hit counter code Baca novel Easy Survival Life Chapter 115 With Shiori deep in the Hideout (R18) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Easy Survival Life Chapter 115 With Shiori deep in the Hideout (R18) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Aku mengambil salah satu futon yang baru saja dikeringkan dan menuju ke belakang tempat persembunyian.

Shiori memimpin, dan aku berjalan di belakangnya.

Setelah beberapa saat, aku bertanya…

" Kemana kita akan pergi? "

Ini seharusnya cukup jauh.

Kami berada di tempat yang lebih dalam dari yang kuketahui di tempat persembunyian.

Sinar matahari di danau telah menghilang, dan sekitarnya menjadi gelap seperti tengah malam.

Jika ini adalah film horor, maka kamu akan menemukan salah satu kerangka ketika kamu menyalakan lampu

"aku pikir tempat ini cukup bagus"

Shiori menghentikan langkahnya.

aku hampir tidak bisa melihatnya karena aku memiliki penglihatan malam yang baik.

Meski begitu, aku hanya bisa melihat sedikit siluet.

Tempat ini gelap.

"Di sini gelap jadi sulit untuk melihat"

"Tapi itulah yang membuatnya hebat, paham?"

Shiori menekan futon padaku dan membungkuk di tempat.

Aku tidak tahu apa yang dia coba lakukan.

"Tidak lembab, dan seharusnya tidak apa-apa bahkan jika kita meletakkan futonnya"

Sepertinya dia sedang memeriksa apakah tanahnya basah.

Shiori menyuruhku untuk membentangkan futon di tanah.

Kasur yang dibuat oleh tim kerajinan selembut dunia ini.

Setelah berbaring di futon, Shiori memintaku untuk duduk.

Dia tidak mengatakan apa-apa, dia hanya menepuk pundakku.

Aku duduk di kasur yang sesuai.

Shiori duduk di belakangku dan menjilat telingaku.

Nafasnya datang dalam tahun mi. Itu menggelitik, tapi itu terasa menyenangkan.

Kemudian, Shiori menyelipkan tangannya ke pakaianku.

Dengan lembut membelai dari perutku ke dadaku, dia melepas pakaianku.

Bagian atas aku telanjang, dan kemudian tangannya pergi ke bawah.

(Kegelapan tidak buruk)

Shiori memberiku pekerjaan tangan dalam kegelapan.

Dia membuat pukulan lengket dengan tangannya dari belakang.

"Sudah besar sekarang"

" Sudah tegak sebelum sesuatu dimulai "

"Lagipula nafsu Hokage-kun tidak berdasar"

Shiori berputar ke depanku dan melepas celanaku.

Dia juga menanggalkan pakaian dalam aku dan aku telanjang dalam waktu singkat.

" Di sini dingin "

Bahkan baru di penghujung November, sudah dingin dan tempat ini lebih rendah lagi.

Tubuhku menggigil kedinginan.

"Kita harus masuk futon"

Dia membaringkan aku dengan lembut dan meletakkan penutup tempat tidur di atas aku.

Shiori masuk ke sebelahku dan pindah ke bawah.

"Ooh"

Kemudian, p3nisku yang menjulang tinggi terbungkus dalam kehangatan.

Shiori menjejalkan p3nisku ke mulutnya saat berada di dalam futon.

" Bagus "

Penutup di perut bagian bawah aku bergetar naik turun.

Ini memungkinkan kepala yang terperangkap untuk melarikan diri secara moderat dan sensasi yang menyenangkan muncul pada saat yang bersamaan.

Dia meletakkan futon jadi aku tidak bisa melihatnya, tapi aku bisa merasakan p3nisku berlumuran air liur.

(aku mungkin cum jika ini terus berlanjut)

Sementara aku memikirkan itu, Shiori berhenti menghisap p3nisku

Dia memindahkan penutup ke samping dan duduk di atasku.

"Sudah waktunya bagi aku untuk mendapatkan giliran aku, kan?"

Shiori melepas pakaiannya saat dia berbicara.

Namun, dia tidak sepenuhnya telanjang.

Dia hanya melepas bra dan celana dalamnya.

Dia membuka kancing dan membuka bajunya.

Roknya tetap dipakai.

"Ini jauh lebih seksi daripada telanjang, kan?"

Bahkan dalam kegelapan, aku hampir tidak bisa melihat keseksiannya.

Aku mengangkat tubuh bagian atasku dan memeluknya.

Lengan kiriku memegang pinggulnya dan tangan kananku mendorongnya ke belakang.

Lalu, aku menyodorkan di antara baju yang terbuka dan membenamkan wajahku di payudara Shiori.

"Aahn~!"

Shiori membuat erangan kecil.

Aku mengisap put1ngnya dan dia membuat keributan.

(Aah, aku tidak bisa mendapatkan cukup)

Aku melahap Shiori yang lengannya tergantung lemah.

Aku mengisap put1ngnya, menjilat tubuhnya, mendekati wajahnya, dan menciumnya.

p3nisku menyentuh pintu masuknya, dan itu dipenuhi dengan nektar cinta.

"Aku sedang memasukkannya"

aku menggunakan lengan kiri aku untuk mengangkat tubuh Shiori.

Tangan kanan aku memegang P3nis aku dan menyesuaikan diri untuk masuk ke dalam v4gina.

Dan kemudian, aku perlahan memasukkannya.

aku ereksi penuh, dengan panjang lebih dari 20cm, masuk ke akar.

"Aaaaaaah!!!"

Suara kesenangan Shiori bergema.

Aku baru saja memasukkannya, dan tubuhnya sudah berkedut.

Mulutnya bocor air liur, dan napasnya semakin kasar.

"Kau datang hanya dari menaruhnya ni?"

Shiori dengan lemah berbisik, "Maksudku …"

Dia tidak mengatakan apa-apa lagi, hanya melingkarkan lengannya di leherku.

"Kurasa kita akan melakukannya sambil duduk sesekali."

Biasanya, aku melakukannya dengan gaya misionaris atau doggy.

Namun, mari nikmati posisi teratai ini untuk hari ini.

Aku memegang tubuh Shiori dan menggerakkan pinggulku dengan intens.

"Aah! Luar biasa! Kamu luar biasa, Hokage-kun!!"

Kaki Shiori terjalin di sekitar pinggulku.

Dia memberi kekuatan pada lengannya yang melingkar di leherku.

"Masih ada lagi yang akan datang"

aku pikir posisi duduk adalah yang terbaik untuk perang gesekan.

Ini memiliki rangsangan yang lemah, jadi kamu punya waktu sampai klimaks.

Meskipun demikian, kamu tidak akan tiba-tiba kehilangan kendali di tengah jalan.

Lagi pula, wajah pasangan yang kamu dominasi begitu dekat sehingga menggairahkan.

"Ada! Bagaimana, Shori?!"

"Iii! Ya!!!!"

Shiori menyandarkan dagunya di bahu kananku dan berbisik ke telingaku.

Napasnya yang penuh gairah mencapai telinga dan wajahku.

Tindakan kami semakin intens, kami tidak lagi merasa kedinginan.

Jauh dari itu, kami berdua berkeringat sekarang.

" Tidak lagi… "

Shiori yang pertama mencapai batasnya.

Dia datang berulang kali dan akhirnya mencapai kenaikan.

Seluruh tubuhnya jatuh kelelahan.

"Kalau begitu, biarkan aku cum juga"

Posisi duduk tidak akan cukup bagi aku untuk ejakulasi.

Oleh karena itu, aku membaringkan Shiori di tempat tidur dan mengambil posisi misionaris.

Aku meraih pergelangan kakinya dan melebarkan kakinya.

"Kepalaku…menjadi…gila…"

Air liur Shiori.

Dia hanya mengerang, kehilangan kekuatannya, dan terengah-engah.

Meski begitu, v4ginanya menjepit dengan intens.

"Aku cumming di dalam, kamu tidak keberatan, kan?"

aku tidak mendengar tanggapan.

aku pikir dia akan tetap diam, tapi …

Saat aku mengayunkan pinggulku tanpa henti, Shiori angkat bicara.

Dia bernapas dengan kasar, berusaha memeras suaranya.

"Tolong beri aku banyak…"

" aku mengerti "

aku mengintensifkan ayunan aku.

"Aahn! Hokage-kun! Hokage-kun!!"

Shiori pulih.

Tidak, aku kira dia memeras kekuatan terakhirnya.

"Uooooh!!!"

Aku mengayunkan pinggulku lebih jauh dan berakselerasi hingga batasnya.

aku menerobos garis ejakulasi dan aku fokus pada stimulasi kelenjar aku.

Kemudian, segera setelah aku melewati batas, aku memasukkan P3nis aku jauh ke dalam v4ginanya.

" UU UU! "

aku meniup air mani yang telah aku kumpulkan.

Sudah beberapa hari sejak ejakulasi terakhir aku, jadi jumlahnya lebih banyak dari biasanya.

"Luar biasa! Aku mengeluarkan banyak sekali, Shiori"

"Ya! Hokage-kun mengeluarkan banyak sekali!!"

Kami berdua kelelahan.


—Baca novel lain di sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar