Garbage Brave – Vol 1 Chapter 6 Part 1 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Garbage Brave – Vol 1 Chapter 6 Part 1 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab bonus hari ini.
Selamat menikmati ~

TL: NyX
ED: Onihikage



Bab 6 – Kanaan

Bagian 1

Sidele POV

Hal yang buruk terjadi kemarin. Lady Alterias, putri Count Abbas (gubernur kota Algria), diserang oleh bandit dan berada dalam bahaya mematikan. Kota ini dekat dengan Hutan Great Borf, dan level monster di sekitarnya cukup tinggi, jadi tidak ada bandit selama lebih dari satu dekade.

Bagaimanapun, aku mendengar laporan bahwa sesuatu yang aneh telah terjadi, tetapi itu masih misteri, jadi aku segera diinstruksikan untuk menyelidiki masalah ini dengan para bandit. Baru-baru ini, Pangeran Abbas menderita, dan aku sedikit khawatir dia mungkin terobsesi dengan sesuatu.

Untungnya, kali ini Lady Alterias bisa lolos dari para bandit. Pada saat mereka paling dalam bahaya, mereka mengaku telah ditolong oleh seorang pemuda berpakaian serba hitam, dengan rambut hitam. Ada beberapa orang berambut hitam di negeri ini, tetapi jika seseorang membantu putri Pangeran, mereka akan berharap menerima hadiah, bukan hanya meninggalkan mereka seperti yang dilakukan pria ini.

Sekarang aku memikirkannya, aku memang mendengar sesuatu tentang pahlawan yang dipanggil oleh Kerajaan Rade-Crude memiliki rambut hitam dan mata hitam. Tapi aku belum pernah mendengar ada dari mereka yang pergi ke kota Algria. Kerajaan Templeton, tempat Algria berada, tidak terhubung dengan baik ke negara-negara yang memanggil para pahlawan.

Negara-negara tersebut memiliki cara berpikir yang mirip dengan Kerajaan Rade-Crude, yang menganjurkan supremasi manusia. Kerajaan Templeton adalah negara tempat ras seperti beastmen hidup berdampingan dengan manusia. Dengan kata lain, cara berpikir dan adat istiadat berbeda dengan negara-negara yang berprinsip supremasi manusia. Itulah mengapa Kerajaan Templeton ini ditempatkan di luar kelambu saat para pahlawan dipanggil.

Karena keadaan itu, hubungan mereka dengan negara-negara itu menjadi tegang dalam beberapa tahun terakhir, dan masuknya ras manusia dari negara pemanggil telah diawasi dengan ketat. Dengan kata lain, jika seorang pahlawan memasuki negara ini, aku pasti sudah mendengarnya sesuatu tentang itu.

Siapakah pemuda berambut hitam dan pakaian hitam yang membantu Alterias-sama?

Ketua, ada pelanggan di sini mencari beras.

"Baik…"

Saat menyebut nasi, aku teringat pernah mendengar bahwa makanan pokok para pahlawan adalah nasi, tapi… roti adalah makanan pokok di kota ini, dan aku hanya menjual beras karena ada segelintir pecinta nasi. Selain itu, karena pelanggan tertentu itu kaya dan memiliki kekuatan tertentu, mereka mengusulkan agar aku menyimpan beras di toko umum aku.

Itulah mengapa aku bersusah payah mendapatkannya untuk orang-orang itu. Yah, bagaimanapun itu adalah kebanggaan, meski tidak menguntungkan. Para pecinta beras itu membeli banyak barang lain di toko aku, jadi jika aku bisa mendapat untung dari pembelian terkait, itu adalah keuntungan bagi aku.

Nah, apakah pelanggan kali ini salah satu pecinta nasi itu? Aku bangkit dari kursiku yang nyaman dan menuju ke bagian nasi. aku melihat pemandangan aneh di sana. Secara khusus, pelanggan itu aneh.

Sulit untuk mendeskripsikan apa yang aneh tentang dirinya, bagaimanapun juga… itu sangat aneh. Yang bisa aku katakan adalah dia memiliki keberadaan yang sangat samar. Rasanya dia seperti hantu yang mengenakan mantel beruang hitam legam yang mengintimidasi… Pokoknya, itu agak misterius.

Ketika aku fokus pada penampilan pelanggan, aku dapat melihat dia adalah seorang pria muda dengan rambut hitam dan mata hitam. Mungkinkah ini dia? aku bertanya-tanya, karena beberapa karakteristiknya cocok.

Aku menghampiri lelaki itu, dan dia menggumamkan hal yang menarik setelah nasi itu dijelaskan kepadanya.

"Ini varietas tipis panjang-nya, dan yang ini varietas berbentuk telur-nya."

“Yang panjang dan tipis adalah nasi thai… dan variasi berbentuk telur di sini adalah nasi japonica!”

Nasi Japonica… ini adalah satu kata yang kabarnya sering diucapkan para pahlawan. Dengan kata lain, tidak salah kalau pemuda yang mencari nasi di depanku ini memiliki semacam hubungan dengan para pahlawan.


Nama: Tsukuru Sumeragi
Pekerjaan: Koki, Level 20

Keterampilan: (Memasak) (Pengapian) (Membongkar) (Penilaian) (Penyimpanan Bahan)


aku dulu (Penilaian) tanpa sengaja. Status pemuda itu sama seperti orang biasa (Koki) kamu akan menemukan di mana saja. Namun, intuisi aku memberi tahu aku bahwa ada sesuatu yang aneh pada dirinya. Segalanya tampak normal, jadi perasaan aneh apa ini datang?

Jadi kali ini aku coba pakai (Penilaian) pada pedang yang dipegang pemuda itu di pinggangnya, tapi teksnya kacau. aku tidak bermaksud menyombongkan diri, tetapi pekerjaan aku adalah (Pedagang Hebat), dan setiap kali aku mengaktifkan (Penilaian) keterampilan dari (Pedagang Hebat) pekerjaan, tidak pernah gagal seperti ini… sampai sekarang.

Itu aneh! Itulah mengapa aku kemudian mencoba menilai mantel beruang hitam yang dia kenakan, tetapi teksnya juga salah. Apa artinya …

"Beri aku sepuluh kantong telur yang berbentuk telur."

“Terima kasih-nya!”

"Ya ampun, terima kasih sudah membeli begitu banyak."

Aku memanggil anak laki-laki itu begitu saja, bahkan tanpa berpikir. Yah, aku pikir aku perlu mengkonfirmasi identitasnya, dan yang terpenting, mencari tahu tujuannya.

“Hmm? Kamu siapa?"

aku Sidele, aku adalah ketua Toko Umum Sidele.

“Apakah ada yang kamu inginkan dariku, Tuan Ketua?”

“Tidak, tidak sama sekali, kamu telah membeli beras kami, jadi aku pikir akan lebih baik untuk menyapa kamu secara pribadi. Ngomong-ngomong, apakah ini kunjungan pertama kamu ke toko ini? ”

“Ya, aku baru saja tiba di kota kemarin.”

Pada hari yang sama dengan serangan bandit terhadap Lady Alterias. Tidak salah lagi.

"Betulkah? Maka aku akan menantikan dukungan kamu di masa depan. "

Aku akan kembali jika nasinya enak.

“Tentu, aku akan menunggu. Prill, siapkan barang untuk pria ini. "

“Ya-nya!”

Tidak apa-apa, aku bisa mengambil sepuluh tas dari sini.

Sepuluh kantong beras lenyap tepat di depan mata aku. Tentu, dia memang memiliki keterampilan yang disebut (Penyimpanan Material), tetapi dia tidak mungkin menyimpan beras sebanyak itu dengannya. aku yakin kamu membutuhkan kotak barang yang layak untuk menyimpan beras sebanyak ini, tetapi sepertinya dia tidak memakai barang seperti itu… meskipun teks yang kacau di peralatannya masih mengganggu aku.

“Oh, kamu punya kotak barang?”

"Sesuatu seperti itu. Sekarang, di mana aku bisa membayar untuk ini? ”

Apakah itu ya atau tidak? Baiklah, tidak apa-apa. aku mendapatkan banyak informasi untuk satu penjualan.

Setelah dia pergi, aku memutuskan untuk melihat-lihat toko sebentar, dan menginstruksikan karyawan untuk melapor kepada aku segera setelah pemuda berambut hitam itu muncul lagi. Bahwa budak datang pagi ini, dan pemuda berambut hitam juga muncul, jadi itu mengatur pikiran aku bahwa sesuatu yang menarik mungkin terjadi.

Bagaimanapun, aku harus kembali ke kantor dan memeriksa dokumen. aku memang berpikir bahwa anak laki-laki itu akan datang ke toko lagi suatu saat, tetapi itu terjadi ketika aku baru saja melewati konter.

“Oh? Jika bukan pria muda dari sebelumnya! Apa yang kamu cari kali ini? ”

Aku memanggilnya dengan cepat. aku tidak bisa menyebut diri aku pedagang yang baik jika aku melewatkan kesempatan ini.

“Maaf sudah kembali begitu cepat, aku hanya ingin mendapatkan beberapa panci dan peralatan makan.”

Itu akan berada di lantai tiga. Aku akan membawamu langsung ke mereka. "

aku membimbingnya menaiki tangga ke lantai tiga. Akhir-akhir ini, ketika aku naik ke atas, mungkin karena usia aku, aku akan merasa sedikit kehabisan napas. aku adalah anjing beastman, jadi aku memiliki kepercayaan diri pada kekuatan fisik aku, tetapi jika beberapa anak tangga cukup untuk membuat aku kehabisan napas … usia tua akhirnya harus menyusul aku.

Kita disini.

“Selamat datang– ah, pemilik!”

“Jangan panggil aku pemilik, panggil aku ketua!”

“Oke ~”

Ya ampun, gadis ini, dia selalu memanggilku pemilik. aku masih harus memikirkan cara yang tepat untuk melakukan sesuatu di kepala mereka. Pemuda itu hanya melihat kami dengan senyum bingung dan mulai melihat-lihat produknya. Dia melihat-lihat bagian pot sebentar, lalu berhenti di depan barang tertentu.

“Apakah kamu suka panci presto ajaib itu?”

"Pressure cooker ajaib … tidak, aku hanya berpikir ini terlihat tidak biasa."

"Apakah kamu tahu tentang mereka?"

"Hanya sedikit."

Oh ho, tapi panci masak bertekanan ajaib adalah produk baru yang baru ditemukan. Mendengar itu membuatku ingin lebih mengenalnya.

Ia membeli bermacam-macam panci, wajan, dan peralatan makan.

“Terima kasih atas dukungan kamu.”

"Astaga, toko Pak Sidele pasti punya banyak pilihan barang, ya?"

“Toko kami bangga menangani semuanya mulai dari makanan hingga budak, ya.”

“S-Budak… Kau juga membawa budak?”

Oh? Apakah dia tertarik pada budak juga? Kalau begitu, kalau begitu!

“Ya, silakan lihat! Sebelah sini! "

"Uh, tidak, tidak, aku …"

“Tidak apa-apa untuk melihatnya saja!”

aku mungkin sedikit memaksa, tetapi aku membawanya ke lantai bawah tanah tempat bagian budak berada.

“Kami menangani penjualan, pembelian, dan persewaan budak di sini.”

"Persewaan? Jadi kamu juga meminjamkan budak? ”

“Ya, nampaknya kamu tidak tahu banyak tentang perbudakan, jadi izinkan aku menjelaskannya.”

“O-oh. Silakan lakukan."

Aku akan mengajari dia dasar-dasar perbudakan sedikit, tapi dia terlihat sedikit gugup.

“Ada dua jenis budak, budak umum dan budak kriminal――”

Dia memandangi budak-budak itu sementara aku menjelaskan banyak hal. Setelah aku selesai, aku melihatnya memandangi para budak dengan penuh minat.

"Bagaimana menurut kamu?"

“Apakah toko ini juga menangani budak kriminal?”

Ya, itu dia!

“Kami menangani mereka, tapi jumlahnya tidak banyak. Apakah kamu ingin melihat budak kriminal juga? "

Nasib seorang budak kriminal seringkali mengerikan. Itulah mengapa aku tidak terlalu sering berurusan dengan mereka, meskipun mereka sangat menguntungkan karena selalu diminati. Sebagai pedagang, aku tidak boleh membiarkan emosi aku menghalangi keuntungan, tetapi aku yakin untuk memperlakukan setiap produk dengan kasih sayang. aku tidak ingin menjadi orang yang menimbulkan masa depan yang buruk pada seseorang, bahkan jika mereka adalah budak kriminal.

aku ingin kamu menunjukkannya kepada aku, hanya untuk referensi.

Sesuai keinginannya, aku membimbingnya ke bagian budak kriminal, melewati pintu berat di belakang.

"Ha ha ha! Seorang anak muda, ya? ”

“Hei bro, kenapa kamu tidak membelikan aku, aku akan menunjukkan waktu yang tepat, eh?”

Seorang budak berbicara dengan kasar, dan yang lainnya mencoba untuk melecehkan dirinya sendiri agar dibeli.

"Diam!"

Dilarang berbicara dengan pelanggan. Budak harus mengikuti aturan dengan ketat.

“Ini adalah budak kriminal. Pemimpin bandit, dan pelaku kejahatan keji seperti pembunuhan dan percobaan pembunuhan. Alih-alih menjatuhkan hukuman penjara jangka panjang pada orang-orang ini, mereka dijadikan budak dan melayani masyarakat dengan melakukan pekerjaan yang kasar dan berbahaya menggantikan orang biasa. "

“Pekerjaan kasar dan berbahaya macam apa yang sedang kita bicarakan? Hal-hal seperti pertambangan dan peperangan? ”

Benar sekali.

Beberapa orang memiliki budak kriminal. Pemilik yang paling umum adalah penguasa feodal, dan kemudian sebagian besar pedagang yang memiliki ranjau, tetapi para petualang dan tentara bayaran juga kadang-kadang membeli budak kriminal. Budak kriminal, yang murah dan tidak memiliki hak asasi manusia, selalu diminati karena mereka dapat digunakan sebagai tenaga kerja sekali pakai di lingkungan yang keras. Sayangnya, martabat budak kriminal tidak diakui atau dilindungi, tidak seperti budak pada umumnya.

Sementara itu, tatapannya berhenti pada titik tertentu. Gadis itu adalah budak kriminal yang baru saja tiba hari ini. Selain itu, dia mungkin menjadi budak kriminal karena tuduhan palsu. Dia adalah putri teman aku. Sayangnya, teman aku meninggal dua tahun lalu, tetapi aku masih mengenal gadis ini sejak dia masih kecil. Dia tidak mampu melakukan jenis kejahatan yang dituduhkan kepadanya!

Bagaimana dengan gadis itu?

"Dia…"

Apa yang harus aku katakan? Seorang pendosa yang membunuh putra seorang bangsawan? Bahwa dia dinyatakan bersalah telah membunuh putra seorang bangsawan, meskipun dia dituduh secara salah? Dia tidak akan dibebaskan dari statusnya sebagai budak kriminal selama sisa hidupnya, kecuali dia tidak bisa dibuktikan …

“Dia baru saja tiba hari ini, tapi… dia bertugas sebagai penyihir di sebuah rumah bangsawan, tapi ada insiden dimana anak bangsawan terbunuh. Dia ada di dekatnya pada waktu itu, dan disebut pelakunya… ”

“Apakah menurutmu dia bukan pelakunya?”

“aku tidak tahu. aku tidak mengerti detailnya, tapi dia dulu dinyatakan bersalah di persidangan. "

"Hmm."

Mungkin aku bisa mempercayakannya pada pria berpakaian hitam ini. Sungguh memalukan menjual budak yang begitu penting kepada seseorang yang baru aku temui untuk pertama kalinya, tetapi… intuisi aku meminta agar aku mengajukan banding kepadanya.

“Tuan Sidele! aku ingin membeli Kanaan! "

Dan sekarang orang terburuk muncul. Dia mendorong pemuda berambut hitam itu ke samping dan memanggilku. aku tahu pemuda itu marah atas perilakunya.

“Itu… Master Dokum, ya? Kamu sering datang belakangan ini… ”

Pria ini melayani tuan feodal, namanya Dokum. Dia jenis orang yang paling buruk, mengandalkan posisinya sebagai kepala penyihir untuk melecehkan yang lemah.

“Cukup mengobrol! aku datang untuk membeli Kanaan di sana! "

Jika ada orang yang tidak bisa aku jual, itu dia!

"aku minta maaf, Kanaan …"

Aku tanpa sadar melirik pemuda berambut hitam itu.

"Hah? Apa? … Hei, siapa kamu? ”

Dokum baru saja memperhatikan pemuda berambut hitam itu, dan memanggilnya, namun melanjutkan dengan sikap kasarnya.

Itu kalimatku. Kamu sangat kurang ajar, meskipun akulah yang berbicara dengan Sidele lebih dulu. "

"Apa? Kamu kecil-! ”

Pria berambut hitam itu menjawab tanpa menahan. Apakah dia tidak menyadari betapa menakutkannya pria Dokum ini, atau apakah dia memiliki koneksi yang berarti dia tidak perlu khawatir?

"Sidele. Bukankah seharusnya aku yang membeli Kanaan? "

aku belum mengatakan apa-apa, tetapi dia pasti merasakan niat aku.

“Y-ya… Guru Dokum, aku sudah setuju untuk menjualnya ke pelanggan ini… Ya…”

"Apa yang kau bicarakan! Bukankah sudah diputuskan bahwa akulah yang akan membelinya ?! ”

"Apakah itu masalahnya?" Pria lain bertanya, memiringkan kepalanya untuk memastikannya.

“T-tidak, erm, Master Dokum, aku berjanji pada pelanggan ini sebelum kamu datang, dia akan menjadi orang yang akan membelinya, oke?”

“Apa yang baru saja kamu katakan padaku !?”

“Sangat berisik, tidak bisakah kamu menggunakan suara hatimu? Astaga, orang ini sepertinya tidak punya akal sehat sama sekali. "

“K-kamu bajingan!”

Sejujurnya, aku juga tidak suka Dokum, jadi aku tidak keberatan. aku harus segera menyelesaikan masalah ini. Setelah itu, Dokum marah dan mendekati aku, tetapi dia tidak memiliki kemampuan untuk membujuk aku karena aku bersahabat dengan tuan feodal. Saat Dokum pergi, pemuda berambut hitam itu melingkarkan lengannya di bahu aku dan berkata, "Kamu berhutang padaku."

Dia tampaknya pria yang cukup bertekad.

"Iya. Aku, Sidele, selalu melunasi utangku. "

"aku berharap begitu."

aku menjual Kanaan ke Tsukuru Sumeragi-sama seharga 500.000 Emas dan melakukan kontrak budak. Sumeragi-sama memberikan pakaian dan sepatu kepada Kanaan yang tampak lusuh, dan membungkusnya dengan mantel hitam sebelum pergi.

aku ingin memiliki hubungan yang panjang dan bermanfaat dengan Tuan Sumeragi di masa depan. Dan… aku berdoa agar Kanaan menemukan cahayanya.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar