FPD Chapter 442 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Fourth Prince’s Debauchery di Sakuranovel.
Daftar Isi

Sera dan Dayana

 

Sementara itu, saat Claus berada di tenda Ysnay.

Sera datang ke tenda Dayana setelah Dayana mengundangnya.

“Kamu di sini.” Dayana tersenyum begitu melihat adiknya masuk ke dalam tenda. “Selamat datang.”

Sera mengangguk dan mengernyitkan matanya. Melihat Dayana, dia tidak bisa tidak menemukan sesuatu yang aneh.

Meskipun sudah larut malam sekarang, Dayana berpakaian sangat mewah.

Dengan kemeja merah yang menonjolkan dadanya dan rok pendek abu-abu, Dayana tidak terlihat seperti orang yang sedang bersiap-siap untuk tidur. Terlebih lagi, rambut hitamnya disisir dengan rapi, dan Sera bisa merasakan sedikit aroma parfum yang keluar dari tubuhnya.

Sera tidak bisa tidak berpikir bahwa dia tampak seperti seorang gadis yang siap untuk melihat kekasihnya.

“Daya? Ada apa dengan pakaian ini?” Sera bertanya dengan ekspresi bingung.

“kamu menyukai mereka?” Dayana tersenyum dan terkikik. “Aku mengambil banyak waktu untuk memutuskan apa yang akan aku kenakan.”

“Hah? Aku tidak mengerti. Apakah kamu harus pergi ke pesta atau semacamnya?”

Dayana hanya menatap Sera dan tersenyum misterius. “Kamu akan mengerti nanti,”

Sera bingung. Dia mencoba memikirkan alasan di balik pakaian Dayana saat ini, Tapi dia tidak bisa memikirkan apa pun tidak peduli seberapa keras dia mencoba.

Terlebih lagi, sekarang dia memikirkan hal itu, Dayana memintanya untuk datang ke sini pada malam seperti ini karena dia ‘perlu membicarakan sesuatu yang penting’ dengannya. Itu tampak agak mencurigakan dalam dirinya sendiri.

Tapi setelah berpikir sejenak, Sera menggelengkan kepalanya.

Dayana adalah adik perempuannya. Dia telah menyaksikannya tumbuh sejak mereka masih kecil. Sera yakin Dayana tidak akan menyakitinya.

Karena itu, dia memutuskan untuk berhenti memikirkan hal itu dan menunggu untuk melihat apa yang direncanakan kakaknya.

“Ngomong-ngomong, Dayana, harus kuakui kau terlihat cantik dengan pakaian ini. Sebenarnya, aku merasa kamu tampak lebih muda akhir-akhir ini.” Sera berkata tanpa menyembunyikan rasa iri dalam suaranya.

“Betulkah? Aku telah melatih mana aku baru-baru ini. Mungkin karena itu.”

“Mana? kamu sepertinya tidak pernah menyukai hal semacam itu. ”

“Yah, keponakan tersayang kami memberiku teknik yang cukup bagus yang tidak membutuhkan terlalu banyak usaha. Jadi aku memutuskan untuk mencobanya.”

“Klau?” Sera menatap Dayana dengan curiga sebelum tersenyum. “Mungkin itu alasannya. Dan sepertinya berhasil. Sejujurnya, bahkan aku iri dengan penampilanmu.”

Sera tidak berbohong. Dia berusia tiga puluh enam tahun ini, enam tahun lebih tua dari Dayana, adik perempuannya. Namun, meski Sera berhasil menjaga kecantikannya dengan cukup baik, akhir-akhir ini dia merasa dibayangi oleh Dayana.

Dayana tidak tampak seperti wanita cerai berusia tiga puluh tahun dengan seorang anak. Ditambah lagi, Sara tidak ingat pernah melihat Dayana tertekan oleh situasinya dengan suaminya. Justru sebaliknya, suasana hatinya selalu cerah.

Jika bukan karena Sera tidak pernah melihatnya bertingkah mencurigakan dengan pria mana pun, dia akan mengira Dayana sedang berkencan dengan seseorang secara diam-diam.

Sebenarnya, Sera telah memperhatikan bahwa Dayana cukup dekat dengan seorang pria.

Keponakan mereka, Claus Quintin.

Tentu saja, tidak aneh jika seorang bibi dekat dengan keponakannya. Ditambah lagi, hubungan Dayana dengan Claus selalu sangat dekat.

Masalahnya adalah hubungan mereka tampak agak terlalu dekat baru-baru ini.

Bahkan, lebih dari sekali, Sera merasa Dayana bertingkah malu-malu di depan Claus.

Seperti seorang gadis yang jatuh cinta di depan naksirnya.

Namun, dia tidak ingin mempercayai hal seperti itu. Lebih jauh lagi, dia telah mencoba beberapa kali untuk melihat apakah dia bisa menangkap mereka melakukan sesuatu yang salah, tetapi dia tidak pernah berhasil, membuatnya berpikir dia sedang membayangkan sesuatu.

Meski begitu, Sera masih memiliki kecurigaan.

Menyipitkan matanya, Sera menatap Dayana dan memasang ekspresi serius.

“Dayana, katakan yang sebenarnya. Apakah kamu berkencan dengan seseorang secara diam-diam?”

Dayana tersenyum misterius sekali lagi sebelum tertawa. “Sepertinya kamu mencurigai sesuatu, Sera.”

“Daya…”

“Jangan terburu-buru, kakak. Alasan aku mengundang kamu ke sini malam ini terkait dengan itu. Untuk saat ini, Apa pendapatmu tentang minuman?” Kata Dayana sambil menuangkan anggur dalam dua kup.

Sera ingin menolak, tetapi melihat bahwa Dayana sudah menyajikan anggur, dia hanya bisa menerimanya dan menemaninya minum.

Dayana kemudian duduk di tikar tidurnya dan menepuk tempat di sampingnya untuk menunjukkan Sera duduk di sana.

Sambil menyesap anggur, Dayana tersenyum kepada adiknya.

“Ngomong-ngomong, bagaimana situasi dengan suamimu. Apakah kamu pikir kamu masih bisa menyelamatkan pernikahan kamu?”

Sera tersenyum pahit dan menggelengkan kepalanya.

“Sudah hampir satu bulan aku tidak bertemu. Dia mungkin sudah melupakan aku dan putrinya. Karena dia memiliki seorang putra dengan wanita itu, dia benar-benar berubah.”

Dayana mencibir. “Sebaiknya kau lupakan saja dia. Lagipula, dia tidak terlalu menarik. ”

“Dayana…” Sera menatap adiknya dan tersenyum kecut. “Kamu berbicara tentang suamiku.”

“Dan bagaimana dengan itu? Mengapa kamu tidak belajar dari aku? Aku sudah memutuskan hubungan dengan suami aku sepenuhnya. Maksudku, kami adalah wanita yang kuat dan mandiri. Mengapa kita harus menanggung perlakuan itu?”

Sera melihat ke tanah dan menghela nafas. Dia kemudian menenggak cangkir anggurnya dan mengulurkannya ke Dayana.

“Lagi dong.”

“Haha, kakak yang baik. Itulah sikapnya.” Dayana tersenyum, menenggak cangkir anggurnya seperti Sera dan mengisi kembali kedua cangkirnya.

Setelah Sera meminum cangkir keduanya, dia menghela nafas lagi dan mengangkat kepalanya, menatap atap tenda dengan ekspresi lesu.

“Tidak semudah itu, Kakak. Suamiku, Clarence… dia pria yang baik. Dia memperlakukan aku dengan baik selama bertahun-tahun. Hanya saja… kamu tahu betapa dia menginginkan seorang putra. Tapi sepertinya aku tidak bisa memberikannya padanya tidak peduli seberapa keras aku mencoba… Dan… Aku tahu aku bodoh, tapi aku tetap mencintainya. Maksudku, dia adalah suamiku selama bertahun-tahun.”

Begitu Sera mengatakan itu, dia menjatuhkan kudeta ketiganya.

Setelah kudeta ketiga, Sera sudah agak mabuk. Lagi pula, anggur yang dia minum adalah anggur yang agak mahal, dengan kandungan alkohol yang tinggi.

Ditambah lagi, Sera tidak pernah menjadi peminum yang baik.

Dayana menatap adiknya dalam-dalam selama beberapa detik sebelum mengangguk.

“Kamu benar, itu tidak mudah.”

“Daya…”

“Namun, aku pikir aku tahu bagaimana membantu kamu.” Dayana lalu tersenyum nakal. “Pernahkah kamu mendengar pepatah ‘paku mengusir paku yang lain’?”

Sera terkejut. “Kamu … Kamu tidak berpikir untuk memperkenalkanku seorang pria, kan?”

Dayana terkekeh. Dia kemudian melihat ke arah pintu masuk tenda dan melengkungkan bibirnya ke atas. “Tepat waktu. Kakak, apakah kamu tidak ingin tahu apakah aku berkencan dengan seseorang? Aku akan menunjukkan yang sebenarnya padamu kalau begitu.”

Setelah mengatakan itu, dia berdiri dari kasur dan menarik Sera ke atas, sebelum mendorongnya ke sudut tenda di mana ada lemari.

“D-Dayana?”

“Kamu bisa bersembunyi di sini. kamu tidak harus keluar sampai aku memberitahu kamu, oke? Tolong jangan merusak kesenangan.”

“D-Dayana, a-apa yang kau–”

“Ssst.” Dayana tersenyum dan menenangkan Sera. “Jangan berisik, Kakak. Jangan khawatir, aku yakin ini akan menyenangkan.” Dia kemudian mendorong Sera ke belakang lemari dan pergi untuk membuka pintu masuk tenda.

Sera sedikit gugup dan ingin keluar, tetapi sebelum dia bisa, dia merasakan seseorang masuk.

“Bibi Dayana, aku di sini.”

Dayana tersenyum menggoda. “Akhirnya, kenapa lama sekali, anakku?”

“Yah, aku harus mengurus beberapa hal sebelum datang mengunjungi bibiku tercinta.”

Ketika Sera mendengar nada genit dari percakapan itu, dia tercengang.

Itu…!!!

Untuk sesaat, dia mempertimbangkan untuk bergegas keluar dari tempat persembunyiannya dan menghadapi pasangan itu. Dia ingin bertanya kepada mereka apa yang terjadi.

Tapi kemudian, rasa penasarannya menang.

Dan setelah mengingat kata-kata saudara perempuannya, dia memaksa dirinya untuk tetap bersembunyi.

Apa yang dia tidak tahu, bagaimanapun, adalah bahwa dia telah jatuh tepat ke dalam perangkap adik perempuannya.

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar