hit counter code Baca novel Forbidden Master – Part 5/Chapter 240 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Forbidden Master – Part 5/Chapter 240 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 240 – Melayani kamu Dengan Benar

"Badai kelopak bunga, melambung!"

 

Sebuah ladang bunga mekar penuh di sekelilingnya. Tiba-tiba, kelopak bunga beterbangan, menutupi penglihatan ayah dan ibu.

Ini bukan serangan. Tapi, meski begitu, ayah dan ibu, sekarang lebih serius dari sebelumnya, tidak terlalu gelisah.

 

“Dereaaaaahh!!!!”

 

Ayahku meraung. Hanya kulit kayu. Tetapi……

 

"Hah!? Ah… o, oooh!”

“Jika kamu ingin membutakanku, kamu membutuhkan mantra kelas Terra!”

 

Rentetan yang diciptakan oleh pangeran dengan sihir. Dia meniupnya hanya dengan kulit kayu.

Bahkan sang pangeran terguncang oleh raungan yang luar biasa.

Tetapi……

 

“Fufu, luar biasa, tapi… kenapa membawa kelas terra? Ini bukan 'pertempuran', aku yakin.”

“…… Hah?”

"Juga, apakah taman bunga masih belum menyebar?"

"…… Hmm? …… hah!?”

 

Mematahkan rentetan kelopak, orang tuaku melihat lagi ke pangeran, dan saat berikutnya mereka pasti terkejut.

Mata pangeran yang bersinar…

 

"I, itu!"

“Mata Heraldik!? Sama seperti milik Jamdi'el!?”

 

Dulu, ayah dan ibu selalu melawan Jamdi'el, jadi mereka harus akrab dengan matanya dengan baik.

Tapi sang pangeran hanya mengedipkan matanya …

 

“Serius… apa karena dia satu ras dengan Jamdi'el? Tetapi…"

“Tapi jika kita terganggu oleh ini, Bumi akan lepas… tidak ada pilihan! Hiro, tolong tangani ini!”

“Mama!?”

“Aku akan mendapatkan Bumi! Jadi, ketiganya, termasuk Jamdi'el——”

 

Saat ini, ayah dan ibu berada tepat di antara kami.

Dan jika tak satu pun dari kita dapat diabaikan, peran pasti akan terbagi.

Tetapi……

 

“Mawar yang indah… cabut durinya, dan itu akan menjadi bunga yang indah! Kabut Bunga Angin!”

 

Alih-alih menyerang, sang pangeran berani terus membiarkan hanya rentetan kelopak yang menari.

 

"tte, kami masih di tengah-tengah pembicaraan!"

“Oh, sial!! Dan ada lebih banyak kelopak dari sebelumnya… lalu, aku akan menggunakan semua kekuatan sihirku dan… aku tidak bisa meledakkan semuanya…”

"Tentu saja tidak! Jika kau benar-benar meledakkannya, kau akan menghancurkan seluruh pulau!? Bukan hanya Bumi, bahkan gadis Amae itu!”

“Ya, pokoknya, kita harus berurusan dengan pria tampan itu!”

"Hiro!?"

“Pokoknya, kelopak bunga ini tidak akan merusak apapun, jadi aku bisa terjun langsung ke dalamnya dan mendaratkan satu tembakan…”

"Hei, kamu terlalu lugas …"

“Mamu, awasi Bumi! Akan merepotkan jika dia lari di celah rentetan ini dengan langkah yang baru saja dia gunakan! Buka matamu!”

“Astaga…”

 

Pertempuran …… jika kita menyerang, ayah dan ibu akan bertindak berdasarkan insting daripada berpikir dengan kepala mereka, dan jika itu terjadi, kita semua pasti akan kalah.

Tre'ainar menegaskan hal itu.

Jika demikian, premis untuk tidak memulai perkelahian akan terus berlanjut.

Kami tidak akan membiarkan orang tua aku yang tidak berotak masuk ke dalam suasana hati yang suka berkelahi, membuat mereka berpikir dengan otak mereka yang lebih rendah, membuat mereka kesal, dan tidak memberi mereka waktu untuk mengatur segalanya.

Selain itu, mereka bahkan tidak bisa melakukan tindakan sederhana seperti "menghempaskan semuanya" karena mengkhawatirkan aku dan Amae.

Lalu, akankah mereka memaksa masuk dan memukul sang pangeran untuk menghentikannya?

Bahkan sebelum mereka mencoba untuk datang ke arah itu…

 

"Fufufu, yang mana yang asli?"

"Hah!?"

“Sekarang, mari kita lihat apakah kamu bisa menemukan pangeran yang sebenarnya♪.”

 

Mata Fajar Kron bersinar.

 

“Ap, tunggu dulu, apa, gadis itu juga punya mata sihir?! Tapi mata itu… apa?”

“Mata Enam Gerbang? Tidak… itu… eh!?”

 

Kemudian, suatu saat ayah dan ibu terbelalak saat melihat mata jahat Kron, dan selanjutnya, mereka…

 

"Jadi, apa yang akan kamu lakukan denganku?"

“”….. Apa itu!?””

 

Pangeran dengan senyum menyegarkan muncul sebagai ratusan ilusi.

 

"Ini … tidak mungkin!"

"Teknik Ilusi !?"

 

Secara spektakuler, ayah dan ibu berada di tangan mereka.

Jika ini juga pertempuran, dia mungkin telah menghancurkan seluruh area terlepas dari kelopak atau ilusi, atau menggunakan intuisi liar mereka untuk mengidentifikasi hal yang nyata dalam sekejap.

 

Tapi, dengan pangeran dan Kron masih belum menyerang, ayah dan ibuku belum bisa memutuskan apakah akan serius melawan mereka.

aku mengerti. Jika kamu menempatkan mereka pada tumit mereka, ini adalah salah satu cara untuk melawan.

Dan jika sampai pada ini…

 

“Serius… di hadapan musuh bebuyutan dan musuh bebuyutanku, untuk hanya memberiku peran seperti itu… Earth Lagann… kecuali jika kamu terikat dengan Lady Kron, aku benar-benar tidak akan memaafkanmu.”

 

Dia tidak bisa menggunakan sihir. Dia bahkan tidak bisa menggunakan Mata Ajaibnya. Tetapi tetap saja……

 

“Meski begitu, sudah terlalu lama… sejak aku mengendarai Pegasus. Fiuh~…… Hiho!”

 

Sebagai Seraph, hanya keahliannya mengendarai Pegasus yang masih kuat.

Sementara ayah dan ibu berhenti di jalur mereka melawan pangeran yang telah terpecah menjadi banyak alter karena confetti dan Teknik Ilusi Kron, Jamdi'el mengangkangi pegasus yang ditunggangi sang pangeran dan bergegas maju sendirian.

 

"Hah!? Wah…”

“Jamdi'el… akan datang!”

 

Jamdi'el mengendarai pegasus berlari melewatinya.

Seperti yang diharapkan, warna mata mereka berubah saat ayah dan ibu bereaksi terhadap gerakan Jamdi'el… tapi……

 

“Sangat disayangkan, tapi… aku belum bisa mengakhirimu.”

"Hah!?"

 

Bahkan Jamdi'el, musuh bebuyutan mereka, tidak menyerang ayah dan ibu.

 

"Ha, cepat!"

“Jamdiel!?”

 

Tampaknya ayah dan ibu bereaksi terhadap gerakan Jamdi'el dan berpikir untuk menahannya, tapi Jamdi'el…

 

"Wow…"

“Postur berkendara yang indah …”

 

Kron dan sang pangeran tersentak …

 

(Hoh~, Jamdi'el… rupanya kau juga mengejar bentuk berkudaku.)

 

Dengan bentuk berkuda yang cantik yang menerima persetujuan Tre'ainar, dia mengendarai tunggangannya dengan potensi penuh, berlari lebih cepat dari yang bisa dicegat ayah dan ibu, dan menuju ke arahku dan Amae…

 

“Atau lebih tepatnya… j, tadi, meskipun dia punya kesempatan, dia tidak menyerang kita sama sekali!?”

“Hei, dan… n, sekarang… Bagaimana Jamdi'el menunggang kuda… di suatu tempat…”

“Ya, aku yakin… sudah lama sekali…”

"Ah! Betul sekali! Di pacuan kuda! Kuda dan joki misterius yang memenangkan Imperial Derby dengan kekuatan luar biasa… joki bertopeng tak dikenal yang menunggangi Fuka Impact… 'Taketoyo' atau semacamnya!”

"Ah iya! Mereka memenangkan perlombaan dengan tiket kemenangan terbesar dalam sejarah… mengapa Jamdi'el!?”

 

Ayah dan ibu yang tampak bukan kepalang terkejut.

aku tidak berpikir itu semua yang mengejutkan …

 

(Ah, kebetulan, aku adalah Taketoyo yang menyamar♪.)

“………………”

 

aku tidak terkejut lagi! Bahkan jika ada fakta cabul dan keterlaluan.

Dan itulah mengapa aku tidak terkejut, jadi aku masih memeluk Amae…

 

“Bumi Lagann! Ama! Mendapatkan!"

"Oh, kerja bagus!"

"Oh! Pendeta Tinggi!”

 

Aku meraih tangan Jamdi'el saat dia berlari ke arahku dan melompat ke belakangnya.

 

"Hei kau!? Bumi! H, hei!”

"Menunggumu! O, dari semua orang, untuk berada di belakang seseorang seperti…!”

 

Mendengar teriakan bapak dan ibu, Jamdi'el menerbangkan Pegasus jauh ke angkasa…

 

Peeeeeee!!!!

"Eehh!?"

 

Pada saat yang sama, salah satu dari banyak pangeran yang telah berkembang biak dengan ilusi membunyikan peluit jarinya.

Menanggapi suara itu, Pegasus, yang telah membawa ayah dan ibu ke sini, bergegas ke pangeran.

 

“Fufufu, awalnya yang ini juga Pegasus dari Seraph… itu benar!”

 

Mengatakan itu, sang pangeran melompat ke Pegasus yang berlari ke arahnya.

 

"Ayo, mari kita berangkat juga!"

"Ya, Hilly!"

"Serahkan padaku!"

 

Saat berikutnya, Hilua dengan Kron di kapal juga terbang ke langit bersama pangeran dan Pegasus.

 

"Hei tunggu! Dimana kalian…"

"…… Ah!? Hiro! Ah, kami…”

"Hah? …… ah!!"

 

Ya, ayah dan ibuku akhirnya mengerti keadaan mereka.

Mereka tidak bisa terbang. Mereka memaksa Pegasus untuk membawa mereka ke sini dengan nyali, tetapi sekarang sang pangeran mengendarainya.

Pendeknya……

 

“Hei, tunggu, kalian! Apakah kamu mencoba melarikan diri!

“Jamdi'el! kamu, bertarung dengan adil dan jujur! Kenapa kamu pergi lagi, Bumi! ”

 

Betul sekali. Mereka tidak punya cara untuk terbang lagi. Tidak ada cara untuk mengejar kami.

Atau lebih tepatnya, jika ini terjadi, seseorang harus datang ke pulau terpencil ini untuk menjemput mereka, atau mereka harus berenang untuk keluar dari pulau itu.

 

“Sialan! Tidak peduli apa, aku akan mengejarmu! Bahkan jika itu berarti berenang melintasi lautan!”

"Ya, kami akan melakukannya!"

 

Dan benar saja, pasangan otak-otot itu menyatakan akan berenang mengejar kami dengan penuh semangat.

Tentu saja, jika itu ayah dan ibu, mereka mungkin bisa berenang mengejar kita dalam penerbangan.

Tetapi……

 

“Sekarang, Kron! Aku mengandalkan mu!"

"Ya!"

 

Dengan asumsi mereka berenang mengejar kita dengan kecepatan seratus … "kita yang mana" yang akan mereka kejar?

Saat aku memberi tanda pada Kron, dia mengangkat tangannya dan membuat lingkaran di atas kepalanya…

 

“Ayolah, orang tua Bumi… dapatkah matamu… memahami dengan benar apa yang terjadi? Heeere~ Gooooes~♪!”

""Hah!?""

 

Mata Kron menyala. Pada saat itu, aku, Amae, Jamdi'el, dan Pegasusnya… sang pangeran dan Pegasusnya… Kron dan Hilua…

 

“Geh… apa-apaan ini!?”

"Tidak mungkin…"

 

Itu adalah ilusi yang sama dengan pangeran alter ego sebelumnya.

Tapi, itu adalah ilusi yang sangat rumit dan intens sehingga tidak dapat dibedakan dari yang asli dalam sekejap.

Ratusan ilusi lagi yang tampak seperti kita semua muncul di seluruh langit, dan terbang ke segala arah.

 

“Ah… oh, ah… aaaaahh!!”

“Kuh, ini buruk! Dan, ilusi ini… sangat kuat!”

“Trik apa… sial…… aku sangat terkejut dan terguncang, butuh beberapa detik untuk membatalkannya!?”

“Uh… ah… dia sudah sangat jauh… ah, tidak! Apa yang aku lakukan! Ini dasar bahwa kamu tidak melakukan kontak mata dengan Pemilik Mata sihir dan Pengguna Ilusi dalam 'pertempuran'… secara menyeluruh… ”

 

Mereka bahkan tidak bisa fokus pada target.

Akibatnya, kami semua lolos tanpa cedera dan tidak hanya Amae yang diambil dari ayah dan ibu, bahkan alat untuk melacak kami juga diambil.

Ya, menurut strategi Tre'ainar, kami tidak membiarkan ayah dan ibu “bertarung” dari awal sampai akhir.

aku mengikat dua orang yang mengatakan bahwa mereka akan serius, sehingga mereka tidak bisa serius.

Akibatnya, kami menjebak mereka berdua dalam fantasi, membuat mereka terlihat seperti orang bodoh, dan bermain-main dengan mereka.

 

(Fufufufufufu, fuhahahahahahaha! Ejekan seperti itu! Sungguh menyedihkan, Hiro! Mamu! Fuhahaha, bagaimana perasaanmu? Bagaimana rasanya?)

 

Di sisiku, Tre'ainar sangat bahagia.

Tapi aku mengerti perasaan itu.

aku dapat melakukan apa yang aku inginkan dari awal hingga akhir, dan untuk pertama kalinya dalam hidup aku, aku dapat bermain dengan mereka berdua setelah menunjukkan sekilas kekuatan aku kepada mereka.

Rasanya enak.

Sebenarnya, mungkin pengaruh buruk untuk mengatakan itu dengan anak polos seperti Amae di pelukanku, tapi… Maaf… Aku tidak bisa menahan diri.

 

“Kuhaha, bagaimana dengan itu! Apakah kamu melihat itu, Ayah! Ibu! Melayani kamu dengan benar~~~!!!!”

 

aku tidak bisa menahan tawa aku ketika keduanya berdiri di sana tampak seperti mereka telah memakan serangga pahit di pulau terpencil.

 

Catatan Penulis

aku senang bahwa bab 1 dari manga telah menerima berbagai komentar yang menguntungkan. Mohon terus dukung Eto Yona-sensei.

Juga, aku memiliki karya baru di tautan di bawah ini, dan aku akan sering memperbaruinya untuk sementara waktu, tetapi ini adalah cerita sekitar 100.000 karakter yang telah ditulis hingga selesai, bukan dalam proses penulisan. Jadi, tolong, “Jangan menulis karya yang tidak berguna, tulis yang terlarang” atau “Bolehkah menulis karya baru dan melakukan ini? Lagi?" Atau “Apakah kamu memposting versi Nocturne karena frustrasi karena kamu tidak boleh berhubungan intim dengan siapa pun karena keadaan saat ini? Oh, kamu tidak pernah punya pasangan seperti itu, kan?” Aku sudah selesai menulis cerita itu. aku masih menulis kisah Murid-Guru Terlarang.

Maksud aku, ketika kamu melihat wajah penuh kemenangan Tre'ainar, yang begitu bermartabat di bab pertama manga, dan nama pelatihan tangga, itu akan memotivasi kamu.

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar