hit counter code Baca novel Eiyuu to Majo no Tensei Rabu Kome V2 Chapter 4 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Eiyuu to Majo no Tensei Rabu Kome V2 Chapter 4 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 4 – Cinta Abadi

Bagian 1

Setelah itu, aku mengunjungi rumah Shiina, tetapi tidak ada jawaban dari dalam.

Dia mungkin tidak ada di rumah karena tempat itu tampak kosong.

Itu berarti dia pergi ke suatu tempat. Sekarang, kemana dia pergi?

aku memikirkan semua tempat yang dapat aku pikirkan.

Tiba-tiba, sebuah tempat dari kehidupan aku sebelumnya muncul di benak aku.

Tempat yang tinggi. Kembali ke kehidupan kami sebelumnya, setiap kali penyihir itu merasa tertekan atau ingin sendirian, dia selalu pergi ke tempat yang tinggi.

Di mana tempat tertinggi di dekatnya?

Aku mati-matian memeras otakku untuk mencari kemungkinan tempat di mana dia bisa berada.

Di atap apartemen bertingkat tinggi ini? Tidak. Atap sekolah? Tidak. Taman di dekat Gunung Akagi? Tidak… Tunggu, saat itu sedang hujan, jadi aman untuk berasumsi bahwa dia tidak akan berada di luar.

Tempat tinggi yang tidak ada di luar.

aku segera mengetahuinya. Kantor Pemerintah Prefektur Gunma, ada ruang observasi yang dapat kamu kunjungi dengan bebas di lantai 32. aku segera pergi ke sana dan ketika aku sampai di ruang observasi, aku melihat seorang gadis berambut hitam di sana, berdiri di dekat jendela sambil melihat pemandangan malam.

Mungkin karena itu adalah malam hari kerja atau karena ini adalah Gunma yang kosong, aula itu kosong dari kehadiran manusia kecuali kami dan penjaga keamanan.

“… Shiina.”

Saat aku memanggilnya, bahunya bergetar.

Dia berbalik menghadapku dengan tatapan ketakutan.

Wajahnya dipenuhi kecemasan saat dia berkedip ke arahku.

“… Kenapa kamu basah kuyup seperti itu?”

“Hah? aku pikir aku menghapusnya dengan benar … ”

aku memeras pakaian aku dan mengeringkannya sedikit sebelum aku memasuki gedung agar air tidak menetes ke seluruh lantai.

“Apakah kamu mencariku di tengah hujan?”

“Ya, jadi apa?”

“Kenapa kau melakukan itu?…”

“Karena kamu membolos sekolah selama berapa hari sekarang?”

aku mendekatinya.

Dia tampak tidak sehat, tetapi aku tidak tahu penyebabnya.

“Apakah kamu baik-baik saja? Kamu tidak masuk angin, kan?”

“… Tidak, aku tidak melakukannya.”

“Apakah begitu? Itu bagus kalau begitu.”

Ada salah satu kekhawatiran aku.

Dia tidak sakit, jadi semuanya baik-baik saja dalam hal itu.

Ada kemungkinan dia tidak sehat karena kutukannya kambuh lagi.

Padahal, dari tatapan tajamnya, aku bisa berasumsi bahwa tidak ada masalah dalam hal itu juga.

“Kenapa kau malah mengkhawatirkanku? Kami bukan teman lagi.”

“Kenapa begitu? kamu tidak bisa memotong aku begitu saja tanpa memberi tahu aku apa pun.

“Itu…”

Dia mencoba mengatakan sesuatu tetapi segera menutup mulutnya.

Kenapa dia seperti ini? Tidak bisakah dia mengatakannya langsung padaku?

“Ngomong-ngomong, kenapa kamu bolos sekolah? Apakah karena kamu tidak ingin melihatku?”

Dia tutup mulut. Keheningannya menjawab pertanyaan itu. Hatiku mulai sakit.

“… Kenapa kamu menghindariku?”

aku bertanya.

Bahkan jika aku terluka oleh jawabannya, aku membutuhkannya, atau kita tidak akan mendapatkan apa-apa.

Jika dia menghindariku karena dia merasa terbebani karena cintaku padanya atau karena aku melakukan sesuatu yang menyinggung perasaannya atau bahkan karena dia membenciku sejak awal, apapun jawabannya, aku tetap harus meminta maaf dan memaafkannya. kesempatan untuk berbaikan dengannya.

“…Kamu tidak mengerti?”

“Tentu saja tidak, aku bukan pembaca pikiran.”

“Ini karena…”

Saat aku bingung dengan kata-katanya, dia berteriak dengan suara putus asa.

“Itu karena aku menyukaimu!”
“…Apa?”

Pikiranku menjadi kosong.

Wanita, apa-apaan ini?

Dia menyukaiku? Apa?

“…K-Kalau begitu, apa masalahnya?!”

Tidak pernah aku berharap tanggapan seperti ini keluar dari mulutnya.

“Semuanya!”

Kata Shiina sambil melambaikan tangannya seperti anak kecil.

“K-Jika aku mengatakan bahwa aku menyukaimu, bukankah itu berarti kita bisa berkencan ?!”

Apa yang dia bicarakan? aku tidak memiliki cukup sel otak untuk memahami kata-katanya.

“Y-Ya? Lalu, kita bisa pergi keluar ??”

aku ingin itu. Apa masalahnya?!

“Kami tidak bisa! …Tidak, kami sebenarnya bisa, tapi tidak!”

Ya, aku kehilangan dia.

Apakah kita bahkan berbicara dalam bahasa yang sama?

“Jika kita pergi keluar, maka hanya aku yang akan bahagia! Aku tidak akan bisa membuatmu bahagia dan aku benci itu! Apa gunanya kita pergi keluar jika kamu tidak bahagia ?!

“…Apa?”

Itulah alasan mengapa dia menghindariku?

“Jika kamu berkencan denganku, tentu saja aku juga akan senang!”

Dia menggelengkan kepalanya sebelum memulai pidatonya.

“…Ini bukan buku cerita. Hidup kami tidak akan berakhir dengan kami pergi keluar dan hidup bahagia selamanya. Itu akan berlanjut bahkan setelah itu. Aku percaya kamu bisa membuatku bahagia, tapi jika hubungan kita sepihak seperti itu, kamu akhirnya akan putus denganku karena kamu tidak tahan lagi. Begitulah hubungan kita akan berakhir.”

A-Apa pandangan pesimis itu…

Kemudian lagi, itu bukan Shiina jika dia tidak bertindak seperti ini…

“Jadi, kamu lebih suka tidak pergi keluar denganku?”

“Ya. Selain itu, seharusnya ada seseorang di dunia ini yang lebih pantas bersamamu daripada aku.”

…Seseorang yang pantas bersamaku, ya?

Tentunya, ada banyak gadis yang jauh lebih tidak merepotkan untuk dihadapi daripada dia.

Tapi aku tahu aku tidak lebih baik darinya.

Juga, aku menyukai bagian dirinya itu.

“… Seperti Kirishima-san.”

Kata Shiina dengan berbisik.

Dia berhenti berbicara setelah itu.

Jadi itu sebabnya dia menghindariku. Dan itulah alasan mengapa Hina memberiku dorongan seperti itu.

Aku semakin mengagumi Hina sekarang. Aku harus memenuhi harapannya.

Untuk melakukan itu, aku harus membujuk gadis keras kepala di depan aku ini untuk mencapai akhir yang bahagia dengan aku.

“Apakah kamu menyiratkan bahwa aku harus pergi dengan Hina?”

“Ya. Dia adalah teman masa kecilmu, dia selalu berada di sisimu, belum lagi dia menyukaimu. Tidak ada yang lebih baik dari Kirishima-san.”

Lihatlah dia, ekspresinya yang sedih ketika dia mengatakan itu.

Dia mengatakan semua itu, tapi dia terlihat seperti akan menangis.

“… Aku baru saja mencampakkannya sebelum aku datang ke sini.”

Ketika aku mengatakan ini padanya, Shiina menunjukkan ekspresi terkejut.

“K-Kenapa ?!”

Aku mengambil langkah lebih dekat dengannya dan mencengkeram bahunya.

Wajah kami sangat dekat hingga hidung kami hampir bersentuhan. Dengan mata kami terkunci satu sama lain, aku meneriakkan perasaanku padanya.

“Karena aku tidak ingin menyerah padamu!”

Air mata menetes dari sudut matanya.

Gadis ini cenderung terlalu banyak berpikir, membenci diri sendiri, dan depresi. Dia membenci keadaannya saat ini, tetapi dia terlalu terbiasa untuk mencoba melupakannya. Di satu sisi, kamu bisa mengatakan bahwa dia buruk dalam menangani hidupnya.

Beruntung baginya…

Tidak peduli betapa sedihnya dia, aku akan melakukan yang terbaik untuk membuatnya bahagia.

Itulah tekad aku, keinginan aku, bahkan sebelum aku bereinkarnasi ke dunia ini.

Dia berkata bahwa berkencan denganku akan membuatnya bahagia. Tidak perlu ragu lagi.

Pukul selagi setrika masih panas, kata mereka. Akan kubanting perasaanku yang meluap ini padanya, agar dia bisa mengerti.

“Shiina. Izinkan aku menjelaskan hal ini kepada kamu. Aku mencintaimu.”

Aku bisa melihat matanya bergetar ketika dia mendengar kata-kataku, tapi dia tetap menunduk.

“… Tapi, Kirishima-san selalu mencintaimu.”

aku tahu itu.

Tentu saja aku tahu itu.

Aku juga menyukai Hinata.

Aku juga sangat ingin membuatnya bahagia.

Tapi satu-satunya orang yang aku cintai secara romantis adalah Shiina.

‘Berkat kamu, aku yang paling bahagia yang pernah aku alami.’

Ketika aku melihat senyumnya saat itu, aku merasa sangat bahagia.

Rasanya seperti aku diselamatkan. Keberadaannya menyelamatkan aku.

Dia terlihat sangat cantik sehingga aku tidak bisa tidak terpesona oleh kecantikan itu.

Aku ingin menghabiskan seluruh hidupku bersamanya, untuk melihatnya tersenyum lagi dan lagi.

Selama dia bisa menghabiskan hari-harinya dengan senyum di wajahnya, aku akan puas. Itu sudah cukup membuatku bahagia.

“Kenapa… Untuk orang sepertiku?…”

“Berhentilah meremehkan orang yang aku cintai.”

Bahunya bergetar ketika aku mengatakan ini padanya.

“Maaf, tapi perasaanku ini tidak terlalu sepele sehingga aku bisa menyerah begitu saja sesuai permintaan. Tidak ada gunanya mencoba melarikan diri dariku! Aku tidak akan pernah membiarkanmu pergi kecuali kamu pergi denganku! Jadi, persiapkan dirimu, aku akan mengejarmu sampai ke ujung bumi, Shiina! Fuhahaha!”

…Tunggu, entah kenapa kedengarannya salah.

Tidak, tidak, maksudku, kami saling mencintai, jadi seharusnya tidak ada masalah meski aku mengatakannya seperti itu.

Dengan sedikit kesal, Shiina berteriak padaku,

“A-aku mencintaimu lebih dari kau mencintaiku! Kamu tidak bisa mengalahkan cintaku padamu!”

“Tidak! Aku mencintaimu lebih dari kamu mencintaiku!”

“Tidak mungkin seperti itu! Yang bisa aku pikirkan sebelum aku tidur setiap malam adalah percakapan yang aku lakukan dengan kamu!

“Aku selalu mendapati diriku menatapmu di kelas! aku melakukannya sepanjang waktu!”

“…Be-Begitukah?…”

Wajahku mulai panas.

“Tapi, itulah alasan mengapa aku tidak bisa pergi denganmu!”

“Karena kamu tidak bisa membuatku bahagia? Mengapa kamu begitu peduli?”

“Karena yang bisa kulakukan hanyalah membuatmu tidak bahagia! Aku sudah membuatmu tidak bahagia!”

“…Itu di kehidupan kita sebelumnya. Sekarang berbeda. Kamu bukan penyihir lagi dan aku juga bukan pahlawan lagi!”

“Aku tahu, tapi itu tidak mengubah apapun! Kami masih orang yang sama seperti saat itu di dalam!”

“Mengapa kamu merasa perlu membuat ini begitu rumit…”

“Kamu tidak mengerti. Tidak seperti Kirishima-san, aku tidak memiliki kekuatan untuk mendukungmu! Menerima cintamu secara sepihak terlalu membebaniku! Aku baik-baik saja dengan tetap sebagai temanmu!”

Rupanya Shiina terobsesi apakah dia bisa mendukungku atau tidak.

“Apakah aku terlihat sangat tidak dapat diandalkan sehingga kamu pikir aku membutuhkan seseorang untuk mendukung aku?”

“Ya. Jika seseorang tidak mendukung kamu, kamu akan segera menjadi tidak bahagia.”

“Aku tidak ingin mendengar itu darimu!”

Ketika aku menunjukkan itu, Shiina menundukkan wajahnya dan bergumam, “… kamu benar.”

Tidak, jangan depresi sekarang …

“Saat kamu tenang nanti, kamu akan mengerti apa yang aku bicarakan. Cinta itu buta, bukan? kamu dalam kondisi itu sekarang.

Pada akhirnya, masalahnya berasal dari harga diri gadis ini yang sangat rendah.

Dia tidak percaya pada konsep seseorang menyukainya sejak awal.

Jauh di lubuk hati, dia tidak percaya bahwa aku menyukainya.

“Salah. Aku mencintaimu! Apapun yang terjadi, aku akan selalu mencintaimu! Apakah cinta membutakanku atau tidak, itu tidak masalah!”

“Berhentilah mengatakan hal seperti itu…”

“Aku tidak akan berhenti! Ini bukan tentang aku, ini tentang cintaku padamu! Aku menyukaimu karena kamu adalah kamu!”

“Aku tidak bisa menerima cinta itu!”

“Lalu, apa yang harus kulakukan untuk meyakinkanmu?”

“Ceritakan satu hal yang kamu sukai dariku!”

Dia membusungkan dadanya dengan percaya diri. Dia sepertinya yakin bahwa aku tidak akan pernah bisa menyebutkan satu hal pun yang baik tentang dirinya.

Sungguh keyakinan yang luar biasa, meski ke arah negatif.

“…Bagus.”

Aku akan memberitahunya.

Satu per satu, aku akan membuat daftar poin bagus dari Shiina.

“… Oke, pertama-tama, aku suka wajahmu. Kamu cantik di kehidupan kita sebelumnya dan sekarang kamu tidak terlihat lebih buruk. Bahkan di antara para idola, kamu terlihat paling cantik, paling cantik di dunia! Kamu harus sadar akan hal itu, oke?”

“… Apa ‘tercantik di dunia’? Mengapa aku harus menyadari hal itu?”

“Aku bukan narsisis,” lanjutnya dengan pipi memerah.

“… Kedua, aku suka kebaikanmu. Orang-orang selalu memperlakukan kamu dengan buruk, tetapi kamu tetap memperlakukan mereka dengan baik meskipun tidak ada yang akan menyalahkan kamu jika kamu tidak memberikan belas kasihan kepada orang-orang itu.

“… A-Ahem. K-Kau tahu tidak ada gunanya menyanjungku seperti ini, kan? Aku sudah mencintaimu sejak awal, jadi tidak peduli seberapa keras kamu mencoba merayuku, itu tidak akan mengubah apapun. Sayang sekali.”

Kata Shiina. Dia terdengar sangat yakin bahwa dia memiliki logika kuat yang mendukung kata-katanya. Kata-katanya ada di mana-mana.

Aku mengabaikan kata-kata idiot itu dan terus berbicara.

“… Aku suka caramu memperlakukanku. aku tidak tahu apakah kamu menyadarinya, tetapi rasanya nyaman. Ketika kamu membuka hatimu untukku, kamu menutup jarak dariku dan itu membuatku merasa bahwa kamu bergantung padaku. Aku suka itu.”

“Be-Begitukah?…”

Dia memalingkan muka sambil gelisah.

“… Aku suka sikapmu saat mencoba menjauhkan orang. kamu terlihat seperti tidak tahan untuk memperlakukan mereka dengan kasar dan selalu berusaha untuk menjaga mereka setelah kamu menjauhi mereka. Kecanggunganmu itu, aku menyukainya.”

Karena dia menyembunyikan wajahnya, aku tidak bisa melihat ekspresinya lagi, tapi aku tahu telinganya merah cerah.

“…Aku suka penampilan bahagiamu setiap kali kamu bercerita. Suara kamu menjadi lebih lembut dari biasanya, kamu menjadi lebih ekspresif dan bahagia. aku suka ekspresi cerah yang kamu buat setiap kali aku berhasil bersimpati dengan kamu.

Dengan berbisik, dia berkata “Tolong hentikan…” sambil menutupi wajahnya dengan tangannya. Sayang sekali untuknya, aku tidak akan berhenti.

“…aku suka senyummu. Aku suka cara pipimu bergerak seperti bunga mekar.”

Kata ‘suka’ terus keluar dari mulutku.

Aku sangat mencintainya. Aku selalu memperhatikannya.

Sejak awal, aku tertarik padanya dan baru-baru ini, perasaan itu berkembang menjadi cinta.

Aku ingin membuatnya bahagia, melihat senyumnya dan selalu bersamanya.

“Aku mengerti, aku mengerti, berhenti saja!”

“aku mencintai semua tentang kamu. aku suka sisi merepotkan kamu, kecanggungan kamu, harga diri kamu yang rendah, ketidakmampuan kamu sebagai manusia, aku mencintai segalanya!

“… Sudah cukup… aku tahu kau mencintaiku!”

“Kalau begitu, kamu harus tahu betapa bahagianya aku jika aku pergi denganmu.”

“Uu…”

Shiina menggeser tangannya yang menutupi wajahnya dan menatapku.

“B-Haruskah kita benar-benar… Pergi keluar?…”

Aku tidak tahu apa yang dia pikirkan, tapi aku bisa melihat dengan jelas bahwa wajahnya semakin merah.

“A-Seperti yang diharapkan, kita seharusnya tidak! Jika kita melakukannya, aku tidak akan menjadi diriku sendiri lagi!”

“Apa yang sedang kamu kerjakan?”

“Aku akan menjadi gila karena aku akan menjadi terlalu bahagia!”

“Namun, aku akan berada di perahu sepertimu?”

“…Tapi, jika kita menjadi sepasang kekasih, ada kemungkinan kita akan putus. Jika itu terjadi, itu akan menjadi akhir dari hubungan kita, kita bahkan tidak bisa kembali menjadi teman lagi. Jika aku harus melalui itu, akan lebih baik bagi kita untuk tetap berteman…”

Luar biasa, dia selalu memikirkan skenario terburuk.

Karena dia selalu bertingkah seperti ini, dia mungkin tidak pernah menyadari bahwa semua hal negatif hanyalah kekhawatiran yang tidak perlu.

“Kalau begitu, mari kita menikah.”

“…Hah?”

“Aku bersumpah akan bersamamu selama sisa hidupmu. Dengan cara ini, kamu tidak perlu khawatir tentang kami putus.

“… K-Kita tidak bisa menikah di usia ini.”

“Kalau begitu ayo bertunangan dulu. Kita bisa menikah setelah kita cukup umur.”

Bahkan setelah aku mengatakan semua itu, dia masih terlihat ragu-ragu. Aku semakin kesal.

“Shiina! Berhenti memikirkan ini!”
“T-Tapi… aku tidak yakin bahwa aku akan membuatmu bahagia…”

“Kalau begitu cobalah! kamu tidak akan mendapatkan apa-apa jika kamu setidaknya tidak mencobanya! Dengarkan aku!”

Aku menarik napas dalam-dalam. Apa yang akan aku katakan akan terdengar menyedihkan, tapi…

“Kamu akan membuatku bahagia!”

Kata-kata itu mengejutkan Shiina saat dia mengedipkan matanya.

“A-Apa?…”

“Itu sebabnya jangan serahkan saja aku pada orang lain! Katakan pada diri sendiri bahwa kamu bisa melakukan ini! Jangan buang aku tanpa mencoba! Shiina Mai. aku yakin kamu bisa membuat aku bahagia!

Aku tidak tahu apa yang kukatakan padanya, tapi setidaknya sepertinya kata-kataku sampai padanya.

“Coba…” gumamnya sambil melihat telapak tangannya.

“…Mungkin kita tidak akan bisa hidup normal seperti orang normal karena ingatan kita di kehidupan sebelumnya. Mungkin kita mengerikan dalam mencoba meraih kebahagiaan kita, tetapi itulah mengapa kita akan menjadi sempurna satu sama lain. Aku berjanji akan membuatmu bahagia, jadi…”

“…Aku bisa membuatmu bahagia?”

Aku mengangguk mendengar kata-katanya.

Tiba-tiba, kenangan hidup aku sebelumnya datang ke pikiran aku.

‘Mau bagaimana lagi kalau begitu. Mari kita jalani hidup kita yang tidak bahagia bersama.’

Dia pernah mengatakan itu padaku.

Saat itu, aku tidak bisa menerima kata-kata itu.

Menjalani hidup kita yang tidak bahagia bersama? Tidak mungkin, aku harus menjadi satu-satunya yang menjalani kehidupan yang tidak bahagia.

Itulah yang aku bersumpah pada hari itu. Tapi, ternyata apa yang dikatakan penyihir itu benar.

“… Bisakah kita benar-benar melakukannya?”

Gumam Shiina.

“Tentu saja.”

Di kehidupan kami sebelumnya, Grey Handlet dan Cerys Flores menjalani kehidupan kami yang tidak bahagia bersama.

Tapi kali ini, sebagai Shiraishi Godou dan Shiina Mai, semuanya akan berbeda.

Aku bukan pahlawan seperti di kehidupanku sebelumnya.

Itu sebabnya aku akan menjalani hidup aku lebih arogan saat itu.

aku akan mendapatkan apa yang aku inginkan.

aku akan melakukan apa pun yang ingin aku lakukan.

Karena yang aku inginkan adalah kebahagiaannya, aku akan melakukan yang terbaik untuk membuatnya bahagia.

Itu sebabnya aku mengulurkan tangan padanya.

“Mari kita jalani hidup bahagia kita bersama.”

Bersamaan dengan tawanya, datanglah air matanya. Dia memiliki ekspresi yang agak menyedihkan di wajahnya.

Wajahnya yang cantik hancur saat matanya menjadi bengkak dan air mata mengalir di pipinya.

Meski begitu, dia menyeka air matanya dan meraih tanganku dengan ekspresi tegas di wajahnya.

“…Aku akan melakukan yang terbaik.”

Dia menarik tanganku dan memelukku.

“O-Oi, bajuku masih basah karena hujan.”

“aku tidak peduli.”

Aroma manis menggelitik lubang hidungku.

Kehangatannya mengusir hawa dingin dari tubuhku.

“…Aku akan membuatmu bahagia, Godou.”

Dia mengatakan itu dengan berbisik. Kekuatan memenuhi tangan yang memelukku.

“Aku juga akan membuatmu bahagia. Kali ini sebagai kekasih.”

* * *

Sudah berapa lama sejak Shiina dan aku mulai berpelukan?

Mungkin kurang dari satu menit, tetapi dalam waktu singkat itu, seluruh diri aku dipenuhi dengan kebahagiaan.

Namun, perasaan seperti itu tidak bertahan lama.

Karena semuanya diselesaikan, aku secara bertahap mendapatkan kembali ketenangan aku.

… Jadi, kapan kita harus berpisah?

Shiina memelukku begitu erat sehingga aku bahkan tidak bisa melihat wajahnya. Sepertinya dia tidak akan melepaskanku dalam waktu dekat. Jika ada, gadis ini telah menggosokkan pipinya ke dadaku untuk sementara waktu sekarang. Kenapa dia sangat imut? Aku tidak bisa…

Ngomong-ngomong, selain itu, meski tidak ada orang di sekitar, kami masih berada di tempat umum.

Ini adalah Kantor Pemerintah, kami benar-benar membuat kekacauan besar di sini…

Kami bertengkar satu sama lain dengan keras, meneriakkan cinta kami satu sama lain dan yang terpenting, kami saling berpelukan.

Jika seseorang melihat kami, itu akan menjadi bencana bagi kami …

“Um, bisakah aku punya waktu sebentar?”

Seseorang memanggilku dari belakang. Dalam sekejap, seluruh tubuhku gemetar.

Biasanya, aku bisa melihat langkah kaki mereka, tapi perhatianku terlalu teralihkan untuk memerhatikan sekelilingku.

Aku buru-buru berbalik dan menjauh dari Shiina. Di belakang aku adalah satpam.

“Maaf mengganggu kalian berdua, tapi ini sudah waktunya tutup…”

“Y-Ya… M-Maaf…”

Kami berdua meringkuk karena malu. Aku bisa merasakan wajahku menjadi lebih panas dari sebelumnya ketika aku meneriakkan cintaku pada Shiina.

Apa yang kita lakukan?

“Jangan, jangan. Aku harus melihat sesuatu yang baik berkat kalian berdua. Ah, pemuda…”

Penjaga keamanan itu menganggukkan kepalanya beberapa kali. Tatapan hangat yang dia kirimkan pada kami menyengat.

Aku bahkan tidak punya energi untuk mengomentari pandangannya.

“Aku senang tidak ada orang lain di sini atau aku harus menghentikanmu di tengah jalan. Sekarang, itu akan menjadi canggung, bukan?”

Kata satpam sambil mengantar kami ke lift.

“Baiklah, aku berharap kalian berdua bahagia.”

Dia mengantar kami pergi sambil tersenyum saat kami memasuki lift.

Kami berdiri berdampingan saat lift perlahan turun ke lantai paling bawah.

Aku melirik Shiina, yang berdiri di sampingku, hanya untuk menemukan bahwa dia juga melirikku. Pada saat itu, mata kami bertemu. Untuk beberapa alasan, aku mengalihkan pandanganku. Setelah beberapa saat, aku mengalihkan pandanganku padanya lagi dan mata kami bertemu lagi. Kali ini, Shiina lah yang memalingkan pandangannya.

Apa yang harus kita lakukan sekarang? Ini sangat canggung …

Omong-omong, apakah ini berarti kami telah resmi menjadi sepasang kekasih?

Bagaimana kamu melakukan semua hal kekasih ini lagi? Ugh, aku tidak tahu satu hal pun tentang ini!

Maksudku, berada di sampingnya saja sudah membuatku gugup…

… Tapi tetap saja … Kami berkencan, ya?

“Di sini.”

Saat lift mencapai permukaan tanah, pintu terbuka. Kakiku masih membeku, tapi Shiina meraih tanganku dan mendesakku untuk pergi bersamanya, bergandengan tangan.

“S-Shiina?”
“I-Seharusnya tidak apa-apa… K-Kita adalah sepasang kekasih…”

Dia memalingkan wajahnya, tapi tangannya masih menggenggam erat tanganku.

Meskipun pandangan kami terpisah, tangan kami terikat satu sama lain.

“… Godou?”

Menyadari kesunyianku, dia mengalihkan pandangannya ke arahku.

“Apakah kamu malu dengan ini?”

Katanya, berusaha menggodaku, meski wajahnya semerahku.

“…Kamu sangat imut.”

Dia mengeluarkan tawa yang berubah menjadi senyum menggoda beberapa saat kemudian. Ini adalah sisi baru dirinya yang tidak pernah kuketahui keberadaannya. Sebelum ini, akulah yang terus menggodanya sepanjang waktu, tapi sekarang kami telah menjadi sepasang kekasih, dinamika hubungan kami sepertinya terbalik.

… Tidak, seharusnya tidak demikian. Dia sama putus asanya dengan aku dalam hal percintaan.

Selama aku bisa menggodanya kembali, aku harus bisa menjaga martabatku sebagai pria dalam hubungan kami.

“S-Shiina.”

Aku memanggilnya, tapi dia bergerak cepat dan meletakkan jarinya di bibirku.

“Aku benci itu.”

“A-Apa maksudmu?”

“… Bukankah aku pacarmu? Panggil aku dengan namaku.”

Apakah itu berarti dia ingin aku memanggilnya ‘Mai’?

…Aku tiba-tiba merasa malu. Mungkin karena aku terlalu terbiasa memanggilnya ‘Shiina’.

Dia memanggilku ‘Godou’ begitu aku menyuruhnya berhenti memanggilku ‘Pahlawan’, jadi dia sudah terbiasa dengan ini. Seharusnya aku memanggilnya ‘Mai’ ketika aku memutuskan untuk berhenti memanggilnya ‘Penyihir’.

Kalau saja aku melakukan itu, aku tidak akan terjebak dalam situasi ini.

“… Godou?”

“…M-Mai…”

Saat aku memanggil Shiina— Mai, dengan namanya, dia tertawa cekikikan.

“Katakan sekali lagi.”

“Tapi kenapa?”

“…Bukankah kita sepasang kekasih?”

Berhenti memberiku mata anak anjing itu! Aku ingin mengatakan itu, tapi aku tidak bisa!

“…Mai.”

Ketika aku memanggil namanya lagi, dia menyandarkan kepalanya di bahu aku.

Dia melepaskan genggaman tanganku dan mengubah posisinya sehingga dia bisa memeluk lenganku sebagai gantinya.

Posisi ini terlalu berbahaya. Aku bisa merasakan dadanya yang lembut di lenganku.

“Kamu sangat enggan, tapi kamu benar-benar cepat mood…”

Ketika dia mendengar itu, dia menggembungkan kedua pipinya.

“Aku sudah lama menahan perasaan ini, jadi setidaknya aku harus melakukan ini untuk menebusnya. Karena kamu mengatakan bahwa aku tidak perlu menahan diri, aku akan melakukan yang terbaik untuk menghujanimu dengan cintaku…”

“…Jadi begitu.”

Ini buruk untuk hatiku, tetapi pada saat yang sama, itu membuatku bahagia.

Kami berjalan pulang bersama di bawah langit malam. Hujan sudah lama berlalu. Awan telah pergi ke suatu tempat saat langit malam dipenuhi dengan bintang-bintang bersinar yang tak terhitung jumlahnya. Bajuku masih lembap, jadi udara terasa sedikit dingin.

Meskipun aku bisa merasakan kehangatan musim panas, udara dingin mengingatkan aku bahwa musim gugur akan segera tiba.

Tiba-tiba, Mai angkat bicara.

“Jaga aku mulai sekarang, Sayang~”

“D-Sayang ?!”

“Bukankah kita akan menikah nanti?”

“Y-Ya, tapi kau tahu…”

Masih terlalu dini untuk ini!

Meskipun aku berpikir demikian, pikiran aku berhasil membayangkan kehidupan pengantin baru aku dengannya.

‘Selamat datang di rumah, sayang~ Apakah kamu mau makan malam? Mandi? Atau mungkin…’

Ya tolong, panggil aku sayang, tolong. Ayo menikah sekarang juga!

“aku hanya bercanda. Kami akan menggunakannya setelah kami benar-benar menikah. Untuk saat ini, mari bersikap sewajarnya sebagai kekasih.”

“E-Eh…A-aku mengerti…”

“Apa? Apakah kamu benar-benar berpikir bahwa aku akan memanggil kamu ‘Sayang’ sepanjang waktu saat kita masih menjadi kekasih?

Dia benar. Aku menganggap leluconnya terlalu serius, astaga, betapa menyedihkannya aku.

“Ngomong-ngomong, kamu akan melamarku lagi nanti, kan?”

“A-Apakah aku harus?…”

“Tentu saja. aku tidak akan pernah bosan dengan lamaran kamu, ini seperti makanan enak, kamu tahu? Seseorang tidak akan pernah bosan dengan makanan enak, bukan?

Jika memungkinkan, aku benar-benar tidak ingin melakukan pengakuan yang menegangkan itu lagi.

Tapi, jika itu bisa membuatnya bahagia…

aku melihat ke langit dan melihat bintang jatuh yang berkelap-kelip. Sebelum cahayanya menghilang, aku berdoa dalam hati.

Semoga kita hidup bahagia di masa depan.

 

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar