Dragon Chain Ori : Ch 6 Part 29 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Ryuu Kusari no Ori -Kokoro no Uchi no “Kokoro”- di Sakuranovel.
Daftar Isi

Penerjemah : Sakuranovel


 

“U-un, ini……!?”

 

Lisa Hounds terbangun dengan sensasi kelesuan menyelimuti seluruh tubuhnya.

 

Pada awalnya, matanya tidak fokus, dan dia tampak bingung, tetapi kemudian dia ingat apa yang terjadi padanya dan duduk seolah-olah dia tersentak.

 

Ketika dia bangun, dia melihat jurang kegelapan menyebar di depannya.

 

“Nozomu ……”

 

Dia meringkuk seperti anak kecil dalam kegelapan pekat yang mengancam akan membuatnya tersesat.

 

Perasaan kesepian melanda hatinya, seolah-olah dia adalah satu-satunya yang tersisa di dunia.

 

“Maafkan aku, maafkan aku ……”

 

Kata-kata permintaan maaf keluar dari mulut Lisa.

 

Aku bertanya-tanya berapa banyak aku telah menyakitinya. Kenapa aku terus melontarkan kata-kata mengerikan padanya?

 

“Betapa egoisnya pikiran Nozomu. Aku pikir aku tahu itu lebih baik daripada orang lain ……”

 

Lisa diliputi penyesalan dan rasa bersalah, tapi dia hanya bisa meminta maaf kepada orang yang telah dia sakiti.

 

Pada saat itu, sesuatu bergerak di balik kegelapan jurang.

 

“!!Siapa!?”

 

Mungkin dalam menanggapi suaranya, ruang hitam legam itu bergelombang seperti pusaran air. Apa yang muncul dari pusaran, yang mulai berubah menjadi hitam kemerahan, adalah bayangan yang bahkan lebih gelap dari kegelapan jurang yang menutupi sekelilingnya.

 

Sebuah bayangan mendekat selangkah demi selangkah, seolah-olah merangkak ke arahnya. Lisa merasakan hawa dingin seperti ular merayap di punggungnya dan mundur tanpa sadar.

 

Akhirnya, bayangan hitam mengambil bentuk humanoid, dan seorang pria muncul, merangkak keluar dari sana.

 

“K-ken ……?”

 

Seorang teman masa kecil yang muncul di tempat yang tidak tampak nyata oleh imajinasi apa pun. Namun, Lisa bergidik dengan apa yang terjadi padanya sebelum dia datang ke tempat ini.

 

Mata merah Ken bersinar, dan dia menyerangnya sambil meneriakkan suara-suara aneh. Lisa ingat dengan jelas ditelan cairan hitam yang tidak terlihat seperti darah manusia yang keluar saat tubuhnya diiris.

 

Sementara itu, Ken yang merangkak keluar dari bayang-bayang, menatap Lisa dengan senyum lebar di wajahnya.

 

Itu adalah senyum yang membuatnya merasakan kegembiraan dari lubuk hatinya. Namun, bagi Lisa, itu tampak seperti senyum sosok lilin anorganik.

 

“Lisa……Kita sekarang bisa bersama selamanya…….”

 

“A-apa yang kau katakan …… dan lengan itu ……”

 

Lebih dari segalanya, pemandangan Ken di matanya memberinya rasa abnormalitas yang sebenarnya terjadi padanya.

 

Mata Lisa terpaku pada lengan kanan Ken, yang telah ditebas dalam oleh Nozomu. Segumpal daging hitam kemerahan menempel di sana, menutupi seluruh lengannya.

 

Ken, bagaimanapun, tidak tampak terkejut sama sekali ketika dia melirik segumpal daging yang menjijikkan dan memuakkan itu. Sebaliknya, dia melihat segumpal daging dengan mata penuh kasih.

 

“Aah, ini kekuatanku. Dengan ini, aku bisa terus melindungimu.”

 

“Ber-berhenti!”

 

Saat Ken mendekatinya, menggosok pipinya ke lengan kanannya, Lisa tanpa sadar menolaknya. Namun, langkah Ken tidak berhenti.

 

“Jangan khawatir, itu baik-baik saja. Aku memiliki kekuatan ini sekarang. Semua orang memberikannya kepadaku. Aku tidak akan pernah kalah dari orang lain lagi…..”

 

“Tidak, bukan itu. Aku hanya ……”

 

Lisa menggelengkan kepalanya dengan menyedihkan dan tidak setuju dengan Ken, yang hanya bisa menemukan alasan untuk bersama Lisa dengan kekuatan.

 

“Kenapa, kenapa……”

 

“Apa yang kau katakan sekarang? Kau yang memulai semuanya, bukan?”

 

Lisa menatap nada suara yang tiba-tiba mandek, dan melihat mata merah muncul di lengan kanan Ken, menatap lurus ke arahnya.

 

“A-aku …..?”

 

“Memang. Kau adalah orang yang menyangkal pria itu. Kau menolaknya. Apa kau pikir bisa kembali sekarang?”

 

Tidak mungkin dia bisa kembali ke Nozomu sekarang. Dia tahu apa yang telah dia lakukan, tetapi suara orang lain yang mengatakan itu memukulnya begitu keras sehingga menyebabkan retakan fatal dalam jiwanya.

 

“Ini salahmu, ini semua salahmu, selalu salahmu……”

 

“A-ah-aah…..”

 

Suara menyalahkan berulang. Setiap kali, mata merah dari dinding yang mengelilinginya terbuka dan menuduh Lisa.

 

Melalui celah di dadanya, suara dingin yang memasukinya secara bertahap menghilangkan panas dari jiwanya, merampas keinginannya untuk hidup, dan membunuh hatinya.

 

Penglihatan Lisa perlahan menjadi gelap di depan Ken yang mendekat dan mata merahnya. Dia menggumamkan permintaan maafnya kepada Nozomu, yang telah dia sakiti.


Kegelapan yang menyebar di hadapannya membuat tulang punggungnya terasa seperti menggelegak, tapi Nozomu berdiri kokoh di atas kakinya.

 

“Jadi, ini adalah penghalang pemangsa ……”

 

Menatap ke kedalaman kegelapan yang masih belum terlihat, Nozomu bermonolog dalam kegelapan yang terbentang di depannya.

 

“Di mana Lisa …… Sialan, aku hampir tidak melihat apa-apa di depan.”

 

Dia bingung dengan kegelapan yang menyebar di depannya. Dia tidak tahu ke arah mana dia menghadap, dan dia tidak bisa menemukan petunjuk untuk mengarahkannya ke arah yang benar.

 

Menurut Zonne, bagian dalam penghalang pemangsa adalah dunia asing, jadi dia tidak tahu seberapa jauh dunia gelap ini. Tidak ada cara untuk menemukan Lisa dalam situasi ini.

 

“Nozomu-kun, bisakah kau mendengarku?”

 

“Shiina?”

“Syukurlah, kau terhubung dengan benar.”

 

Sebuah suara lega bergema di kepala Nozomu. Rupanya, Shiina telah memeriksa untuk memastikan bahwa jalurnya terhubung dengan benar. Nozomu juga lega mendengar suara temannya.

 

Dia berada di wilayah binatang sihir itu. Sejujurnya, apa pun bisa terjadi. Bahkan pada saat ini, saat mereka berbicara, dia dalam bahaya diserang.

 

Dalam situasi seperti itu, Nozomu pasti sedikit gugup. Sekarang dia memiliki ruang di hatinya, dia memiliki senyum di wajahnya.

 

“……Apa kau bisa memberitahuku di mana Lisa? Terlalu gelap, aku tidak bisa melihat apa-apa.”

 

“Beri aku waktu sebentar. Etto….”

 

Saat ini, Nozomu terhubung secara ajaib dengan semua orang di luar melalui Shiina menggunakan sihir kontrak.

 

Shiina mencoba mencari di dalam penghalang pemangsa melalui Nozomu, tetapi sebelum dia dapat menemukan Lisa, suara Zonne memotongnya.

 

“Nak, lurus saja sekarang. Ada sensasi aneh dari kehadiran yang kuat dari Abyss Grief atau binatang serupa. Wanita berambut merah itu mungkin ada di sana.”

 

Dia terkejut mendengar suara Zonne tiba-tiba menyela di tengah percakapan mereka, tetapi lelaki tua itu melanjutkan tanpa memperhatikan kegelisahannya.

 

“Nona muda itu juga penting bagi binatang itu, untuk menjaga inang tetap stabil. Dia bukan hanya makanan untuk mengisi perutnya. Paling tidak, itu bukan sesuatu yang bisa dimakan dan diselesaikan. Wanita elf itu bisa merasakan kehadiran binatang itu, bukan?”

 

“……Itu benar. Pasti ada perasaan yang kuat dari binatang sihir itu di depanmu……”

 

“Kau bisa merasakannya?”

“Sedikit……. Ketika kita bertarung sebelumnya, aku khawatir tentang roh-roh yang ketakutan, tapi sekarang aku pikir aku mengerti.”

 

“Aku ingin tahu apakah itu seperti rawa busuk” Saat dia mendengarkan kata-kata Shiina, berbagai spekulasi muncul di benak Nozomu.

 

Dia telah merasakan kehadiran Abyss Gtief ketika mereka bertemu dengannya di hutan sebelumnya. Dari fakta itu, sepertinya tidak ada alasan untuk meragukan kata-katanya.

 

Namun, jika Shiina, yang bisa merasakan roh, juga bisa merasakannya, lalu bisakah binatang itu dekat dengan roh?

 

“….Pak tua. Apakah binatang itu adalah roh?”

 

“Cukup dekat. Tubuh itu sendiri telah mengambil alih makhluk lain, tetapi esensinya serupa.”

 

Esensi, atau struktur tubuhnya, dibangun dari bahan sumber yang sama dengan roh, lanjut Zonne.

 

Pernyataan yang jelas ini membuat kecurigaan Nozomu tentang Zonne muncul kembali di benaknya.

 

Tidak, tidak ada orang yang tidak mau diganggu oleh orang tua ini. Cara dia, sangat tidak wajar.

 

Dia tidak pernah memberi tahu mereka siapa dia sebenarnya, tetapi masih memberi nasihat kepada Nozomu dan yang lainnya. Apalagi, isi nasihatnya adalah sesuatu yang bahkan Jihad pun tidak tahu.

 

Selanjutnya, kemampuannya sama sekali tidak diketahui, dan pada saat yang sama bukanlah sesuatu yang bisa diremehkan. Ini bisa dilihat dari fakta bahwa dia membuat Jihad, orang terkuat di kota ini, bertekuk lutut.

 

Dan bahkan sekarang, Zonne merasakan kehadiran Abyss Gtief bahkan sebelum Shiina melakukannya. Ada begitu banyak hal yang tidak mungkin dalam keadaan normal.

 

Tapi Nozomu menggelengkan kepalanya, menekan keraguannya sendiri, dan menghembuskan napas berat untuk berubah pikiran. “…..Kurasa tidak ada gunanya berdiri di sini”

 

Aku khawatir tentang Zonne. Tapi untuk saat ini, mari berkonsentrasi menyelamatkan Lisa.

 

Tepat ketika Nozomu melangkah maju, dia tiba-tiba merasakan sakit yang tajam di kepalanya, seolah-olah sebuah tombak telah menusuknya.

 

“Gaah! Biarkan aku keluar! Biarkan aku keluar dari sini! Aku akan membunuh bajingan itu!!”

 

“Guuh-! Lagi? Apa yang sedang kau bicarakan ……”

 

Tiamat mulai mengamuk lagi. Nozomu menggertakkan giginya dan menahan sakit kepala yang menyiksa.

 

“Sudah istirahatlah” saat Tiamat terus mengutuk di benaknya, dan setelah menahan rasa sakit beberapa saat, suara marah Tiamat perlahan memudar.

 

“Haa…haa….Tolong, diam saja untuk saat ini.”

 

Akhirnya, rasa sakitnya mereda seperti air pasang yang surut, tetapi kepalanya terasa berat seolah-olah ditutupi dengan lonceng.

 

Namun, dia tidak bisa hanya diam, jadi dia melangkah keluar ke dalam kegelapan jurang maut.

 

“Lisa, dimana kau!”

 

Dia mengangkat suaranya dan meneriakkan nama Lisa. Mungkin dalam menanggapi suaranya, sesuatu bergerak di luar kegelapan.

 

Sambil menyipitkan mata, Nozomu mendekat dengan hati-hati, selangkah demi selangkah. Tangannya sudah berada di gagang pedang di pinggangnya, siap mencabutnya kapan saja.

 

Akhirnya, dia melihat seorang pria muda yang tingginya hampir sama dengan Nozomu.

Alis Nozomu berkerut saat melihat sosok yang dikenalnya ini. Pemuda yang berdiri dengan separuh kiri tubuhnya menghadap Nozomu itu pasti milik Ken Notis.

 

“Nozomu ya …..”

 

“Ken ya ….. di mana Lisa”

 

Dengan suara pelan yang menggema di ulu hati, Nozomu menanyai Ken tentang keberadaan Lisa. Tatapannya lebih tajam dari sebelumnya, dan rasa marah dan ilmu pedang keluar dari tubuhnya.

 

Tapi Ken menatap Nozomu sekali, dan senyum samar muncul di wajahnya.

 

Saat dia berbalik untuk melihat Nozomu dari depan, bagian kanan tubuh Ken, yang telah disembunyikan, terungkap.

 

Sisi kanan tubuhnya, diselimuti massa daging hitam kemerahan, berdenyut dengan pembuluh darah hitam kemerahan.

 

Fitur yang paling menarik perhatian adalah mata merah besar di tangan kanannya.

 

Rasa lapar dan kebencian yang intens yang ingin membunuh dan melahap semua yang terlihat. Itu seperti rawa busuk tanpa dasar dengan obsesi negatif yang intens.

 

Tidak diragukan lagi itu adalah Abyss Grief itu sendiri, binatang sihir hitam yang dia temui di hutan sebelumnya.

 

“Jangan kemana-mana, giliranmu belum tiba…..”

 

Alis Nozomu berkerut mendengar nada suaranya saat dia berbicara tentang obsesinya pada Lisa.

 

“Kau sudah benar-benar tertelan, bukan?……..”

 

Dia tampaknya tidak peduli sedikit pun tentang perubahan yang terjadi padanya, dan senyum tipisnya benar-benar mengerikan.

 

Keringat dingin mengalir di dahi Nozomu. Ekspresi wajah orang di depannya adalah milik Ken, tapi dia bisa merasakan emosi negatif yang luar biasa di tubuhnya.

 

Gairahnya tidak seberapa dibandingkan dengan Abyss Grief yang dia temui di hutan sebelumnya. Dibandingkan dengan kebencian yang terpancar dari tubuh Ken sekarang, binatang sihir waktu itu seperti anak anjing.

 

“Lisa milikku …. sekarang”

 

Dan kemudian matanya, yang dipenuhi amarah, beralih ke Nozomu. Pada saat yang sama, seolah-olah dendam yang membengkak itu muncul, itu menghantam Nozomu sekaligus.

 

“!!”

 

Sebelum Nozomu sempat berpikir, tubuhnya bergerak sendiri.

 

Saat dia dengan cepat memalingkan kepalanya, sebuah pedang besar lewat, mengiris angin. Sebuah pedang hitam legam. Itu memanjang dari lengan kanan merah-hitam Ken.

 

Ujung seperti cambuk yang memanjang dari lengan kanannya telah berubah menjadi pisau tebal seperti parang, dan dalam penampilan itu menyerupai ekor Abyss Grief yang dia lihat di hutan.

 

“Ck-!”

 

Sesaat energi spiritual yang meningkat mengamuk di seluruh tubuhnya, membuatnya merasa panas seolah-olah seluruh tubuhnya terbakar.

 

Ken mengangkat tangan kanannya yang terentang dan mencoba menyerang kepala Nozomu.

 

Nozomu dengan cepat melompat langsung ke samping dan melarikan diri dari lintasan pedang yang jatuh. Pada saat berikutnya, pedang besar itu menghantam tanah dengan Zudan!

Nozomu melarikan diri kembali dan keluar dari jangkauan sekali lagi.

 

Setelah beberapa saat, keduanya saling melotot. Pada saat itu, kegelapan yang menutupi area itu secara bertahap mulai hilang.

 

Secara bertahap, lingkungan mulai terlihat. Ketika seluruh gambaran ruang ini menjadi jelas, Nozomu menutupi mulutnya karena keburukannya.

 

“!?”

 

“Ini….”

 

“Hee-!”

 

Singkatnya, itu adalah ruang yang ditutupi dengan dinding daging.

 

Dari binatang berkaki empat seperti anjing liar hingga submanusia seperti goblin dan orc. Itu seperti patung tanah liat anak-anak, dengan semua jenis binatang sihir berbaur bersama dan berteriak penuh dendam.

 

Sepertinya monster itu saling memakan, atau meratap.

 

“…… Begitu ya, penghalang predator jelas merupakan cara yang baik untuk mengatakannya.”

 

Suara Jihad, bergumam serius, bergema di telinga Nozomu. Yang lain juga tampaknya kehilangan kata-kata, dan satu-satunya hal yang bisa dirasakan adalah tanda-tanda mereka menahan napas.

 

Di dunia yang seperti neraka, Ken adalah satu-satunya yang mempertahankan setengah bentuk manusianya. Itu tampak aneh, dan itu juga tampaknya melambangkan kekacauan dunia ini.

 

“Kali ini, Lisa milikku…..”

 

Saat Ken merentangkan tangannya untuk melihat ke langit, sebuah benda bulat melayang dari tanah yang tertutup daging.

 

Sama seperti Abyss Grief, itu adalah bola hitam yang tampak seperti lumpur seukuran tubuh Ken. Begitu dia melihatnya, seluruh tubuh Nozomu merasakan kejutan seolah-olah petir telah menyambarnya.

 

Ada seseorang di dalam bola hitam. Seseorang dengan lengan dan kaki ramping dan pinggang yang diikat erat.

 

Mengambang di bola hitam, dia memeluk lututnya, memperlihatkan anggota tubuhnya yang indah tanpa henti.

 

Di atas segalanya, rambut merah panjang yang khas itu milik gadis yang selama ini dicari Nozomu. Itu Lisa Hounds.

 

Ken dengan penuh kasih membelai bola tempat Lisa terperangkap dengan tangan kirinya. Tapi ekspresi Lisa tetap kosong, dan dia tidak bergerak sedikitpun.

 

Wajahnya benar-benar tanpa emosi. Tidak ada jejak gadis ceria yang pernah membuat Nozomu tertarik.

 

“!!”

 

Kepala Nozomu mendidih dalam sekejap. Seolah-olah dalam menanggapi kemarahannya, seluruh tubuhnya dipenuhi dengan Qi.

 

Tangan yang menggenggam sarung pedang mengeluarkan suara berderit, dan seluruh tubuh Nozomu gemetar karena marah.

 

Detik berikutnya, dengan ledakan yang menggema, Nozomu langsung bergegas menuju Ken.

 

Pedang di tangannya sudah memiliki bilah qi yang sangat terkompresi yang melekat padanya.

 

“Kau juga, jadilah makananku…..”

 

Kesadaran Ken dan kesadaran Abyss Grief bercampur, dan nadanya sudah bukan manusia.

 

Tanah di bawah kaki Ken bertumpuk-tumpuk. Massa daging berbentuk telur seukuran setengah bagian bawah seseorang. Ada beberapa dari mereka.

 

Dan kemudian retakan muncul di permukaan gumpalan daging. Sesuatu muncul dari dalam.

 

Apa yang muncul adalah binatang sihir hitam legam. Beberapa dari mereka berwujud binatang berbentuk anjing, sementara yang lain berwujud kobold mirip goblin.

 

Ada juga makhluk dengan simpul di tubuhnya seperti belalang sembah, dan bahkan makhluk sihir seperti burung dengan tubuh seukuran lengan manusia.

 

Namun, mereka semua memiliki permukaan tubuh hitam seperti Abyss Grief dan satu mata yang ternoda merah seperti darah.

 

“Gyugaaaa!”

 

“Kisya!”

 

Dengan tangisan kelahiran yang memekakkan telinga, makhluk sihir mengikuti pencipta mereka dan menyerang Nozomu sekaligus.

 

Mereka memamerkan taring mereka, menunjukkan cakar mereka, dan hampir melahap objek di depan mereka.

 

“MINGGIR!!”

 

Dia menghunus pedangnya.

 

Nozomu menebas tiga binatang sihir berkaki empat yang melompat ke arahnya dengan satu tebasan.

 

Tubuh binatang di depannya jauh lebih rentan daripada Abyss Grief yang dia lawan di hutan sebelumnya. Itu mungkin salah satu anggota keluarganya atau sejenis semut pekerja.

Melangkahi bangkai teman-temannya yang telah ditebas, binatang buas lainnya sekarang melompat ke arah Nozomu.

 

Dalam gerakan yang lancar, tebasan kedua Nozomu dilepaskan.

 

Mereka akan melompat ke Nozomu, ketika teknik Qi-nya “Phantom -Return-” memotong mereka menjadi dua.

 

Namun, ada terlalu banyak dari mereka. Setelah memotong mereka, Nozomu sekarang dibanjiri angsa hitam.

 

Nozomu memutuskan bahwa dia tidak bisa diganggu dengan mereka semua, jadi dia menurunkan dirinya dan mencoba menerobos kawanan angsa hitam sekaligus.

 

“Itu menyakitkan-! Berengsek!”

 

Cakar dan paruh burung hitam merobek pakaian dan kulit Nozomu saat mereka terbang ke arahnya.

 

Tapi itu tidak cukup untuk menghentikan Nozomu. Dengan kedua kaki di tanah dan pinggulnya tegang, dia berjalan melewati kawanan burung hitam seperti kapal yang berjalan dengan susah payah melalui laut yang bergelombang.

 

Saat kawanan burung hitam lewat, hal berikutnya yang muncul adalah serangga hitam dengan sabit besar di kaki depannya.

 

“Shaa-!”

 

Belalang hitam legam itu menopang dirinya dengan kaki belakangnya dan membentangkan belalangnya seolah-olah memamerkan keagungannya sendiri.

 

Kemudian, seolah-olah mencubit tubuh Nozomu di antara keduanya, ia mencabut sabit dari kedua sisinya sekaligus.

 

Sabit besar meraung saat mereka mendekati Nozomu. Namun, sabit yang terbelah tidak menangkap tubuhnya, dan dengan sia-sia memotong langit.

 

Detik berikutnya, kilatan cahaya melintas, dan sabit belalang yang terputus terbang di udara. Itu dipotong oleh pedangnya dengan “Phantom -Assembly-“. Selain itu, bilah yang ditingkatkan olehnya, sebagai gantinya memotong serangga hitam menjadi dua secara vertikal.

 

Setelah menerobos kerumunan binatang sihir, Nozomu berlari lurus ke arah Ken tanpa henti.

 

“Haa-, Haa- !, Haa-!”

 

Sedikit sisa Qi dikonsumsi sekaligus, dan napas Nozomu menjadi tidak teratur.

 

Ken mengangkat lengan kanannya, yang telah menjadi cacat, dan menjatuhkannya. Kecepatan serangannya tidak seberapa dibandingkan dengan yang baru saja dia lawan di luar penghalang predator.

 

“!!”

 

Dia berhasil menghindari pedang yang mendekat dengan kecepatan lebih cepat dari pembacaan Nozomu, dengan “Langkah Instan -Langkah Melengkung-“.

 

Bilahnya menghantam lantai daging tepat di sebelahnya, memerciki potongan daging dan cairan tubuh hitam yang tak terhitung jumlahnya. Baunya sangat busuk hingga membuat hidung Nozomu terbalik.

 

Selain itu, lengan kanan yang dipukul retak, dan bilah seperti jarum yang tak terhitung jumlahnya lahir, berdiri di satu ujung.

 

“Ck- !!”

 

Melihat pemandangan yang familiar, Nozomu mengayunkan pedangnya sebelum dia sempat berpikir.

 

Pada saat yang sama pedang Nozomu, yang diisi Qi, menggambar lingkaran, lengan kanan tipis Ken meledak. Jarum hitam yang tak terhitung jumlahnya tersebar di sekitar.

 

Itu pasti “Taring Ular Merangkak” Ken.

 

“Gaah! Berengsek-! Itu bisa menggunakan sihir Ken juga!?”

 

Jarum yang tak terhitung jumlahnya dengan mudah menembus membran udara yang diciptakan oleh “Fan Sail Lotus” Nozomu dan menembus tubuhnya. Jelas, mereka lebih kuat dari panah es sebelumnya.

 

Selain itu, lengan kanan Ken, yang tersangkut di daging, terpelintir dan tergulung, menyebarkan bangkai di lantai. Sebelum dia sempat menghindar, tubuh Nozomu terlempar oleh tangan kanan Ken.

 

“Zuah-!”

 

Kejutan mengalir di seluruh tubuhnya dan udara keluar dari paru-parunya.

 

Nozomu menggertakkan giginya pada kehadiran di depannya yang menghasilkan lebih banyak kekuatan dari sebelumnya, bahkan dengan pikiran yang tidak stabil.

 

Namun meski begitu, Nozomu tidak bisa memilih untuk menyerah. Dia berhasil menghindari dampak terbanting ke tanah dan berdiri.

 

Ken, bagaimanapun, sudah dalam posisi untuk serangan lanjutan.

 

Es hitam legam yang tak terhitung jumlahnya menari-nari di udara. Ini tidak diragukan lagi adalah contoh lain dari sihir “Tarian Pilar Es” Ken.

 

Es yang mengambang di udara menyerang Nozomu dengan cepat.

 

Dia mencoba menghindar dengan “Langkah Instan -Langkah Melengkung-” lagi tapi tidak bisa menutup celah dengan pilar es yang mendekat padanya.

 

Tidak, bahkan jika dia melangkah untuk menghindari hujan tarian es, “taring ular merangkak” hitam legam Ken tidak bisa lagi dihalangi oleh fan sail lotus milik Nozomu.

 

Fakta bahwa jarum hitam tidak dapat diblokir oleh Fan Sail Lotus berarti bahwa Nozomu tidak memiliki cara untuk menutup celah di antara mereka.

Itu adalah situasi selanjutnya yang membuat Nozomu terpojok.

 

Lantai daging naik lagi, dan seekor binatang sihir keluar dari sana. Namun, binatang sihir yang muncul jauh lebih mengancam daripada yang baru saja muncul.

 

Apa yang muncul di depan mata Nozomu adalah raksasa tiga kali ukuran Nozomu, dengan anggota badan setebal kayu gelondongan. Raksasa bermata tiga yang pernah dihadapi Nozomu meraung.

 

“GAAAAAH!”

 

“Ck! Bahkan ada Cylopses!?”

 

Raksasa bermata merah itu bergegas menuju Nozomu, yang mati-matian berusaha menghindari tarian pilar es yang menghujaninya.

 

Tarian pilar es Ken tampaknya memiliki pemahaman yang lengkap tentang gerakan Cyclopes, melihat bagaimana tidak ada tanda pilar es menembus tubuhnya yang besar.

 

Dalam situasi seperti itu, tidak ada yang bisa dia lakukan jika Cyclopes turun tangan. Dia akan ditusuk oleh es yang tak terhitung jumlahnya dan menjadi objek aneh atau dihancurkan menjadi segumpal daging oleh lengan raksasa raksasa itu.

 

Dalam sekejap mata, Nozomu terjebak dalam situasi kritis. Satu-satunya yang tersisa untuk dilakukan adalah melepaskan penekanan kemampuannya.

 

Nozomu meraih rantai tak terlihat yang mengikat tubuhnya dan mencoba merobeknya dengan seluruh kekuatannya.

 

Namun, ketika dia menyentuhnya, Tiamat, yang disegel oleh Nozomu, mulai mengamuk.

 

“AAAAAAAAAHH! BUNUH! BUNUH! BUNUH!!”

 

“Gaah!”

 

Nozomu dengan putus asa menahan tekanan dari Tiamat yang mencoba melepaskan diri dari tubuhnya sambil menghela nafas kesedihan.

 

Namun, tindakan naga raksasa yang mengamuk di dalam tubuh Nozomu menyebabkan tangannya menegang untuk sementara saat dia mencoba melepaskan penekanan kemampuannya.

 

Pada saat Nozomu menyadari apa yang terjadi, semuanya sudah terlambat, dan para Cyclopes telah mengangkat tangannya di depannya.

 

“Sialan…..”

 

Sudah terlambat untuk menghindar. Satu-satunya hal yang bisa dilakukan Nozomu adalah dengan putus asa memeras kakinya agar tidak kaku dan memaksa tubuhnya mundur setengah langkah.

 

“Gah-aah…..!

 

Sebuah dampak kuat mengalir melalui tubuh Nozomu, seolah-olah dia telah ditabrak naga.

 

“No Name” jatuh dari tangan Nozomu. Dia terlempar hampir sejajar dengan tanah, dan tubuhnya terbanting ke dinding daging di tepi penghalang.

 

Dan pada saat yang sama, dinding daging bangkit dan mencoba menelan Nozomu.

 

“Dengan ini, semuanya… berakhir. Jangan khawatir, aku akan selalu berada di sisi Lisa untuk melindunginya……selalu.”

 

Bahkan dalam keadaan linglung, Nozomu mencoba merangkak keluar dari dinding daging yang mencoba menelannya.

 

Tetapi bahkan saat dia mengerahkan seluruh kekuatannya ke anggota tubuhnya, tubuh Nozomu mati rasa karena shock diterbangkan oleh Cyclopes sebelumnya, dan dia tidak bisa bergerak di luar keinginannya. Selain itu, energi spiritual Nozomu juga mencapai batasnya karena pertempuran terus menerus.

 

Rasa lelah akibat kehabisan energi menyelimuti tubuh Nozomu. Selain itu, Tiamat yang masih mengamuk telah melemahkan semangat Nozomu. Penglihatannya kabur, dan tenggorokannya, sakit karena hiperventilasi, mengeluarkan rengekan gatal.

 

“Oi Nozomu-kun! Bisakah kau mendengarku!?”

 

Dalam kesadarannya yang kabur, Nozomu mendengar suara Jihad di luar penghalang pemangsa di benaknya.

 

“Jihad… sensei?”

 

Sebuah suara yang penuh dengan kekuatan, yang tidak seperti pria yang biasanya pendiam, bergema di telinga Nozomu.

 

“Dengar, kau entah bagaimana harus memisahkan Lisa-kun dari Abyss Grief! Dengan begitu, tidak masalah jika kita menghancurkan penghalang predator dari luar!”

 

Dia mungkin bisa menyelamatkan Lisa. Mengingat kemungkinan ini, Nozomu melihat ke bawah pada rantai tak terlihat yang mengikatnya bersama dengan dinding daging.

 

Jika dia bisa menghancurkannya, mungkin dia bisa keluar dari situasi ini.

 

Tentu saja, jika dia melepaskan penekanan kemampuannya, Tiamat yang tersegel akan dengan senang hati mencoba melahap tubuh Nozomu. Itu tunduk pada kebencian yang meluap dari tubuhnya.

 

Naga raksasa itu mengamuk dengan kebencian yang belum pernah dilihatnya sebelumnya. Sangat diragukan bahwa Nozomu yang kelelahan akan mampu menahan naga itu.

 

Tapi gerakan tangan Nozomu untuk meraih rantai tak terlihat itu lambat, tapi tidak ragu-ragu.

 

Memang, Nozomu datang ke kota ini bertekad untuk melindungi Lisa. Itu adalah alasan untuk melarikan diri, tapi sekarang dia mungkin akhirnya bisa memenuhi janjinya.

 

Tidak peduli apa bentuknya. Aku akan memberikan semua yang aku miliki di sini, sekarang, sehingga kita dapat melihat ke depan sekali lagi.

Dia meraih rantai dengan tangan kanannya dan mengerahkan seluruh kekuatannya ke dalamnya, tetapi Zonne menunggunya untuk melakukannya seolah-olah untuk mengganggu tekadnya.

 

“Tunggu bocah. Jangan lepaskan penekanan!”

 

Sambil bertanya-tanya mengapa Zonne tahu tentang penekanan kemampuannya, Nozomu menanyakan suara yang bergema di kepalanya dalam keadaan linglung.

 

“Apa yang kau katakan? Apa waktu yang lebih baik …. daripada melakukannya sekarang ”

 

“’Kadal’ di dalam dirimu sedang mengamuk sekarang, bukan? Selain itu, jiwamu juga terkena serangan dari luar. Jika kau melepaskan penekanan kemampuanmu dalam keadaan ini, ada kemungkinan besar bahwa rohmu akan dihancurkan dari dalam dan luar! Jika itu terjadi, itu tidak akan bisa diubah!”

 

Apa yang Zonne katakan tidak salah. Perlawanan Tiamat kali ini sangat berbeda dengan sebelumnya.

 

Di masa lalu, dia mencoba menipu Nozomu untuk menghidupkan kembali dirinya sendiri, tetapi sekarang dia mengambil pendekatan yang lebih keras.

 

Dan tekanannya begitu kuat sehingga sulit untuk dijelaskan.

 

Rasa sakitnya begitu kuat sehingga rasanya seolah-olah kepalanya dijepit dengan catok dan organ-organ dalamnya dirobek.

 

Selain itu, Abyss Grief mencoba memakan tubuh dan jiwa Nozomu dari luar.

 

“Itulah mengapa kau perlu membantu nona muda itu tanpa melepaskan penindasanmu!”

 

Pernyataan keterlaluan itu membuat Nozomu mempertanyakan kewarasan Zonne.

 

Apa yang orang tua ini katakan? Jika dia melepaskan penekanan kemampuannya dan menggunakan kekuatannya, dia mungkin bisa membantu Lisa, yang saat ini ditangkap oleh Abyss Grief.

“Ada alasan bagus untuk ini! Hubungan antara jiwamu jauh lebih dalam daripada sihir kontrak biasa! Efek yang mereka miliki satu sama lain tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan itu! Kau masih tidak bisa mengendalikan kekuatan “dia”, dan jiwa nona muda itu sudah mencapai batasnya! Jika hati yang lemah terkikis dan kekuatan serta kebencian “orang” itu bocor dari jiwamu dan diterapkan secara langsung, jiwa nona muda itu akan hancur!”

 

Kata-kata ini membuat Nozomu ragu-ragu saat dia mencoba melepaskan penekanan kemampuannya tanpa memperhatikan keselamatannya sendiri.

 

Jika dia melepaskan penekanan kemampuan, Lisa mungkin mati.

 

Dia seharusnya berada di sini untuk menyelamatkan Lisa, tetapi tangan batin Nozomu akhirnya akan membunuhnya dalam keadaan lemah. Itu ironis untuk sedikitnya.

 

“Lalu …… bagaimana aku melakukannya!”

 

Nozomu menggertakkan giginya dengan frustrasi. Perasaan putus asa memenuhi hati Nozomu.

 

“Tenangkan dirimu, Nak! Ingat apa yang aku katakan! ”

 

Dalam keadaan linglung, Nozomu mengingat kata-kata Zonne.

Kalau dipikir-pikir, bukankah orang tua itu mengatakan bahwa aku punya kekuatan lain?

 

Kesadarannya sangat berkabut sehingga dia tidak bisa berpikir dengan benar.

 

Zonne, mungkin frustrasi dengan perilaku Nozomu, meninggikan suaranya dengan nada tidak sabar.

 

“Ini bukan waktunya untuk dikubur di tembok-tembok menyeramkan itu! Atau apa, kau punya hobi menikmati tempat-tempat seperti itu? Uwa, menjijikkan! Jenis fetish seksual apa yang kau miliki?”

 

Ada tangisan aneh dalam kata-kata itu.

 

“…… Aku tidak ingin mendengarnya dari orang sepertimu, kakek tua mesum.”

“Nozomu-san, apa kau baik-baik saja!?”

 

“Nozomu! Jangan melakukan sesuatu yang sembrono! Kau tidak akan bisa mencapai apapun kalau mati!”

 

Para kakak adik Francilt sangat khawatir sehingga mereka mengangkat suara mereka. Menilai dari nada suara mereka yang mendesak, mereka setuju dengan saran sembrono Zonne.

 

Senyum Nozomu secara alami kembali ke bibirnya saat memikirkan teman-temannya yang mengkhawatirkan keselamatannya.

 

“Kakek tua itu membuat beberapa saran gila. Dia sembrono seperti Shishõ……”

 

Aku sudah memutuskan. Nozomu menghembuskan napas dengan keras untuk menenangkan diri dan mengendurkan seluruh tubuhnya.

 

“…Baiklah, aku akan melakukannya. Aku akan mengikuti rencana orang tua itu.”

 

“Nozomu!? Hentikan!!”

 

“Tunggu-! Apa yang kau katakan! Pikirkan konsekuensinya!”

 

Suara keras Irisdina dan Shiina bergema di kepala Nozomu. Suara mereka sudah sama dengan jeritan.

 

Namun demikian, dia tidak berpikir ada cara lain. Meskipun mereka terhubung oleh sihir kontrak, sangat sulit bagi mereka untuk campur tangan langsung di dalam penghalang ini.

 

Aku minta maaf karena membuatmu khawatir lagi, dia meminta maaf kepada mereka dalam pikirannya, dan melepaskan rantai tak terlihat yang dia pegang.

 

Seolah menunggu ini, Tiamat dan Abyss Grief mulai semakin menjerat roh Nozomu.

 

“Gaah, guuh…..”

 

Semburan kejutan terus menghantam seluruh tubuh Nozomu.

 

Itu menyakitkan, itu sulit.

 

Rasa sakit yang intens menjalar di seluruh tubuhnya meningkat dan menghilangkan semua 5 indera dari tubuh Nozomu.

 

Dering di telinganya membuat pendengarannya mati rasa, dan penglihatannya sudah gelap.

 

Jantungnya berdetak seperti akan meledak, dan seluruh tubuhnya seperti terbakar.

 

“Shiina-kun! Tingkatkan kecepatan sinkronisasimu dengan Nozomu-kun! Kita akan berbagi indra kita dan memasang penghalang di sekitar pikiran Nozomu-kun untuk meringankan bebannya sebanyak mungkin!”

 

“Eh!? Tetapi jika itu terjadi ……”

 

“Lakukan saja apa yang Linda-dono katakan. Aku tidak tahu apa untungnya baginya, tapi itu satu-satunya cara untuk mengurangi ketegangan di pikirannya sekarang!”

 

Linda dan Jihad angkat bicara saat Nozomu mengalihkan perhatiannya ke dalam dirinya.

 

Apa yang Linda dan Jihad usulkan adalah untuk menyebarkan penghalang ke pikiran Nozomu melalui jalur, untuk mengurangi beban padanya sebanyak mungkin.

 

Sangat mungkin untuk melakukannya jika dia sangat selaras dengan roh Nozomu.

 

Namun, jika seseorang meningkatkan kecepatan sinkronisasi dari sihir kontrak, orang-orang yang akan memasang penghalang juga akan menderita rasa sakit yang sama seperti yang dialami Nozomu.

 

Sensasi jiwa terkelupas oleh naga raksasa legendaris dan binatang sihir tak dikenal. Jika mereka melakukan kesalahan, mereka pasti akan menjadi gila.

 

Ada begitu banyak faktor lain yang perlu dikhawatirkan. Sejujurnya, tidak ada yang pernah mendengar hal seperti itu.

 

“Jangan khawatir, bukan hanya Linda-dono, tapi aku juga akan sinkron dengannya untuk mengurangi beban sebanyak mungkin. Apa? jangan khawatir. Aku sudah tua, tapi aku kuat.”

 

“Kalau begitu, aku akan mengurusnya. Shiina-kun, kau berhati-hati dalam mempertahankan sihir kontrak.”

 

Dan ketika Jihad mengusulkan untuk menyinkronkan dengan Nozomu, Irisdina mengikutinya.

 

Mars dan anggota kelompok lainnya muncul satu demi satu, meminta untuk menyinkronkan dengan Nozomu.

 

Seperti yang diharapkan, tidak ada cara bagi mereka untuk menyetujui semua orang, dan Irisdina adalah satu-satunya selain Jihad dan Linda yang dipilih.

 

“Mars-kun, dalam keadaan darurat…..”

 

“Aku tahu, untuk menggunakan teknikku dan sihir Tima untuk menghancurkan penghalang itu, kan?”

 

Dia meninggalkan Mars dan Tima karena dari semua anggota yang tersisa selain Jihad, mereka berdua memiliki alat pemusnah yang paling khusus.

 

Sihir Mars dan teknik kombinasi Qi dan sihir ofensif Tima. Keduanya sulit dikendalikan, tetapi ketika saatnya tiba, mereka tidak punya pilihan selain memilih untuk menghancurkan penghalang di depan mereka.

 

“Mu! Semua orang terus seenaknya!”

 

Suara Shiina naik karena marah, tetapi dia dengan hati-hati menjelajahi jalur keempatnya dan memperkuat hubungan mereka.

 

Pikiran keempatnya mulai melakukan sinkronisasi secara mendalam. Mungkin itu karena sebagian dari rasa sakit Nozomu telah mengalir, tetapi kerutan yang dalam terukir di sudut mata keempat orang itu, dan keringat berminyak mulai keluar sekaligus.

“Nozomu-kun! Aku mengatakan ini sebelumnya, tetapi jika kita semua memutuskan bahwa kami berada di batas kami, kami akan menghancurkan penghalang ini dari luar, tanpa pertanyaan. Paham? Karena aku meminta balasan!”

 

Meskipun mendengar suara marah Shiina, pipi Nozomu mengendur mendengar kata-kata teman-temannya.

 

Dengan dukungan teman-temannya, Nozomu memejamkan mata dan fokus pada batinnya sambil menahan rasa sakit di tubuhnya.

 

Dering di telinganya menjadi semakin jauh. Seolah-olah dia tenggelam ke dasar lautan.

 

Cahaya redup bisa dilihat di luar detak jantung yang berdebar kencang.

 

Sebuah bola cahaya berwarna dalam lima warna berbeda. Itu adalah bola cahaya kecil yang bisa muat di telapak tangan seseorang, tapi itu memberinya kekuatan yang tak terduga.

 

Itu adalah kekuatan Tiamat, yang telah menyiksa Nozomu berkali-kali dan menyelamatkannya pada saat yang sama.

 

Tapi bukan kekuatan ini yang dibutuhkan Nozomu sekarang.

 

Lebih dalam. Nozomu tenggelam jauh ke kedalaman danau ini.

 

Dia bertanya-tanya seberapa dalam dia telah tenggelam. Dering teredam di telinganya sudah memudar, dan tanda-tanda teman-temannya telah menghilang. Hanya keheningan dan kegelapan yang mendominasi.

 

Tetapi dalam keheningan, sesuatu secara bertahap mulai terlihat.

 

Apa yang dilihat Nozomu adalah dia sendiri meringkuk di kamarnya di asrama. Dia terlihat sedikit lebih muda dari Nozomu saat ini, tapi dia memegang lututnya dengan ekspresi seolah-olah jiwanya telah terkuras.

 

“Kenapa, untuk alasan apa……’”

“Ini…….”

 

Saat Nozomu menjangkau dirinya yang berlutut, pemandangan di depannya muncul dengan retakan dan menghilang seperti gelembung.

 

Dan lagi, dalam hitungan detik, pemandangan berikutnya terbentang di depan mata Nozomu.

 

“Apa sih yang kau lakukan…….”

 

Adegan berikutnya yang terlihat di mata Nozomu adalah di hutan yang dia kenal dengan baik.

 

Di depan Nozomu, yang merosot di tanah, berdiri gurunya, yang telah menebas Anjing Liar yang tak terhitung jumlahnya.

 

“Siapa kau, wanita tua ……”

 

“Kau perlu belajar untuk lebih sopan terhadap orang yang lebih tua.”

 

Adegan pertemuan Nozomu dengan Shino. Ini adalah peristiwa yang memicu Nozomu untuk memulai latihan dengan gaya Mikagura yang intens. Itu juga salah satu titik balik utama bagi Nozomu.

 

“Ingatan….. lamaku.”

 

Sementara Nozomu bergumam begitu, adegan dari masa lalu datang dan pergi satu demi satu.

 

Hari-hari pelatihan yang dimulai dengan pertemuan yang mengejutkan itu seperti kesulitan. Kalau dipikir-pikir, itu hanya alasan untuk melarikan diri, tetapi hari-hari itu pasti telah menjadi daging dan darah Nozomu hari ini.

 

Pertarungan terakhir dengan Shino, di mana dia mempertaruhkan nyawanya. Itu adalah peristiwa yang membuat Nozomu maju dalam arti sebenarnya. Itu masih menempati tempat yang besar dalam kehidupan Nozomu.

 

Pertemuan dengan teman-temannya. Dan perbedaan mereka. Teman-teman, sesuatu yang sudah lama tidak dia buat. Namun, dia tidak bisa memberi tahu mereka rahasianya, dan itulah sebabnya mereka bentrok satu sama lain.

 

Tapi tetap saja, Nozomu dan yang lainnya tidak berantakan.

 

Karena tidak seperti ketika dia bersama Lisa dan Ken, dia memiliki keberanian untuk menghadapi orang dalam arti kata yang sebenarnya.

 

Tapi itu bukan satu-satunya hal yang dia lihat di depannya.

 

Nozomu dan keduanya yang sudah dekat sejak mereka masih anak-anak. Di antara mereka, ada Ken yang menatap Lisa, yang mengkhawatirkan Nozomu.

 

Ken telah mencintai Lisa sejak dia masih kecil. Tapi itu adalah sahabat masa kecilnya yang dia suka, bukan dia.

 

Setiap kali dia melihatnya berjalan di samping sahabatnya, perasaan gelap yang tak bisa dijelaskan menggenang di hati Ken. Itu membuat frustrasi dan sedih. Tetap saja, dia menyimpan pikirannya untuk dirinya sendiri, berpikir bahwa Nozomu adalah orang yang dia pilih.

 

Kemudian adegan bergeser ke saat mereka tiba di Akademi Solminati.

 

“Hei Ken, bukankah ini sulit? Dipaksa untuk berurusan dengan sampah itu…..”

 

“Nazwell….”

 

Ken sedang berbicara dengan Nazwell, yang meninggal karena serangan binatang sihir di tahun pertama mereka. Pada saat ini, kecemburuan Ken pada Nozomu telah tumbuh ke titik di mana dia tidak bisa menahan diri lagi.

 

Tetap saja, Ken tidak bisa menghilangkan perasaan negatifnya pada Nozomu dan yang lainnya. Dia tidak tahu bagaimana menghadapi perasaannya kecuali menanggungnya.

 

Tapi tidak peduli seberapa besar wadahnya, jika kau terus menuangkan air ke dalamnya, itu akan meluap.

 

Dan ketika Nazwell dibunuh oleh binatang sihir, ditambah ketakutan bahwa Lisa akan mati, dikombinasikan dengan kecemburuan, dia akhirnya mulai tersesat.

 

“Nozomu….”

 

Bayangan Lisa berlari mengelilingi kota dengan ekspresi cemas di wajahnya muncul di benaknya.

 

Terengah-engah, dia tidak berhenti untuk mencari Nozomu.

 

“Tidak apa-apa. Ini akan baik-baik saja …… Lagipula kami sudah membuat janji ….”

 

Itu adalah adegan Lisa, cemas tentang rumor bahwa Nozomu selingkuh, mencari Nozomu.

 

Lisa menggelengkan kepalanya dan mencoba menyangkal pikiran tidak menyenangkan yang muncul di benaknya.

 

Tapi di depan matanya, dia melihat Ken, yang telah menjelma menjadi Nozomu, mencium seorang wanita yang tidak dia kenal.

 

Gambar berikutnya yang dilihatnya adalah di dalam ruangan dengan tirai tertutup. Dia bisa melihat Lisa duduk di lengan tempat tidur di ruangan yang remang-remang, meskipun itu siang hari. Dengan matanya yang hanya menatap lantai, dia tidak menggerakkan satu otot pun.

 

Ken dan Camilla bergegas masuk melalui pintu kamar.

 

Itu adalah saat ketika waktu mereka bersama berakhir dan hubungan palsu Ken dimulai.

 

“Apakah ini……”

 

Apa yang mengalir ke Nozomu adalah apa yang bisa disebut sebagai sisa ingatan.

 

Tiga jiwa Nozomu, Lisa, dan Ken terhubung, dan dia hanya bisa melihat sekilas sebagian dari ingatan mereka.

 

Satu demi satu, masa lalu mereka bertiga melayang masuk dan keluar dari pandangan seperti lentera yang berjalan.

 

Saat Nozomu menyaksikan adegan itu, dia merasa seolah-olah jantungnya sedang dicekik.

 

Nostalgia dan melankolis, kebencian dan cinta.

 

Semuanya nostalgia, semuanya kesal, semuanya sedih, dan hanya emosi yang mengalir keluar dari dadanya.

 

Akhirnya, semua yang ada di depannya menghilang, dan ruang hitam pekat itu kembali.

 

Namun, tidak seperti kegelapan masa lalu, sesuatu tercermin di mata Nozomu. Sesuatu menyebar seperti jaring laba-laba di ruang yang dicat hitam.

 

“Apakah ini …… rantai?”

 

Melihat lebih dekat, dia bisa melihat rantai ditutupi dengan cahaya redup. Tapi jumlah rantai yang luar biasa.

 

Dia bertanya-tanya berapa banyak rantai yang ada di tempat ini. Rantai bersinar membentang ke segala arah, menutupi ruang hitam legam jauh di luar.

 

“Berapa panjang ini? Hm? Tapi bukankah rantai ini ……”

 

Ketika dia melihat lebih dekat, dia melihat bahwa rantai itu agak akrab baginya. Rantai penekan kemampuan yang telah membatasi tubuh Nozomu selama beberapa tahun. Itu adalah hal yang persis sama.

 

“Kekuatanku sendiri ….. ya?”

 

Apakah di luar titik ini?

 

Sebelum dia menyadarinya, suara Zonne dan yang lainnya telah menghilang, dan gumaman Nozomu menghilang ke dalam kegelapan hitam pekat.

 

Tidak ada gunanya memikirkannya. Aku tidak dapat membantu Lisa jika aku tinggal di sini.

 

Nozomu memutuskan untuk mengarungi rantai bercahaya dan mencoba masuk lebih dalam.

 

Tapi saat Nozomu meletakkan tangannya di rantai, rantai itu bergetar seolah-olah berdenyut dengan cahaya besar.

 

Detik berikutnya, semua rantai di udara terbang menuju Nozomu sekaligus dan mulai membungkus tubuhnya.

 

“A-apa yang terjadi!? Ga-!?”

 

Rantai mengencang di sekitar tubuhnya dengan suara berderit. Napas keluar dari mulut Nozomu.

 

Nozomu dengan cepat meraih rantai yang melilit tubuhnya. Dia berjuang untuk melepaskan rantai yang tiba-tiba mengencang, tetapi kemudian sebuah suara di benaknya membuat Nozomu berhenti.

 

“Maafkan aku…..”

 

Suara lemah, jelas berbeda dengan Tiamat. Pemilik suara itu muncul di benaknya, dan Nozomu mau tidak mau melihat ke dalam kehampaan.

 

“Suara ini…..Lisa?”

 

Dia dikejutkan oleh suara Lisa di kepalanya. Pada saat yang sama, dia melihat wajah Lisa di depannya, memegangi lututnya dan menangis.

 

“Maafkan aku, aku sangat menyesal.”

 

“Lisa! Oi!!”

Lisa terus meminta maaf atas tindakannya. Saat Nozomu meninggikan suaranya, tubuh Lisa yang tadinya tertelungkup, bergerak-gerak.

 

Dia melihat ke atas dengan ketakutan dan melihat sekeliling. Tapi dia sepertinya tidak menyadari keberadaan Nozomu, mungkin karena dia tidak bisa melihatnya.

 

Setelah melihat sekeliling, dia mengeluarkan suara kecewa.

 

“Haha, aku bahkan bisa mendengar suara Nozomu……A-aku ingin tahu apakah aku sudah gila……”

 

Lisa bergumam dengan suara serak. Senyum lelah muncul di wajah Lisa. Wajahnya, pucat karena kelelahan, tampak seperti ada tanda kematian di atasnya.

 

“Tapi ini juga bagus. Aku tidak peduli apakah itu hantu atau apa pun. Setidaknya aku bisa mendengar suara Nozomu sebelum akhir…..”

 

Dengan senyum sedih, namun entah bagaimana puas di wajahnya, sosok Lisa memudar menjadi kabur.

 

Sosoknya menghilang ke dalam kegelapan seperti gula yang larut dalam air. Di sisi lain kegelapan, ada sesuatu yang mengangkat mulutnya.

 

Mata merah yang tak terhitung jumlahnya muncul dalam kegelapan. Mata yang menatap Lisa, yang akan menghilang, dengan kepuasan.

 

Tanpa ragu, Abyss Grief-lah yang mencoba membawa Lisa masuk.

 

Di tengah tatapan yang tak terhitung jumlahnya, Lisa meringkuk seperti bayi dan memeluk erat tangannya ke dadanya. Seolah-olah dia mencoba mempertahankan sesuatu yang berharga, sesuatu yang tidak akan pernah dia lepaskan.

 

Apakah itu kata-kata Nozomu dari sebelumnya, atau apakah itu kenangan saat-saat bahagia yang dia habiskan bersamanya?

 

Nozomu tidak tahu apa yang ada dalam pikirannya. Apa yang dia tahu adalah bahwa roh Lisa, yang telah menahan dirinya dengan menjaga pikirannya tetap tertutup, telah benar-benar menyerah untuk melawan.

 

“Lisa! Kendalikan dirimu! Kalau begini terus…..!”

 

“Tapi aku berharap aku bisa meminta maaf dengan benar …. pada akhirnya.”

 

Penyesalan terakhir yang tersisa di akhir hayat keluar dari mulut Lisa. Sosoknya hampir meleleh ke dalam kegelapan.

 

“Maaf …… aku tidak percaya padamu.”

 

Saat kata-kata itu terngiang di telinganya, roh Nozomu yang hampir lumpuh menjadi hidup seketika.

 

Dia mengangkat tinjunya dan meninju pipinya sendiri untuk mendapatkan kembali ketenangannya.

 

Sebuah cahaya putih bersinar di depan matanya, dan Nozomu menatap rantai di depannya, merasakan rasa sakit yang mematikan.

 

“Guh! AAAAAARGGHHH!!”

 

Berteriak dari dasar perutnya, Nozomu mengulurkan tangan dan meraih rantai yang terbentang di depannya dengan seluruh kekuatan yang dia miliki.

 

Detik berikutnya, rantai berdenyut dengan bunyi gedebuk, dan cahaya pucat berubah menjadi kilatan kuat yang memenuhi ruang hitam pekat.

 

“A-apa yang terjadi!?”

 

Dalam sekejap mata, rantai yang terjalin rumit terurai saat ia bersuara, “gyaririririn” dan berlari di udara dengan suara yang keras.

 

“Gee-! Gee-uaaaaa! ”

 

Rantai terbang di udara, merobek kegelapan dengan kilatan yang kuat. Kegelapan dan mata merah yang mengelilingi Nozomu gemetar ketakutan dan terkoyak oleh rantai yang terbang satu demi satu, berteriak saat mereka robek dan menghilang.

 

Rantai bersinar berkumpul pada satu titik di udara. Itu seperti sekelompok hiu yang mengejar mangsanya.

 

Segera, suara pecah seperti kaca pecah terdengar dan retakan muncul di angkasa.

 

Rantai yang berlari untuk melompat lebih jauh melompat ke celah dan menarik tubuh Nozomu, membawanya ke celah di udara.

 

“Uwa-! Apa yang terjadi? Apa yang sebenarnya terjadi!?”

 

Tiba-tiba terangkat ke udara, Nozomu berteriak kaget.

 

Apa yang dilihatnya di balik celah itu adalah dunia yang tertutup dinding daging dan sosok Ken Notis, atau lebih tepatnya Ken dalam wujud Abyss Grief, dengan mata terbuka lebar di dalamnya. Di sampingnya ada sosok Lisa, berbaring telungkup di bola hitam.

 

“Kau bajingan! Bagaimana kau lepas dari taringku!”

 

Pandangannya diarahkan ke Nozomu saat dia mendarat di lantai daging. Sorot matanya adalah salah satu keheranan dan sedikit ketakutan.

 

Mungkin karena dia melihat sekilas ingatan Ken. Keinginan Ken untuk Lisa, bahkan saat dia berubah menjadi bentuk yang berbeda, menyebabkan perasaan yang tak dapat dijelaskan menggenang di dada Nozomu.

 

Tapi meski begitu……

 

Guruku yang membuatku sadar bahwa aku telah melarikan diri, dan teman-temanku yang mengajariku keberanian untuk maju lagi.

Aku akan menyelamatkan Lisa. Kali ini aku akan memenuhi janjiku!

 

Dengan tekad di dalam hatinya, Nozomu berlari menuju orang yang perlu dia bantu.

 

Saat Nozomu mengambil “No Name” dari lantai dan berlari, setetes air mata mengalir dari mata Lisa, yang masih memiliki ekspresi kosong di wajahnya.

 


Bantu sakuranovel agar terus semangat dengan cara donasi di Traktir Dragon Chain Ori Sakuranovel

Daftar Isi
Litenovel.id

Komentar