Dragon Chain Ori : Ch 6 Part 3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Ryuu Kusari no Ori -Kokoro no Uchi no “Kokoro”- di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 6 Bagian 3

 

 

 

 

Di sebuah kantor di bagian Akademi Solminati, pemilik ruangan dan asistennya saling berhadapan. Pemilik ruangan, Jihad Raundel, memiliki seikat kertas di tangannya, dan dia melihatnya dengan seksama. Tatapan Jihad, menyipit agar dia tidak melewatkan sepatah kata pun. Ekspresinya tegas, dan ruangan itu dipenuhi dengan suasana tegang. Mungkin karena ketegangan yang ditimbulkan Jihad, sebutir keringat menetes dari dahi Inda saat mereka saling berhadapan.

“Nozomu Bountis… Bu Inda, apakah yang tertulis di sini benar?”

“‘Y-ya. Setidaknya, dokumen itu adalah rapor Nozomu Bountis di Akademi Solminati.”

Di tengah suara Inda, yang terdengar tercekat karena gugup, Jihad menatap kertas di depannya lagi dan lagi.

Yang ada di tangan Jihad adalah dokumen-dokumen para siswa yang berhasil masuk ke tim teratas dalam pelatihan khusus terakhir.

Nilai dan hasil ujian mereka di sekolah sejauh ini dijelaskan dalam dokumen.

“…………”

Tatapan Jihad telah tertuju pada dokumen Nozomu untuk sementara waktu sekarang, dan dia sesekali menutup mulutnya dengan tangan seolah sedang memikirkan sesuatu. Inda yang berdiri di sampingnya juga tidak mengatakan apa-apa. Bahkan baginya, hasil dari latihan khusus terakhir sungguh luar biasa.

“Jihad-dono…”

“Baiklah. Terima kasih Bu Inda. Kau bisa kembali bekerja.”

“Y-ya …”

Inda menatap Jihad seolah ingin menanyakan sesuatu, tapi dia membungkuk dan meninggalkan kantor. Jihad perlahan menyandarkan tubuhnya ke sandaran kursi. Kursi itu mengeluarkan suara berderit, dan bahunya agak rileks. Jihad menatap langit-langit kantornya dan sedang memikirkan isi dokumen yang baru saja dia baca.

“‘Secara keseluruhan peringkat D-. Paling tidak, seseorang dengan peringkat ini seharusnya tidak bisa bertahan melawan naga, meskipun itu adalah undead. ……”

Peringkat D-. Artinya kemampuannya berada pada level petualang pemula atau prajurit biasa.

Pada saat pertempuran dengan naga Undead, dia memiliki siswa terbaik dari tahun ketiga di sisinya, termasuk Irisdina Francilt dan Lisa Hounds. Namun, meskipun mereka telah tumbuh, mereka masih belum cukup baik untuk menghadapi seekor naga.

Orang-orang muda rentan terhadap kerusakan karena ketidakdewasaan mental mereka. Itu tidak bisa dihindari, tetapi pasti anak laki-laki dan perempuan seusia mereka masih membutuhkan lebih banyak waktu dan pengalaman untuk menjadi dewasa secara mental.

Dalam keadaan saat itu, tidak aneh jika ada kematian. Dalam skenario terburuk, mereka bisa saja dimusnahkan.

Namun, tidak ada seorang pun yang hilang. Banyak dari mereka yang terluka, tetapi semuanya berhasil diselamatkan dan tidak dalam kondisi yang tidak dapat diubah. Melihat hal itu, kita dapat mengatakan bahwa para siswa sedang tumbuh dewasa, meskipun masih banyak hal yang harus diperbaiki.

Di antara mereka, yang paling menonjol adalah Nozomu Bountis, siswa yang disebutkan dalam dokumen Jihad yang telah dilihat sebelumnya.

Jihad ingat, Nozomu telah berjuang dan selamat dari pertempuran dengan binatang iblis hitam, yang sekarang bernama [Abyss Grief]. Itu terjadi sebelum pelatihan khusus. Anehnya, dia berada di peringkat-D, mengingat dia telah selamat dari konfrontasi langsung dengan Undead Dragon.

“Lagipula, ini hanya ujian. Kau tidak bisa mendapatkan gambaran sebenarnya dari seseorang hanya dari dokumen saja.”

Jihad bergumam sambil dengan lembut meletakkan dokumen di tangannya di atas meja.

“Abyss Grief juga tidak bisa diabaikan. Meskipun ada banyak masalah lain juga. ……”

Dia menghela nafas seolah mengatur pikirannya. Setelah mengumpulkan dokumen-dokumen yang berserakan di meja, Jihad berdiri dan meninggalkan kantor.

Banyak kekhawatiran berkecamuk di kepalanya, tetapi dia harus menghadapinya satu per satu.

“Pertama, aku perlu berbicara dengan Mauzu-dono, dan kemudian aku perlu berbicara dengan Ms. Anri tentang dia …”

Suara gumam Jihad meleleh dan menghilang ke dalam kantor, saat sinar matahari yang hangat bersinar berlawanan dengan nada suaranya.

=====================================

Berbicara tentang waktu makan siang, ini adalah waktu tersibuk di sekolah.

Ini mungkin waktu paling ramai di gedung sekolah.

Siswa bergegas ke kafetaria dan toko untuk sekadar memuaskan rasa lapar mereka yang mengamuk dan mencari energi untuk kelas sore.

Meskipun itu adalah pemandangan umum dalam kehidupan sekolah, itu juga merupakan waktu yang paling menyusahkan dalam sehari, terkadang menyebabkan perkelahian antar siswa.

Terlepas dari hiruk pikuknya, Nozomu dengan cepat mendapatkan apa yang dia cari di toko.

Di tangannya, dia masih memiliki roti hitam termurah, sayuran segar, dan usus babi panggang.

Setelah membeli lebih banyak makan siang dari biasanya, Nozomu berjalan menuju gedung sekolah dengan kakinya.

Sebuah ruangan kecil di gedung sekolah berwarna putih. Nozomu, yang datang ke depan rumah sakit, membuka pintu, berhati-hati untuk tidak menjatuhkan makan siangnya.

Di dalam rumah sakit, teman-teman Nozomu telah berkumpul di depannya dan mengobrol. Dia memberikan lambaian kecil, dan teman-temannya menanggapi dengan lambaian mereka sendiri.

Dia berjalan ke arah mereka dan duduk di kursi yang kosong.

“Halo, Nozomu. Kamu datang lebih awal.”

“Yah, kurasa begitu. Roti ini masih tidak populer seperti biasanya.”

Sambil bertukar kata dengan Irisdina, Nozomu melemparkan beberapa roti yang dia bawa ke Feo.

“Ini. Itu yang aku janjikan.”

“Uho, ini dia! Terima kasih, Nozomu!

Roti adalah yang termurah di toko. Adonannya kering dan tidak terlalu enak, tapi itu tidak masalah bagi Feo, yang masih hidup dalam kemiskinan ekstrim, karena dia memiliki bumbu terbaik yang disebut kelaparan.

“Hum! …”

*Munch- Munch*

Feo mengunyah sepotong roti hitam kering tanpa meletakkan apa pun di atasnya. Keras dan adonan benar-benar kering, sehingga sulit ditelan. Tapi roti adalah suguhan terbaik untuk Feo.

Nozomu merasa tidak cukup berterima kasih kepada Feo karena mengajarinya cara melempar shuriken hanya dengan roti. Ia juga membeli banyak sayuran dan daging, karena menurutnya kuantitas lebih baik daripada kualitas untuk Feo yang terengah-engah kelaparan.

Lauk pauk yang ditawarkan Nozomu menghilang ke perut Feo dengan kecepatan yang mengkhawatirkan.

Yang lain, yang telah menonton adegan itu dengan senyum masam, juga membawa kursi mereka dan duduk.

Nozomu dan yang lainnya mulai makan siang sambil mengobrol dan tertawa. Mereka menikmati makan siang mereka sambil mengobrol satu sama lain.

“Ara? Tima-san, apa itu? jepit rambut?”

Shīna melirik hiasan rambut Tima yang menarik perhatiannya.

Rambut cokelatnya yang dipangkas rapi dihiasi dengan hiasan rambut perak mengkilap.

Itu adalah hiasan rambut yang rapi dan bergaya, tetapi warna keperakannya tampak agak terlalu mencolok untuk warna rambut dan pakaiannya saat ini.

Tapi perhatian Shīna tertuju pada hiasan rambut itu bukan hanya karena warnanya tetapi juga karena dia bisa merasakan sedikit sihir di dalamnya.

“Ah, ini? Aku membuatnya dengan memasukkan formula sihir ke dalam aksesori sebagai ujian. Sihir yang tersimpan di dalamnya tidak bertahan lama, dan hanya efektif sebagai pengusir serangga…”

Sepertinya hiasan rambut itu adalah kreasi Tima sendiri.

“Tidak, bukan itu masalahnya, bukankah cukup efektif jika serangga beracun tidak mendekat?”

Mars memuji keefektifan hiasan rambut Tima, dan Nozomu mengangguk di sebelahnya.

Beberapa serangga di hutan beracun atau bertelur di dalam makhluk lain untuk memberi makan larva mereka. Banyak serangga memang kecil dan tampak lemah pada pandangan pertama, tetapi di dunia dan wilayah alami mereka sendiri, mereka adalah keberadaan yang tidak dapat diabaikan.

Nozomu sendiri pernah mendapat masalah saat tidak sengaja menginjak sarang lebah di hutan.

Setelah Mars dan yang lainnya memujinya, wajah Tima memerah. Wajahnya disembunyikan oleh poninya saat dia menundukkan kepalanya karena malu, tetapi bahkan mulutnya menjadi merah.

“Itu benar~. Dan setiap kali aku pergi ke hutan, aku digigit serangga dan kulitku menjadi merah…”

“Eh? Yang mana?”

Anri pun memuji hiasan rambutnya.

Namun kata-kata yang keluar dari mulut Anri sedikit melenceng.

Nozomu mengeluarkan suara konyol saat ceritanya tiba-tiba berubah dari berbicara tentang serangga beracun yang bisa membunuh manusia menjadi berbicara tentang kulit kasar. Mars, yang berada di sebelahnya, melihat situasi dengan cara yang sama.

“Memang benar jika kamu memiliki kulit merah, kamu akan dibatasi dalam pakaian apa yang bisa kamu kenakan ke pesta …”

“Dan sulit untuk mengurusnya setelah itu~”

Sejauh menyangkut Nozomu dan Mars, pemikiran mereka tentang serangga sebagai ancaman cukup rendah dalam daftar mereka.

Tapi tampaknya, bagi wanita, serangga yang menyebabkan iritasi kulit sama mengancamnya dengan serangga beracun.

“Tapi kamu membuat hiasan rambut ini sendiri, kan~? Ini hiasan rambut yang cukup indah~.”

“T-tidak. Hiasan rambut itu sendiri dijual di toko. Satu-satunya hal yang aku lakukan adalah memasukkan formula sihir dan memasukkan kekuatan sihirku…”

Dia pasti menyukai desain aksesorinya. Anri mencondongkan tubuh ke depan ke arah Tima. Mungkin Irisdina dan Shīna juga tertarik, mereka menatap ornamen yang menghiasi rambut Tima.

“Ini sedikit mencolok, tetapi memiliki desain yang cukup bagus.”

“Kudengar sebuah toko baru telah dibuka di sepanjang jalan utama di distrik komersial. Aku melihatnya dijual di sana. Maukah kamu pergi denganku hari ini, Ai?”

Atas undangan Tima, Irisdina bergumam, “Hari ini, itu…,” dan tampak sedikit menyesal.

“Um-m. aku ingin pergi, tapi aku akan memenuhi beberapa permintaan guild hari ini. aku sudah menerimanya kemarin, dan karena ini adalah permintaan penaklukan, aku pikir akan lebih baik untuk menyelesaikannya sesegera mungkin. …”

Fakta bahwa guild memiliki permintaan untuk penaklukan berarti bahwa ada orang-orang yang berada dalam masalah karena binatang iblis. Menurut ceritanya, permintaan tersebut dilontarkan oleh para pemburu yang sedang berburu di hutan.

Karena Irisdina memiliki rasa keadilan yang kuat, dia menerima permintaan itu, dan yang terpenting, dia ingin membantu mereka yang membutuhkan sesegera mungkin.

“Mau bagaimana lagi kalau begitu …”

Mengetahui perasaan Irisdina, Tima tidak ingin memaksanya karena alasan itu.

Tapi sekali lagi, dengan kepribadiannya, dia tidak akan pernah memaksa orang lain sama sekali.

“Maaf, Tima, tapi kita akan pergi lain kali.”

Tima tersenyum pada Irisdina, yang tampak menyesal. Seolah-olah dia ingin mengatakan bahwa Irisdina tidak perlu mengkhawatirkannya.

Ekspresi Irisdina santai. Dia merasa lega dengan senyum Tima. Pada saat itu, dia memanggil Nozomu seolah dia punya ide.

“Ah benar. Nozomu, apa yang akan kamu lakukan sepulang sekolah hari ini?”

“Aku? Aku berencana pergi ke hutan hari ini, tapi apakah kamu membutuhkan …… uluran tangan dariku?”

Nozomu sedikit terkejut dipanggil tiba-tiba. Tapi dari apa yang dia katakan sejauh ini, dia pikir dia mengacu pada permintaan yang dia buat sebelumnya, jadi dia bertanya padanya tentang hal itu. Faktanya, cerita Irisdina sepertinya tentang permintaan itu, dan dia meminta bantuan Nozomu.

“Yah, kamu akrab dengan hutan, dan Tima tidak bisa melakukan permintaan ini dengan kami karena ada urusan kecil. Aku ingin kamu membantu kami jika kamu bisa…”

Nozomu tidak memenuhi syarat untuk menerima permintaan berisiko tinggi untuk memasuki hutan karena peringkatnya yang rendah. Namun, jika dia membentuk party dengan jumlah orang tertentu atau bekerja sama dengan seseorang yang berpangkat lebih tinggi, dia akan diizinkan untuk menerima permintaan seperti itu. Dan untuk Irisdina, akan sangat membantu jika seseorang yang mengenal hutan seperti Nozomu.

“Tidak, umm… kita berjanji akan mengadakan party selama …… pelatihan khusus.

Tapi kita tidak bisa melakukannya, kan? Jadi kupikir, kenapa kita tidak mengambil kesempatan ini untuk mengajukan permintaan bersama…”

Mungkin karena dia telah membicarakan hal ini secara tiba-tiba, Irisdina bertanya pada Nozomu dengan sikap yang sedikit tertutup.

Mereka telah berjanji untuk bekerja sama pada hari kedua pelatihan khusus, tetapi janji itu tidak terpenuhi ketika pelatihan dibatalkan karena serangan Undead Dragon.

Awalnya, janji itu sebagai sarana untuk menghukum Irisdina, yang khawatir tentang kencan Somia, karena mengikuti Somia.

Nozomu berpikir bahwa dia mungkin khawatir tentang masalah yang dia timbulkan untuknya. Dia hendak melihat ke bawah, tetapi dada Nozomu menjerit ketika dia melihat mata Irisdina menatap lurus ke wajahnya.

Pikiran Nozomu melintas ke kata-kata yang dia katakan padanya di hutan. Dia berkata, “Aku ingin kamu memperhatikan punggungku”.

“… B-baiklah. tidak apa-apa.”

Nozomu sedikit kehilangan kata-kata, tapi dia menerima permintaan Irisdina pada akhirnya. Dia telah merencanakan untuk berlatih di hutan, di mana tidak ada orang di sekitarnya, jadi dia bisa berlatih termasuk kemampuan pembunuh naganya. Tapi dia sudah berjanji padanya sebelumnya. Jadi dia pikir tidak apa-apa untuk menunda jadwalnya sedikit karena permintaannya.

Di atas segalanya, kata-katanya yang kembali ke pikirannya adalah yang paling penting. Dia jarang diandalkan oleh siapa pun sejak dia di sekolah ini.

“Ah… aku senang. Terima kasih.”

Mungkin dia mengira dia akan ditolak, setelah permintaannya diterima oleh Nozomu, Irisdina tampak lega dan mengendurkan bahunya. Pipinya, yang tadinya sedikit tegang dan gugup, mengendur dan senyum muncul di wajahnya.

Dia biasanya tidak kehilangan ekspresinya yang bermartabat, jadi senyumnya menarik semua orang yang melihatnya. Ini benar-benar kejutan. Nozomu langsung terkejut dengan senyumnya yang lembut dan alami. Nozomu hanya bisa berdiri di sana dengan linglung. Pada saat itu, orang yang tak terduga membuka mulutnya.

“… Kalau begitu, aku ingin tahu apakah aku harus pergi juga.”

Suasana manis yang diberikan Irisdina terpotong oleh komentar keterlaluan dari Feo, yang mengatakan dia akan bergabung atas permintaan tersebut.

“……Eh!?”

Irisdina hanya bisa mengeluarkan suara konyol ketika Feo tiba-tiba mengumumkan partisipasinya. Suasana manis seperti madu yang baru saja dia berikan tidak bisa ditemukan di mana pun, dan sebaliknya, kecurigaan dan suasana mencurigakan melayang seolah-olah rubah ini memikirkan sesuatu yang aneh lagi.

“Tidak apa-apa, kan? Kita sedang membicarakan tentang bekerja sama saat itu. Lalu, bagaimana denganmu, Shīna?”

“H-haa!?”

Selanjutnya, Irisdina mengangkat suaranya karena terkejut ketika Feo mengatakan sesuatu yang tidak terduga. Adapun Shīna, dia kewalahan oleh kenyataan bahwa percakapan tiba-tiba beralih ke arahnya.

“… Kenapa, aku juga?”

“Apa yang kamu bicarakan? Bukankah kita seharusnya bekerja sama saat itu~”

Dia terdengar baik, tetapi bahkan untuk Nozomu, sikapnya tampaknya sangat menarik.

Tentu saja, menurut kesepakatan yang dibuat saat itu, Shīna juga seharusnya bergabung dengan party Nozomu. Jika dipikir-pikir, saran Feo tampak wajar. Namun, ekspresi menyeringai Feo anehnya membangkitkan kecurigaan Shīna. Apa yang dia katakan terdengar bagus, namun, sikapnya dengan jelas menunjukkan kepada mereka bahwa dia menemukan sesuatu yang lucu.

“Itu benar, tapi…”

Shīna sedikit ragu-ragu dan melirik Nozomu dan Irisdina. Sudut mata Shīna menajam dan dia terlihat agak tidak senang.

Tatapan Shīna sedikit menegang dan Nozomu merasakan hawa dingin menjalar di punggungnya karena suatu alasan. Shīna meletakkan tangannya ke bibirnya seolah berpikir sejenak, dan akhirnya dia menggelengkan kepalanya.

“Aku akan menahan diri. Aku punya sesuatu untuk dilakukan hari ini …”

“Eh~ kenapa begitu. Baru saja akan menarik… Ah, benar! Bagaimana denganmu Mars!?”

Nozomu merasa sedikit tidak nyaman mendengar kata-kata Feo bahwa itu akan menarik. Dia melirik Shīna, dan dia membuang muka sambil cemberut. Dia mencoba memanggilnya, tapi tidak bisa.

“Aku ingin pergi, tapi……. tidak bisa. Aku belum selesai membantu di toko.”

“Sungguh membosankan. Jadi kamu membantu di rumah …”

Mulut Feo menganga dengan ekspresi bosan di wajahnya. Pelipis Mars berkedut karena sikap Feo.

“Kau yang menyebabkan semua ini, tapi …… jika kau lupa, haruskah aku mengingatkanmu?”

“Ha, ha, ha… Ya, benar. Keluarga itu penting! Bagaimana dengan Tom dan Mimuru?”

Mars tersenyum dan berbicara kepada Feo dengan suara yang sedikit kesal.

Dilihat dari cara Mars bergetar, tidak hanya pelipisnya yang berkedut tapi juga dengan mulutnya yang sedikit terangkat, sepertinya Ushitotei berada dalam banyak masalah karena si idiot Feo itu.

Si Rubah, menghadapi intimidasi yang dipancarkan oleh Mars, segera memutuskan untuk mundur. Dia dengan paksa mengalihkan pembicaraan ke Tom sementara wajahnya menjadi sedikit pucat.

“M-maaf. Aku dipanggil Sensei sepulang sekolah…”

“Aku akan pergi dengan Tom!”

“Oi, tunggu sebentar, dasar rubah mesum.”

Rupanya, Tom dan Mimuru memiliki sesuatu untuk dilakukan, seperti yang dilakukan Shīna.

Tidak yakin apakah itu karena dia sedikit gugup, atau karena dia merasakan suasana yang tidak nyaman, tetapi suara Tom sedikit kaku.

“Maka mau bagaimana lagi! Kita akan pergi ke hutan hanya dengan kita bertiga, kurasa!

“Begitu ya…”

Mars mencoba menghadapi Feo, yang telah melarikan diri secara terang-terangan.

Kali ini, Feo mencoba memaksa topik itu berakhir, seolah-olah dia tidak mampu memberi tahu orang lain tentang hal itu.

Tom, yang tertidur saat Feo mabuk dan lepas kendali di Ushitotei, dan yang lain yang tidak tahu banyak tentang situasi semuanya memiringkan kepala. Sementara Nozomu yang berada di tempat kejadian hanya bisa menghela nafas.

Di antara mereka, Anri-sensei, yang merupakan salah satu korban dan yang menyebabkan orang-orang yang ada di sana mengamuk karena daya tarik S3ksnya, entah bagaimana berdiri di samping Norn-sensei dan tersenyum seperti biasa. Padahal dia salah satu pihak yang terlibat.

Saat Nozomu bertanya-tanya apakah sensei ini sebenarnya yang paling lalai, Irisdina, yang telah berdiri di sampingnya cukup lama, memanggilnya.

“Yah, aku akan berada dalam perawatanmu, Nozomu”

“… Ya, juga.”

Nozomu sedikit kehilangan kata-kata, tapi dia berhasil menjawab.

Setelah mendengar kata-katanya, Feo mulai membersihkan kantong roti yang telah dia makan.

“Itu sebabnya, kita akan bertemu di guild sepulang sekolah! Setelah itu, kita akan pergi ke hutan! Aku sangat menantikannya… Nah, itu dia!”

“Tunggu, bajingan!”

Feo berlari keluar dari rumah sakit setelah memaksa percakapan untuk ditutup.

Mars berlari mengejar Feo yang kabur.

Nozomu tersenyum kecut, saat dia melihat mereka berlari di koridor, membuat banyak suara.

————————————————-
Baca novel lainnya di sakuranovel.id
————————————————-

Daftar Isi
Litenovel.id

Komentar