Dragon Chain Ori : Ch 6 Part 6 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Ryuu Kusari no Ori -Kokoro no Uchi no “Kokoro”- di Sakuranovel.
Daftar Isi

Di Institut Groaurum di Arcazam, berbagai penelitian dilakukan siang dan malam.

 

Institut itu sendiri dibangun bersebelahan dengan sisi barat Akademi Solminati, di seberang sekolah Ecross, yang berafiliasi dengan Akademi Solminati.

 

Di salah satu bagian institut, Torgrain, seorang anggota staf, dan Tom, seorang siswa Akademi Solminati, sedang sibuk.

 

Pertama kali mereka berdua bertemu adalah di sebuah kelas di akademi. Tom, yang awalnya adalah siswa yang unggul dalam alkimia, secara aktif mengajukan pertanyaan kepada Torgrain.

 

Tom pada dasarnya adalah orang yang pendiam, dan Torgrain adalah tipe yang lembut dan tenang.

 

Saat mereka berbicara, mereka cocok, dan Tom mulai mengunjungi Torgrain dari waktu ke waktu untuk membicarakan berbagai hal dan membantunya dengan penelitiannya sebagai asistennya.

 

Kali ini, dia dan Torgrain sedang mengerjakan pembuatan lingkaran sihir untuk digunakan dalam eksperimen.

 

Lingkaran sihir digambar di tengah laboratorium besar yang bisa menampung seluruh ruang kelas. Delapan batu sihir ditempatkan di lingkaran konsentris di sekitar lingkaran sihir.

 

Dari lingkaran sihir, beberapa garis digambar dengan berbagai pewarna, memanjang ke bola kristal yang ditempatkan di lokasi terpencil.

 

“Sensei, apakah formasi ini benar?”

 

“Ya, silakan lanjutkan.”

 

Tom menggambar lebih banyak lingkaran sihir pada batu sihir yang ditempatkan di sekelilingnya. Mimuru memperhatikannya, dengan malas menyeret kakinya di atas meja yang mereka gunakan untuk merekam hasil eksperimen.

 

“Hei Tom, untuk apa kamu akan menggunakannya?”

 

“Hm? ini? Ini adalah formasi untuk menstabilkan kekuatan sihir yang mengalir melalui lingkaran sihir.”

 

“Hee~”

 

Mimuru menjawab dengan linglung, tetapi senyum muncul di wajahnya. Itu karena kekasihnya, yang asyik dengan pekerjaannya di depannya, memiliki binar di matanya.

 

Tom selalu pemalu, tetapi setiap kali dia mengerjakan alkimia, dia selalu bersemangat. Melihatnya seperti ini membuatnya merasa senang juga.

 

“Kurasa mau bagaimana lagi” pikir Mimuru, tapi dia tidak bisa menghentikan mulutnya sendiri untuk mengendur.

 

Tom, yang tidak menyadari tindakan Mimuru, menggambar lingkaran sihir di bawah arahan Torgrain.

 

Batu sihir yang ditempatkan di sekitar lingkaran itu untuk menutupi kekurangan kekuatan sihir. Lingkaran sihir itu besar dan kompleks. Pasti akan sulit bagi kekuatan sihir satu orang untuk mengaktifkan lingkaran sihir sebesar itu.

 

Bagaimana mereka bisa mempersiapkan lingkaran sihir yang begitu besar? Tidak diragukan lagi bahwa eksperimen itu akan menjadi eksperimen yang sangat besar.

 

“Sensei, sebenarnya lingkaran sihir ini akan digunakan untuk apa?”

 

“Kau tahuuu~. Aku menghargaimu membantuku dan segalanya, dan aku enggan untuk menyembunyikannya tapi ……”

 

Tom mencoba bertanya kepada Torgrain tentang tujuan lingkaran sihir, tetapi jawaban Torgrain tidak jelas.

 

Itu bisa dimengerti. Tidak peduli seberapa rajinnya dia sebagai siswa, dia tidak bisa begitu saja membocorkan isi penelitiannya. Secara alami, jumlah orang yang bisa masuk ke institut terbatas.

 

Tidak peduli seberapa menjanjikannya dia, dia tidak bisa begitu saja memberi tahu Tom, yang hanya seorang asisten di institut, tentang penelitian pentingnya.

Tom seharusnya menjadi asisten Torgrain di laboratorium, tetapi ruang lingkup penelitian yang bisa dia ikuti terbatas. Dan sekarang Mimuru, yang tidak ada hubungannya dengan penelitian, juga ada di sini.

 

Alasannya adalah karena Mimuru bersikeras untuk pergi bersama Tom, dan Torgrain yang lembut dan baik hati telah setuju.

 

Faktanya, satu-satunya alasan dia ada di sini sekarang adalah karena niat baik Torgrain.

 

“Maafkan aku. Karena menanyakan pertanyaan aneh seperti itu.”

 

“Tidak, tidak, sebenarnya, aku menghargaimu karena menanyakan itu”

 

Saat Torgrain tergagap, Tom mundur, merasa bahwa dia tidak ingin mendorong topik lebih jauh.

 

Tom memandang Torgrain, yang memiliki ekspresi minta maaf di wajahnya. Sejujurnya, Tom adalah orang yang menanyakan pertanyaan itu, jadi dia tidak perlu merasa sedih.

 

Lingkaran sihir di tanah belum selesai, dan bagian-bagian penting belum digambar, tetapi Tom percaya bahwa itu tampaknya dimaksudkan untuk mengganggu objek yang ditempatkan di tengah.

 

Tidak biasa melihat objek sebesar itu, tetapi di dunia alkimia, di mana sifat berbagai objek dan kekuatan dipahami, digabungkan, dan diciptakan, itu bukanlah teknik yang sangat tidak biasa. Tidak ada keraguan, bahwa kuncinya adalah batu sihir yang ditempatkan di sekitarnya dan sisa formasi yang akan digambar di tengah.

 

“Ye~ah. Aku tidak tahu apa yang mereka lakukan…..”

 

Mimuru, yang menonton dari samping, tidak tahu apa yang sedang terjadi. Dia tidak pandai menggunakan kepalanya dalam hal-hal seperti sihir atau taktik, jadi dia tidak tahu apa yang mereka lakukan dengan formasi yang tersebar di depannya.

 

“Mimuru-kun, tolong jangan sentuh apapun di sekitarmu sembarangan.”

 

“Oh tentu~. Tidak mungkin aku melakukan hal seperti itu~”

“Sekarang aku memikirkannya, bukankah kamu pernah menumpahkan reagenku dan merusak materi labku? Jika aku tidak membereskannya dengan benar, reagen akan bereaksi satu sama lain dan sesuatu yang buruk akan terjadi…….”

 

“A-ahaha….”

 

Pada saat itu, itu adalah bubuk batu sihir dan ekor kadal api yang Mimuru mainkan dan tumpahkan untuk bersenang-senang.

 

Ketika kau memecahkan batu sihir , kekuatan sihir yang tersimpan di dalamnya menghilang, tetapi dengan mengikuti proses khusus, kau dapat mengubahnya menjadi bubuk sambil mempertahankan kekuatan sihir yang tersimpan.

 

Ini dapat digunakan untuk meningkatkan aliran kekuatan sihir ketika digunakan sebagai pewarna untuk menggambar lingkaran sihir, dan dapat diterapkan pada berbagai alat sihir. Namun, karena peningkatan efisiensinya dalam bereaksi dengan kekuatan sihir, ia juga memiliki kecenderungan untuk melepaskan semua kekuatan sihir yang dikandungnya dalam waktu singkat jika ditangani dengan tidak benar.

 

Ekor kadal api adalah ekor binatang sihir yang sesuai dengan namanya, dan bereaksi terhadap kekuatan sihir untuk menghasilkan api.

 

Nah, kurasa aku tidak perlu memberitahumu….. hasil dari reaksi antara bubuk sihir dan api sihir.

 

Untungnya, bubuk batu sihir yang tumpah dan ekor kadal api tidak bereaksi pada saat itu, jadi itu tidak berubah menjadi malapetaka, tetapi jika itu bereaksi satu sama lain …….

 

Wajah biru Mimuru berkeringat dingin. Pada saat itu, tangannya di atas meja menabrak sesuatu.

 

Ketika Mimuru mengambilnya, dia melihat bahwa itu adalah potret berbingkai.

 

Seorang gadis muda yang tampak rapuh tersenyum diam-diam dalam bingkai.

 

“Siapa………”

Saat Mimuru memiringkan kepalanya untuk melihat siapa itu, Torgrain, yang sedang menggambar lingkaran sihir, mengeluarkan suara kecil. Tapi kemudian, pintu laboratorium terbuka dan seseorang masuk ke dalam ruangan.

 

“Torgrain-dono. Sehubungan dengan eksperimen yang akan datang ….. Hmm, kalian berdua…”

 

“O-oh, tidak…..”

 

Itu Jihad yang datang ke laboratorium. Dia memiliki beberapa urusan dengan Torgrain, tetapi ketika dia melihat Tom dan Mimuru di lab, dia mengerutkan kening.

 

“Torgrain-dono. Aku tidak yakin apa kau bisa mengundang muridmu ke tempat seperti ini ……. ”

 

“Ji-jihad-sensei. Saya asisten Torgrain-sensei”

 

Ketika Jihad mendengar penjelasan Tom, ekspresi terkejut muncul di wajahnya. Biasanya, dia tidak akan mengira seorang siswa akan bekerja sebagai asisten peneliti di sekolah ini, bahkan jika dia adalah seorang siswa dari Solminati.

 

“Tapi gadis itu bukan asisten, kan? Torgrain-dono ……”

 

Mata Jihad melebar, tapi dia dengan cepat memotong kembali ketika dia mengalihkan perhatiannya ke Mimuru. Faktanya, dia tidak seharusnya berada di ruangan ini, dan Torgrain tidak punya pilihan selain membungkuk dalam-dalam.

 

“M-maaf ……”

 

“Hal yang sama berlaku untuk kalian juga. Ada beberapa hal yang sangat sulit untuk ditangani di laboratorium ini. Jika kalian tidak hati-hati, Torgrain-dono akan menjadi yang pertama memikul tanggung jawab. Kalian harus sadar akan hal itu.”

 

Dia jelas bukan asistennya dan hanya pacar Tom, tapi Jihad benar, harus ada pemisahan tegas antara publik dan pribadi.

 

Dan jika ada yang tidak beres, dia dan Torgrain akan terlibat.

Tom menundukkan kepalanya meminta maaf. Mimuru juga mengalami depresi dan menutup telinganya.

 

“Nah, Torgrain-dono. Aku ingin membicarakan masalah yang ada ……”

 

Setelah dengan tegas memperingatkan Mimuru dan Tom, Jihad tampaknya akhirnya turun ke bisnis. Namun, dia melirik dua orang yang masih berada di laboratorium, seolah-olah dia mengkhawatirkan mereka, dan kemudian menatap Torgrain.

 

“Tom-kun, kau sudah melakukan cukup untuk hari ini.”

 

Torgrain, yang memahami niat Jihad, mendesak Tom dan pacarnya untuk pergi hari itu.

 

“Saya mengerti. Kalau begitu, saya akan pulang hari ini. Ayo pergi, Mimuru.”

 

“O-oke. M-maaf mengganggu”

 

Keduanya menyimpan barang-barang mereka dengan agak tergesa-gesa dan meninggalkan laboratorium dengan langkah cepat.

 

Setelah mereka menghilang di balik pintu, Torgrain membungkuk pada Jihad lagi.

 

“Jihad-dono. Aku minta maaf atas kesalahanku.”

 

“Tidak tidak. Yang penting adalah mereka sepertinya tidak mengetahuinya, jadi jangan mempertanyakannya kali ini. Pertama-tama, aku juga bukan manajer fasilitas ini. Namun, harap berhati-hati di masa depan. Jika sesuatu terjadi, mereka harus bertanggung jawab sepertimu.”

 

Torgrain mengangguk tegas pada kata-kata Jihad.

 

Kepedulian Jihad terhadap Tom, Mimuru dan Torgrain adalah alasan mengapa dia begitu blak-blakan.

 

Dia tidak ingin merusak masa depan murid-muridnya, yang sangat penting baginya.

“Aku tidak mengatakan bahwa mereka tidak relevan dalam masalah ini tapi ……”

 

“Aah, aku juga melihat laporan itu. Seperti yang diharapkan, bagaimanapun juga, itu adalah binatang sihir itu.”

 

Jihad menganggukkan kepalanya dalam-dalam pada kata-kata Torgrain.

 

Ketika Torgrain melihat ini, dia menatapnya dengan heran.

 

“Mari kita kembali ke masalah yang ada. Kapan kita bisa melakukan eksperimen itu?”

 

“Karena Tom membantuku sebelumnya, bagian yang sulit sudah berakhir. Sekarang yang perlu kita lakukan hanyalah menyelesaikan formasi tengah dan kita dapat melakukan eksperimen kapan saja ……”

 

Torgrain melapor ke Jihad, agak bingung.

 

Jadi begitu. Jihad bergumam dan memejamkan matanya sejenak untuk berpikir. Beberapa detik keheningan menyelimuti Torgrain dalam suasana yang berat.

 

Akhirnya, Jihad menghela napas panjang dan perlahan membuka mulutnya.

 

“Baiklah kalau begitu. Eksperimen akan berlangsung malam ini sesuai rencana. Tolong persiapkan dirimu.”

 

Kata-kata Jihad bergema di laboratorium anorganik. Perintah itu diberikan dalam bahasa yang sederhana dan tanpa hiasan. Tetapi kata-kata itu dipenuhi dengan rasa ketegangan yang tak tertandingi.


Nozomu dan rombongannya berjalan semakin dalam ke dalam hutan. Irisdina tahu persis lokasi tujuan mereka, jadi dia memimpin, dengan Nozomu dan Feo mengikuti di belakang.

 

Matahari masih di langit, tetapi redup di hutan. Meski begitu, matahari bersinar hangat dari puncak pepohonan, dan sinar matahari yang bersinar melalui daun transparan sedikit menerangi hutan yang redup.

 

Saat Nozomu dan yang lainnya berjalan melewati hutan, telinga mereka dipenuhi dengan kicauan burung yang terdengar melalui dahan-dahan yang lebat. Meskipun ini adalah hutan yang dihuni oleh binatang sihir, burung-burung dan hewan kecil lainnya tampaknya menikmati hidup mereka.

 

Nozomu dan yang lainnya dengan hati-hati berjalan ke depan, mendengarkan tanda-tanda di sekitar mereka.

 

Ketika Nozomu melihat sekeliling untuk melihat seberapa jauh mereka telah berjalan, Irisdina, yang telah memimpin jalan, kembali menatapnya sebelum dia menyadarinya.

 

“Nozomu, um, tubuhmu…..apa tidak apa-apa?”

 

“Eh?”

 

“Tidak, um, kau terlihat kesakitan pagi ini…..”

 

Nozomu menatap Irisdina dengan sedikit bingung. Dia pasti khawatir Nozomu hampir ditelan oleh Tiamat dalam mimpinya pagi ini.

 

“Y-ya. Aku baik-baik saja. Aku sedikit lelah dari semua tatapan yang aku dapatkan karena latihan khusus, tetapi tubuhku bekerja dengan baik, dan kepalaku juga terasa baik-baik saja. Aku tidak akan memperlambatmu.”

 

“Bukan itu yang aku khawatirkan……”

 

Adapun Irisdina, dia hanya khawatir tentang Nozomu. Dia cenderung menyimpan hal-hal yang sulit untuk dia tangani sendiri.

 

Mungkin rangkaian kejadian dengan Lisa dan Ken yang membuatnya melakukan itu. Atau itu hanya watak alaminya?

 

Tidak sebanyak sebelum dia memberi tahu Irisdina dan yang lainnya tentang segalanya, tetapi dia masih mengkhawatirkan sesuatu.

 

Irisdina menatap mata Nozomu.

Kecantikannya, mengingatkan pada pahatan seorang pengrajin ahli, terlihat saat dia melihat ke kedalaman pikirannya.

 

Kulit yang seindah salju segar tanpa cacat sedikitpun. Matanya yang mengingatkan pada obsidian bergetar karena khawatir.

 

“……Apa kau sungguh baik-baik saja?”

 

Irisdina bersuara seolah mengkonfirmasi. Nozomu mengangguk pelan, seolah menenangkan jantungnya yang berdetak cepat.

 

“Aku benar-benar baik-baik saja. Aku akan memberi tahumu jika itu menjadi buruk. ”

 

“Tolong lakukan. Aku tidak ingin kau berlebihan.”

 

Irisdina menambahkan takut bahwa dia melakukan hal yang sama saat seperti melawan Undead Dragon. Adapun Nozomu, dia hanya bisa tersenyum pahit dan menggaruk kepalanya.

 

“Ngomong-ngomong, Somia-chan tidak bersamamu pagi ini, apa terjadi sesuatu? Dia biasanya jalan bersamamu…..”

 

“Aah, Somia pergi ke sekolah pagi-pagi sekali. Dia sangat termotivasi akhir-akhir ini. Dia pergi lebih awal untuk mengambil pelajaran dari para guru di Ecross”

 

Nozomu terdengar terkesan ketika dia mendengar cerita itu.

 

Somia baru berusia sebelas tahun, dan dia berada di puncak hidupnya, dan dia mungkin masih memiliki banyak hal yang ingin dia coba.

 

Seorang gadis yang selalu seterang matahari. Nozomu menyukai sikapnya yang dengan tulus bertujuan untuk menjadi seperti kakaknya, yang merupakan tujuannya. Yah, sepertinya ada saat ketika dia bermasalah dengan kakaknya, jadi dia khawatir dia mungkin terlalu memaksakan diri.

 

“Yah, Somia bukan satu-satunya yang bekerja keras ……”

 

Irisdina menatap Nozomu dengan senyum penuh arti di wajahnya.

 

Tidak yakin dengan arti sebenarnya dari ini, Nozomu hanya memiringkan kepalanya.

 

“Ngomong-ngomong, Nozomu, tentang orang yang kalian berdua temui di guild beberapa waktu lalu.”

 

Pada saat itu, Feo, yang sedang berjalan di sebelah Nozomu, berbicara kepadanya.

 

“Ah, si Erudoru itu?”

 

“Ya, ya. Aku mendengar bahwa dia salah satu yang terbaik di tahun ini. Rumor mengatakan bahwa dia naksir putri berambut hitam dan baru-baru ini bergerak padanya.”

 

“Heee……”

 

Nozomu melirik ke samping pada kondisi Irisdina. Ekspresi wajahnya tidak sama seperti saat dia mengkhawatirkan Nozomu sebelumnya tetapi telah kembali ke wajahnya yang bermartabat seperti biasanya.

 

Menurut Feo, ia merupakan salah satu top performer di antara murid baru yang masuk tahun ini.

 

Ayahnya adalah seorang prajurit, dan dia belajar ilmu pedang dari ayahnya, dan dia pandai menggunakan pedang dan perisai untuk membela diri.

 

Pada hari pertamanya di akademi, dia jatuh cinta pada Irisdina pada pandangan pertama dan mengakui perasaannya padanya tetapi ditolak.

 

Namun, sepertinya dia belum menyerah dan dia terus membuat gerakan ke arahnya.

 

“Meh, reaksi yang membosankan”

 

“Tidak, tidak, bagaimana lagi kau ingin aku bereaksi ……”

“Lihat, apa yang seharusnya kau katakan adalah ‘Apa yang kau lakukan dengan wanitaku?’

 

“Feo-kun, apa kau di sini untuk membantu? Atau untuk menghalangi kami?”

 

Feo menyeringai dan melingkarkan lengannya di bahu Nozomu, tapi saat dia akan melakukannya, gadis berambut hitam itu memotongnya.

 

Ketika dia berbalik untuk melihatnya, mata Irisdina menyipit, dan mulutnya menganga.

 

Pada pandangan pertama, dia tampak tersenyum, tetapi tubuhnya memancarkan aura yang mematikan.

 

Nozomu, yang lebih sensitif terhadap pembunuhan daripada kebanyakan orang, tidak bisa berhenti berkeringat dingin. Dia bahkan memikirkan Shishõ-nya yang memegang katana di belakangnya, tersenyum dingin.

 

Tentu saja, Feo yang memicu serangan itu panik dan berlari untuk membela diri, membalas sebagai tindak lanjut.

 

“T-tentu saja, aku di sini untuk membantu! Lihat ini!”

 

Dengan panik, Feo mengeluarkan sesuatu dari sakunya. Ada tiga benda seperti batangan besi yang diikatkan pada pita seperti sabuk.

 

“Feo, itu…..”

 

“Ini adalah belati lempar Nozomu. Karena kau tidak ingin membawa sesuatu yang terlalu besar, hanya ada sekitar tiga dari mereka.”

 

Apa yang dibawa Feo bersamanya adalah belati lempar untuk Nozomu. Mereka cukup kecil untuk dibawa dengan mudah, dan jumlahnya tidak banyak.

 

Ketika Nozomu menerima sabuk yang telah dilemparkan Feo kepadanya, dia mengeluarkan salah satu dari tiga belati lempar dan memegangnya di tangannya.

 

“Rasanya lebih baik dari yang aku harapkan …….”

 

“Tentu saja, bagaimanapun juga aku yang memilihnya.”

 

Nozomu terkesan dengan kebijaksanaan Feo dalam memilih belati lempar yang lebih pas dengan tangannya daripada yang dia duga.

 

Walaupun, Nozomu sendiri berpikir bahwa teknik lempar belatinya belum siap untuk digunakan secara nyata, jadi dia tidak akan menggunakan belati yang dia berikan untuk permintaan ini.

 

Feo akan bisa melempar belati dengan akurat dalam situasi apa pun, tetapi dia sendiri belum pada tahap itu. Dia hanya akan bisa melempar dengan akurat jika dia dalam posisi tidak berbahaya dan tidak terkena serangan apapun.

 

Dia merasa tidak enak pada Feo, yang telah menyiapkan belati untuknya, tetapi bahkan jika dia cukup beruntung untuk berada dalam situasi seperti itu, Nozomu tidak mau mengandalkan teknik yang tidak dia kenal.

 

Dada Feo naik turun seolah berkata, “Bagaimana?” Tapi tatapan dingin Irisdina menusuk Feo, yang hampir terbawa suasana.

 

“Yah, sepertinya kau benar-benar datang untuk membantu. Tapi kalau kau mengacau lagi, aku akan menutup mulutmu rapat-rapat, oke?”

 

“Ya, aku sangat menyesal. Aku akan diam sekarang.”

 

Irisdina memegang sarungnya dengan kilatan bilah pedang tipisnya yang mengintip keluar, dan mengarahkan tatapan dingin ke Feo.

 

Telinga Feo langsung rata, ekornya menggantung tak berdaya, dan bahunya menyusut tunduk pada Irisdina.

 

Nozomu tersenyum pahit pada mereka berdua, dan mengikat sabuk yang dibawa Feo, yang berisi belati lempar, di pinggangnya.

“Kalau begitu, Karena Feo sekarang sepertinya sudah mengerti, mari kita lanjutkan dengan hati-hati. Aku pikir kita semakin dekat dengan tujuan kita. ”

 

Menurut penjelasan Irisdina di guild, permintaan kali ini adalah untuk membunuh para Orc yang baru saja mulai hidup di hutan, atau untuk membawa mereka kembali ke kedalaman hutan.

 

Permintaan itu datang dari para pemburu yang sedang berburu di hutan ini. Tampaknya beberapa Orc yang dulu tinggal jauh di dalam hutan telah datang untuk tinggal di dekat kota.

 

Orc adalah binatang sihir yang termasuk dalam peringkat C dari daftar tingkat binatang sihir. Mereka lebih besar dari manusia dan menggunakan senjata primitif seperti tongkat.

 

Mereka tidak sekuat Cyclops atau Cyclopes, dan mereka tidak memiliki kemampuan yang kuat, jadi mereka tidak mengancam seperti raksasa yang Nozomu lawan sebelumnya.

 

“Iris, apakah para Orc itu menetap di sekitar sana?

 

“Ya, itu dulunya pemukiman goblin, tapi sekarang sepertinya itu menjadi rumah mereka.”

 

Irisdina menjawab pertanyaan Nozomu sambil menunjuk jauh ke dalam hutan.

 

“Hm~m. Jadi, goblin malang telah menjadi makan malam untuk orc…….”

 

Memang benar bahwa goblin sangat banyak, tetapi sebagai satu kesatuan mereka tidak terlalu menjadi ancaman. Jika mereka melawan Orc dalam jumlah yang cukup, mereka akan diserbu tanpa melakukan banyak perlawanan. Faktanya, tidak jarang pemukiman goblin diserang oleh binatang sihir lainnya.

 

Namun, Irisdina menggelengkan kepalanya pada kata-kata Feo.

 

“Tidak, menurut para pemburu, goblin di desa itu dikalahkan sebelum orc datang. Tampaknya para Orc mengambil keuntungan dari rumah-rumah kosong dan menetap di sana.”

 

“Hee…. hm?”

Permukiman goblin yang baru saja dihancurkan. Sesuatu menghantam pikiran Nozomu.

 

“Khawatir karena goblin tidak terlihat, para pemburu pergi untuk memeriksa desa, tetapi tempat itu berantakan, seolah-olah badai telah berlalu.”

 

“Ada binatang sihir yang sekuat itu? Bukankah itu sedikit berbahaya?”

 

“Aku memeriksanya ke guild, tetapi mereka mengatakan tidak ada jejak binatang sihir ketika mereka menyelidiki. Menilai dari fakta bahwa Orc masih tinggal di sana, binatang sihir itu pasti telah meninggalkan daerah itu.”

 

Tentu saja, jika binatang sihir yang begitu kuat masih ada di sekitarnya, tidak mungkin para Orc akan terus tinggal di sana.

 

Ada juga kemungkinan bahwa para pemburu yang telah mengajukan permintaan ini ke guild mungkin telah dilukai atau menyaksikannya, tetapi tidak ada informasi seperti itu yang masuk.

 

“Yah, itu masih bukan tanpa bahaya, jadi kupikir aku akan meminta Nozomu, yang mengenal hutan dengan baik, untuk pergi bersamaku.”

 

Tetapi informasi sebelumnya bukanlah segalanya. Mungkin ada hal-hal yang masih belum diketahui.

 

Meskipun mungkin ada ketidakpastian, Irisdina paling mengandalkan Nozomu.

 

Irisdina melirik ke samping ke arah Nozomu. Sulit untuk mengatakannya di hutan yang remang-remang, tetapi pipinya tampak sedikit memerah.

 

“…….”

 

Namun, Nozomu terdiam dengan ekspresi rumit di wajahnya. Dia meletakkan tangannya di atas mulutnya, tatapannya melayang di udara saat dia menggumamkan sesuatu.

 

“Tidak …… jangan bilang.”

“Nozomu? Ada sesuatu yang salah?”

 

“T-tidak, mungkin alasan kenapa para Orc itu menetap di dekat kota adalah……”

 

Irisdina memiringkan kepalanya pada penampilan aneh Nozomu. Feo yang berdiri di sampingnya juga menatapnya dengan wajah bingung.

 

Apa yang muncul di benak Nozomu adalah pelariannya yang mengancam nyawa dengan binatang sihir itu. Berlari di hutan, memanfaatkan jebakan, dan……

 

“…….Ah”

 

Nozomu merasa seolah-olah dia telah melihat sekilas alasan mengapa permintaan ini diajukan ke guild.

 

Saat ia berhasil menenangkan kegelisahannya dan hendak mematahkan hipotesis yang terlintas di benaknya, matanya bertemu dengan pemandangan aneh yang jarang terlihat di hutan.

 

“Nozomu?”

 

“T-tidak, lihat itu ……”

 

Irisdina dan Feo mengalihkan pandangan mereka ke tempat yang ditunjuk Nozomu.

 

Mereka bertiga melihat pemandangan dua kaki yang tumbuh dari semak-semak di tanah.

 

Selain itu, orang di balik semak-semak sedang melakukan sesuatu, dan kedua kaki yang mencuat dari semak-semak itu bergerak dengan bisikan. Mata Nozomu dan yang lainnya berbinar melihat pemandangan aneh itu.

 

“Hmm? Itu aneh…….Aku yakin…….”

 

Suara yang familiar terdengar di telinga Nozomu.

 

Ingin tahu apa yang sedang dilakukan orang ini di sini, Nozomu mendekati kaki yang tumbuh dari semak-semak dan memanggilnya.

 

“Apa yang kau lakukan, pak tua?”

 

“Fuoooo!!”

 

Terkejut dengan suara Nozomu, seorang lelaki tua dengan rambut putih melompat keluar dari semak-semak.

 

Nozomu terkejut dengan momentum itu dan mundur tanpa sadar.

 

“A-ada apa, Nak? Apa yang kau lakukan di tempat seperti itu?”

 

“Itu kata-kataku. Apa yang dilakukan orang tua sepertimu di hutan?”

 

Seorang lelaki tua sendirian di hutan. Dari sudut pandang orang lain, tidak ada yang lebih mencurigakan dari itu.

 

“A-apa? Mengapa itu penting? Kenapa aku harus memberitahu bocah sepertimu…….”

 

“Pak tua, apa yang kau lakukan di tempat seperti ini?”

 

“Aku kehilangan sesuatu yang sangat penting! Jadi, aku datang untuk mencarinya!”

 

Zonne tiba-tiba tersenyum ketika Irisdina adalah orang yang memanggilnya kali ini. Seperti biasa, dia mengubah sikapnya 180 derajat tergantung apakah dia sedang berbicara dengan pria atau wanita.

 

Nozomu mulai merasa lebih sakit kepala daripada marah pada perilakunya yang penuh nafsu seperti biasanya.

 

Namun, dia dengan cepat berubah pikiran, mengambil kesimpulan yang berisik bahwa tidak ada gunanya mengatakan apa pun, jadi pada akhirnya dia harus menghentikannya dengan memukulnya.

 

“Bagaimana kau kehilangan barang “pentingmu”?”

 

“Tidak, hanya saja aku telah memesannya dari seorang pedagang, tetapi dalam perjalanan ke kota, goblin menyerangnya dan mengambil barang bawaannya.”

 

Goblin ……, pikir Nozomu, mungkin adalah goblin yang sebelumnya menghuni desa.

 

Goblin terkadang memanfaatkan ukurannya yang kecil untuk mencuri ternak dari desa.

 

Karena mereka tidak memiliki kekuatan sebagai individu, dan ketika mereka berburu mangsa dalam kelompok, biasanya dilakukan terhadap lawan yang lebih lemah dari diri mereka sendiri, mereka yang bertindak sendiri, atau mereka yang terluka dan keluar dari kelompok.

 

Mungkin saudagar yang diserang itu tidak menyewa pengawal atau membentuk kelompok dagang.

 

“Tapi, pak tua, pergi ke hutan sangat berbahaya, itu terlalu sembrono.”

 

“Hoo! Kau mengkhawatirkanku, Ojou-san. Betapa baiknya dirimu, tidak seperti bocah kasar di sana itu.”

 

Mendengar kata-kata Zonne, garis biru muncul di dahi Nozomu.

 

Dia secara impulsif meraih gagang katana-nya, tetapi perlahan melepaskannya sambil merenungkan dalam pikirannya, “Tenang, tenang.”

 

“Tapi Zonne-jisan. Kenapa kau tidak meminta bantuan guild? ”

 

“Aku sudah mengajukan permintaan, tetapi tidak ada kemajuan sama sekali. Karena itu, aku pikir akan lebih cepat untuk mencarinya sendiri. ”

 

“Kau benar-benar orang tua yang sembrono …..”

 

Seseorang hanya bisa membayangkan betapa pentingnya barang itu jika dia sampai itu, tetapi meskipun demikian, itu adalah tindakan yang tidak masuk akal. Desahan keluar dari mulut Nozomu dan Irisdina.

Saat Nozomu menurunkan bahunya dan Irisdina menatap ke langit dengan tangan di dahinya, Feo, yang telah berbicara dengan Zonne, menoleh ke keduanya.

 

“Jadi? Apa yang akan kita lakukan?”

 

“Tujuan kita, sarang Orc, ada di dekat sini. Akan berbahaya meninggalkan pak tua itu sendirian di sini.”

 

Feo bertanya kepada mereka tentang apa yang harus mereka lakukan dengan lelaki tua itu. Irisdina juga memberi tahu mereka bahwa tujuan mereka sudah dekat. Ini berarti bahwa mereka dapat menghadapi para Orc kapan saja.

 

Sejujurnya, ini bukan tempat di mana seorang lelaki tua harus berjalan sendirian. Mempertimbangkan keselamatannya, mereka harus mengirimnya kembali ke kota.

 

“Yah……tidak peduli seberapa jahatnya dia, fakta bahwa dia tidak memiliki “ak” di “akal” dalam dirinya, dan bahwa dia adalah orang pertama yang memiliki insting yang akan memberi makan kata-kata “menahan diri” dan “rasa takut” kepada babi untuk pupuk dan terakhir, juga seorang lelaki tua pembohong yang mengaku populer tetapi tidak pernah terlihat dengan seorang wanita di sebelahnya ……”

 

“N-nak…..”

 

Nozomu juga berpikir bahwa akan berbahaya meninggalkan Zonne di sini, dan dia menghinanya dengan baik untuk membalas apa yang telah dia lakukan sebelumnya. Dan kali ini, garis biru muncul di dahi Zonne.

 

Saat dia melihat Zonne dari sudut matanya, Nozomu mengangkat bahunya, berpikir bahwa dialah yang telah membuatnya kesal sejak awal. Sejujurnya, itu sedikit kesalahan keduanya.

 

“Seperti yang Irisdina katakan, kita tidak bisa membiarkannya begitu saja. Tidak peduli apa hutan ini masih berbahaya. ”

 

“Ya. Untuk saat ini, mengapa kita tidak kembali ke kota?”

 

Dia tentu saja orang yang tidak akan mati dengan mudah bahkan jika diserang oleh binatang sihir, tetapi lelaki tua ini masih seorang warga sipil.

 

Pada akhirnya, Nozomu dan yang lainnya sampai pada kesimpulan bahwa mereka tidak bisa meninggalkan orang seperti itu di sekitar sarang binatang sihir.

 

Mereka memutuskan untuk membawa Zonne bersama mereka dan kembali ke kota. Namun, Zonne tampak tidak nyaman, seolah-olah dia khawatir tentang apa yang dia cari.

 

“T-tapi. Aku masih belum selesai mencari…..”

 

“Jangan berasalan, pak tua. Aku akan mencari apa pun yang terlihat seperti itu di hutan selagi aku mengerjakan permintaanku, jadi tolong pergi bersama kami di sini untuk hari ini.”

 

“Oh benarkah!? Maaf sudah merepotkanmu. Ho! Kalau begitu, aku akan mengikutimu kembali ke kota! Dan sebagai imbalannya, Ojou-san, saat kita kembali ke kota, aku akan mengajakmu berkencan……”

 

Zonne segera menggoda Irisdina, mungkin karena pencarian barang penting miliknya telah dikesampingkan.

 

“Maaf, tapi aku punya janji sebelumnya hari ini.”

 

Namun, Irisdina masih bisa memotongnya dengan satu kata. Dia bilang dia punya janji sebelumnya. Orang tua itu kemudian menatap anak laki-laki dengan katana di pinggangnya, yang memegang kepalanya karena perilaku orang tua itu.

 

“Gunununu……sepertinya kita bertemu lagi, Nak…..”

 

Bayangan yang muncul di benak lelaki tua itu adalah Nozomu yang dipimpin oleh tangan oleh si cantik berambut hitam. Adegan kencan ketika dia bertemu mereka berdua beberapa waktu lalu kembali ke pikirannya.

 

Dengan kecemburuan yang terlihat, Zonne memelototi Nozomu dengan mata merah yang mengancam akan mengutuknya sampai mati.

 

“Seperti yang kupikirkan, kita akan membutuhkan pengawas untuk orang tua ini…..”

 

Selain itu, bagi Nozomu, pak tua Zonne adalah orang yang tidak pernah dia tahu apa yang akan dia lakukan jika dibiarkan sendiri.

 

Hal berikutnya yang kau tahu, dia akan menggunakan karismanya, dan hasilnya adalah pesta buka pakaian di bar tertentu. Dia dengan cepat memecahkan masalah seorang gadis dengan meramal, tapi kemudian dia mencoba untuk melecehkannya. Dia orang yang perlu diawasi, atau mungkin dia orang yang tidak terlalu serius dengan hukum, sampai-sampai mungkin lebih baik menyerahkannya ke polisi militer.

 

Jadi, Nozomu dan dua lainnya memutuskan untuk membawa Zonne kembali ke kota dan mulai kembali ke tempat mereka datang.

 

“Hm?”

 

Namun, pada saat itu, Nozomu merasakan sesuatu yang aneh di hutan. Kicau burung telah berhenti, dan dia merasakan suasana yang aneh, lengket, dan berat. Feo, yang berdiri di sampingnya, juga mengedipkan telinganya, seolah-olah dia merasakan sesuatu dengan indranya yang tajam.

 

“Ini…….”

 

Sedetik kemudian, Irisdina juga merasakan perasaan tidak nyaman di hutan dan meletakkan tangannya di pedang tipis di pinggangnya.

 

Dalam keheningan hutan, Nozomu dan yang lainnya memusatkan semua perhatian mereka pada lingkungan sekitar.

 

Mereka melihat di antara pepohonan yang remang-remang, merasakan udara lengket di kulit mereka melalui rambut mereka, dan mendengarkan suara ranting-ranting yang bergoyang tertiup angin.

 

“Kyaaaa!”

 

Dalam keheningan, yang bahkan membuat telinganya berdenging, Nozomu mendengar seseorang berteriak di kejauhan.

 

“!!! Pak tua! Jangan bergerak dan tetap di tempatmu sekarang!”

 

Pada saat berikutnya, Nozomu berlari ke arah suara itu. Irisdina dan Feo mengikuti di belakangnya.

 

Ketiganya menggerakkan kaki mereka secepat mungkin, menjahit jalan menembus pepohonan lebat.

 

Dari kedalaman hutan yang remang-remang, suara pertempuran bisa terdengar bercampur dengan gesekan semak belukar.

 

Suara benturan logam, ledakan sihir, dan raungan yang sepertinya milik binatang sihir.

 

Akhirnya, mereka bisa melihat sinar matahari merembes melalui rerumputan. Suara-suara yang tadinya begitu jauh dan tak terdengar perlahan-lahan menjadi terdengar jelas.

 

“Cepatlah ……, jika ini terus berlanjut ……”

 

“Aku tahu……! Tetapi……”

 

Mereka bisa mendengar suara seseorang bercampur dengan suara pedang dan ledakan sihir tapi tidak bisa melihatnya.

 

Namun, dilihat dari suara berombak, situasinya tidak terlihat bagus.

 

Ketika Nozomu memandang Irisdina dan Feo, mereka mengangguk seolah tahu apa yang harus mereka lakukan.

 

Jarak ke medan perang tidak jauh. Berpikir bahwa waktu adalah prioritas yang lebih tinggi daripada menghemat Qi, Nozomu meningkatkan Qi di tubuhnya dan mengetuknya ke kakinya.

 

Irisdina menggunakan teknik itu dengan instan casting-nya dan Feo juga dengan cepat mengaktifkan teknik menggunakan kertasnya.

 

Mereka bertiga berakselerasi dengan memperkuat tubuh mereka untuk meningkatkan kekuatan kaki mereka.

 

Nozomu mulai tertinggal di belakang karena penekanan kemampuannya, tetapi dia memberi isyarat dengan tangannya kepada dua orang yang ada di depannya untuk pergi.

 

Keduanya mempercepat dengan sinyalnya. Saat mereka membajak semak-semak, mereka memasukkan lebih banyak kekuatan sihir ke kaki mereka dan mempercepatnya.

 

Akhirnya, cahaya terlihat dari celah di pepohonan, dan pandangan mereka terbuka dengan cahaya yang menyebar di depan mereka sejenak.

 

Apa yang mereka lihat adalah pemandangan para junior yang mereka temui sebelum memasuki hutan yang diburu oleh para Orc.

 

Erudoru, siswa yang berbicara dengan Irisdina sebelumnya, berdiri di depan para Orc, dan di belakangnya gadis-gadis yang bersamanya telah jatuh.

 

Anak laki-laki dengan tombak itu mencoba menyembuhkan mereka, tetapi dengan para Orc tepat di depannya, dia tidak bisa berkonsentrasi untuk menyembuhkan mereka.

 

Erudoru, yang berdiri di depan para Orc, tampak benar-benar kewalahan, pedang dan perisainya bergetar tak terkendali.

 

Orc yang berdiri di depannya mengayunkan gadanya ke bawah.

 

Erudoru mengangkat perisainya untuk menangkap gada, tapi dia terlalu lemah untuk melawan. Momentum gada mendorongnya berlutut.

 

Orc itu langsung menuju Erudoru, hendak menghancurkannya. Wajahnya terpelintir ketakutan di depan tekanan dari perisai yang berderit.

 

“Feo-kun!”

 

“Aku tahu!”

 

Irisdina mengeluarkan pedang tipis di pinggangnya, dan Feo mengeluarkan kertas dari sakunya.

 

Kegelapan dan petir dimanifestasikan dengan kekuatan sihir yang tumbuh. Bahkan dengan bantuan kemampuan dan jimat mereka, fakta bahwa keduanya mampu membuat formula sihir dalam hitungan detik berbicara banyak tentang kemampuan mereka.

 

Kegelapan berubah menjadi peluru sihir, dan dengan suara seperti petir ungu muncul, ia terbang menuju orc jelek.

 

Seorang penyusup tiba-tiba muncul. Para Orc, yang telah mengendus dan mengawasi sekeliling, terkejut dengan peningkatan kekuatan sihir yang tiba-tiba dan segera mencoba untuk mencegat mereka.

 

Beberapa Orc berdiri di depan mereka, tapi sihir Irisdina menyerang mereka.

 

Peluru sihir yang mengenai mereka meledak, dan petir membakar tubuh mereka.

 

Namun, kekuatan hidup orc juga cukup kuat, sehingga peluru sihir hanya mencungkil dagingnya, dan petir ungu membakar kulitnya, tetapi itu tidak fatal.

 

Tapi tetap saja, itu tidak masalah. Sihir ini awalnya dimaksudkan untuk mengalihkan perhatian para Orc dan membuat mereka berpaling dari para junior.

 

Dengan momentum serangan mereka melalui hutan, Irisdina dan Feo melompat ke tengah-tengah para Orc dan membawa mereka ke pertempuran jarak dekat.

 

“Hoo!”

 

Saat perhatian para Orc beralih ke keduanya, kekuatan pada perisainya melemah.

 

Erudoru memanfaatkan kesempatan ini untuk memasukkan energi spiritual ke kakinya. Orc mundur dalam menghadapi tekanan lawannya yang meningkat dan Erudoru mengambil kesempatan itu untuk menyerang balik sekaligus.

 

“Haaaa!!”

 

Dengan teriakan yang tidak jelas, Erudoru membanting pedangnya ke lawannya.

 

Para Orc terguncang oleh serangan balik sengit dari mangsa mereka yang menyedihkan, yang sampai beberapa saat yang lalu menjadi makan malam mereka untuk hari itu dan harus bertahan.

 

Sementara itu, pengguna tombak mulai menyembuhkan gadis-gadis yang jatuh.

 

Sambil memeriksa para junior untuk memastikan mereka berada dalam posisi yang baik, Feo dan Irisdina terus menangani serangan Orc yang tersisa dan menyerang balik dengan akurat di antara gelombang serangan.

 

Hanya ada satu orc yang berurusan dengan junior. Selain itu, mereka tercengang karena keduanya tiba-tiba datang sebagai bala bantuan, dan mereka sekarang didorong kembali oleh junior juga.

 

Irisdina memotong perut para Orc dengan pedang tipisnya sementara Feo menghancurkan mereka dengan gada di antara mata mereka untuk mengurangi jumlah mereka satu per satu.

 

“Deeeei!!”

 

“Bugyaaa!”

 

Pedang Erudoru menusuk jauh ke dalam daging kaki orc. Orc yang berurusan dengannya tanpa sadar jatuh berlutut.

 

Masalahnya tidak lagi. Saat Irisdina dan Feo memikirkan hal ini, beberapa bayangan muncul dari semak-semak.

 

“Apa-!”

 

Suara Irisdina tanpa sadar keluar dari mulutnya.

 

Yang muncul adalah sekelompok Orc dengan wajah jelek. Mereka mungkin adalah teman para Orc yang saat ini dia hadapi.

“Burururu! Buoooo!”

 

Melihat rekan mereka menebas dan berlutut, para Orc yang baru muncul berteriak dengan marah.

 

“Ugh!”

 

Raungan yang mengguncang pepohonan menyebabkan Erudoru mengerut dan mengerang tanpa sadar.

 

Dan di saat berikutnya, orc yang berlutut itu mengayunkan gadanya dengan satu tangan.

 

Gada itu, diayunkan dengan kuat, mengenai pedang Erudoru, membuatnya terbang ke kejauhan.

 

“Uwa-!”

 

Erudoru dipukul dengan kekuatan sedemikian rupa sehingga dia tanpa sadar jatuh di pantatnya.

 

Saat dia mengerutkan kening kesakitan, dia melihat wajah orc dengan ekspresi marah di wajahnya.

 

Kemarahannya karena terluka oleh mangsa yang hanya dimaksudkan untuk diburu olehnya memancar dari tubuhnya seperti aura.

 

“Hiii-!”

 

“Ini buruk!”

 

“Sial-! Erudoru-kun, cepat lari!!”

 

Irisdina dengan putus asa memanggilnya, tetapi dia tetap tidak bergerak, wajahnya berubah ketakutan.

 

Untuk membantunya, dia mencoba melepaskan peluru sihir dengan “Instant-casting”-nya tetapi Orc yang baru saja dia lawan mengayunkan gada mereka ke arahnya.

 

Irisdina entah bagaimana berhasil menghindari hujan gada, tapi peluru sihir terhalang dan meleset dari sasarannya dengan selisih yang lebar.

 

“Sialan-!”

 

Rasa frustrasi keluar dari bibirnya, tapi Irisdina masih mencoba membantu.

 

Namun, para Orc tampaknya memahami niatnya, dan para Orc yang muncul sebagai bala bantuan datang ke Irisdina dan Feo.

 

Keduanya tidak dapat membantu karena mereka diserang oleh gelombang Orc.

 

Keinginan Erudoru untuk melawan, yang untuk sementara ditingkatkan oleh ketakutannya akan kematian, benar-benar digagalkan.

 

Ketakutan yang sekali lagi menguasai pikirannya telah mengikat tubuh dan jiwanya, dan dia sekarang benar-benar tidak dapat menahannya.

 

Orc itu telah mengangkat dirinya dan mengangkat gada di tangannya tinggi-tinggi untuk menghancurkan mangsanya dengan penuh kebencian.

 

Dibatasi oleh rasa takut, jika orc mengayunkan gadanya sekarang, dia akan meninggalkan dunia ini dalam waktu kurang dari satu detik.

 

Sudah terlambat.

 

Wajah Irisdina ternoda oleh penyesalan.

 

Tapi kemudian, matanya menangkap bayangan yang muncul dari balik semak.

 

Ketika dia melihat sosok itu berlari seperti angin, apa yang muncul di wajahnya bukanlah keheranan atau kepasrahan, tetapi senyum lega.

 

Dan pada saat berikutnya, lengan orc itu terbang di udara saat dia mencoba mengayunkan gadanya ke arah Erudoru.


Dikarekanan banyak peminat untuk novel ini, jadi saya putuskan untuk menerjemahkan dari sumber lain di grup discord yang pernah dibagikan oleh seorang pembaca di salah satu komentar. Awalnya saya hanya menerjemahkan dari sumber inggris Polterglast yang hanya rilis 4/5 hari sekali, tetapi banyak pembaca yang ga sabar sampe spoiler bertebaran.

Jadi saya memutuskan untuk memuaskan hasrat para pembaca, versi terjemahan yang ada di discord mungkin bisa beda dari yang Polterglast, seperti nama Eldor yang di sini jadi Erudoru, tapi ya ga masalah, yang penting bisa lanjut dulu. Nanti kalo emang udah sampe ngejar raw, saya bakal ganti lagi kalo terjemahan Polterglast udah keluar.

Untuk jadwalnya saya usahakan sehari 1 chapter, tapi ga bisa menjamin juga karena saya punya kerjaan tetap.

Dan saya membuka donasi di Trakteer.id untuk novel ini, kalau banyak yang traktir maka saya akan rilis chapter tambahan pas update di hari itu. Walaupun ga donasi ke traktir, novel ini akan tetap di update tergantung waktu luang saya tiap harinya, jadi bukan berarti kalo ga ada yang donasi ga akan di update.

Untuk traktir bisa klik gambar di bawah atau klik ke sini Traktir Dragon Chain Ori Sakuranovel

Daftar Isi
Litenovel.id

Komentar