hit counter code Baca novel Fated to Be Loved by Villains Chapter 29 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Fated to Be Loved by Villains Chapter 29 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Pembersih (3) ༻

"Ini bekerja?"

“…”

“…”

Keheningan menyebar di sekitar kata-kata Iliya.

Mungkin karena semua orang memiliki sentimen yang sama.

Man Eater berserakan di tanah, menggeliat dengan sisa energi terakhir mereka.

'… Semua orang pada awalnya menentangnya.'

Iliya terkekeh pada dirinya sendiri, pedang bertumpu di bahunya.

Saat Talion pertama kali memberi tahu semua orang tentang itu rencanamereka mengira dia gila.

Bahkan Iliya, yang segera dipanggil ke sini, akan bereaksi sama jika dia tidak diberitahu bahwa Dowd Campbell-lah yang membuat rencana tersebut.

Dalam keadaan darurat, dengan monster yang muncul di kota, solusi standarnya adalah memanggil para ksatria dan mengulur waktu sebanyak mungkin sampai warga sipil mengevakuasi wilayah tersebut.

Tidak peduli apa kata orang, kekuatan terkuat di Kekaisaran adalah para ksatria, dan selalu ada ksatria yang tinggal di dalam dan sekitar Elfante.

Namun, bagaimana dengan rencana Dowd yang diceritakan Talion kepada mereka?

'… Kita bisa menangani ini dengan selusin siswa, beberapa ksatria, dan beberapa profesor Akademi.'

Mengingat isi rencananya, Iliya masih menganggapnya tidak masuk akal sampai sekarang dan hanya bisa tertawa getir.

Itu pada dasarnya hanya untuk mengumpulkan orang-orang terdekat dan melemparkan mereka untuk menghadapi monster.

Terus terang, itu adalah keinginan mati.

Sudah cukup lama sejak kekuatan iblis terwujud, dan Man Eater diklasifikasikan sebagai musuh umat manusia.

Sekalipun kecerdasan mereka menurun, mereka memiliki kemampuan tempur yang sederhana namun brutal yang bahkan sulit dihadapi oleh para pejuang.

Oleh karena itu, berurusan dengan Man Eater pada dasarnya didasarkan pada premis bahwa lebih banyak manusia akan menghadapi lebih sedikit Pemakan Manusia.

Jadi, fakta bahwa kurang dari 20 manusia telah secara sepihak menindas ratusan Manusia Paskah adalah sebuah keajaiban.

Motivasi di balik rencana tersebut bahkan lebih tidak masuk akal.

'… Kalau tidak, akan ada terlalu banyak korban.'

Jika warga sipil dievakuasi sambil menunggu para ksatria diberangkatkan, korban jiwa pasti akan terjadi dalam proses tersebut.

Namun, jika mereka berhasil menaklukkan semua Man Eater sebelum hal itu terjadi, mereka bisa menghilangkan risiko tersebut.

Benar-benar pria dengan pandangan jauh ke depan.

Ketika sampai pada keyakinan untuk menyelamatkan orang-orang terlebih dahulu selama krisis, Iliya tidak bisa tidak meragukan bahwa pria ini lebih bersemangat daripada dirinya, meskipun dia adalah orang yang sebenarnya. Calon Pahlawan.

'Apakah ada alasan khusus?'

Iliya memiringkan kepalanya dengan heran.

"Kerja bagus."

Saat dia mempunyai pemikiran seperti itu, Dekan Sekolah Ksatria— Conrad Baltador, mendekatinya dan menepuk bahunya.

Dia adalah salah satu orang yang mendukung rencana ini, bersama dengan Kepala Sekolah Atalante, yang juga berpartisipasi dalam pertempuran tersebut.

Karena pengaruh mereka begitu kuat, rencana tersebut dijalankan apa adanya, membubarkan oposisi sama sekali.

“aku lega Dekan dan Kepala Sekolah ada di sini. Jika salah satu dari kalian tidak, pencapaian seperti itu mungkin tidak akan mungkin terjadi.”

Memang benar.

Tidak, tepatnya, jika satu saja manusia di sini hilang, pencapaian ini mustahil terjadi.

“… Tidak mungkin jika ada satu pun yang hilang.”

Mata Conrad menyipit mendengar kata-kata itu.

“Ya, aku memiliki sentimen yang sama. Tahukah kamu kenapa aku dan Kepala Sekolah ada di sekitar sini?”

"Ya?"

“Dia merekomendasikan agar kita makan di sini.”

“…”

Iliya mengerutkan kening mendengarnya.

"Apakah begitu?"

“Dia sudah memesan kursi, jadi aku tidak punya alasan untuk menolak. Tapi kemudian, secara kebetulan, hal seperti ini terjadi.”

“…”

Sebuah hipotesis mulai terbentuk di kepala Iliya.

Dan ketika Conrad melanjutkan, hipotesisnya menjadi semakin konkrit.

“Dan orang di sana itu, dia adalah murid dari Departemen Penelitian Monster.”

Conrad menunjuk Evan Kramer, mahasiswa tahun kedua di Departemen Riset Monster.

Iliya mengingat wajah ini dengan baik.

Karena dialah yang menjadi fasilitator pertarungan tiruan pada upacara orientasi yang dia lakukan dengan Dowd.

Dowd telah menyuruh Talion untuk menemukan siswa ini juga.

“Kami mungkin tidak akan bisa mencapai hasil ini tanpa dia.”

Tentu saja.

Selain kemampuan bertarungnya yang brutal, monster juga memiliki berbagai sifat yang aneh dan ganjil. Bahkan bagi seorang kesatria, yang profesi utamanya bertarung melawan mereka, kurang lebih mustahil untuk mengingat semua karakteristik mereka.

Kecuali jika seseorang adalah seorang geek yang berspesialisasi dalam mempelajari hal-hal seperti itu, yaitu…

Jika siswa bernama Evan itu tidak memberi mereka kelemahan para Man Eater, mereka tidak akan bisa mengakhiri pertarungan dengan mulus.

“aku dengar dia diminta datang ke festival. Dia tidak bisa menolak karena itu permintaan dermawan.”

“Seorang dermawan?”

“Departemen Penelitian Monster adalah departemen yang paling tidak populer di antara Sekolah Ksatria. Kami sedang mempertimbangkan untuk menutupnya pada akhir tahun ini.”

“…”

“Tetapi ketika aku secara kebetulan memeriksa panggung pertarungan tiruan, aku menemukan orang-orang yang mampu. Jadi aku membatalkan keputusan itu.”

Pupil mata Iliya sedikit bergetar.

Benar, mereka bilang itu kebetulan.

Tapi itu terjadi karena orang tertentu Conrad sedang mengamati.

Dan secara kebetulan, siswa dari Departemen Penelitian Monster yang jarang dikunjungi berada di dekatnya.

Pada waktu yang sangat tepat.

Karena permintaan seseorang.

“…”

Semuanya menjadi sangat jelas.

Para siswa yang berafiliasi dengan Rumah Pemurnian yayasan, yang berpartisipasi dalam pertempuran ini, juga dikatakan tidak bermutasi menjadi monster karena Dowd telah menerapkan beberapa tindakan untuk mereka.

Para ksatria yang dikirim ke lokasi ini juga adalah orang-orang yang telah dipanggil Dowd sebelumnya, memintanya dari Kepala Sekolah.

“…Ha.”

Jika dilihat secara terpisah, itu adalah serangkaian kebetulan yang sama sekali tidak berhubungan, namun masih ada satu titik fokus yang menghubungkan semua kebetulan tersebut menjadi sebuah peristiwa yang direncanakan dengan cermat.

"Eh, Dekan."

“Hm?”

“Apakah orang itu sudah mempersiapkan hal ini sejak lama?”

Conrad malah tertawa alih-alih menjawab.

Semua tindakan yang diambil hingga saat ini, orang-orang yang ditemui Dowd, dan hasil yang dihasilkan— semuanya mengarah pada situasi ini.

Dowd Campbell telah merancang respons terhadap ancaman yang tidak disadari sejak awal.

Setiap orang ditetapkan pada posisinya masing-masing untuk menanggapi keadaan ini.

Sejak awal, orang itu sudah menduga hal seperti ini akan terjadi dan mempersiapkannya dengan sangat cermat.

'Tidak mungkin jika satu orang pun hilang.'

Itu adalah rencana yang terjalin erat dari awal hingga akhir!

Iliya berkata dengan suara kecewa.

“… Sebenarnya, orang seperti apa dia?”

"Aku tidak tahu. Pertama-tama, ini bisa jadi hanya serangkaian kebetulan.”

Conrad menjawab sambil menggaruk kepalanya.

“Tetapi jika itu benar-benar terjadi, maka aku rasa seharusnya tidak ada satu hal lagi yang terjadi.”

"Ya?"

“Apakah kamu melihat Talion selama pertempuran?”

Itu benar.

Jika dia ada di sini, dia pasti akan menjadi aset besar, tapi ketidakhadirannya cukup membingungkan.

“Menurutmu apa yang sedang dia lakukan saat ini?”

“…”

Ekspresi Iliya mengeras.

“Menurutmu dia merencanakan sesuatu yang lebih?”

Tawa riuhlah yang dia dapatkan alih-alih sebuah jawaban.

Nadanya riang sehingga tidak memerlukan pertanyaan lebih lanjut untuk menjawab apa maksudnya.

"Dengan serius."

Orang macam apa dia?

Iliya menghela nafas dan memiringkan kepalanya ke belakang untuk menghilangkan rasa lelah akibat pertempuran.

“Eung?”

Tiba-tiba, seluruh bidang penglihatannya tertutup bayangan abu-abu.

Seperti asap yang keluar dari suatu tempat, asap itu dengan cepat menyebar ke seluruh area. Itu tanpa henti menutupi langit, ruang, dan mengikis segala sesuatu yang dilewatinya.

Kemudian…

Semuanya berhenti pada jalurnya.

Waktu terus berjalan.

Tidak, tidak secara kiasan. Waktu benar-benar berhenti pada jalurnya.

“…”

Bahkan dengan lubang di dadaku, kesadaranku tetap utuh dan aku bisa melihat dunia dengan jelas.

Namun.

Segalanya kecuali kesadaranku terhenti.

Dari wajah Marquis Riverback yang bengkok di depanku, hingga darah yang keluar dari dadaku yang tertusuk— Aku bahkan tidak bisa merasakan angin lagi. Bahkan aliran udaranya sendiri telah berhenti mengalir.

Semuanya diwarnai dengan warna abu-abu kusam.

Itu membeku seperti pemandangan yang difoto yang diwarnai hitam dan putih.

“…”

Semuanya membeku… kecuali satu hal…

Dan itu… adalah…

Ada sesuatu yang terjadi menurun ke dalam bidang pandangku.

Penurunan lembut sosok itu tampaknya tidak terpengaruh oleh gravitasi. Tidak, bahkan hukum fisika pun tidak dapat mempengaruhinya dalam hal ini.

Rambut putih bersih tergerai sampai mata kaki, mata merah tua yang lebih merah dari darah itu sendiri, kulit putih mulus tanpa cacat apapun, dan tubuh bersih bahkan tidak ditutupi sehelai benangpun.

Sosok ini, wanita ini, dia tampak… familiar.

Jika diberi waktu beberapa tahun untuk menjadi dewasa, Eleanor akan terlihat seperti dia.

Tapi ini bukan Eleanor. kamu bisa mengetahuinya hanya dengan melihat sekali.

Karena jika itu Eleanor, atau manusia mana pun…

Mereka tidak akan memancarkan tingkat seperti itu kejahatan.

'Iblis Abu-abu.'

Di dalam game, ia tidak pernah benar-benar menampakkan wujud aslinya secara langsung. Itu hanya muncul sebagai bentuk pertarungan bos dengan merasuki Eleanor pada klimaksnya.

Jadi, sosok di hadapanku saat ini pada dasarnya adalah seorang avatar.

Esensi Iblis yang dimasukkan Marquis Riverback ke dalam tubuhnya hanya mengandung sebagian kecil dari kekuatan iblis. Ketika semua pecahan disatukan, iblis yang sebenarnya dapat dipanggil ke dunia ini.

Fragmen Setan Abu-abu tersebar di seluruh skenario, dikumpulkan bersama dalam berbagai peristiwa dalam permainan, dan akhirnya berkumpul di Eleanor. Ini adalah hasil yang tidak bisa dihindari.

Dengan kata lain, avatar di depanku saat ini hanyalah sebagian kecil saja -nya utuh.

Itu otoritas yang dimilikinya tidak signifikan dibandingkan dengan wujud asli Iblis Abu-abu, dan durasi yang bisa diwujudkannya hanya berumur pendek, paling lama beberapa puluh detik.

Tapi meski begitu…

(Momen bahaya telah terdeteksi.)

( Menentukan situasi sebagai mengancam jiwa. )

( Keahlian: Keputusasaan diangkat ke Kelas EX. )

Hanya dengan menempatkan avatar ini di depanku, skill Desperation yang dinonaktifkan menyala sekali lagi.

“…”

Itu konyol sekali.

Dia kehadirannya saja sudah membuat seluruh dunia terhenti. Dan tatapannya membuatku merasa terancam.

Dengan kata lain…

Jika aku menatap langsung matanya sekarang, aku akan mati.

Begitulah besarnya kesenjangan di antara kami.

Selagi aku berpikir seperti itu, itu avatar setan mengambil wujud Eleanor mendekatiku.

Pada saat yang sama.

)

(¾̶̶͕̻͕̻́̊́̊î̸̙̪͎̥͎͍̲͔̔̈́̀̃͗́̚̚͠͠͝͠ ̷̨̨̣̭̭͓̱̼͚̮̼̭̟̱̾̄͑̈́̋͝¼̸̢̛̞̟͓̗̙͗͊̆̓̈͘͜͠ǫ̵̛̠̟̲͔̟̀̔̍͛̈́ ° ̶̨̙̠͆͋̔͛̒̀̾̆̉̏̕³̶̶̟̝̙͔̥̖̯̠̟̝̙͔̥̖̯̠̒̈̋̃̒̈̋̃ ̶̟̝̙͔̥̖̯̠̒̈̋̃ ̶̟̝̙͔̥̖̯̠̒̈̋̃ Situasi sebagai ¾̶̶͕̻͕̻́̊́̊î̸̙̪͎̥͎͍̲͔̔̈́̀̃͗́̚̚͠͠͝͠ ̷̨̨̣̭̭͓̱̼͚̮̼̭̟̱̾̄͑̈́̋͝¼̸̢̛̞̟͓̗̙͗͊̆̓̈͘͜͠ǫ̵̛̠̟̲͔̟̀̔̍͛̈́ ° ̶̨̙̠͆͋̔͛̒̀̾̆̉̏̕³̶̶̟̝̙͔̥̖̯̠̟̝̙͔̥̖̯̠̒̈̋̃̒̈̋̃ ̶̟̝̙͔̥̖̯̠̒̈̋̃ ̶̟̝̙͔̥̖̯̠̒̈̋̃ ̶̟̝̙͔̥̖̯̠̒̈̋̃ ̶̟̝̙͔̥̖̯̠̒̈̋̃ ̶̟̝̙͔̥̖̯̠̒̈̋̃.

( ¾̶͕̻́̊̇î̸̙̪͎̥͎͍̲͔̔̈́̀̃͗́̚̚͠͠͝͠ ̷̨̨̣̭̭͓̱̼͚̮̼̭̟̱̾̄͑̈́̋͝¼̸̢̛̞̟͓͓̟̱͊̾̄͑̈́̋͝¼̸̢̛̞̟͓͓̊ ̗̙Ǫ̵̛̠̟̲͔̟̀̔̍͛̈́°̶̨̙̠͆͋̔͛̒̀̾̆̉̏̕³̶̒̈̋̃̇̾̃̽̆̅͊͆ ̟̝̙͔̥̖̯̠̋̋perasi dinaikkan ke Kelas EX. )

Jendela sistem aku benar-benar rusak.

Rasanya seperti sebagian darinya telah hilang seluruhnya dirobek oleh sesuatu.

“…!”

Tentu saja, Purifier juga menurunkan peringkat Keputusasaanku, tapi ini dalam tingkatan yang berbeda.

Hanya berdiri di depan orang ini…

Membuatnya tampak seperti keseluruhan sistem telah dianggap tidak berdaya.

“…”

Benar sekali, Iblis Abu-abu awalnya digambarkan dengan kemampuan seperti itu.

Makhluk transenden yang bahkan memutarbalikkan hukum dasar dunia itu sendiri hanya dengan berdiam diri.

Iblis Abu-abu mendekatiku selangkah lebih maju.

Saat dia mendekat, dia membelai pipiku.

Dia menyunggingkan senyuman yang cukup untuk meluluhkan panas yang sangat panas itu sendiri. Rasanya aneh karena dia tersenyum dengan wajah Eleanor yang biasanya tanpa ekspresi.

Dan…

Aku bisa melihat hasrat yang tak ada habisnya di matanya yang dalam.

Sampai-sampai aku melihat sebuah ilusi, berteriak bahwa keberadaannya semata-mata bertujuan untuk mencintai aku dan aku sendiri.

Lalu dia menundukkan kepalanya di dekat telingaku.

Bibirnya terbuka.

“Aku¾ú´ Áö´cintaÁ¦ ÇÏ¿¡kamu”

Mendengar beberapa kata ini saja rasanya otakku sedang digoreng. Tekanannya sangat besar.

Aku merasakan kulitku merinding. Ada perasaan mual yang menjalar ke seluruh sistem sarafku seolah-olah ada yang menuangkan tar ke pembuluh darahku, menyebabkan sensasi kesemutan di sekujur tubuhku.

Jika aku bisa menggerakkan tubuh aku dengan bebas sekarang, aku mungkin akan pingsan dan mulai muntah.

Saat aku menderita perasaan mengerikan di tubuhku, dia mencondongkan tubuh ke arahku, masih tersenyum.

Dia mengulurkan tangan ke arah dadaku, lalu memutar tangannya berlawanan arah jarum jam seperti sedang memutar tombol.

Kemudian…

Waktu diputar ulang.

Lubang yang telah ditembus oleh energi iblis Marquis Riverback telah disembuhkan.

“…”

Rasa sakitnya hilang dan aku merasa berenergi.

Pada saat yang sama.

Sebuah tato terukir di dadaku yang berlubang.

( Diperoleh Segel Yang Jatuh. )

( Segel Yang Jatuh Ç̳͈̟̯̻̾̿̔͆̃̋́͌͘̕Ḁ̷͉̞͎̯̥̫̳̻́͆͊̉̀̾͘͞·̢̥̱̝̘̟͊͐͌̿̎̋̕͜͟͝͞ ̴͎Î̶̻̙͓͓͎̫͛́͌̀̆͊͒͆̚±̦͖̺̗͎͍̰͊̏͒̉̍̉̚͟͠×̵̢̯̥̟͖̞̔̈́̃̚͘͞·̶̛͈̪͚̹̺͖̪̇̎̏ ¡efek dari Ç̳͈̟̯̻̾̿̔͆̃̋́͌͘̕Ḁ̷͉̞͎̯̥̫̳̻́͆͊̉̀̾͘͞·̢̥̱̝̘̟͊͐͌̿̎̋̕͜͟͝͞ ̴͎Î̶̻̙͓͓͎̫͛́͌̀̆͊͒͆̚±̦͖̺̗͎͍̰͊̏͒̉̍̉̚͟͠×̵̢̯̥̟͖̞̔̈́̃̚͘͞·̶̶̶̶̶̶̶̛͈̪͚̹̺͖̪̇̎̇̃̏̃̃̏̃̏̃̏̃̏̃̏̃̏̃̏̃̏̃̏̃̏̃̏ ̴̹͉̤̭̥̎̅͘ͅ. )

“…”

Namun, aku tidak tahu apa itu.

Saat aku menatapnya dengan bingung, Iblis Abu-abu menutup mulutnya, menyembunyikan tawa.

Kemudian, dengan wajah tersenyum, dia mencondongkan tubuh ke arahku dan meletakkan dagunya di atas tangannya. Sikap santainya menimbulkan perasaan dia menanyakan sesuatu seperti, Apakah ada hal lain yang bisa aku bantu?

“…”

Meskipun itu hanya sebagian kecil dari Iblis Abu-abu, fakta bahwa salah satu makhluk terkuat di seluruh dunia bersikap begitu ramah padaku terasa sangat aneh.

Meski begitu, aku punya gambaran kenapa ini bisa terjadi.

( Keahlian: Mantra Fatal) (Kelas: ???)

(Orang dengan keberpihakan jahat lebih mungkin tertarik pada kamu. Semakin ekstrem keberpihakannya, semakin kuat efeknya. )

Semakin ekstrem kesejajarannya, semakin kuat efeknya. Ini berarti Iblis Abu-abu, yang keberadaannya bertujuan untuk menghancurkan dunia, akan menunjukkan kasih sayang yang mutlak dan ekstrim terhadap aku dan aku sendiri.

Masalahnya adalah.

aku tidak tahu bagaimana hal ini akan terjadi di masa depan.

Itu baru Bab 1, sial, dan ceritanya sudah banyak diputarbalikkan karena aku terjerat dengan Eleanor dan Iliya.

Sekarang, jika aku mengenal keberadaan seperti dia, apa yang akan terjadi di masa depan?

'… Kapan aku mulai memedulikan hal-hal seperti itu?'

aku tersenyum dan membuka jendela sistem.

Bagaimanapun, aku tidak akan bisa melewati ini tanpa bantuannya. Lebih baik aku mendapatkan semua yang kubutuhkan darinya.

<Pesan Sistem>

( Digunakan Tiket Salin Keterampilan! )

( kamu dapat menyalin 1 keterampilan dari target Eleanor. )

Iblis Abu-abu saat ini sedang menggunakan tubuh Eleanor.

Dengan kata lain, dari sudut pandang game, jika aku menggunakan Skill Copy sekarang, aku seharusnya bisa meniru salah satu skillnya karena dia secara sistematis diperlakukan sebagai satu dengan Eleanor saat ini.

“…”

Kedengarannya konyol.

Nah, jika tidak berhasil, aku masih bisa meniru salah satu skill Eleanor. Itu saja bukanlah suatu kerugian.

Menavigasi melalui sistem, daftar keterampilan yang dapat aku salin muncul di benak aku.

'Tak terkalahkan, Jenius Tertinggi, Mata Pikiran, Panglima Perang…'

aku menelusuri daftar keterampilan Eleanor dan langsung menuju akhir.

( Keahlian: Raja Kekacauan ) (Kelas: A)

( -Tunduk pada raja agung!- )

(Mewujudkan martabat penguasa absolut Neraka. Setelah digunakan, memberikan keuntungan tanpa syarat melawan makhluk iblis selama 5 menit.)

Baiklah, seperti yang diduga, hipotesisku benar. Bagaimanapun juga, dunia ini bekerja seperti permainan.

Hanya dengan melihat deskripsinya, itu jelas bukan skill yang dimiliki Eleanor. Ini hanyalah sesuatu a bos iblis akan bertahan.

'… Aku ingin banyak hal.'

Menjadi Iblis Abu-abu, meskipun memiliki sebagian kecil dari kekuatan penuhnya, dia secara alami memiliki keterampilan kuat yang tak terhitung jumlahnya.

Hanya saja kecuali yang satu ini, semua skill lainnya memiliki deskripsi yang rusak, membuatnya tidak dapat dikenali. Pada dasarnya ini seperti bermain lotre.

Jika itu secara drastis mengurangi kekuatan hidupku saat digunakan, atau hanya diaktifkan dengan membunuh seseorang yang dekat denganku atau efek mengerikan lainnya, itu akan membawa hasil yang tidak dapat diubah.

'Pertama-tama, apa yang bisa aku dapatkan saat ini…'

Meskipun itu adalah keterampilan yang sangat spesifik, ini akan membantu dalam situasi yang mendesak.

Dengan pemikiran itu, aku menyalin skill itu.

( Keahlian: Raja Pandemonium telah disalin. )

Saat jendela ini muncul, mata Iblis Abu-abu membelalak.

Dia mungkin tidak tahu secara spesifik, tapi dalam sekejap, dia tahu ada sesuatu yang berubah dalam diriku.

Terlebih lagi, dia melihat bolak-balik antara dirinya dan aku, menunjukkan bahwa dia menyadari bahwa aku telah mengambil sesuatu darinya.

“!”

Lalu dia bertepuk tangan dengan senyum lebar di wajahnya. Dia memberi selamat padaku.

Sungguh aneh melihat versi Eleanor yang lebih dewasa terlibat dalam perilaku kekanak-kanakan seperti itu.

Namun, ketika aku memikirkan sifat sebenarnya dari keberadaan ini, aku tidak bisa menahan tawa.

Wanita ini…

Dia mungkin tersenyum dengan hati-hati, tapi dia benar-benar bisa menghancurkan dunia.

“…”

Dan akhirnya, waktu kita telah berakhir.

Dengan habisnya waktunya di bumi ini, Iblis Abu-abu mulai menghilang menjadi partikel.

Untuk terakhir kalinya, dia menatapku dan berkata sambil tetap tersenyum.

“Aku¾ú´ Áö´cintaÁ¦ ÇÏ¿¡kamu”

Sebuah suara yang mengingatkan kita pada radio yang berisik dengan frekuensi yang dinaikkan menggedor gendang telingaku.

“Oke¾ð¾î°¡ UC¾ð¾î°¡ Lalu ̨̝̻̂̂̈́̾̀̃̐̒̀̕”

Namun…

“LihatC¾ð¾î°¡ UC¾ð¾î°¡ U또C¾ð¾î°¡ U nanti.”

Dia tidak bisa menyelesaikan kalimat terakhirnya saat tubuh avatarnya menghilang.

“Pada saat itu, pastinya. kamu-"

Itu adalah suara yang jelas yang tidak akan pernah aku lupakan.

Saat rona abu-abu menghilang dari dunia, mengembalikan warna dunia, waktu mulai mengalir sekali lagi.

aku sekarang kembali ke pintu masuk akademi dengan Marquis Riverback di depan aku dan Eleanor menempel di dinding.

〚…Apa yang… baru saja terjadi…?〛

Marquis Riverback melihat sekeliling dengan bingung. Dia tampaknya memahami bahwa sesuatu telah terjadi, tetapi dia tidak tahu apa itu.

Di permukaan, tidak ada yang berubah.

Kecuali satu hal.

( Keahlian: King of Pandemonium telah diaktifkan. )

(kamu memiliki keuntungan tanpa syarat melawan makhluk iblis selama 5 menit!)

( Membatalkan kemampuan unik musuh Keahlian: Pemurnian. )

(Momen bahaya telah terdeteksi.)

( Menentukan situasi sebagai mengancam jiwa. )

(Keterampilan: Keputusasaan diangkat ke Kelas EX.)

Berdiri, aku memberikan pukulan kuat tepat ke dagu Marquis Riverback.

〚…!〛

Dengan suara yang mirip ledakan, tubuh Marquis Riverback terangkat beberapa meter ke udara.

Ya, itu benar.

Perasaan sejuk dan kokoh ini. Sudah lama tidak bertemu.

"Hai."

Aku menyeringai pada Marquis Riverback, yang buru-buru mendapatkan kembali keseimbangannya di udara.

Tubuh aku dipenuhi dengan vitalitas. Rasanya hampir seperti aku terlahir kembali.

“Putaran 2. Ayo.”

Tidak ada lagi berlari dengan ekor di antara kedua kakiku.

Itu adalah kembalinya Dowd Campbell, yang berhasil mengalahkan kandidat Pahlawan.

Saatnya menanamkan sopan santun pada bajingan ini.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar