hit counter code Baca novel Fated to Be Loved by Villains Chapter 5 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Fated to Be Loved by Villains Chapter 5 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

( Ujian(?) )

“Aiiyaaa~.”

Iliya membersihkan debu dari pakaiannya.

Dia telah mencoba berteman dengan Dowd Campbell sampai beberapa saat yang lalu ketika dia akhirnya diusir oleh pengawas asrama.

“Bisakah kamu menjadi lebih tegang lagi? Betapa berpikiran sempitnya.”

Namun, meski banyak mengomel, kepala Iliya masih dipenuhi Dowd Campbell.

Sudah lama sejak dia bertemu orang yang begitu menarik.

Meskipun ada rumor bahwa perdebatan itu curang dan curang, intuisi Iliya menggelitik.

Bakat pria yang mengalahkannya dalam satu pukulan memang nyata.

Meskipun dia tidak tahu bagaimana dia melakukannya.

“Pasti ada sesuatu pada dirinya.”

Dia tahu bahwa dia lebih dari apa yang terlihat di permukaan.

Dia juga tipe orang yang tetap gelisah tentang sesuatu jika tidak terjawab.

Jadi, untuk menarik kesimpulan yang masuk akal, dia berpikir…

Apa posisi terbaik untuk mempelajari bakat itu, mengamati dari samping, dan secara bertahap mencari tahu orang seperti apa dia?

Itu dengan berteman dengannya!

Tidak ada salahnya mendekat.

'…Tapi aku tidak tahu bagaimana berteman dengan seorang pria.'

Dia dibesarkan di biara khusus perempuan, jadi laki-laki praktis merupakan spesies yang tidak dikenalnya. Dia tidak punya banyak kesempatan bahkan untuk memulai percakapan, apalagi berteman.

Namun, dia tidak punya niat untuk menyerah.

'Tapi sikap itu…'

Tidak peduli seberapa keras dia mencoba mendekatinya, sikapnya seperti tembok yang tidak bisa ditembus yang terus mendorongnya menjauh.

Bahkan membuatnya malu meski kulitnya tebal.

Mungkin lebih baik menyerah saja dalam membangun hubungan…

"Aduh."

Sambil melamun, Iliya berbelok di sudut lorong dan bertabrakan dengan seseorang yang datang dari arah berlawanan.

“Maaf, aku tidak berhati-hati.”

"No I…"

Iliya mencoba merespons secara refleks. Namun, suaranya menghilang saat melihat siapa orang tersebut.

"Apakah kamu terluka?"

Ketua OSIS, Eleanor, bertanya sementara Iliya tanpa sadar meraih pedangnya.

Namun, dia langsung putus asa.

'…Aku tidak bisa menang. Tidak pernah.'

Dia mengerang dalam hati saat dia langsung mengukur kesenjangan antara kekuatan mereka.

Meskipun dia saat ini memiliki keterampilan yang sebanding dengan ksatria biasa, orang lain hanya bertubuh berbeda.

Tidak peduli di mana atau bagaimana dia menyerang, yang dia lihat hanyalah kematiannya sendiri.

'Ini adalah Pangkat Pangkat Tristan…'

Eleanor layak menjadi putri terhormat dari keluarga ahli pedang, yang dianggap sebagai puncak benua.

Mencapai level ini ketika dia hanya beberapa tahun lebih tua dari Iliya adalah suatu prestasi yang luar biasa.

Iliya melepaskan pedangnya dan menjawab.

"…aku baik-baik saja."

Menggigit bibirnya, dia menahan amarahnya sementara Eleanor hanya mengangguk sedikit.

Respons seperti itu adalah hal lain yang menambah emosi Iliya.

Eleanor seharusnya melihat Iliya memegang pedangnya, namun dia bahkan tidak bergeming.

Seolah-olah itu bukan sesuatu yang penting.

“…”

Bagi orang ini, Iliya hanya bermaksud seperti itu.

Eksistensi yang tidak relevan.

Dan ini dari Eleanor, anggota keluarga yang telah menjungkirbalikkan seluruh hidup Iliya.

Kemarahan panas melanda Iliya pada saat itu, tapi dia dengan paksa menahannya agar tidak meluap.

Tidak ada gunanya mengungkapkan hal itu saat ini. Dia tidak bisa menang meski dia menyerang dengan pedang.

"Di Sini."

Iliya berhasil memasang senyuman palsu saat dia mengambil apa yang dijatuhkan Eleanor saat menabraknya.

Itu adalah sebuah amplop. Melihatnya, tulisan 'Dear Dowd Campbell' tertulis dengan manis di depannya.

'Mengapa orang ini muncul di sini?'

Iliya dengan ramah melanjutkan.

“Apakah kamu akan pergi ke tempat orang ini berada?”

"aku."

“Jika kamu berbelok ke kanan di sini, kamu akan menemukan tempat yang kamu cari.”

Setelah mengucapkan kata-kata itu, Iliya memberikan amplop itu kepada Eleanor dan bergegas pergi.

Dia tidak ingin berada di dekat orang ini lebih lama lagi; itu membuatnya merasa tidak nyaman.

"Tunggu sebentar."

Eleanor tiba-tiba memanggilnya.

“Bagaimana kamu tahu di mana kamar Dowd Campbell?”

“…?”

Mengapa Eleanor menanyakan hal itu? Dia tidak tahu, tapi dia harus menjawab terlebih dahulu.

“Kami baru saja bersama beberapa saat yang lalu.”

Begitu dia mendengar kata-kata itu, rasa permusuhan Eleanor tiba-tiba melonjak.

Sampai pada titik di mana orang akan berpikir bahwa Eleanor salah mengira dia adalah musuh yang harus dibunuh.

'…Musuh? Membunuh?'

Mengapa?

Tidak, sungguh, kenapa?

Ekspresi Eleanor tidak berubah bahkan ketika seseorang mencoba menghunus pedang ke arahnya. Jadi kenapa dia begitu marah hanya karena Iliya bersama pria itu?

Saat Iliya berada dalam kebingungan, Eleanor menanyakan pertanyaan lain padanya.

"Untuk tujuan apa?"

Suhu suaranya menjadi lebih dingin dari sebelumnya.

Rasanya dia akan diserang jika dia melakukan sesuatu secara tiba-tiba.

“Eh, hanya untuk berteman sebagai mahasiswa baru…?”

Mata Eleanor menyipit.

Jelas sekali bahwa dia tidak menyukai hal itu.

“Kencan antar mahasiswa baru dilarang.”

"…Maaf?"

Apa yang tiba-tiba dia bicarakan?

“Bagaimanapun, itu dilarang.”

“Apakah ada peraturan sekolah seperti itu…?”

“Aku baru saja berhasil.”

“…”

Secara teknis, Ketua OSIS memang mempunyai kewenangan untuk peraturan tersebut.

Namun, hal ini tidak dimaksudkan untuk disalahgunakan dengan cara ini.

“Jadi, mulai sekarang, kamu tidak boleh mengunjungi kamar Dowd Campbell.”

“Um, hubungan apa yang dimiliki Ketua OSIS dengan orang itu?”

Eleanor terdiam mendengar kata-katanya.

Keheningan yang begitu lama membuat Iliya merasa canggung meski yang bertanya.

“…Tidak ada apa-apa di antara kita.”

Itu merupakan respons yang sangat tegang.

Tampaknya ada banyak ketidakpuasan yang tercampur, seolah-olah dia benci memiliki status hubungan seperti itu.

"Baik-baik saja maka. Harap ingat apa yang baru saja aku katakan kepada kamu.”

Wajah Iliya menjadi kosong saat dia melihat Eleanor pergi.

"Apa-apaan?"

Bagaimana kamu bisa melakukan ini ketika kamu tidak menjalin hubungan apa pun dengan orang itu?

Iliya tidak mengerti mengapa seseorang setinggi putri Duke menulis nama seorang pria dengan huruf besar di luar amplop surat dan mengirimkannya.

aku mendengar bahwa Dowd Campbell berasal dari keluarga baron biasa-biasa saja. Bisnis apa yang dia dapatkan dari orang seperti itu?

– Aku cukup menyukainya.

— Sebuah fasad. Aku tahu. Faktanya, aku memiliki gambaran kasar tentang tindakannya.

Kemudian, Iliya tiba-tiba teringat kata-kata ini.

Inilah yang dikatakan Dowd Campbell beberapa hari yang lalu.

Dia berbicara seolah-olah dia sudah mengenal Ketua OSIS.

"Hmm."

Itu seperti momen eureka.

Potongan-potongan puzzle itu sepertinya cocok satu sama lain.

Ketua OSIS mengklaim bahwa dia tidak ada hubungannya dengan pria itu tapi sepertinya memang ada hubungannya, dan pria yang sama yang identitasnya masih diselimuti misteri…

'Ada sesuatu di sini…!'

Keduanya jelas menyembunyikan sesuatu.

Menggali lebih dalam hal ini mungkin mengarah pada beberapa latar belakang yang rumit.

Mungkin ada rahasia besar tentang Pangkat Pangkat Tristan!

Intuisi Iliya menjerit.

"Besar. Mari terus mencoba berteman dengannya dan mengumpulkan beberapa informasi.”

Jika Dowd sendiri yang mendengar semua ini, dia mungkin akan berteriak.

Penerimaan Elfante Academy dan tugas kelas dilakukan dalam dua tahap.

Yang pertama adalah tugas kelompok yang diselesaikan melalui perdebatan 1:1.

Setelah itu, ada penempatan kelas ujian yang mengevaluasi kemampuan siswa secara keseluruhan secara rinci.

Siswa akan dikelompokkan berdasarkan penampilan mereka dalam perdebatan 1:1.

aku ditugaskan ke grup teratas berkat mengalahkan kandidat Pahlawan berikutnya.

Melihat sekeliling, grup ini dipenuhi dengan wajah percaya diri yang bangga menjadi bagian dari grup ini.

“…”

Dan aku satu-satunya yang aneh, menonjol seperti jempol yang sakit.

Ada banyak alasan untuk itu, tapi wanita inilah yang terbesar.

Aku melirik ke arah Iliya yang berada di kelompok yang sama. Dia melakukan kontak mata dengan aku dan melambai.

Senyumannya hampir mengerikan.

“…”

Bukankah aku baru saja menghajarnya kemarin?

Kalau dipikir-pikir, tidak ada gunanya terlibat dengan karakter utama.

Semakin banyak aku berinteraksi dengan orang-orang penting dalam cerita, semakin besar risiko hidup aku. Dalam hal ini, memiliki Eleanor saja sudah membuat kewalahan.

Itu sebabnya aku harus menghindarinya sebisa mungkin.

<Pemberitahuan Karakter Terkait Hadiah>

▼ Iliya Krisanax

(Keingintahuan Tingkat 4) >>> (Keingintahuan Tingkat 5)

(Hadiah Saat Ini Tidak Tersedia!)

(Mendekati perubahan status kesukaan!)

(Dia adalah karakter penting. Peristiwa khusus akan dipicu setelah perubahan status berhasil!)

Tapi mengapa kesukaannya melonjak?

Serius, apa ini?

Mengapa ada begitu banyak hal yang tidak dapat dijelaskan terjadi?

Kalau dipikir-pikir, sebuah amplop dengan namaku tertulis di dalamnya tiba-tiba dikirim ke depan kamarku kemarin.

Isinya secarik kertas lucu bertuliskan, 'Lakukan yang terbaik untuk ujian besok'.

Jelas sekali, tidak ada seorang pun yang dapat mengirimkan itu kepada aku. Membayangkan seorang penguntit membuatku merinding.

'…Aku tidak tahu lagi.'

Aku menghela nafas.

Dalam sisi positifnya, katanya Hadiah Saat Ini Tidak Tersedia, yang berarti ada hadiahnya.

Tapi kenapa aku belum mendapat imbalan? Apakah karena dia bukan penjahat?

"Grup 1! Sekarang giliranmu!”

aku mendengar perintah asisten pengajar dan berdiri.

Ya, itu dia.

Untuk saat ini, aku harus fokus pada apa yang ada di depan aku.

Ujian masuk adalah tahap pertama yang mengawali skenario utama Sera.

Itu tentang mengevaluasi kemampuan siswa melalui tes di berbagai acara yang diadakan di dalam stadion.

Di sinilah karakter utama memamerkan kemampuannya, memperoleh pengakuan dan penghargaan, dll.

Perkembangannya lancar. Tidak peduli bagaimana kau melihatnya, tidak mungkin ini salah.

Itu benar.

Begitulah yang terjadi diperkirakan untuk pergi.

<Pemberitahuan Karakter Terkait Hadiah>

▼ Eleanor Elinalise La Tristan

(Kepercayaan Tingkat 2)

(Acara terkait akan segera terjadi!)

Tapi ini…

aku membaca petunjuk sistem saat aku melihat ke depan.

“Senang bertemu denganmu, aku Eleanor. aku akan memimpin pemeriksaan.”

Menurutku ini bukan pertanda baik.

Ketua OSIS secara pribadi memimpin ujian karena itu adalah grup teratas?

“…”

Waktunya terlalu tepat untuk dianggap sebagai sebuah kebetulan.

Dia akan mengadakan pesta peristiwa hari ini, dan entah bagaimana dia juga yang memimpin kelompokku dalam ujian masuk.

Pada titik ini, akan lebih aneh jika tidak terjadi apa-apa selama ujian.

“Baiklah, ayo kita pindah ke tempat ujian dulu. aku akan menjawab pertanyaan kamu di sana.”

aku melihat sekeliling dengan gugup saat mengikuti Eleanor ke dalam stadion.

aku tidak tahu apa yang akan terjadi.

Namun, semuanya sia-sia.

Tidak perlu memulainya karena situasinya disajikan dengan cara yang paling mudah.

Begitu kami memasuki stadion, pintu masuk tiba-tiba tertutup rapat.

Pada saat yang sama, semua lampu di dalam gedung padam seolah-olah listrik padam secara tiba-tiba.

“…”

“…”

Keheningan menyelimuti ruangan gelap itu. Akhirnya, seorang pria bertanya dengan suara bingung.

“Hei, kamu bilang kamu akan menjawab pertanyaan kami, kan? Apakah ini juga bagian dari ujian?”

Baiklah, aku rasa aku bisa menjawabnya untuk kamu.

( Eleanor Peristiwa Terkait Terjadi! )

(Peristiwa: Upaya Pembunuhan Selanjutnya)

– Pembunuh masih mengincarnya!

– Lindungi dia agar tidak terluka!

Ini bukan bagian dari ujian.

Ini jebakan!

“…”

Dowd Campbell. Hari ke 3 Penerimaan ke Akademi.

Hidupku sudah dalam bahaya.

Sial.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar