Garbage Brave – Vol 4 Chapter 6 Part 5 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Garbage Brave – Vol 4 Chapter 6 Part 5 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Inilah bagian terakhir dari novel ini sebelum epilog. Selamat menikmati ~

ED: Ledakan



Bagian 5

"Menguasai. Bagaimana Sanya…? ”

"Dia baik-baik saja; Kurasa dia tertidur karena shock ingatan Ayumi kembali. "

"Selamat. Menguasai."

"Bahkan jika ingatan Ayumi kembali, Sanya masih saudara perempuan Hannah. Tidak, dia Hannah dan saudara perempuanku.

"Iya!"

Hannah dengan lembut menyeka air mata dari matanya.

Ketika aku melihat ke arah dewa, dia menatap aku dengan tatapan penasaran.

Aku membuatmu menunggu, ya?

“Ya, aku sudah menunggu dengan sabar. Jadi, apa yang terjadi dengan gadis dengan jiwa Raja Iblis? "

“Ingatannya baru saja kembali.”

“Kenangan? … Hmm, begitu. ”

Senyum menghilang dari wajah dewa. Apa yang ada di pikiran orang ini? Ada sedikit ketidaksenangan atas serangan Sanya di pertempuran sebelumnya. Apa yang disembunyikan orang ini?

Saat aku menyiapkan Kurogiri, semua orang juga sudah siap.

“Baiklah, mari kita lanjutkan.”

"Ya. Datang saja kapan pun kamu siap. Kukuku. "

Kami melompat ke arah dewa. Lalu!

"Hahahahaha!"

Rambut dewa terulur untuk menerima serangan kami. Bahkan Kurogiri tidak bisa memotongnya. Rambut ini merepotkan.

“Tsukuru, jangan remehkan aku!”

“Apa, kamu bisa memotong rambut ini?”

"Tentu saja!"

Kurogiri mulai bersinar.

“Aku adalah pedang untuk membunuh dewa – pedang pertarungan dewa!”

Kurogiri hitam legam bersinar dengan cahaya ilahi seperti pedang suci… dia benar-benar menghancurkan citranya!

Aku mendecakkan lidahku di pikiranku dan mengangkat Kurogiri yang seperti pedang suci.

"Hee, aku tidak tahu pedang itu mampu melakukan itu. Itu menarik. Ha ha ha."

Saat menangkis serangan semua orang, aku tidak menyukai kenyataan bahwa dia memiliki kelonggaran untuk mengamati perubahan di Kurogiri.

Ayo pergi, partner!

"Ya!"

Saat aku mengayunkan Kurogiri, rambut dewa jatuh ke tanah.

“Kita bisa memotongnya!”

Itu wajar saja!

Sambil memotong rambutnya, aku mendekati dewa.

"Persiapkan dirimu!"

"Hahahahaha!"

Dewa itu tertawa dan mengulurkan tangannya untuk membela diri.

Aku akan mengubah senyum menjengkelkan itu menjadi wajah menangis!

"Tebas, Kurogiri!"

"Serahkan padaku!"

* Menyapu! * * Dentang *

Saat aku menebas lengan dewa, Kurogiri dihentikan oleh yang lain.

“Kamu, kenapa kamu punya enam lengan?”

Saat aku melambai ke Kurogiri, empat lengan lagi tumbuh, dan dia sekarang memiliki enam lengan.

"Ha ha ha. Siapa bilang aku hanya punya dua tangan? "

Yang menahan Kurogiri adalah lengan yang kurus, lentur, dan feminin. Lengan lain yang tumbuh berbeda masing-masing: yang satu berwarna ungu, yang lain ditutupi rambut, atau tebal. Apakah ini lengan elf, setan, beastmen, kurcaci… atau ras lainnya?

"Menguasai!"

"Guru ~."

"Tsukuru!"

"Tsukuru-san!"

“Tsukuru-kun!”

Semua orang mengkhawatirkan aku dan menyerang dewa, tetapi mereka diblokir oleh senjata dan upaya mereka ditolak.

"" "" "Kyaaaa!" "" ""

Semua orang dijatuhkan ke tanah oleh dewa, menciptakan kawah besar. Kelimanya yang terlempar ke tanah sepertinya pingsan dan tidak bangun.

aku tahu dari kehadiran mereka bahwa mereka masih hidup. aku ingin bergegas dan merawat mereka sekarang, tetapi untuk saat ini, aku harus menghentikan dewa di depan aku terlebih dahulu. Mengiris!

"Ha ha ha. Itu tidak akan berhasil! "

“Jangan anggap enteng aku! Tebasan Penghancuran Meteor Fang!

"Akulah yang harus mengatakan itu padamu!"

Rotasi penuh lengannya memblokir Tebasan Penghancuran Meteor Fang …

“Sekarang giliranku sekarang, oke? Kukuku. "

Sosok dewa itu kabur. aku juga bergerak dengan kecepatan super ringan untuk meresponsnya.

Dewa dan aku berpotongan dengan kecepatan super ringan, dan pertempuran di antara kami pun terjadi. Sebuah kekuatan yang kuat dilepaskan, mampu membelah tanah, mengoyak atmosfer, dan bahkan mengubah ruang di sekitar kita. Itu mengubah reruntuhan menjadi abu. Namun penyerangan dan pertahanan tidak bertahan lama. Dewa meningkatkan kecepatannya bahkan lebih.

“Gaahh !?”

"Apakah kamu sudah selesai? Kau tidak bisa mengalahkanku hanya dengan itu, kau tahu? "

Kaki kanan aku dipotong, dan aku jatuh ke tanah, memuntahkan darah dan muntah.

"aku belum selesai!"

Dewa mengejar. Kuh, daging panggang…

“Guhh !?”

"Aku akan membunuhmu sebelum kamu pulih dari makan daging panggang!"

Lengan kiri aku patah, dan lengan kanan aku robek. Sial, apa aku kehabisan pilihan selain menunggu dewa membunuhku…?

“Hahaha, apa kamu sudah menyerah? Tidak, kamu tidak boleh menyerah begitu saja. ”

“Berhenti… mengatakan… konyol… hal…”

“Oh, kamu tidak terlihat baik, kan?”

kamu pikir aku tidak bisa makan daging panggang aku karena aku tidak punya kedua tangan?

Dia mendekati aku perlahan dan berhenti di depan aku.

“Hei, bagaimana rasanya dipukuli olehku?”

“… ..”

Hei, jawab aku!

Dewa itu mengulurkan lengannya dan meraih wajahku. Tengkorak aku berderit dan mencicit karena tekanan.

(Pembongkaran)

Tubuh dewa meleleh dan hancur.

"Berantakan sekali."

Sambil berbaring di tanah, aku menatap mayat dewa yang dibongkar dan muntah.

aku mengeluarkan daging panggang dari penyimpanan di udara dan membiarkannya jatuh ke mulut aku. aku makan dua potong untuk meregenerasi kedua lengan dan kaki aku.

Visi aku dipenuhi dengan kata "Naik level".

"Beeze."

"Di sini, Tuanku."

Tampaknya bahkan di alam dewa, Beeze bisa dipanggil.

“Apakah kamu melihat jiwa dewa?”

"…Tidak."

"aku melihat…"

Tidak ada jiwa. Apakah karena dia adalah dewa, atau karena dia …

"Aaah, ya ampun, sungguh berantakan."

"Ya."

Kurasa itu berarti dewa bisa bangkit.

“aku sangat menyukai tubuh itu, kamu tahu.” kata dewa.

aku berbalik dan melihat sosok seperti bayangan.

“Apakah itu tubuh aslimu?”

“Hmm, tidak juga.”

“Apakah kamu memiliki tubuh lain?”

“Tidak, tidak seperti itu juga.”

“Apa maksudmu Dewa itu abadi?”

“Ah… sebagian benar, dan sebagian juga salah. Aku juga bisa mati. Tapi… Aku tidak akan memberitahumu sisanya. Ha ha ha."

Orang ini adalah … Dia orang yang sulit dipahami.

“Sekarang, waktunya untuk memulai kembali. Tapi kali ini, kamu harus menjadi lebih kuat, oke? Kukuku. "

"Aku akan menjadi sekuat yang kau inginkan."

“Tidak akan menyenangkan jika kamu tidak melakukannya.”

aku menggigit daging panggang penguat, mengunyahnya dengan saksama, dan menelannya.

“Hei, berapa banyak level peningkatan yang bisa kamu lakukan?”

Yah, aku sendiri belum pernah mencobanya.

Tidak seorang pun kecuali aku yang pernah mencapai tingkat keempat. Tapi itu masih segar dalam pikiran aku dengan efek samping dari peningkatan tingkat keempat dan kelima. Bukannya aku belum mencoba level keenam, tetapi aku merasa level kelima mungkin adalah batas aku.

"aku melihat. Yah, kurasa sudah waktunya untuk mulai saling membunuh lagi. "

Bayangan itu mengambil bentuk orang tua itu lagi.

"Ya, tentu."

Mode pedang suci Kurogiri masih berlaku.

Tubuh aku telah pulih sepenuhnya dan diperkuat ke tingkat kelima. aku dalam kondisi fisik yang sempurna.

Dewa tersenyum padaku. Dia menikmati pertarungan.

Kami berdua menendang tanah dan menyerbu satu sama lain, dan lengan dewa menangkap Kurogiri. Tapi Kurogiri mengiris setengah lengannya.

"Haaaaah!"

Aku mendorong Kurogiri lurus ke tanah untuk memotong lengannya. Tapi lengan lainnya segera menghentikan Kurogiri.

“Pedang itu sangat tajam. Dan kekuatan Pemberani Sampah juga meningkat. aku rasa aku akan menikmati ini. Kukuku. "

Tulang di lengan kirinya berderit saat dia mempertahankan diri dari serangan lainnya.

Kami berdua tidak mau mundur, dan kami terus bergerak pada batas kami di mana otot kami robek, dan tulang kami berderit. Tetapi ini tidak cukup dan aku menggigit daging panggang lagi untuk memperkuat diri aku lebih jauh ke tingkat keenam.

"Baik! Lebih banyak, lebih hibur aku! ”

Dia tersenyum bahagia saat Kurogiri menebasnya.

"Kau menjijikan!"

Dia tampak bahagia bahkan ketika aku menguliti salah satu lengannya dengan teknik pedangku; dia benar-benar pria yang menyeramkan.

Moooooore!

"Dasar bajingan mesum!"

Itu adalah bentrokan kekuatan dan kekuatan. Kami berdua didorong mundur oleh tabrakan. aku mengerahkan semua kekuatan aku ke kaki aku dan mencungkil tanah selama beberapa lusin meter.

Hal berikutnya yang aku tahu, dewa itu sudah berdiri di depan aku.

"Inilah akhirnya!"

Sial, dia akan membunuhku!

*Gedebuk*

“… ..”

“… ..”

Lengannya ada di depan dadaku…

“Beeze…”

“Aku adalah familiarmu. Hambamu yang rendah hati. "

Beeze dipukul oleh pedang tangan dewa, melindungiku.

Tubuhnya hancur. Beeze sedang sekarat… untukku.

Terjemahan Nyx

"Beeze, makan ini!"

"Aku tidak hidup … Aku yakin kamu tahu bahwa daging panggang tidak akan membantuku pulih … Jika aku harus dihancurkan demi Tuanku, aku harus benar-benar … segera."

Aku tidak bisa berbuat apa-apa selain melihat Beeze hancur berkeping-keping dan hancur seperti pasir… Betapa tidak bergunanya aku…

“Beeze… maaf…”

“kamu punya familiar yang bagus. Tapi tidak akan ada waktu berikutnya. "

Itu kalimatku.

Dewa itu tertawa, tapi aku akan membuat wajahnya menangis!

aku mengunyah daging panggang aku yang ketujuh dan kedelapan. Kekuatan mengalir ke seluruh tubuh aku. Tetapi tubuh aku hampir mencapai batasnya, karena telah bekerja terlalu keras di tingkat keenam.

“Bolehkah makan sebanyak itu? Ha ha ha."

Aku akan melakukan apapun yang kubutuhkan untuk mengalahkanmu!

“Ya, semoga berhasil. Kukuku. "

Kami berdua bertabrakan, meninggalkan seberkas cahaya di belakang. Pembuluh darah aku pecah, dan darah muncrat saat tubuh aku kewalahan oleh penguatan.

Tapi aku tidak akan berhenti sampai aku mengalahkan dewa!

“Bagaimana kamu bisa melakukan semuanya sendiri?”

“Dia tidak sendiri! Dark Bind!

"Apa?"

Kegelapan melekat pada tubuh dewa yang sedang bergerak dengan kecepatan super ringan.

“Onii-chan, maaf membuatmu menunggu!”

“Sanya… tidak, Ayumi. Apakah kamu baik-baik saja?"

"Iya. aku baik-baik saja! Lagipula, kamu lebih terluka dariku, bukan? "

Dengan darah mengucur dari tubuh aku, aku rasa aku tidak baik-baik saja, tidak peduli bagaimana kamu melihatnya. aku tahu bahwa aku tidak baik-baik saja, jadi aku melawannya sambil makan daging panggang untuk pemulihan.

"Tuan, Kanaan juga ada di sini!"

"Kanaan?"

Keduanya berdiri di sampingku untuk mendukungku.

“Bahkan jika kamu adalah dewa, aku tidak akan pernah memaafkanmu karena mencabik Guru seperti ini!”

“Eh, itu reaksi yang lumayan, ya? Tapi aku tidak bertanggung jawab, bukan? "

Dewa yang terikat dalam kegelapan menyela amarah Kanaan.

“Kamu akan mendapatkan apa yang pantas kamu dapatkan dengan melakukan itu pada Onii-chan! Penjara Gelap! ”

Ayumi (Sihir Hitam) menelan dewa.

“Kuh, kekuatan Raja Iblis… huh.”

Dewa mengeluarkan suara yang menyakitkan.

Itu (Sihir Hitam) yang aku miliki dipindahkan ke Ayumi, yang telah dipanggil ke dunia ini sebagai Raja Iblis.

Itu hanya keterampilan sihir pada saat itu bagi aku, tetapi Ayumi (Sihir Hitam) berada di bagian keterampilan unik. Aku merasakan kekuatannya (Sihir Hitam) berbeda dariku hanya karena perbedaan ini, tetapi ketika aku melihatnya cukup kuat untuk menelan dewa, aku kehilangan sedikit kepercayaan diri.

“Belum, karena aku belum selesai!”

Dewa mencoba menerobos kegelapan untuk keluar.

"Bagaimana dengan ini? Puuuuuuunch suci! ”

"Gubeh!"

Itu adalah teriakan yang teralihkan, tapi lengan Kanaan bersinar dan meninju wajah dewa itu. Ini bukan pukulan yang hebat dibandingkan dengan pukulan Hannah, tetapi fakta bahwa lengannya bersinar tampaknya menjadi fokusnya. Cahaya itu adalah (Sihir Ringan). Dengan kata lain, cahaya adalah bukti sang pahlawan.

Ketika dewa yang dipukul di wajah tersentak, kegelapan menelan dewa itu lagi.

"Ambil ini, Polusi Ilusi!

"Gyaaahh!"

Dia membenci serangan Sanya, karena sepertinya serangan Raja Iblis sangat efektif bahkan untuk dewa.

Serangan pahlawan, Kanaan (Sihir cahaya), juga tampaknya efektif melawan dewa. Sebagai orang Kanaan, tampaknya atribut api, yang merupakan keahliannya, tidak efektif melawan dewa. Kurogiri juga merupakan pedang dewa yang bertarung. Dia adalah sesuatu yang bahkan bisa membunuh dewa, jadi aku juga tidak bisa kalah dari mereka.

“Terima seranganku juga!”

Saat dewa itu berjuang, aku menusuk dadanya dengan Kurogiri.

"Gaaaahhh!"

“Kurogiri. Hancurkan kejahatan ini! "

"Serahkan padaku! Perhatikan kekuatanku! "

Kegelapan menyelimuti Kurogiri.

Hei, hei, bukankah kamu baru saja beralih ke mode pedang suci?

“Gahhh… Sakit, sakit, huuurt!”

Apakah hanya aku, atau apakah Kurogiri terlihat seperti sedang memakan dewa?

“Waaaah, aku minta maafyyyy! Maafkan akueeeee… ”

“Jangan pernah berpikir bahwa aku akan memaafkanmu!”

Ayumi membanting Raja Naga Laut Fang Tomahawk ke wajah dewa.

"Gyaaaaaaaaaa."

“Kanaan juga ada di sini! Ambil ini ~! ”

Canaan memanggil sebuah bola seukuran bola sepak dengan api dan cahaya berputar-putar di sekitarnya. Segera setelah itu menempel pada dewa, tubuh dewa itu larut dengan suara mendesing.

Aku tidak ingin wajahnya dipukul dengan Raja Naga Laut Fang Tomahawk, tapi rasanya juga menyakitkan jika tubuhku hancur. aku tidak berpikir aku ingin melawan keduanya.

"Lalu ini…"

Terjemahan Nyx

Aku meremas gagang Kurogiri dengan seluruh kekuatanku dan mengayunkannya dengan kuat. Saat aku memotong tubuh dewa, aku memindahkan Kurogiri dari dadanya ke tenggorokannya, dari tenggorokan ke wajahnya, dan kemudian ke kepalanya.

Darah biru menyembur keluar dari luka-luka itu, tetapi menguap dalam sekejap di bawah pengaruh api dan cahaya Kanaan.

"Ini sudah berakhir! Gerakan Khusus (5) Pemusnahan!

Kekuatan dipadamkan dari mata dewa, dan kegelapan menyelimuti tubuh dewa … menelannya sepenuhnya.

"…Ini sudah berakhir."

"Ya. Ini sudah berakhir."

“Ya-nanodesu ~.”

Benar, dimana semuanya?

Aku memeluk Hannah, Antia, Allie, dan Ichinose.

Keempatnya aman. aku senang.

“Hana ini merasa tidak enak selama sisa hidupnya karena tidak dapat membantu Guru.”

"Maaf, aku tidak bisa lebih membantu kamu, Tsukuru-san. Hannah. "

“Allie-san…”

Mereka berempat menyesal telah pingsan dan tidak dapat bertarung sampai akhir, tapi itu masalah sepele. Bagi aku, aku sangat senang bahwa semua orang baik-baik saja.

"!?"

Saat aku (Deteksi Kehadiran) bereaksi, dan aku berbalik, ada sosok bayangan dewa di sana.

Kamu masih hidup, ya?

“Jangan terlalu marah. aku tidak berniat untuk bertarung lagi, karena aku tidak memiliki kekuatan untuk melakukannya lagi. "

"Apa?"

“Sekarang aku hanyalah residu, atau sisa pemikiran. Meskipun Si Pemberani Sampah tidak menyentuhku, aku akan segera binasa. Jadi mengapa kamu tidak bergabung dengan aku dan mendengarkan cerita lama aku? "

“… ..”

Pertama-tama, aku ingin mengucapkan terima kasih kepada Pemberani Sampah, atau haruskah aku mengucapkan Tsukuru.

"Terima kasih?"

“Seperti yang aku katakan, aku telah bertindak sebagai dewa sendirian. Jadi aku sangat bosan. Dan suatu hari, aku hanya ingin mati. "

Bayangan itu melanjutkan ceritanya, dengan keberadaannya yang bergetar dan bergerak-gerak.

“Tapi aku tidak bisa bunuh diri, dan manusia serta monster di dunia ini juga tidak bisa membunuhku. Jadi aku memanggil Raja Iblis dari dunia lain yang bisa membunuh aku. Hasil dari itu… berakhir dengan kegagalan karena Raja Iblis menolak untuk bertarung. ”

Apa sih yang dia bicarakan?

“Aku menyesali kenyataan bahwa Raja Iblis tidak datang untuk membunuhku, jadi aku memutuskan untuk memanggil seorang pahlawan. Kali ini, alih-alih menyangkal pertarungan seperti yang dilakukan Raja Iblis, aku membuat sang pahlawan lebih proaktif dalam mencari pertarungan. ”

Dengan kata lain, saat dipanggil, kepribadian pahlawan diubah untuk menikmati pertarungan.

“Namun, tidak peduli berapa banyak pahlawan yang aku panggil, tidak satupun dari mereka yang cukup kuat untuk membunuhku. aku putus asa. "

Maksudmu para pahlawan terus dipanggil untuk membunuhmu?

"Ya itu betul. Alangkah baiknya jika yang pertama membunuhku, tapi pahlawan itu tidak membunuhku… ”

"Jika kamu ingin mati, mengapa kamu tidak memberikan kekuatanmu kepada seseorang di dunia ini daripada melalui masalah memanggil seorang pahlawan?"

“Sayangnya, manusia dan monster yang lahir di dunia ini tidak bisa membunuhku. Inilah kebenaran dunia ini, jadi bahkan aku tidak bisa berbuat apa-apa. ”

Kemudian bayangan itu bergoyang secara dramatis.

“Tapi kamu berbeda. Dengan berkah dari para dewa dari duniamu sebelumnya, Tsukuru bisa datang kepadaku tanpa diganggu oleh teknikku. Selain itu, kamu membawa dua orang dengan jiwa pahlawan asli dan raja iblis dari dunia ini! "

Kata-katanya penuh semangat.

"aku sangat senang. Itulah mengapa aku tidak bisa membantu tetapi berharap untuk melihat pertumbuhan pesat Tsukuru, karena dia mungkin bisa membunuh aku. "

"Tunggu sebentar. Apakah kamu memperhatikan aku? ”

"Ya. Aku sudah mengawasimu sejak Tsukuru mendapat julukan "Orang Aneh", dan aku terus mengawasimu sejak itu! "

"Apa?"

Sejak saat itu… Apakah aku telah diawasi?

Kamu penguntit!

"Ha ha ha. Wajah marah Tsukuru itu bagus. "

“Jangan bodoh! Aku akan mengirimmu ke kematianmu sendiri sekarang! "

“Tunggu, aku akan menghilang, jadi aku bertanya padamu untuk terakhir kalinya!”

Bayangan itu tampak berlutut.

“Kuh, bajingan ini… Jika ada yang ingin kau katakan, katakan saja! Kamu ingin aku membunuhmu, tapi kamu berusaha keras! ”

“Ya, itulah masalahnya! aku adalah dewa yang menciptakan dunia ini. aku tidak bisa begitu saja dibunuh, kamu tahu. Itu sebabnya, untuk dewa baru Tsukuru, aku bekerja sangat keras untuk menjadi kuat! "

"Hah? Apa yang baru saja kamu katakan?"

Aku berusaha sangat keras untuk menjadi kuat.

“Tidak, sebelum itu!”

"Untuk dewa baru, Tsukuru?"

“Ya, itu dia! Mengapa aku menjadi dewa? Kamu gila?"

"Apakah begitu? Mengalahkan aku berarti menjadi dewa di tempat aku, kamu tahu? Bukankah sudah jelas? ”

"…Apakah kamu serius…?"

“Ya, nyata. Kata-kata terakhirku adalah meminta dewa baru, Tsukuru, untuk mengambil alih dunia ini. aku akan pergi sekarang. Terima kasih, Tsukuru. ”

Bayangan itu semakin mengecil.

"Hei tunggu! Aku tidak akan menjadi dewa! "

“Jangan khawatir, Tsukuru akan menjadi dewa yang agung.”

Bayangan itu menghilang sepenuhnya, meninggalkan garis yang dibuang itu.

aku dibiarkan berdiri di sana untuk sementara waktu dalam keadaan tidak percaya sepenuhnya.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar

Comments are closed.