hit counter code Baca novel Fated to Be Loved by Villains Chapter 157 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Fated to Be Loved by Villains Chapter 157 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Sudah lama ya? ༻

“…dengan demikian, aturan Pemilihan Pahlawan akan berjalan sebagai berikut.”

Membaca dokumen yang diserahkan kepadaku, Atalante melontarkan kata-kata itu.

“Dari jadwal, mereka akan mulai dengan Elfante, Forge of Struggle dan terakhir Kuil Agung Tanah Suci, tempat Pedang Suci ditampilkan. Kandidat dari masing-masing akademi harus melewati cobaan yang disiapkan oleh akademi masing-masing.”

Aku mengangguk pada penjelasannya.

Sejauh ini, prosesnya sama seperti yang aku ingat.

“Sesuai adat, setiap negara akan mencalonkan dua calon, dan masing-masing akan didampingi satu rombongan sebagai pendukung.”

Alasan kenapa mereka menggunakan istilah besar seperti 'kebiasaan' adalah karena setiap Pahlawan dalam sejarah tidak pernah bertindak sendiri.

Selalu ada seseorang yang mendukung mereka di sisinya.

Tentu saja, mereka tidak memiliki tanggung jawab yang besar atau besar. Paling-paling, mereka hanya melakukan beberapa aktivitas tambahan yang memungkinkan Pahlawan bertindak sebagaimana mestinya.

Bagaimana aku mengatakannya? aku kira itu mirip dengan hewan peliharaan di beberapa game lain?

Dalam game aslinya, ini adalah peran yang akan diisi oleh seseorang dari party Pahlawan, tapi kali ini aku akan mengambilnya.

“Meskipun Paus tidak akan muncul secara langsung…seorang Uskup Agung akan menggantikannya, bersama dengan Panglima Perang dari Aliansi Suku, dan Yang Mulia Permaisuri Elfante.”

“…Permaisuri sendiri?”

Tidak peduli bagaimana kau melihatnya, itu adalah ketidakcocokan total.

Karena yang hadir adalah Uskup Agung dan Panglima Perang, seharusnya Kanselir Sullivan yang harus hadir agar sesuai dengan status mereka. Tapi, Permaisuri akan menghadirinya secara pribadi…itu berarti…

“…Ini juga merupakan risiko politik baginya.”

Kepala Sekolah mengatakan ini sambil tersenyum pahit.

“Pada dasarnya, dia mengakui, meskipun secara implisit, bahwa pengaruhnya berada di bawah pengaruh Rektor di lingkungan publik.”

“…”

Yah, bahkan dalam jalan cerita utama, Permaisuri selalu kalah cemerlang dari Rektor. Dia sebenarnya tidak mempunyai pengaruh yang berarti.

Tapi itu tidak masalah, alasan mengapa dia berusaha keras menerima penghinaan seperti itu adalah yang terpenting.

“…Apakah…karena aku?”

“aku selalu merasa nyaman jika kamu mengetahuinya begitu cepat.”

Atalante menyisir rambutnya ke belakang dan mengangguk mengiyakan.

“…Untuk beberapa alasan, Yang Mulia menaruh harapan besar padamu. Dia bahkan rela melakukan apa pun hanya untuk bertemu denganmu secara langsung, mengabaikan betapa tidak masuk akalnya tindakannya.”

“…”

aku akan mengulanginya lagi. Permaisuri adalah salah satu tokoh sentral dalam skenario utama.

Apalagi di chapter dimana Eleanor Awakening sebagai Final Boss.

Hal terbesar yang menjaga kewarasan Eleanor adalah Beatrix dan Permaisuri, teman-temannya sejak kecil.

Akhirnya, Gideon juga, setelah mereka berdamai dan ‘niat sebenarnya’ di balik dia mengecualikan dia terungkap, tapi itu tidak terjadi untuk saat ini.

“…Sepertinya aku tidak bisa mengecewakan.”

Itu sebabnya aku harus memberikan kesan yang baik padanya.

aku yakin bahwa aku bisa melakukannya. Sejauh yang kulihat, Pemilihan Pahlawan tidak banyak menyimpang dari alur permainan.

Namun…

Masih ada satu hal yang menggangguku.

“…Seberapa besar kemungkinan Tanah Suci menimbulkan masalah atau menghalangi kita?”

“Tidak dapat dihindari bahwa mereka akan melakukan hal itu.”

Mendengar jawaban Atalante, aku menghela nafas, dan senyuman pahit muncul di wajahku.

Mengingat dia telah mengirim Seras untuk mengejarku, jelas bahwa Paus mewaspadai ‘pertumbuhanku’.

Sekarang namaku muncul di acara yang sangat besar, Pemilihan Pahlawan, tidak mungkin dia tidak melakukan kejahatan apa pun.

“Apakah kamu tahu metode apa yang akan mereka gunakan?”

“Mereka akan…kemungkinan besar meragukan 'legitimasi' kamu. Kalau dipikir-pikir, kamu adalah seseorang yang harus segera aku sertakan, itulah mengapa partisipasi kamu terkesan dipaksakan. Mereka akan berpendapat bahwa kamu belum diperiksa dengan benar untuk berpartisipasi dalam acara akbar tersebut.”

Ya, itu adalah salah satu metode yang aku tidak bisa pertahankan.

Meskipun aku telah mencapai prestasi yang mustahil dicapai mengingat statusku sebagai pelajar, pada akhirnya Tanah Sucilah yang memegang otoritas tertinggi dalam hal-hal yang berkaitan dengan 'Iblis' dan 'Pahlawan'. Inilah sebabnya Atalante mengatakan bahwa mereka yang menghalangi kami adalah sebuah keniscayaan.

Dia menghela nafas berat sebelum melanjutkan.

“Selain itu, Uskup Agung Luminol telah menunjukkan 'Keajaiban' sebagai bukti iman, tidak hanya di Tanah Suci, tetapi di seluruh benua beberapa kali. Jika orang tersebut secara langsung mempertanyakan legitimasi kamu, partisipasi kamu dalam seleksi akan menjadi jauh lebih sulit.”

“…Itu akan menjadi sedikit masalah, ya.”

Mengatakan itu, aku membolak-balik dokumennya.

Uskup Agung Luminol. Seorang pria paruh baya. Sikapnya menggambarkan dia sebagai orang yang cinta damai, namun dia tetap menjadi bawahan Paus. Di bawah wajahnya, dia adalah salah satu dari bajingan licik itu.

Dan seperti yang dikatakan Atalante, dia telah mencapai tingkatan tinggi sebagai seorang Priest. Dia melakukan beberapa Keajaiban yang dianggap maju bahkan dari sudut pandang keringat Sera.

Di antara Keajaiban itu, yang bisa dikatakan sebagai keahliannya adalah…

“…”

Segera setelah aku melihat entri di dokumen itu…

Senyum tersungging di wajahku.

"…Apa yang salah? Kenapa kamu tersenyum seperti itu?”

“Dari apa yang aku lihat, akan menjadi masalah yang lebih besar jika orang ini tidak hadir.”

"…Maaf?"

“Kau tahu, dari sudut pandangku, aku lebih suka menghadapi orang ini daripada orang lain.”

Tidak ada aturan yang menyatakan aku tidak bisa membuat rencana melawan mereka.

Yang aku maksud dengan mereka adalah orang yang mereka kirim untuk melawan aku.

Kebetulan sekali.

aku sebenarnya adalah seseorang yang cukup pandai dalam membuat rencana juga.

Elfante selalu merupakan tempat yang ramai, sesuai dengan namanya sebagai Akademi Kekaisaran.

Namun…

Bahkan dengan mempertimbangkan hal itu, keributan yang terjadi di seluruh sekolah saat ini bukanlah hal yang biasa.

Iliya, yang berdiri di sampingku, melihat sekeliling dengan ekspresi tidak percaya.

Setelah mengurutkan Calon Pahlawan dalam satu barisan, semua orang bersiap untuk menyajikannya dengan meriah.

Kerumunan yang berkumpul di sini tidak kalah dengan festival terbesar Empire, seperti Festival Bulan Purnama dan Festival Panen.

“…Woah, ini bukan lelucon.”

"Kamu gugup?"

“Ada begitu banyak orang di sini, tentu saja aku!”

Rasanya seperti itu adalah peristiwa yang sangat besar.

kamu benar-benar dapat mengetahui seberapa besarnya dengan melihat segala macam fasilitas yang telah didirikan di akademi yang luas ini hanya dalam beberapa hari. Mereka akan menggunakan ini untuk 'cobaan'.

'Semuanya bersemangat, ya?'

Memikirkan hal ini, aku melihat sekeliling.

Karena kami tidak bisa mengungkap jejak Iblis yang ditemukan di sana-sini, mereka malah mempromosikan acara ini, sebagai kompetisi internasional untuk menentukan 'Kandidat Pahlawan Nomor Satu'.

Bagi yang lain…mungkin ini terasa seperti acara olahraga atau semacamnya…

aku terus melihat sekeliling sambil berpikir bahwa ketika…

Kehangatan tiba-tiba menyelimuti tanganku.

Karena terkejut, aku menoleh untuk melihat siapa orang itu, hanya untuk menemukan Iliya sedang menatapku.

Dia memasang ekspresi terkulai, dan matanya menunduk. Tangannya diletakkan di atas tanganku.

“Tolong pegang aku… aku sangat gugup…”

"…Apa?"

“Saat aku memegang tanganmu seperti ini, Ajarkan… aku merasa… diyakinkan…”

“…”

Kalau dipikir-pikir…

Saat Festival Bulan Purnama, bukankah aku juga memegang tangan Eleanor seperti ini, meski ada banyak orang di sekitar?

Tapi saat itu akulah yang meraih tangan Eleanor.

Kali ini, punk inilah yang pertama kali meraih tanganku.

Dia menjadi lebih tegas dari sebelumnya, ya?

'…Rasanya setiap hal kecil kontras satu sama lain.'

Seolah-olah untuk membuktikan bahwa mereka memang ditakdirkan menjadi rival, bahkan dalam detail kecil ini, perbedaannya terlihat jelas.

“…Tidak bisakah aku…?”

Karena aku hanya menatapnya dalam diam, dia menanyakan pertanyaan seperti itu.

Ada senyum cerah di wajahnya, tapi…

Aku tahu suaranya tegang. Dia telah mengumpulkan cukup keberanian untuk melakukan ini.

“…Hanya sampai kita tampil di depan semua orang.”

“…Ehehehe.”

Sambil tertawa konyol, dia lalu memeluk lenganku erat-erat.

Aku tidak bilang dia bisa berbuat sejauh itu, tapi karena aku tidak bisa mendorongnya begitu saja, aku biarkan saja.

(…Bunuh aku…)

“…”

Sekarang, apa yang salah dengan orang ini?

(Kenapa aku harus melihat adik perempuanku menggoda seorang pria…? Dasar bodoh—)

'…Apa? Maukah kamu mengatakan hal seperti Iliya terlalu baik untukku atau apalah?'

(Tidak. Pemandangan itu hanya membuatku ingin muntah…)

'…'

Dia bahkan tidak memiliki tubuh, keluhan bodoh macam apa yang dia buat?

Sekali lagi, aku bisa memahami perasaannya. Jika aku adalah seorang kakak laki-laki, dan aku melihat adik perempuanku bertingkah seperti ini, aku juga akan bereaksi dengan cara yang sama.

Bukankah itu seperti melihat ikan goby peliharaanmu berusaha keras untuk terlihat cantik dan imut di mata seseorang—

“…Apakah kamu mempunyai pemikiran aneh lagi, Ajarkan?”

“…”

Bagaimana dia bisa tahu secepat itu?

Bagaimanapun, aku harus mengganti topiknya agar dia tidak menggangguku lagi.

“Ngomong-ngomong, bukankah kamu mengatakan bahwa kamu ingin menjadi Pahlawan karena Oppamu?”

“Ya, tapi kenapa kamu tiba-tiba mengungkit hal itu?”

“Yah, mengingat apa yang ingin kamu capai, bukankah menurutmu jalanmu terlalu besar?”

Seperti, jika seseorang hanya ingin menemukan Oppanya, biasanya mereka hanya akan mengintip untuk mengumpulkan informasi, bukan langsung mencoba menjadi Pahlawan.”

“…Yah, aku sudah mencoba semua yang aku bisa.”

Iliya tersenyum tipis.

Namun…

Senyumannya bukanlah senyuman menyegarkan seperti biasanya yang mekar seperti bunga, tapi senyuman pahit yang mewakili sikap mencela dirinya sendiri.

“…Tapi, apa pun yang kulakukan, tidak ada yang berhasil.”

“…”

“Alasan aku datang ke Elfante adalah karena Oppa bersekolah di sekolah ini saat itu. Kupikir setidaknya aku bisa menemukan jejaknya, tapi aku hampir tidak bisa menemukan apa pun…”

Ada rasa lelah yang mendalam dan bahkan sedikit rasa putus asa dalam suaranya.

Sepertinya saat aku sibuk, dia juga menghadapi banyak kesulitan. Mungkin dia menghabiskan hampir seluruh waktu luangnya untuk mencari jejak kakaknya.

“Itulah mengapa aku tidak punya pilihan selain mengandalkan cara eksternal mulai sekarang.”

“Artinya dari luar?”

“Menjadi Pahlawan berarti aku akan menjadi orang terkenal, kan? Cukup terkenal hingga namaku tersebar ke seluruh benua. Kalau begitu, mungkin aku tidak perlu mencarinya, dia malah akan datang mencariku…setidaknya untuk mendengar kabar tentangku…”

Aku hanya memperhatikan wajahnya yang tersenyum dalam diam.

Sejujurnya, idenya terlalu dibuat-buat.

Pertama-tama, tidak banyak orang yang mau mempertaruhkan nyawa mereka dalam peristiwa berbahaya seperti itu, Pemilihan Pahlawan, karena alasan pribadi seperti dia.

Sebagian besar kandidat termotivasi oleh misi besar atau keyakinan yang kuat. Setidaknya ada kepentingan nasional yang terlibat di sana.

“…”

Namun jika dilihat dari sudut pandang yang berbeda…

Itu hanya menunjukkan betapa putus asanya dia.

Dia bahkan terpaksa melakukan tugas mustahil tersebut karena motif yang tidak dapat dipercaya.

Itu menunjukkan betapa dia sangat merindukan satu-satunya kerabatnya yang tersisa.

Di dalam Soul Linker, Caliban terdiam.

Meski berpura-pura tidak melakukannya, Caliban selalu bungkam setiap kali Iliya berbicara seperti ini.

Bagaimanapun, apa yang pada akhirnya dia temukan di akhir perjalanannya adalah berita kematiannya sendiri.

“…”

Tapi, pada akhirnya, kebenaran akan terungkap.

Dan peran aku adalah memastikan bahwa ketika saatnya tiba, Iliya tidak akan putus asa.

Itu sebabnya…

“…Kalau begitu, itu mungkin terjadi lebih cepat dari yang kamu kira.”

aku hanya perlu melakukan hal yang sama seperti biasanya.

Melakukan keahlianku, 'kompresi', menghasilkan hasil yang biasanya membutuhkan waktu lebih lama untuk dicapai.

Dengan mengingat hal itu…

"Permisi?"

“Kamu pasti akan menjadi orang terkenal. Pada akhirnya, kamu akan dapat mencapai tujuan kamu.”

Semakin cepat kemajuannya, semakin baik.

Setidaknya, setelah ‘upacara pembukaan’ ini, Iliya akan menjadi selebritis yang dikenal di seluruh benua.

Setidaknya cukup untuk memiliki wewenang untuk menjalankan tugas yang diinginkannya tanpa hambatan.

“…?”

Aku tersenyum tipis pada Iliya, yang memasang tanda tanya besar di wajahnya. Kemudian, aku melanjutkan menuju podium.

(Kandidat Pahlawan No. 1, yang berafiliasi dengan Elfante of the Empire, masuk!)

Bahkan ada seorang penyiar di sini. Benar-benar terasa seperti acara olahraga.

Saat dia naik ke podium, mereka memperkenalkannya dengan cara yang mengingatkan aku pada seorang atlet yang masuk dari sudut penantang.

'…Ini luar biasa.'

Perwakilan dari berbagai negara, masing-masing duduk di kursi terselubung di seberang venue. Semuanya datang untuk menyaksikan acara ini.

Orang-orang ini mewakili negaranya masing-masing. Mereka adalah orang-orang yang bisa mengubah nasib benua hanya dengan satu kata.

“…”

Dan bahkan di antara mereka… Aku diam-diam melirik seseorang yang duduk di kursi paling tengah.

Permaisuri Kekaisaran saat ini. Cecilia tanggal 11.

Meskipun dia tetap diam dan hanya duduk diam…

Aku bisa merasakan tatapannya sekilas menusukku sebelum menjauh.

“…”

Dan…

Dalam interaksi singkat namun mendalam itu, aku menyadarinya dengan pasti.

Dari satu fakta

Orang ini ada di sini 'untuk menemui aku'.

"Selamat datang. Iliya Krisanax. Dowd Campbell.”

Aku menoleh ke kanan saat mendengar suara familiar itu.

Orang ini adalah Panglima Perang Aliansi Suku.

Utad Han-Chai. Ayah dari Luca Han-Chai, anggota party Pahlawan.

Sepertinya Aliansi telah mengirimnya sebagai wakil.

“Kandidat lain akan segera masuk, jadi harap tunggu sebentar—”

“Maaf, Panglima Perang. Tapi sepertinya kita tidak bisa membiarkan mereka bersiaga di sini.”

Ini dia. Aku akan merasa kesepian jika aku tidak dihalangi seperti ini. Sial tidak akan menyenangkan tanpa sedikit tantangan.

Aku berbalik ke arah sumber gangguan sambil tersenyum masam.

Uskup Agung Luminol.

Perwakilan Tanah Suci.

Dari dalam tabir, dia mengelus Relik Suci miliknya sambil menatap langsung ke arahku.

“…Apa maksudnya, Uskup Agung? Apakah ada masalah dengan Kandidat Pahlawan yang dipilih oleh Kekaisaran?”

“Ah, tidak, tolong jangan salah paham. Namun, aku tidak punya masalah dengan kandidatnya… ”

Dengan itu, Uskup Agung Luminol berdiri.

“aku bisa mendeteksi aura tidak sopan dari 'petugas' di sana itu.”

“…Apa maksudnya, Uskup Agung Luminol? kamu harus menghindari kecurigaan yang tidak berdasar seperti itu.”

“Ini bukanlah kecurigaan yang tidak berdasar.”

Setelah itu…

Relik Suci Uskup Agung memancarkan cahaya ilahi.

Itu adalah Kekuatan Ilahi yang sangat besar. Sedemikian rupa sehingga penonton di sekitarnya bergumam melihat tampilan tersebut.

“Lagipula, 'makhluk ini' akan segera memberi kesaksian mengapa aku merasakan aura seperti itu.”

Pada saat yang sama saat dia berbicara…

Sebuah portal terbuka di depanku.

Portal tidak berfungsi sebagai media sederhana untuk berteleportasi.

Sebaliknya, hal itu justru menciptakan 'celah' antar dimensi untuk sesaat.

Setelah itu…

Dari dalam, 'sesuatu' dengan kehadiran luar biasa muncul.

“…”

“…”

Dan pada pemandangan itu…

Meskipun hamparan tempat duduk melingkar yang luas terisi hingga penuh…

Seluruh penonton langsung terdiam, semua mata tertuju pada portal.

Sebuah portal yang menghubungkan langsung dari Alam Astral ke sini. Dan entitas yang muncul tidak diragukan lagi adalah 'Malaikat'. Halo dan sayap ilahi dengan segala kemuliaannya.

"…Malaikat?"

“Tidak mungkin, mereka hanya ada dalam mitos dan referensi…!”

Seperti yang diharapkan…

Keistimewaan orang ini yang aku baca di dokumen adalah…

'Pemanggilan Malaikat'.

“Makhluk yang mewakili Kehendak Surga ini akan menjadi hakimnya.”

Ini tentu saja masuk akal.

Tanah Suci harus menyadari interaksi mendalamku dengan Iblis. Memanggil Malaikat untuk 'bersaksi' tentu saja akan menempatkanku dalam situasi yang mengerikan. Mereka bahkan bisa menjatuhkan hukuman mati padaku jika mereka mau.

Namun, mereka menunggu sampai acara ini dimulai dan aku diekspos di depan publik. Ini berarti mereka bertujuan untuk menyakitiku sedalam mungkin dengan gaya dramatis tertentu.

Perilaku yang benar-benar menyebalkan, tidak ada duanya.

“Wahai Orang Setia yang Melayani Kehendak Surga.”

Suara malaikat itu bergema dengan dalam.

Sebagian besar pendengar terpesona, bahkan ada yang terengah-engah karena kehadiran yang melimpah membuat mereka sulit bernapas.

Bukti mitos kini telah turun ke tempat ini.

“Aku telah tiba di tempat ini, menanggapi—”

Suara Malaikat…

Tiba-tiba berhenti saat melihatku.

“…”

Ekspresi Malaikat itu mengerut.

Seolah bertanya-tanya kenapa aku ada di sini.

Menyiratkan bahwa aku dan orang ini kenal.

“…Wahai Agen Dewa?”

Uskup Agung Luminol mencoba mendorong Malaikat…

Tapi Malaikat itu tetap tak tergoyahkan, kulit mereka menjadi sedikit pucat saat mereka menatapku.

“…”

Izinkan aku memberi tahu kamu sebuah rahasia.

Menurut berbagai sumber…

Tampaknya hierarki makhluk yang bisa dipanggil oleh orang ini terbatas pada Kebajikan.

Dan…

Jika 'Kebajikan' dipanggil ke sini di Elfante…

Hanya akan ada satu malaikat yang akan muncul.

Malaikat 'perempuan' langka dari Alam Astral, yang sangat kukenal.

Catatan sistem

(Target 'Kebajikan A1101' mengenali kamu sebagai sampah yang tidak dapat ditebus!)

(Ditandai dengan Kecenderungan Negatif!)

(Hadiah Tersedia!)

(Keterampilan: Penguasa Jahat telah diaktifkan! Memperoleh 1 perintah tepat di atas target!)

Oh benar, orang ini…

Pasti pernah ada sesuatu seperti ini yang aku tanamkan sebelumnya.

aku ingat dengan jelas memeras dan memeras Starsteel darinya melalui Iblis Putih.

Dan hal yang perlu aku perhatikan adalah 'hak perintah' yang tertanam dalam dirinya.

"Kebajikan."

Atas panggilan aku…

Kebajikan tersentak.

Matanya bergetar. Itu sangat kontras dengan sikap bermartabat yang dia coba pertahankan beberapa saat yang lalu.

Melihat ini, aku tersenyum dan menambahkan kata-kataku.

“Sudah lama tidak bertemu, bukan?”

“…”

Melihat ekspresi Malaikat itu hancur…

aku mengaktifkan keterampilannya.

Pesan sistem

('Keterampilan: Penguasa Jahat' diaktifkan.)

(Menggunakan hak perintah pada target 'Kebajikan A1101'!)

(Targetnya benar-benar patuh pada perintah kamu!)

Pemula~

Ketaatan mutlak, ya?

Tidakiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii~

Lagipula aku akan membutuhkan hal seperti ini karena tidak mungkin dia akan memenuhi permintaanku tanpa paksaan sebesar itu.


Kamu bisa menilai/meninjau seri ini Di Sini.

Ilustrasi perselisihan kami – discord.gg/genesistls

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar