Forbidden Master – Part 4/Chapter 157 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Forbidden Master – Part 4/Chapter 157 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

 

Bab 157 – Demi aku

Kita tidak bisa melawan.

Itu sebabnya jawaban Sadiz adalah dia tidak bisa menghentikannya.

“…… eh … ugh …”

Munculnya isak tangis Sadis juga membuat hatiku sesak.

Jika aku tidak menahannya, aku mungkin akan menangis juga.

“…… Orang kecil…”

“Ya.”

“Kalau begitu, Pria kecil… tidak lagi…… mulai sekarang…… tidak berniat untuk kembali… apakah itu maksudmu?”

Pertanyaannya adalah, “Apakah kamu pernah kembali ke rumah lagi?”

Tentu saja, ketika aku melarikan diri dari Kota Kekaisaran, aku seperti, “aku tidak akan pernah kembali. “

Jadi mungkin itu masalahnya.

“…… Sehat…”

Karena ketika aku bertemu Sadiz lagi, aku berpikir untuk lulus dari Sadiz, tetapi aku tidak berpikir untuk kembali ke Imperial City.

Dan ketika aku memikirkannya lagi…

“Setidaknya saat ini… aku tidak merasa ingin pulang, aku tidak ingin pulang, aku tidak punya alasan untuk pulang… sekarang… orang-orang di Kota Kekaisaran…”

aku tidak marah tentang Sadiz.

aku yakin itu tidak bisa dihindari.

Di sisi lain, bagaimana dengan orang-orang dari Kota Kekaisaran yang membombardirku dengan kata-kata kasar lainnya?

Yah, mereka melihatku menggunakan teknik Great Demon King, memukul ayah pahlawanku, dan menepis tangan sang putri.

Mereka yang mengkritikku mungkin tak terhindarkan, tapi aku tidak termotivasi untuk membiarkannya begitu saja ketika menyangkut orang-orang di Kota Kekaisaran.

“Yah, apakah kamu tidak akan pernah pulang?”

“…..tapi, teknik dari Great Demon King yang aku gunakan…yaitu…”

“Ini bukan hanya penggunaan teknik dari Raja Iblis Besar…kau memukul ayahmu…atau apapun yang aku tidak setuju.”

“Hah…?”

Setidaknya untuk saat ini, ini bukanlah tempat dimana aku, putra Pahlawan, akan kembali.

“Alasan” untuk menolak Kota Kekaisaran itu sendiri berbeda dengan ketidaksetujuan dengan Sadiz.

“Tuan, Nyonya! Sang putri dan yang lainnya… mereka benar-benar khawatir dengan pria kecil! Setidaknya …… setidaknya sekali …… hanya untuk berbicara …”

Ayah…… ibu…… dua orang terakhir yang kulihat…

Ayahmu, ibumu, dan Sadiz mencintaimu dari lubuk hati kami! Percayalah padaku! Kami adalah keluarga!

aku meninju wajah ayah aku ketika dia mengatakan itu kepada aku di pertandingan kelulusan.

Hei, tunggu, Earth!

aku datang sejauh ini tanpa pernah melihat kembali ke ibu aku, yang menemukan aku di Cantidan dan mati-matian mengejar aku.

Tentu saja, aku dapat mengatakan bahwa aku telah melarikan diri secara emosional juga.

Seperti Sadiz, kami juga memiliki kesalahpahaman, dan mungkin jika aku menjelaskannya, ayah dan ibu aku mungkin menerima aku.

Tapi sekarang…

“Jika aku pernah kembali … pada waktu itu …”

“Waktu itu?”

“Ketika aku lebih …… percaya diri pada ….. diri aku sendiri, saat itulah…”

Jika tidak, semuanya akan berakhir sama. aku tidak ingin itu.

“Aku datang ke sini setelah memukul ayahku… Aku tidak bisa melakukan ini dengan setengah hati… Aku harus cukup baik untuk mengatakan, ‘Lihat aku sekarang, bajingan.’… atau aku akan menjadi anak pahlawan… baru saja lahir di rumah pahlawan… aku ingin kepercayaan diri dan pencapaian sebanyak itu.”

aku belum mencapai apa pun, dan aku ingin menjadi lebih… daripada sekarang…

“Kepercayaan diri? Pencapaian? Bukankah pria kecil menjadi lebih kuat? kamu juga menang di turnamen melawan beberapa yang terbaik! Meskipun aku kehilangan ingatan aku, aku telah melihat dengan mata kepala sendiri betapa banyak usaha berdarah yang telah dilakukan pria kecil di sini di Cacretale! ”

Tentu, aku bekerja keras dan mendapatkan kemenangan pertama aku.

Tetapi dibandingkan dengan prestasi ayah dan ibu …

“Ya, aku senang dan bangga dengan kemenangan aku. Tapi… itu hanya tantangan, bukan tujuan…”

“Hah!? ………”

Saat itu, mata Sadiz kembali tajam.

“Ya … apakah itu yang Raja Iblis Besar katakan padamu?”

“Eh?”

“Pria kecil yang aku kenal ‘sebelumnya’… akan lebih…… meriah…. adalah alasan mengapa kamu begitu tabah dan ambisius… karena Raja Iblis Besar memberitahumu dan pria kecil dipengaruhi olehnya?”

Aku kehilangan kata-kata, tapi itu benar.

Mungkin aku tidak akan berpikir seperti ini ketika aku berada di Kekaisaran.

Seperti yang dikatakan Sadiz, aku akan meriah…

“… apa yang… apa, itu! I MI!”

Dan Sadiz berteriak lagi, tetapi segera menundukkan kepalanya dalam depresi…

“Aku… Tuan, Nyonya, dan Si Kecil… Aku senang menghabiskan waktu hanya dengan kita berempat… Aku senang… Aku ingin mendapatkan hari-hari itu kembali… Aku tidak ingin kehilanganmu… Aku pasti akan membawa pulang pria kecil… hanya itu yang aku pikirkan… memikirkan pria kecil? Tidak….. aku….. aku hanya berpikir untuk membuat diriku bahagia…”

“Sadiz…”

“Mengapa!? Mengapa Raja Iblis Hebat… Raja Iblis Hebat… untuk Si Kecil… memberikan nasihat yang bisa membantu Si Kecil tumbuh… bimbingan akurat yang bisa membuat Si Kecil lebih kuat… kenapa… kenapa… aku tidak… melakukan itu? Kenapa… Aku tidak menyadari penderitaan si Kecil… sampai aku terpojok… Seharusnya… Kenapa, Raja Iblis Besar bisa melakukannya…”

Pada saat yang sama dengan kesedihan, Sadiz menggertakkan giginya dengan sedikit penyesalan.

“Apa yang terbaik… apa yang baik untuknya… apa yang dia butuhkan… bukan sebagai Putra Pahlawan… sebagai Earth Lagann, kenapa aku… lihat… kenapa aku tidak bisa memenuhi sumpahku untuk hidup demi Manusia Kecil! Mengapa!”

Dia mulai menyalahkan dirinya lagi.

aku tidak dapat menemukan kata-kata untuk diucapkan kepada Sadiz, dan dia menarik napas kasar…

“Pria kecil … sekarang … kalian berdua … kamu bilang itu memuaskan, kan?”

“Hmm? Ah… Ya.”

“Hari-hari itu… kamu tidak hanya menjadi lebih kuat dengan bimbingan yang akurat… Anak kecil… apakah kamu juga mampu …… tetap tersenyum? Dalam kehidupan sehari-hari… bersenang-senang… benar…… apa kamu tersenyum?”

Apakah aku bisa dengan sungguh-sungguh tetap tersenyum?

aku tidak perlu memikirkannya.

Sadiz akan berkata, “Jangan konyol,” dan ayah dan ibu tidak akan mengizinkannya.

Tapi aku menghabiskan waktu dengan Tre’ainar, dan…

“Bahkan tanpa ingatanmu… selama tiga bulan di negara ini… kau memperhatikanku, kan?”

“…… Orang kecil…”

“Maafkan aku… Sadiz. aku….. aku bersenang-senang.”

(…… ya ampun…… betapa tololnya… diam saja dan kembali… kau boleh memulai dari awal…)

Aku hanya tidak bisa berbohong.

Dalam beberapa tahun terakhir, aku tidak pernah tersenyum seperti orang idiot begitu keras, begitu dalam dan dengan kepuasan seperti itu.

“…… Jadi begitu…”

Apakah Sadiz kecewa dengan jawaban aku? Apakah dia tercengang? Apakah dia akan membenciku sekarang!

“Raja Iblis Hebat… pertama…… kamu…… kenapa kampung halamanku… ~~~~tsu…… tidak….. salah…… bukan itu…”

“Sadiz…”

“Yang terpenting… sudah… sekarang adalah… ku… uh… ugh….”

Sadiz mulai mengatakan sesuatu, tetapi dengan cepat menghentikan dirinya sendiri, dan sebagai gantinya ……

“Raja Iblis Hebat! Jika kamu di sana, kamu mendengarkan! Ini adalah komentar sepihak aku! Tidak perlu merespons melalui pria kecil! ”

(…… Tidak?)

Tidak bagiku, meskipun dia tidak bisa melihatnya, kata-kata Sadiz ditujukan pada Tre’ainar…

“Dalam perjalanan ke depan, jika sesuatu terjadi pada pria kecil; Aku akan mati, aku akan menjadi roh, dan aku pasti akan memburumu dan melemparkanmu ke kedalaman neraka! aku berjanji! Aku tidak akan mendengar alasan apapun!”

(Nu, nu?)

“Aku mempercayakan hal yang paling berharga di dunia, lelaki kecilku, kepada makhluk yang mengambil segalanya dariku… sangat menyakitkan hingga hatiku hancur… Aku memiliki keinginan untuk mencari pengusir setan bahkan sekarang dan mencari secara menyeluruh. sebagai sarana untuk mengusir Raja Iblis Agung dari Manusia Kecil… Aku membencimu, Raja Iblis Agung Tre’ainar! Bahkan jika pernah ada alasan yang adil, aku tidak akan pernah memaafkanmu! Tapi… meski begitu… jika kau benar-benar peduli pada pria kecil…”

Dia secara sepihak memberikan perasaan emosional, tetapi pahit, kepada Tre’ainar.

“Dan kamu, pria kecil”

Dan sekarang, menatapku…

“Kamu tidak ingin bepergian dengan seorang gadis cantik… Aku tidak yakin, tapi…… apapun yang terjadi, aku akan mendukungmu. Benar, salah, aku tidak tahu lagi. Lakukan apa yang kamu inginkan, pria kecil … tolong lakukan sesuka hatimu … ”

“Sadi.”

“Aku mencoba membimbing lelaki kecil hanya sebagai putra seorang pahlawan… aku gagal menentukan apa yang terbaik untuk Earth Lagann… aku tidak bisa melakukan apa-apa… aku tidak layak… tapi… paling tidak, lelaki kecil… tolong izinkan aku untuk melihat kamu pergi … dan berdoa untuk kamu.

Sadiz menatapku dengan ekspresi campur aduk tapi kesepian, tapi tetap berusaha tersenyum semampunya.

Ekspresi itu membuatku merasa bersalah yang tak tertahankan, dan di saat yang sama, aku juga ingin menangis.

“Dan pria kecil. Akhirnya… bolehkah aku hanya meminta satu hal egois untuk diriku sendiri?”

“Hmm?”

Dan Sadiz memberiku satu permintaan terakhirnya sambil tersenyum. Itu adalah……

“Bisakah aku memiliki satu …… pelukan terakhir? Sebagai cara untuk mengucapkan selamat tinggal.”

Tidak ada alasan bagi aku untuk menolak.

“Jika demikian, dengan senang hati…”

Tangannya perlahan berbalik, dan kehangatan dan aroma menenangkan yang sudah lama kukenal.

Lagi pula, ketika aku terbungkus dalam Sadiz, hati aku terasa nyaman.

“Ah… dulu aku sangat mudah menggendongmu… tapi sekarang kau setinggi aku… sungguh… kau sudah menjadi besar dan kuat.”

“Oh, apakah kamu memperhatikannya sekarang?”

“Ya, aku bahkan tidak menyadarinya… dalam banyak hal, aku tidak memenuhi syarat. Dan nyonya… dia mengatakan hal yang sama.”

“Jadi begitu.”

Aku juga tidak bisa membiarkan dia melihat wajahku sekarang.

“Sadiz”

“Ya?”

“Terima kasih… untuk semuanya…… dan….. karena mengantarku pergi… terima kasih.”

aku tidak berpikir aku akan pernah bisa menghadapi Sadiz seperti ini lagi, langsung.

Sadiz adalah orang yang paling terluka saat ini.

Tapi dia tetap memilih untuk mengantarku pergi.

Kita tidak bisa bersama.

Tetapi tetap saja…

“Orang kecil. aku akan sangat senang hidup di dunia di mana aku memberi tahu Guru, ‘Lihat aku sekarang!’…… aku menunggu kamu untuk menjadi salah satu yang terhebat di dunia…kapan pun menjadi terlalu sulit…

“Jadi, jangan…… ugh…… merusaknya.

“Aku mencintaimu, lebih dari siapapun di dunia ini. Aku akan selalu memikirkanmu apapun yang terjadi. Hubungi aku kapan saja. Aku akan berlari bahkan sampai ke ujung dunia.”

“Eh … Sa … diz …”

“Dan… semoga――”

Meskipun aku mengatakan “aku telah memotong masa lalu”, aku benar-benar hanya pergi dengan apa yang nyaman.

Juga, akankah Tre’ainar berbicara denganku lagi?

(aku tidak keberatan. Kadang-kadang.)

Saat itu, suara Tre’ainar terasa sangat lembut.

Bagian 4 Selesai

Daftar Isi

Komentar