Dragon Chain Ori : Ch 5 Part 17 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Ryuu Kusari no Ori -Kokoro no Uchi no “Kokoro”- di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 5 Bagian 17

 

 

 

POV Jihad

Saat matahari terbit dari timur mencapai garis tengah, aku, Jihad Roundel, mengamati area pelatihan di menara pengintai yang didirikan di markas administrasi.

“Tidak ada masalah sejauh ini …”

Aku melihat sekeliling sambil bergumam. Karena area pelatihan ditutupi oleh hutan, aku tidak dapat melihat situasi secara langsung dari menara pengintai, tetapi aku tidak dapat merasakan suasana yang mengganggu dari area pelatihan. Setidaknya sejauh ini sepertinya tidak ada kelainan.

aku mengalihkan pandangan aku ke suatu tempat di bawah menara pengintai, aku pertama kali memperhatikan tenda tempat markas operasi berada. Para guru yang mengurus pelatihan ini sibuk keluar masuk tenda.

Selain itu, ada beberapa siswa yang sudah didiskualifikasi dari pelatihan di depan markas administrasi, dan beberapa dari mereka terluka.

Siswa dengan luka ringan hanya menerima obat, dan mereka yang tergores dirawat oleh Norn-sensei, seorang dokter yang bertanggung jawab, di tenda yang dibangun di sebelah markas administrasi.

Meskipun beberapa cedera, tidak ada laporan kematian dan tidak ada laporan tentang siapa pun yang masuk tanpa izin ke area pelatihan.

Untuk saat ini, aku menghela nafas lega setelah memastikan pelatihan yang berjalan tanpa masalah besar.

Pada saat itu, aku menyadari bahwa aku bukan diriku yang biasa dan gugup. Itu menggelikan bahwa mulutku secara alami mengendur.

Mungkin aku gugup karena ada berbagai hal yang terjadi baru-baru ini, seperti pembantaian para Cyclopes dan binatang iblis hitam.

(Tapi tentu saja, aku tidak bisa menurunkan kewaspadaanku …)

Masalah binatang iblis hitam secara bertahap diselesaikan. Binatang iblis hitam yang dikalahkan telah ditemukan, dan mayatnya telah ditemukan dan saat ini sedang diselidiki. Sejauh ini, belum ada laporan tentang binatang iblis hitam lainnya, dan hampir pasti itu sendirian. Selain itu, tidak ada perubahan khusus dalam pergerakan binatang iblis di hutan.

Di sisi lain, tentang kasus Cyclopes. Tidak ada kemajuan sejauh ini.

Diketahui bahwa itu dikalahkan oleh manusia atau sesuatu yang mirip dengannya. Namun, meskipun kapten para penjaga, Mauzu, dan para ksatria Ordo Ksatria Pelangi Perak sedang mengejar keberadaannya, orang yang melakukannya masih belum teridentifikasi.

Saat itu malam ketika kami menemukan mayat para raksasa, dan kami tidak dapat membawa kembali semua mayat karena hanya ada beberapa tenaga kerja. Yang dibawa kembali hanyalah potongan-potongan lengan dan potongan daging yang telah dipotong, dan tidak ada petunjuk yang ditemukan.

Dilihat dari bagian-bagian yang terpotong seperti lengan yang terpotong, ternyata semua luka dibuat dengan senjata yang sama, dan dari situ, orang yang membantai para raksasa itu mungkin sendirian.

Karena raksasa itu terluka parah dengan hampir satu serangan, peringkat orang itu setidaknya peringkat S. Mampu melawan raksasa itu sendirian. Mungkin ada seseorang yang begitu kuat bersembunyi di Arcazam ini.

(Bagaimana jika aku membuat kesalahan… Dalam beberapa kasus…)

Tanganku terulur ke arah punggung teman-temanku sebelum aku menyadarinya.

Memikirkannya, aku menyadari bahwa aku terlalu memikirkannya, dengan asumsi bahwa aku harus melawan orang itu sebelum aku menyadarinya.

(…aku terlalu tidak sabar. aku kira aku tidak sabar karena aku tidak dapat memiliki gambar orang itu sama sekali.)

Aku memejamkan mata dan menghembuskan napas sambil merasakan angin bertiup di menara pengintai. Ketidaksabaran di dadaku masih membara, tetapi tidak membakar secara signifikan.

Setidaknya untuk saat ini, itu akan baik-baik saja. Masih belum terlambat untuk mencari tahu siapa yang mengalahkan Cyclopes. aku tidak tahu apakah orang itu telah meninggalkan kota atau masih bersembunyi, tetapi sejauh ini, tidak ada dampak besar pada pengelolaan Arcazam itu sendiri.

(…Untuk saat ini, lebih baik berkonsentrasi pada apa yang ada di depanku. Latihan hari ini tinggal setengah hari lagi sebelum selesai. Kuharap tetap seperti ini… hmm~)

Setelah aku mengatur ulang pikiranku, aku mendengar suara seseorang datang ke menara pengintai.

Menengok ke belakang, ada Bu Inda, wali kelas kelas dua.

“Jadi kamu sudah di sini selama ini, Jihad. Untuk saat ini, setengah dari waktu pelatihan hari ini sudah berakhir, jadi aku di sini untuk melapor.”

“Begitukah? … jadi bagaimana?”

Bu Inda mengalihkan pandangannya ke laporan di tangannya.

“Saat ini, jumlah pihak yang melanjutkan pelatihan adalah seperlima dari total. Juga, party kelas satu Irisdina Francilt dan Tima Lime. Party Lisa Hounds dan Ken Notice. Party kelas dua, pesta Kevin Ardinal, dan Party Shina Yuliel. Mereka telah mengalahkan target khusus.”

Bu Inda yang membacakan laporannya dengan suara lantang dan cepat, menyerahkan laporan tersebut ke tangan aku.

Setelah aku menerima laporan itu, aku membacanya sendiri.

Liontin yang dikenakan oleh para peserta ini memiliki semacam sihir untuk berjaga-jaga.

Itu dapat menampilkan posisi liontin di peta dengan teknik khusus, yang memungkinkan siswa untuk dengan cepat ditemukan dalam keadaan darurat, dan kami juga dapat mengetahui pihak mana yang memiliki berapa banyak liontin.

“Begitu… Bahkan jika mereka adalah siswa kelas satu dan memiliki kemampuan tinggi, setidaknya pengalaman mereka belum menyusul, jadi kupikir tidak aneh jika mereka kalah, tapi… tumbuh dengan baik.”

aku benar-benar memuji mereka karena mengalahkan target khusus saat membaca laporan.

Meski memiliki peringkat A yang sama, ada perbedaan pengalaman yang jelas antara siswa dan guru. Tidak peduli seberapa tinggi kemampuan mereka, perbedaan pengalaman tidak dapat dengan mudah diatasi.

Mereka yang belum matang mengalahkan guru yang seharusnya matang. Tentu saja, mereka memiliki jumlah, tetapi itu cukup untuk melihat pertumbuhan mereka.

“Dan ada juga pihak kelas dua yang telah mengalahkan target khusus. Bukankah murid-murid Inda-sensei cukup hebat?”

Dan merekalah yang mengalahkan binatang iblis hitam itu. Begitu, apakah masalah sebelumnya membuat mereka tumbuh …?

“Y-ya. Terima kasih banyak. Mereka sangat antusias dan mahir akhir-akhir ini. Terutama koordinasi di dalam party mereka sangat baik, dan aku jujur ​​​​terkejut. aku sedikit khawatir Feo Rishitza, yang belum bekerja sama sampai sekarang, ingin bergabung dengan party mereka dalam pelatihan ini, tetapi hasilnya tidak menunjukkan masalah…. aku bangga dengan muridku.”

Itu tidak biasa baginya, yang selalu acuh tak acuh, untuk berbicara begitu bersemangat. Dia tampak senang dalam hati dengan pertumbuhan murid-muridnya.

Wajah Bu Inda menjadi sedikit merah, tetapi saat berikutnya ekspresi wajahnya menjadi mendung.

“Sebenarnya, ada sesuatu…”

Inda-sensei ragu-ragu untuk mengatakan kata-katanya. Dia mungkin masih memiliki sesuatu untuk dikatakan.

“Hmm~, apakah ada yang lain?”

“Y-ya. Sebenarnya, ada pihak lain yang mengalahkan target khusus…”

Didorong oleh kata-katanya, aku membaca sebelum laporan. Tentu ada party lain selain empat party sebelumnya yang mengalahkan target khusus.

“Nozomu Bountis, Mars Dickens …”

Aku merasa familiar dengan nama mereka. Mars Dickens adalah seorang siswa yang memiliki tingkat kemampuan yang tinggi namun memiliki masalah dengan perilakunya.

Yang lainnya adalah Nozomu Bountis. Dia adalah salah satu siswa yang bertemu dengan binatang iblis hitam, sama seperti siswa di kelas Inda-sensei yang mengalahkan target khusus.

Tapi, entah kenapa dia adalah anak yang sedikit mengkhawatirkan. aku tidak mendengar cerita yang sangat bagus dari guru dan siswa lain tentang dia.

Tentang binatang iblis hitam itu. Aku tahu betapa berbahayanya itu. Ia memiliki vitalitas yang besar dan kemampuan regeneratif. Dan fitur terbaiknya adalah ia dapat menyerap organisme lain dan mengubah tubuhnya.

aku bertemu dengan binatang iblis itu 10 tahun yang lalu, dan sejujurnya, aku tidak ingin mengingatnya.

aku menemukan binatang iblis seperti itu dan menjatuhkannya sendirian dan selamat. Tentu saja, ada unsur keberuntungan, tapi itu bukan satu-satunya.

“Y-ya, anggota party mereka adalah yang terbesar di antara party-party yang telah mengalahkan target khusus …”

Sepertinya dia tidak percaya party Nozomu Bountis mengalahkan target khusus.

Tentu saja, tidak pernah ada party kelas 10 yang mengalahkan target khusus sejak berdirinya Akademi Solminati.

Sambil berpikir begitu, aku terus membaca laporan di tanganku.

“Lawan mereka adalah guru wali kelas mereka sendiri, Anri Var …. Apakah menurutmu dia akan mengalah pada murid-muridnya sendiri?”

“Tidak … itu tidak akan terjadi …”

Bu Inda menjawab pertanyaanku karena dia agak bingung. Sejauh yang aku lihat dari ekspresi wajahnya, hal yang paling tepat untuk menggambarkan perasaannya pastilah kebingungan, jadi sepertinya hasil ini bukan karena ketidakadilan Bu Anri.

“Tentu, dia seorang guru yang sangat dekat dengan murid-muridnya, tapi setidaknya dia tidak memanjakan murid-muridnya.”

Ibu Inda adalah guru yang sangat berbakat dan tegas. Hal ini dapat dilihat dari fakta bahwa dia masih berusia dua puluhan dan bertanggung jawab atas kelas atas, yang merupakan kelas kedua di sekolah ini.

Dia memiliki rasa tanggung jawab yang serius. Dia bangga dengan sekolah ini. Dia kadang-kadang mengambil alih pelajaran kelas satu atas nama aku, yang sibuk.

Oleh karena itu, meskipun dia adalah orang yang tidak bisa mentolerir ketidakadilan dan kesalahan, dia tidak fleksibel dan cenderung sedikit kaku dalam berpikir.

Di sisi lain, Bu Anri adalah kebalikan dari Bu Inda.

Dia sangat santai dan baik.

Dia mungkin dipandang oleh orang lain terlalu baik, tapi setidaknya dia bukan tipe orang yang tidak adil dalam situasi seperti itu. Dia adalah seorang wanita yang sepenuhnya menyadari perbedaan antara memanjakan murid-muridnya dan bersikap baik.

“Meskipun dia adalah orang yang berpikir berbeda darimu, sebagai seorang guru, aku pikir dia masih melihat tempat yang sama denganmu. Pertama-tama, situasi yang tidak terduga mungkin terjadi. Dalam kasus seperti itu, bukankah kita melatih siswa kita setiap hari untuk saat ini?”

Bu Inda terkejut dengan fakta bahwa pesta kelas 10 telah mengalahkan target khusus kali ini, mungkin karena dia memutuskan sendiri bahwa hasil ini tidak mungkin.

Kita tidak bisa memprediksi apa yang akan terjadi dalam pertempuran yang sebenarnya. Dalam hal itu, akan sangat bermanfaat untuk dapat menghasilkan hasil yang tidak terduga ini. Untuk siswa kami dan untuk kami guru.

“Ya… maafkan aku. Aku hanya tidak percaya mereka bisa mengalahkan Anri-sensei…”

Kemudian, Bu Inda menundukkan kepalanya setelah mengatakan itu. Dia sepertinya malu dengan kecerobohannya sendiri.

Tapi itu akan sama bagiku. Selama ini aku terjebak dalam kesembronoan aku sendiri, sama seperti Bu Inda yang ada di depan aku.

“Kamu tidak perlu khawatir tentang itu. Setiap orang memiliki sisi ketidakdewasaan. Bahkan aku baru saja menertawakan ketidakdewasaanku sendiri.”

“Eh?”

Bu Inda mengeluarkan suara yang sepertinya terkejut dengan kata-kataku yang tiba-tiba. Dia secara naluriah menjawabku sambil menunjukkan ekspresi wajahnya yang tidak biasa, yang biasanya dia mengerutkan alisnya dan kaku.

“Fufu. Baiklah, ayo kembali ke markas.”

“Y-ya”

Bu Inda mengikuti aku setelah aku mulai turun dari menara pengintai.

(Nozomu Bountis… kan?)

Seorang siswa yang dikatakan telah gagal sejak sekolah dimulai, benarkah demikian?

Selama dia bertemu dengan binatang iblis hitam itu dan selamat, kurasa rumor itu tidak benar.

Dan dengan diskualifikasi Ms. Anri kali ini, ide itu semakin jelas.

Ibu Inda telah meletakkan tangannya di mulutnya dengan ekspresi merenung. Mungkin dia sedang memikirkan Nozomu Bountis.

Pikiran Bu Inda tentang dia tidak akan mudah berubah. Namun, aku berharap ini akan menjadi kesempatan baginya, yang hanya menilai siswanya berdasarkan nilai mereka.

Arcazam masih muda. Tentang kota itu sendiri, tentang siswa, dan tentang guru.

(Haruskah aku bertanya pada Ms. Anri tentang Nozomu Bountis?)

Saat itu, angin yang lebih kuat dari angin yang menenangkanku sampai sekarang bertiup.

“……Hmm.”

aku merasa ada sesuatu yang bercampur di dalamnya. Udara asing menyebarkan riak seperti cat yang jatuh di permukaan air jernih.

Itu adalah sesuatu yang aku cium 10 tahun yang lalu. Itu adalah udara medan perang.

Namun, ketidaknyamanan segera meleleh ke udara area pelatihan dan menghilang.

(… aku harap itu bukan apa-apa.)

aku bertanya-tanya, apakah itu karena aku memikirkan Cyclopes dan binatang iblis hitam? Masih ada sedikit kecemasan yang tersisa di dadaku.

=====================================

POV Lisa

Di sisi utara area pelatihan, sekelompok aku, Ken, dan Camilla sedang berjalan-jalan sambil mengamati sekeliling.

“Untuk saat ini, semuanya berjalan baik sejauh ini.”

Aku bergumam begitu sambil memegang liontin yang kami dapatkan dari pihak lain.

Di pagi hari, kami mengalahkan banyak pihak sambil bergerak berlawanan arah jarum jam di sekitar area pelatihan dari sisi selatan, mengalahkan target khusus, dan mendapatkan poin yang cukup besar.

aku tidak tahu apakah kami berada di puncak tangga atau tidak sekarang, tapi aku yakin kami setidaknya dalam posisi untuk membidik puncak.

Setelah istirahat, kami mulai beraksi untuk mendapatkan lebih banyak poin.

“Itu benar, tapi jujur ​​saja, itu wajar saja. Hanya kita atau party Irisdina yang berperingkat A. Jadi, tidak ada party selain mereka atau Kevin yang mengancam kita”

Ken tersenyum sambil berkata begitu. Namun, aku merasa ekspresi wajahnya mengandung penghinaan terhadap party yang dikalahkan oleh kami.

Kenapa… Saat aku melihat Ken yang sekarang, anehnya hatiku merasa gelisah.

“… Hei Ken. Apakah kamu berubah baru-baru ini?”

Mungkin Camilla memikirkan hal yang sama denganku, dia berbicara dengan nada bertanya kepada Ken.

“Hmm? Kenapa menurutmu begitu?”

“Karena kamu …”

“Tidak ada yang berubah. Ya, tidak ada… Benar kan, Lisa?”

Ken tersenyum padaku saat dia berkata begitu. Ken mendukungku saat aku dikhianati oleh Nozomu. Senyuman yang sama yang tidak pernah berubah sejak saat itu.

Tapi kenapa? Meski sama seperti biasanya. Meskipun senyum itu seharusnya membuatku merasa lega.

“… Yup. Ken tidak berubah sama sekali.”

“Lihat.”

“…………”

Aku mengabaikan kegelisahan di dalam dadaku dan berkata begitu.

Ken tersenyum mendengar kata-kataku seperti biasa, tapi ekspresi Camilla masih kaku.

“…Jika Lisa berkata begitu”

“Benar. Ken tidak berubah…”

Ya, tidak ada yang berubah. Ken tidak berubah. Dia tidak pernah meninggalkan sisiku seperti dia…

“Bukankah percakapan ini cukup untuk saat ini? Lebih penting lagi, setelah ini… hmm?”

Ketika Ken mencoba mengubah topik, kami mendengar sesuatu dari kejauhan.

Suara logam beradu dan seseorang berteriak. Mungkin ada pihak yang berkelahi.

“… Aku tidak bisa mendengarnya lagi.”

Namun, suara pertempuran segera menghilang. Mungkin sudah diselesaikan.

“……Apa yang akan kita lakukan?”

“aku pikir tidak apa-apa untuk memeriksa siapa yang bertarung dan mengalahkannya secara mengejutkan jika memungkinkan.”

Ken menjawab pertanyaan Camilla.

aku tidak berpikir itu masalah. Dengan banyaknya party yang keluar di pagi hari, peluang mendapatkan poin berkurang. Sebisa mungkin, aku ingin mendapatkan poin saat kami bisa.

Setelah aku melihat dua lainnya dan mengangguk, kami mulai berjalan menuju sumber suara marah sambil menghapus kehadiran kami.

=====================================

Bagian utara hutan tempat Lisa dan teman-temannya berada. Di sana, dua pihak bersaing satu sama lain, tetapi situasinya terlalu sepihak.

“Ambil ini!”

“~!”

Seorang gadis dengan rambut hitam legam berkibar tertiup angin menebas lengan seorang siswa laki-laki yang berhadapan dengannya. Tanpa melihat siswa yang lengannya tertebas menjatuhkan pedangnya, gadis itu segera memutar rapiernya dan membantingnya ke dagu siswa tersebut.

Dagu anak laki-laki itu melompat, dan pada saat yang sama dia pingsan, liontin di lehernya bersinar merah.

“Fuh~ …”

Siswa perempuan dengan rapier. Irisdina Francilt menghembuskan napas dan memasukkan rapiernya ke dalam sarungnya.

“…Sepertinya ini sudah berakhir.”

Tima Lime, yang berada di belakang Irisdina, berbicara.

Enam siswa berbaring di sekitar mereka. Semua liontin mereka bersinar merah, mengumumkan bahwa mereka telah didiskualifikasi.

“Ya, jujur ​​saja, itu cukup merepotkan…apa kalian baik-baik saja?”

“Y-ya… entah bagaimana…”

Irisdina dan Tima memanggil setiap siswa yang telah mereka kalahkan. Sepertinya mereka memberikan sihir penyembuhan sederhana pada mereka yang terluka.

Setelah serangkaian perawatan, para siswa menyerahkan liontin mereka kepada Irisdina dan kembali ke markas administrasi.

Tima memberikan ramuan kepada Irisdina yang melihat mereka pergi. Itu adalah obat yang menyembuhkan dan mempercepat pemulihan kekuatan magis.

“Ai, terima kasih atas kerja kerasmu.”

“Terima kasih.”

Irisdina meminum ramuan yang dia terima. Tima juga mengeluarkan ramuan lain dan meminumnya.

“Fuh~ …”

Setelah Irisdina meminum ramuan itu, dia menghela nafas dan melihat ke atas ke arah pepohonan yang ditumbuhi rimbun.

Dia tampak agak suram. Itu adalah pemandangan yang membuat orang tertarik karena kecantikan dan penampilan artistiknya, tetapi Tima, yang melihat sahabatnya dengan pandangan ke samping, dapat merasakan perasaan cemas Irisdina bercampur dalam gerakannya.

“Ai, seperti yang kupikirkan, apakah kamu mengkhawatirkan Nozomu-kun?”

“……Ya.”

Irisdina menjawab sambil menundukkan kepalanya. Tima yang sedang memperhatikannya seolah merasakan jantungnya menegang. Tima mengira kata-kata yang diucapkannya tadi, telah mengarah pada wajah sedih sahabatnya di hadapannya.

“… Hei Ai…. Sejujurnya, aku menyesalinya.”

“……Menyesali?”

Irisdina membuat ekspresi bingung karena kata-kata yang tiba-tiba Tima ucapkan.

“Kami berbicara dengan semua orang sebelumnya. Tentang perilaku aneh Nozomu-kun baru-baru ini…”

“……Ya”

Nozomu menjadi aneh baru-baru ini. Ketika mereka menyadari itu, mereka mencoba berbicara dengan Nozomu, tetapi Tima yang menyuruh mereka menunggu.

Tima terisolasi dari lingkungannya karena kekuatan magisnya yang luar biasa. Dia lebih sensitif daripada yang lain, jadi dia bisa merasakan bahwa kekhawatiran Nozomu sangat dalam dan berat untuknya, dan dia berkata lebih baik menunggu Nozomu berbicara dengan mereka daripada mencoba berbicara dengannya secara tidak perlu.

Bisa jadi kepribadiannya yang membuatnya ragu untuk masuk ke dalam masalah orang lain dalam suatu hubungan, dan Irisdina dan Mars akan bertanya pada Nozomu ketika dia menyuruh mereka menunggu.

Namun, sebagai hasilnya, sebuah parit aneh tercipta antara Nozomu dan teman-temannya, dan meskipun di permukaannya tidak berubah, parit itu secara bertahap meluas.

“… Tapi mungkin kita seharusnya berbicara dengannya … Itu sebabnya Mars juga terlihat aneh akhir-akhir ini …”

Seperti yang dikatakan Tima, perilaku Mars belakangan ini aneh, mungkin karena Nozomu.

Dia mengulangi pelatihan sembrononya, dan setiap kali Tima memberi tahu Mars untuk tidak berlebihan, Mars mengatakan dia memahaminya, tetapi dia tampaknya tidak menghentikan pelatihan sembrononya.

Setiap kali Tima melihatnya seperti itu, dadanya terasa sakit.

Tentu saja, kata-katanya adalah salah satu faktor yang membayangi Nozomu, Mars, dan hubungan mereka.

“… Tidak, itu bukan hanya kesalahan Tima. Aku juga tidak bisa berbicara dengannya. Aku ingin mendengarkan ceritanya, tapi aku tidak bisa masuk untuk bertanya…”

Namun, tidak hanya Tima tetapi juga Irisdina yang tidak bisa melakukannya. Atas saran Tima, dia berhenti bertanya pada Nozomu, tapi dia hanya menggunakan “menunggu Nozomu berbicara” sebagai alasan. Sebenarnya, ada banyak kesempatan untuk bertanya padanya setelah itu.

(Mengapa aku tidak bisa bertanya …)

Irisdina tidak bisa mengumpulkan keberanian meskipun dia sangat ingin mengenal Nozomu di dalam hatinya.

Ketika Irisdina menyadarinya, dia dikejutkan oleh sensasi sesak di kedalaman dadanya.

“!!”

Sebelum dia menyadarinya, Irisdina mengatupkan tangannya di dadanya dengan erat, tapi dia tidak tahu alasannya.

Dadanya terasa hangat ketika dia memikirkan Nozomu, tetapi pada saat yang sama, rasanya sakit seperti hatinya sedang dicabik-cabik. Kecemasan yang tak terlukiskan muncul dan itu mengaburkan pikirannya.

Dia terus bertanya-tanya mengapa, tetapi kepalanya berantakan dan dia tidak bisa mengendalikan pikirannya sendiri, dan pertanyaan-pertanyaan terus berputar di kepalanya.

Dia menggelengkan kepalanya dalam upaya untuk mengatur kembali pikirannya yang berantakan, tetapi rambut hitamnya yang berkilau hanya menari-nari di udara dan pikirannya masih tidak tenang sama sekali.

Tidak, sebaliknya, momentum di dalam kepalanya yang terus berputar terus meningkat. Perasaan hangat dan dingin, dan banyak perasaan berlawanan lainnya, terus mengganggu pikirannya.

Itu wajar. Ini adalah pertama kalinya dia merasakan perasaan seperti itu.

“…Ai, setelah pelatihan ini selesai, mari kita bertanya pada Nozomu-kun.”

“Eh?”

“Mars-kun dan Nozom-kun…. Aku tidak tega melihat Mars-kun dan Nozomu-kun seperti ini lagi.”

Kata-kata Tima sendirilah yang menciptakan situasi ini, jadi dia menyesalinya. Dia merasa bersalah atas kata-katanya sebelumnya dan masih ingin melakukan sesuatu tentang hal itu.

“Ya, mari kita lakukan …”

Irisdina sedikit mengangguk pada kata-kata Tima. Pada saat itu, semak-semak di belakang mereka bergetar.

 

————————————————-
Baca novel lainnya di sakuranovel.id
————————————————-

Daftar Isi

Komentar