Garbage Brave – Vol 1 Chapter 7 Part 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Garbage Brave – Vol 1 Chapter 7 Part 2 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Babak baru hari ini.
Selamat menikmati ~

TL: NyX
ED: Onihikage



Bab 7 Bagian 2

Karena akhirnya aku berhasil membuat miso, aku menggunakannya di beberapa bola nasi bakar.

"Sangat lezat."

"Betulkah? Aku membuatnya banyak, jadi makanlah sebanyak yang kamu mau. ”

"Baik!"

Canaan memasukkan bola nasi miso panggang ke dalam mulutnya dengan kedua tangan. Bukankah masih panas?

aku merasa ingin berjemur kembali ke masyarakat manusia, sambil menikmati waktu santai seperti itu… dan kemudian aku mendengar ketukan di pintu. aku mengatakan kepada Kanaan untuk mundur dan membukanya. Ada seorang pria yang akrab mengenakan baju besi yang akrab, dan pria lain yang belum pernah aku lihat sebelumnya.

Aku Rotten, punggawa Count Abbas. Maaf, tapi bisakah kamu ikut dengan kami? ”

Pria yang akrab itu bernama Rotten, salah satu penjaga yang mengawal gerbong yang aku bantu tempo hari.

“Apakah kamu tidak salah mengira aku sebagai seseorang?”

Tidak diragukan lagi, itu kamu.

"aku juga ingin membawa budak aku, apakah tidak apa-apa?"

"aku tidak keberatan, tapi … aku tidak terlalu merekomendasikannya."

Ekspresi Rotten jelas berubah. Dia sepertinya tahu tentang Kanaan.

Ayo pergi, Kanaan.

"…Baik."

Situasi tidak akan berubah, meskipun aku bersikeras bahwa mereka salah mengira aku sebagai seseorang. Ada banyak hal yang harus dipikirkan, selain itu – Canaan memiliki ekspresi muram di wajahnya. Kami turun dan naik ke gerbong yang telah disiapkan Rotten.

Setelah melewati kota untuk beberapa saat, kami tiba di sebuah rumah besar yang indah, tempat tinggal Count Abbas. Kereta berhenti di depan pintu masuk, untuk membiarkan kami keluar.

Selamat datang di rumah Abbas.

Seorang pria tua dengan penampilan seorang kepala pelayan membungkuk dengan anggun untuk menyambut kami. Dia memimpin jalan, diikuti oleh aku dan Kanaan, lalu Rotten, dan dua lainnya di belakangnya. aku tidak tahu mengapa, tetapi sepertinya setiap kali seseorang melihat aku untuk pertama kalinya, mereka terlihat terkejut. Apakah ada sesuatu yang jelas berbeda tentang aku?

Seperti halnya dengan pemilik rumah dan karyawan di penginapan, hampir setiap kali aku pergi ke tempat baru, orang-orang tampak terkejut melihat aku. Itu masih misteri.

Kanaan dan aku dibawa ke ruang tamu yang sangat mewah. aku duduk di sofa sementara Canaan berdiri di belakangnya.

“Kenapa kamu tidak duduk juga?”

"Be-karena aku adalah budak …"

Aku tidak peduli tentang itu, jadi silakan duduk.

Tidak, Pak, meskipun kamu tidak peduli, orang lain akan melakukannya.

“… Jika kamu selalu mengkhawatirkan hal-hal kecil seperti itu, kamu akan botak, tahu?” (TLN: Sepertinya Penulis menyukai lelucon botaknya.)

"A-Aku tidak akan botak!"

Di tengah lelucon aku dengan Kanaan, Rotten dan pria lain berbaju besi masuk dari pintu.

Aku minta maaf, tapi aku ingin kamu menyerahkan pedang di pinggangku, untuk sementara.

Pedang ini?

Aku menjentikkan pegangan Black Mist sambil mengatakan itu.

(Berhenti menjentikkanku! Itu menyakitkan, kamu tahu?)

(Tidak mungkin!)

"Betul sekali."

Maaf, tapi aku tidak akan membiarkan siapa pun menyentuh ini.

"Kamu! Tahu tempatmu !? ”

Pria berbaju besi meletakkan tangannya di atas pedangnya.

"Hentikan!"

“T-tapi Pak-!”

"Maafkan aku. Kami hanya ingin kamu tahu bahwa kami tidak dapat membiarkan kamu bertemu dengan tuan kami saat membawa pedang bersama kamu. "

Rotten menenangkan diri dan menghentikan rekan atau bawahannya melakukan apapun, tapi apa yang dia katakan jelas hanya dari sudut pandang mereka.

“Kabut Hitam itu seperti bagian tubuhku. Aku lebih baik pergi daripada menyerahkannya kepada orang lain. "

Itu …

Rotten jauh lebih baik daripada pria lain, tetapi pria lain itu sangat membenci aku. Tidak, tunggu, ini sebenarnya menuju Kanaan. Itulah alasan orang itu menyalakan niat membunuhnya, dan aku memahami situasinya, jadi aku awalnya memutuskan untuk mengabaikannya, tetapi jika mereka bersikeras agar aku menyerahkan Kabut Hitam kepada mereka, kata-kata tidak perlu lagi.

(Bukankah kamu baru saja mengatakan sesuatu yang baik? Bagian dari tubuhmu… Hehehe.)

Kabut Hitam tertawa sendiri karena suatu alasan, tapi aku mengabaikannya.

“Apa katamu, dasar orang biasa!”

Pria berbaju besi itu mencabut pedangnya dan mengarahkan ujungnya ke arahku.

"Kamu bodoh! Hentikan!"

“Tapi kapten Rotten!”

"" Ugh! ""

Itu hanya pertahanan diri, setelah dia menghunus pedangnya ke arahku. Dia mengarahkan pisau ke arahku. Dia mengeluarkan rasa permusuhannya. Baik ksatria yang mencabut pedangnya dan Rotten menderita dengan satu lutut di bawah tekanan niat membunuhku.

Ini bukan karena suatu keahlian. Sejak aku berlatih ilmu pedang, aku juga bisa mengendalikan niat membunuh aku. Bahkan seekor Hell Bear atau Musk Leopard yang melebihi level 200 tidak akan bisa bergerak jika mereka menerima niat membunuhku sepenuhnya.

Tentu saja, aku tidak membeberkan niat membunuh seperti itu di tempat seperti ini. Jika aku melakukan itu, orang-orang di kejauhan yang tidak terkait dengan masalah ini akan mati juga.

“Kamu menarik pedangmu. Tidak apa-apa, aku akan menjadi lawanmu, jadi datanglah padaku. "

"Tidak, dia tidak bermaksud seperti itu, ini adalah …"

“Seperti yang aku katakan, Busuk, aku tidak akan memaafkan musuh. Dia tidak bisa berharap untuk hidup setelah mengarahkan pedangnya ke arahku, jadi menyerahlah. Lagipula, kau tidak bisa menghentikanku. "

Busuk dan ksatria, tidak bisa berdiri, membiru setelah aku mengatakan itu. aku tidak serius sama sekali, tapi aku mengagumi mereka karena tidak pingsan setelah menerima niat membunuh aku. Tetap saja, aku akan membunuh ksatria ini.

Pintu dibanting terbuka, dan seorang pria berbaju besi berwajah gorila melompat ke dalam ruangan.

"Tunggu!"

Wajahnya memiliki bekas luka yang besar, dan mengerut karena upaya melawan niat membunuhku. Meskipun itu jelas masih mempengaruhinya, dia masih bisa bergerak, dan berada di antara aku dan Rotten dan ksatria lainnya.

Aku Goliath, aku yang memimpin para ksatria Pangeran Abbas! Aku minta maaf, tapi bisakah kamu menahan niat membunuhmu !? ”

aku meluangkan waktu sejenak untuk memikirkannya sebelum memutuskan untuk mendengarkan permintaan Goliath dan berhenti melepaskan niat membunuh aku. Sebenarnya, aku bahkan tidak mengungkapkan satu persen pun, tapi aku menghargai kemampuannya untuk tetap bergerak meskipun ada tekanan.

"Terimakasih."

Ketika Goliath membungkuk kepadaku, Rotten segera berdiri dan menundukkan kepalanya juga. Pria berbaju besi yang mengarahkan pedangnya ke arahku telah pingsan, hampir pada saat yang sama Goliath masuk. Sungguh pria yang ceroboh. Goliath dan Rotten tidak mengetahui kekuatan aku yang sebenarnya, tetapi mereka tampaknya menyadari bahwa mereka tidak dapat menang meskipun mereka semua menyerang aku sekaligus.

"Semua tanggung jawab saat ini adalah milikku, dan kesalahan akan ada padaku."

“Kamu tidak ada di sini. Tanggung jawab terletak pada orang yang tidur di sana, kamu tidak perlu disalahkan. "

“Aku akan memberinya hukuman berat! Oleh karena itu, mohon, jika kamu bisa! "

(Hahaha, pria yang sangat bersemangat. Jadi, apa yang akan kamu lakukan?)

(Tidak apa-apa, tekad pria ini tampak nyata.)

(Benarkah? Mengapa kamu tidak mengambil salah satu lengan pria yang terluka itu sebagai resolusinya?)

(Itu akan merepotkan. Selain itu, aku terganggu oleh profesionalisme pria ini.)

(Hehehe, itu seharusnya cukup merepotkan.)

Black Mist pasti menikmati situasi ini. Benar-benar kepribadian yang merepotkan.

"Cukup."

“Eh? Cukup?"

“Ya, aku katakan itu cukup. Jadi, bolehkah aku pergi sekarang? ”

“Ah tidak, harap tunggu!”

"Apa sekarang? Sudah cukup, bukan? ”

“Kamu harus bertemu tuan …”

“Aku sudah bilang aku tidak akan membiarkan siapa pun menyentuh Kabut Hitam, kan?”

"Tidak masalah!"

Ada seorang pria keren dan seorang gadis muda dengan wajah cantik berusia sekitar lima belas tahun masuk dari pintu yang rusak.

“Yang Mulia !?” Orang-orang lain semua berteriak sekaligus.

Pria keren ini tampaknya adalah penguasa mansion ini.

“aku minta maaf atas ketidaksopanan punggawa aku. aku Dengaro Abbas, dan ini putri aku. "

Namaku Alterias.

Gadis itu menundukkan kepalanya.

“Alterias-sama…”

Canaan menggumamkan nama gadis itu. Mereka sepertinya mengenal satu sama lain.

“Sudah lama sekali, Kanaan. aku senang kamu terlihat sehat. "

Gadis muda itu tersenyum manis ke arah Kanaan. Ketika aku melihat ke Canaan, aku melihat dia tidak membalas senyuman, atau membalasnya.

“Mungkin ada banyak keadaan yang tidak aku ketahui, tapi mari kita dengarkan mengapa kamu menelepon aku.”

“Hei, kamu… Kami tidak bisa membiarkanmu berbicara dengan Count Abbas seperti itu.”

aku tidak peduli.

Goliath menegurku karena caraku berbicara dengan Count, tapi karena Count berkata dia tidak peduli, tidak apa-apa. Nah, jika mereka memaksa aku untuk berbicara dengan sopan, aku akan pulang saja. Count dan Alterias duduk di sofa, jadi aku juga duduk lagi. Pada saat yang sama, Rotten menyeret kesatria yang pingsan itu keluar ruangan, tapi segera kembali.

"Lalu, apa yang kamu inginkan dariku?"

“Aku memanggilmu ke sini karena aku ingin berterima kasih karena telah menyelamatkan Alterias. aku juga memiliki kewajiban tertentu, jadi akan sangat membantu jika kamu bisa mengerti. ”

Terjemahan NyX

Tampaknya pria yang mengikutiku sejak kemarin adalah bawahan Count, yang ditugaskan untuk menyelidiki aku. Apakah itu hal yang tepat untuk dilakukan daripada memeriksa aku dengan benar?

Aku kebetulan lewat, jadi tidak perlu berterima kasih padaku.

“aku tidak bisa melakukan itu. Seperti aku katakan, seseorang di posisi aku memiliki kewajiban untuk ditegakkan. aku tidak bisa terlihat tidak berterima kasih kepada dermawan yang menyelamatkan putri aku. "

Count tertawa, membuat telinga anjingnya bergerak-gerak, tetapi telinganya terlihat sedikit berbeda dari telinga anjing biasa. Saat aku bisa melihat ekornya, dia berbulu dan tebal, jadi kurasa dia mungkin manusia rubah. Putrinya, Alterias, memiliki bentuk ekor dan telinga yang mirip, serta ekornya bergoyang lembut.

“… Begitukah? Yah, aku tidak terlalu memahaminya. "

"Begitulah sifat makhluk bangsawan, lho."

“Hmm. Jadi, apa maksud ucapan terima kasih ini? ”

Count bertepuk tangan dua kali, dan seorang kepala pelayan muncul dari ambang pintu yang rusak bersama dengan dua pelayan. Pelayan itu meletakkan tas kulit dan belati di atas meja cantik yang serasi dengan sofa, dan melangkah mundur.

Mereka pasti telah menerima pelatihan yang cukup, karena hampir tidak ada suara saat mereka melakukan pekerjaan mereka. Secara internal, aku berkomentar bahwa itu benar-benar berbeda dari pelayan yang mengatakan "Master" di kafe di suatu tempat sambil menggambar hati di atas telur dadar.

Tetap saja, aku ingin mengalami situasi seperti itu setidaknya sekali, jika memungkinkan.

"Menguasai?"

Eh, kenapa Kanaan bereaksi? Dia sedikit menakutkan, bukan?

“Bukan apa-apa… Pokoknya, apa ini?”

aku secara paksa mengubah topik dan melihat objek di depan aku.

“Harga kecil yang harus dibayar untuk nyawa putriku. 10 juta Emas, dan belati dengan lambang rumah Abbas. "

Sepuluh juta Emas… Karena harga Kanaan adalah 500.000 Emas, nilainya dua puluh Kanaan?

aku tidak tahu kenapa, tapi jumlahnya terlalu banyak.

“Terima kasih atas uangnya, tapi apa arti belati itu?”

“Jika kamu memiliki belati itu, kamu tidak akan mendapat masalah di kota ini. Jika kamu berada di kota lain di negara ini, kamu akan diperlakukan sebagai kerabat aku. "

Itu masalah besar, kamu tahu! Sungguh, aku akan diperlakukan sebagai kerabatmu !?

Aku telah mendaftarkan belati dengan namamu. Itu sudah terukir di atasnya, jadi kamu tidak perlu mengembalikannya. "

“B-begitukah…”

Count, seperti yang aku sebutkan sebelumnya, memiliki penampilan yang keren, jadi senyumannya agak merusak. Jika aku seorang wanita, aku mungkin telah jatuh cinta padanya.

"Dan kemudian, aku punya permintaan untukmu."

Apa sekarang, apakah ada tali yang terpasang !?

"Dan apa itu?"

Ini tentang Kanaan di sana.

“… Ada apa dengan Kanaan?”

"Kanaan membunuh putraku, Dolce!"

Canaan terlihat bingung dengan wajah biru. Apakah anak bangsawan Kanaan yang membunuh anak Count? Itulah sebabnya para pejabat di kota ini tidak terlalu memandang aku setelah aku membelinya. Tidak ada yang mau menjadi musuh orang terkuat di kota.

Count melanjutkan, "Nah, begitulah ceritanya, tapi aku tidak percaya."

“Eh?”

Canaan bergumam. Tingkat kebingungannya semakin meningkat.

“Lalu kenapa kamu memperbudak dia?”

"aku tidak bisa membuktikan bahwa dia tidak bersalah. Dia awalnya akan menerima hukuman mati, tapi aku menjadikannya budak kriminal dan mempercayakannya kepada Sidele, walinya. "

"Bolehkah mengatakan itu?"

"Semua orang di sini memiliki pikiran yang sama denganku."

Dengan kata lain, Goliath, Rotten, dan putri Count, Alterias, semua percaya Kanaan tidak bersalah.

“Jadi, apa yang kamu ingin aku lakukan?”

Aku ingin kamu menemukan pelaku sebenarnya dari kematian adik laki-lakiku!

Alterias berbicara alih-alih Count. Kemudian dia berdiri dan membungkuk dalam-dalam padaku.

(Oh, ini adalah perkembangan yang tidak terduga. Sekarang, keputusan seperti apa yang akan dibuat tuanku?)

Diam!

Tapi sungguh, ini situasi yang merepotkan. aku bukan seorang polisi atau detektif, kamu tahu. Bukankah seharusnya bawahan Count menjadi orang-orang yang mencari pelakunya? Tetapi jika mereka tidak bisa melakukan itu… sepertinya mereka menyembunyikan sesuatu. Mungkin, setidaknya, tapi apa sebenarnya itu?

“Tentu saja, kami akan menyiapkan hadiah. aku akan membayar 5 juta Emas di muka, dan 10 juta Emas ketika kamu menemukan pelakunya yang sebenarnya! ”

aku bahkan belum menerimanya, tetapi aku yakin aku tidak perlu khawatir tentang uang untuk waktu yang lama karena sudah ada 10 juta Emas tepat di depan aku. Jika aku menerima permintaan ini dan menemukan pelakunya yang sebenarnya, aku akan mendapatkan 15 juta Emas lagi, tetapi apa yang dapat aku lakukan? aku tidak tahu apa-apa tentang menyelidiki kejahatan.

"Menguasai…"

Canaan menatapku dengan mata berkabut. Di depanku, gadis bertelinga rubah juga menatapku dengan antisipasi.

Baiklah, aku akan menerima permintaan itu. Tapi aku seorang amatir, kamu tahu? "

“Akulah yang bertanya padamu! Dan aku yakin kamu pasti akan mencapainya! "

Bagaimana dia bisa begitu mempercayai aku ketika dia baru saja bertemu aku untuk pertama kalinya hari ini? Setelah menerima permintaan tersebut, aku mendengar ringkasan singkat tentang kejadian tersebut dari Goliath dan Rotten. aku tidak tahu apakah mereka akan mengingatnya, tetapi aku juga akan bertanya kepada pihak terkait Kanaan tentang insiden tersebut.

Mendesah, itu sangat merepotkan. Aku hanya orang bodoh yang tidak bisa menolak ketika dua gadis cantik menatapku seperti itu!

(Apa itu? Lagipula kau akan membuat hidungmu bermasalah, huh?)

(Diam. Aku juga tidak suka ini, kamu tahu.)

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar