hit counter code Baca novel Dragon Chain Ori : Ch 8 Part 34 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Dragon Chain Ori : Ch 8 Part 34 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 8 Bagian 34





Penerjemah : PolterGlast





Saat senja, Irisdina sedang mengunjungi toko yang penuh dengan barang-barang lain tanpa rasa keseragaman di kawasan komersial.

Tempat yang dia kunjungi adalah toko peramal tempat Zonne berada.

Irisdina menelan seteguk udara seolah menelan ketegangan yang muncul di tenggorokannya, dan kemudian dia memasuki toko peramal.

Di dalam toko, Zonne sedang duduk dengan nyaman di kursi goyang sederhana, sambil mengisap pipanya.

Aroma manis yang khas tercium di seluruh toko.

"Oh, nona. Apa yang bisa aku bantu?"

"Aku di sini untuk meminta bantuanmu."

Secara sederhana dan lugas, Irisdina menyampaikan niatnya.

Permintaannya adalah agar dia hadir pada negosiasi yang akan datang antara keluarga Francilt dan Waziart, sebagai wali Nozomu.

"Hmm, dengan kata lain, kamu ingin aku menjadi pendukungmu dalam negosiasimu dengan para vampir?"

"Ya. Aku tahu ini permintaan yang sangat egois, tapi dengan rendah hati aku mohon."

Membungkuk dalam-dalam, Irisdina menunggu jawaban Zonne.

Proposal ini seharusnya tidak menjadi kesepakatan yang buruk bagi Zonne, yang tidak ingin memprovokasi Tiamat di dalam Nozomu.

(Ah, jadi begitu. Tujuan Ayah juga, menyuruhku menghubungi Nozomu, adalah untuk meminta kerja sama Zonne-dono, yang sekarang menjadi wali Nozomu…)

Irisdina juga menyadari niat ayahnya yang sebenarnya setelah datang ke sini.

Secara realistis, di kota ini sekarang, orang yang paling bisa diandalkan melawan Vitora dalam hal kekuatan bukanlah Nozomu, melainkan lelaki tua di depannya.

Naga, peringkat tertinggi dari spesies roh. Jika dia adalah wali Tiamat yang terpilih di antara mereka, dia pasti bisa diandalkan.

Tapi jawaban Zonne bukanlah jawaban yang menguntungkan bagi Irisdina.

"Tidak mungkin. Kami para naga tidak ada hubungannya dengan urusan duniawi manusia. Apakah vampir atau bukan, kami tidak ikut campur."

"… Mengapa? aku minta maaf atas sifat pribadi dari masalah ini, tetapi Vitora benar-benar mengincar Nozomu. Tidak bijaksana untuk menekannya lagi pada saat kritis ini."

"Mungkin kamu salah paham, tapi aku adalah wali Tiamat. aku sama sekali tidak sepenuhnya berada di pihak anak laki-laki itu."

Menggertakkan gigi belakangnya, Irisdina menghela nafas dalam pikirannya

"Aku tahu setelah aku melatihnya bahwa dia tidak bisa menggunakan sihir roh. Sepertinya gadis elf itu telah melakukan yang terbaik untuk membuatnya bisa merasakan kehadiran roh, tapi hanya itu yang bisa dia lakukan."

"… Lalu, kenapa kamu melatih Nozomu tentang sihir roh?"

"Jika aku tetap dekat dengan bocah itu, jika Tiamat muncul kembali, aku bisa langsung menyegelnya."

Tentu saja, dia juga sebagian termotivasi oleh keinginan Nozomu, yang ingin bisa mengendalikan kekuatan Tiamat untuk Irisdina dan yang lainnya.

Atau lebih tepatnya, itulah poin utama dalam pikiran Zonne. Tapi, sebagai wali, posisi Zonne adalah dia tidak bisa sepenuhnya diombang-ambingkan oleh perasaannya.

"Jadi, tidak peduli seberapa dekat aku mengajarinya, aku akan selalu menjadi walinya."

"… Tetapi!"

"Dan dari sudut pandang wali, beban terbesar anak laki-laki saat ini adalah kamu dan Francilt. Antara anak laki-laki dan kamu, Nona. Aku tidak perlu memberitahumu siapa yang lebih penting bagi Naga."

"Itu adalah…"

"Mari kita perjelas tentang ini. Lain kali bocah itu lepas kendali, aku akan menyegelnya, tidak ada pertanyaan. Jika keadaan lepas kendali, kota ini pasti akan runtuh."

"~…"

"Kamu bisa menganggap ini sebagai konsensus ras Naga. Aku bahkan tidak yakin apakah tepat bagiku untuk melatih bocah itu sejak awal."

Adapun ras Naga, tidak mengherankan jika mereka segera mengambil tindakan untuk menyegel area tersebut.

Alasan mengapa mereka tidak melakukannya adalah karena Zonne menahan tindakan agresif tersebut.

Tentu saja, jika tidak ada harapan bahwa Nozomu dapat mengendalikan kekuatan yang dia ambil di dalam dirinya, Zonne tidak punya pilihan selain menyegelnya.

"… Maaf. Aku mengerti keinginanmu untuk melindungi keluargamu, tapi inilah jawabanku."

Irisdina bisa melihat tekad Zonne yang tak tergoyahkan dalam setiap kata yang diucapkannya.

Menggigit bibirnya dengan frustrasi, dia diam-diam bangkit dari tempat duduknya dan meninggalkan kios Zonne.

Saat dia memperhatikan punggungnya saat dia pergi, Zonne sekali lagi mengembuskan pipa yang dia pegang di tangannya.

(aku memberi tahu wanita muda itu, tetapi jika keadaan menjadi terlalu serius, anak laki-laki itu kemungkinan besar akan bergerak.)

Jika Nozomu bergerak, Zonne tidak punya pilihan selain bergerak juga, dan tidak akan ada cara untuk menghentikannya.

Jika orang yang dia sayangi berada dalam bahaya, dia akan menggunakan kekuatannya, terlepas dari apa yang akan terjadi pada dirinya sendiri.

Jika itu terjadi, itu bisa memicu kebangkitan Tiamat.

Baginya, Nozomu Bountis sangat memprihatinkan.

(Selain itu, aku juga bertanya-tanya apakah orang-orang itu sudah bergerak sekarang. Hmmm…)

Zonne melamun saat dia mengepulkan asap putih dari pipanya.

(Sudah waktunya kunci yang ditanam oleh wanita elf untuk membuka pintu. Setelah itu, nasib dunia akan diputuskan. Apakah akan berakhir dengan tragedi atau …)

Satu-satunya harapannya adalah kemampuan untuk merasakan roh yang dibawa Shina ke Nozomu dalam ritual perjanjian darah. Kekuatan kecil yang bahkan tidak bisa membiarkannya masuk.

Zonne tidak bisa tidak berdoa agar itu menjadi mercusuar harapan.

===================================

Setelah ditolak oleh Zonne, Irisdina tidak punya pilihan selain kembali ke mansion Francilt.

Setelah menyelesaikan makannya dengan santai, dia melihat ke luar jendela dengan murung sambil meminum teh setelah makan malam.

Setelah gagal mendapatkan kerja sama Zonne, menjadi perlu untuk memaksa Kepala Naga Putih ke dalam situasi di mana dia tidak punya pilihan selain bergerak.

Satu-satunya cara untuk melakukannya adalah dengan menggunakan Nozomu. Dan itu adalah sesuatu yang tidak akan pernah disetujui oleh Irisfina.

Secara alami, tangan yang memegang cangkir itu penuh dengan kekuatan.

Pelayan yang bertanggung jawab berkeringat dingin saat Irisdina mengeluarkan suasana tegang dan mengintimidasi.

"Oh, jadi ini tempatmu…'

"… Apakah ada yang bisa kulakukan untukmu, Ayah?"

Irisdina menjawab dengan dingin kepada Victor, yang mengunjunginya di ruang makan.

Keduanya berselisih karena sikap mereka terhadap Nozomu. Suasana di antara mereka dingin.

Victor, sebaliknya, tidak mengambil hati sikap meremehkan putrinya, dan duduk di kursi di meja yang sama sehingga mereka saling berhadapan.

"Irisdina, kudengar kau menjaga jarak darinya. Sudah kubilang untuk menjaga hubungan baik dengannya, bukan?"

"Tidak peduli berapa kali Ayah memerintahkanku untuk melakukannya, kali ini aku tidak bisa menerimanya. Dia adalah orang yang aku berutang budi. Jika kita menjadikannya sebagai pengorbanan manusia, martabat keluarga Francilt pasti akan jatuh ke tanah."

Terhadap kata-kata tegas ayahnya, Irisdina menjawab dengan acuh tak acuh sambil menekan amarahnya yang mendidih.

"Selain itu, itu tidak hanya akan membuat musuh Arcazam, tetapi juga orang tua di belakangnya. Jika itu terjadi, itu tidak lagi menjadi masalah kelangsungan hidup rumah tangga. Bahkan reputasi negara kita akan dipertanyakan."

"Ya, itu benar. Jika kita memusuhi orang tua itu, itu pasti akan menjadi akhir kita. Tetapi jika Nozomu Bountis sendiri bergerak, orang tua itu tidak punya pilihan selain bergerak juga. Jika dia berhasil , dia bahkan mungkin bisa menghentikan Death Demon Princess untuk membuatnya bergerak."

Faktanya, dia benar-benar harus menghindari musuh naga putih di belakang Nozomu.

Bahkan bagi Victor, bukan Nozomu yang kesulitan mengendalikan kekuatannya, melainkan Zonne yang bisa dibilang menjadi walinya yang ia andalkan.

"Kamu juga sudah mempertimbangkannya, bukan?"

Irisdina terdiam mendengar pertanyaan tajam ayahnya.

Memang, dia juga mengira Zonne adalah orang yang bisa menembus situasi mereka saat ini dan baru saja menghubunginya.

"Aku ingin meminta kerja sama Zonne-dono juga, tapi dia menolak karena posisinya sebagai anggota ras Naga. Kuharap aku tidak harus membuatnya bergerak dengan menggunakan umpan hanya karena dia menolakku."

"Itu juga yang aku inginkan. Akan lebih baik jika dia mau bekerja sama secara sukarela. Tapi jika tidak, kita tidak punya pilihan selain memaksanya untuk pindah. Mengingat tidak ada pilihan lain, akan lebih bijaksana untuk memilih." pilihan itu."

Frustrasi yang membuncah di dalam dirinya menelanjangi Irisdina dari fasad aristokratnya.

Pikiran untuk melindungi saudara perempuannya dan tidak ingin melibatkan Nozomu dalam tindakannya berputar-putar di benaknya.

(aku tidak bisa melibatkan Nozomu atau mengorbankan Somia. Lalu…)

Bertekad untuk melakukan apa yang diputuskan hatinya, dia menarik napas dalam-dalam sekali lagi.

Emosi yang berputar-putar di dadanya mulai surut dengan sangat tenang.

Orang sering bingung ketika mereka memiliki segudang pilihan dalam pikiran mereka. Saat itulah mereka tidak dapat menempatkan pikiran mereka yang bimbang ke titik yang perlu ditentukan.

Jadi begitu dia membuat keputusan, pikiran dan tubuhnya secara mengejutkan ringan.

"Kalau begitu aku tidak keberatan menjadi orang bodoh …"

Sementara itu, Victor menatapnya dengan mata dingin.

Dia bisa merasakan kehendak Irisdina, yang seperti batu, tersembunyi di balik nada setenang laut yang tenang.

Itu sebabnya dia menghela nafas kecewa.

Karena itu adalah salah satu situasi yang paling dia hindari dalam pikirannya.

"Mau bagaimana lagi. Jika kamu tidak bisa melakukan apa yang seharusnya kamu lakukan, maka aku harus memintamu menyingkir."

"Apa yang kamu… -Ugh!"

Rasa pusing yang tiba-tiba melandanya membuat Irisdina tanpa sadar meletakkan tangannya di atas meja.

Dengan rasa kantuk yang tiba-tiba, penglihatannya mulai berputar dan secara bertahap menjadi lebih gelap.

"Ini…"

"aku telah memerintahkan para pelayan untuk menambahkan sedikit obat ke dalam teh. Mulai hari ini, kamu didiskualifikasi sebagai kepala keluarga Francilt selanjutnya, dan dengan ini kamu dikeluarkan dari rumah tangga ini. Mulai sekarang, kamu tidak akan boleh menggunakan nama Francilt."

Pernyataan pemutusan hubungan kerja yang tiba-tiba.

Tangan Irisdina, yang tanpa sadar dia gerakkan, meraih taplak meja.

Namun, Irisdina yang tidak bisa menggerakkan tubuhnya karena obat di dalam teh, ambruk ke lantai.

Cangkir teh yang dihias dengan indah berserakan di lantai dengan suara gemerincing.

"Ayah…"

Irisdina mati-matian berusaha menggerakkan tubuhnya, yang tidak lagi bebas untuk melakukannya, tapi akhirnya, matanya perlahan tertutup.

Setelah memastikan bahwa Irisdina telah tertidur, Victor memanggil pelayan yang telah membiusnya sambil menatap Irisdina di lantai.

"… Bagus sekali."

"Tidak, um, aku…"

Pelayan itu jelas memiliki ekspresi bersalah di wajahnya.

Dia juga sudah lama melayani Irisdina. Oleh karena itu, meskipun itu adalah perintah dari kepala keluarga, fakta bahwa dia telah membius Tuannya sepertinya membebani pikirannya.

"Jangan khawatir tentang itu. Itu perlu… Mena."

"Ya."

Saat Viktor memanggil namanya, pembantunya, Mena, memasuki ruang makan.

Di pelukannya adalah Somia, yang, seperti Irisdina, tidur dengan mata tertutup.

"Sesuai rencana, kami juga telah membius Somia-ojōsama. Para Parlain bersedia untuk mengurusnya… Apakah ini benar-benar baik-baik saja? Wanita muda itu tidak akan terhibur."

"Bagaimanapun, semuanya akan berakhir saat dia tidur. Sesuai rencana."

Victor tampaknya telah merencanakan untuk menidurkan Somia juga dan meminta rumah tangga Parline menerimanya, mengabaikan keinginan mereka.

Viktor menyampaikan cerita ini dalam surat kepada rumah tangga Parline, memerintahkan Mena untuk melakukannya pada malam pembukaan festival.

Tujuan dari ini adalah untuk sepenuhnya memutuskan hubungan dengan keluarga Francilt dan untuk mencegah keluarga Waziart mengungkit masalah perjanjian rahasia.

Namun, meski Mena juga menunjukkan ekspresi acuh tak acuh, terlihat bahwa dia tidak puas di dalam.

Namun, Victor tidak berniat membengkokkan keinginannya, tidak peduli siapa yang menyuruhnya melakukannya. Semua demi putri tercintanya.

"Astaga, pria yang menyedihkan."

"Mazari…"

Orang yang memasuki ruang makan yang dipenuhi dengan suasana berat adalah Mazarinette, kepala keluarga Parline saat ini, keluarga yang menampung Irisdina dan Somia.

Di belakangnya juga ada dua pelayan muda yang melayani sebagai pendampingnya.

Mazarinette menatap Victor, yang memiliki cahaya dingin di matanya, dan mulutnya berkerut cemas.

"Aku ingat kamu melakukan hal yang sama sebelum kamu mengungkapkan perasaanmu kepada Firana. Kamu masih orang tua yang sama yang suka mengudara tetapi melarikan diri pada saat kritis."

Sebelum mengaku kepada ibu Irisdina, Victor sempat putus dengan semua wanita yang dikencaninya sebagai bentuk penyucian diri.

Dia menjadi sasaran banyak pelecehan dari mereka, dan mereka bahkan melemparkan barang-barang padanya, tetapi dia menerima semuanya dengan tenang.

Jika dia akan putus dengan mereka, setidaknya dia harus membuat mereka membencinya untuk selamanya. Itulah caranya melakukan sesuatu dan bersikap masuk akal ketika dia bersama beberapa wanita.

Mazarinette tahu Victor memiliki sisi kikuk, tetapi dia tidak berharap dia melakukan hal yang sama kepada putrinya, yang sangat dia sayangi.

"Mau bagaimana lagi, kan? Ini aku. Aku tidak sekuat Firana…"

Victor tersenyum tak berdaya, mengubah cahaya dingin di matanya menjadi warna kesedihan.

Viktor tidak pernah menganggap dirinya sebagai orang yang kuat. Sebaliknya, dia menganggap dirinya sebagai orang yang lemah.

Dulu, dia tidak bisa menerimanya dan berusaha berpura-pura kuat.

Dia memamerkan otoritas yang bukan miliknya dan berselingkuh dengan banyak wanita. Dia tidak bisa menjaga dirinya sendiri tanpa mengenakan jubah palsu seperti itu.

Itu adalah Firana, ibu Irisdina, yang menemukan dan menerima dia apa adanya.

"Lagipula, ini mungkin terakhir kali aku melihat mereka. Jika sampai pada itu, aku akan menyerahkannya pada anak laki-laki itu. Sebanyak itu menyakitkan bagiku…"

Victor dengan lembut membelai kepala Irisdina yang tergeletak di lantai.

Rambut putihnya yang memutih menyelinap di antara jari-jari Victor.

(Jika itu adalah masa lalunya, dia akan memilih Somia tanpa ragu-ragu … Kurasa sebesar itulah anak laki-laki itu di dalam hatinya …)

Victor adalah kepala keluarga Francilt dan juga orang tua tunggal.

Jadi dia selalu memendam kebencian terhadap Nozomu, baik karena disukai oleh putri-putrinya, yang sangat dia cintai, maupun karena kebodohannya yang masih belum menyadari posisinya sendiri.

Sambil mengesampingkan fakta bahwa dia juga seperti itu di masa mudanya sebelum dia bertemu Firana, dia melanjutkan dengan mengatakan hal-hal yang kasar tentang Nozomu di benaknya.

Dia adalah pria yang penuh kebencian yang mengambil putrinya darinya. Tapi tetap saja, dia adalah satu-satunya pria yang diinginkan putrinya.

Satu-satunya orang asing yang putri sulungnya, yang berjuang mati-matian untuk tetap hidup demi melindungi anggota keluarganya yang lain, ingin berada di sisinya.

(Maka aku akan menelan kepahitan ini. Sebagai gantinya, jadikan putriku wanita yang bahagia dengan segala cara, Nak.)

Victor dengan menyesal melepaskan tangannya yang membelai kepala Irisdina, menyatakan bahwa dia akan memenggal kepala Nozomu dengan tangannya sendiri jika dia tidak melakukannya.

"Aku minta maaf karena telah menjadi ayah yang menyedihkan. Aku berharap setidaknya aku bisa melihatmu sebagai pengantin…"

"Hmph, kalau begitu cepat selesaikan urusanmu dan temui aku. Aku tidak tahu harus berbuat apa jika kamu mati."

"Apakah kamu khawatir tentang aku?"

"Ha-, jangan terlalu sadar diri. Aku mengkhawatirkan gadis-gadis ini, bukan kamu!"

Mazarinette memerintahkan pembantu pendamping untuk dengan lembut membawa Irisdina dan Somia yang sedang tidur, lalu meninggalkan ruang makan dengan ekspresi marah di wajahnya.

"Mena, kamu juga, tetap bersama gadis-gadis itu …"

"Tidak, aku akan tinggal di sini. aku adalah pembantu rumah tangga Francilt dan pengurus pribadi kamu. Selain itu…"

"Di samping itu?"

"Sejauh yang aku ketahui, aku satu-satunya yang bisa melindungimu ketika kamu bahkan tidak bisa menggunakan pedang."

Saat Mena tersenyum kecut, bukan sebagai pembantu, tapi sebagai teman, pipi Victor akhirnya mengendur juga.

"Aku lebih baik daripada saat aku masih muda. Aku bisa menggunakan pedang sedikit lebih baik."

"Tidak, Tuan, indera tajam kamu lebih mematikan daripada kekuatan fisik kamu. Sejujurnya, akan lebih baik jika pelayan binatu di mansion membawa pedang. Tentu saja, dia bukan tandingan Nozomu-sama. Mereka adalah seperti bulan dan bumi, naga dan ulat."

Laundry maid, seperti namanya, adalah seorang maid yang berspesialisasi dalam laundry. Ini adalah pekerjaan teknis yang membutuhkan kerja keras dan perubahan terperinci dalam metode pencucian tergantung pada bahan garmen, tetapi setidaknya mereka berada dalam posisi di mana mereka tidak harus menggunakan pedang.

Mengesampingkan bahwa dia menunjukkan kekuatannya dalam ledakan cinta untuk putrinya, Victor yang asli tidak sekuat itu.

"Yah, jika itu sihir …"

"Tidak ada gunanya sihir yang hanya bisa digunakan untuk membuat api unggun. Itu sebabnya kamu harus bersikap baik dan bersembunyi di belakangku. Kamu hanya akan menghalangi jika melangkah di depanku."

"D-, apakah kamu harus pergi sejauh itu?"

"Ya, kamu harus menyadari kenyataan."

Mena membuat komentar yang sangat kasar kepada Tuannya. Namun, untuk Victor saat ini, kekasaran itu lebih bisa diandalkan daripada yang lainnya.

"Fufu~… Ayo siapkan sambutan untuk mereka. Bersiaplah."

"Dimengerti, Tuanku."

Victor tersenyum pada Mena, yang langsung kembali ke wajah pelayannya dan membungkuk hormat.

Tidak ada lagi kesedihan di matanya, hanya tekad yang bersinar di dalamnya.

<<Sebelumnya << ToC >> Selanjutnya>>






—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar