Garbage Brave – Vol 4 Chapter 6 Part 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Garbage Brave – Vol 4 Chapter 6 Part 2 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Berikut bab lain yang disponsori oleh Patreon, selamat menikmati ~

ED: Ledakan



Bagian 2

Aku selanjutnya.

Hannah melangkah maju.

(Apa yang kamu kuasai?)

“aku adalah pembantu Guru. aku pandai membuat manisan. "

Ya, kue, kue, dan segala sesuatu yang dibuat oleh Hannah itu enak. Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa dia bahkan lebih terampil daripada aku dalam hal permen.

(Kemudian, kamu bisa menggunakan bahan-bahan ini untuk membuat manisan yang menurut kamu enak.)

Piring makanan yang telah diratakan Kanaan lenyap, dan bahan untuk memasak muncul sebagai gantinya. Selain itu, wastafel, lemari es, dan oven muncul. Alangkah nyaman.

“Sebenarnya tidak ada gunanya jika Guru tidak memakan manisan yang aku buat, tetapi karena aku tidak punya pilihan, aku akan membuatnya untuk kamu. Hah… sayang sekali membiarkanmu memakannya. ”

Ini bukan hal yang baik untuk dikatakan, tapi Komainus berada dalam banyak masalah.

Jika aku pernah menjadi Komainus, aku mungkin juga akan terlihat seperti itu…

Hannah melihat sekilas bahan-bahannya dan mulai bekerja tanpa berpikir. Karena tata letaknya tidak aku kenal dan bahan-bahannya tidak aku persiapkan, biasanya perlu waktu dan tenaga untuk menyesuaikannya, tetapi gerakan Hannah lancar.

Hasilnya adalah puding. aku tahu ini mirip dengan puding Italia yang populer di Jepang, seperti yang pernah aku lihat bagaimana ini dibuat.

(…Lezat.)

(Ya, aku belum pernah melihat atau mendengar kue seperti itu sebelumnya.)

Puding Italia dimakan di dunia yang berbeda dari di sini, jadi tidak mengherankan jika tidak pernah dimakan oleh Komainus atau penjaga para dewa di dunia ini.

Hannah juga lewat, dan Allie berikutnya dengan membawakan sebuah lagu. Nah, Allie juga lulus. Sanya berikutnya, dan dia juga menekankan perannya sebagai pembantu. Tidak seperti Hannah, ketika dia mengatakan dia pandai mencuci, dia mendapat sepotong kain yang cukup kotor.

Kain itu terbuat dari bahan yang agak lemah, tetapi Sanya dengan hati-hati menghilangkan noda dan kotoran dan dia lulus ujian. Ichinose pandai merajut, jadi dia merajut dua syal renda untuk dua Komainus, dan Komainus kagum dengan desain syal yang rumit.

Yang terakhir adalah Antia, tapi apa spesialisasi Antia? Setelah sekian lama, aku dikejutkan oleh fakta bahwa aku masih belum tahu apa-apa tentang Antia.

"Ufufufu, aku adalah master Tsukuru!"

"Hah?"

Kata-kata Antia membuatku benar-benar tercengang.

(Baiklah, mari kita minta master Tsukuru untuk memecahkan masalah.)

Eh, apa tidak apa-apa?

Maksudku, apa itu master Tsukuru?

Sepotong kertas jatuh di depan Antia, dan dia mengambilnya dan menyeringai. Masalah apa yang ada di dalamnya?

“Ufufufu. kamu telah meremehkan aku untuk memberi aku pertanyaan yang begitu sederhana. "

Antia menjawab pertanyaan dengan lancar, dimulai dari tanggal lahir aku.

“Dua pertanyaan lagi. Fumu, posisi favorit Tsukuru, bukan? Itu akan menjadi "@ # $%!" dan “$% # @ *”! ”

Guhah! aku jongkok di tempat dan muntah darah.

“Hei, bajingan Komainu! Jangan ajukan pertanyaan seperti itu! ”

(Sebagai master Tsukuru, itu berarti dia tahu segalanya tentang Tsukuru. Itu sebabnya aku hanya menanyakan pertanyaan tentang Tsukuru.)

Ah baiklah, jika kamu berkata begitu…

“Yang terakhir adalah jumlah tahi lalat gelap di Tsukuru? Ufufu, pertanyaan semacam ini mudah bagiku, karena aku tahu semua tentang tubuh Tsukuru. "

Entah kenapa aku merasa senang dan juga sedih mendengarnya…

“Jumlah tahi lalat hitam di tubuh Tsukuru adalah 29! Fufufu, termasuk yang ada di sebelah pantat dan di belakang "@ # $ ^% &"! ”

Guhahh! aku tidak tahan lagi …

(kamu mendapatkan semua jawaban dengan benar.)

(Lulus dan diakui.)

Komainus mengumumkan Antia meninggal, tetapi aku tidak dapat bangkit dari posisi aku di tanah.

(Selanjutnya … kamu, orang yang berbaring di sana … mengapa kamu berbaring?)

"S-Sialan … Kamu tahu ini akan terjadi, jadi kamu menempatkan aku terakhir!"

(… Apa yang dibicarakan manusia ini?)

Aku mengumpulkan kekuatanku dan berdiri, goyah seperti hantu.

(Apa yang kamu kuasai, manusia?)

"Tak usah dikatakan lagi. Spesialisasi aku adalah memasak. ”

(Kemudian kamu bisa memasak.)

Dapur, dll., Tidak muncul di… seperti yang terjadi pada Hannah.

(kamu harus menyiapkan bahan dan peralatan kamu sendiri. kamu memiliki waktu dua jam untuk menyiapkannya.)

“… Kamu, bukankah kamu hanya bersikap keras padaku!”

(Ini sudah dimulai. Cepat, atau kamu akan kehabisan waktu.)

"Kuh, aku mengerti."

Tapi tidak ada gunanya melecehkan aku seperti itu.

aku mengeluarkan dapur, lemari es, dan oven dari (Penyimpanan Material) dengan suara nyaring.

((… ..))

Aku tidak tahu ekspresi keduanya, tapi mereka pasti kesal. aku kira mereka tidak pernah mengira aku menyimpan barang-barang ini sehingga aku bisa memasak di mana saja.

((Lezat…))

Fiuh, aku akan memukuli mereka sampai mati jika mereka memakan makanan aku dan mengatakan rasanya sangat tidak enak. Mereka diselamatkan.

“Dengan ini, kita bisa melewati gerbang, kan? Ayo pergi."

(Tunggu.)

“Apakah kamu masih membutuhkan sesuatu?”

(Ada satu lagi yang belum kita dengar tentang apa yang dia kuasai.)

“Hmm?”

Apa itu, apa yang mereka bicarakan?

“Sepertinya kamu sedang membicarakan aku.”

Kemudian Kurogiri berubah menjadi wujud manusia.

Begitu ya, dia masih bersama kita.

(Apa yang kamu kuasai?)

"Fuh, pedang!"

Kata-kata Kurogiri memicu gundukan bangkit dari tanah.

Tanah yang ditinggikan mengambil bentuk manusia. Ini seperti manusia bumi datar.

"Tsukuru, pedangku."

"Baik"

aku menyerahkan pedang yang disimpan di (Penyimpanan Material) ke Kurogiri. Dia dengan ringan mengayunkannya dua kali untuk memeriksa kondisinya.

“kamu bisa datang kepada aku kapan saja. Ayolah."

Mendengar kata-kata Kurogiri, manusia bumi itu menendang tanah, bersiap memegang pedang.

Manusia bumi itu mendekati Kurogiri dengan kecepatan luar biasa menghunjamkan pedangnya ke dada Kurogiri. Hanya dengan melihatnya, aku tahu bahwa itu telah mencapai tingkat ahli.

Namun, Kurogiri juga seorang ahli, tidak, Kurogiri adalah makhluk yang melampaui para ahli.

Dengan gerakan halus, dia merunduk di bawah pedang dan menendang manusia bumi. Manusia bumi, yang ditendang, sayapnya tersebar di sekitar tanah compang-camping, tetapi tanah yang jatuh menempel pada manusia bumi lagi. Itu nyaman.

Tampaknya manusia bumi tidak dapat berbicara, karena dia tidak berteriak atau bersuara. Pada awalnya, ia memiliki wajah yang datar, jadi ia tidak bisa membuka mulutnya, dan tidak memiliki ekspresi.

Meskipun manusia bumi terus melancarkan serangkaian serangan ganas, Kurogiri menghindari semuanya.

"Apakah kamu sudah selesai?"

(… ..)

aku dapat mengatakan bahwa itu terburu-buru karena serangannya sama sekali tidak efektif. Namun, manusia bumi itu sendiri tetap tidak responsif. Orang mungkin bertanya-tanya apakah boneka seperti itu memiliki emosi, tetapi tampilan itu sangat mematikan dan galak.

“Rasanya tidak masuk akal menghabiskan lebih banyak waktu untuk ini.”

Kurogiri, dengan pedang yang dipegang di tangan kanannya di tingkat yang lebih rendah, beringsut semakin dekat ke manusia bumi. Manusia bumi itu mundur dari Kurogiri.

Pada titik ini, dapat dikatakan bahwa kontes ini telah berakhir. Semangat bertarung manusia bumi sudah hancur. Saat berikutnya, sosok Kurogiri kabur dan manusia bumi itu terbelah menjadi dua dan kembali ke tanah.

“aku telah memotong hal yang sepele…”

Dia terlalu terpengaruh oleh anime Jepang…

(Kekuatan kamu terbukti. Pergi melalui gerbang.)

(Di depan kamu adalah tempat perlindungan Dewa. Jangan bersikap tidak hormat.)

Untuk tidak bersikap tidak sopan, katamu? Itu hal yang bodoh untuk dikatakan. Kita akan mengalahkan Dewa itu. Kukuku.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar