Garbage Brave – Vol 4 Epilogue (TAMAT) Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Garbage Brave – Vol 4 Epilogue (TAMAT) Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Dan sekarang kita telah sampai pada epilog dari jilid terakhir. Terima kasih kepada mereka yang mengikuti pekerjaan ini sejak awal, ini perjalanan yang menyenangkan. aku harap kamu semua menikmati ini juga. Terima kasih dan sampai jumpa di novel lain 😀

Inilah bab yang disponsori oleh Patreon, selamat menikmati ~

ED: Ledakan



Bab Terakhir – Epilog

aku minum teh yang paling nikmat sambil menatap pemandangan yang tenang di hadapan aku. Sudah lama sejak aku bisa minum teh dalam suasana hati yang santai.

“Um, apakah kamu marah tentang sesuatu?”

Hirume-san berbicara kepadaku dengan perasaan gentar.

"Marah? aku? Kenapa menurutmu begitu? ”

“Yah, kenapa?”

aku enggan menjadi dewa di dunia itu. Iya. Dengan enggan.

“Kamu tahu tentang itu, bukan?”

"Maksud kamu apa?"

Tentang apa yang akan terjadi setelah aku membunuhnya.

Mata Hirume-san mengembara. Itu sudah cukup bagiku.

aku tidak akan mengatakan apa-apa kali ini karena apa yang terjadi dengan Ayumi. Tapi tidak akan ada waktu berikutnya.

“Ufufufu. aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan, tapi aku akan mengingatnya. "

"Tidak apa-apa."

aku berdiri dan meninggalkan ruangan.

Dalam sekejap, aku berada di taman rumah aku di Algria. aku telah menjadi dewa, jadi aku bisa bolak-balik antara Takamahagara dan Algria dari Hirume-san dalam sekejap tanpa harus bergantung pada Kanaan.

“Selamat datang kembali, Tsukuru-san.”

Allie, yang memiliki telinga yang tajam, keluar.

Allie, aku kembali. Apakah kamu melihat sesuatu yang tidak biasa saat aku pergi? ”

"Semuanya baik-baik saja. Tidak masalah, tidak ada perubahan dengan kondisi fisik setiap orang. "

"aku senang mendengarnya. Ini adalah waktu yang sangat penting bagi mereka. "

Allie dan aku berjalan ke ruang tamu rumah.

Canaan, Hannah, Antia, dan Ichinose sedang duduk di sofa, dan mereka tersenyum padaku. Perut mereka semakin membesar. Anak-anak aku di perut mereka.

Bukan hanya mereka berempat. Allie punya anak di perutnya juga. Dia hamil hanya sedikit lebih lambat dari mereka berempat.

“Ah, Onii-chan. Selamat datang kembali."

“Ya, aku kembali. Sanya. "

aku menyadari bahwa Sanya adalah Sanya bahkan setelah dia mendapatkan kembali ingatan Ayumi. Jadi aku memperlakukannya sebagai Sanya, bukan Ayumi. Namun, dia tetaplah adikku.

"Hei, Onii-chan."

"Apa itu?"

“Mari kita barbekyu bersama hari ini.”

“Oh, kedengarannya bagus. Ayo undang semua orang dan berpesta! "

"Ya!"

“Tuan, apakah kita akan mengadakan barbekyu? Mencucup."

“Ya, Kanaan. kamu boleh makan sebanyak yang kamu mau, tetapi jangan makan dengan cara yang akan menyebabkan masalah pada perut kamu. "

"Ya ♪."

Kanaan sama seperti sebelumnya, bahkan saat memiliki anak. Itulah yang membuat Canaan begitu menggemaskan.

"Guru, aku juga dapat membantu kamu dengan barbekyu."

"Apa yang kau bicarakan? Perut Hannah paling besar, jadi sebaiknya kau duduk. "

"Menguasai. Kehamilan bukanlah penyakit. Ini membutuhkan sejumlah latihan juga. "

"A-begitu?"

"Iya. Setelah kamu berada dalam fase stabil, kamu dapat bergerak. ”

Berpikir seperti itu, aku memutuskan untuk mengikuti kata-kata Hannah.

“Tsukuru. Bisakah aku memanggil sesepuh dari hutan? "

"Sesepuh. aku tidak keberatan."

Namun, para tetua tampak seperti elf cantik berusia dua puluhan.

“Tsukuru-kun. Bisakah aku mengundang Miki dan Fujisaki-kun juga? ”

“Ya, kamu bisa mengundang mereka semua.”

"Terima kasih. Tsukuru-kun. ”

Miki Hayama, sahabat Ichinose, dan Fujisaki, yang sekarang menjadi suami Hayama, bekerja di tempat Sidele.

“Kanaan. Undang Sidele juga. ”

"Apakah itu tidak apa apa?"

"Ya tentu saja. Dan minta Count untuk bergabung dengan kita juga. Allie. "

"Terima kasih banyak."

Menjelang akhir malam, kami mengadakan barbekyu besar-besaran di halaman rumah aku. Untuk daging, aku menyiapkan Ular Laut level 450 dan Burung Api level 380.

Daging ular lautnya memiliki tekstur yang kenyal seperti lidah sapi, jadi aku potong sedikit lebih tebal untuk menikmati kerenyahannya.

Daging Firebird memiliki tekstur yang berbeda antara bagian dada dan paha, serta payudara lebih sehat.

Setelah itu, aku dengan hati-hati mengolah motsu kualitas terbaik yang dibawa dari Jepang untuk menghilangkan baunya dan memanggangnya. Sayuran dibeli dari tempat Sidele untuk mendorong produksi lokal untuk konsumsi lokal.

(T / n: Motsu = Organ Internal)

“Nah, keterampilan memasak menantu aku sama baiknya dengan sebelumnya. Aku sangat menikmati masakanmu. ”

Count Abbas, yang sedang meminum anggur yang telah aku siapkan untuk menemani daging ular laut, menepuk pundakku.

"Suasana hatimu sedang bagus sekarang, Count."

“Bahkan jika aku sedang dalam suasana hati yang buruk, aku tidak bisa menahan senyum ketika aku memiliki makanan dan anggur yang sangat baik.”

"aku senang mendengarnya. Nikmati dirimu hari ini. "

“Tsukuru-sama. Terima kasih telah mengundang aku ke sini hari ini. ”

“Oh, Sidele. Keluarga Canaan juga keluargaku, Sidele. aku harap kamu menikmati malam ini. "

"Ya pak. Ngomong-ngomong… di mana kamu mendapatkan anggur ini? ”

Kamu sedang membicarakan bisnis bahkan di tempat ini, ya?

Dia pria dengan semangat bisnis yang kuat.

"Ha ha ha. Bagaimanapun, pada dasarnya aku adalah seorang pebisnis. "

“Begitulah seharusnya seorang pengusaha. Ha ha ha. Itu adalah sesuatu yang bahkan tidak terlalu sering aku dapatkan, jadi menyerahlah. Sebaliknya, aku yakin kamu bisa mendapatkan banyak sake yang jelas itu. "

“Sake itu disebut sake olahan, bukan? Rasanya juga enak. aku akan kembali lagi nanti untuk membahasnya dengan kamu. "

“Ya, aku mengerti.”

Sidele tampaknya senang menemukan peluang bisnis yang bagus.

"Pengajar!"

Orang-orang keras kepala ini juga akan datang, ya? Ya, aku yang menelepon mereka, jadi aku tidak bisa mengeluh.

“Oh, Goliath dan Rotten?”

“Masakanmu luar biasa seperti biasanya, instruktur.”

"Yah, pujian yang luar biasa dari Rotten yang serius."

aku tidak menyangkal bahwa aku serius, tapi aku tidak hanya mengatakannya untuk menyanjung kamu.

“Rotten menjadi lebih baik dalam berbasa-basi. Benar, Goliath? ”

"Iya. Dia sedikit lebih menerima hari ini. "

"Goliath-dono, kamu …"

""Ha ha ha""

Terjemahan Nyx

“Sumeragi-kun. Terima kasih untuk malAm Ini."

“Fujisaki, ya? Bagaimana kabarnya dengan Hayama? Karena itu kamu, aku yakin kamu terjebak di pantat Hayama. "

"I-itu tidak benar. Miki sangat manis. "

“Apa, kamu sedang menggoda? Ada apa dengan godaan itu? "

“Tsukuru. Motsu ini enak. Semakin banyak kamu menggigitnya, semakin banyak rasa yang keluar. Ha ha ha ha!"

Saat aku berbicara dengan Fujisaki, Kurogiri berwajah merah melingkarkan lengannya di leherku. Dia benar-benar mabuk.

Kamu punya kebiasaan minum yang buruk, jadi santai saja.

“Hmm. Kurogiri-sama ini tidak akan mabuk karena alkohol seperti ini. "

Tidak, dia benar-benar mabuk!

Beginilah cara aku menikmati barbekyu dengan semua orang. Ini akhir yang bagus untuk cerita aku, bukan?

Jadi inilah akhir dari kisah Si Pemberani Sampah.

Terima kasih telah membaca sejauh ini. Pamitan.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar