hit counter code Baca novel Fated to Be Loved by Villains Chapter 9 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Fated to Be Loved by Villains Chapter 9 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Pendekar Gila (2) ༻

Rencananya sempurna.

Tidak peduli seberapa besar Elfante menjaga keamanan mereka, itu Ruang Persediaan adalah halaman belakang permainan awal bagi para pemain Sera.

Mencuri terlalu banyak pada akhirnya akan membuat kamu tertangkap dan dihukum, tetapi mengambil satu atau dua barang yang diperlukan praktis merupakan bagian penting dari operasi tersebut.

Mengetahui cara menerobos suatu rute adalah sesuatu yang dapat aku pahami bahkan dengan mata tertutup.

Dan jika seseorang dapat menggunakan PToko salep seperti aku dan punya banyak poin untuk dibelanjakan, ini adalah cara termudah untuk menerobos.

Ramuan Tergesa-gesa

( Barang: habis pakai)

( Harga: 100 poin)

( Mempercepat pergerakan pengguna dalam jangka waktu tertentu. )

Topeng Bayangan

( Peralatan: Tambahan )

( Harga: 100 poin)

( Menyembunyikan wajah pemakainya dan mengatur suaranya. )

Sepatu Catwalk

( Peralatan: Sepatu )

( Harga: 200 poin)

( Meredam suara langkahmu!)

Mengambil ramuan itu memungkinkanku dengan cepat melewati berbagai jaring keamanan, sementara topeng menyembunyikan identitasku dari sihir perekam video yang dipasang di mana-mana. Akhirnya, Sepatu Catwalk menghalangi tanda-tanda penyusupanku.

Itu adalah kombinasi stealth dan kecepatan yang hemat biaya. Dengan ini, aku bisa menghindari banyak fasilitas keamanan di Akademi.

'…Memiliki poin itu bagus.'

Hanya dengan menggunakan beberapa ratus poin saja, aku dengan cepat menyusup ke ruang persediaan yang biasanya membutuhkan persiapan berhari-hari. Dari segi performa, ini bisa dibandingkan dengan skill C Grade Stealth milik Assassin.

Satu-satunya kelemahan yang dimilikinya adalah bahwa itu hanya item sekali pakai. Tetap saja, merupakan keuntungan besar bisa mengakses semua jenis item.

Barang yang harganya lebih dari beberapa ribu poin bahkan bisa menjadi bencana.

"Wah…"

Menghembuskan napas, aku keluar dari jendela dan melompat ke bawah dalam keadaan setengah kelelahan.

Ramuan Tergesa-gesa untuk sementara memberiku kecepatan. Namun, staminaku masih panas, sampah. Bahkan latihan sederhana seperti ini pun sulit.

'Aku sekarat…'

Berpikir demikian, aku mencari-cari di sakuku.

aku kebetulan memiliki hal yang tepat untuk situasi seperti ini.

Biskuit yang Meremajakan x2

( Barang: habis pakai)

( Harga: 50 poin) x2

( Badan capek? Pulihkan stamina dengan biskuit ini! Rasa kacang, 10 buah per kantong!)

( Poin yang Tersisa: 2.000 poin )

“…”

Ini mungkin terdengar seperti produk yang diiklankan secara berlebihan, namun efeknya benar-benar bermanfaat.

aku telah memanfaatkan dampaknya.

aku merasakan tubuh aku mendapat energi saat aku mengunyah biskuit. Pada saat yang sama, aku mengamati tumpukan barang di sekitar.

aku segera menemukan wtopi yang aku cari.

'Benar.'

aku bisa melihat pembakar dupa seukuran telapak tangan, yang kecil untuk sebuah perlengkapan upacara. Namun, itulah mengapa hal itu menonjol.

“Eum.”

Ruang persediaan memiliki banyak barang yang seringkali tidak tertata dengan baik.

Dengan gusar, aku mengeluarkan pembakar dupa yang tertanam di dasar tumpukan yang hampir mencapai langit-langit.

Ultima Ilahi, pembakar dupa berusia seribu tahun yang konon mengandung kekuatan kuno.

Namun, dibandingkan dengan deskripsinya yang megah, ia hanya memiliki satu fungsi sederhana.

Bisa dikatakan, itu adalah a telepon.

Secara khusus, receivernya cukup… tangguh.

'Mengamankan hal yang paling penting.'

Aku mengalihkan pandanganku untuk mencari sesuatu yang ekstra untuk diambil.

Awalnya, semua jenis item langka dibutuhkan untuk mengaktifkan ini, tapi dimana aku?

Ini adalah Item Farm resmi(?) milik para pemain. Tidak sulit mendapatkannya di sini.

aku mengambil barang-barang yang diperlukan satu per satu dan meletakkannya di tangan aku.

Bubuk dibuat dengan menggiling tanduk unicorn untuk bahan bakar, bulu burung phoenix untuk menyalakannya, dan kipas karang untuk mengendalikan api…

aku mungkin mendapat masalah nantif Aku mencuri terlalu banyak, tapi mengambil item yang kupilih seharusnya tidak masalah.

“Ups.”

Asyik dengan pilihanku, benda-benda yang menumpuk di atasnya runtuh. Tapi itu tidak masalah karena tidak berisik.

“…?”

Setidaknya, itulah yang aku pikirkan.

Sampai a orang terkubur di antara benda-benda yang runtuh muncul.

“…!”

Tanpa sadar aku menangkap orang yang sedang turun langsung ke arahku.

aku melakukannya karena aku punya firasat bahwa akan ada keributan yang lebih besar jika aku membiarkan mereka jatuh ke lantai.

Namun, begitu aku melihat wajah orang itu, aku langsung menyesali semuanya.

“…”

Seorang gadis kecil sedang tidur nyenyak sambil memegang pedang yang dirantai.

Dia tampak seperti anak kucing.

Tapi dari sudut pandangku, merinding langsung menjalar ke sekujur tubuhku.

Serius, siapa yang bisa membayangkan kalau gadis kecil yang tertidur nyenyak ini adalah seorang tukang jagal manusia yang telah meraup nyawa sebanyak tiga digit?

“…Um.”

Dan sialnya bagiku, sepertinya aku membangunkannya.

Gadis kecil itu merentangkan lenganku.

“Haaa… ah…?”

Dan saat dia mengulurkan tangannya, menguapnya perlahan mereda, merasakan sesuatu yang aneh.

Mata kuningnya menatap kosong ke sekeliling. Dan tak lama kemudian, mata kami bertemu.

“…”

“…”

Ayo turunkan dia…

aku memegang gadis itu dengan kedua tangan dan membuatnya berdiri.

Selama beberapa detik, kami hanya saling menatap mata dalam diam.

Lalu akhirnya.

Gadis itu menyadari bahwa dia telah melakukannya dipegang oleh seorang pria yang belum pernah dia lihat sebelumnya.

Reaksi langsungnya yang seperti kilat adalah meraih gagang pedang yang dia pegang.

(Momen bahaya telah terdeteksi.)

( Menentukan situasi sebagai mengancam jiwa. )

( Keahlian: Keputusasaan diangkat ke Kelas EX. )

Ya.

aku kacau.

Ada banyak alasan kenapa suatu karakter digolongkan jahat di Sera, tapi salah satu kriteria klasifikasinya adalah karma.

Sederhananya, itu adalah milik mereka jumlah pembunuhan.

Bergantung pada berapa banyak orang yang telah dibunuh, kedekatan mereka akan lebih condong ke sisi jahat.

Dalam konteks itu, Karma seseorang bisa dengan mudah rusak.

Oleh karena itu, Iblis, penjahat utama di seluruh skenario, biasanya mendekati orang-orang dengan karma tinggi terlebih dahulu.

Dan seseorang yang berada di titik ekstrim dari sistem seperti itu saat ini berada tepat di depanku.

Dia biasanya tidak berbahaya.

Kecuali kamu mendekat.

“…”

Apa yang terjadi jika kamu mendekat? Dengan baik…

Anggap saja Karma orang ini benar-benar menimpa Eleanor, yang diketahui suka membunuh orang, dengan jumlah yang sangat banyak.

Orang yang membunuh paling banyak orang di Akademi ini saat ini adalah gadis kecil ini.

“…!”

Dan melihat pedang yang terbang ke arahku, aku dapat sepenuhnya memahami bagaimana hal itu bisa terjadi.

Karakter utama Iliya bahkan tidak bisa bereaksi terhadap Keputusasaan Tingkat EX dan terpesona dalam satu pukulan.

Namun, sekarang, aku hanya bisa bereaksi terhadap lintasan pedang Yuria.

“-…!”

Menyadari bahwa ini adalah situasi hidup atau mati yang sebenarnya, konsentrasiku meningkat hingga ke titik di mana dunia terasa melambat.

Berbeda dengan perdebatan dengan Iliya, serangan ini memiliki niat untuk membunuh.

Aku menangkis pukulan pertama ke leherku menggunakan pembakar dupa yang kupegang di tanganku. Itu adalah peninggalan dan tidak akan mudah dihancurkan hanya dengan beberapa serangan, menjadikannya pengganti perisai yang baik.

Zeng—!

Percikan terbang dengan suara.

'Monster yang luar biasa…!'

Meski memiliki kekuatan yang ditingkatkan dengan kekuatan yang cukup untuk menerbangkan manusia seperti bulu, tubuhku terasa mati rasa.

Itu luar biasa kuatnya untuk serangan yang dilakukan tanpa posisi yang tepat dan tepat setelah bangun tidur.

Untungnya, aku tahu cara menghindari pemukulan.

Aku melemparkan tubuhku ke belakang dan berguling.

Ini adalah tindakan bodoh jika kamu sedang bertempur.

Itu tidak ada artinya selain menjaga jarak dari lawan.

Namun, melawan gadis ini, ini adalah langkah yang bagus.

Begitu tubuhku menyentuh lantai, secara naluriah aku mengukur jarak di antara kami.

'Tiga setengah langkah.'

Itu adalah jarak di mana aku bisa menjangkaunya tanpa risiko teriris.

Sementara itu, Yuria tetap terpaku di tempatnya.

Dia menunjukkan kekuatan tempur yang hampir tak terkalahkan melawan lawan yang masuk ke dalam a tiga langkah berkisar dari dia. Sebaliknya, dia tidak bisa menyerang ke dalam tiga langkah dari lawan.

Seorang manusia terpaksa menjauhkan diri dari semua orang.

Itu menyumpahi pada orang ini dirancang seperti itu.

(Bisakah kamu tetap diam?)

Tentu saja, terlihat jelas dari cara dia mengucapkan kalimat itu dengan mata berkaca-kaca, bahwa dia tidak terlalu senang berada di pelukan pria asing.

“…Jadi lebih mudah untuk mengirisnya?”

(Ya.)

aku berharap sebanyak itu.

Meskipun aku terjebak dalam dilema yang cukup berat.

Sebuah dinding di belakang dan pedang Yuria di depanku.

Meskipun menjaga jarak lebih dari tiga langkah akan membuatku aman, aku juga tidak punya cara untuk melarikan diri.

Aku bisa mengambil risiko demi biskuit itu dan melewatinya, tapi dengan rasa permusuhan yang begitu kuat, itulah hal terakhir yang ingin kulakukan. aku lebih suka mencoba bernegosiasi terlebih dahulu…

“…?”

Tunggu sebentar.

Negosiasi.

aku bisa bernegosiasi.

Beberapa ide mulai muncul di benak aku.

Sebagai seseorang yang terpaksa menjaga jarak dari semua orang, kehidupan Yuria adalah kehidupan yang menyendiri.

Bertemu tiba-tiba di ruang peralatan adalah hal yang tidak terduga, tapi mengingat preferensinya terhadap lingkungan yang ditandai dengan beberapa orang dan 'lebih baik tetap seperti itu', hal itu tidak sepenuhnya mustahil.

Bahkan para dosen pun jarang datang ke sini ketika tidak ada urusan yang harus diselesaikan.

Dan orang-orang dalam lingkungan seperti itu selalu menderita secara kronis itu.

“…”

Perlahan-lahan aku memasukkan tanganku ke dalam saku, memperjelas bahwa aku tidak punya niat jahat.

Lalu, dengan sikap serius, aku mengeluarkan biskuit yang aku makan tadi.

“…”

(…)

Aku bisa merasakan tatapan Yuria tertuju pada biskuit yang kupegang.

Pandangannya beralih ke arah makanan.

aku rasa aku mendengar suara menelan kering dan sesuatu seperti perut keroncongan.

“Pssssss.”

aku mulai melempar biskuit satu per satu seolah-olah aku sedang memberi makan kucing.

aku menggunakannya untuk memancing dia menjauh dari jalan keluar aku, seperti dalam kisah Hansel dan Gretel.

(Apakah kamu mencoba memikat manusia dengan makanan?)

Keuntungan berkomunikasi dengan teks melayang adalah kamu dapat dengan jelas membedakan antara berbicara dan apa yang dilakukan mulut mereka.

Dia mungkin menanyakan pertanyaan itu, tapi dia saat ini sedang menangkap dan memakan biskuit dengan penuh semangat.

(Aku bukan binatang. Bagaimana orang bisa jatuh cinta pada hal seperti ini?!)

Kata-katanya mungkin tidak jujur, tapi tindakannya jujur.

Setiap kali dia memakannya, dia menjadi lebih bahagia.

Jika dia masih kecil, ekornya pasti sudah bergoyang-goyang saat dia mengunyah.

Kemudian, dia sepertinya terlambat menyadari bahwa aku sedang memperhatikannya dan dengan keras menyangkalnya.

(aku tidak akan tertipu oleh trik primitif ini! aku manusia!)

Apakah begitu?

“aku mendapat lebih banyak lagi. Apa kamu menginginkan mereka?"

(…)

Setelah beberapa saat.

Yuria mengunyah sekantong biskuit dengan gembira.

Dia tampak seperti binatang yang lucu.

(Ngomong-ngomong, siapa kamu? Kenapa kamu ada di sini?)

“…”

Tampaknya orang-orang dapat berkomunikasi dengan lebih sopan setelah mereka merasa kenyang dan hangat.

aku akhirnya mendapatkan pertanyaan ini.

'…Tapi aku tidak bisa mengatakan yang sebenarnya padanya.'

aku tidak bisa mengatakan bahwa aku di sini untuk mencuri sesuatu, bukan?

Terlepas dari seberapa sering Yuria menjalani kehidupan menyendiri seperti binatang buas, dia bukannya tidak mampu berkomunikasi.

Akan sulit jika anggota fakultas mengetahui hal ini.

Sekarang, alasan apa yang bagus…?

Ah benar.

Aku melirik ke arah pembakar dupa yang tergeletak di lantai.

Jika aku membawanya apa adanya, pasti akan menarik perhatian. Jadi, aku harus mengalihkan perhatiannya sedikit.

“Aku datang untuk memberimu makanan karena seseorang.”

Topik seperti itu tentu saja menarik perhatian Yuria.

(…Ya?)

Yuria bertanya dengan hampa.

Melihat lusinan tanda tanya yang melayang di udara, dia pasti sangat terkejut.

“Seseorang yang kukenal memintaku untuk menjagamu.”

(Seseorang yang kamu kenal…?)

Sebenarnya orang itu tidak ada. Namun, mengatakan BS ini akan membantu nantinya.

Mustahil membuat variabel seperti ini di game aslinya. Tapi di saat yang sama, jika itu adalah game aslinya, aku tidak akan bertemu Yuria di ruang persediaan.

Karena itu, bukankah sebaiknya aku memanfaatkan kesempatan bertemu dengannya di sini? Ini akan membuat segalanya berjalan lebih lancar bagi aku di masa depan.

“Jangan khawatir, adikmu baik-baik saja di Tanah Suci.”

Kuncinya adalah menyampaikan informasi ini sebelumnya.

Tubuh Yuria tampak menegang mendengar ini.

“Paus tidak akan memperhatikanmu atau adikmu untuk saat ini. Dia masih harus berurusan dengan mereka yang bersembunyi di Akademi.”

Gadis itu dengan erat memeluk pedangnya yang terbungkus rantai yang tidak pernah lepas dari sisinya.

Meski hanya tindakan kecil, pusaran emosi yang ditimbulkannya sangat kuat.

Itu semua karena orang itulah Yuria datang ke Akademi Elfante, jauh dari kampung halamannya di Tanah Suci, dan menjalani kehidupan seperti ini.

Awalnya, hal ini akan dibahas secara rinci di Bab 2.

Tapi setidaknya dia pantas mengetahui beberapa informasi umum tentang satu-satunya keluarganya.

“…”

Mataku hanya bisa tertuju pada pedang yang dipegang Yuria.

Kelihatannya tidak memiliki fitur khusus apa pun di luar, tapi sebenarnya itu adalah item peringkat tinggi yang menakutkan di Sera.

Yuria sebenarnya memainkan peran semacam itu segel yang menekan taringnya. Kutukan yang terkait dengan tiga langkah juga berasal dari benda itu.

Dia mungkin terus-menerus berada di bawah ancaman korupsi, bahkan lebih buruk dibandingkan dengan Eleanor.

Bukankah kita harus memberinya kabar harapan untuk meringankan penderitaannya?

(Kamu, siapa kamu? Dari mana asalmu…?)

“Aku akan pergi sekarang.”

Tentu saja, aku tidak mungkin memberitahunya secara detail.

'Karena pada awalnya tidak ada hal seperti itu.'

Ugh.

Kebohongan cenderung terungkap jika sudah terlalu rumit.

Akan lebih baik untuk keluar secara misterius selagi aku masih bisa.

Dalam perjalanan, aku memastikan untuk mengambil pembakar dupa yang ada di lantai akibat tabrakan sebelumnya.

Seseorang dari Tanah Suci pasti mengetahui nilai barang ini, tapi Yuria sepertinya terlalu terkejut dengan apa yang aku katakan dan tidak memperhatikannya.

Terima kasih Dewa…!

Kebohongan itu layak untuk dikatakan…!

“…Aku akan datang lagi.”

Tetap saja, aku meninggalkannya dengan pesan perpisahan.

Bahkan jika aku tidak bisa lagi pergi ke ruang persediaan dan mencuri di masa depan, aku yakin kita akan bertemu sekali lagi.

Kalau begitu, berbaik hatilah padaku. Kesepakatan?

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar