hit counter code Baca novel Easy Survival Life Chapter 124. Disgruntled Chef Wears A Hat Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Easy Survival Life Chapter 124. Disgruntled Chef Wears A Hat Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

"Badai akan berhenti besok"

Dan besok adalah hari Jumat, 29 November.

Badai berlanjut dari pagi hingga malam.

"Ini lebih sulit secara mental daripada yang aku kira"

Kami mengalami perubahan hati.

Segera setelah badai, kami berpikir “Ini akan berhenti besok…”

Cuaca di pulau ini bagus, dan hujan serta angin tidak pernah bertahan selama itu.

Karena itu, kami tidak terlalu memikirkannya.

Selama beberapa hari berikutnya, kami berpikir “aman, kami memiliki cadangan makanan”

Perhatian terbesar kami adalah keamanan.

aku khawatir tentang apa yang akan terjadi jika Tsunami melanda ke tengah koridor.

Tapi sepertinya itu bukan masalah, dan ternyata bukan masalah.

Sulit untuk menghentikan badai, tetapi tidak mengancam jiwa.

Kami hanya bisa menunggu, pikir kami.

Tapi sekarang, inilah yang kami pikirkan;

Berapa lama sampai berhenti?

Kami juga bertanya-tanya apakah itu mungkin tidak akan pernah jelas.

Di saat-saat seperti ini, aku menginginkan kenyamanan modern dari prakiraan cuaca.

Biasanya, aku akan mengutuk mengatakan "Hujan meskipun dikatakan bahwa kemungkinannya hanya 10 persen," tetapi pada titik ini, aku ingin mempercayai ramalan seperti itu.

aku ingin nyonya cuaca mengatakan "Ini akan segera cerah, jadi mari kita tenang"

Tidak tahu kapan cuaca akan cerah sangat sulit secara mental.

Sabtu, 30 November.

Hujan berlanjut hari ini juga.

Namun, momentumnya semakin melemah.

Level tersebut tidak lagi dianggap sebagai badai.

Angin dan hujan cukup kuat… sedang saja.

"Sepertinya hujan akan berhenti besok"

Momentumnya terlihat melemah, lebih dari kemarin, lusa, dan lusa.

Ombak sedang tenang, sehingga tidak ada tanda-tanda gelombang badai.

" Jangan lengah. Kita mungkin saja memasuki mata badai

Karin yang mengingatkan orang untuk tidak terbawa suasana.

Dia benar, kita mungkin berada di mata badai.

Namun, itu masih bagus.

"Tidak apa-apa jika hanya sesaat. Asalkan jelas"

Semua orang mengangguk.

Sekarang kita bisa keluar.

Kami ingin mandi.

"Cerah atau tidak, memakai topi sudah cukup untuk melindungi kita"

Meiko membuat beberapa topi selama badai.

Ini adalah topi berbentuk kerucut yang biasa dipakai orang di kepala mereka saat itu.

Hampir sama dengan payung saat ini. Ini digunakan untuk melindungi dari hujan.

Yang mengatakan, itu hanya melindungi kepala kamu.

Tubuhmu akan basah.

Tapi itu masih lebih baik daripada tidak sama sekali.

"Mari kita lalui hari ini!"

" " " Oooh! " " "

Kami menghabiskan hari kami dengan hati yang kuat.

Matahari sedang terbenam.

Hujan terus melemah.

Cukup lemah sehingga kamu tidak perlu menggambarkannya sebagai hujan lebat lagi.

Angin tetap kencang dan kami tidak memiliki keinginan untuk keluar.

"Aku memasak makanan!"

teriak Eri sesaat sebelum makan malam.

Melihatnya menggenggam lututnya di depan api unggun itu menggemaskan.

"Enak kalo gampang"

kataku sambil tersenyum.

Eri menggembungkan pipinya, berkata “Tidak mungkin”

" Aku suka memasak! "

Makanan kami telah diawetkan makanan sampai kemarin.

Daging kering, kacang-kacangan, dan semacamnya.

Karena itu, juru masak kami tidak ada hubungannya.

"Aku tidak tahan lagi! Aku akan memasak sesuatu!"

Erie berdiri.

"Membuat sesuatu? Bagaimana dengan bahan-bahannya?"

"Aku akan mengambilnya dari lemari es!"

"Tidak, tidak, hujan. Nanti kamu masuk angin"

"Aku akan menggunakan topi itu!"

Eri meminjam topi dari Meiko dan mengenakannya di kepalanya.

Itu terlalu besar dan tebal untuk kepala mungilnya.

Tidak heran.

Itu dibuat untukku.

Ada kekurangan bahan jadi hanya milikku yang dibuat.

"Aku akan membuatnya jadi tunggu aku"

Eri pergi ke gang.

"Betapa pekerja keras"

Kata Arisa sambil tertawa.

Yang lain sama-sama terhibur dengan reaksi itu.

Aku juga tidak terlalu mempedulikannya pada awalnya.

(Tidak, tunggu)

Setelah beberapa saat, itu mulai mengganggu aku.

(Berbahaya untuk pergi melalui danau saat itu terisi)

Karena perbedaan ukuran topinya, Eri tidak akan memiliki visibilitas yang baik saat ini.

akan berbahaya untuk melewati danau dalam kondisi seperti itu.

Itu karena dasar danau menyembunyikan beberapa batu.

Dengan air hujan yang menetes dalam waktu lama, secara alami menjadi berlendir dan licin.

Jika dia tidak hati-hati, dia bisa jatuh.

"Aku akan pergi memeriksanya"

aku memberi tahu semua orang bahwa aku akan pergi dan aku mengikuti Eri.


—Baca novel lain di sakuranovel.id—

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List