Dragon Chain Ori : Ch 5 Part 9 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Ryuu Kusari no Ori -Kokoro no Uchi no “Kokoro”- di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 5 Bagian 9

 

 

“……… U~a!”

Pagi-pagi sekali di Asrama Putra Akademi Solminati.

Pemilik kamar ini, yang biasanya dibangunkan oleh matahari terbit yang bersinar melalui jendela, terbangun dari mimpi buruk lainnya.

Kulitnya pucat seperti orang sakit, dan pakaiannya basah kuyup oleh keringat berminyak dari sekujur tubuhnya, yang menempel di tubuhnya.

“Aduh~!!”

Dia, Nozomu Bountis, bergegas ke kamar kecil sambil menahan mulutnya dari rasa mual dan rasa tidak enak dari kemeja lengket yang disebabkan oleh mimpi buruk yang baru saja dia lihat, dan membasuh wajahnya dengan air dingin.

“… Fuh~”

Dia melepas pakaian yang menempel di tubuhnya dan menyeka tubuhnya dengan handuk basah. Kulitnya menjadi lebih baik.

Namun, ada lingkaran hitam yang jelas di bawah matanya, dan bisa dilihat bahwa dia tidak beristirahat sama sekali.

(…Baru-baru ini, interval antara satu mimpi buruk dan mimpi buruk lainnya semakin pendek)

Nozomu memikirkan mimpi buruk itu sambil menundukkan kepalanya, yang berdenyut-denyut dan sakit karena kurang tidur.

Biasanya, dia bermimpi merah berdarah seminggu sekali, tetapi baru-baru ini intervalnya menjadi lebih pendek dan lebih jelas, dan itu pasti mengikis dan melelahkan pikiran dan tubuh Nozomu.

(Apa yang harus aku lakukan? Jika ini terus berlanjut….)

Hati Nozomu menjadi tidak sabar.

(Haruskah aku memberi tahu Iris dan yang lainnya tentang aku sebagai Pembunuh Naga? Tapi…)

Berbicara dengan Iris dan yang lainnya mungkin sedikit mengurangi kecemasannya.

Apa yang kembali ke pikiran Nozomu adalah adegan di mana dia membantai Cyclopes di hutan.

Pada saat itu, Nozomu benar-benar ditelan amarahnya, tapi dia masih menggunakan kekuatan pembunuh naga dengan kemauannya sendiri.

Kemarahan, dendam, dan kebencian yang dia coba untuk tidak perhatikan, tetapi pasti ada.

Dia rela membantai musuh-musuhnya hanya untuk melampiaskan.

“!!”

Karena dia ingat itu, Nozomu menjadi ragu untuk memberi tahu Iris dan yang lainnya tentang kekuatan pembunuh naganya.

Dia memiliki terlalu banyak kekuatan dalam dirinya. Dia telah ditunjukkan apa yang akan terjadi jika kekuatannya lepas kendali dan berbalik ke arah teman-temannya.

Dan ketakutan bahwa mereka akan menolaknya jika mereka mengetahui apa yang dia lakukan di hutan membebaninya.

Tiamat terus berlari liar di dalam dirinya, dan dia yang terus melarikan diri darinya. Ketakutan akan penolakan terjalin erat, dan Nozomu yang kelelahan tidak bisa melakukan apa-apa lagi.

Tetap saja, Nozomu mengenakan seragamnya, dan sambil memegang tasnya, dia meninggalkan ruangan dan menuju sekolah.

Bahkan jika ada kecemasan atau ketakutan, dia bisa melupakan ketakutannya hanya ketika dia bersama mereka.

(Pada akhirnya, aku masih melarikan diri)

Jadi Nozomu pergi ke sekolah.

Bahkan jika dia menyadari dia masih melarikan diri.

====================================

Nozomu melihat Irisdina dan yang lainnya dalam perjalanan ke sekolah, mereka semua sudah berkumpul.

(Fu~u…)

“Selamat pagi semuanya”

Nozomu menyapa mereka setelah menghembuskan napas untuk mengatur pernapasannya agar tidak membuat mereka menyadari kegelisahannya.

“S-selamat pagi …”

“Yaa”

“Selamat pagi. Nozomu-kun”

“Yo, Nozomu!”

“” Selamat pagi. Nozomu-kun “”

Mereka mengkonfirmasi kemunculan Nozomu yang menyapa mereka, tetapi di antara mereka, balasan Irisdina, Mars, dan Tima agak canggung.

Nozomu menjadi cemas apakah mereka memperhatikan kecemasannya.

“Ah. Nozomu-san, selamat pagi!”

Somia menjawab dengan sapaan ceria sementara Nozomu cemas.

Sejauh yang bisa dilihat Nozomu, dia sepertinya tidak meragukan sikapnya, jadi dia merasa sedikit lega dan menyapanya kembali.

“Selamat pagi Somia-chan. Ngomong-ngomong… ada apa dengan semuanya?”

“Mars-san dan Tima-san sudah seperti ini sejak kita bertemu di sini hari ini. Dan Ane-sama adalah…yahh~, kurasa dia baik-baik saja.”

Nozomu, yang bertanya-tanya tentang jawaban ambigu Somia, mengalihkan pandangannya ke Irisdina.

“Iris, apa kamu baik-baik saja? Sepertinya ada yang berbeda dari biasanya…”

“A-aa. Aku baik-baik saja. Kondisi fisikku baik-baik saja dan tidak ada yang salah. Yup.”

Nozomu memanggil Irisdina, tapi dia berkata “tidak masalah”.

Dia jelas tidak terlihat pucat, dan kakinya tidak goyah.

“…Begitukah? Mars dan Tima tampak agak aneh, apakah ada yang salah?”

“Tidak apa-apa”

“Y-yup. Tidak ada yang salah dengan tubuhku.”

Nozomu khawatir dengan dua atmosfer aneh itu dan bertanya apa yang terjadi, tetapi Mars dan Tima hanya bersikeras bahwa “tidak ada yang salah”.

“Hei, Nozomu. Apakah kamu punya sedikit waktu? Ini tentang kemarin.”

“Apa? Tiba-tiba?”

Ketika Nozomu bertanya-tanya tentang apa yang terjadi, dia tiba-tiba didekati oleh Feo.

Meski suasana aneh telah menyelimuti Nozomu dan teman-temannya sejak pagi, bocah berekor rubah mengabaikan suasana aneh itu dengan senyum cerianya.

Nozomu sering terombang-ambing oleh Feo dan mendapat banyak masalah karena dia, tetapi sikapnya yang riang dan mandiri menghilangkan suasana aneh tempat itu, jadi dia datang pada waktu yang tepat sebagai kapal penyelamat.

“Kemarin, kami memutuskan untuk bekerja sama untuk pelatihan khusus, kan? Bisakah aku juga berpartisipasi dalam pelatihanmu? Hanya ada beberapa hari lagi sampai pelatihan khusus dimulai, jadi aku ingin kita mencocokkan cara bertarung satu sama lain.”

Nozomu mengangguk pada proposal Feo.

Tentu saja, selama mereka bekerja sama, mereka perlu mengetahui kekuatan dan kelemahan satu sama lain.

“…Itu benar. Memang perlu. Apakah semua orang setuju dengan itu?”

“Tidak apa-apa bagiku. Aku tidak tahu Feo bisa begitu kuat sampai Nozomu dan Feo bertarung, jadi aku perlu berlatih dengannya untuk menegaskan kembali kemampuan rekan-rekanku.”

Shīna, yang juga berada di party yang sama, menerima partisipasi Feo dalam pelatihan mereka.

Nozomu melihat sekeliling pada yang lain, dan mereka semua mengangguk seragam dan tidak ada yang keberatan.

“Baiklah! Sudah diputuskan kalau begitu. Semuanya, tolong perlakukan aku dengan baik.”

Feo yang merasa puas dengan jawaban mereka, sekali lagi menyapa semua orang yang ada disana.

“Dengan memasukkan Feo, sisi tengah akan lebih solid. Jadi, aku bisa mengabdikan diri sebagai barisan belakang, Tom dan Mimuru juga bisa mengabdikan diri pada perannya masing-masing.”

“Tentang itu, maaf Shīna. Di hari kedua, kita akan bekerja sama dengan siswa lain.”

“Eh~!?”

Shīna sedang berbicara tentang formasi dengan Feo bergabung dengan mereka, tapi dia terkejut dengan ucapan Mimuru yang tiba-tiba.

Ketika Shīna mengalihkan pandangannya ke arah Tom, dia diam-diam mengangguk, mungkin dia setuju dengan pendapat Mimuru tentang masalah ini.

“Kita bisa bekerja sama dengan siswa dari kelas lain, kan? Dalam hal mendapatkan berbagai pengalaman pada kesempatan ini, bukankah kita harus mencoba bekerja sama dengan orang yang berbeda?”

Kata-kata Mimuru membuat Shīna mengingat tujuannya.

Awalnya, Dia memulai pelatihan dengan Nozomu dan teman-temannya karena dia ingin mengatasi kelemahan partynya dengan mendapatkan pengalaman melalui pelatihan dengan berbagai orang.

Dengan pemikiran itu, penilaian Mimuru benar dan sangat berguna dalam hal mendapatkan pengalaman yang diperlukan.

“Itu benar. Pasti lebih baik melakukan seperti yang Mimuru katakan. Aku benar-benar melupakannya…”

Menegaskan kembali tujuannya, Shīna segera membentuk kembali formasi di kepalanya.

“Kalau begitu, aku juga ingin bertanya pada Mars dan yang lainnya, bisakah kamu bekerja sama dengan kami di hari kedua?”

“Hah? Aku?”

“Eh? Aku juga?”

“Ya. Apa tidak apa-apa?”

“Biarku lihat……”

Dua orang yang menerima tatapan Mimuru sepertinya berpikir sedikit.

Namun, Tima tampaknya lebih peduli tentang Irisdina, dan Tima sepertinya menatapnya.

Tima biasanya bekerja sama dengan Irisdina, jadi dia sepertinya mencoba mendengarkan pendapat pasangannya yang biasa.

“Umm. itu… benar, yup. kurasa tidak apa-apa.”

Didorong oleh tatapan Tima, Irisdina melirik Nozomu. Sepertinya dia ingin mengatakan sesuatu padanya.

Namun, pada akhirnya, dia tidak bisa mengatakan apa-apa kepada Nozomu, dan dia memutuskan untuk bekerja sama dengan Mimuru dan yang lainnya.

“Ha~a, Ane-sama. Mau bagaimana lagi…”

Somia menjatuhkan bahunya karena perilaku kakaknya.

Dia menghela nafas dan menjatuhkan bahunya, tetapi dia melihat ke arah Nozomu dan sepertinya telah memutuskan sesuatu.

“E? ​​Um… Somia-chan, apa kau butuh sesuatu?”

Somia menatap tajam pada Nozomu dan Nozomu bertanya padanya ada apa.

Semua orang di sekitarnya terdiam, dan sebelum mereka menyadarinya, mereka memperhatikan gadis kecil berusia 11 tahun itu.

“Nozomu-san. Mungkin tidak sopan bagiku untuk mengatakan ini begitu tiba-tiba, tapi bisakah kamu memberiku waktu sepulang sekolah hari ini?”

“Umm, hari ini? Seperti yang aku katakan sebelumnya, pelatihan khusus sudah dekat, jadi kita semua berpikir untuk mempersiapkannya hari ini…”

Itu sulit karena Nozomu memiliki jadwal yang padat, tetapi Somia masih menatap lurus ke arah Nozomu.

Nozomu tidak tahu apa yang dipikirkan Somia, tetapi dia tahu dia tidak ingin mundur.

“Emm……”

“Somia, Nozomu-kun sudah punya rencana..”

“Begitukah? Nozomu-san”

“Somia…”

Nozomu memikirkan apa yang harus dilakukan.

Irisdina yang melihat situasi tersebut mencoba menarik Somia, namun Somia tetap menolak untuk mundur.

Sementara suasana kedua saudara perempuan itu secara bertahap menjadi lebih berat, Feo-lah yang membuka mulutnya.

“Hmm. Tugas Somicchi sepertinya cukup penting. Ini hanya untuk hari ini, jadi tidak apa-apa, Nozomu?”

Dia menyuruh Nozomu untuk pergi bersamanya hari ini.

“Eh?”

“Tunggu sebentar, Feo. Kamu memintanya untuk pergi bersamanya, tapi menurutku itu sedikit tidak bertanggung jawab di pihakmu.”

Shīna mengeluhkan keputusan Feo.

Karena dia adalah orang yang serius, dia harus melakukan sebanyak yang dia bisa untuk berlatih bersama, tetapi Feo sekarang tiba-tiba meminta Nozomu untuk membuang pelatihan yang dijanjikan.

“Nah, sekarang. Shīna juga melihat mata Somicchi barusan, kan? Setidaknya dia sendiri mengerti apa yang dia katakan tidak masuk akal. Dan dia sepertinya harus pergi keluar dengan Nozomu dengan segala cara.”

Shīna mendesak Feo untuk mencari jawaban. Feo menjelaskan sambil mencoba menenangkannya.

“Itu… aku mengerti…”

Mulut Shīna tertutup karena kata-kata Feo.

Dia juga tahu dari penampilan Somia sebelumnya bahwa Somia serius, jadi dia tidak bisa mengejarnya lebih jauh.

Feo mengangguk dan menghadap Somia sekali lagi.

“Itulah masalahnya, Somicchi. Yang lain dan aku baik-baik saja dengan itu, jadi kamu bisa membawa Nozomu bersamamu hari ini.”

“O-oi, Feo.”

“Terima kasih banyak! Nozomu-san, tidak apa-apa!?”

“……Aku mengerti, tidak apa-apa. Jadi apa urusanmu, Somia-chan?”

Nozomu bingung, tapi dia setuju untuk pergi sepulang sekolah sambil memberi Somia senyum pahit. Somia menatapnya dengan mata berbinar.

Nozomu mencoba mendengar permintaannya sekali lagi. Namun, kata-kata Somia berikutnya mengejutkannya, seperti melemparkan bom besar ke arahnya.

“Tolong berkencan denganku sepulang sekolah hari ini!!”

Kata-kata Somia menghentikan waktu untuk semua orang yang ada di sana.

Nozomu dan teman-temannya membuat wajah mereka tercengang, tetapi saat mereka secara bertahap memahami kata-kata yang masuk ke telinga mereka, wajah mereka berubah menjadi warna yang mencengangkan.

“””Ha? E? Eeh ~~~!!”””

Dan dengan demikian, teriakan keras mereka bergema.

Saat mandi di bawah sinar matahari pagi, burung-burung di pepohonan di pinggir jalan langsung berhamburan.

————————————————-
Baca novel lainnya di sakuranovel.id
————————————————-

Daftar Isi

Komentar