hit counter code Baca novel Ecstas Online – Volume 3 – Chapter 2 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Ecstas Online – Volume 3 – Chapter 2 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 2 Sistem iblis

– Ada beberapa hal yang harus aku lakukan di Sandiano. kamu akan menunggu di Gralstock.

aku memberi tahu Hellzekter bahwa aku harus pergi sendiri sehari setelah aku meninggalkan Asagiri di Sandiano. Dan sekarang, aku melepas armor Raja Iblis dan berjalan di jalan utama Sandiano.

Apa yang harus aku lakukan di sini adalah memanipulasi informasi mengenai 2A.

Lagi pula, 2A tahu bahwa aku seharusnya dipenjara di Arzheim, negara peri, sebagai sandera. Namun, pada kenyataannya, aku melarikan diri dari penjara sebagai Hellshaft dengan Satanachia yang datang untuk menjemput aku. Dari sudut pandang elf, ketika Hellshaft dan Satanachia menyelinap masuk dan menyebabkan keributan, Doumeguri Kakeru juga menghilang. Mereka akan semakin curiga jika aku tidak menyampaikan informasi yang konsisten terlebih dahulu sebelum mereka mendengar spekulasi dari para elf.

Dan satu hal lagi. Penting untuk membuat mereka mengerti bahwa jika Setan membunuh mereka, mereka tidak dapat dibangkitkan. aku pikir Asagiri sudah memberi tahu mereka, tapi itu hanya untuk memastikan.

Dan hal tentang cincin kutukan yang dipasang di jari Asagiri. aku akan membuat mereka mengumpulkan informasi tentang cara untuk membatalkannya. Karena Hellzekter dan aku bekerja untuk mengalahkan Setan, aku menyebutnya operasi dua sisi yang meninggalkan 2A untuk membatalkan kutukan. Ini bukan misi yang berbahaya, dan semakin banyak orang di sana semakin baik, jadi aku pikir itu sempurna untuk mereka.

Aku menarik napas dalam-dalam di depan hotel tempat 2A menginap dan membuka pintu depan.

– Doumeguri!?

Saat aku membuka pintu, Ichinomiya berdiri dan meneriakkan namaku. Dan semua anggota 2A mengalihkan pandangan mereka ke arahku sekaligus.

Uuh!? Apa!? Jangan kaget! Sial, aku merasa mereka terkejut. Rasanya ingin berbalik 180 derajat dan lari.

Sepertinya mereka sedang mengadakan pertemuan di lobi. 3 sofa 4 orang membentuk bentuk U, dan dua sofa 1 orang berada di ruang kosong yang tersisa. Itu adalah kursi Ichinomiya dan Asagiri. Sepertinya mereka semua berkumpul… satu-satunya yang hilang adalah Shizukuishi.

Asagiri menatapku, tampak terkejut.

– Kenapa kamu di sini… Doumeguri-kun?

– Yah, masalahnya adalah Raja Iblis Hellshaft menyerang Arzheim jadi aku lari dan datang ke sini.

– Eeh!? Kapan?

Tidak heran jika Asagiri terkejut. Bagaimanapun, dia bersama Hellshaft sampai kemarin.

– Segera setelah semua orang meninggalkan Arzheim. Gerbang sel menjadi sangat rusak sehingga pecah, aku pikir berbahaya berada di sana, jadi aku melarikan diri. Ketika aku pergi ke pelabuhan, sebuah kapal kargo sedang berangkat, jadi aku naik diam-diam dan melarikan diri.

aku menjelaskan: Semua baik-baik saja sampai saat itu, tetapi karena aku pergi ke pelabuhan yang tidak dikenal, aku butuh beberapa waktu untuk kembali ke Sandiano. Dan kali ini, aku bertanya.

– Entah bagaimana, aku merasa malu melakukan sesuatu seperti melarikan diri dari penjara … lagi pula apa yang terjadi di Infermia?

Suasana berat datang dan turun di sana.

Ougiya Takuya menggaruk punggungnya sambil memasang wajah bosan.

– Hmm, aku akan mengatakan kami semacam menang tapi kalah dalam pertandingan? Nah, kamu tidak ada di sana sehingga kamu tidak akan memahaminya, tetapi kami mengalaminya dengan sangat sulit.

Miyakoshi Ageha juga tersenyum dengan ironi.

– Alangkah baiknya~ setelah kamu menghabiskan hidup tanpa beban di penjara elf, kamu bisa sepenuhnya bersenang-senang bepergian sendirian~. Doumeguri benar-benar beruntung~ Aku sangat cemburu~.*

*TN: Kanji yang digunakan untuk “penjara” juga berarti rumah/villa liburan”.

Busujima Meg, yang ada di sampingnya, juga membuka mulutnya untuk mengikuti.

– A… u.

Tapi dia menutup mulutnya tanpa mengatakan apa-apa. Apa itu tadi?

Ichinomiya tertawa terbahak-bahak sebelum ada yang melanjutkan membuat komentar sinis.

– Hahahahahaha… jujur ​​saja, itu tidak berhasil.

Aku menjatuhkan bahuku, terlihat sangat kesal.

Hinasawa Naru mengubur tubuh kecilnya di sofa dan tersenyum ke arah Ougiya seolah mengolok-oloknya.

– kamu langsung terbunuh. Terlebih lagi, cara kematianmu seperti meroket.

*Pff* suara dan tawa terdengar dari mana-mana.

– O-omong kosong! kamu salah. aku melakukan pekerjaan yang luar biasa sebelum itu! Selain itu, Hellshaft dan Hellzekter menggabungkan kekuatan, bukan? Itu tidak mungkin. Maksudku, itu bukti bahwa mereka menganggapku berbahaya! Bukankah aku luar biasa?

Hinatasawa memeluk bahu Yuuki yang duduk di sebelahnya.

– Orang yang benar-benar luar biasa adalah Uiko. Dia memiliki pertempuran serius dengan Grasha itu, kau tahu? Bisakah kamu bertarung langsung dengan monster itu?

– Na-Naru-chan. S-hentikan…

Yuuki mengeluh dengan suara yang hampir menangis. Yah, aku benar-benar berpikir bahwa kekuatan ledakannya luar biasa. aku harus ingat bahwa ketika dia menangis, dia menjadi lebih kuat. Jika aku meremehkannya, aku dapat membayar konsekuensinya.

Setelah mendengar cerita itu, Yushima Leonhardt, yang duduk di seberangnya, mengangkat tinjunya tinggi-tinggi.

– Ya! aku ingin melihat aksi itu! Sangat menyedihkan bahwa aku akhirnya mati sebelum itu!

Izumi Arisugawa, yang ada di sebelahnya, menunjukkan senyum tak berdaya di wajahnya.

– Ahaha… aku juga. aku mungkin tidak begitu membantu.

– aku tidak melakukannya terlalu baik atau terlalu buruk.

Yamada? Hah? Orang ini… apa yang dia lakukan?

Percakapan tentang pertempuran berkembang untuk sementara waktu. Tapi aku satu-satunya orang di pertemuan itu yang mengkhawatirkan Asagiri yang tidak bergerak sambil tersenyum tipis.

Sekitar saat percakapan mereda, Ichinomiya mulai berbicara dengan suara serius.

– Ayo sekarang, kita sudah terlalu banyak bicara. Mari kita lanjutkan apa yang kita bicarakan sebelumnya. Doumeguri, dengarkan juga.

aku menunjuk ke kursi kosong, ke ruang kosong itu? aku tidak punya energi untuk memotong lingkaran semua orang, jadi aku mendengarkan sambil berdiri.

– Ririko… Tidak, kami punya masalah serius. Ini sangat serius sehingga kita harus menyelesaikannya dengan semua yang kita miliki.

Ichinomiya menatap Asagiri yang duduk di sampingnya. Pada cincin hitam memakai salah satu jarinya.

Dia berbicara tentang penampilan monster di luar norma yang disebut Setan. Di tengah-tengah itu, Ichinomiya dan Asagiri menceritakan dengan tepat fakta yang mereka dapatkan, termasuk kisah Asagiri sendiri.

Satu-satunya perbedaan adalah Asagiri bepergian dengan Hellshaft. Asagiri berkata bahwa alasan mengapa Hellshaft menculikku adalah karena dia tertarik pada cincin terkutuk Setan. Dan ketika Hellzekter datang untuk menjemputnya, dia berkata bahwa dia telah kehilangan minat pada aku dan meninggalkan aku di penjara bawah tanah di Pegunungan Rammel. Selain itu, aku tidak memiliki kontak dengan Hellshaft secara khusus dan berbicara sesedikit mungkin dengannya.

Dan Ougiya menggantikanku ketika ada pertanyaan yang mengkhawatirkan tapi sulit untuk diajukan.

– Yah, tidak mungkin bepergian dengan Hellshaft, bukan? Dalam arti tertentu, ini adalah pengalaman yang mengerikan. Jadi, umm, seperti apa?

Pada saat itu, aku merasa bahwa suhu di dalam ruangan telah turun sekitar 3 derajat.

– Apa rasanya?

Ougiya bertanya dengan senyum jahat yang dibuatnya dengan megah.

– Maksudku, pria macam apa Hellshaft itu? Karena kalian berdua bepergian sendirian selama beberapa hari, kan? Jadi banyak hal yang terjadi, kan?

Aku akan mengeluarkan suara aneh secara tidak sengaja.

Aku dengan takut menatap Asagiri, senyum dingin muncul di wajahnya. Namun, matanya sangat serius. Sebaliknya, itu adalah tawa mengejek yang benar-benar nol yang membuat penonton membeku.

– Huh, kamu tertarik dengan itu. aku tidak ingin mengingatnya jika memungkinkan.

Ougiya melambaikan tangannya dengan tidak masuk akal sambil panik.

– Hye!? Ah, tidak, kamu tahu, maksud aku adalah, bukan itu tidak mungkin, itu pertanyaan standar ketika datang ke hal-hal seperti ini, jadi, apakah kamu … mengatakan itu demi kesopanan?

*TN: Ini secara keseluruhan membuat pusing untuk dipahami. “ひえっ!? ……社交辞令?”

Hei, berhenti di situ! kamu Mohawk palsu! Mati!

– Demi kesopanan? aku tidak peduli tentang itu.

Uwaa, tidak diragukan lagi zaman es akan datang ke resor tropis ini! Badai salju akan menghancurkan lobi!

– Tidak ada yang akan memuaskan imajinasi vulgar kamu. Tapi itu benar. Jika aku harus mengatakan seperti apa rasanya Hellshaft.

Aku tidak bisa menatap lurus ke arah Asagiri, dan secara naluriah mengalihkan pandanganku.

– Dia yang wooooooorst.

Sebilah air menembus jantungku. Dan Asagiri berkata dengan penuh kebencian.

– aku akan menunjukkan bahwa Hellshaft akan dikalahkan oleh tangan aku. Aku bersumpah.

Ougiya gemetar dan tiba-tiba membungkuk.

– Ya pak! Terima kasih banyak!

Hinasawa berdiri, menempel pada Asagiri dari samping dan memeluk kepalanya.

– Ya, Ririko! kamu malang, kamu benar-benar mengalami sesuatu yang sangat menyakitkan. Apa pun itu, tolong ceritakan semua kekhawatiranmu padaku! Oke?

– aku tidak akan mengatakan apa-apa.

Asagiri tidak kehilangan tatapan dinginnya saat dia menggelengkan kepalanya ke kiri dan ke kanan.

– Jangan terlalu dingin, Ririko.

Berhentilah memaksa, Hinasawa… yah, karena itu karakternya, dia dimaafkan.

Ichinomiya campur tangan putus asa dengan wajah bermasalah.

– Bagaimanapun, mari kita pikirkan cara melepaskan cincin terkutuk itu. Apakah kamu memiliki sesuatu dalam pikiran?

Arisugawa mengangkat tangannya dengan rendah hati. Oh, kamu termotivasi, Alice.

– Nah, bagaimana jika kita mencoba kurang lebih semua item detoksifikasi?

– Nein, kami sudah mencoba semuanya. Jika terus berlanjut, Asagiri akan dalam keadaan darurat!

– Leon-kun. Cara bicaramu adalah…

Miyakoshi menyisir rambutnya ke atas dengan lesu.

– Itu benar… Terapi diet, mungkin〜?

Wajah Arisugawa menjadi lebih cerah.

– Jika demikian, maka andalkan aku!

Ichinomiya mengangguk.

– Tentu saja, dalam hal makanan, ada menu yang meningkatkan kekuatan fisik dan meningkatkan kekuatan sihir. Bukan tidak mungkin, tapi masalahnya adalah bagaimana kita menemukan hidangan itu.

– Tidak! Daripada itu! Bukankah lebih baik makan semuanya?

Ougiya mungkin bermaksud mengatakan sesuatu yang baik, tapi secara realistis itu tidak mungkin. Ada batas berapa banyak yang bisa dimakan, dan kita tidak tahu berapa banyak yang bisa dia makan sampai batas waktu kutukan. Sebuah menu yang tampaknya efektif bukan berarti akan dimakan tebak-tebakan.

Kemudian situasi menjadi hening seperti kematian.

Eh? Hei, apakah itu?

Seseorang menyarankan “ayo cari informasi tentang item yang tidak diketahui, resep baru, dan alat terkutuk”!

Asagiri melembutkan ekspresinya tiba-tiba.

– Seperti yang aku duga, krisis memburuk. Bahkan semua orang bermasalah.

Asagiri?

Ichinomiya memiliki wajah yang mengatakan “apa yang kamu bicarakan?”

– Itu bukan masalah. Kita harus melakukan sesuatu.

– Yah, itu menyedihkan tetapi itu tidak berarti itu menyakitkan, aku tidak baik-baik saja sama sekali. Lagi pula, jika Setan membunuh kita, kita tidak bisa hidup kembali, bukan? Akan mengerikan jika semua orang dalam bahaya.

aku ingat malam yang aku habiskan bersama Asagiri.

(aku sedang tidak dalam keadaan baik)

Mengatakan itu, dia menggigil ketakutan akan kematian dan meneteskan air mata.

(… aku tidak ingin mati)

Dia sama sekali tidak baik-baik saja.

aku melihat semua orang.

Semua menatap Asagiri, tampak khawatir. Ekspresi simpati ada di mata mereka. Perasaan belas kasihan. Tetapi pada saat yang sama, keputusasaan juga terlihat. aku merasakan suasana pasrah.

Mungkin mereka sampai pada kesimpulan di dalam diri mereka? Mereka tidak mengatakannya dengan jelas. Jika mereka melakukan itu, mereka akan disebut orang yang tidak berperasaan dan kejam. Itu sebabnya mereka terlihat positif, tetapi mereka menyerah dalam hati. Mereka dengan tenang menunggu permainan berakhir secara alami. Aku merasakan kehadiran seperti itu. Untuk bukti itu──,

Asagiri berdiri dan bertepuk tangan.

– Haruskah kita akhiri untuk hari ini? Setiap orang memiliki banyak hal untuk dilakukan. Jika kamu menemukan ide yang bagus, beri tahu aku.

Setelah Asagiri berkata begitu, suasana lega muncul dari semua orang. Ya, seolah-olah mengatakan mereka dibebaskan.

Bukannya aku mengintip ke dalam hati mereka, bisa dibilang kesanku, itu saja. Tapi kemampuan aku yang membaca seluk beluk dan suasana hati orang itu bagus. Seorang penyendiri peka terhadap gerak-gerik emosi orang lain, ya.

Semua orang berdiri, bergumam “apakah ada metode yang bagus?” bulat. Meski tidak disebutkan dalam rapat, pembicaraan iseng seperti ini sudah biasa dibicarakan dengan nyaman.

Tapi, jika itu masalahnya, ada keselamatan. Bahkan orang-orang ini seharusnya tidak mau meninggalkan Asagiri. Aku melewati semua orang dan mendekati Asagiri. Hinasawa masih mengguncang tubuh Asagiri.

– Bergembiralah, Ririko! aku akan mencari apotek di seluruh benua Balgaea.

– Ayo, Naru-chan…

aku segera berkata tanpa melewatkan kesempatan.

– Bukankah itu bagus?

– Eh? Doumeguri-kun?

Asagiri menoleh padaku dengan wajah terkejut. Hinata terlihat curiga.

– Bagus…? Yang aku katakan?

– Ya. Mungkin informasi yang kita tahu tidak bisa menangani cincin itu. Jadi aku pikir ide Hinasawa benar secara teori.

Asagiri berkata dengan tatapan bermasalah.

– Tapi sebenarnya tidak mungkin mengelilingi seluruh benua Balgaea.

Aku menatap Ichinomiya, seolah meminta pendapatnya.

– Seluruh negeri tampaknya tidak mungkin… tetapi jika kita membagi pekerjaan di antara kita semua, maka kita dapat mencari sampai batas tertentu.

Seperti yang diharapkan dari Ichinomiya yang tampan. Namun, Asagiri yang mengerutkan kening berkata seolah menarik baginya.

– Tapi bukankah itu sia-sia? Terlebih lagi, ini adalah kutukan dari Raja Iblis Setan, kemungkinan disembuhkan dengan item atau makanan rendah. Dan kita tidak bisa menempatkan semua orang dalam bahaya. aku tidak tahu bahaya apa yang menanti kita di tanah yang belum dijelajahi.

Laporan tak terduga dari Asagiri.

Setiap orang menghargai dirinya sendiri. Semua orang tampaknya benci mengekspos diri mereka pada bahaya demi orang lain. Jadi, aku bergumam.

– Tapi ini bukan hanya masalah Asagiri, kan?

Ichinomiya menepuk pundakku, terlihat senang.

– Tepat. Ini adalah masalah semua orang.

aku membayangkan bahwa “satu untuk semua dan semua untuk satu”, tetapi tujuan aku sedikit berbeda.

– Karena Setan menggantikan Hellshaft dan menjadi Raja Iblis, kan? Itu berarti dia akan melakukan hal yang sama seperti Hellshaft. Dia akan mencoba untuk menguasai dunia ini. Dia akan menyerang kita seperti saat Hellshaft menyerang Caldart. Tapi kali ini, kita tidak bisa menghidupkan kembali. Mungkin dia akan memasangkan cincin pada kita semua dan mengiklankan kengerian Raja Iblis di seluruh dunia.

Lobi menjadi sunyi dan kulit semua orang jelas berubah.

Hinasawa menunjukkan senyum kaku di wajahnya.

– Siapapun atau semua orang dari kita semua bisa mengejar Ririko…. Y-yah, itu mungkin.

– Eh… i-itu….

Yuuki menyembunyikan tangannya dan gemetar. Dia sudah memiliki air mata di matanya. aku menyatakan untuk memastikan ganda.

– Itu sebabnya Ichinomiya mengatakan bahwa itu masalah semua orang sejak awal, dan karena itu, semua orang memikirkannya dengan serius juga… kan?

Ketika aku melihat Ichinomiya seolah meminta bantuan, dia tampak sedikit enggan, tetapi dia segera menenangkan diri dan mulai berbicara dengan semua orang.

Ini adalah kesempatan yang baik untuk menyelidiki benua Balgaea lagi. Kami pada dasarnya akan mengunjungi kota-kota tanpa pergi jauh ke daerah berbahaya dan fokus mengumpulkan informasi tentang toko dan pencarian. Kami tidak punya banyak waktu, jadi aku akan membuat rencana terlebih dahulu untuk membagi kami menjadi beberapa kelompok dan penugasan area untuk dijelajahi. Kita akan bertemu di sini lagi dalam tiga jam.

Kemudian pertemuan itu benar-benar berakhir.

Itu bagian pertama.

Sekarang aku hanya perlu meyakinkan Ichinomiya bahwa aku akan mencari sendiri. Ini mungkin mengganggu dan mengejutkan, tapi──,

– Doumeguri-kun.

Asagiri?

– Terima kasih. Untuk mempertimbangkan aku.

Apakah ini imajinasiku… atau senyumnya yang biasa terasa sedikit rapuh?

– Itu… yang lebih penting, apakah kamu benar-benar baik-baik saja? Apakah kamu sakit atau sakit…?

. Tidak, tidak sama sekali. HP maks aku turun, jadi selain itu, aku adalah citra kesehatan itu sendiri. Jadi jangan khawatir. Di samping catatan…

Asagiri mengerutkan kening seolah dia bermasalah.

– Ada hal tentang Shizukuishi-san.

Aku!

Nama yang aku tidak ingin mendapatkan yang paling dekat! Apalagi, ada apa dengan pola diandalkan ini?

– Sepertinya dia sudah tidak bersemangat sejak pertarungan terakhir di Infermia. Kemarin, ketika aku kembali, dia datang menemui aku, dan ketika aku berbicara dengannya, dia … dalam suasana hati yang buruk dan mengasingkan diri di kamarnya.

Ah… entah bagaimana, aku bisa membayangkannya.

– Itu sebabnya aku hanya bisa mengandalkan Doumeguri-kun tentang Shizukuishi-san.

Mengandalkan? Apa yang kamu minta? Ini terlalu kabur!

Jika aku membiarkannya seperti itu, aku akan menerima permintaannya untuk “berurusan dengannya”!

– Mengapa aku? Jika dia tidak mendengarkan Asagiri, lalu apa yang bisa aku…

Sekali lagi, Asagiri menepuk dadaku dengan ringan.

– Silahkan.

Asagiriiiiiiiiiiiii!

Mengabaikan teriakan di pikiranku, Asagiri keluar dari lobi.

Satu lagi pekerjaan yang merepotkan, ya.

Namun, karena dia memiliki rasa rendah diri, aku ingin mewujudkan Asagiri jika memungkinkan. Untuk saat ini, aku pergi ke resepsionis, mengambil kunci kamarku, dan memastikan lokasi kamar Shizukuishi. Jadi ada kamar yang tersedia? Masing-masing dari kami memiliki kamar pribadi, bukan kamar besar seperti terakhir kali.

Di ujung lantai dua…? Hei, kamarnya berseberangan lagi?

Aku berjalan menuju tangga, berpikir itu kebetulan yang buruk. Kemudian, di bagian bawah tangga, ada seseorang yang bersandar ke dinding dengan malas. Ketika dia menyadariku, dia menarik tubuh mereka dari dinding seolah-olah panik dan berjalan ke arahku.

– Ada apa, Busujima-san?

– Tidak apa. kebetulan aku lewat.

Dia menatapku dengan wajah tidak senang.

– Oh begitu…

Kebetulan lewat…? kamu berdiri seperti kamu punya waktu luang? Lalu kenapa kau berhenti di depanku? Apakah ini pemerasan?

– Apa yang kamu lakukan sebelum kamu datang ke sini dari negara peri?

– Maaf… hm?

Mengapa kamu menanyakan itu?

– Yah … seperti yang kamu katakan sebelumnya, kamu datang dengan naik kapal di pelabuhan. Seolah-olah kamu tidak bermasalah sama sekali baik di kapal maupun di pelabuhan.

Hmm, dia berkata begitu sambil menatapku seolah lekat-lekat mengamatiku. Jantungku mulai berdetak lebih cepat dan lebih cepat.

Apa? Apakah kamu tahu sesuatu? Apa dia mencurigaiku? Tentang apa? Sial! Aku seharusnya tidak tertangkap basah olehnya. Aneh. Apa yang terjadi? Ingat. Pikirkan cara untuk menghadapinya!

– Kamu melihat…

Jantungku berhenti berdetak.

Itu datang!? Berengsek! aku tidak tahu apa yang akan datang sama sekali!

– Apa yang terjadi dengan… Asagiri-san?

Eh?

Busujima menyatukan alis tipisnya. Rasanya dia sedikit merona.

– Aku bilang, apa hubunganmu dengan Asagiri-san? Bagaimana itu bisa terjadi?

Jantungku berdebar kencang sekali.

Hari-hari yang aku habiskan bersama Asagiri saat Hellshaft terlintas di pikiranku.

Tenang. Hellshaft melakukan itu. Tidak ada hubungan antara Asagiri dan aku, jadi seharusnya tidak ada gunanya membaca terlalu banyak apa yang dia katakan.

– Yah… Aku tidak begitu tahu, tapi tentang apa yang kamu katakan… tidak ada apa-apa. Ini pertama kalinya kami bertemu sejak aku berpisah dari semua orang di Arzheim.

Busujima mengubah mulutnya menjadi bentuk dan menunjukkan ekspresi khawatir.

– Hmm… begitu. Oke.

Ya, sebagai Doumeguri Kakeru, aku tidak pernah berinteraksi dengan Asagiri. Tapi lalu apa ini? Apakah dia menipu aku menjadi sesuatu?

– Mengapa kamu menanyakan hal seperti itu?

Busujima panik sejenak, dan segera mengalihkan pandangannya.

– I-bukan apa-apa… hanya saja, untuk beberapa alasan atau lainnya, kamu tampaknya memiliki hubungan yang baik dengan Asagiri-san. Entah kenapa aku merasa itu berbeda dari sebelumnya.

Tiba-tiba, aku merasa seperti hatiku dicengkeram.

Omong kosong.

Tentu saja, aku menghabiskan waktu dengan Asagiri sebagai Hellshaft. Berkat ini, aku seharusnya meningkatkan afinitasku dengan Asagiri di pikiranku.

Tapi itu sesuatu yang hanya aku yang tahu. Itu adalah pengalaman antara Asagiri dan Hellshaft. Karena tidak mungkin dia merasa lebih dekat denganku, tidak mungkin sikapnya berubah.

Bahkan aku harus memiliki sikap yang sama.

Lalu bagaimana, dia mendapatkannya?

Dadaku tiba-tiba menjadi dingin.

– aku kira tidak demikian. Setidaknya aku tidak tahu….

– aku mengerti. Yah, sepertinya begitu… ya. Kemudian semuanya baik-baik saja.

Aku merasa ekspresi wajah Busujima melunak.

– Baiklah kalau begitu.

Busujima memunggungiku dan kembali ke tangga. Cara berjalannya sangat ringan sehingga dia tampak bergerak memberikan lompatan kecil.

Sial … apa-apaan ini. Untuk berpikir dia melihat melalui aku.

Tapi bagi aku, aku tidak mengubah sikap aku, dan niat aku adalah “bertindak dengan sempurna”.

Apakah dia benar-benar seorang Esper…?

Setelah aku mendengar suara Busujima menaiki tangga dan menutup pintu, aku mulai berjalan.

Percakapanku dengan Busujima singkat, tapi aku sangat lelah. Namun, dan tergantung bagaimana aku melihatnya, mungkin menyenangkan mendapat peringatan sebelum bertemu Shizukuishi. Shizukuishi mungkin lebih tajam dan pintar dari Busujima. Lawan yang lebih berbahaya.

Bagaimanapun, aku harus memfokuskan pikiran aku lebih dari sebelumnya. Kesalahan kecil akan menjadi kehancuranku.

Aku berhenti di depan kamar Shizukuishi.

aku kira-kira bisa membayangkan alasan yang menyebabkan dia tinggal di dalam rumah. Hellshaft yang dia dambakan dan dianggap suci dikalahkan oleh Setan dan melarikan diri. Namun, “menganggap Raja Iblis sebagai sesuatu yang suci” adalah contoh yang aneh.

Yah, dia sepertinya kecewa entah bagaimana. Apalagi setelah itu, ada bonus: dia kawin lari dengan Asagiri. Itu juga menyebabkan dia menjadi tidak senang.

Mengingat dia sangat dihargai sejak awal, wajar saja jika sahamnya tiba-tiba jatuh sangat dalam sekali jalan ketika segalanya tidak berjalan dengan baik untuk sesaat.

Tapi yah, itu nyaman bagiku. Akan menjadi masalah besar jika aku diikuti oleh seseorang seperti dia. Tidak ada yang tahu kapan dia akan membuatku tersandung.

… Ketika aku berpikir begitu, semakin sulit untuk berbicara dengannya. Bukankah aman untuk menutup diri sampai kita melarikan diri dari dunia ini?

Pada akhirnya, aku ragu-ragu, tapi tetap saja, aku sampai pada kesimpulan bahwa aku tidak boleh melanggar janjiku dengan Asagiri. aku luar biasa. Betapa tulusnya aku. Itu bukan sesuatu yang bisa dilakukan dengan mudah. Seperti yang diharapkan. aku. Luar biasa.

Aku dengan lembut mendekati tinjuku ke pintu kamar Shizukuishi dan menggenggamnya dengan ringan. Dan sentuhan lembut menakutkan X2 yang merasa cemas tentang Shizukuishi yang ada di dalam. Tidak ada reaksi. Lalu aku mendekatkan mulutku ke pintu dan berbisik seolah-olah kami sedang melakukan pembicaraan rahasia.

– Hei, Shizukuishi.

Tidak ada reaksi lagi. Hmmm, tidak ada reaksi meskipun dipanggil sebanyak ini? Hasil ideal Asagiri tidak diperoleh, tetapi janji itu terpenuhi. aku mungkin tidak memenuhi harapannya, tetapi aku mencoba. Ini adalah hasil terbaik yang bisa aku dapatkan. aku tidak menyesal.

Aku berbalik, membuka kunci kamarku dan masuk ke dalam.

Ah, aku lelah. Untuk saat ini, aku akan bernegosiasi dengan Ichinomiya sebelum hari berakhir dan bergabung dengan Hellzekter besok. Sebelum itu, sudah lama aku tidak mandi dengan tubuh asliku.

Bagaimanapun, dalam perjalananku dengan Asagiri, aku mandi sambil mengenakan armor Raja Iblis. Air di sungai itu dingin, tetapi ada beberapa mata air panas, dan itu adalah surganya. Namun, ketika aku di Hellshaft, rasanya lebih seperti mencuci mobil daripada mandi. Itu adalah situasi yang langka, tetapi mereka bahkan tidak memiliki keanggunan.

Hmm?

Pada saat itu, aku melihat suara aneh.

Apakah ini … suara mandi?

Apa, mereka lupa menghentikannya saat membersihkan?

Aku membuka pintu kamar mandi.

– …………………………………………………………………. !????????????

Wah.

Kataku terus terang saat aku melihatnya.

Ketika aku membuka pintu, Shizukuishi, yang sedang duduk bersila melakukan meditasi Zen, menggunakan air panas pancuran sebagai meditasi di bawah air terjun.

Aku tidak tahu apa yang dia katakan, tapi aku tidak mengerti sama sekali. Seseorang tolong aku.

Apakah ini mimpi atau ilusi?

Shizukuishi sedang duduk di lantai di kamar mandi, matanya terpejam. Telanjang. Dia sedang mandi, air panas mengalir di wajahnya, lehernya dan ke bawah tulang selangka di sepanjang dadanya. Tetesan air menetes dari ujung payudara mencuat, dan air panas yang mengalir di belahan dada tersedot ke ruang kaki yang disatukan dari pusar.

aku harus menutup pintu dan berpura-pura itu tidak terjadi untuk saat ini. aku mencoba melakukannya. Saat aku berpikir begitu, kelopak mata Shizukuishi terbuka.

Mustahil bagi mata Shizukuishi untuk lebih terbuka. Mata yang sangat putih. Gambaran mata yang terkejut. Dan ketika dia membuka mulutnya, dia bergumam dengan suara tanpa suara, membuka dan menutup mulutnya berulang kali.

Dan saat wajahnya memerah, air mata menggenang di matanya.

Dan,

– Pola ini lagiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii!?

+ + +

– Berapa kali! Maukah kamu!? Intip aku mandi sampai kamu puas!?

– Latihan pertapa ini… sedang mandi?

– ……!! …… guh.

Shizukuishi mengatupkan giginya saat dia menjadi merah padam karena malu.

Ini tentu puluhan kali lebih memalukan daripada hanya diintip saat mandi. aku juga melakukan ini ketika aku masih kecil. Sebuah tiruan dari praktik pertapaan.

Setelah kami melihat secara langsung di kamar mandi, dan memakan tamparan Shizukuishi dengan sekuat tenaga, aku diinterogasi di kamar. Shizukuishi mengenakan jubah mandi kamarku dan duduk bersila di tempat tidur. Sementara itu, aku duduk di kursi, menghadap Shizukuishi.

aku dengan cepat mengidentifikasi alasan mengapa Shizukuishi mandi di kamar aku. Tidak mengherankan, dan tentu saja, ini adalah bug lagi. Rupanya, kamarku dan kamar Shizukuishi berbagi satu kamar mandi.

Hotel ini adalah kumpulan serangga. Mereka yang mengunggah ke situs berbagi video akan senang.

– Tapi kamu terlihat lebih baik dari yang aku harapkan.

– … Apa maksudmu?

– aku mendengar bahwa kamu telah berada di kamar kamu selama ini sejak Infermia ditangkap. aku pikir mungkin kamu merasa tertekan.

Shizukuishi memalingkan wajahnya, tampak kesal.

– … Sudah jelas, bukan? Neraka hilang.

– …

Kemarahan Shizukuishi yang membara padam seolah-olah air dingin telah dituangkan padanya.

– Ya … Hellshaft-sama itu hilang. Tidak hanya itu, dia melarikan diri dari musuh yang lebih kuat tanpa mengkhawatirkan reputasinya…

Apakah itu benar-benar memalukan!?

– Ini sudah berakhir. Semuanya… bahkan Hellshaft-sama dikalahkan, dan ketika saatnya tiba, dia akhirnya melarikan diri. Jika demikian, maka seseorang seperti aku …

– Shizukuishi…

Shizukuishi memalingkan wajahnya, menggenggam tinjunya erat-erat.

Shizukuishi merindukan Hellshaft. aku tidak tahu banyak, tetapi Shizukuishi memiliki masalah di dunia nyata. Tampaknya dia mengidealkan sosoknya sendiri yang bisa bertahan dari masalah dan rintangan dengan meletakkannya di atas Hellshaft yang memiliki kekuatan luar biasa dan kekuatan mengatasi. Rasanya kekalahan Hellshaft adalah akhir dari mimpi dan harapannya.

– Sikap itu yang pasti bisa disebut kurang ajar. Kekuatan kemauan yang sembrono dan baja yang mendorong dan menginjak-injak orang lain untuk tujuannya sendiri. Itu adalah cita-citaku… ya, aku ingin menjadi itu, aku ingin mendekati keberadaan itu, tapi…

Shizukuishi mengangkat wajahnya, dan menunjukkan senyum ironis yang tampak kaku.

– Cita-cita aku sudah mati.

Sialan, kamu hanya pergi dan mengatakan hal-hal yang ingin kamu katakan. aku tidak suka melarikan diri. Dalam hal ini, ya, tidak ada yang bisa dilakukan. Astaga, kamu tidak peduli dengan kesulitan orang.

Aku menatap senyum Shizukuishi, yang hampir menangis setiap saat sekarang. Gadis ini hanya memaksakan cita-citanya pada orang lain dan mengeluh ketika itu tidak sesuai dengan keinginannya. Dia pikir dia dikhianati karena orang lain yang tidak dia kenal berbeda dari imajinasinya, tidak lebih dari itu.

Tapi,

Mengapa dadaku sangat sakit?

Mengapa itu memalukan? Aku menghancurkan mimpi dan harapannya.

Dia hanya orang yang merepotkan dan tidak cocok secara sosial yang dengan mencolok menunjukkan bahwa dia setara denganku. Selain itu, itu juga masalah bagiku untuk bergerak sebagai Hellshaft. Jadi kecewa dengan Hellshaft dan kehilangan minat padanya lebih merupakan berkah. Meskipun seharusnya——,

Shizukuishi memalingkan wajahnya lagi, dan mengguncang bahunya, tampak frustrasi.

– Tidak hanya itu… dia melarikan diri dengan Asagiri-san… untuk jatuh begitu rendah, dia tidak terlihat seperti berandalan yang berlari di sekitar pinggiran pusat kota ditemani oleh seorang wanita simpanan.

Hai! Ada apa dengan analogi yang terdengar seperti film Jepang kuno!? Apa yang terjadi dengan pengetahuan kamu di hikidashi!? Bukankah ada sesuatu yang sedikit lebih pantas untuk seorang siswi SMA!?*

*TN: Hikidashi adalah berbagai pengetahuan dan pengalaman yang berguna untuk menangani hal-hal dadakan.

– Namun … Asagiri-san, dengan bangga membicarakannya denganku!

Gigi belakang Shizukuishi mengeluarkan suara gerinda.

Tidak, aku tidak berpikir dia bangga akan hal itu. Sebaliknya, apa yang dia menangkan dengan itu?

– Jadi, untuk menghilangkan keinginan duniawi kamu, kamu bermeditasi di bawah air terjun terdekat?

Wajah Shizukuishi memerah.

– Diam! Aku sudah selesai, keluar oooooooo!

Aku berguling ke koridor seolah-olah aku telah ditendang oleh suara itu. Dan pintu kamar menutup, membuat suara keras.

Ya, ya. Karena tidak ada yang bisa aku lakukan, haruskah aku mengkonfirmasi terlebih dahulu rencana pencarian yang telah disiapkan Ichinomiya?

Aku menuju resepsionis untuk memastikan lokasi kamar Ichinomiya.

Atau lebih baik aku katakan, Shizukuishi. Itu kamarku.

+ + +

aku aman, aku mendapat izin dari Ichinomiya dan Asagiri untuk bertindak sendiri.

Kalau saja ada kesempatan untuk menjelajah dengan rombongan tiga orang, dengan Asagiri! Karena Shizukuishi tidak berpartisipasi, seseorang secara alami akan ditinggalkan sendirian, jadi percakapan berjalan dengan sangat lancar.

Dan pada tengah malam, ketika aku menyelinap keluar dari Sandiano, aku mengenakan armor Raja Iblis di ruang bawah tanah Pegunungan Rammel dan bergabung dengan Hellzekter yang sedang menunggu di Gralstock. Kemudian kami memulai perjalanan kami untuk mengalahkan Setan.

Kami menuju ke dataran di barat dengan Pegunungan Rammel di sebelah kiri kami. Berjalan di lanskap pedesaan yang damai dengan empat Hellzekter sangat tidak nyaman. Tapi itu juga mudah. Bahkan jika aku tidak memberikan instruksi apa pun, aku disuguhi ini dan itu. Bahkan ketika kami menemukan monster, mereka menaklukkan mereka secara sukarela untuk mendapatkan bahan dan barang, minuman jika aku haus dan makanan jika aku lapar, dan karena mereka menemukan tempat istirahat yang nyaman, aku menyerahkan panduan dan semuanya kepada mereka. Pokoknya ini lebih dari memuaskan.

Sejujurnya, rasanya jauh lebih baik dan menyenangkan daripada bepergian dengan Asagiri.

Kami sekarang menuju jauh dari Infermia untuk melarikan diri dari tentara Setan. Namun, kita tidak bisa melarikan diri selamanya. Masalahnya adalah bagaimana cara berbalik dan melakukan serangan balik.

Kami melaju di jalan berbatu, tetapi sebelum aku menyadarinya, itu menjadi trotoar sederhana dengan kerikil yang tersebar, dan akhirnya menjadi jalan tanah. Saat kami berjalan seperti ini, sepertinya ada cukup banyak tempat di mana aku mungkin perlu memperbaiki jalannya.

Tidak buruk untuk melihat-lihat negara dengan mata kepala sendiri.

Saat aku melakukannya, matahari terbenam, dan karena itu, penginapan hari ini adalah tempat perkemahan. aku benar-benar terbiasa dengan kehidupan berkemah.

– Maaf, Hellshaft-sama. Karena menyebabkan masalah seperti ini…

Satanachia mendatangi aku, tampak menyesal karena aku sedang bermalas-malasan di dekat api unggun.

– Apa? Tidak buruk tidur di bawah bintang-bintang. Akulah yang menyebabkan masalah bagimu.

– Itu… Aku tidak layak untuk kata-kata itu. Kami akan segera makan, jadi tolong tunggu sedikit lebih lama.

Begitu, jadi itu akan menjadi masakan elf? Tidak, masakan dark elf? Bagaimana jika menu tampak agak energik? Apa yang harus aku lakukan? Namun, tiga bintang Michelin itu pasti diputuskan sebelum menyantap masakan rumahan wanita cantik tersebut.

Satanachia duduk di sebelahku. Bahkan cara duduknya mesum dan erotis. Aku tanpa sadar menelusuri lekuk dada dan pinggangnya dengan tatapanku.

– ? Apakah ada yang bisa aku bantu?

– T-tidak. Kalau dipikir-pikir, kamu pergi berburu dengan Grasha lebih awal, kan?

– Ya, kami mendapat salmon pedang dan daging raksasa yang segar dan enak. Semoga cocok dengan selera kamu.

Monster tingkat tinggi mana pun adalah bahan di depan orang-orang ini. Khususnya, kemampuan berburu Satanachia dan Grasha sempurna untuk bertahan hidup.

Omong-omong, jika aku berbicara tentang apa yang sedang dilakukan Forneus… dia tidur dengan kepala diletakkan di pangkuanku. Tidak peduli seberapa banyak aku menyentuh rambutnya atau mencolek pipinya, dia tetap tertidur. Tidur nyenyak yang lengkap.

– Funyu… aall… apel yang enak, dari… Forneus… yup.

Ada apa dengannya…? Dia manis.

– Fuuuh, air panasnya enak.

Grasha datang, menggantungkan handuk di lehernya.

– Benar, pergi mandi juga. Mata air panas yang bagus muncul di sungai di belakang.

*Berdesir*Satanachia beringsut ke arahku seolah-olah bergeser.

– Hellshaft-sama… Aku akan membasuh punggungmu nanti ❤.

– O-oke…

– Terima kasih telah menunggu, Rajaku. Makan malam sudah siap.

Adra dengan celemek datang dengan piring di kedua tangannya.

Hah !?

Eeh!?

kamu sedang memasak!? Bukan Satanachia?

– aku harap itu sesuai dengan selera kamu.

– Y-ya…

– Grasha, Satanachia, porsimu ada di dapur, jadi ambillah. Oh, porsi Forneus juga.

Grasha berlari sambil menjilati bibirnya. Forneus juga naik perlahan.

– Funyaa… makananku….

Satanachia buru-buru menghentikannya saat dia hendak terjun ke api unggun dengan langkah goyah. Forneus hampir memanggang dirinya sendiri.

Adra dengan mulus meletakkan piring di depanku. Semuanya terlihat lezat dan ditata dengan indah. Mereka bahkan tampak seperti bersinar berkilauan.

– Lalu, aku akan menjelaskan masakannya.

Eh, aku butuh penjelasan untuk hidangannya? Ini tidak seperti produk listrik. Tidak mungkin, jika aku makan dengan urutan yang salah, dia akan terluka?

– Mulai dari ini, di sini kami memiliki carpaccio dan perut panggang salmon pedang, dan saus krim meuniere. Salmon pedang adalah barang berharga yang disebut merah muda yang hanya bisa ditangkap musim ini. Karena menyimpan nutrisi untuk bertelur dan naik ke sungai, itu sangat berlemak. Di Infermia, sulit untuk mencicipinya ketika ditangkap, sehingga dapat dikatakan bahwa itu adalah rasa yang unik untuk tempat tinggal seseorang selama perjalanan. Minyak zaitun Carpaccio adalah varietas Amar dari daerah Sandiano. Lada ditaburkan di atasnya, tapi itu terserah kamu. Saus krimnya adalah Adra Original, yang merupakan perpaduan empat jenis berdasarkan susu Rimgoat dari Grindel Plateau. Silakan menikmatinya.

– S… tentu…

– Sekarang hidangan daging.

Kamu masih pergi!?

– Ini adalah steak panggang Behemoth. Ini sudah dibumbui, jadi silakan nikmati apa adanya. Tentang rebusan… Aku menciptakan gambaran pertemuan antara Raja dan aku. aku memilih bagian terbaik dari daging-penguasa Behemoth untuk Raja, selain itu, dan meskipun memberikan perlawanan, itu tidak cukup, namun, aku membuat pola bawang darah, yang merupakan yang terbaik untuk meningkatkan daging, setelah aku. Dan cahaya pagi serta darah yang mengalir ke Tomat Pembunuh hari itu. aku menamakannya (Fajar kesetiaan).

*TN: Saat mengedit bab, aku agak “mengerti” apa yang dia coba katakan, aku kesulitan menyatukan semua bagian. Jika kamu ingin teks mentah, ini dia. “こちらはべヒーモスの ……こちら、私とキングの出会いをィメーシして考案致しました。肉の王者たるべヒーモスの最高 級 部位 を キング に 見立て 、 それ に 競い 合お う と し ながら も 力及 力及 ば ぬ しかし 肉 を を 流れ ます。。 そして 、 あの あの あの と と 血潮 血潮 血潮 血潮 血潮 血潮 血潮 血潮 血潮 血潮 血潮 血潮。。。。。。。。。 そして そして そして そして そして そして そして そして そして そして そして そして(忠誠の暁)”

Adra berbicara dengan perasaan yang kuat dan pandangan yang jauh.

– Aku… aku mengerti. –I-Itu benar-benar nama yang bagus.

Itu bagus untuk dijelaskan, tapi sejujurnya aku tidak tahu apa itu. Maksudku, apa pertemuan antara Hellshaft dan Adra itu? aku tidak bisa membayangkannya sama sekali dari rebusan ini.

Grasha dan Satanachia kembali dengan piring di tangan mereka.

– Astaga, Adra, kamu hanya pandai memasak!

– aku sangat menantikannya. Tidakkah kamu setuju, Forneus?

*Yaawn*makanan.

– kamu hanya bersenang-senang dengan Raja. Terima kasih Raja.

Kelihatannya cantik, tapi… seperti apa rasanya? Maksudku, orang ini vampir, bukan? Seperti, bagaimana jika semua isinya mentah dan tersumbat darah?

– Lalu aku akan makan…

“”””Terima kasih untuk makanannya”””””Terima kasih”

Hah!?

Mengapa kamu mengatakan “Terima kasih untuk makanannya”!? Bukankah kamu setan? Jadilah lebih… ack!

– Seperti yang aku pikir, itu tidak sesuai dengan selera kamu?

tanya Adra dengan wajah khawatir.

– Tidak… tidak apa-apa.

aku pertama kali mencoba pedang salmon carpaccio.

?!

Ini baik! Ini sangat bagus! aku ingin memberi kamu 100.000 permata sebagai hadiah!

Berikutnya adalah (Fajar kesetiaan).

Apa iniiiiiii!? Ini insaaaaaaaaaaan!

Tiba-tiba aku merasa melihat adegan pertemuan Adra, yang seharusnya tidak kuingat, dalam pikiranku. Sulit untuk mengatakannya, tetapi dibandingkan dengan ini, hidangan Asagiri adalah hidangan amatir. Bahkan Alice, koki pria besi dari 2A, tidak punya cara untuk menghadapi ini. Levelnya sudah berbeda. Masakannya sama tapi rasanya enak! Ini luar biasa! Terakhir! Tertinggi!

Tak perlu dikatakan bahwa aku makan semuanya.

Saat aku sedang berbaring, Adra membawakanku kopi. aku benar-benar lebih dari puas.

– Rajaku, tentang apa yang akan kita lakukan…

aku mengubah cara berpikir aku dari mode istirahat ke mode kerja.

– Ya. Pertama-tama, aku ingin memutuskan suatu tindakan. Apakah kamu memiliki sesuatu dalam pikiran?

– aku prihatin dengan pergerakan kekuatan Hellandia dan Setan saat ini. Bahkan jika kita menyerang, aku ingin memiliki sedikit lebih banyak informasi tentang kekuatan dan penyebaran mereka saat ini.

Tentu saja. Tidak ada salahnya mengetahui bagaimana sistem pemerintahan Setan telah berubah.

Sejujurnya, aku ingin menghubungi Aikawa-san sesegera mungkin. Itulah cara terbaik untuk mendapatkan informasi yang dapat dipercaya tentang Setan. Aku bisa menggunakan teleportasi untuk pindah ke Infermia, tapi aku akan segera ketahuan. Orang itu pasti tidak tahu kalau aku bisa berteleportasi. aku tidak ingin kehilangan keuntungan itu, dan akan buruk jika Aikawa-san jatuh ke dalam bahaya karena aku bertindak buruk.

– Itu tidak akan berhasil. Bukankah lebih baik mengumpulkan tentara dengan cepat dan memulai perang?

Grasha menggaruk bagian belakang telinganya, tampak terganggu. Jarang sekali mereka berdua memiliki pendapat yang sama….

– Satanachia, Forneus, bagaimana menurutmu?

Satanachia memasukkan jarinya ke dalam mulutnya dan berpikir.

– Mari kita lihat… bagaimanapun juga, aku pikir kita harus mengamankan tempat yang aman untuk bersembunyi jika ada dorongan.

– aku bersenang-senang bepergian dengan Hell-sama, jadi aku ingin pergi ke mana-mana bersamanya〜 Forneus senang .

Ada satu pendapat yang tidak berguna, tetapi masing-masing ada benarnya.

– Tangan Setan akan segera mencapai Hellandia dan sekitarnya. Kami akan berkeliling area di luar pengaruhnya, mencari kolaborator untuk membantu kami dan membentuk pasukan baru. Informasi dari dalam wilayah Hellandia dapat diperoleh secara tidak langsung dari kolaborator.

Keempat Helander menjawab “mengerti”.*

*TN: Penulis menulis Helander di sini.

aku tidak bisa terlalu santai. Bahkan saat kita melakukan ini, kutukan Setan terus merusak tubuh Asagiri. Namun, dalam pertempuran terakhir, aku tahu jauh di dalam diri aku bahwa kemampuan bertarung aku tidak sebanding dengan Setan. Untuk beberapa alasan, kecuali aku menemukan cara yang efektif untuk mengalahkan Setan, aku pasti akan kalah bahkan jika kita memiliki pertandingan ulang.

Namun, pada saat itu, pola terkutuk itu akan menutupi seluruh tubuh Asagiri──,

Tetap saja, aku tidak punya pilihan selain bertarung.

+ + +

Setelah itu, aku berkeliling setiap tempat dengan Hellzekter, dan setelah melihat itu adalah waktu yang tepat, aku kembali ke Sandiano untuk memastikan keadaan Asagiri. Pola cincin terkutuk sekarang memanjang dari lengan kiri Asagiri ke punggungnya, bahkan mencapai lengan kanannya.

Namun, informasi yang diperoleh tidak berharga.

Tim pencari 2A yang secara teratur kembali membawa kembali beberapa item dan informasi setiap kali, tetapi tidak ada yang sangat efektif.

Dan sulit untuk menemukan seorang prajurit atau kolaborator yang berpihak pada Hellshaft. Ironisnya, karena penangkapan Infermia yang gagal oleh aliansi antara pasukan manusia dan elf, kekuatan Tentara Raja Iblis bergema di seluruh benua Balgaea. Sekarang tidak ada individu yang akan memberontak melawan Tentara Raja Iblis, yaitu Tentara Setan.

Acara Natal dan Tahun Baru telah usai, dan sebenarnya aku merasa tidak suka waktu berlalu begitu cepat.

– Jadi ini kota Alexar…?

aku berjalan di kota gurun Alexar, mengenakan topeng yang dibuat oleh Asagiri. Ini adalah kota perdagangan di Gurun Alek di pusat benua Balgaea. Ini adalah kota yang makmur sebagai titik transportasi penting yang menghubungkan timur dan barat, dan banyak orang dan informasi berkumpul di sana.

Struktur kota sangat mirip dengan suasana kota-kota di Timur Tengah dan Mesir yang terlihat dalam foto dan video.

Kios-kios dan orang-orang berkokok di kota yang terbuat dari batu krem. Jika gaya Eropa dihapus dari Caldart, aku merasa seperti Alexar.

– Apakah aku dapat menemukan kolaborator di sini…?

Hellzekters melakukan sesuatu yang lain, mereka mencari orang yang akan melawan Setan. Diputuskan bahwa aku akan menemui mereka di bar dalam satu jam.

aku sendiri, aku pergi dari toko ke toko, mencari sesuatu yang berguna. Item mode dewasa yang hanya bisa aku gunakan. aku yakin ada yang berguna di antara mereka. aku telah mencari mereka, tetapi pada kenyataannya, aku tidak dapat menemukannya.

Jadi kota ini juga tidak berguna…?

Ketika aku akan menyerah, sebuah benda yang belum pernah aku lihat datang melompat di mata aku.

Apa, apa itu?

Ada kotak persegi yang ditempatkan di etalase toko barang. Kotak kaca dengan bingkai kuningan.

Ini memiliki pegangan kecil di bagian depan dan skala yang mirip dengan meter. Entah bagaimana itu memiliki desain seperti steampunk, dan sepertinya terasa agak tidak pada tempatnya di dunia Exodia Exodus.

Keingintahuan aku membuncah jadi aku mendekatinya dan melihat dari dekat ke kotak itu. Kapsul bundar dijejalkan rapat ke dalam kotak kaca.

Tidak mungkin … apakah ini?

Sebuah pelat logam ditempelkan di atas pegangan. Aku membungkuk ke depan dan membaca karakter yang terukir di dalamnya.

(1 kali 300 yen)

Ini gachaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!

Bagaimana! Bagaimana kamu bisa memberikan hal yang menakutkan, kamu Domain Neraka !?

Mungkin wajar untuk menyediakannya secara komersial, tetapi menemukannya dalam situasi seperti ini akan menghancurkan hati aku! Nyawa orang dipertaruhkan di sini! Tepat saat aku mencoba bertahan dengan serius…!

…….

Tunggu.

Bagaimana jika benar-benar ada item yang luar biasa dan penting yang disembunyikan di sini?

…… Hmm.

Apakah aku mencobanya sekali? Yah, itu 300 yen.

aku meraih pegangan dan membuatnya berputar sekali dengan memutar tangan aku. Ketika aku memutarnya sambil merasakan respons mekanis di tangan aku, aku mendengar efek suara dan menerima pesan yang mengatakan bahwa 300 yen telah diisi.

aku memutar pegangan sepanjang jalan sementara anehnya merasakan realisme yang sulit. Kemudian, kapsul bundar keluar dari outlet.

Yah, itu tidak terlalu bagus. Karena ketika aku mendapatkan harapan seperti ini, aku kecewa. Mendapatkan item langka benar-benar langka. Kebanyakan dari mereka adalah sampah dan hanya yang normal yang keluar. Namun demikian, itu adalah puncak kebodohan untuk mengharapkan barang langka dan dibebankan ke neraka untuk terus memutar gacha. Ini benar-benar konyol. Ini adalah tindakan yang aku tidak bisa mengerti.

Ketika aku membuka kapsul, itu berisi dua permata ungu.

Apa ini?

Ketika aku mengambil permata, teks penjelasan ditampilkan di depan aku.

(Permata Komunikasi《Ultra rare》: kamu dapat berbicara dengan seseorang yang jauh)

Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!!

Hei hei! Ini sangat membantu! Karena tidak ada ponsel di dunia ini, aku dapat berbicara bahkan jika kita jauh! aku dapat mengucapkan selamat pagi dan selamat malam dengan Asagiri di mana saja! aku tidak tahu apakah dia akan melakukannya!

Serius, jika aku bisa menghubungi Aikawa-san, maka penangkapan Infermia akan jauh lebih mudah. Masalahnya adalah bagaimana aku memberikan ini kepada Aikawa-san….

Aku menatap mesin gacha.

Untuk berpikir ada item untuk itu di antara mereka. Tidak, sebaliknya, mungkin ada item yang lebih menakjubkan! Bagaimana jika ada item untuk mengalahkan Satan atau lebih tepatnya, melarikan diri dari dunia ini!? Benda ini memiliki getaran hemat uang! Sangat nyaman… fufufu.

Aku memutar pegangan gacha.

Tiga puluh menit kemudian.

Aku jatuh berlutut di tanah seolah-olah aku telah runtuh.

Mengapa…….

Mengapa tidak ada yang datang ooooooooout!!

Yang tersisa di tanganku adalah lebih dari selusin obat penyembuh. Hanya itu.

Ketika aku memutarnya 3 kali, aku tidak khawatir bahwa yang langka muncul lebih dulu.

Ketika aku memutarnya 10 kali, aku putus asa ketika aku mendapatkan obat. Namun, jika aku mempertimbangkan bahwa aku mendapatkan permata komunikasi, aku mendapatkan nilai uang aku. aku pikir begitu.

Ketika aku memutarnya 30 kali, aku merasa seperti kehilangan ketenangan. aku pikir aku akan melakukan 10 lagi dan berhenti.

Ketika aku memutarnya 50 kali, aku bersumpah akan melakukan 5 kali lagi dan pasti berhenti.

Ketika aku memutarnya 60 kali, aku pikir sudah terlambat untuk menariknya kembali.

Ketika aku memutarnya 100 kali, aku mulai menangis.

Uoooooooooooo! Oh, kembalikan 30.000 yen!

Bukannya aku memanggil succubi!

Ini hanya sebuah gacha! Selain itu, aku tidak mendapatkan sesuatu yang baik kecuali yang pertama, permata komunikasi!

30.000 yen menghilang dalam 30 menituuuu!

Aku terhuyung-huyung saat aku berdiri.

Tetap saja, aku mengulurkan tanganku ke gacha yang kabur dengan air mata yang meluap.

Jika aku berhenti di sini, aku hanya akan kehilangan uang.

Aku tidak akan.

Aku tidak akan lari.

Ya, aku pernah membaca teknik rahasia gacha di internet.

Tentang cara mendapatkan item yang diinginkan tanpa gagal.

Itu adalah,

Untuk memutarnya sampai keluar.

Uoooooooooooo! Ayo pergi! Gachaaaaaa!

– Raja Iblis Hellshaft!?

Pada saat itu, suara yang familier membawa aku kembali ke kewarasan aku.

– ……Apa?

aku melihat orang yang berbicara, ada tiga orang di sana: Hinasawa Naru, Arisugawa Izumi dan Yuuki Uiko.

Astaga! Kenapa mereka disini!? Tidak direncanakan bagi mereka untuk bersantai dan meregangkan kaki mereka sebanyak ini!

Arisugawa menyiapkan tongkatnya saat dia bingung.

– K-kenapa Hellshaft ada di sini…?

Namun, Hinasawa membusungkan dadanya, tampak penuh kemenangan.

– Apa? Kami merasa ingin datang ke sini, bukan? Itu jawaban yang tepat .

Jangan mengubah rencana berdasarkan suasana hati kamu! aku mengalami kesulitan untuk tidak mengejar rute kamu!

Namun, Hinasawa adalah satu-satunya yang angkuh, Arisugawa menjadi dingin dan Yuuki hampir menangis.

– D-dia menakutkan… Naru-chan. Mari kabur.

Mengabaikan Yuuki yang ketakutan, Hinasawa berkata padaku dengan pose menakutkan.

– Asagiri Ririko, teman kita dan yang kamu bawa ke banyak tempat, akan segera mati. aku ingin kamu memberi tahu aku cara mematahkan kutukan atau siapa Setan itu. Kamu adalah Raja Iblis, jadi kamu benar-benar tahu banyak, bukan?

– … Sayangnya, aku tidak tahu.

– Aku tidak percaya itu! Karena kamu bereksperimen dengan Ririko, kan?

Hah?

– Karena kamu tertarik dengan bagaimana orang mati karena kutukan, kamu membawa Ririko ke banyak tempat sebagai hewan laboratorium, bukan? Ririko tidak berbicara secara detail tentang apa yang terjadi ketika dia bersamamu, tapi jelas bahwa kamu melakukan sesuatu yang buruk. Bagaimanapun, Ririko terlihat sangat memilukan.

itu…….

– Meskipun demikian, dia bekerja terlalu keras dan berperilaku ceria. Itu sama sekali tidak sepele, dia berpura-pura baik-baik saja dan itu tidak mempengaruhinya… itu sangat jelas bahwa dia benar-benar tidak bisa menahan rasa takut. aku tidak ingin melihat Ririko seperti itu.

…… kamu memperhatikan itu?

– kamu mungkin tidak peduli tentang manusia, tapi Ririko adalah temanku! Kami mungkin tidak dapat mengalahkan kamu, tetapi kami akan mengikuti kamu sampai kamu memberi tahu kami!

Menyatakan demikian, Hinasawa mengangkat bahunya dan memelototiku.

……aku mengerti. Hinasawa, kamu juga… adalah orang yang baik.

– Uiko, segera kembali dan beri tahu semua orang!

Yuuki diam-diam mengangguk dan mulai berlari secepat yang dia bisa.

Pada saat Yuuki menghubungi mereka, aku tidak akan berada di sini jadi tidak ada masalah. Namun, dibayangi oleh Hinasawa dan Arisugawa itu merepotkan. aku harus melepaskan diri dari mereka di sini.

Haruskah aku mengalahkan mereka di sini?

Tidak, mereka akan dikirim terbang ke Caldart, yang akan mengganggu jadwal penyelidikan. Ada juga hukuman bahwa mereka tidak akan naik level untuk sementara waktu jika mereka mati. aku sangat menyambutnya di masa lalu, tetapi sekarang ini bisa menjadi faktor yang mempersempit rentang pencarian.

Jika demikian, apakah aku melakukannya? Sudah lama sejak aku menggunakan itu.

aku membuka menu dan menampilkan kategori sihir.

– Apakah kamu mendengarkan? Kami serius, kau tahu? Kehidupan teman kita adalah──

Hinasawa, aku mengerti perasaanmu. Tapi aku juga serius.

(Verifikasi usia──Ini adalah fitur yang tidak pantas untuk orang di bawah usia 18 tahun. Apakah kamu yakin ingin menggunakannya? )

aku menekan tombol “konfirmasi” dengan kuat.

-(Neraka & Surga)!!

Tiba-tiba, akal sehat di dunia berubah total. Ada suara yang mirip dengan roda gigi raksasa yang berputar dan langit mulai berputar-putar.

– A-apa? Apakah ini!? Hinata-san!

– Jangan tanya aku!

Langit berputar saat jatuh. Itu menarik awan dan menjadi tenda, atap. Kemudian, dinding menjulang dari tanah, menutupi kami. Dan sebuah teater segera selesai. Dindingnya didekorasi secara berlebihan dan gambar wanita telanjang cantik menghiasinya, sungguh luar biasa.

Sebuah kursi malas besar muncul dari tanah, membuatku duduk di atasnya untuk menahan tubuhku. Apakah ini tempat duduk khusus untuk menghargai apa yang akan terjadi?

Di tengah amfiteater, Hinasawa dan Arisugawa terus berkerumun.

– Apa yang akan dia lakukan dengan kita…?

– Siapa tahu… tapi aku punya firasat buruk.

Gambar telanjang di sepanjang dinding mulai bergerak, menegaskan perasaan itu. Gambar-gambar itu berubah menjadi peri dengan sayap tipis mirip dengan sayap serangga di punggungnya.

– Uwaaaah, a-apa ini!!?

– Aku tidak tahu! I-ini sepertinya sihir!

– I-itu benar!

Saat Arisugawa mengangkat tongkat sihirnya, tongkat itu menghilang.

– Eh!?

Dan saat berikutnya, perlengkapan Arisugawa yang terlihat seperti Alice in Wonderland menghilang──,

– Eh…?

Dia menjadi gadis kelinci.

– Wa-wa-waaaaaaaaaaaah!?

Arisugawa menjadi merah padam dan berteriak. Dia mencoba menyembunyikan tubuhnya, tetapi dia tidak tahu harus berbuat apa. Pakaian berenamel biru menempel erat pada tubuh ramping Arisugawa. Stoking jala ada di kakinya yang kurus dan ramping. Dan sepatu hak tinggi enamel seperti yang diharapkan. Kontur tubuh Arisugawa aku lihat untuk pertama kalinya. Bisa dikatakan, dia laki-laki, jadi jika pakaiannya dilepas, itu akan menjadi tubuh laki-laki.

Tapi kenapa pinggangnya begitu kurus? Dia tidak memiliki pinggul, tetapi karena pinggangnya tipis, terlihat relatif lebar. Apalagi ukuran bokongnya aku lihat saat dia berbalik. Ditambah dengan ekor kelinci dan setelan kelinci yang dipotong tajam, terlihat seperti bokong perempuan.

Alice in Wonderland menjadi kelinci putih, dan bukan kelinci biru?

Hinasawa, juga terkejut, menatap Arisugawa.

– Alice, jadi kamu punya hobi seperti itu…

– !? Yyyyy-kau salah! Aku bahkan tidak mengerti!!

– aku pikir itu hobi yang bagus.

– Aku bilang tidak!!

Pada saat itu, perlengkapan Hinasawa juga berubah total.

– !?

Kali ini, itu adalah gadis kelinci merah. Ini memiliki desain yang sama dengan Arisugawa tetapi dalam warna yang berbeda.

– A-apa ini!?

Setelan kelinci merah dikenakan di tubuh lolinya yang belum berkembang. Ini memiliki bau kejahatan.

Peri di sekitar mereka mengulurkan tangan dan menyentuh tubuh mereka dengan lembut.

– Hei, jangan sentuh aku.

Empat peri memegang tangan dan lengan Hinasawa yang berjuang. Kemudian, para peri yang memegang tangannya mulai membelai dada datar Hinazawa.

– Jangan, tunggu… serius, berhenti… .

– U, uwa… waaaaaa…

Arisugawa mencoba menyembunyikan matanya dengan tangannya, tetapi tangannya tidak bebas karena ditangkap oleh peri. Dan seperti Hinazawa, dadanya dibelai dengan lembut.

– Hai, hai, tidak…

Para peri meraih dada Arisugawa dengan ujung jari mereka yang lentur, dan menarik ke bawah setelan kelinci untuk memperlihatkan dadanya.

– J… jangan, ah, tapi…

Sepertinya Arisugawa sendiri tidak mengerti apakah dia perlu malu atau tidak.

Dan dengan cara yang sama, jari-jari para peri mencari setelan kelinci Hinasawa.

– Lebih dari ini dan… noo… oooo! Tidak!

Tanpa mendengarkan keluhan Hinasawa, para peri membuka dada Hinasawa tanpa syarat.

– Yaaaaaaann… hentikan!

Warna pink muda sedikit muncul di kulit putihnya. Payudaranya persis seperti gadis murni. Peri memberi perasaan “bisakah kita mempresentasikan karya kita di pameran?” Mereka menatapku dengan wajah yang sepertinya ingin menanyakan itu. Saat aku mengangguk tanpa suara, para peri melepas kostum kelinci Hinasawa lagi.

– Tidaaaaaaak! I-ini benar-benar terlalu banyak! aku belum menunjukkan diri aku kepada siapa pun!

Tapi peri tidak memiliki belas kasihan. Mereka mengangkat tubuh kecil dan ringan Hinazawa dari kiri dan kanan. Peri yang memegang kaki kiri dan kanan mencoba membuka kaki Hinasawa.

– kamu benar-benar tidak boleh! Itu juga──!?

Seorang peri menutupi bibir Hinata dengan bibirnya.

– Nnnnn!

Aku bisa mendengar suara Hinasawa yang teredam, tapi saat tenggorokannya naik turun, menelan sesuatu, dia menjadi lebih jinak.

Ketika peri memisahkan bibirnya, air liur terbentang di antara mereka.

– Hah… fa… an . Meskipun … aku katakan … kamu tidak harus.

Itu tampak seperti alkohol daripada efek Ecstas yang membuatnya mabuk. Peri membelai seluruh anggota tubuh Hinazawa yang masih sangat muda.

– Hyaa, a, aaan, aku sudah bilang jangan .

Ketika Hinazawa menyisir ekor kembar dengan tangannya, dia membungkukkan tubuhnya, mencoba menunjukkan ketiaknya. Matanya yang basah memancarkan cahaya menyihir yang tidak sesuai dengan usia yang diwakilinya.

– Ufuun Kamu orang dewasa yang jahat, melakukan hal seperti ini pada gadis kecil seperti itu… ufufu, kamu tidak bisa, kamu tahu .

Suara, tatapan, dan gerak-geriknya jelas mengundang para peri meskipun mengatakan “kamu tidak bisa”. Entah Hinata mabuk oleh air liur peri atau dia dalam keadaan kebingungan. Hinasawa langsung menggoda mereka sendiri daripada menerima tindakan peri. Meski tubuhnya terlihat muda, ia tampaknya memiliki rasa senang yang sesuai dengan usianya.

– Aku yakin ini mimpi… jadi… yah, aaanh, tidak apa-apa .

Area di sekitar pipi dan mata diwarnai merah dan membuat tubuh berkeringatnya membungkuk longgar ke depan dan ke belakang. Penampilannya terlalu menghasut, membuatku merasakan bahaya seolah-olah berbagi kesenangan terlarang.

Para peri membuka selangkangan Hinasawa lebar-lebar dan meletakkan jari-jari mereka di sana. Mereka mencubit bagian tertipis dari kostum kelinci dan menggesernya ke samping.

– Haaa… an.

Hinata menghela napas dalam-dalam.

Dia menyipitkan matanya dan menatapku dengan tatapan seksi.

Hinasawa-lah yang melihat melalui stoking jala.

Seorang peri tinggi dengan tongkat berdiri di depan Hinasawa dan Arisugawa. Dia tampak seolah-olah dia memiliki keagungan seorang ratu. Ratu peri tersenyum lembut pada mereka.

– Sekarang, aku akan memberikan tes kepada kamu berdua.

Arisugawa menatap ratu peri dengan tatapan terkejut.

– D-dia berbicara…

Sang Ratu berkata tanpa mempedulikannya.

– Serang anak ini.

– …Eh?

– Hah!?

Respons Hinasawa membosankan, tapi Arisugawa menjerit pendek seolah-olah dia benar-benar tercengang.

– Jika kamu dapat melakukan itu, maka hanya kamu yang akan diselamatkan.

Tenggorokan Arisugawa mengeluarkan suara menelan. Dia menjawab dengan suara gemetar saat dia berkeringat dingin.

– aku, aku tidak bisa … melakukan itu. Hal semacam itu… aku tidak bisa melakukannya.

Arisugawa memalingkan wajahnya yang hampir menangis ke Hinasawa.

Namun, mata Hinasawa menyambutnya dengan cahaya berbahaya yang ada di dalamnya.

– Hi-Hinasawa-san?

– Alice, kamu laki-laki, bukan?

– Y-ya.

– Jika kamu laki-laki, maka pertaruhkan hidup kamu untuk perempuan. Itulah pria yang luar biasa, bukan? kamu ingin menjadi seperti itu, bukan?

Arisugawa goyah seolah-olah dia bermasalah.

– Y… ya, kurasa.

Mata Hinasawa bersinar terang. Dan Hinata berkata kepada ratu peri.

– Lalu aku akan menyerang Alice!

– Ya… ya? Eeeeeeeeeh!?

Arisugawa terkejut dan menjawab tanpa sadar.

Hinasawa melepaskan tangan para peri dan berdiri di tanah.

– Jangan khawatir! Aku akan mengubah Alice menjadi gadis yang baik!

– Itu benar-benar berbeda dari apa yang kamu katakan tadi!

Hinasawa meraih tongkat ratu peri, dan ratu dengan rela menyerahkan tongkatnya. Ujungnya bulat dan halus, dan agak bersudut──ah, tunggu, jangan bilang.

– Tunggu! Tenang, Hinasawa-san! A-aku laki-laki, bukan!?

– Fufufu, kamu tidak akan menipu mataku.

– A-apa maksudmu!?

– Tidaaaaaaak, segera buka bajumu tanpa menggerutu!

Hinasawa merobek celana ketat Arisugawa.

– Hai! B-tolong aku, Hinasawa-san!

Hinasawa menunjukkan senyum sadis pada Arisugawa, yang memohon pengampunan dengan air mata di matanya. Kemudian dia menjentikkan jarinya dan para peri berbalik ke belakang Arisugawa. Hinasawa, pada titik apa kamu menaklukkan para peri!?

– Hmm. kamu menangis, namun tubuh kamu mengungkapkan apa yang sebenarnya kamu inginkan…

– Pengen banget? aku tidak mengerti!

– Yah, itu hanya mengatakan bahwa ia ingin mencobanya sekali .

Hinasawa meraih bagian selangkangan dari kostum kelinci dan merobeknya dengan seluruh kekuatannya.

– Haaaaaaaaaa!?

Hinata seharusnya tidak memiliki kekuatan seperti itu. Seperti yang diharapkan dari Neraka & Surga. Sihir yang bisa membaca situasi.

Kemudian lagi, Hinata merobek pahanya, terlihat bahagia. Kemudian, pantat putih besar dengan kulit yang indah muncul dari bawah setelan kelinci biru Arisugawa. Arisugawa menatap Hinazawa dengan wajah merah dan mata yang tidak percaya.

– Silahkan! Silahkan! stoooop!

– Tidak apa-apa, ini tidak seperti akhir dunia!

Pipi Hinata merona dan matanya tidak fokus seperti sedang bingung. aku tidak tahu apakah dia mabuk atau bersemangat tentang tindakan ini.

– Tidak, tidak, tidak, tidak.

aku menghargai pertukaran mereka dari kursi khusus.

Hinata

aku tersentuh oleh kamu yang peduli dengan Asagiri.

Tapi sekarang kamu,

Apa yang aku sebut: yang terburuk.

– Tidakoooooooooooooooooooooooooooo!

Dengan teriakan Alice, efek Neraka & Surga menandai akhir. Dinding dan langit-langit runtuh seolah-olah teater telah dihancurkan. Sosok Hinasawa dan Arisugawa tersembunyi di balik badai puing-puing.

Reruntuhan teater, yang menumpuk seperti gunung, menghilang, menjadi ringan. Dan di reruntuhan teater, hanya Hinazawa dan Arisugawa yang jatuh yang tersisa.

Mereka mungkin akan bertengkar ketika mereka bangun, tetapi itu pasti akan diselesaikan dengan menyebutnya mimpi.

Namun, apakah Arisugawa benar-benar menjadi seorang gadis?

Hanya Arisugawa sendiri dan Hinasawa yang tahu itu.

 

—- Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id —-

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar