Garbage Brave – Vol 4 Chapter 1 Part 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Garbage Brave – Vol 4 Chapter 1 Part 2 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini bab lain hari ini berkat Pelanggan, selamat menikmati ~



Bagian 2

Sudah lama sekali sejak aku sendirian setelah berpisah dari semua orang. aku menuju ke ibu kota Kerajaan Oath Oceanic.

Kerajaan Oath Oceanic ini dulunya adalah negara supremasi manusia, terbesar berikutnya setelah Kerajaan Rade-Mentah dan Kerajaan Luk Sandale. Alasan mengapa dikatakan tua adalah karena Kerajaan Rade-Crude dibubarkan dan dibagi dan dikuasai oleh sejumlah negara.

Hutan Great Borf, tempat aku dipanggil ke dunia ini dan ditinggalkan, terbentang melintasi sisi utara benua ini, dan daratannya sangat luas. aku tidak dapat mengukurnya secara akurat, jadi ini hanya perasaan, tetapi kawasan Hutan Great Borf adalah sekitar sepertiga dari benua itu. Dan Kerajaan Sumpah Kelautan ini terletak di ujung selatan benua, berseberangan langsung dengan Hutan Great Borf, dan merupakan negara dengan banyak pulau, seperti Jepang.

Seperti namanya, Oath Oceanic Kingdom adalah negara yang berkembang pesat dalam perdagangan maritim. Namun, tanahnya di benua itu semuanya gurun, jadi ibu kota kerajaan bukan di benua, tetapi di sebuah pulau.

Keistimewaannya adalah lada dan rempah-rempah lainnya, yang mungkin kamu kaitkan dengan India atau negara-negara Asia Tenggara di Bumi. Karakteristik penghuninya mirip dengan orang India. Untungnya, itu bukan koloni seperti India atau negara-negara Asia Tenggara di abad pertengahan.

Sebagian besar negara manusia, termasuk Kerajaan Sumpah Kelautan ini, diperintah oleh doppelganger yang dipimpin oleh Israfel, jadi masuk ke negara itu mudah.

Jalan-jalan ibu kota dipadati oleh orang-orang, banyak bangunan yang terbuat dari batu, dan banyak toko yang mendirikan tenda di gang-gang sempit. Ini benar-benar terlihat seperti India. Padahal, aku belum pernah ke India sebelumnya.

"Wah, aku pikir mereka hanya memiliki rempah-rempah, tetapi mereka juga memiliki banyak produk kapas."

Dari Sumpah ini, rempah-rempah mengalir ke Kerajaan Templeton, tanah para beastmen, melalui perdagangan laut ke arah barat. Kerajaan Templeton juga merupakan tanah air Allie karena Algria berada di sana.

Para pelaut dan pedagang membawa rempah-rempah melalui laut ke Kerajaan Templeton yang jauh, sehingga Kerajaan Templeton memiliki lebih banyak variasi rasa makanan saat ini. Menggunakan gerbang transfer akan memudahkan dalam mengangkut barang, namun hal itu akan menjadi masalah bagi para pelaut dan pedagang, sehingga gerbang transfer tetap digunakan oleh utusan negara dan lainnya.

Adapun jarak Oath Oceanic Kingdom ke Kerajaan Templeton, jalur daratnya jauh lebih pendek. Hal yang sama berlaku untuk negara lain, tetapi daratan benua Sumpah Oceanic sebagian besar berupa gurun, jadi ada sejarah perdagangan maritim yang telah berkembang.

“Begitu banyak ikan berwarna-warni, sepertinya tidak terlalu menggugah selera…”

Merah dan hitam masih bagus, tapi biru dan hijau tidak membangkitkan selera. Lebih penting lagi, garis-garis hitam dan oranye hanya beracun. Karena ada begitu banyak ikan seperti itu, aku tidak bisa menahan diri untuk mengeluh tentangnya.

“Apa yang kamu bicarakan, Nak! Babka ini sangat enak! ”

Mengangkat ikan biru kobalt, panjang sekitar lima puluh sentimeter, lelaki tua di warung merekomendasikannya kepada aku dengan penuh semangat.

“Makanan apa yang baik untuk itu?”

“Babka adalah yang terbaik dengan Garim!”

"Garim?"

“Apa, kamu bahkan tidak tahu itu? kamu mencampurkan bumbu ke dalam sup, lalu kamu memotong babka dan memasukkannya ke dalam sup. Bumbu menghilangkan bau babka, dan itu enak! "

Begitu, itu kari. aku pernah mendengar bahwa setiap keluarga di India memiliki resep asli untuk kari, tapi aku tidak tahu apakah itu benar atau tidak.

Di Kerajaan Oath Oceanic ini, kare sepertinya lebih banyak kare sup seperti di India. Naan dan kari, nasi dan kari dijual di sana-sini di warung-warung.

Cukup adil. Tidak makan melanggar prinsip aku, jadi aku akan membeli babka itu!

"Beri aku tiga."

“Aiyo!”

Karena tiga babka yang dia rekomendasikan dijual, lelaki tua itu tersenyum manis. Sejak aku membelinya, mari kita coba Garim.

"Orang tua, berikan aku yang itu juga."

aku memesan kari Naan. Ups, tadi Garim.

“Oh, tunggu sebentar.”

Para pria di negara ini mengenakan celana panjang di balik pakaian mirip gaun yang dikenakan wanita. aku pikir itu disebut Kurta. aku pikir itu adalah kostum nasional India. Banyak dari mereka tampak berwarna putih, tetapi ada juga emas dan ungu, dan warnanya cukup berwarna. Dan pakaian wanita lebih indah dari pada kurta pria.

Banyak dari mereka memiliki sari seperti kain yang melilitnya, sangat berwarna dan enak dipandang.

"Ini dia!"

aku menerima pelat logam dengan Naan dan Garim di atasnya. Tidak ada garpu atau sendok, jadi aku rasa mereka ingin aku makan dengan tangan aku. Orang lain juga makan dengan tangan mereka.

Aku merobek naannya dan mencelupkannya ke dalam garim. Garim berwarna hijau dan tampak seperti kuah kari kering yang tidak mengandung bahan apapun. aku pikir aku harus memotong babka dan memasukkannya.

aku membuangnya ke mulut aku.

"Hah!?"

Ini enak! Ini adalah campuran kompleks dari beberapa bumbu, tetapi masing-masing meningkatkan keberadaan bumbu lainnya. Kari aku adalah kari berlumpur seperti yang dibuat Jepang, tapi Garim ini seperti kari sup yang sering ditemukan di Hokkaido, dan ini salah satu yang terbaik dari jenisnya.

Bisa makan sup kari yang enak di warung pinggir jalan seperti ini adalah keajaiban untuk disaksikan di Oath Oceanic Kingdom!

“Itu bagus, orang tua.”

“Oh! Kami bangga dengan Garim kami! "

Saat aku memujinya, dia dengan senang hati merespon dengan acungan jempol. Orang-orangnya hidup dan ramah, yang membuat aku menyukai mereka.

“Lagipula, ada beastmen di seluruh kota juga, bukan di sana…?”

aku pikir tidak banyak beastmen di negara ini, karena dulunya adalah negara supremasi manusia, tapi di ibu kota kerajaan Sumpah Oceanic Kingdom, para beastmen yang bukan budak biasanya berjalan-jalan dan menjalani kehidupan yang hidup.

aku mendengar bahwa diskriminasi masih sangat kuat di negara lain, dan orang-orang ditolak untuk masuk ke restoran jika mereka melihat beastman, tetapi tampaknya bukan itu yang terjadi di sini.

“Apakah tidak banyak supremasi manusia yang tersisa di sini?”

“Apa, kamu masih membicarakan hal-hal lama tentang supremasi manusia?”

Seorang pria paruh baya bertelinga anjing enggan menanggapi gumaman aku.

"Tua? Aku baru saja datang ke negara ini. "

“Orang asing, ya? Apakah kamu seorang petualang? ”

Pria itu menatapku seolah-olah ingin menilai aku. Rasanya tidak begitu enak.

"Yah, sesuatu seperti itu."

“Nah, dalam Sumpah ini, satu-satunya saat kita berbicara tentang supremasi manusia adalah ketika menyangkut bisnis luar negeri. Jika kami menganiaya setiap ras lainnya, kami tidak akan bisa berdagang. Dan saat ini, jika kamu mengatakan "ras supremasi", kamu akan diejek, dan kamu tidak akan dapat melakukan bisnis. "

Menurut cerita pria itu, Sumpah Kerajaan Kelautan memiliki perdagangan maritim yang berkembang pesat, dan mereka awalnya berdagang dengan negara-negara dari ras lain juga. Kalau dipikir-pikir, rempah-rempah yang tidak bisa diproduksi di Kerajaan Templeton, negara asal Allie, sudah tersedia, jadi tidak diragukan lagi kalau itu mengalir dari Oath Oceanic Kingdom.

Jadi, mereka menyebut diri mereka supremasi manusia di permukaan, tetapi di balik layar, mereka adalah supremasi non-manusia. Jadi itu adalah negara dengan wajah yang berbeda dari negara etnis supremasi lainnya.

“Terima kasih telah mengajari aku semua itu.”

“Hei, semuanya baik-baik saja. aku hanya tidak suka gagasan tentang negara aku dianggap buruk. "

Beastman pergi dengan senyum lebar di wajahnya. Senyuman yang menunjukkan bahwa umat manusia dan spesies lainnya rukun dalam Sumpah Kerajaan Kelautan.

aku melihat sekeliling kota sebentar, tapi itu masih kota yang ramai. Negara ini telah membangun kekayaannya dari perdagangan. Bisakah iblis juga menuju ke arah memperkaya negara dengan membuat mereka berdagang?

Jika ya, barang apa yang terbaik untuk diperdagangkan? Debu emas di gurun itu tidak bagus. Debu emas itu terbatas, jadi jika habis, iblis akan menjadi miskin lagi. Akan lebih baik jika bersaing dengan teknologi pengolahan sesuatu, apakah bisa dipanen seperti tanaman dan ditanam kembali.

Saat aku mengumpulkan pikiranku, seluruh kota menjadi berisik. Sejumlah besar orang berlarian ke arah berlawanan dari pelabuhan. aku bertanya-tanya apa itu, dan ketika aku berjalan menuju pelabuhan melawan gelombang orang, aku melihat asap dan mendengar ledakan.

"Hmm, ini tidak seperti serangan monster."

"Hey kamu lagi ngapain? Keluar dari sini sekarang! Mereka adalah bajak laut! "

Suara itu bukan untukku. Ini adalah peringatan dari salah satu orang yang melarikan diri kepada yang lain.

aku pernah mendengar bahwa Sumpah adalah kerajaan maritim dengan angkatan laut yang kuat. aku tidak berharap bajak laut menyerang pelabuhan ibu kota Kerajaan Oath Oceanic. Ini langkah yang cukup berani. aku memeriksa situasinya dari atap gedung seperti gudang, tetapi para perompak telah mendarat di pelabuhan dan menjarah gudang dan toko di dekatnya.

Hanya para bajak laut yang tampaknya terbiasa dengan gagasan penjarahan. Para perompak memiliki satu kapal di lepas pantai dan dua di pelabuhan, dan mereka akan memuat barang rampasan mereka ke dua kapal itu, dan siapa pun yang muncul di depan para perompak akan dibunuh secara brutal tanpa perlawanan.

Kurasa memang begitulah maksud bajak laut, tapi melihat mereka secara brutal membunuh orang yang tidak mau melawan bukanlah hal yang menyenangkan untuk dilihat.

Mendesah, mengapa mereka melakukan ini saat aku ada? "

“Apa, kamu akan melakukannya? Bajak laut adalah ikan kecil di antara ikan kecil. Bunuh mereka tanpa menggunakan aku. "

“Kamu… Ya ampun.”

Belakangan ini, Kurogiri tidak menunjukkan motivasi apa pun kecuali jika dia menghadapi musuh yang kuat. Dia dulu lebih bersemangat, tapi apakah pedang itu juga memiliki rasa tidak enak? Karena Kurogiri tidak termotivasi, aku memutuskan untuk menggunakan sihir kali ini.

"Beeze."

"Ya, Tuanku."

Ketika aku memanggilnya, dia baru saja keluar dari ruang kosong. Memang nyaman, tetapi bahkan aku bisa melakukan itu dengan Sihir Hitam aku.

"Kamu harus mengumpulkan jiwa orang mati."

“Dimengerti.”

Wajahnya kemudian hilang, hanya menyisakan ruang kosong.

Baiklah, ayo kita lakukan.

aku mengaktifkan (Tanaman Ajaib). Kemudian sebatang pohon tumbuh dari bawah kaki sekitar seratus bajak laut, melingkari tubuh para bajak laut dan menahan mereka. Semua bajak laut yang menjarah pelabuhan seharusnya ditahan dengan ini.

"Apa-apaan ini!"

Kami tidak bisa bergerak!

"Kamu siapa? Tunjukkan dirimu! ”

Para bajak laut memegang banyak harta, atau seorang wanita muda yang tidak sadarkan diri, tapi karena hanya aku yang menahan para bajak laut, wanita muda itu dapat melarikan diri saat dia sadar.

Hmm, kenapa aku tidak membantu, katamu? Maksud aku, aku sudah sampai sejauh ini, jadi aku tidak perlu melakukan hal lain, bukan? Mereka bisa kabur sendiri. aku tidak akan membiarkan para perompak dalam tahanan seperti ini. Orang-orang ini akan melakukan hal yang sama lagi, meskipun mereka masih hidup, jadi yang terbaik adalah membunuh mereka.

Namun, aku tidak akan membunuh mereka dengan mudah. Mereka akan mati perlahan namun menyakitkan.

Life Drain. ”

Dengan kata-kata itu, ujung cabang pohon yang menahan bajak laut itu menembus kulit bajak laut dan memasuki tubuh mereka.

Aaaaah!

"Apa-apaan ini?"

“Hei, ada yang membantu kita!”

Life Drain adalah a (Tanaman Ajaib) mantra yang menyedot kekuatan hidup bajak laut dari cabang yang masuk ke tubuh mereka. Itu tidak menyedot kekuatan hidup sekaligus, tetapi perlahan, sehingga para perompak merasakan sakit saat mereka mati.

Ini cara yang kejam untuk membunuh, tapi ini benar untuk bajak laut.

Kapal bajak laut yang berlabuh di pelabuhan itu bagus, jadi aku akan menyimpannya. Jika aku membuangnya ke aku (Penyimpanan Material), makhluk hidup akan dibuang ke laut, tetapi mereka terjerat di pepohonan sehingga mereka bisa mengapung tapi tidak bisa berenang. Jadi, mudah-mudahan, wajah mereka keluar dari air, tetapi jika ada di dalam air, mereka akan tenggelam dan mati sebelum Life Drain membunuh mereka.

Satu-satunya kapal bajak laut yang tetap di lepas pantai telah pergi begitu dua kapal bajak laut yang berlabuh di pelabuhan menghilang. Saat tubuh bajak laut semakin mengering, tentara tiba, aku tidak tahu apakah mereka garnisun Sumpah atau Ksatria.

“Jangan bergerak!”

Seorang bajingan pirang tampan berusia tiga puluhan yang mengenakan jubah menghentikan aku dengan pedangnya mengarah ke aku. Apakah aku terlihat mencurigakan? Itu membuatku sedikit gugup.

“Jangan salah paham; aku seorang petualang. "

aku mendaftar sebagai petualang sebelum aku datang ke Sumpah Oceanic Kingdom. aku membawa beberapa wyvern pada saat itu, dan aku menjadi petualang peringkat A.

aku melemparkan kartu guild petualang aku ke pria berpenampilan kapten … hei, jangan jatuhkan.

“… Ahem, petualang peringkat A? Maafkan aku! Hmm? Taro… Mungkinkah kamu adalah tiran hitam legam? ”

Pria berpenampilan kapten yang melihat kartu guildku mengatakan sesuatu yang tidak pernah terdengar.

"The Jet-Black Tyrant?"

“Bukankah kamu petualang peringkat A Taro-dono dari Konfederasi Engels?”

Memang benar bahwa negara tempat aku mendaftar sebagai petualang adalah Konfederasi Engels, tapi aku tidak tahu mengapa mereka menyebut aku tiran hitam pekat, atau semacamnya.

“Tentu, aku Taro, tapi…”

“Mungkin Taro-dono belum pernah mendengar nama keduanya?”

“Apa nama kedua…? Dan apa tiran hitam legam itu? "

Itu untuk aku katakan. Kepala dari guild petualang yang menjadikanmu petualang peringkat A telah memberimu nama kedua dan memberi tahu semua guild petualang di dunia. Kami menerima laporan dari guild petualang, dan itulah mengapa kami tahu tentang kamu. "

Pemimpin guild terkutuk itu! Lain kali aku melihatnya, aku akan meninju wajahnya!

Ada sedikit perselisihan ketika aku mendaftar ke guild petualang, tapi aku rasa itu adalah balasan atas niat aku. Sial, aku seharusnya menggunakan koneksi aku untuk mendaftar dengan rentetan nepotisme jika ini masalahnya.

Tidak, tunggu. Jika aku telah terdaftar dengan nepotisme, apakah aku akan mendapatkan peringkat-S sebagai gantinya…? Dan itu bisa saja diberi nama kedua yang lebih memalukan.

…Apakah itu tidak apa apa?

“Tiran-dono hitam legam. Biarkan aku mengkonfirmasi situasi ini. "

“… Hentikan tiran hitam legam itu. Panggil saja aku Taro. ”

"Apakah begitu? aku pikir tiran hitam legam itu keren, bukan? "

Mengapa orang lain menganggukkan kepala setuju?

Pokoknya, panggil saja aku Taro.

"…Baik. Sekarang, Taro-dono, bisakah kamu menjelaskan situasi ini kepada aku? ”

Bahkan jika kamu meminta aku untuk menjelaskan, itu persis seperti yang kamu lihat. aku dulu (Tanaman Ajaib) untuk mengalahkan bajak laut itu. "

Bukankah Taro-dono seorang pendekar pedang?

Seberapa baik kamu mengenal aku? Berbicara tentang berbagi informasi, kedengarannya bagus, tetapi mereka membocorkan informasi pribadi!

“Aku lebih baik dengan pedang, tapi aku juga bisa menggunakan (Tanaman Ajaib). Tidak perlu menarik Kurogiri dari bajak laut ini. "

“Seperti yang diharapkan dari seorang petualang peringkat A. Jadi, apakah para bajak laut sudah mati? ”

"Beberapa dari mereka sudah mati, tapi masih banyak lagi yang belum mati."

"Kalau begitu, bisakah kau menyerahkannya padaku hidup-hidup, tolong?"

"…Baiklah. Aku akan menarik pohon itu sekarang. "

"Terima kasih. Apakah kamu akan datang ke kastil besok? Seharusnya ada hadiah untuk yang satu ini. "

"…Oke."

Ceritanya berjalan agak cepat. Aku akan pergi ke kastil, dan itu bagus, tapi hal semacam ini benar-benar menyebalkan.

Sehari setelah aku menyerahkan bajak laut kepada tentara, aku datang ke depan kastil. Dari sudut pandang pertahanan, gerbang transfer sering didirikan di pinggiran kota, bukan di dekat kastil.

Itu sama dengan Sumpah, jadi aku belum masuk ke kastil.

Bagaimanapun, itu adalah istana seperti Taj Mahal di India. Tapi Taj Mahal pasti sebuah mausoleum, jadi itu bukan istana atau kastil. Meski demikian, bangunan megah di depan pandangan aku sekarang diakui sebagai kastil, jadi sebut saja kastil.

aku memperkenalkan diri aku kepada penjaga gerbang sebagai Taro dan mengatakan kepadanya bahwa aku punya janji dengan kapten kemarin, dan penjaga gerbang segera mengizinkan aku lewat. Tampaknya dia adalah pemimpin ordo ksatria dan orang yang sangat penting. aku akan memanggilnya Komandan.

Tapi aku masih membawa pedangku, Kurogiri sekarang, apa tidak apa-apa? Biasanya, aku akan berpikir bahwa hal-hal ini akan melibatkan pertukaran "aku akan menjaga pedang kamu" atau "Kurogiri adalah bagian aku, aku tidak dapat memberikannya kepada kamu" atau semacamnya. Ini sedikit mengecewakan.

aku dibawa ke bagian paling dalam dari lantai atas gedung empat lantai di kompleks itu.

“Oh, kamu di sini!”

Ada meja dan kursi mewah, dan Komandan duduk dengan sombong.

"Terima kasih."

aku duduk di sofa mewah yang ada di dalam kamar, meskipun aku tidak didorong untuk melakukannya. Kemudian Komandan menghampiri sofa dan duduk di depanku juga.

Ini adalah hadiah kemarin. Itu 50 juta emas. Saksikan berikut ini."

Dia meletakkan tas kulit di atas meja, jadi aku menariknya ke arah aku dengan gerakan cepat.

“Apa kau tidak akan memeriksanya?”

“Tidak perlu itu. Jika ada kekurangan substansi, aku hanya berpikir Komandan Knight of Sumpah adalah laki-laki yang hebat. "

"Begitu, begitulah cara kepercayaan dan keyakinan dibangun."

Hanya menyebalkan untuk menghitung, kamu tahu? aku tidak berbicara tentang aku mempercayai kamu atau apa pun. Sama sekali tidak.

"Oh, ngomong-ngomong, bisakah aku meminta bantuanmu?"

Kita mulai. aku benci jika hal ini terjadi.

“… ..”

“Faktanya, kami masih belum menangkap kepala para perompak dari kemarin. Kami telah mengatur kelompok pencarian untuk mencari dia di laut sekitar. Begitulah cara kami menemukan markas bajak laut. Kita akan pergi sekarang, dan aku ingin kamu ikut dengan kita. ”

Itu berantakan. Tapi pertempuran armada itu menyenangkan, bukan? aku pikir pertempuran armada sangat romantis untuk pria.

“Hadiahnya 30 juta emas dimuka. Jika kamu berhasil menangkap kepala bajak laut, atau jika kamu menemukannya tewas, kamu akan dibayar 70 juta emas sebagai sisa saldo. Plus, 30% dari timbunan di sarang pencuri! ”

"…Tidak apa-apa."

aku punya banyak uang, dan terus terang, aku tidak peduli berapa banyak uang yang aku miliki, tapi aku laki-laki, jadi, pergi ke pertempuran armada adalah… romansa.

Jadi sekarang, aku naik ke kapal dan menuju ke laut.

"…Terlalu lambat! Mengapa ini sangat lambat? ”

aku melayang-layang sambil berpikir aku bisa mendapatkan kapal perang sungguhan, tetapi ketika aku menaikinya, aku mau tidak mau berpikir akan seperti ini. Itu hanyalah sebuah kapal layar, bagaimanapun juga, dan meskipun mereka menyebutnya kapal perang, itu terbuat dari kayu, dan sangat goyah, itu menyebalkan.

"Apa yang kamu katakan? Kapal ini adalah kapal tercanggih yang pernah dimiliki negara kita! Lihat! Layar penuh gaya itu! Sangat bergaya dari sebelumnya, dan juga, ini salah satu yang tercepat di dunia! Dan──. ”

Pembicaraan Komandan terus berlanjut. aku belajar bahwa aku tidak diizinkan untuk berbicara buruk tentang kapal di depan Komandan.

Sekitar tiga jam ke laut, aku bisa melihat sebuah pulau.

“Itu adalah pulau tempat para perompak bersembunyi. Aku sudah membuat perimeter waspada sekarang, tapi tidak ada… kapal pengintai yang terlihat, kan…? ”

"Hei, bukankah itu kapal pengintai?"

aku menunjuk ke papan kayu yang melayang di ombak.

"Tidak mungkin! Sial, kita terlambat! ”

Para bajak laut sudah dalam pelarian. Tidak, ini…

“Komandan, ada tanda-tanda orang di laut. Ada sekitar seratus orang. "

"Apa? …Tidak mungkin! Taro-dono, dimana itu? ”

“Sekitar dua kilometer menyusuri pantai. Itu datang perlahan ke arah kita. "

Aku menunjuk ke ujung haluan kapal.

"Terima kasih Dewa!"

Kemudian Komandan berbalik.

"Kapten! Bersiaplah untuk menyelam! Ada tanda-tanda di dasar lautan dengan jarak dua ribu ke depan! "

"Ya pak! Semua tangan, bersiaplah untuk menyelam! Semua tangan, bersiaplah untuk menyelam. "

Bagiku, pria bernama Kapten lebih terlihat seperti bajak laut. Dia terlihat seperti Jack Sparrow yang lengkap.

Apa artinya menyelam? Jangan bilang mereka akan menyelam di bawah laut? Bagaimana? Itu perahu layar. Tidak mungkin, apakah mereka akan melepas pakaian mereka dan melompat masuk?

Saat aku memikirkan tentang itu, sesuatu membungkus lambung kapal dengan sebuah kubah.

"Apa itu?"

Itu adalah item ajaib dari teknologi bangsa kita!

Komandan dengan bangga menjelaskannya padaku. Penjelasannya panjang, jadi aku akan mempersingkatnya, tapi untuk meringkas, ada benda ajaib yang memanfaatkan sepenuhnya (Sihir Angin) dan (Sihir Air), dan sepertinya membungkus seluruh kapal dalam bentuk kubah.

Semua tangan, bersiaplah untuk dampak menyelam!

Kapten memberikan instruksi keras.

“Taro-dono, tolong tunggu sebentar. kamu akan terlempar keluar dari lambung kapal dan keluar dari kubah ini, dan kamu akan berada di laut. "

Begitu, jadi kubah ini tidak benar-benar menahan orang.

"Menyelam!"

Ketika kapten memberi perintah untuk menyelam, haluan kapal perlahan miring ke bawah, dan kami masuk semakin dalam ke dalam air.

“Hoeeee. Ini luar biasa! ”

aku senang aku mengikutinya karena aku mengalami hal seperti ini. Siapa pria yang mengatakan sesuatu yang bodoh tentang menjadi lambat atau perahu kayu?

Membran berbentuk kubah adalah batas antara laut dan kapal ini, dan pemandangannya yang tenggelam ke laut lepas merupakan pemandangan yang menakjubkan.

"Komandan."

"Apa?"

"Terima kasih. Itu bagus untuk dilihat. "

"aku tau? Ini adalah…"

Komandan berbicara panjang lebar lagi. Sebaiknya abaikan saja.

“Ngomong-ngomong, bagaimana kamu bisa bertarung dalam kondisi ini?”

Kapal itu ditutupi membran berbentuk kubah yang memungkinkan mereka menyelam ke laut, tapi sepertinya mereka tidak bisa bertarung, bukan? Kalaupun ada, membran berbentuk kubah itu terlihat sangat rapuh.

“Jangan khawatir tentang itu. Lihat itu!"

Komandan menunjuk ke sekelompok pelaut yang sedang menyiapkan sesuatu.

“Apakah itu… ballista?”

"Betul sekali! Itu adalah balista bersenjata khusus untuk peperangan bawah air! "

“Oh, untuk bawah air, ya?”

aku senang aku berada di kapal ini! Ini semakin menarik!

“Target telah terlihat! Target telah terlihat! "

Kedalaman air mungkin sekitar empat puluh meter. Tampaknya salah satu pelaut telah menemukan musuh di laut ini, yang tidak gelap atau terang. aku menikmati jalan-jalan lambat di bawah laut, jadi aku harap mereka tenang.

Banyak pelaut, termasuk Komandan, sibuk bergerak. Nah, semoga berhasil dengan itu.

“Taro-dono! Kenapa lama sekali makan permen itu? Maksud aku, dari mana kamu mendapatkan barang ini? ”

Diam. aku menikmati perjalanan yang tenang dan santai di bawah laut. Tenang, bung.

Kapal bajak laut yang aku lihat di pelabuhan mendekat.

Kapal bajak laut itu memiliki membran berbentuk kubah, dan jika aku perhatikan lebih dekat, terlihat seperti kapal perang ini. Tampaknya itu adalah kapal dengan konsep desain yang sama.

"Seperti yang kupikirkan…"

Kata-kata yang diucapkan oleh Komandan di sampingku mungkin berasal dari melihat bentuk kapal bajak laut itu.

“Apakah kapal bajak laut mendapatkan cetak biru untuk kapal ini juga?”

“… Tidak, bukan itu.”

Komandan meringis. Sayang sekali dia pria yang tampan, tetapi di saat seperti ini, dia serius.

"Mari kita merahasiakan cerita ini. … Beberapa insinyur yang mengerjakan desain kapal ini hilang. ”

"Hee, jadi maksudmu insinyur yang membuat kapal bajak laut itu?"

"Mungkin…"

Maksud aku, bisakah kamu membangun kapal itu hanya dengan beberapa insinyur?

Apakah hanya dibutuhkan beberapa insinyur untuk membangun kapal?

“Tidak, kami membutuhkan galangan kapal yang besar dan banyak pembuat kapal.”

“Jadi, bagaimana seorang bajak laut bisa mendapatkannya?”

“Ada kemungkinan besar Kerajaan Alphayd terlibat. Ini hanya tebakan… ”

"Bukankah itu negara di sebelah timur Sumpah?"

"Ya itu betul. Negara itu sudah lama membenci kita. Mereka pasti telah menculik insinyur dalam kasus ini. "

Tampaknya ada banyak perselisihan di negara manusia yang sama. Nah, mengapa aku harus peduli? aku tidak tertarik.

Sekarang, para pelaut bergerak dengan tergesa-gesa karena kapal perompak sudah mendekati mereka.

“Penyiapan balista selesai!”

Sebuah busur panah besar dipasang di geladak.

“Kecepatan penuh! Biaya! Semua tangan, pegang sesuatu! ”

Kapten memberikan instruksi keras. Jika mereka akan memasukkannya, mereka akan membandingkan nyali mereka dengan para bajak laut, bukan? Aku menyukainya; aku menyukai hal-hal ini. Itu menyenangkan.

Para perompak tampaknya juga tidak ingin mundur, dan kapal perompak semakin dekat dan dekat.

"Taro-dono, jangan dibuang."

Kamu juga, Komandan.

Komandan terlihat senang, dan kapten serta pelaut memiliki senyum di wajah mereka. Orang-orang ini adalah … orang-orang laut!

Jarak kapal bajak laut adalah… dua puluh meter… sepuluh, sembilan, delapan, tujuh, enam, lima, dan di sini kapal bajak laut itu menggelengkan busurnya dan mengubah arah. Ketika kapten melihat ini, dia memutar kemudi sekuat yang dia bisa. Kapten memenangkan pertempuran kesabaran.

Kapal menghindari tabrakan langsung, tetapi sisi kapal saling bertabrakan dan berguncang dengan suara keras.

Balista, tembak!

Di tengah gemetar, kapten memberi perintah. Pelaut juga menembakkan balista pada perintah tersebut, dan balista tersebut digali ke sisi kapal bajak laut.

aku terkesan dengan cara mereka melakukannya dalam pengaruh dan getaran itu. Apalagi kubah yang membatasi laut di sana sama sekali tidak berubah. Tampaknya itu adalah sesuatu yang benar-benar mengisolasi area tertentu dari item sihir. Ini adalah indikasi yang bagus tentang teknologi tingkat tinggi di Oath Oceanic Kingdom.

Ballista diikat ke mesin kerek, dan mesin kerek berputar dengan keras.

“Bajingan! Gulung ballista! ” (T / n: yarodomo!)

Ketika mereka telah benar-benar melewati satu sama lain, kapten memerintahkan para pelaut untuk menghentikan mesin kerek yang berputar. Kemudian ada guncangan hebat di kapal, dan rantainya kencang.

“Ora! Bersemangatlah dan hentikan! ”

Seorang pelaut membawa enam orang untuk menggulung mesin kerek, dan kapal bajak laut, yang dihubungkan dengan rantai, ditarik masuk. Pelaut itu tampaknya menikmati dirinya sendiri saat mereka menyanyikan lagu yang pernah aku dengar di suatu tempat. Maksud aku, apakah ini operasi kerja manual di sini?

Kapal bajak laut itu mengguncang lambungnya dalam upaya putus asa untuk mengusir balista, tetapi kapal itu terjepit dengan kuat ke dalam lambung dan tidak akan lepas.

Sementara itu, kapal perompak telah ditarik mendekat.

Pertarungan tangan kosong!

Kapten berteriak dengan keras, dan para pelaut, selain para pelaut yang memutar mesin kerek, mencabut pedang melengkung mereka yang relatif pendek, seperti pedang pendek.

“Ini semakin menarik, bung!”

Bahkan Komandan gatal ingin menghunus pedangnya. Mereka semua memiliki otak otot. aku juga tidak bisa berbicara untuk orang lain seperti itu.

(Ayo, partner!)

(Mau bagaimana lagi…)

Nada suaranya agak senang, meski aku berharap Kurogiri merasa tidak nyaman dengan itu karena tidak sekeras saat melawan bajak laut. Kurogiri pasti menikmati pemandangan yang menarik juga.

Lambung kapal cukup dekat untuk saling menempel. Kubah dan kubah itu bersatu dan menjadi satu.

“Bajingan, hancurkan mereka!”

"Ayo pergi. Oraaa! ”

“Bunuh penebang itu!”

Kapten dan pelaut lainnya naik ke kapal bajak laut.

Aku akan pergi, Taro-dono!

Komandan juga melompat ke kapal bajak laut.

“Kalau begitu mungkin aku akan ikut denganmu juga.”

Aku menarik keluar Kurogiri dan melompat ke kapal bajak laut, menendang tepi kapal. Emosi jijik mengalir dari Kurogiri saat aku memotong bajak laut kotor yang muncul di depanku.

“Lagipula kau tidak akan menyukainya!”

Saat aku berjalan di sekitar dek kapal bajak laut, karena aku di sini, aku memutuskan untuk melihat-lihat kapal bajak laut. Aku menendang pintu yang akan menuju ke kapal, dan pintu yang meledak itu menghantam bajak laut di sisi lain.

aku tidak peduli tentang itu dan masuk ke dalam melalui pintu masuk yang pintunya hilang dan menemukan tangga, jadi aku turun.

"Mati!"

Seorang bajak laut keluar, dan aku menghempaskan dia dengan tendangan yakuza. Bajak laut itu menabrak dinding dan memercikkan darah ke seluruh dinding.

"Oh tidak! aku tidak ingin kotor! "

Bajak laut di sampingnya gemetar dan gemetar. Dia orang yang kasar, gemetar di depan wajahku.

“Hei, jatuhkan senjatamu dan berlutut di sana. Jika kamu pindah, aku akan membunuhmu. "

“Hiyaaa!”

Bukankah sulit untuk menjadi patuh? Tapi kamu kurang beruntung saat menjadi bajak laut. Bajak laut yang ketakutan dan gemetar ditidurkan denganku (Sihir Hitam).

Saat aku berjalan lebih dalam, aku menemukan banyak wanita terjebak dalam satu ruangan. Sepertinya para wanita ini diculik untuk dijual di suatu tempat.

"aku terkait dengan tentara Sumpah. Apakah ada bajak laut di sini? ”

Para wanita menggelengkan kepala dengan sungguh-sungguh. Mereka terlihat ketakutan, tapi aku tidak begitu menakutkan, bukan? Hmm? Seorang gadis bertampang kuat sedang menatap ke belakang ruangan. Seolah-olah dia mencoba membuat aku menyadarinya.

aku mengerti sekarang; aku mengerti.

“Baiklah, kalian tidak pergi kemana-mana.”

aku keluar dari ruangan itu dan menunggu sebentar. Kemudian pintu kamar terbuka, dan seorang pria keluar, jadi aku meletakkan Kurogiri di leher pria itu dari belakang.

“Yo, kamu bukan wanita dari semua penampilan, kan?”

Dia bahkan tidak terlihat seperti bajak laut. Ini lebih merupakan pakaian bangsawan.

“B-bantu aku! aku telah diculik, tolong, bantu aku! "

Aku menarik Kurogiri dan melangkah ke depan pria itu.

Dia tidak terlihat seperti orang Sumpah. Dia memiliki lebih banyak warna kulit Jepang.

“Baiklah, kalau begitu, kamu akan dilindungi oleh Tentara Sumpah. Kembali ke tempat tinggalmu. Jika kamu meninggalkan kamar kamu lagi, aku tidak akan tahu apakah kamu disayat sampai mati. "

"Terimakasih!"

Aku berbalik dan hendak pergi.

"Fuh!"

"Gyaaaa!"

aku memberi pria itu tendangan berputar. Karena dia mengeluarkan belati dari sakunya dan mencoba menusukku, dia berjongkok dan pingsan. Dia tidak mati. Dia bukan bajak laut dari semua penampilan, jadi aku mengaktifkannya dengan benar (Moderasi), berharap aku dapat mendengar beberapa informasi menarik.

Bukan salahku jika dia mendapat beberapa tulang rusuk yang patah atau semacamnya. Lagipula itu salah orang itu.

Sebelum aku pergi ke kamar sebelah, Komandan datang, tetapi dia terkejut melihat pria yang berjongkok.

“Pria ini adalah…”

"Apa yang salah?"

“Umu, aku tidak tahu namanya, tapi kurasa aku mengenali orang ini. aku yakin dia adalah seorang diplomat Kerajaan Alphayd. "

“Hmm, itu negara yang dikatakan Komandan sebelumnya, apa aku benar? aku akan menyerahkannya kepada kamu. Kamu bisa melakukan apapun yang kamu mau dengannya. ”

Umu, terima kasih!

aku menyerahkan pria itu kepada Komandan dan pergi lebih jauh ke belakang.

Kita disini.

aku akan menendang pintu ketika ada kehadiran di ruangan itu, dan pintu itu meledak. Tentu saja aku menghindarinya. Tidak ada kerusakan apa pun jika mengenai aku, tetapi ini adalah hal yang aku sukai.

“Sial, aku ketinggalan. Kamu orang yang beruntung. ”

Ini bukan keberuntungan. Itu adalah keterampilan, kamu tahu.

“Apakah kamu pemimpin bajak laut?”

Aku bertanya pada pria yang mirip Kapten Hook, seorang bajak laut dengan kait di tangan kanannya.

Panggil aku Kapten!

“Fumu, sepertinya kaulah bosnya.”

Itu kaptennya!

Dia mengayunkan kail ke arahku, dan aku mencoba menggeser tubuhku setengah jalan untuk menghindarinya, tetapi kailnya diperpanjang.

“Ups, mainan yang menarik, ya?”

Ketika aku berhasil menghindarinya, bos mengertakkan gigi karena frustrasi.

“Taro-dono!”

Komandan juga masuk.

Kamu adalah Barbarotta bajak laut? (T / n: バ ル バ ロ ッ タ)

Kedengarannya seperti nama bajak laut dari abad pertengahan di Laut Mediterania.

"Ha ha ha! Akulah Barbarotta yang bisa menghentikan tangisan anak kecil! "

Aku tidak menangis, jadi tidak masalah.

“Jangan mengejekku!”

Barbarotta mengeluarkan pistol dan mengarahkannya ke arahku dan menarik pelatuknya.

* Bang * * Ludah * Aku menebas bola logam itu saat terbang keluar dari pistol. aku tidak bisa melihat bola logam lagi; aku kira itu berhenti.

“Eh?”

Barbarotta dan Komandan terkejut. Bagus, sangat menyenangkan melihat seseorang membuat wajah seperti itu.

“Jangan berpikir kamu bisa menyakitiku dengan mainan seperti itu. Dasar anak kecil. ”

"kamu memanggil aku kentang goreng?"

This time I swung my sword at him and cut off Barbarotta’s beard with it.

“My beard?”

Don’t be so sad, come on, I’ll give you a clean shave.

“… ..”

Not only did I shave his beard, but I also shaved his hair as well. This will make him look a little cleaner.

“Pupupu, it looks pretty good on you.”

“Taro-dono… that’s pretty good… pupupu…”

“S-s-screw you!”

Barbarotta squatted down on the spot and began to cry. He’s a pain in the ass. I hit him with the sword handle on his neck and knocked him out.

“Commander, can I ask you to take care of the rest?”

“Yeah, thank you. We’ll pay you well, so look forward to it!”

“Yeah, I’m expecting it.”

And so the pirate turmoil came to an end. All good things come to an end.

With the pirate turmoil over, I got to meet the King of the Oath Oceanic Kingdom. The king, of course, is the doppelganger, Doppel-kun.

This time, he was going to give me a reward in addition to the reward that the Commander had promised me because of the evidence of the Alphayd Kingdom’s misdeeds, and then they could denounce the Alphayd Kingdom.

So when I asked him to establish diplomatic relations and trade with the Demon Nation, he immediately gave me an OK. Well, it was a done deal. Of course, there were objections from among the ministers, but since more than half of the ministers are doppelgangers, it’s not a problem.

By the way, there is no Doppel-kun in the Alphayd Kingdom. No, he was in it, but since it’s a small country, I’m having him withdrawn. Since I banished the old bastards to another world, there’s no need for Doppel-kun to rule a country, so I’m withdrawing them in stages, and the first of those was the Alphayd Kingdom.

At any rate, if the Oath Oceanic Kingdom and the Demon Nation could trade with each other, the other nations might trade with the Demon Nation as well. Even if they don’t, information about the humans and other race countries will be coming through the Oath Oceanic Kingdom, and people might move as well.

I went back to the place where the capital of the Demon Nation is being built.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar