Dragon Chain Ori : Side Story – Irisdina Helping Out Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Ryuu Kusari no Ori -Kokoro no Uchi no “Kokoro”- di Sakuranovel.
Daftar Isi

 

Side Story : Irisdina Membantu

 

Suatu sore hari libur tertentu. Irisdina Francilt sedang berjalan di sekitar kota sendirian.

Dia adalah gadis cantik dengan kecantikan luar biasa yang berjalan di jalanan dengan gagah.

Angin musim semi yang lembut membelai rambutnya yang panjang dan berkilau, dan sinar matahari membuat matanya yang hitam legam menonjol.

Aura bermartabat yang dia kenakan di sekelilingnya, membuatnya tampak seperti berasal dari dunia lain.

Orang-orang di jalan terpesona oleh penampilannya tetapi tidak bisa mendekatinya, dan sekitarnya menjadi sunyi. Itu seperti lukisan dari bingkai foto.

“Nnn~… Hari yang menyenangkan. Langit yang begitu indah, mungkin aku seharusnya mengundang Somia juga”

Dia biasanya tidak melewatkan pelatihan bahkan pada hari libur, tetapi hari ini dia melakukan pelatihan minimum dan pergi ke kota untuk beristirahat darinya.

Dia pikir dia seharusnya mengundang adik perempuannya, tetapi adik perempuannya tampaknya sibuk di rumah, jadi dia menahan diri dan memutuskan untuk berjalan-jalan di kota sendirian.

Dia hanya berjalan-jalan di sekitar kota Arcazam.

Dari bagian utara di mana rumah tangga Francilt berada, pergi ke taman pusat di pusat kota, dan lanjut ke distrik komersial di selatan.

Setelah menjelajahi distrik komersial sambil melihat produk dan barang langka yang dikumpulkan dari seluruh benua, kali ini dia menuju ke distrik pengrajin di sisi barat.

Di distrik pengrajin, berbagai pengrajin yang mendukung kota Arcazam bekerja keras setiap hari.

Ada berbagai jenis keahlian, dari pengrajin batu, tukang kayu, tukang roti, penjahit, dan pengrajin lainnya yang berhubungan langsung dengan kehidupan sehari-hari, hingga pengrajin perhiasan dan kaca yang menangani produk mewah.

Banyaknya item yang mereka pertaruhkan untuk diproduksi adalah sesuatu yang membuat mata Irisdina terbuka terutama ketika dia telah melihat item tersebut sejak usia dini.

Terkadang dia menemukan penawaran yang tidak terduga. Bagi Irisdina, berjalan-jalan di area ini bisa jadi sangat menyenangkan.

Sambil berusaha untuk tidak berhenti, mata Irisdina menangkap sosok yang tidak terduga saat dia melihat banyak barang yang berjejer di sisi jalan.

“Dia……”

Di luar garis pandangnya ada punggung seseorang yang berjalan dengan barang bawaan besar di punggungnya.

Orang itu membawa barang bawaan yang cukup untuk menutupi tingginya, jadi tidak yakin seperti apa rupa orang itu, tapi sejauh orang bisa melihat kakinya di bawah koper, itu tampak seperti kaki laki-laki.

Irisdina dengan lembut mendekat dari belakang pria yang membawa barang bawaan dan memanggilnya.

“… Nozomu?”

“Eh, Iris? Kenapa kamu ada di tempat seperti itu?”

Nozomu melihat ke belakang dengan ekspresi terkejut ketika seseorang yang tak terduga memanggilnya.

Nozomu tidak pernah menyangka akan bertemu Irisdina di tempat ini.

Nozomu bertanya-tanya apakah Irisdina datang untuk membeli barang-barang yang dibuat di distrik pengrajin ini.

Dia adalah putri dari Keluarga Francilt, dia mungkin ingin membeli beberapa barang dari distrik pengrajin ini, tetapi memesan dan mengantarkan barang adalah pekerjaan pengrajin atau pelayan. Jadi Nozomu sedikit terkejut karena dia pikir Irisdina tidak akan pergi ke sana secara langsung.

“aku jalan-jalan karena aku punya waktu luang. Pengrajin di sini lebih berkualitas daripada di negaraku. aku bisa menikmatinya hanya dengan jalan-jalan.”

Dia menjawab pertanyaan Nozomu dengan senyum di mulutnya. Senyumnya tidak pernah memicu ketidaknyamanan, melainkan membuatnya terlihat lebih menarik.

Seperti biasa, Irisdina menarik orang-orang di sekitarnya. Seperti siswa di sekolah, pengrajin di sekitarnya juga terpesona olehnya. Belum lagi Nozomu.

“B-begitukah…”

Nozomu memberikan jawaban yang gugup.

Apakah dia memperhatikan atau tidak pada apa yang terjadi di sekitarnya, Irisdina menanyakan pertanyaan yang baru saja dia rasakan.

“Apa yang kamu lakukan di sini?”

“Ini pekerjaan. aku telah menerima permintaan lain-lain dari guild.”

“Ah benar, kamu mencari biaya hidup sendiri …”

Dengan mengatakan itu, Irisdina melihat barang bawaan di punggung Nozomu. Masih ada sejumlah besar rumput merah di dalam karung yang dibawanya.

“… Nozomu, untuk apa kau menggunakan rumput ini?”

“Ini untuk mewarnai pakaian. aku baru saja mendapat permintaan dari penjahit. Penjahit ingin aku membantu mewarnai pakaian.”

Pakaian diwarnai dengan merendamnya dalam saripati yang diekstrak dari tanaman tertentu.

Sejumlah besar pewarna diperlukan untuk mewarnai sejumlah besar kain, dan Nozomu sedang dalam proses membawa tanaman untuk membuat pewarna.

Irisdina, yang mendengarkan situasinya, membuat gerakan kontemplatif untuk sementara waktu.

“… Nozomu. Ada yang bisa aku bantu dengan pekerjaan itu?”

“Eh? K-kenapa?”

Irisdina mengatakan kepadanya bahwa dia akan membantunya dengan pekerjaannya. Nozomu memiringkan kepalanya bertanya-tanya apa yang dia pikirkan.

“aku belum pernah melakukan pekerjaan seperti ini sebelumnya, tetapi sebagai Keluarga Francilt, aku mungkin menjadi kurang terlibat langsung dalam kehidupan orang di masa depan. Itu sebabnya aku ingin tahu banyak hal tentang orang-orang yang mendukung kami sekarang.”

Ketika Nozomu bertanya-tanya apa yang sebenarnya dipikirkan Irisdina, Dia menjawab pertanyaannya.

Jelas bahwa dia akan dipaksa masuk ke urusan politik jika dia secara resmi menjadi kepala rumah tangga. Dia tidak khawatir tentang hal itu ketika ayahnya masih hidup, tetapi dia tidak tahu berapa lama itu akan bertahan, atau apa yang akan terjadi di masa depan.

Selain itu, salah satu tujuannya adalah untuk bergabung dengan Ordo Kesatria Pelangi Perak.

Jika dia termasuk dalam ordo ksatria paling terkenal di benua itu, dia akan dipaksa untuk menjalankan misi tanpa harus menjadi kepala Keluarga Francilt.

Itulah mengapa dia ingin menghargai waktunya saat ini sebagai seorang siswa, bahkan satu menit atau bahkan satu detik.

“… aku mengerti. aku akan bertanya kepada orang yang bertanggung jawab, jadi tolong ikuti aku. aku yakin mereka membutuhkan tenaga, jadi aku juga akan membantu kamu meminta.”

“Ya, terima kasih, Nozomu”

Irisdina tersenyum mendengar jawaban Nozomu.

Nozomu tidak ingin menolak permintaan tulus Irisdina.

Sebaliknya, Nozomu, yang menyukai keterusterangannya, bersedia membantu dan menemaninya.

=====================================

Dua orang yang tiba di bengkel pencelupan disambut oleh seorang pria berbadan sehat dan seorang wanita tua yang merupakan pemilik bengkel. Di bengkel, ibu-ibu rumah tangga tetangga datang membantu dan saat ini sedang bekerja.

Wanita tua pemilik bengkel itu bersedia menerima permintaan Irisdina. Dia membutuhkan lebih banyak tenaga, dan dia tidak punya alasan untuk menolak permintaan tulus Irisdina.

“Pertama-tama, petiklah daun rumput ini. Kemudian kamu menggiling daun yang telah dipetik di sini.”

Pekerjaan Irisdina sederhana. Memetik daun rerumputan merah yang bertumpuk seperti gunung di depannya. Pekerjaan Nozomu adalah menggiling daun rumput yang dipetik.

Para ibu rumah tangga memisahkan batang dan daun rumput satu per satu dengan tangan mereka yang berpengalaman. Irisdina juga mulai memetik daun rumput merah dengan belajar dari mereka.

“Berada di kota ini pada usiamu. Mungkinkah wanita muda itu adalah murid Akademi Solminati? ”

“Ya, itu benar. Meskipun aku masih belum berpengalaman, aku belajar banyak hal di sekolah itu.”

“Begitukah! Bocah itu sepertinya juga seorang siswa di Akademi Solminati …”

Dengan kata-kata itu, Irisdina mengalihkan pandangannya ke arah Nozomu, yang berada di belakang bengkel.

Dia menghancurkan daun rumput merah dengan lesung besar dan alu panjang yang bisa ditampung satu orang.

Mungkin tidak mudah mengaduk panci berisi rumput dalam jumlah besar, Nozomu menggunakan kekuatan seluruh tubuhnya dan mengaduk isi mortar besar dengan alu panjang.

Namun, Nozomu tidak menghentikan tangannya bahkan jika rumput baru ditambahkan satu demi satu. Memanfaatkan berat tubuhnya dengan baik, dia menggiling rumput yang terus-menerus dilemparkan dan mengekstrak jus merah yang menjadi pewarna.

Nozomu tidak berhenti mengaduk sambil berkeringat di dahinya. Melihat ke samping saat Nozomu bekerja dengan serius, Irisdina terinspirasi olehnya dan berkonsentrasi pada pekerjaannya sendiri.

Dia dengan hati-hati memetik daun rumput merah satu per satu dan memilahnya. Mungkin dia mulai terbiasa, kecepatan kerjanya meningkat secara bertahap.

Dia masih lambat dibandingkan dengan ibu rumah tangga di sekitarnya, tetapi dalam 10 menit dia bisa menyelesaikan pekerjaannya dengan kecepatan yang wajar.

“Hee, kamu cepat menangkapnya. Rumput ini memiliki otot yang kaku, jadi agak sulit untuk mencabutnya.”

Wanita tua itu terkesan dengan ketangkasan Irisdina. Bahkan di tempat seperti itu, Irisdina menunjukkan bakatnya.

“Dan kamu memiliki wajah yang sangat cantik. Aku belum pernah melihat gadis secantik itu. Mengapa kamu tidak menjadi menantu perempuanku?”

“Apa yang kamu bicarakan? Jika dia datang ke tempatmu dan menjadi menantu perempuanmu, maka aku tidak bisa membuat putraku sendiri bahagia!”

Seorang ibu rumah tangga yang bekerja dengan serius memberi tahu wanita tua itu bahwa itu adalah hal yang konyol untuk dikatakan kepada Irisdina.

Mungkin terinspirasi dari percakapan mereka, ibu rumah tangga lain di sekitar mereka mencoba memperkenalkan putra mereka kepada Irisdina satu demi satu.

“Maaf. Aku senang dengan tawaranmu, tapi aku belum siap untuk menikah, jadi aku harus menolaknya. Semua orang sudah sangat bisa diandalkan dengan cara ini, dan kamu tidak perlu khawatir tentang anakmu.”

Sambil menyampaikan niatnya dengan tegas agar tidak membuat pihak lain tidak nyaman, Irisdina jelas menolak tawaran ibu rumah tangga itu.

“Ara-ra. Aku ditolak. Yah, gadis yang baik seperti itu lebih baik menemukan seseorang yang lebih baik daripada anakku…”

“Itu benar. Omong-omong, bahkan jika kamu berpikir bahwa pernikahan masih terlalu dini, masih ada anak laki-laki yang kamu sayangi, kan?”

“Benar! Pasti ada seseorang kan~!? Aku ingin tahu apakah kamu akan memberi tahu kami.”

Para ibu rumah tangga mundur setelah mendengar jawaban Irisdina. Itu mungkin hanya lelucon di tempat pertama.

Namun, kali ini berkembang menjadi kisah cinta Irisdina.

Mungkin mereka adalah ibu rumah tangga yang suka rumor. Perilaku mereka, ketika menemukan bahan untuk dikumpulkan dalam kehidupan sehari-hari mereka yang damai dan membosankan, seperti semut yang mengerumuni gula.

“Fufu… Nah, bagaimana menurutmu?”

Tapi Irisdina juga tidak akan kalah.

Dengan wajah poker dan lidahnya yang terlatih di pertemuan sosial, dia menghindari pengejaran ibu rumah tangga yang berduyun-duyun kepadanya.

“Oh, aku tahu! Itu anak laki-laki di sana! Kamu bersedia membantu pekerjaannya dan pergi bersamanya hari ini!”

“Itu benar! Aku yakin itu masalahnya!”

Ketika salah satu ibu rumah tangga menunjuk Nozomu dan bergegas ke Irisdina, ibu rumah tangga lainnya mengikuti dengan percaya diri.

Namun, Irisdina sendiri sangat tenang.

“Aku tentu saja berhutang budi padanya, tapi saat ini aku tidak memiliki perasaan apapun padanya.”

Serangan sengit full throttle dari ibu-ibu rumah tangga yang penuh minat dan keinginan. Hujan pertanyaan seperti sekelompok anak panah yang mengalir dari segala arah terus datang tanpa henti.

Namun, Irisdina terus dengan cemerlang menghindari serangan sengit para ibu rumah tangga, tanpa mengubah senyum di mulutnya sama sekali.

Penampilannya seperti pahlawan menunggang kuda yang berlari kencang di medan perang melawan segudang pasukan.

“… Oi, Nak”

“Chief, tolong taruh di rumput berikutnya. Cepat, saat ini, secepat mungkin.”

Kepala dan Nozomu menyusut di tepi medan perang seperti itu.

Nozomu mengirim pesan dengan matanya kepada kepala suku, mengatakan “Tolong lakukan sesuatu tentang itu!”

Dengan tatapannya, kepala suku menjawab dengan jawaban yang tidak bertanggung jawab, mengatakan “Istri aku menakutkan, jadi lakukan saja sendiri!”

Dia adalah pria yang menyedihkan.

Namun, itu juga tidak bisa membantu. Para ibu rumah tangga yang membicarakan rumor itu seperti binatang iblis yang menyaingi naga.

Begitu durhaka pada istrinya, akhirnya dompetnya ditahan sehingga dia bergantung sepenuhnya pada istrinya. Dia dihukum tanpa tunjangan untuk sementara waktu.

Untuk setiap suami yang bekerja, itu setara dengan memotong jalur pasokan mereka di medan perang yang sengit.

Binatang iblis yang perkasa tidak memperhatikan semut yang berkeliaran di sekitar kaki mereka.

Dalam beberapa kasus, binatang iblis secara tidak sengaja menghancurkan semut…

Sambil berusaha untuk tidak memperhatikan kebisingan itu sebanyak mungkin. Nozomu dengan polos terus menggiling rumput, dan kepala suku terus melemparkan rumput ke dalam lesung.

Pada akhirnya, dia mengarahkan pandangannya ke mereka, dia bisa melihat bahwa mereka melakukan apa yang mereka inginkan dengan Irisdina.

Sementara dengan sungguh-sungguh berharap ujung tombak mereka tidak mengarah padanya, Nozomu menghapus kehadirannya dan terus mengaduk lesung.

Pada hari yang begitu luas di dalam kota, dia menghapus kehadirannya lebih dari dia berada di hutan.

=========================================

Pekerjaan selesai. Setelah Nozomu dan Irisdina menerima konfirmasi dari permintaan yang telah disetujui, mereka datang ke taman pusat. Yang harus dia lakukan sekarang adalah mengirim konfirmasi ini ke guild dan permintaannya akan selesai.

“Terima kasih Nozomu, aku belajar banyak hari ini.”

“I-begitukah…”

Munculnya Irisdina, yang dengan cemerlang menangani ibu rumah tangga yang berbondong-bondong kembali ke pikiran Nozomu.

Apa yang dia pelajari …

“Meski begitu, tidak apa-apa bagiku untuk mendapatkan sesuatu seperti ini?”

Nozomu mencoba untuk tidak memikirkan hal-hal yang kembali ke pikirannya, dan melihat tas di tangannya.

Nozomu membawa tas di tangannya. Di dalamnya ada kain yang diwarnai dengan pewarna pewarna. Itu adalah sepotong kain yang tidak bisa digunakan di penjahit.

“Kamu akan menggunakannya untuk apa?”

“aku akan mendapatkan harga yang wajar bahkan jika aku menjualnya ke toko pakaian bekas. aku pikir mungkin untuk memperbaiki pakaian dengan itu. Dan masih banyak kegunaan lainnya.”

Belum lagi memperbaiki pakaian yang rusak, bahkan memperbaiki baju besi juga menggunakan kain dan tali untuk menyambung pelat logam.

Padahal, jarum, tali dan benang untuk mengikat, pisau untuk memotong, dan kain adalah kebutuhan hidup di hutan.

Semuanya adalah alat yang sangat diperlukan.

Bahkan Nozomu terkadang menggunakan utas sebagai garis peringatan.

“Begitu… Nozomu benar-benar luar biasa. Kamu bisa melakukan berbagai hal sendiri. Kamu bahkan bisa memasuki hutan itu sendirian.”

“Begitukah? Tapi aku tidak bisa menggunakan sihir seperti Irisdina, dan juga…”

Sosoknya berjalan lurus ke depan dan berjalan di jalannya sendiri. Sejujurnya, Irisdina tampak mempesona bagi Nozomu. Dia mengerti bahwa itu adalah sesuatu yang tidak dia miliki saat ini. Keheningan mengalir di antara mereka untuk sementara waktu.

“……Hmm!?”

“Apakah ada yang salah?”

Keduanya terdiam, tapi tiba-tiba Irisdina mengeluarkan suara terengah-engah.

Ketika Nozomu bertanya apa yang terjadi, Irisdina menawarkan tangannya. Kedua tangannya bengkak merah.

“Entah… tanganku gatal…”

“Bengkak… Ah~, mungkin sarinya kena di tanganmu saat kamu memetik daun rumput.”

Menurut Nozomu, sari rumput dapat digunakan sebagai pewarna, tetapi tampaknya menyebabkan ruam pada kulit. Tidak apa-apa jika beberapa waktu telah berlalu, tetapi tampaknya jus yang baru diekstraksi tidak terlalu baik untuk kulit.

Para ibu rumah tangga yang sudah terbiasa mungkin bisa mencegah sari masuk ke tangan mereka, Irisdina tidak akan bisa melakukan pekerjaannya seperti ibu rumah tangga sampai saat itu.

“Sarinya membuat kulit cepat bengkak, tapi juga cepat reda. aku rasa bengkaknya akan segera hilang kalau dibiarkan sebentar. Kalau masih khawatir, tinggal oleskan salep yang dijual di toko alat, dan itu akan … hmm? Apa ini?”

Saat menjelaskan sesuatu kepada Irisdina, tangan Nozomu, yang memegang tas, menyentuh sesuatu yang keras.

Nozomu mencoba mengambil sesuatu dari tasnya, sebuah botol kecil keluar. Ada zat seperti jeli berwarna putih susu di dalamnya.

“… Ini adalah salep”

Yang didapat Nozomu adalah salep yang ampuh untuk mengobati bengkak di tangan Irisdina.

Mungkin orang yang memasukkannya adalah wanita tua itu. Dia tahu Irisdina tidak tahu tentang sari yang bisa menyebabkan pembengkakan, jadi dia menyimpannya di tas sebagai ucapan terima kasih. Ini ukuran yang cerdas.

“Iris. aku pikir menerapkan ini akan mengurangi pembengkakan.”

Nozomu memberikan sebotol salep, tetapi untuk beberapa alasan, Irisdina tidak mengambil botol itu.

Saat Nozomu memiringkan kepalanya, bertanya-tanya apa yang dia pikirkan, Irisdina mengulurkan tangannya yang merah dan bengkak.

“Nozomu, maaf, tapi bisakah kamu mengoleskan salep ke tanganku?”

“……Eh?”

Sebenarnya, tangan Irisdina sangat gatal sehingga dia tidak bisa menyentuh apa pun. Dia meminta Nozomu untuk membantunya dan mengoleskan salep, tetapi sebuah pertanyaan menari-nari di dalam kepala Nozomu.

Bertanya-tanya apa yang dia katakan, Nozomu merasakan panas di kepalanya naik sekaligus.

Nozomu bertanya-tanya apakah itu benar-benar baik-baik saja, tetapi Irisdina terlihat sama seperti biasanya, dan dia mengulurkan tangannya dan memintanya untuk bergegas.

“… Tanganku sangat gatal hingga aku tidak bisa menyentuh apapun. Nozomu, maafkan aku, tapi aku butuh bantuanmu.”

“Aku mengerti …”

Nozomu akhirnya mengerti situasinya dan melihat tangannya yang terulur.

Kulit Irisdina, yang biasanya seputih salju, kini sedikit merah seperti terbakar.

Membuka tutup botol dan mengeluarkan salep, Nozomu dengan lembut mengoleskan salep ke tangan Irisdina.

“Nn~!”

“! Apakah kamu baik-baik saja?”

“Ah, tidak apa-apa. Itu sedikit dingin jadi aku tidak sengaja mengeluarkan suara.”

Suara aneh Irisdina yang menawan membuat Nozomu gugup, tapi

Nozomu terus mengoleskan salep.

Tatapan di sekitarnya tertuju pada Nozomu dan Irisdina. Nozomu saat ini, yang sedang menyentuh tangan seorang wanita, dapat dilihat dari samping sebagai sepasang kekasih yang sedang berahi.

Wajah Nozomu langsung memerah saat menyadari situasinya. Dia mencoba mengabaikan mata di sekelilingnya dan berkonsentrasi pada tangan Irisdina dan mengoleskan salep.

Namun, ketika dia memusatkan pikirannya pada tangan Irisdina, dia bisa merasakan tangannya dengan lebih jelas.

Tangannya begitu lembut sehingga dia tidak bisa menganggapnya sebagai seseorang yang berlatih seni bela diri. Mungkin suhu tubuhnya lebih rendah dari Nozomu, sensasi dingin menyebar di tangan Nozomu, dan tubuh Nozomu semakin panas.

Di sisi lain, Irisdina sangat tenang. Dia adalah kebalikan dari Nozomu. Entah karena dia terbiasa menjadi pusat perhatian, atau karena dia adalah putri dari keluarga terkenal dan biasanya diasuh oleh para pelayan.

Setelah selesai, Irisdina merasa lega dan menghela napas. Tapi Nozomu menghela nafas seolah dia lelah.

“Umm, Ibu. Mereka berdua sangat dekat! Apakah mereka sepasang kekasih!?”

“Itu benar. Aku ingin tahu apakah mereka sepasang kekasih.”

Suara orang tua dan anak yang sepertinya datang ke taman mencapai telinga Nozomu.

Kekasih…….

Wajah Nozomu tampak memerah karena kata itu.

Namun, kata itu menggali masa lalu Nozomu. Ingatannya tentang pengkhianatan sahabatnya dan penampilan kekasihnya yang meninggalkannya melintas di benaknya, dan wajahnya yang terbakar menghilang seketika.

“Fufu, kekasih?… gadis yang imut.”

“Ya … .”

Irisdina berbicara dengan Nozomu sambil melambaikan tangannya kepada orang tua dan anak itu.

Dia tenang dan tidak terlihat aneh.

Nozomu bermaksud untuk menjawab dengan suaranya yang biasa, tetapi dia malah memiliki suara yang sedikit tersendat.

“Nozomu?”

“… Ayo pergi.”

Karena perilakunya yang aneh, Irisdina memanggil Nozomu, tetapi Nozomu mulai berjalan menuju guild dan menghalangi kata-katanya.

Nozomu mempercepat kakinya saat emosi yang mirip dengan dorongan jahat muncul di dalam dadanya.

Namun, kata-kata Irisdina bisa terdengar dari belakang.

“Nozomu. Terima kasih telah bersama denganku hari ini. Jika kamu tidak keberatan, maukah kamu terus melakukan pekerjaan seperti ini bersamaku? Aku ingin belajar lebih banyak.”

Kata-kata yang dia dengar adalah ucapan terima kasih untuk hari ini dan permintaan untuk terus bekerja sama.

Kata-katanya sedikit mengandung dorongan jahat yang muncul di dalam dadanya. Momentum pusaran hitam di kedalaman dadanya mereda dan menjadi sedikit lebih hangat. Detak jantung Nozomu berdetak perlahan, mengirimkan panas hangat ke seluruh tubuhnya.

“…Yah, aku akan pergi bersamamu jika keadaan memungkinkan.”

Sambil melihat ke belakang, Nozomu tersenyum pada Irisdina.

Ekspresi wajahnya yang menjadi kaku telah kembali ke keadaan semula sebelum dia menyadarinya.

=======================================

“… Ketika keadaan memungkinkan, ya?”

Irisdina merenungkan kata-kata Nozomu saat dia kembali ke rumahnya.

“Tapi hari ini benar-benar luar biasa. Aku ingin tahu apakah itu hal yang wajar bagi setiap ibu rumah tangga …”

Irisdina adalah seorang bangsawan bergengsi dari negara Foskia, tidak peduli seberapa banyak dia berinteraksi dengan orang-orang biasa di sekolah, dia pasti mengabaikan keadaan duniawi karena kelahirannya.

Berpikir dia tidak bisa tetap seperti itu selamanya, itu sebabnya dia mencoba membantu Nozomu dengan pekerjaannya, dan hari ini dia mengalami serangkaian hal baru.

Sejujurnya, dia ingin belajar lebih banyak dan mencoba pekerjaan lain, tapi mau bagaimana lagi. Dia berjanji padanya untuk terus melakukan pekerjaannya bersama di masa depan.

Dia melihat telapak tangannya.

Mungkin salep yang dioleskan Nozomu berhasil, pembengkakannya sudah mereda.

Saat ibu rumah tangga menanyakan pertanyaannya di penjahit.

Ketika mereka mulai bertanya tentang dia.

Ketika dia menyuruhnya mengoleskan salep pada tangannya yang bengkak.

Panas yang bahkan tidak bisa dia pahami berputar-putar di kedalaman dada Irisdina. Entah bagaimana Dia merasa lebih panas daripada saat pertama kali berkencan dengan Nozomu.

Itu terutama terlihat ketika Nozomu mengoleskan salep ke tangannya.

Dia tampak tenang dan tenang, tetapi dia hanya terbiasa memalsukan ekspresi wajahnya karena pengalaman pertemuan sosialnya di masa lalu.

Tangannya yang bengkak terasa hangat.

Dadanya dipenuhi dengan perasaan yang melampaui minat terhadap Nozomu. Dia ingin tahu lebih banyak tentang dia, pada saat yang sama, dia juga ingin tahu tentang mantan pacarnya …

Irisdina berjalan menyusuri jalan menuju mansionnya, dengan lembut menyentuh dadanya saat panas berputar-putar di dalam.

*Ingin tahu lebih banyak*

————————————————-
Baca novel lainnya di sakuranovel.id
————————————————-

Daftar Isi

Komentar