bersama dengan Deck.

“Kuh~!”

“Uuu!!”

Tombak dan pendekar pedang yang ditelan oleh massa angin terhempas. Deck dan pemimpin musuh tidak terlempar, mereka berdiri di atas kaki mereka, tetapi mereka masih terjebak dalam angin kencang dan lumpuh sesaat.

Namun, Hamria telah melemahkan kekuatan sihirnya sebelum melepaskannya. Deck mungkin akan didiskualifikasi jika dia menggunakan sihirnya seperti biasa. Dia menggunakan sihir ini hanya untuk mengulur waktu.

“Kami berhasil tepat waktu!”

“Deck, terima kasih atas kerja kerasmu!”

Nozomu dan Jin menyusul dari belakang. Menyerang spearman dan swordman dari party musuh yang terhempas oleh “Driving Mass of Wind”, dan menjatuhkan mereka dengan satu pukulan.

“S-sialan~!!”

“Gua!!”

Pemimpin musuh meninggalkan Deck dan bergegas menuju Nozomu. Seluruh tubuhnya memancarkan cahaya yang menyilaukan. Dia sepenuhnya menggunakan Qi-nya dan menyerang Nozomu dengan itu.

“Fuh~!”

Setelah menghembuskan napas sejenak, Nozomu juga mulai berlari dengan sekuat tenaga. Keduanya terjun dalam garis lurus dari depan. Akhirnya, Nozomu memasuki jangkauan serangan lawan, dan pemimpin musuh mengayunkan kapak dua tangannya.

Kapak dua tangan mendekati Nozomu dengan suara merobek udara. Nozomu memutar tubuhnya dan mengaitkan otot-otot seluruh tubuhnya. Dia meluncurkan katananya ke arah kapak dua tangan yang diayunkan ke bawah dari atas.

Rotasi tubuh Nozomu menyebabkan tebasannya mengalir ke samping, membelokkan lintasan kapak dua tangan lawan ke arah yang berlawanan. Itu adalah hal yang sama yang dia lakukan ketika dia sebelumnya bertarung melawan Cyclopes.

“Ap~!! Gua!!”

Kapak dua tangan pemimpin musuh ditancapkan ke tanah. Saat ditutupi dengan tanah dan pasir yang berserakan, Nozomu menebas lengan pemimpin musuh sambil menangkis gagang kapak dua tangan dengan katananya. Pada saat yang sama ketika pemimpin musuh mengeluarkan suara kesakitan dan menjatuhkan senjatanya, Nozomu memukul gagang katananya ke perut lawan.

“Guh~…”

Pemimpin musuh berhenti bergerak sejenak, tetapi akhirnya, dia jatuh ke tanah dan liontin pemimpin musuh bersinar. Pada saat itu, kemenangan party Nozomu diputuskan.

“Fuh~ …”

Nozomu menghela napas ketika dia melihat cahaya di liontin itu. Otot-ototnya yang tegang tampak mengendur.

“Haa~. Nozomu-kun, terima kasih atas kerja kerasmu.”

Jin berbicara kepada Nozomu sambil menyarungkan pedangnya. Ekspresinya cerah, mungkin karena dia juga dibebaskan dari ketegangan.

“Kita berhasil !!”

“Wow! Kami benar-benar menang!”

Deck dan Hamria bergegas menuju Nozomu dan Jin dengan penuh semangat.

“Nozomu, terima kasih. Dan… maaf aku meragukanmu…”

“Tidak, itu sebenarnya berjalan di atas tali, tapi aku senang kita berhasil.”

Deck membungkuk pada Nozomu lagi. Namun, wajahnya tampak bahagia dan air mata muncul di matanya. Jika mereka memikirkannya, lawan mereka adalah siswa dari kelas yang jauh lebih tinggi dari mereka. Sampai sekarang, mereka hanya dipukuli oleh mereka.

Mereka mampu mengalahkan lawan seperti itu. Di atas segalanya, pasti perasaan tulus mereka yang membuat mereka bahagia. Hamria juga menangis seperti Deck, dan Jin berpura-pura tenang tapi mulutnya tersenyum lepas.

“Nozomu-kun, kita akan bekerja bersama hanya untuk satu hari, tapi sekali lagi, aku dalam perawatanmu…”

Jin mengulurkan tangannya ke Nozomu sambil tersenyum. Baik Deck maupun Hamria juga tersenyum padanya, dan Nozomu merasa bahwa tembok yang mereka miliki sebelumnya telah hilang.

Nozomu dengan gugup mengulurkan tangannya. Jin dan teman-temannya masih tersenyum pada Nozomu, dan mata mereka bukan lagi warna penghinaan yang ditujukan pada Nozomu. Pada saat yang sama, Nozomu merasa sedikit malu karena tatapan mereka.

“Y-ya.”

Penampilan Nozomu yang sedang berjabat tangan terlihat agak aneh. Jin dan teman-temannya tersenyum melihat situasi seperti itu. Nozomu juga mengendurkan ekspresinya, yang sebelumnya tegang. Namun, pada saat itu, rasa dingin yang kuat menembus punggung Nozomu karena tatapan seseorang.

“!!”

Nozomu segera melepaskan tangan Jin dan memegang katananya. Dia melihat ke arah di mana dia merasakan tatapan seseorang. Jin dan teman-temannya tidak tahu apa yang terjadi, tetapi mereka merasa bahwa perilaku Nozomu tidak sepele, dan segera menyiapkan senjata mereka dan mengamati sekeliling mereka.

“Ah~, ini Nozomu-kun. Yahho~~!”

Seorang wanita keluar dari semak-semak dengan suara lambat. Nozomu dan yang lainnya merasa familiar dengan rambut cokelatnya yang bergelombang dan suaranya yang dulu. Dia melambaikan tangannya ke arah mereka seperti anak kecil. Dia adalah salah satu staf sekolah yang paling sering bertemu Nozomu dan teman-temannya dan dia juga guru mereka.

“Anri-sensei. Apakah kamu …”

Nozomu sedang berbicara pada dirinya sendiri tetapi itu disampaikan kepada Anri.

“Yup. Aku juga~ … salah satu target khusus dari latihan khusus ini~.”

Anri Var. Guru wali kelas dari kelas 10 di tahun ke-3, dan guru wali kelas dari Nozomu dan anggota partainya. Dia berdiri di depan mereka sebagai target khusus.

 

————————————————-
Baca novel lainnya di sakuranovel.id
————————————————-

Daftar Isi

Komentar