hit counter code Baca novel Eiyuu to Majo no Tensei Rabu Kome Epilogue Bahasa Indonesia (Tamat) - Sakuranovel

Eiyuu to Majo no Tensei Rabu Kome Epilogue Bahasa Indonesia (Tamat)

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Epilog – Aku Memilihmu Daripada Dunia

Hari berikutnya. Karena kegembiraan dari tadi malam, aku akhirnya harus pergi ke sekolah sambil kurang tidur.

Ketika aku membuka pintu ruang kelas… Pemandangan yang tidak biasa menyambut aku.

Semua orang menatapku dengan tatapan hangat.

aku melihat sekeliling dan memperhatikan bahwa Shiina sudah duduk di kursinya. Mungkin karena sudah lama sejak dia datang ke sekolah, banyak orang di kelas mengelilinginya. Ketika mata kami bertemu, dia mengirimiku tatapan minta maaf dengan wajah merah karena suatu alasan.

“Godou? Kudengar kau membuat pengakuan penuh gairah pada Mai-chan?”

Gadis yang menyeringai dan menggodaku adalah Hina.

… Mai memberi tahu semua orang sebanyak itu?

“kamu…”

“M-Maaf…”

“Jangan marah padanya, kami memaksanya untuk menumpahkan semuanya.”

“Aku bahkan tidak ingin membicarakannya. Itu adalah bagian dari sejarah hitamku sekarang, aku ingin melupakan semuanya…”

“Be-Begitukah?…”

Aku tidak bermaksud seperti itu! Itu memalukan bagi aku karena aku melakukannya di tempat seperti itu! Berhentilah membuat ekspresi sedih itu!

“Aku berbicara tentang kita dilihat oleh satpam dan dia salah paham dengan situasinya…”

“A-aku mengerti… kupikir aku salah mengira situasinya. Jadi, kemarin bukanlah mimpi.”

“… Ya, kemarin itu nyata. Mulai sekarang, aku…”

aku akan melanjutkan pidato aku ketika aku ingat bahwa kami berada di kelas kami.

Semua orang menyeringai pada kami.

“Oi, oi, mereka langsung mulai menggoda…”

“Udaranya sangat panas di sini~”

“Yah, secara teknis ini adalah hari pertama mereka, jadi tidak bisa menyalahkan mereka~”

Dan seterusnya. Ini adalah pertama kalinya sejak turnamen bola semua orang tampak bersenang-senang.

“Tutup! Pergilah! Mengusir!”

Aku melambaikan tanganku. Semua orang menertawakanku sebelum kembali ke tempat duduk mereka. Ada beberapa orang yang tetap tinggal, kelompok Hina, Shinji dan Yuuka yang biasa.

“Bagus untukmu, bung.”

Kata Shinji sambil memberiku tepuk tangan ringan.

Yuuka menatap Hina dengan ekspresi rumit di wajahnya. Seolah ditarik olehnya, aku mengalihkan pandanganku ke arah Hina juga.

“Jangan khawatir tentang itu. Akulah yang membuatmu melakukannya, ingat?”

Dia mengatakannya sambil menunjukkan senyumnya yang biasa. Setidaknya dia tidak terlihat depresi atau apapun.

Senyumnya begitu cerah sehingga sulit bagi aku untuk mengatakan apa yang ada di dalam pikirannya.

“Kamu tahu, kamu harus berterima kasih padaku sebagai gantinya. Akulah yang membawamu bersama, kan?”

Dia membusungkan dadanya yang besar. Melihat itu, Mai menganggukkan kepalanya.

“Si idiot ini terlalu berat untuk kutangani, jadi Mai-chan, kuserahkan dia padamu, oke?”

“Y-Ya! Aku akan melakukan yang terbaik!”

Mai, kamu mulai bicara formal lagi, ya ampun. Bukankah kalian berdua berteman?

Bagaimanapun, sepertinya sesuatu terjadi di antara mereka berdua. Tapi sepertinya itu bukan sesuatu yang harus kuketahui. Bagaimanapun, aku berharap semuanya akan segera kembali normal.

“Tetap saja, aku tidak pernah berpikir bahwa akan datang suatu hari ketika aku mendengarmu meneriakkan pengakuan cintamu.”

Shinji mencoba mengubah topik pembicaraan, dan itu bagus. Kecuali bahwa subjek yang dia angkat itu buruk bagi aku.

“Aku tidak tahu seberapa banyak Mai memberitahumu, tapi tolong tutup perangkapmu.”

“… Mai?”

“Mai, ya?”

“Hm~”

Berhenti memberiku tatapan hangat itu!

Sial, aku bahkan tidak bisa membantah mereka karena mereka tidak memberiku kesempatan untuk mengatakan apapun!

…Kurasa aku harus menahan tatapan seperti ini lebih lama lagi.

“Ah, uh… Aku bilang aku ingin dia memanggilku dengan namaku, jadi…”

Mengapa kamu merasa perlu untuk menjelaskannya kepada mereka?! Itu adalah hal terburuk yang dapat kamu lakukan dalam situasi ini!

“Hm~”

“Aku mengerti~”

“Hehe~”

Mereka bertiga mengangkat sudut mulut mereka dengan geli.

“Ugh! Persetan denganku.”

“Aku berharap kalian berdua bahagia!~”

Kemudian mereka bertiga pergi sambil tertawa.

Mai dan aku adalah satu-satunya yang tersisa.

Aku merasa beberapa orang menatap kami, meskipun.

Aku mengalihkan pandanganku ke Mai, yang mengeluarkan batuk ringan.

“E-Semua orang khawatir tentang kesejahteraanku, j-jadi mereka bertanya kenapa aku mengambil cuti beberapa hari…”

“Jadi, apa yang kamu katakan kepada mereka?”

“E-Semuanya…”

“Tentu saja kamu melakukan itu! Jadi itu sebabnya mereka menatapku seperti itu!”

Jika seseorang absen dari sekolah untuk waktu yang lama, tiba-tiba datang ke sekolah dan semua orang menemukan bahwa alasan mengapa mereka absen adalah karena masalah cinta, tidak dapat dihindari mereka akan mengirim orang itu tatapan hangat seperti itu! Serius, aku berharap mereka bisa berhenti… Itu memalukan…

aku harus menghabiskan sepanjang malam berguling-guling di tempat tidur karena rasa malu dan sekarang aku harus berurusan dengan ini…

Ke mana pun aku pergi, aku menerima kerusakan emosional. Aku bersumpah, aku akan segera mati karena malu.

Sejak aku terlibat dengan Mai di kehidupan ini, rasanya aku telah melalui banyak hal yang memalukan.

aku perlahan-lahan menjadi produser massal sejarah hitam yang hidup. Serius, beri aku istirahat. Hanya ada begitu banyak yang bisa aku lakukan untuk bersembunyi di balik kata ‘muda’.

“… Bisakah aku berbicara dengan kamu sebentar?”

Setelah sedikit ragu, Mai menanyakan pertanyaan itu kepadaku.

“Apa itu?”

“Apakah kamu bebas pada hari Sabtu?”

“Ya, aku bebas, aku tidak memiliki shift hari itu. Ada apa?”

“A-Apa kau mau… G-Berkencan denganku?…”

“Tanggal-DD?! …S-Tentu… T-Tapi apa yang ingin kamu lakukan untuk kencan itu?”

“A-Aku tidak tahu… T-Tapi kekasih seharusnya pergi berkencan, jadi…”

“B-Benar…”

aku tahu itu. aku mencari ‘hal-hal yang dilakukan kekasih’ di internet tadi malam.

“K-Kalau begitu, ayo berkencan…”

“Baiklah… Kalau begitu, aku akan meneleponmu malam ini agar kita bisa memutuskan apa yang harus dilakukan untuk kencan itu.”

Seperti yang dikatakan Mai bahwa guru memasuki kelas.

Kelas pagi dimulai dengan damai seperti biasa.

Satu-satunya perbedaan adalah Mai dan aku adalah sepasang kekasih.

Aku melihat ke kursi Mai dan melihatnya menatapku sambil melambai ringan.

Ada senyum lembut di bibirnya.

…Imut-imut sekali.

Sulit dipercaya bahwa ini adalah gadis yang sama yang memelototiku saat mata kami bertemu belum lama ini.

Dia pindah dua bulan lalu. Kami menjadi teman hanya sebulan setelah itu dan kami menjadi kekasih kemarin. Melihat ke belakang, banyak yang telah terjadi dalam dua bulan. aku dapat dengan aman mengatakan bahwa dua bulan ini adalah periode waktu yang penting.

Aku, seorang pahlawan dari dunia lain dan dia, seorang penyihir dari dunia lain. Tidak ada yang pernah membayangkan bahwa dua orang yang selalu saling serang akan menjadi sepasang kekasih setelah bereinkarnasi di dunia lain.

“Sekarang setelah Shiina kembali, ruang kelas terasa lebih cerah.”

Lelucon guru membawaku kembali ke kenyataan. Aku bisa melihat Mai menundukkan kepalanya.

Tak lama kemudian, wali kelas selesai dan pelajaran pertama kami, fisika, dimulai. Karena kami harus pindah ke kelas lain, aku bangkit dari tempat duduk aku dengan buku catatan dan buku teks aku.

“Ayo pergi.”

Mai yang sudah selesai bersiap-siap menungguku.

“Ah, kita pergi ke sana bersama?”

Mulai sekarang, kemanapun kita pergi, kita akan bersama.

“Tatapan semua orang membuatku merasa malu…”

“Kamu menuai apa yang kamu tabur.”

“Maksudku, jika aku tidak mengatakan apa-apa, seseorang mungkin mencoba merebutmu dariku…”

“Tidak ada yang akan berpikir untuk melakukan itu.”

“Kamu tidak akan tahu. Tidak seperti aku, kamu populer.”

“Lihat dirimu di cermin. Kamu populer di kalangan laki-laki.”

Kami berjalan berdampingan di lorong sambil melakukan percakapan seperti itu.

Tiba-tiba, Mai menggumamkan sesuatu.

“… Aku berharap bisa tinggal bersamamu selamanya.”

“aku juga.”

“Sampai aku mati? kamu akan berada di sana ketika aku mati, bukan?

“TIDAK. kamu akan hidup lebih lama dari aku, itu sudah pasti.

“Aku tidak mau. Aku hidup lebih lama darimu di kehidupan kita sebelumnya, sekarang giliranmu.”

“Tidak ada gunanya hidup jika kamu mati.”

“Aku merasakan hal yang sama. Tolong pikirkan perasaan aku jika kamu mati sebelum aku.

“…Maaf.”

“Aku tidak akan menerima permintaan maaf itu sampai kamu berjanji padaku bahwa kamu akan hidup lebih lama dariku.”

“Mustahil.”

“Mengapa tidak?!”

“Karena kamu adalah alasan mengapa aku hidup.”

“…A-aku mengerti.”

“…Y-Ya, i-seperti itu…”

“T-Tapi, bagaimana jika kita punya anak?… Atau mungkin bahkan cucu…”

“… K-Anak-anak, ya? Kurasa mereka bisa menjadi alasanku untuk hidup…”

“S-Lihat?”

“H-Hmm… K-Anak-anak, ya?…”

Aku melirik Mai, yang menatapku dengan wajah merah.

Pada saat itu, tatapannya berubah tegas.

Bibirnya berkedut sebelum dia bergumam,

“… Kenapa kamu menatapku seperti itu, mesum?”

“Berhentilah menjadi tidak masuk akal!”

Bukan aku yang mengangkat topik itu!

“Pandanganmu menjijikkan.”

“Tidak! …Mungkin. Setidaknya aku ingin berpikir begitu…”

“Mengapa kamu terdengar sangat tidak yakin?”

Jika aku mengatakan bahwa pikiran aku tidak mengarah ke sana, aku akan berbohong.

“… Jika itu kamu, aku tidak keberatan bahkan jika kamu melihatku dengan tatapan seperti itu.”

“…O-Oke…”

Dia mengatakannya sambil menggeliat. Aku tidak tahu bagaimana menanggapinya.

“Tapi, ini terlalu dini untuk itu. Kita harus menikah dulu.”

“Standarmu terlalu ketinggalan jaman…”

“… Lagipula kita akan menikah, jadi bersabarlah.”

“…Ya, tentu.”

Jika dia berkata demikian, maka aku kira aku akan bersabar dengannya. aku bisa tahan dengan ini dengan mudah. Lagipula aku sangat mencintainya.

Aku ingin melakukannya dengannya secepat mungkin, tapi aku harus bisa menahan diri.

“… Itu bohong.”

Saat aku mengangkat bahu, Mai mengatakan itu kepadaku.

“Apa maksudmu?”

“…Aku tidak akan bisa menunggu sampai kita menikah.”

“…”

Eh, apa? Dia mengalihkan pandangannya. Apa itu tadi?

Aku tidak tahu bagaimana harus merespon setelah mendengar itu.

Serius, apa sih yang kita bicarakan pagi-pagi begini? Tapi di lorong sekolah!

Kami saling berbisik, jadi orang tidak akan mendengar apa yang kami bicarakan, tetapi karena fakta bahwa kami berkencan diketahui semua orang, orang pasti akan memperhatikan kami. Jika mereka melihat wajah merah kami… Sejarah hitamku mulai menumpuk lagi, bukan?…

“K-Mari kita berhenti membicarakan ini! K-Kenapa kita tidak membicarakan sesuatu yang lebih… Sehat?”

“Y-Ya, ayo lakukan itu!”

Jelas bahwa kami berdua panik.

Aku bisa mendengar suara cekikikan dari orang-orang di sekitar kami.

“Oi, mereka menertawakanmu.”

“I-Itu karena kamu menatapku dengan mata aneh!”

“Aku hanya melakukannya karena kamu mulai mengatakan hal-hal aneh!”

“M-Maaf…”

“T-Tidak, A-Aku juga minta maaf…”

Aku merasa setiap kali Mai dan aku bersama, orang-orang akan menertawakan kami seperti ini. Kami akan terus membuat sejarah hitam dan akhirnya berguling-guling di tempat tidur kami untuk merenungkannya setiap malam.

Bagaimanapun, kami berdua baru dalam hal ini. Untuk mencintai dan hidup secara umum.

Tapi, jika aku bersamanya… Rasanya tidak seburuk yang kukira sebelumnya.

* * *

Sekali waktu, seorang pria bernama Shiraishi Godou berkata,

“Aku mencintaimu. Menikahlah denganku.”

Suatu ketika, seorang wanita bernama Shiina Mai berkata,

“…Ya. Aku pun mencintaimu.”

Tamat

 

 

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar