Garbage Brave – Vol 2 Chapter 2 Part 4 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Garbage Brave – Vol 2 Chapter 2 Part 4 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Inilah babak baru.
Nikmati dan tetap aman semuanya ~

Editor: Onihikage



Bab 2 Bagian 4

Siapa bilang pelatihan aku akan berlangsung di tempat pelatihan? Dengan cara itu, aku membawa Goliath dan yang lainnya ke pintu masuk Hutan Great Borf. Jika aku menaikkan level Goliath dan orang lain hingga di atas 90, misi aku akan selesai. Itulah mengapa aku pikir aku akan melemparkan mereka ke dalam sekelompok raksasa untuk menyelesaikannya dengan cepat, tetapi aku pikir aku hanya akan meminta mereka mendapatkan pemutusan batas tahap pertama.

“Sumeragi-dono, seseorang sepertiku ─” Rotten mulai menolak.

“Hitungannya bilang tidak apa-apa, kan? Jadi tidak ada masalah. "

"Tapi…"

"Jika kamu merasa bersalah, kembalikan kewajiban itu dengan menjalani hukuman seumur hidup kamu."

aku mencoba meredakan ketegangan dan kecemasan Rotten dengan mendorongnya. Tampaknya berhasil; dia tersentak sejenak, lalu berkata, "K-kamu benar! Kamu benar sekali, Sumeragi-dono! ”

Kemudian aku mulai mempersiapkan latihan yang akan datang.

“Makan ini dulu.”

aku memberi mereka masing-masing sepotong daging panggang.

aku memberi daging panggang barisan depan dengan efek membesarkan HP, STR, AGI, dan DEX. Barisan belakang mendapat daging dengan efek membesarkan Mana, INT, AGI, dan DEX. aku bermaksud memberi mereka keterampilan, tetapi karena tidak mengetahui kompatibilitas keterampilan tersebut, aku tidak tahu apakah mereka benar-benar dapat mempelajarinya dari daging panggang.

“Apa …”

Ini perintah pertamaku: Makan! Apa jawabanmu !? ”

“Y-ya!”

"Salah! Jawaban kamu adalah Ya pak! Hanya itu yang ingin kamu katakan! " (T / N: Penulis secara harfiah menulisnya dalam bahasa Inggris.)

"Ya pak!"

Sepuluh orang mengatakan itu berbarengan ditekan oleh semangat aku.

Tidak, sungguh ~, aku hanya ingin melakukan ini sekali! Rasanya enak ~

Ketika mereka memakan daging panggang aku, masing-masing dari 10 peserta pelatihan merespon dengan terkejut. Mungkin mereka melihat pemberitahuan bahwa atribut mereka ditingkatkan.

S-Sumeragi-dono! Goliath memanggilku.

"Sudah kubilang panggil aku Instruktur!" Aku berkata padanya dengan pukulan penalti. Jika aku memukul Goliath dengan serius, wajahnya akan meledak, jadi aku dengan lembut, perlahan menepuknya dengan tinjuku. Tetap saja, aku kemungkinan besar bisa mengalahkannya dengan itu saja.

“Aku memberimu semua daging spesial yang aku hargai. aku yakin kamu baru saja melihat bahwa atribut kamu ditingkatkan, dan aku rasa kamu juga telah mempelajari suatu keterampilan – itu nyata. Itu saja akan membuat kalian sedikit lebih kuat! Tapi itu masih belum cukup! Jika kamu ingin bertahan hidup di hutan ini, dengarkan instruksi aku dan praktikkan! Apakah kamu mengerti?"

"Ya pak!"

Semua orang, termasuk Goliath, sekarang kembali sejalan dengan yang lain, menjawab dengan "Ya, tuan." Ini akan menjadi kebiasaan.

Saat ini, para trainee (Goliath dan lainnya) dibagi menjadi dua kelompok. Aku tidak mengetahuinya sebelumnya, tetapi di dunia ini, ada item yang disebut cincin pesta, yang tampaknya mendistribusikan pengalaman secara merata dari mengalahkan monster ke seluruh anggota party yang memakainya.

Secara alami, aku mengatakan itu adalah item penting untuk barisan belakang, seperti penyembuh atau pendukung pesta. Namun, karena mereka datang dalam rangkaian enam cincin, hanya enam party anggota yang dapat didaftarkan. Kali ini, aku akan melatih sepuluh orang, jadi aku mengadakan pesta yang terdiri dari lima orang, tetapi aku belum membuat mereka memakai cincin pesta. Pasalnya, setiap individu salah satu dari mereka harus melakukan limit-break tahap pertama secara terpisah, agar tidak berdampak negatif terhadap perolehan pengalaman mereka saat itu. Tampaknya cincin pesta ini dijual ke publik, dan rumah tangga count memiliki seratus set. Baiklah, aku akan membelinya nanti.

Hal berikutnya yang harus dilakukan adalah pencegahan untuk Hutan Great Borf.

“kamu sekarang akan memasuki Hutan Great Borf.”

Sepuluh peserta pelatihan bahkan tidak berusaha menyembunyikan ketakutan mereka.

“Bahkan jika kamu memasuki Hutan Great Borf ini sekarang, kamu tidak akan bertahan satu jam pun.”

Ini benar, jadi mereka sepertinya tidak keberatan.

“Tapi kamu harus masuk!”

Kebanyakan dari mereka memiliki wajah biru suram.

“Jangan khawatir – aku akan menaikkan level kamu. Sekarang, kita akan memulai pelatihan tempur. "

Para trainee mendengarkan kata-kataku.

Siapa bilang kamu bisa bicara?

Busuk adalah yang paling dekat, jadi aku memukulnya dengan sentuhan lembut dan menghempaskan dia. Semoga beruntung. aku mengembara sekitar 2 atau 3 kali di depan lima orang yang akan menjadi pelopor dan berhenti di tengah-tengah mereka.

Pertama, kita akan mengalahkan Dark Bat!

Mereka hanya diam, tidak ada jawaban. Seperti sekumpulan mayat.

Apa jawabanmu ?!

Aku memukul beruang-beastman terdekat, Edel, dan semua orang menjawab. Ya ampun, mereka tidak bisa menjawab kecuali aku mengalahkan mereka.

“The Dark Bat adalah monster kelelawar level 160. Mudah ditemukan karena ia tidur di siang hari, dan juga mudah dibunuh karena pertahanannya rendah. "

Bagian yang merepotkan tentang kelelawar hitam itu adalah ia terbang diam-diam di malam hari dan menyerang dengan sembunyi-sembunyi. Namun, karena tidak beraksi pada siang hari, bisa dikatakan itu mudah dibunuh. Karena mereka adalah monster level 160, mereka ideal, karena bahkan Goliath, level tertinggi di antara para peserta pelatihan, dapat melakukan pemutusan batas tahap pertama.

Aku mengeluarkan Black Mist, memotong Dark Bat dengan (Moderasi) aktif, dan menahannya menggunakan Dark Bind, mantra dari (Sihir Hitam).

"Goliath, kami akan mulai denganmu. Cobalah untuk membunuh Kelelawar Hitam yang sekarat ini hanya dengan satu pukulan. ”

"Ya pak!"

Mhm, itu jawaban yang benar. Lanjutkan!

Goliath mengangkat pedang besarnya tinggi-tinggi dan mengayunkannya ke arah kelelawar hitam itu. Serangan dari pedang seberat itu membelah tubuh kelelawar hitam itu menjadi dua.

“Whooaa !?”

Mungkin dia mendapat banyak notifikasi naik level sekarang. Level apa yang telah dia capai? Hmm, mungkin begitu. Goliath yang kebingungan membuat wajah yang sangat bodoh sekarang.

Gaaah!

Aku menendang pantatnya karena dia terlihat sangat bodoh.

“Jangan hanya berdiri di sana. Yang lain juga perlu naik level! ”

“Y-ya!”

Kali ini aku memukulinya. "Jawabannya adalah ya pak!

"Ya pak!!"

Setelah Goliath datanglah petarung tombak anjing-beastman, Bulga, yang menusuk kelelawar hitam sekarat berikutnya dengan tombaknya dan naik level. Setelah itu, selain Rotten, adalah Great Shield Knight Edel, bear-beastman, kemudian Cat-beastman Bow Fighter Schwarz, Stealth Dagger Falken monyet-beastman, Magic Guider Jamaran, dan Spiritualist elf Oburi. . Semuanya naik level dengan lancar.

Namun, Penyembuh manusia, Akramakan, dan Penari Elf bunga, Flynn, mengalami kesulitan karena mereka bukan penyerang. Tapi tetap saja, keduanya mampu menghabisi Dark Bat yang sekarat dengan tusukan, jadi mereka juga bisa naik level.

“Jadi, sekarang kita akan memusnahkan kelompok Ogre. Yakinlah, Ogre adalah monster level 80. Tidak akan banyak perbedaan antara kamu dan mereka sekarang! "

"Ya pak!"

Ketika aku memberi tahu mereka tentang tindakan mereka selanjutnya, semua orang memberi hormat kepada aku. Mereka tampaknya siap sekarang setelah naik level. Namun, tugas aku adalah menghancurkan kebanggaan apa pun yang baru saja mereka peroleh. Hehehe, nantikan itu.

Selanjutnya, aku berbalik menghadap lima penjaga belakang.

“Penyembuh, Penyihir, Spiritualis! kamu tidak harus menyanyi! "

Aku menjentikkan dahi ketiga orang ini karena mereka sangat berisik. Bahkan jentikan itu membuat mereka menjauh dari gelombang kejut yang mengerikan. Ketiganya mengerang, berbaring sambil memegang dahi mereka, dan kemudian berdiri untuk mencoba lagi.

“Sudah kubilang, kamu tidak diizinkan berbicara tanpa izin!”

Mengabaikan gemetar Elf bunga Penari Flynn, aku terus berbicara dengan tiga tipe penyihir.

“Coba aktifkan sihirmu tanpa chanting! Jika kamu mengucapkan mantra di Hutan Great Borf ini, teman kamu akan mati selama pengucapan mantra kamu! Jika kamu tidak ingin teman kamu mati, tembak sihir kamu tanpa nyanyian! Jika kamu mengucapkan mantra, aku akan mengalahkan kamu untuk membatalkannya! Apakah kamu mengerti?"

"Ya pak!"

Jawaban yang bagus.

Selanjutnya, aku berdiri di depan kucing-beastman Schwarz. Meski menjadi manusia-kucing, dia laki-laki. Sial, kembalikan mimpiku!

“Petarung busur! kamu harus meningkatkan ketepatan jangkauan kamu untuk menemukan musuh! Keamanan pesta bergantung pada kemampuan kamu untuk menemukan musuh, apakah kamu mendengar aku? "

"Ya pak."

aku tidak dapat menemukan alasan untuk memukulnya meskipun aku ingin… yah, tidak apa-apa.

Akhirnya, Elf bunga Flynn. Sejujurnya, aku tidak pernah menyangka ras seperti itu akan ada. Ada sayap seperti kupu-kupu yang menempel di punggungnya, dan dia melayang di udara meski sayapnya tidak bergerak. Tingginya sekitar lima puluh sentimeter, dan wajahnya imut seperti anak berusia lima tahun. Dia sebenarnya berusia 43 tahun, jauh lebih tua dariku meski terlihat seperti itu. Ini skor ganda. Sebuah shota legal, bukan loli legal. Ada yang mau dia?

“Penari, yang harus kamu lakukan hanyalah menari! Menari, menari, dan menari! Tidak pernah berhenti! Apakah kamu mendengarku? ”

"Ya pak!"

Seorang anak memberikan jawaban pasti dengan gemetar dan air mata berlinang. Itu membuat aku merasa bersalah, seperti aku menindas seorang anak.

“Kamu punya nyali?” (T / N: kintama)

"Ya pak!"

Mereka sepertinya terikat. Apakah Elf bunga juga mengadakan aktivitas malam? aku tidak ingin membayangkannya, aku bukan orang cabul!

Menemukan Ogre itu mudah. Hanya dengan menjelajahi lingkar luar Hutan Great Borf, aku bisa mendeteksi keberadaan selusin Ogre. Schwarz, sang Bow-fighter, telah maju; pertama, dia dengan hati-hati memperhatikan tanah, pepohonan, dan berbagai hal lainnya, tetapi dia sepertinya belum menyadarinya. Kemampuan Schwarz untuk menelusuri adalah kombinasi dari keterampilan seperti (Pengamatan), (Menelusuri), dan (Visi Jauh), jadi aku tidak bisa memprediksi seberapa jauh dia bisa mendeteksi para Ogre.

Setelah beberapa saat, Schwarz menurunkan pinggulnya, mengangkat tangannya, dan mengirimkan sinyal diam. Sepertinya dia menemukan para Ogre setelah dia berada sekitar 140 meter dari mereka. Mungkin karena dia (Visi Jauh); untuk berbagai pengenalan visual di hutan, menurut aku itu luar biasa, tapi ini membuat masalah jika monster mendekat dari belakang.

Schwarz, makan ini.

"Ya pak!"

aku memberi Schwarz sepotong daging panggang yang akan membuatnya mempelajari (Deteksi Kehadiran) ketrampilan. Kini, Schwarz harus bisa memperluas jangkauan kemampuannya untuk mencari musuh dari segala arah.

Dia terkejut pada awalnya, lalu berkata, “Instruktur! aku mempelajari (Deteksi Kehadiran) ketrampilan!"

Yup, bagus. Selanjutnya, aku membuat Falken, Belati Siluman, juga mempelajarinya. Ini seharusnya mengurangi titik buta mereka. Di depan kami sekarang, 14 Ogre sedang berkeliaran dengan tongkat besar dan pedang raksasa.

"Goliath, pergi!"

"Ya pak."

Menggunakan party ring, Goliath dipasangkan dengan Spear Fighter Bulga, Stealth Dagger Falken, Healer Akramakan, dan Magic Guider Jamaran. Mereka semua berada di sekitar level 80, sama dengan para Ogre, jadi mereka hanya perlu membiasakan diri dengan level mereka saat ini.

aku pikir Goliath adalah pemimpin karena Falken berlari di depannya, tetapi Falken mengubah arah tepat sebelum dia bertemu dengan para Ogre dan menuju ke belakang pohon. Dari sudut pandang para Ogre, tindakan Falken akan menjadi aneh, tetapi Goliath tidak ragu-ragu dan terjun ke dalam kelompok Ogre. Dia menabrak satu Ogre yang bahkan lebih besar dari dirinya dan meledakkannya, lalu memotong Ogre lain di dekatnya dengan pedang besarnya.

Dia memukul sisi Ogre dan itu meraung kesakitan, tetapi dia telah menyerangnya dari posisi yang tidak stabil setelah dia memukul Ogre pertama, jadi gerakan kakinya tidak memadai, dan lukanya relatif dangkal. Kemudian dia dikelilingi oleh beberapa Ogre.

Para Ogre menyerangnya dengan batang kayu tebal dan pedang compang-camping, tapi dia melawan balik dengan terampil, menangkis serangan para Ogre dengan pedang dan baju besi raksasa. Dia bergerak seperti orang yang benar-benar akrab dengan pertempuran.

Sementara Goliath menarik para Ogre, Bulga menyela dengan teriakan dan menusukkan tombaknya ke dada salah satu Ogre, secara akurat menembus jantung Ogre. Goliath dan Bulga bekerja sama untuk menarik para Ogre, sebuah langkah yang cukup bagus. Keduanya benar-benar tampil seperti tentara profesional.

Falken, yang selama ini menyembunyikan kehadirannya, muncul di suatu tempat dan memotong leher Ogre dengan belati sebelum menghilang lagi. Itu bukan hanya gerakan yang rumit, itu adalah serangan yang bagus yang dengan tepat menargetkan titik kritis.

Aduh, Goliath dipukul di kepala dengan batang kayu.

Akramakan mulai melantunkan mantra ketika Goliath dipukul, jadi aku dengan lembut mendekatinya dari belakang dan memasukkan tinjuku ke dahinya.

"Gyaaaaa!"

Siapa bilang kamu bisa menyanyi?

Dia mulai gemetar dan berlinang air mata ketika aku menggunakan sedikit haus darah.

Nyanyian tidak diperbolehkan!

aku mengancam penjaga belakang lainnya. Rotten dan yang lainnya menonton cukup terkejut dengan itu, tapi hanya ada satu orang yang melihat langsung padaku.

"Ya pak."

Itu adalah Spiritualist Oburi. Dia tampak percaya diri dalam menggunakan sihirnya tanpa mengucapkan mantra. aku tidak tahu apakah itu bahkan perlu bagi seorang Spiritualis untuk melantunkan mantra di tempat pertama.

Goliath berhasil bertahan, dan mereka mampu memusnahkan 14 Ogre, meskipun itu benar-benar membutuhkan waktu. Goliath dan Bulga cukup compang-camping, tapi itu sudah bisa diduga karena keduanya secara langsung melawan 14 Ogre.

Lain kali, kami menemukan sekelompok 13 Ogre. Ini terjadi dengan tim Rotten, yang bersama dengan Rotten terdiri dari Edel Knight Perisai Agung, Bow-Fighter Schwarz, Dancer Flynn, dan Spiritualist Oburi.

"Grup Rotten, pergi!"

"Ya pak."

Tim Rotten memiliki Edel, seorang Ksatria Perisai Agung, sehingga mereka mampu bertarung di posisi yang lebih stabil daripada tim Goliath. Ada juga dukungan dari Elf bunga Penari Flynn, tetapi serangan Roh Angin yang dipanggil oleh Spiritualist Oburi juga cukup kuat.

Dia tidak menyanyi, jadi bagus kalau aku tidak perlu memberinya hukuman tinju aku. Kelima anggota tim Rotten bertarung bersama tanpa masalah, dan pertarungan itu sendiri berjalan jauh lebih baik daripada dengan tim Goliath. Apakah aku membuat kesalahan dalam mengelompokkan mereka? Yah, Goliath akan melakukan sesuatu tentang itu. Jika dia tidak berjuang sedikit pun, itu tidak akan menarik.

Setelah beberapa pertempuran dengan para Ogre, kami memutuskan untuk mempersiapkan kemah ketika matahari mulai terbenam. Para peserta pelatihan lelah, tetapi mereka mendirikan tenda sementara aku membuat makanan.

aku menyiapkan tepung terigu yang difermentasi dan mengolahnya, lalu menggulungnya menjadi cakram tipis sebelum mengoleskan lapisan saus tomat di atasnya. Selain itu, aku juga menambahkan keju yang difermentasi dengan susu moo di atasnya, lalu diiris tipis paprika dan jagung. aku bahkan mengoleskan daging asap yang aku dapat dari babi hutan.

Ya, ini pizza.

Para trainee terlihat kelelahan dan memiliki wajah yang mengerikan karena power leveling hari ini, jadi aku harus mengisi kembali energi mereka dengan diet tinggi kalori.

“D-enak!”

"Apa ini!? Ini sangat enak!"

Semua orang memuji pizzanya. Akibatnya, meski masing-masing berukuran sekitar double-large, para trainee memakan 23 buah tersebut. Kanaan makan tiga sendiri, begitu juga Goliat. aku mengisinya hanya dari satu, tetapi dengan itu, 27 pizza menghilang ke perut semua orang. Yah, mereka bilang itu sangat enak berkali-kali, aku agak senang dengan pujian itu, jadi aku biarkan mereka makan sebanyak yang mereka mau.

Makan sudah selesai, dan urutan penjaga juga telah diputuskan. Canaan dan aku tidak akan menonton, jadi para peserta pelatihan akan dibagi menjadi tiga, tiga, dan empat orang. Yah, karena aku menyebarkan haus darahku di sekitar sini, tidak ada monster yang berani mendekat, tapi aku tidak bisa memberi tahu mereka atau mereka akan santai.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar