hit counter code Baca novel Fated to Be Loved by Villains Chapter 55 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Fated to Be Loved by Villains Chapter 55 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Raja Laki-Laki (1) ༻

“Fiuh… Satu hari lagi telah berlalu…”

Saat Iliya berbicara dengan kelelahan, Trisha, yang berjalan di sampingnya, tertawa getir.

“Apakah kamu tidak terlalu memaksakan diri akhir-akhir ini?”

Kata-katanya benar.

Kelas-kelas di Sekolah Ksatria Elfante terkenal karena sifatnya yang ketat. Bahkan di antara mereka, kursus pelatihan yang diikuti Iliya akhir-akhir ini terkenal sangat menuntut.

Kecenderungannya yang terkesan masokis dan tambahan sesi pelatihan tatap muka dengan Dekan setelah kelas berakhir bahkan sampai ke telinga Trisha, seorang siswa Sekolah Teologi.

Sampai-sampai sempat menjadi perbincangan hangat di kalangan pelajar. Mereka bertanya-tanya apakah ini yang harus dijalani seseorang untuk menjadi Calon Pahlawan.

"…Ya kamu tahu lah…"

Iliya mengerucutkan bibirnya sebelum berbicara sekali lagi.

“Aku merasa tidak mampu akhir-akhir ini.”

"…Tidak memadai?"

Kata-katanya yang tampak konyol ditanggapi dengan suara Trisha yang tidak percaya.

Tidak memadai? Di manakah sebenarnya kekurangan yang dibicarakannya?

Sudah menjadi fakta umum bahwa sama sekali tidak ada mahasiswa baru yang bisa menandingi setengah dari kompetensi Iliya.

Bahkan Talion, yang sudah dinanti-nantikan banyak orang, hancur total saat mereka saling beradu pedang.

“…Trisha, apakah kamu tahu Heaven's Automaton?”

"Hah? Dari mana datangnya tiba-tiba itu?”

Tentu saja dia tahu.

Surga, yang terletak di Alam Astral, menggunakannya sebagai senjata ketika mereka perlu campur tangan di Alam Material.

Karena penampilan luar mereka yang sangat tangguh, sangat sulit untuk melukai mereka dengan cara apa pun, sehingga menjadikan mereka lawan yang tangguh bagi semua manusia di Alam Material.

Dari apa yang dia tahu, seorang siswa akademi seharusnya tidak memiliki kesempatan untuk bertemu dengan hal seperti itu…

“Salah satu mahasiswa baru mampu memotongnya dalam satu serangan.

“…”

'Apa? Monster macam apa yang dia bicarakan?'

“Dan sekali lagi, mahasiswa baru itu punya hubungan dengan Teach… Aku tidak tahu bagaimana orang itu bisa terus menjalin hubungan dengan wanita seperti itu…”

Saat Trisha mengamati 'Warna Emosi' Iliya, dia terkejut.

Warnanya hitam lagi, padahal sudah cukup lama menjadi putih.

“…B-Benarkah? Tetap saja, aku ragu ada sesuatu yang istimewa antara Pak Dowd dan mahasiswa baru itu. Bukankah kamu bilang dia sudah jatuh cinta pada Ketua OSIS?”

“Tidak, ini sedikit lebih rumit dari itu.”

Iliya menghela nafas sebelum melanjutkan.

“Meskipun begitu banyak gadis yang menginginkan dan mengejarnya, dia sepertinya tidak pernah menyukai satu pun dari mereka. Tidak sedikitpun."

“…”

Bukankah itu berarti dia hanya seorang penipu ulung?

Meskipun pemikiran seperti itu muncul secara alami, Trisha menelan kembali kalimat itu ke tenggorokannya, menyembunyikannya di balik mulutnya yang tertutup rapat.

Tidak peduli betapa tangguhnya dia, Iliya adalah seseorang yang sensitif terhadap masalah ini. Dia tidak bisa berbicara sembarangan.

“Itulah mengapa aku khawatir. Aku khawatir dia akan tiba-tiba berhenti memperhatikanku suatu hari nanti.”

"Hah?"

Ekspresi Iliya menjadi gelap dalam sekejap.

Hampir seperti dia sedang mengingat kenangan buruk.

“Terakhir kali, dia bahkan mengeluarkanku dari pertempuran. Bukankah itu terdengar seperti tanda bahaya bagimu?”

"…Hah?"

Trisha perlahan berkedip sejenak.

'Tidak, tunggu. Uh, kupikir dia…?'

Anehnya, fokus pembicaraannya melenceng.

Mengapa diskusi ini terus-menerus mengarah pada kehebatan tempurnya?

“…Eh, Iliya?”

“Hm?”

“Eh, bukankah kita sedang membicarakan tipe ideal Tuan Dowd…?”

Untuk sesaat, keheningan menyelimuti mereka berdua.

"…TIDAK. Lagi pula, karena orang itu lebih kuat dariku, bukankah kemungkinan besar Teach akan fokus padanya dan bukan padaku?”

“…”

Um.

Entah kenapa, temannya selalu memiliki akal sehat yang dipertanyakan.

Sejak kapan pengejaran pemuda berubah menjadi arena spekulatif untuk menentukan peringkat siapa yang lebih kuat dari yang lain?

“Mengapa kamu berpikir seperti itu?”

“Bagaimana aku mengatakannya… Bukankah itu bagian dari diriku satu-satunya hal yang membuatku tetap kompetitif dan bersaing?”

“…Dari mana kesimpulan itu berasal?”

Iliya menutup mulutnya, mengatupkan giginya saat dia melakukannya.

Setelah menendang tanah beberapa kali tanpa alasan yang jelas, dia berdeham karena malu.

“Maksudku… Jika kau mengambil kekuatan bertarungku, pada dasarnya aku tidak berharga apa-apa…”

Saat dia melihat Iliya menggeliat, Trisha tanpa berkata-kata meraih keningnya.

Dia menyadari bahwa perjalanan gadis ini masih panjang.

“…Lebih percaya diri. Kamu cukup populer di kalangan laki-laki, tahu?”

“Tapi tidak mungkin itu benar?”

“…”

Tapi itu benar.

Trisha tidak mengerti kenapa IIIya selalu menyangkal dengan tegas hal seperti ini.

'…Penampilannya cantik, keterampilannya luar biasa, dia bergaul dengan semua orang…'

Sebenarnya, dari sudut pandangnya sebagai seorang teman, Trisha merasa Iliya disia-siakan oleh seseorang seperti Dowd, yang memiliki sejarah yang agak dipertanyakan dengan wanita.

Dia berharap Iliya menyadari bahwa klub penggemar tidak dibuat tanpa alasan.

"…Baiklah. Jadi itu sebabnya aku berlatih keras akhir-akhir ini! Mungkin jika aku melakukan itu, Teach akan, uh… Kamu tahu… Menghabiskan lebih banyak waktu bersamaku…?”

“…”

Namun, cara berpikirnya sendiri sepenuhnya salah.

Trisha berhenti berusaha meyakinkannya dan mengalihkan pandangannya ke atas.

"…Hah?"

Ketika dia melakukannya, dia terkejut. Alasannya? Karena dia melihat 'pilar cahaya' yang menjulang tinggi seolah-olah menghancurkan langit.

"Apa itu?"

“Eh, aku tidak yakin…”

-…

Di tengah percakapan mereka…

Pilar cahaya menghantam langsung ke penghalang yang menutupi seluruh akademi.

Dengan itu, penghalang pelindung, yang sama yang telah dipasang para Seraph sejak lama, mulai membentuk retakan seperti jaring.

“…!”

Wajah Iliya dan Trisha langsung pucat.

Mereka tidak terlalu yakin dengan situasi sebenarnya.

Namun, tidak ada seorang pun di akademi yang tidak tahu apa artinya kehilangan pelindung.

Pertama, ada Zona Void di dekatnya, tempat dimana ‘tubuh asli’ Iblis disegel.

Kedua, jika pelindungnya hilang, bencana yang tak terlukiskan pasti akan menimpa tempat ini.

Dan hanya beberapa detik kemudian…

Di Zona Void yang jauh, selubung kegelapan besar muncul, kontras dengan pilar cahaya.

Hampir seolah-olah ia segera mendeteksi penghalang yang rusak.

Dan tak lama setelah…

————–!!!!!!!!!!!!!!!!

Melalui celah pada penghalang, kegelapan hitam mulai menjerit saat menyerbu masuk.

Quest Utama: 〖Bab 2 – Raja Anak Laki-Laki〗

( !!Peringatan!! )

( Acara Darurat sedang berlangsung!)

(Tolak 'Serangan Akademi'!)

( Jika terlalu banyak korban yang terjadi, Game Over! )

(Pencarian ini telah diubah karena Peristiwa Darurat.)

(Hadiah Tambahan tersedia setelah selesai!)

(Hadiah: 1 Fragmen Pahlawan)
(Hadiah: 1 Esensi Jahat)
(Hadiah: Interaksi Khusus dengan 'Inkuisisi Sesat')
(Hadiah: 10.000pt)

Tanpa bisa membaca jendela dengan baik, aku menatap langit yang diwarnai kegelapan dan mengertakkan gigi.

“…”

Ketika aku akhirnya melihat sekeliling, Nabi sudah pergi.

Sepertinya dia menyembunyikan dirinya dan menghapus jejak keberadaannya saat dia mengaktifkan Sky Splitter.

Sambil mengeluarkan jeritan yang memekakkan telinga, roh-roh jahat dan hantu berkumpul di celah penghalang, terus-menerus melemparkan diri mereka dalam upaya untuk menghancurkannya.

Setiap kali terjadi tabrakan, teriakan siswa meledak di dekatnya. Mereka tampaknya secara naluriah menyadari bahwa jika penghalang itu dipatahkan, sesuatu yang buruk akan terjadi pada mereka semua.

Pastinya ada alasan mengapa para Seraph pun turun untuk menciptakan penghalang ini. Aura Pembunuh Iblis yang tersisa di sekitar area ini adalah kebencian buta terhadap seluruh kehidupan.

“…”

Awalnya, mereka tidak akan bertindak sejauh ini.

Namun, di dalam penghalang ini, ada hal-hal yang mereka ‘idam-idamkan’.

Fragmen Iblis. Dan Kapal yang menampung pecahan-pecahan ini.

Orang-orang yang Atalante kumpulkan dalam upaya untuk menyegel semua pecahan itu melalui diriku.

“…”

Situasi kotor ini juga merupakan akibat dari efek kupu-kupu.

Awalnya, mereka tidak akan mencoba menghancurkan penghalang seperti ini untuk masuk ke dalam.

Tapi, karena keberadaanku, fenomena ini terkuak di depan mataku.

-!

Namun, Akademi Elfante adalah tempat yang memiliki tenaga yang mampu menangani ancaman apa pun secara instan.

Di antara mereka, ada seseorang yang melompat ke jantung kegelapan.

Seseorang yang secara instan menciptakan 'terbang', sebuah teknik yang dianggap sulit bahkan ketika menggunakan Kekuatan Spesial.

Atalante yang Abadi. Kepala Sekolah akademi, yang memiliki ribuan talenta sesuai dengan milenium yang dia jalani, langsung mencapai celah di penghalang.

Cahaya putih terpancar dari tangannya. Jelas bahwa niatnya adalah untuk memperbaiki retakan tersebut.

Segera setelah itu, lebih banyak orang datang satu demi satu untuk mendukung Atalante.

Mereka jelas adalah profesor dari Sekolah Sihir dan Sekolah Teologi. Wajah Dekan Percy dari Sekolah Sihir dan Dekan Walter dari Sekolah Teologi juga dapat dilihat sekilas.

-!

Dan ketika tenaga kerja tersebut bergabung, meski itu hanya tindakan sementara, kegelapan yang mencoba menyusup melalui celah penghalang mundur sambil berteriak.

Itu adalah prestasi yang luar biasa. Tidak peduli berapa banyak manusia luar biasa yang membantu, ini tetap merupakan penghalang yang dibuat oleh para Seraph. Sungguh luar biasa dan hampir tidak terbayangkan bahwa mereka dapat mengendalikan situasi, meskipun hanya sementara.

Sorak-sorai dan tepuk tangan lega terdengar dari area sekitar. Mereka mungkin mengira sekelompok orang berhasil mencegah kejadian tersebut terjadi.

Namun…

'…Kelihatannya tidak bagus.'

Dari apa yang aku tahu, ini bahkan bukan hidangan utama dari Pertarungan Bos Raja Laki-Laki. Itu hanya hidangan pembuka.

Fakta bahwa 'semua' orang-orang itu berkumpul di sana, dengan sendirinya, merupakan sebuah tanda bahaya besar.

Sementara semua personel elit di dalam akademi terkonsentrasi di sana, aura besar lainnya mulai berkumpul di satu tempat.

“A-Apa itu?!”

“Menara Jam…!”

Menara Jam terletak di tengah-tengah akademi, gedung ‘tertinggi’ sejauh ini. Di atas menara itu, beberapa 'Hieroglif' besar mulai bermunculan.

Mantra yang dihasilkan oleh bahasa kuno. Sihir yang terlupakan. Itu adalah Sihir Terlarang Valkasus.

Tak lama kemudian, Hieroglif ini memancarkan energi yang tidak menyenangkan dan mulai menghasilkan berbagai 'Array' di area sekitarnya.

Merangkak keluar dari dalam adalah sekelompok monster besar yang jelas-jelas membusuk dan membusuk.

Di antara mereka, yang paling mencolok adalah monster raksasa dengan ukuran beberapa puluh meter. Terbuat dari beberapa bagian daging yang dijahit menjadi satu, golem besar ini adalah personifikasi neraka.

Penghancur Daging.

Menurut klasifikasi dari Imperial Adventurer Guild, itu adalah makhluk iblis ‘Kelas Khusus’ yang dapat menyebabkan keadaan darurat seluruh kota hanya dengan kemunculannya.

Untuk menghadapinya tanpa ada korban jiwa, aku memerlukan keberadaan monster setingkat Gideon atau Margrave Kendride.

'Tidak bisakah aku istirahat sekali saja…?!'

Saat aku mengamati seluruh badai ini, kepala aku mulai berputar.

'Apakah kamu sedang bercinta denganku? Apakah kamu serius mengharapkan aku menyelesaikan misi ini?'

Hancur dirangkai dengan Sihir Terlarang.

Selain Flesh Tearer, kekuatan mereka mungkin mirip dengan makhluk iblis Kelas Menengah yang aku hadapi sebelumnya, tapi karena kejahatan mereka, mereka jauh lebih berbahaya.

Dan ada juga fakta bahwa para bajingan itu tidak akan mati.

Pertama-tama, menghancurkan mereka adalah hal yang mustahil. Apa? Apa kau berharap aku membunuh mayat yang sudah lama mati sekali lagi hanya karena omong kosong dan cekikikan?

Hanya ada satu solusi untuk menghadapinya.

Itu untuk menghadapi Valkasus, yang mengendalikan mereka dengan Sihir Terlarangnya.

-!!!

-!!!!!!!!

The Ruined yang muncul dari Array meraung serempak.

Pita suara mereka mungkin sudah rusak karena kondisinya yang busuk karena campuran suara serak dan suara menjijikkan angin yang keluar dari tubuh mereka bisa terdengar. Mungkin karena ini, hal itu membuat mereka semakin aneh.

“H-Hieeeeek…!”

"Berlari!"

Setelah melihat pemandangan ini, wajah para siswa menjadi pucat saat mereka mulai melarikan diri.

Staf pengajar dan beberapa siswa kelas atas yang berhasil menjaga ketenangan berusaha mempertahankan kendali atas lingkungan sekitar. Namun, sejujurnya lebih aneh lagi jika ada orang yang bisa tetap waras setelah melihat pemandangan seperti itu.

Dan dengan demikian, neraka di bumi telah terjadi.

“…!”

Akhirnya, Atalante, yang masih berada di langit, mengertakkan gigi dan menunjuk ke profesor di dekatnya.

Itu mungkin berarti dia akan menguasai tempat ini sendirian, jadi mereka harus pergi ke permukaan untuk memastikan tidak ada korban jiwa.

Meskipun itu adalah keputusan yang rasional, mustahil baginya untuk menghadapi gabungan niat membunuh dari Zona Void, yang masih menghantam penghalang tanpa batas waktu. Para profesor yang mengetahui hal ini ragu-ragu, tetapi Atalante segera memberi isyarat kepada mereka lagi.

Jika mereka membiarkan serangan Hancur itu tak terkendali, penghalang itu bahkan bukan masalah yang dihadapi. Pembantaian akan terjadi saat ini juga.

Pada akhirnya, para profesor, yang memahami logika ini, turun kembali ke permukaan dengan ekspresi muram.

“…”

Karena ini adalah Atalante yang sedang kita bicarakan, dia dapat bertahan sekitar 30 menit.

30 menit sialan.

Saat itu, aku harus menerobos monster-monster itu dan mencapai puncak Menara Jam untuk menghadapi Valkasus.

Jika tidak, penghalang itu akan ditembus dan banyak orang akan tersapu oleh kegelapan itu, sehingga gagal dalam misi utama. Permainan telah berakhir.

Saat ini, aku tanpa rekan-rekan aku dan tidak ada 'tindakan' yang aku siapkan dengan benar. Bisakah aku berhasil?

“…”

Aku menggigit bibirku sampai darah keluar.

Jika misinya berjalan normal, seharusnya tidak ada 'batas waktu'.

Aku harus mengumpulkan kekuatanku yang bahkan belum dikerahkan dengan benar, menerobos monster abadi untuk maju ke Menara Jam, dan menghadapi Raja Laki-Laki di lantai paling atas.

Jika aku punya waktu, aku bisa mengaturnya. Meski hanya satu malam.

Namun, jika aku harus melakukan semuanya dalam 30 menit…

“…”

Aku menggemeretakkan gigiku.

Waktu yang dibutuhkan terlalu ketat. Ketenanganku runtuh karena intrusi tiba-tiba dari variabel besar yang jauh di luar rencanaku.

'…Temukan solusi yang cocok… Sial, ayolah…'

Aku mengatupkan gigiku lebih keras dan memutar otakku.

Situasi yang ada memberi aku tekanan yang sangat besar, tidak sebanding dengan persiapan rencana awal aku.

Jika aku tidak dapat menemukan sesuatu di sini, hal yang tak terelakkan akan segera terjadi.

Permainan Berakhir. RIP Dowd Campbell.

"kamu!"

Mendengar suara yang kukenal, aku menoleh.

Eleanor bergegas ke arahku dengan pedangnya terhunus.

Mungkin, bahkan di tengah kekacauan ini, alih-alih menghindari keributan ini, pikiran pertamanya adalah menemukanku apa pun yang terjadi, jadi dia mencariku di seluruh penjuru akademi.

"Apakah kamu baik-baik saja? Kamu harus segera keluar dari sini—!”

“Eleanor.”

Aku dengan muram melakukan kontak mata dengan Eleanor.

Namun…

“…Aku tidak bisa lari. aku harus menyelesaikan ini terlebih dahulu.”

Saat ini, hanya ini yang bisa aku katakan.

Begitu dia mendengar kata-kataku, mata Eleanor bergetar hebat.

“Selesaikan ini? Omong kosong apa kamu—! Ini bukan sesuatu yang bisa ditangani oleh siswa biasa!”

“…Selama aku bisa menemukan solusinya, aku bisa melakukannya.”

Sebaliknya, aku tidak punya pilihan selain melakukannya.

Atau…

“Jika tidak, aku akan mati.”

“…”

Ya, aku tidak memberinya konteks apa pun dan langsung mengambil kesimpulan, tapi inilah penjelasan terbaik yang bisa kuberikan saat ini,

Aku mengatupkan gigiku sekali lagi.

Jika aku berpikir cukup keras, aku seharusnya bisa menemukan solusi. Itu pasti akan datang padaku.

Namun, fokus aku terus terpecah. Kepalaku berputar lebih cepat sekarang.

Tepat pada saat itu…

Eleanor meraih bahuku erat-erat.

"kamu."

“…”

“aku tidak akan menanyakan alasannya. Pasti ada keadaan yang mendorong kamu melakukan hal ini. Tapi ada satu hal yang harus kamu yakini.”

Eleanor menatapku tajam.

“Jika kamu mati, aku juga akan mati.”

"…Apa?"

“Anggap saja ini masalah hidup dan mati untuk dua kehidupan sekarang. Temukan cara untuk bertahan hidup. aku akan melakukan apa pun yang aku bisa untuk membantu.”

“Eleanor, apa yang kamu katakan—”

“Sudah kubilang jangan mati! Aku tidak tahu apa yang sedang terjadi, tapi aku memberitahumu untuk tidak mati apapun yang terjadi!”

Suaranya yang gelisah memukulku seperti palu.

aku tidak menyangka orang ini akan mengeluarkan suara seperti ini.

Saat itulah aku bisa melihat wajahnya dengan jelas.

Ada air mata mengalir di sudut matanya.

Itu adalah wajah yang sangat kontras dengan ekspresi tanpa ekspresi biasanya.

Sepertinya aku sangat berharga baginya.

“…”

Oke, dengar, maaf melakukan ini padahal kamu sangat serius tapi…

Tidak, sungguh, aku benar-benar minta maaf, tapi…

Mau tak mau aku merasakan tawa refleksif menggelegak di dalam diriku.

Soalnya, sepertinya dia tidak tahu cara menggunakan otot di wajahmu dengan benar. Sepertinya ini pertama kalinya dia memasang wajah seperti ini.

“…Mm.”

Saat aku tiba-tiba menutupi wajahku dan menundukkan kepalaku, Eleanor menatapku seolah bingung.

“…Aduh?”

"…Tidak apa."

Karena situasi yang ada, aku menahan tawa di tenggorokanku.

Namun, berkat itu, aku merasa segar…

Penglihatanku telah kembali.

Pikiranku sudah jernih.

Ketenangan aku kembali.

“Mohon tunggu sebentar, Eleanor.”

Aku tersenyum kecil sebagai rasa terima kasih.

Tak lama setelah itu, aku memejamkan mata dan tenggelam dalam pikiranku, mempercepatnya hingga batasnya.

aku memeriksa 'kartu' yang aku miliki dan menilai situasi saat ini.

“…”

Sebuah percikan muncul di pikiranku.

aku memilikinya. Sebuah solusi.

Itu datang dalam sekejap.

Dan Eleanor, yang memperhatikan ekspresiku, mengangguk pelan.

“Sepertinya kamu akhirnya mengatur pikiranmu.”

"…Ya. Seperti yang diharapkan, menyelesaikan situasi ini dengan segera hampir mustahil.”

“Lalu, apakah kamu akan melarikan diri?”

"TIDAK."

Sambil menghela nafas, aku menatap Eleanor.

Melarikan diri? Siapa? Aku? Tidak, tidak pernah.

Wanita jalang itu telah mengatur semua ini untuk meniduriku.

Karena itu, yang perlu aku lakukan sederhana saja.

“aku bilang itu hampir mustahil, bukan berarti tidak mungkin.”

aku akan menghadapinya secara langsung dan menghancurkannya.

Pasti akan terjadi banyak bentrokan dengan Nabi di kemudian hari.

Namun, aku tidak akan pernah menunjukkan diriku terpengaruh oleh lelucon kekanak-kanakan sejak awal.

“Eleanor, apakah kamu percaya padaku?”

"Apa?"

“aku bertanya apakah kamu mempercayai aku. aku membutuhkan bantuan kamu."

“…”

Itu adalah percakapan yang kami lakukan sebelumnya.

Lagipula, itu adalah kata-kata yang persis sama yang kuucapkan saat menghadapi sang Pemurni.

“…”

“…”

Dan tanggapan yang muncul juga sama.

Eleanor menatap lurus ke mataku dan membuka mulutnya.

"Apa yang harus aku lakukan?"

Seringai menyebar di wajahku setelah mendengar kata-kata itu.

Waktu.

Pada akhirnya, semuanya hanya soal waktu.

Jika bajingan itu memberiku waktu 10 menit, aku pasti sudah mati. Bahkan jika itu terjadi 20 menit, aku akan benar-benar dimusnahkan.

Namun, aku, secara kebetulan, dan cukup beruntung, telah…

30 menit.

“…Ayo kita pergi, Eleanor.”

Ditemani dengan desahan, suaraku praktis bergema dengan tekad.

“Bagaimanapun, kita harus memenggal kepala monster berumur milenium dalam 30 menit.”

Ini adalah waktu yang tepat bagi aku untuk menyelesaikan situasi ini.


Kamu bisa menilai/meninjau seri ini Di Sini.

Ilustrasi perselisihan kami – discord.gg/genesistls

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar