hit counter code Baca novel Dragon Chain Ori : Ch 8 Part 39 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Dragon Chain Ori : Ch 8 Part 39 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi


Bab 8 Bagian 39





Penerjemah : PolterGlast






"Apakah kamu menjadi terbelakang? Atau mungkin, apakah kamu telah ditipu oleh para elf?"

Pikiran Vitora menjadi kosong sesaat karena lamaran pernikahan yang tiba-tiba itu.

Sementara dalam hati meringis melihat ekspresi terkejut di wajah putri vampir, yang sampai sekarang tetap acuh tak acuh, Victor melanjutkan kata-katanya.

"Tidak terlalu aneh, bukan? Sejak zaman kuno, ini adalah pernikahan yang mempererat ikatan keluarga. Aku sendiri juga seorang janda, dan seingatku, aku tidak percaya kalau Vitora-dono juga menikah?"

"Tidak, itu benar, tapi … begitu, jadi itulah yang ingin kamu lakukan. Kamu berniat untuk memenuhi kontrak dan menyimpulkan perjanjian pada saat yang sama dengan menjadikan dirimu anggota keluarga Waziart."

"Ya. Sebenarnya, keluarga Francilt memiliki calon lain untuk kepala keluarga berikutnya selain gadis itu. Oleh karena itu, entah bagaimana keluarga ini dapat mengatur tanpa aku."

Singkatnya, dia adalah sandera yang bonafid.

Namun, dalam kasus seperti itu, biasanya orang lain selain kepala keluargalah yang memiliki hubungan dekat dengan kepala keluarga.

Tidak pernah terdengar kepala keluarga saat ini diambil oleh keluarga lain, dari negara yang tidak memiliki hubungan diplomatik dengannya.

Namun, tidak ada keraguan atau bayangan dalam suara Victor. Oleh karena itu, Vitora pun dapat merasakan keseriusan yang tersembunyi di balik kata-katanya yang lembut.

"Permainan yang bagus. Aku tahu kamu hanya ingin memastikan keselamatan putrimu, dan kamu harus mengetahui dengan baik syarat untuk bergabung dengan keluargaku."

"Ya, tidak ada yang namanya setengah vampir. Oleh karena itu, satu-satunya cara untuk menikah dengan vampir adalah dengan menjadi vampir."

Ada dua cara untuk menambah jumlah vampir. Vampir bisa kawin dan punya anak, atau mereka bisa mengubah ras lain menjadi vampir.

Fakta bahwa perkawinan adalah untuk kemakmuran ras tidak berbeda dengan vampir. Dan di antara para vampir, tidak ada yang namanya keturunan campuran.

Mereka, tanpa kecuali, adalah ras yang telah kawin campur, dengan mengubah ras lain menjadi ras mereka sendiri melalui darah.

"Vampir menghisap darah dan mengubah manusia menjadi monster. Tapi sebenarnya, itu salah. Vampir tidak mengubah manusia menjadi monster dengan menghisap darah mereka. Mereka memberikan darah mereka sendiri untuk mengubah orang lain menjadi makhluk seperti mereka."

"Ya, itu benar. Bagi kami, darah itu istimewa. Berbagi darah berarti menjadikan diri sendiri bagian dari yang lain, dan menjadikan orang lain bagian dari diri sendiri. Ikatan itu terkadang lebih diutamakan daripada keyakinan kita, yang menghargai kekuatan. Tapi …"

"Menerima darah tidak menjamin bahwa aku akan berubah menjadi salah satu dari kalian."

"Benar. Sebaliknya, itu hampir pasti akan gagal. Kamu pada dasarnya tidak layak atas darahku. Alasan nenek moyang kita diburu sejak awal adalah karena amukan mereka yang tidak tahan dengan rasa darah kita."

"Ya, kamu benar. Kekuatan pribadiku tidak lebih dari setitik debu yang beterbangan untukmu."

Sejak awal, Victor tidak percaya bahwa dia bisa menahan kekuatan darah Vitora. Dia berniat mengorbankan dirinya begitu dia memintanya untuk memenuhi perjanjian rahasia.

"Aku tidak akan menjadi manusia lagi. Aku tidak akan bisa lagi menahan gadis-gadis itu. Tapi tidak apa-apa. Aku memiliki penerus lain selain gadis-gadis itu."

Sambil berkata demikian, Victor mengalihkan perhatiannya ke sebuah lukisan yang dipajang di salah satu sudut ruang tamu.

Ada lukisan yang menggambarkan putrinya yang masih kecil dan mendiang istrinya, yang entah bagaimana dibawa dari kantornya.

Pikirannya melayang kembali ke saat kelahiran putrinya.

Pada saat kelahiran Irisdina, dia sangat bingung, sehingga istri dan bidannya terkejut.

Pada saat kelahiran Somiriana, dia diliputi kesedihan yang luar biasa. Istrinya, yang awalnya sakit-sakitan, berada di ambang kematian, dan putri mereka, yang lahir prematur, juga sangat lemah. Dan dia hanya bisa menyaksikan istrinya memberikan nyawanya untuk melindungi putri mereka, yang lahir dengan tubuh lemah.

Jadi dia telah mengambil keputusan. Jika nyawanya sendiri dibutuhkan demi putrinya, dia akan memberikannya tanpa ragu, seperti yang dilakukan istrinya.

"Tentu saja, aku akan mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa kamu tidak akan dirugikan. Ketika aku menjadi hantu, aku memerintahkan Mena untuk segera membuang aku. aku yakin dengan kemampuannya, itu tidak akan menjadi masalah."

Menanggapi kata-kata Dewa, Mena dengan cepat mengungkapkan setengah dari tubuhnya. Di pinggangnya, rapier diangkat.

*Ching …* Bilah rapier mengintip dari sarungnya, dan bilah mithril yang tajam terungkap.

Di hadapan tekad Victor, Vitora akhirnya tersenyum.

"Ku, kukuku… bagus, sangat bagus. Matamu bagus. Mata yang bertekad untuk menang meskipun itu berarti kematian. Sangat sesuai dengan keinginanku."

Mungkin tidak dapat menahan tawanya, kegembiraan gembira yang tampaknya bergema di perut seseorang keluar dari mulut Vitora.

Pupil mata merahnya melebar dalam kegembiraan yang tidak dapat disembunyikan, dan mulutnya mulai berubah menjadi jahat.

Seluruh tubuhnya dipenuhi dengan kekuatan magis yang terlihat, dan salju di luar jendela secara bertahap meningkat.

"Hari ini adalah hari yang baik. Ini adalah hari yang baik bagi mereka yang memiliki mata yang sama untuk berkumpul bersama seperti ini."

"Mata yang sama?"

Victor memiringkan kepalanya ke arah Vitora, yang tiba-tiba mengucapkan kata-kata yang begitu berarti.

Pada saat itu, kenop pintu ruang tamu diputar dengan bunyi klik. Mansion Francilt sudah dikosongkan. Seharusnya tidak ada orang di sana. Kehadiran pengunjung yang tiba-tiba membuat Victor tanpa sadar berbalik ke arah pintu ruang tamu,…… dan dia kehilangan kata-kata.

"~…!?"

"Selamat datang, anak perempuan pengorbanan yang dijauhi oleh ayah mereka sendiri. Terlepas dari laki-laki di sana, aku menyambutmu."

Itu dia, putri-putri yang seharusnya ditidurkan Victor dan kemudian dibuang. Memiliki mata yang ditentukan sama seperti miliknya.

=====================================

Waktu mundur sedikit, sebelum negosiasi dengan keluarga Waziart dimulai. Irisdina merasakan kesadarannya perlahan bangkit dari tidurnya yang berat seperti timah.

"U…… t……"

Cahaya putih dan panas menembus bagian belakang kelopak matanya, kesadarannya diam-diam bangkit, tenggelam, dan bangkit lagi dan lagi.

Namun, saat dia melihat ke bawah, dia teringat sosok ayahnya, yang telah menyatakan pembuangannya, dan kesadarannya, yang berkelap-kelip dalam selimut putih yang hangat, tiba-tiba terbangun.

"…………!"

Memantul dari selimut, Irisdina mengangkat dirinya. Ruangan itu, dengan warna cokelatnya yang menyejukkan, melompat ke pandangannya.

Perapian menyala dan suara kayu berderak terdengar. Seorang wanita sedang duduk di kursi dekat perapian. Di pangkuannya tergeletak rapier kesayangan Irisdina.

Begitu dia melihat Irisdina telah bangun, mulutnya yang terkatup agak melunak.

"Oya~, kamu sudah bangun?"

"Nyonya, Parline…"

Duduk di kursi dekat perapian adalah Mazarinette Parline, kenalan lama ayah Irisdina.

Ketika Nyonya Parline melihat Irisdina sudah bangun, dia menuangkan air ke dalam gelas dari kendi terdekat di atas meja dan menyerahkannya padanya.

Dinginnya air di dalam cangkir menenangkan pikiran Irisdina yang agak bingung.

"Apakah kamu ingat apa yang dikatakan idiot itu kepadamu?"

"… Ya."

"Jadi begitu."

Suara Irisdina ketika dia menjawab pertanyaan Madam Palrine sangat lemah hingga sulit dibayangkan dari penampilannya yang biasanya bermartabat.

Madam Parline menatap Irisdina dengan pedih saat Irisdina perlahan meneguk segelas airnya.

Mazarinette sudah mengenal Irisdina sejak kecil.

Dia akan menjadi kepala keluarga Francilt berikutnya dan melindungi keluarganya. Dia telah menghabiskan hampir seluruh sepuluh tahun hidupnya sejak dia dilahirkan untuk tujuan ini.

Jika seseorang melihat lebih dekat, orang akan melihat bahwa tangan Irisdina nyaris menggenggam cangkir kosong itu.

Tidak hanya itu, cara dia menggigit bibir dan mati-matian menahan rasa frustrasinya menunjukkan betapa terkejutnya dia atas pernyataan penolakan ayahnya. 

"Ane-sama!"

Tiba-tiba pintu kamar tamu dibuka dan seorang anak muda berambut hitam masuk ke kamar.

Itu Somia, yang telah ditidurkan dan dibawa masuk bersama Irisdina, yang melompat ke kamar.

Mungkin dia juga telah diberitahu bahwa dia telah dibuang oleh ayahnya.

Somia berlari masuk dengan ekspresi sedih di wajahnya, dan ketika dia melihat saudara perempuannya di tempat tidur, dia melompat ke pelukan saudara perempuannya, menangis.

"Somia…"

"Ane-sama… Ayah, ayah adalah… aku, aku…"

Sambil membelai kepala Somia yang sedang menangis dan memeluknya, Irisdina mengalihkan pandangannya ke Mazarinette yang berdiri di dekat perapian.

"Nyonya Parline, sudah berapa lama aku tertidur?"

"Belum sehari. Bukankah sudah waktunya mereka memulai negosiasi terakhir?"

"Jadi begitu…"

Irisdina juga bisa mengerti mengapa ayahnya memutuskan untuk memisahkannya dari keluarga. Pasalnya, keluarga Francilt sekarang akan bernegosiasi dengan keluarga Waziart, yang memiliki sejarah panjang dengan mereka. 

Hati Irisdina dipenuhi dengan kemarahan yang tak terlukiskan saat melihat adiknya menangis di dadanya.

Logikanya, dia mengerti. Somia-lah yang menjadi target perjanjian rahasia dengan keluarga Waziart, dan Irisdina adalah yang berikutnya.

Itulah sebabnya Victor mencoba melepaskan mereka dengan tidak mengakui mereka.

(Ayah, aku mohon jangan konyol!)

Namun, ini adalah tindakan pengkhianatan atas tekadnya untuk membawa keluarga Francilt di punggungnya. Dengan amarah yang keluar dari perutnya, Irisdina menggertakkan giginya karena marah, lalu dia berdiri dari tempat tidur.

"Tunggu, kemana kamu pergi?"

"Aku akan kembali ke mansion. Aku adalah kepala berikutnya dari keluarga Francilt, dan aku tidak bisa membiarkan orang ini begitu saja."

Saat Irisdina berbalik menuju pintu kamarnya, dua bayangan tiba-tiba muncul di depannya.

Mereka adalah dua pelayan yang bertugas sebagai pengawal Madam Parline.

Pelayan jelas terampil. Alis Irisdina naik sedikit.

Dalam hal kehebatan pribadi, dia tidak merasa akan kalah. Namun, dia sekarang tidak bersenjata.

Irisdina dan para pelayan saling bertukar pandang, dan perasaan gelisah memenuhi ruangan.

"Aku tidak bisa membiarkanmu pergi. Victor mengusirmu. Kamu bukan Francilt lagi."

"Tidak, tidak masalah. Bahkan jika mereka menghapus namaku, aku masih memiliki darah keluarga Francilt yang mengalir di nadiku. Jika putri vampir itu, dia akan mengabaikannya demi kenyamanannya sendiri."

"Kurasa begitu. Itulah sebabnya dia tetap tinggal. Kau tahu apa artinya itu, bukan?"

Pikiran brilian Irisdina menempatkan potongan-potongan yang muncul di benaknya pada tempatnya.

Dan sebagai tanggapan atas jawabannya, dia melampiaskan amarahnya.

"… Apa hal yang egois untuk dilakukan."

"Ya, dia egois. Tapi itu hal terakhir yang ingin dia lakukan. Kalau begitu, aku bersedia melakukan apa yang dia inginkan, bahkan jika aku tidak menyukainya."

Meski dia bisa merasakan kemarahan Irisdina, Mazarinette tidak kehilangan sikap acuh tak acuhnya. Namun, ada sedikit nada kesedihan dalam suaranya.

"Bagaimanapun, aku tidak berniat membiarkanmu kembali ke mansion Francilt. Ini juga membuatku frustasi, tapi menurutku itu adalah hal terbaik untuk dilakukan."

Parline menghembuskan napas berat untuk menghilangkan kesedihannya dan sekali lagi mengalihkan pandangannya ke Irisdina.

Tapi Irisdina juga tidak mau mundur.

Meskipun dia telah dilucuti dari kualifikasi itu, dia masih menatap Mazarinette dari depan, tanpa menggerakkan alisnya, dengan matanya yang penuh dengan martabat dan tanggung jawab sebagai anggota rumah tangga.

"… Apakah kamu akan mengurung kami."

"Ya, setidaknya sampai semua ini selesai."

Dengan hembusan napas yang dalam, Irisdina membelai adiknya, yang memeluk pinggangnya, dan menatap langit-langit.

Mereka menyebutnya "pengasingan" dan "kurung", tapi sebenarnya itu hanyalah penyamaran lahiriah untuk melindungi Irisdina dan Somia, alasan belaka.

Baik Irisdina maupun Somia memahami semuanya. Mereka tidak sebodoh itu sehingga mereka tidak bisa menyadari hal seperti itu.

Tetapi bahkan jika mereka mengerti, emosi mereka masih akan mengamuk dengan rasa sakit yang muncul di belakang tenggorokan mereka.

Ketidakberdayaan, kekecewaan, dan kemarahan. Rasa sakit di dada Irisdina terasa seperti ditusuk dengan jarum tebal. Dia merasa seolah-olah suara sesuatu yang retak datang dari dalam telinganya.

(Meski begitu, aku…)

Membangkitkan dirinya dari keadaan patah hati, Irisdina sekali lagi mengalihkan pandangannya kembali ke Madam Parline.

Dia adalah seorang wanita yang telah merawatnya sejak dia masih kecil dan seperti seorang ibu bagi Irisdina dan Somia, yang kehilangan ibu mereka sendiri di awal kehidupan.

Dia pada dasarnya adalah orang yang berkemauan keras, dan terkadang kata-katanya yang blak-blakan menonjol, tetapi dia tetap orang yang sangat perhatian dan hangat.

Hati dingin Irisdina dipenuhi dengan panas.

"…Nyonya Parline."

"Ya?"

"Terima kasih banyak. Terima kasih telah mendengarkan keegoisan ayahku. Dan aku minta maaf. Aku tidak bisa mematuhi masalah ini."

Dan Irisdina, dengan segala pengertian akan niat baik ayahnya dan Mazarinette, harus memutuskan hubungan dekat mereka dan mengabaikannya.

Ucapan terima kasih yang tiba-tiba dan kemudian penolakan yang diharapkan. Wajah Mazarinette berkerut dalam kepahitan saat dia menyadari apa artinya.

"Irisdina…"

Suara yang berat namun hangat, seperti orang tua yang memberi tahu anaknya yang tidak mendengarkan. Namun meski begitu, Irisdina tak bergeming.

Dia bisa kabur. Menghadapi pilihan itu, dia memilih untuk tidak melarikan diri.

"aku telah menjalani hidup aku sampai sekarang untuk menjadi kepala keluarga Francilt. aku telah berkomitmen untuk melindungi apa yang penting bagi aku… Itu sebabnya aku tidak bisa mundur ke sini."

Melindungi apa yang penting baginya. Itulah alasan mengapa dia memegang pedang dan alasan mengapa dia hidup.

Dia bisa saja melarikan diri. Tapi dia tidak membuat pilihan itu.

"Dan selain itu, mungkin tujuan Vitora bukanlah kita. Dia menginginkan ikan yang lebih besar yang bisa dia tangkap dengan menggunakan kita sebagai umpan."

"… Nozomu Bountis?"

"Ya. Aku dan ayahku tidak lebih dari umpan untuk putri vampir itu. Karena itulah kita harus pergi."

"… Apa maksudmu?"

"Jika kita akan disandera, ada cara untuk melakukannya."

"Tidak mungkin ada cara seperti itu…"

"Ada. Hanya satu. Padahal lebih sulit daripada memasukkan jarum. Mungkin Ayah memikirkan hal yang sama…"

Irisdina tersenyum saat mengatakannya.

Itu adalah ekspresi yang sangat segar dan optimis untuk seseorang yang akan menghadapi kematian.

Parline merasakan kegelisahan yang tak terlukiskan pada ekspresi kesadaran di wajah Irisdina.

Tangannya secara alami mengencangkan cengkeramannya di ujung gaunnya.

"Aku mungkin akan mati. Itu sebabnya akan ada ruang untuk negosiasi dengan putri vampir. Aku tidak bisa melakukan apa yang benar-benar kuinginkan tanpa mempertaruhkan nyawaku."

Lindungi orang-orang yang dia sayangi. Dia menjalani hidupnya untuk tujuan itu. Itu sebabnya dia mengasah dirinya sendiri. Dia telah mengabdikan seluruh hidupnya untuk itu.

Dia tidak bisa kembali, juga tidak punya niat untuk melakukannya. Itulah kehidupan yang diputuskan Irisdina untuk dirinya sendiri.

"Jangan konyol! Tidak mungkin aku akan membiarkanmu pergi!"

Nyonya Parline menjadi marah pada Irisdina karena dengan tenang mempertimbangkan kematiannya sendiri dan membiarkannya terjadi.

Suara marah yang bergema di ruangan itu menunjukkan betapa dia peduli pada kesejahteraan Irisdina.

"Buang! Buang siapa dirimu yang dulu, di sini, sekarang juga! Maka kamu bisa tinggal bersamanya! Itulah yang diinginkan pria sembrono itu, ayahmu!"

Mazarinette berteriak pada Irisdina untuk meninggalkan semua yang telah dia lakukan dan semua yang telah dia lakukan sebagai seorang Francilt.

Tetapi bahkan setelah mendengar tangisan Mazarinette, Irisdina hanya tersenyum dengan sikap bermasalah.

"Maka itu tidak bisa membantu …"

Mazarinette dengan cepat mengangkat tangannya.

Saat berikutnya, para pelayan yang menunggu di pintu masuk ruangan bergerak.

Dalam sekejap, mereka dibalut Qi, dan tanpa suara atau tanda, mereka mencoba menyerang Irisdina seolah-olah mereka menjepitnya dari kedua sisi.

Mereka berniat untuk menahan Irisdina dan Somia dan membawa mereka keluar dari Arcazam.

Pengaturan waktu yang sempurna dan bentuk tersembunyi yang hampir tidak memungkinkan siapa pun untuk mendeteksi pintu masuk gerakan mereka. Kedua pelayan ini, tanpa diragukan lagi, adalah peringkat A dan berbakat.

"Irisdina-sama, maaf… eh?"

"Kya~!"

Namun, situasi bergerak ke arah yang tidak diharapkan oleh para pelayan.

Kedua pelayan itu hendak berpisah ke dua arah. Tapi tubuh mereka tiba-tiba terpental ke tengah.

Tubuh mereka bertabrakan dan jatuh ke lantai seolah-olah mereka terjerat, dan kemudian Irisdina merapal mantra penahan pada mereka.

Rantai berwarna gelap muncul dari lantai, benar-benar menahan tubuh kedua pelayan itu.

"Ini …"

Suara tercengang Mazarinette terdengar di seluruh ruangan. Setelah melihat lebih dekat, tubuh para pelayan terjalin dengan benang hitam tipis serta rantai berwarna gelap.

"Aku tahu Nyonya akan mencoba menghentikanku, jadi aku menyiapkan mantra sebelumnya yang bisa kugunakan setiap kali Nyonya memberi sinyal."

Karena itu, Irisdina menghasilkan seutas tali hitam yang terbuat dari kekuatan sihir dan menempelkannya ke tangannya, memainkannya seolah-olah dia sedang bermain buaian kucing.

(Benang Ajaib Laba-Laba Hitam)

Sihir yang menghasilkan benang hitam yang terbuat dari kekuatan sihir, yang memiliki daya rekat dan elastisitas yang kuat.

Menanggapi sinyal Mazarinette, Irisdina diam-diam menyebarkan benang ajaib antara dirinya dan para pelayan, yang dapat mengubah viskositas dan elastisitasnya sesuai keinginan pengguna.

Menggunakan ketegangan benang, dia kemudian mematahkan postur para pelayan.

Memprediksi bahwa lawannya adalah dua orang dan pasti akan menahannya, dia mengerahkan sihirnya setelah meramalkan gerakan terkoordinasi mereka.

Mulut Mazarinette terbuka tak percaya pada kenyataan bahwa anak buahnya sendiri dengan mudah ditahan.

"Aku mungkin terlihat seperti ini, tapi aku sudah melalui banyak cobaan berat."

Dengan senyum di wajahnya, Irisdina menghapus benang sihir yang dia mainkan dengan tangannya dan menghadapi Mazarinette sekali lagi.

"Tentu saja, aku mencintainya, dan aku sangat berterima kasih kepada ayahku dan Madam Mazarinette karena telah mempertimbangkan perasaanku."

"……"

"aku ingin bersamanya, dan aku ingin tinggal bersamanya. aku tidak pernah berpikir aku akan merasa seperti ini. aku tidak pernah berpikir aku akan memiliki perasaan seperti itu terhadap seseorang sejak aku memutuskan untuk menjalani hidup aku sebagai kepala Francilt. keluarga."

Tidak diragukan lagi itu adalah perasaan Irisdina yang sebenarnya.

Selama ini, dia berusaha memendamnya di dalam dirinya dan tidak mengatakannya keras-keras karena dia sadar akan perannya sebagai kepala keluarga selanjutnya.

"Bahkan jika tidak ada tempat bagiku di sampingnya, aku senang bisa memeluk perasaan ini. Apa pun yang terjadi, nyala api di hatiku ini tidak akan pernah padam."

Irisdina menjalin pikiran dan perasaannya yang tersembunyi di dalam dirinya. Karena dia berbicara terus terang, kerinduan yang tersembunyi dalam kata-katanya lebih dalam dari lautan dan lebih panas dari apa pun.

Mazarinette hanya terpesona olehnya saat dia mengungkapkan perasaannya yang tersembunyi. Dia terpesona pada saat seorang gadis muda berubah menjadi seorang wanita yang tahu cinta.

"Tapi aku juga tidak bisa membuang diriku yang dulu. Karena tidak seperti dia, aku … lemah."

Kecemburuan dan rasa rendah diri memang mempengaruhi hatinya. Namun demikian, dia tidak meninggalkan siapa dia.

"aku dari keluarga Francilt, aku yang memikirkan keluarga aku, dan aku yang memikirkan dia … aku tidak dapat meninggalkan salah satu dari mereka. Karena jika aku meninggalkan bahkan salah satu dari mereka, aku akan berhenti menjadi aku."

Tidak, dia tidak cukup mahir bahkan untuk mengubah dirinya sendiri. Meskipun dia bisa menangani pekerjaan sehari-hari seolah-olah itu adalah air yang mengalir, pada intinya, dia benar-benar canggung.

"Nyonya Parline, aku percaya bahwa kamu juga telah sampai sejauh ini tanpa meninggalkan siapa kamu. Ketika kamu dilihat oleh mantan kepala Parline, ketika kamu memikirkannya, dan ketika dia meninggal, kamu memutuskan untuk membawa apa dia menggendongnya di punggungnya…"

Mendengar kata-kata itu, Mazarinette benar-benar tidak bisa berkata apa-apa.

Dia sendiri, seperti Irisdina, pernah mengikuti satu-satunya keinginannya, dan bahkan menjadi kepala keluarga besar.

"aku merasakan hal yang sama. Oleh karena itu, aku tidak akan mundur."

Irisdina berjalan ke arahnya dan meraih rapier yang dipegang Mazarinette di tangannya.

Tidak ada perlawanan. Rapier, yang dicengkeram tanpa kekuatan, kembali ke pemiliknya yang sah, dan tangan Mazarinette menggantung tanpa tenaga.

"Ane-sama, aku akan pergi denganmu."

Somia yang selama ini tutup mulut mengumumkan kepada adiknya bahwa dia juga akan kembali.

"Somia, tapi…"

kamu harus tinggal di sini. Dia menoleh ke saudara perempuannya untuk mengatakannya, tetapi mata saudara perempuannya, yang juga bertekad untuk melakukan hal yang sama, tertutup sesaat.

"Aku selalu dilindungi. Oleh Ayah, oleh Kakak, dan oleh Nozomu-san…"

Dia selalu menjadi orang yang harus dilindungi. Di belakang kakaknya dan di belakang teman-temannya. Ini membuatnya bahagia, tetapi pada saat yang sama, hal itu membayangi pikiran Somia.

(aku ingin menjadi seperti saudara perempuan aku). Di satu sisi, bayangan di hatinya mungkin telah mempengaruhi keinginannya untuk melakukannya. Meski begitu, dia tumbuh menjadi gadis yang baik dan lembut yang bisa memikirkan orang lain, karena dia menerima cinta dari banyak orang yang bisa menghilangkan bayangan yang dia sadari.

"Aku selalu membenci diriku sendiri karena tidak berdaya. Bahkan sekarang, aku masih tidak berdaya. Tapi, tapi…"

Somiriana Francilt tahu betapa beruntungnya dia. Dan pada saat yang sama, dia tahu betapa tidak berdayanya dia.

Dia tidak memiliki bakat kakak perempuannya, yang dia kagumi. Dia juga tidak memiliki kemampuan untuk menggunakan pedang, dan sihirnya masih lemah.

"Tapi! Aku juga putri Francilt! Aku tidak hanya ingin dilindungi. Aku harus maju demi mereka yang ingin kulindungi!"

Namun demikian, hatinya berbeda.

Bahkan jika itu di luar kekuatannya, dia memiliki kekuatan untuk tidak melupakan hatinya sendiri ketika saatnya tiba.

Adik perempuan di depan mata Irisdina, setidaknya dari segi hatinya, bukan lagi sekadar orang yang tak berdaya.

(Ah. Lihat seberapa besar kamu sudah tumbuh…)

Dalam benak Irisdina, ingatan tentang kakaknya sampai sekarang kembali padanya.

Kehidupan yang lahir dengan kematian ibunya. Tangisan kecil namun kuat dari saudara perempuannya membuatnya melihat jalan hidupnya sendiri.

Seorang adik perempuan yang telah dia janjikan untuk dilindungi selamanya. Tapi dia akhirnya akan tumbuh dewasa juga.

"Baiklah, ayo pergi bersama."

"Ya !"

Senyum Irisdina melebar saat adiknya mengangguk dengan penuh semangat.

Mazarinette menghembuskan napas berat seolah dia sudah menyerah, dan menunjuk ke pintu kamar.

"Aku punya kereta yang diparkir di luar. Awalnya disiapkan untuk membawa kalian berdua keluar dari sini. Gunakan itu."

"Terima kasih…"

Kedua saudara perempuan itu berlari keluar ruangan, berpegangan tangan. Setelah melihat mereka pergi, Mazarinette menutup matanya dan melihat ke langit.

Saat gadis-gadis itu menghilang di balik pintu, sihir yang menahan para pelayan terangkat.

Kedua pelayan, yang gagal menyelesaikan perintah tuannya, membungkuk dalam-dalam, menggigit bibir karena frustrasi atas ketidakmampuan mereka sendiri.

"Kami minta maaf, Guru."

"Tidak apa-apa, tidak apa-apa. Tidak apa-apa sekarang…"

Bagi Mazarinette, Irisdina dan Somia seperti anak perempuan.

Karena itu, dia bermaksud melindungi mereka. Dia pikir dia harus melindungi mereka.

Namun, keduanya yang dia anggap sebagai putrinya, sebelum dia menyadarinya, tidak lagi hanya untuk dilindungi.

"Mereka berpenampilan seperti wanita dewasa. Hanya ketika mereka berpisah barulah mereka menyadari perasaan mereka … Tidak, mereka sudah tahu bahwa mereka memilikinya."

Irisdina, khususnya, menyadari keunggulannya, tetapi lebih dari itu, sebagai manusia, dia memiliki sisi yang agak rapuh. Baginya, masih ada sisi dirinya yang terlihat tidak aman jika dia tidak memperhatikannya.

Namun, mereka bukanlah gadis kecil yang dikenal Mazarinette.

Mereka telah tumbuh sebagai wanita dan sebagai manusia, dan mereka telah membuat keputusan.

Mereka telah membuat keputusan, dengan pemikiran "demi orang yang mereka cintai", yang pernah mereka rangkul dan yang telah membawa mereka ke titik ini dalam hidup mereka.

"Jika demikian, hanya ada satu hal yang bisa aku lakukan. Yang bisa aku lakukan adalah menghilangkan kekhawatiran mereka, meskipun hanya sedikit … Kalian mengerti, bukan? Hubungi Nozomu dan Jihad-dono. "

""Ya…""

Pada saat yang sama, itu berarti bahwa gadis-gadis itu tidak lagi berada di tangan orang dewasa tempat mereka dibesarkan. Lalu tidak ada lagi yang bisa dikatakan.

Melihat dari jendela saat kereta melaju keluar dari mansion, Mazarinette mulai bergerak dengan cepat sambil merasakan kegembiraan dan kesepian.

Untuk menghubungkan jalur mereka dengan masa depan.


<<Sebelumnya << ToC >> Selanjutnya>>


—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar