Dragon Chain Ori : Ch 8 – Part 4 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Ryuu Kusari no Ori -Kokoro no Uchi no “Kokoro”- di Sakuranovel.
Daftar Isi

Penerjemah : Sakuranovel.id


Itulah pemandangan yang dilihat Nozomu saat dia tidur nyenyak.

Gelombang dingin yang mengamuk dan gelombang panas. Cuaca yang bertentangan bertiup di atas tanah satu demi satu, merampas vitalitas beberapa orang yang tinggal di sana.

Benih yang ditanam membeku semalaman bersama dengan tanah, dan kecambah yang akhirnya muncul layu dalam sekejap mata bersama angin panas.

Serangan binatang iblis yang lapar membuat orang-orang yang babak belur semakin jauh ke dalam neraka.

Tidak ada harapan. Kelaparan dan pengunduran diri merampas keinginan rakyat.

Dia menyaksikan pemandangan seperti itu dari langit.

“Mengerikan…….”

Itulah pikiran pertama yang muncul di benak Tiamat saat melihat pemandangan itu.

Di lingkungan yang tidak bisa dia kendalikan, semua kemungkinannya dicabut.

Dia telah dihindari oleh jenisnya sendiri karena kelahirannya, tetapi lingkungan mereka tampak jauh lebih menyedihkan daripada dia.

Orang normal akan berduka atas kurangnya kekuatan mereka dan hanya pasrah pada kematian yang akan datang.

Untungnya, bagaimanapun, dia memiliki kekuatan. Dia mungkin gagal sebagai anggota suku naga, tetapi dibandingkan dengan manusia, dia jauh lebih kuat.

Jadi dia mengulurkan tangan, hanya sedikit.

Menggunakan energi primordialnya sendiri, dia untuk sementara mengubah arah alam yang mengamuk.

Menggunakan kekuatan kegelapan untuk menekan sinar matahari, dia memindahkan kekuatan hidupnya sendiri ke tanaman yang layu. Kegelapan yang telah menyimpan panas di siang hari dikirim tinggi ke langit pada malam hari, menyebabkan hujan turun.

Akibatnya, tunas layu menjadi hidup dan gurun berubah menjadi padang rumput hijau dalam sekejap mata.

Berkat dia, orang-orang yang tinggal di daerah itu dapat melanjutkan hidup mereka, meskipun dia telah membuat beberapa kesalahan dan menciptakan hutan di sana-sini.

Baginya, itu hanya keanehan kecil.

Namun, pada saat itu, kata-kata dari orang-orang kepada naga itu menghantam hatinya dengan keras.

“Terima kasih.”

Ini adalah pertama kalinya dalam hidupnya makhluk kecil dan mungil berkata seperti itu padanya. Itu memberinya perasaan yang belum pernah dia alami sebelumnya.

Rasa kepuasan, kesenangan, pencapaian.

Kemudian, sedikit demi sedikit, dia mulai meminjamkan kekuatannya kepada manusia.

Membuat angin lebih tenang, matahari lebih sehat, dan tanah lebih kaya.

Sebagai naga hitam, banyak hal terbatas yang bisa dia lakukan, tetapi setiap kali dia melakukannya, orang-orang sederhana menunjukkan rasa terima kasih yang mendalam kepadanya.

Dan baginya juga, orang-orang yang tinggal di sana menjadi tak tergantikan.

Binatang buas yang telah dirusak oleh kelaparan menjadi lebih jinak, dan akhirnya beberapa dari mereka mulai hidup rukun dengan manusia.

Akhirnya, tanah itu tumbuh menjadi negara besar dengan tambahan teman-temannya.

Alhalant. Tanah yang ideal di mana roh, binatang, dan orang-orang hidup bersama.

“Apakah itu, ingatannya…?”

Nozomu membuka matanya pada sinar matahari pagi yang masuk dari jendela kamarnya dan merenungkan pemandangan yang baru saja dia saksikan. Ingatan tentang Tiamat yang dia lihat sekilas berkeping-keping. Tapi dia hampir tidak pernah melihatnya dalam bentuk yang begitu jelas.

Kecuali saat dia bertemu dengan Tiamat di insiden sebelumnya……

“Penyesuaian mendadak? Tapi Rantai Penyegel Pengikat Jiwa belum hancur……”

Nozomu turun dari tempat tidur untuk memeriksa dirinya sendiri, hanya untuk memastikan, tapi dia tidak bisa merasakan sesuatu yang abnormal.

Tidak ada rasa sakit yang memakan seluruh tubuhnya, dan rantai tak terlihat masih melilitnya.

“Kurasa sebaiknya aku bertanya pada Roshi.”

Ini mungkin tidak menjadi masalah saat ini, tetapi akan lebih baik untuk memastikannya.

Dia kemudian mengambil pedang yang dia tinggalkan di samping tempat tidurnya, meninggalkan kamarnya, dan menuju taman asrama.

Di halaman asrama, ada beberapa siswa yang sedang berolahraga seperti Nozomu.

Mereka melihat Nozomu sekali saat dia masuk, tetapi segera fokus pada pelatihan mereka sendiri.

Nozomu juga diam-diam menarik pedangnya dari sarungnya dan mulai mengayunkannya seolah-olah sedang memeriksanya.

Seolah-olah dia memastikan, dia mulai mengayunkan pedangnya. Dari tebasan diagonal ke tebasan diagonal terbalik, dari tebasan kanan ke tebasan kiri.

Seolah mengkonfirmasi bentuknya, dia mengayunkannya perlahan dan tanpa buang-buang waktu.

Kurva yang mengalir dari demonstrasi. Bilah pedang menari ringan di bawah sinar matahari pagi.

Baginya, itu adalah proses konfirmasi, bahkan bukan latihan. Tetapi bagi pengamat biasa, itu sangat cair sehingga orang tidak bisa tidak mengaguminya.

Faktanya, tatapan para siswa yang telah berlatih di sekitarnya sekali lagi terfokus pada Nozomu.

“Kalau dipikir-pikir, aku masih tidak yakin apa yang harus dilakukan tentang pesta itu……”

Sementara itu, Nozomu, sambil memegang pedangnya, sedang memikirkan pesta untuk upacara pembukaan.

Kemarin, setelah Nozomu menyadari bahwa dirinya adalah peserta pesta, ia langsung pergi ke kantor dan mengambilkan tiket untuk peserta.

Setelah itu, dia menerima beberapa penjelasan dari petugas, dan kemudian membaca tiket yang dia dapatkan di kamarnya tadi malam.

Sebagai orang biasa, Nozomu tidak tahu banyak tentang etiket pesta, tetapi petugas mengatakan kepadanya bahwa dia bisa menghadiri pesta dengan seragam.

Namun, karena kesan yang dibuat di pesta dapat berdampak langsung pada masa depan seseorang, sebagian besar siswa tampaknya mendapatkan pakaian yang sesuai untuk menghadiri pesta.

Sekolah telah mengamankan sejumlah pakaian formal untuk pesta, dan boleh saja meminjamnya untuk berpartisipasi.

Tapi Nozomu tidak perlu terlalu khawatir tentang itu, karena ketika Victor mengundangnya ke mansion, dia telah memberinya setelan formal sebagai hadiah.

“Mungkinkah dia memberiku pakaian itu karena dia tahu tentang ini?”

Nozomu mengingat raut wajah Victor ketika dia menyuruhnya untuk menyimpannya, dan isi tiket yang dia baca tadi malam.

“Ngomong-ngomong, dansa ya …… Apa yang akan aku lakukan?”

Dia tidak pernah benar-benar memperhatikan kekuatan dan kelemahannya dalam menari. Dia pikir itu adalah sesuatu yang tidak ada hubungannya dengan dia.

Tapi kalau dipikir-pikir, siapa pun yang lulus dari sekolah ini memiliki peluang bagus untuk mencapai posisi tinggi di bidangnya, dengan derajat yang berbeda-beda.

Jika itu terjadi, pasti akan ada peluang untuk berinteraksi dengan kelas atas. Karena itu, mereka perlu memperoleh keterampilan yang diperlukan untuk itu.

Nozomu jelas tidak berpikir jernih di area itu.

Menurut petugas, guru akan mengadakan kelas khusus untuk siswa yang menghadiri pesta untuk pertama kalinya, tetapi periode pendaftaran berakhir lusa kemarin, dan pendaftaran Nozomu tidak tiba tepat waktu.

Ngomong-ngomong, Mars, yang, seperti Nozomu, belum pernah ke pesta sebelumnya, sudah mendaftar.

“Aku tidak punya pengalaman sama sekali. Tidak mungkin aku bisa berdansa. Bisakah aku menggunakan Rinne Kaiten? Aku rasa tidak……”

Tentu saja tidak. Apa yang akan dia lakukan jika dia memukuli pasangan dansanya?

Sepertinya pria ini masih panik di kepalanya.

Nozomu menghentikan tangannya sejenak dan mengambil napas dalam-dalam untuk menenangkan pikirannya yang gelisah.

“Haruskah aku menjadi hiasan dinding saja?”

Sepertinya itu bukan ide yang buruk bagi Nozomu.

Dia akan membutuhkan waktu untuk berlatih dansa.

Seperti yang dikatakan Irisdina dan yang lainnya, mungkin perlu untuk terhubung dengan orang-orang berpengaruh. Tapi untuk Nozomu, dia ingin memprioritaskan latihan dengan Zonne di atas segalanya saat ini.

Untuk sepenuhnya mengontrol kekuatan Tiamat. Itu, dia percaya, adalah apa yang harus dia lakukan lebih dari apa pun.

Dan mungkin karena dia sedang berpikir, Nozomu tidak menyadari kehadiran yang mendekat dari belakang.

“Hai…….”

Sebuah suara dari belakang punggungnya membuat Nozomu berbalik.

Ada teman sekelasnya dengan rambut perak dan ekor, dari suku Serigala Perak.

“Kevin. Apakah ada sesuatu yang kau inginkan?”

Kevin Ardinal.

Dia adalah teman sekelas Irisdina dan dikatakan sebagai salah satu petarung jarak dekat terbaik di kelas tiga.

Namun, sejak pertempuran antara Nozomu dan Jihad, nama Nozomu berada di urutan teratas daftar di sekolah.

Apakah dia juga berolahraga pagi-pagi?

Kulitnya berkilau dengan butiran keringat, dan rambutnya basah lengket.

“Kudengar kau akan menghadiri Festival Pembukaan Kampus juga……”

“Yah, sepertinya aku harus berpartisipasi. Jadi apa yang kau inginkan?”

“………….”

Kevin diam-diam memelototinya, dan Nozomu menatapnya dengan kesal sambil juga meningkatkan ketegangannya.

Kevin memiliki banyak kesombongan. Dia dulu secara sepihak membenci Nozomu karena penampilannya yang buruk di masa lalu, dan selama latihan khusus, dia secara terang-terangan bermusuhan.

Nozomu juga bukan orang yang menyenangkan untuk dihadapinya.

Perasaan tegang intimidasi mengalir di antara mereka.

Pada saat itu, sebuah suara tiba-tiba memecah suasana tegang di antara mereka.

“Ah, Nozomu. Jadi kau ada di sini.”

“Oh, Iris? Kenapa kau di sini pagi-pagi?”

“…………”

Irisdina muncul dengan seragam sekolahnya.

Melihatnya, Kevin menghentikan niat bermusuhan yang telah dia tunjukkan, berbalik dan pergi tanpa sepatah kata pun.

Irisdina memperhatikan punggung Kevin dan memasang ekspresi aneh.

“……Apakah sesuatu terjadi?”

Karena dia tahu kepribadian Kevin, Irisdina bertanya pada Nozomu dengan mata terbalik.

“Tidak, dia tidak mengatakan apa-apa, tapi……. Jadi, apa yang kau inginkan? Aku tidak percaya kau datang ke asrama laki-laki sepagi ini.”

“Oh, ya. Ada urusan yang harus kuurus. Apa kau keberatan?”

Tatapan tajam Irisdina menyebar seolah-olah itu bohong, dan dia mulai memeriksa warna wajah Nozomu, tampak gugup.

Saat dia menatap wajah Nozomu, dia merasa pipinya diwarnai dengan warna merah.

“U-Um. Kau tidak punya pengalaman berdansa, kan? Apa kau ingin mencoba berlatih sedikit?”

“Berlatih?”

“Oh, ya. Aku punya tempat di rumahku, dan itu cukup besar jadi kita tidak akan mengganggu siapa pun. Ba-Bagaimana menurutmu……”

Atas saran Irisdina, ekspresi Nozomu berubah canggung. Karena dia baru saja berpikir untuk melewatkan latihan dansa sepenuhnya.

Nozomu merasa bahwa dia mengkhawatirkannya. Tetapi bagi dia, dia merasa jijik dengan gagasan untuk tampil di atas panggung sekarang.

“Tapi tidakkah aku akan mengganggu? Selain itu, mengingat pelatihan Roshi, kupikir waktunya akan sangat terlambat. Aku yakin Victor-san tidak akan terlalu senang tentang itu……”

“Tidak masalah. Aku pemilik rumah itu. Dan bahkan jika sudah larut, tidak ada jam malam di asrama, kan? Aku bahkan akan membelikanmu makan malam. Bagaimana menurutmu?”

“Aku senang kau bertanya, tapi aku tidak ……”

Nozomu senang mendengar bahwa Irisdina bersedia membantunya berlatih. Tapi hari ini masih terlalu dini untuknya. Memikirkan itu, dia tidak bisa menyetujui sarannya.

Setelah banyak pertimbangan, Nozomu memutuskan untuk menolak saran Irisdina.

Ketika dia memikirkan Irisdina, yang memikirkannya sebanyak yang dia bisa, dada Nozomu berderit dan sakit.

Nozomu menelan rasa sakit itu bersama dengan ludahnya. Untuk mengontrol kekuatan Tiamat. Itulah yang harus dia prioritaskan sekarang, bahkan ketika rasa sakit yang menjalar di dadanya memprotes.

Dia ingin setidaknya menggunakan kata-kata yang tulus daripada alasan. Percaya bahwa itu adalah hal yang tepat untuk dilakukan dengannya, Nozomu membuka mulutnya.

“Begitukah…….”

Tapi sebelum Nozomu bisa menjawab, bayangan melintas di wajah Irisdina saat dia menatapnya.

Untung dia begitu peka. Dia pasti langsung menyadari apa jawaban Nozomu.

Ekspresinya, penuh kesepian, menyebabkan es berderit di dasar hati Nozomu dan retakan dibuat.

“Aku …… ingin berdansa denganmu, tapi ……”

Kata-kata yang dia gumamkan dengan sedih jatuh ke dalam hati Nozomu.

Pada saat itu, es di bagian belakang dadanya, yang telah berderit sebelumnya, hancur berkeping-keping.

Pada saat yang sama, Nozomu merasakan kemarahan yang tidak dapat dijelaskan pada dirinya sendiri.

“Apa yang aku lakukan? Aku tidak ingin melihat mereka seperti ini, itulah sebabnya aku menawarkan untuk berlatih dengan Zonne.”

Nozomu menampar pipinya dengan kedua tangan seolah-olah memarahi dirinya sendiri karena mencoba membuat alasan.

Irisdina bergidik pada tindakan tiba-tiba Nozomu dan matanya berkedip karena terkejut.

“Iris, aku akan mengandalkanmu untuk latihan dansa. Sejujurnya, aku bermaksud melakukan sesuatu tentang hal itu.”

Menatap tajam ke matanya, Nozomu menawarkan diri untuk berlatih dansa.

Wajahnya, yang membeku karena terkejut, berangsur-angsur rileks dan berubah menjadi senyum lebar.

“Baik! Aku akan menemuimu di gerbang utama sepulang sekolah hari ini. Aku akan menunggumu di gerbang utama sepulang sekolah hari ini, dan kita bisa pergi ke rumahku setelah pelatihan Zonne-dono selesai!” Irisdina meraih tangan Nozomu dan menjabatnya seolah-olah dia sedang bersemangat, lalu berbicara dengan cepat.

Ketika dia melepaskan tangan Nozomu, dia berlari menuju gerbang depan asrama.

“Oke! Kau sudah berjanji! Kau harus datang!”

“Ya, itu janji!”

Irisdina melambaikan tangannya saat dia berbalik, dan Nozomu menanggapi dengan lambaian tangannya juga.

Dengan lebih sedikit waktu untuk pelatihan, Zonne mungkin tidak membuat wajah yang baik. Tetap saja, Nozomu tahu dari lubuk hatinya bahwa ini yang terbaik.

Matahari sudah terbit sepenuhnya di atas cakrawala. Tapi angin masih dingin menusuk.

Tubuh Nozomu menggigil kedinginan. Tapi di dalam dadanya, dia merasa lebih hangat dari sebelumnya.

Kebetulan, percakapan antara mereka berdua dengan cepat menyebar ke seluruh asrama anak laki-laki oleh para siswa yang berolahraga pagi-pagi, dan Nozomu harus menghadapi tatapan niat membunuh yang tak terhitung sejak pagi.


Oke ini masuknya ke bab bonus untuk donasi terakhir. Dan dengan ini, udah mentok dengan terjemahan inggris yang tersedia di server discord, jadi sampai ada terjemahan baru lagi maka ini bakal mentok di sini dulu. Jadi jangan nanya kenapa kok ga update lagi, ya itu karena emang cuman ampe sini terjemahan inggrisnya, saya ga bisa bahasa jepang jadi gabisa lanjutin dari raw.

Dan siapa tau ada yang gabung ke grup chat whatsapp, bisa klik link ini.


 

Bantu sakuranovel agar terus semangat dengan cara donasi di Traktir Dragon Chain Ori Sakuranovel

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar