Genjitsu de Rabukome Dekinai to Dare ga Kimeta? Vol. 2 Prologue Pt. 4 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Genjitsu de Rabukome Dekinai to Dare ga Kimeta? Vol. 2 Prologue Pt. 4 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi



Prolog – Siapa yang memutuskan bahwa komedi romantis dimulai dari Volume 2?

Bagian 4

“Nah, aku ingin berbicara dengan kamu semua tentang Relawan Pembersihan Komunitas yang akan datang.”

Selama wali kelas pendek terakhir hari itu, aku membuat pengumuman dari podium guru.

Wali kelas kami Tooshima-sensei tidak ada, setelah menyelesaikan pertemuan akhir hari lebih awal. Karena itu, suasana kelas menjadi santai.

“Seperti yang mungkin kamu ketahui, acara ini berbasis kelas. Hasilnya akan ditentukan oleh jumlah sampah yang dikumpulkan.”

“Ini seperti Ruang Kelas Elite(1)! Jika kita kalah, kita mungkin akan dikeluarkan!”

Aku bisa mendengar kepala otaku kelas, Shun Anayama, mendiskusikan pergantian peristiwa dengan teman-teman otaku tetangganya dari tempat duduknya di dekat dinding. Itu dalam suara berbisik, tetapi mereka tampaknya menikmati diri mereka sendiri.

Uh-huh, sama sekali bukan suasana yang buruk.

aku dengan acuh tak acuh mengambil topik dan melanjutkan.

“Meskipun demikian, ini semacam kontes santai dimana kelas pemenang menerima hadiah kecil dari OSIS, jadi sebenarnya tidak ada hukuman.”

“Tidak ada yang namanya kontes santai, kau tahu?”

Kali ini, aku mendengar komentar keras dan keras kepala dari kursi dekat jendela. Itu adalah tokoh sentral dari klub olahraga atletik, Ao Koizumi-san.

Kemudian datang komentar yang tersebar dari orang-orang yang mengatakan hal-hal seperti Koizumi, kamu terlalu berdarah panas dan Yah, Izumi bahkan tidak menahan diri di PE

Bagus sekali. Mengapa kita tidak mengikuti arus?

“Sebenarnya, bukankah memungut sampah itu membosankan? Itu adalah sesuatu yang kamu lihat dilakukan oleh sekelompok orang tua dari asosiasi lingkungan, bukan? ”

Tanggapan berikutnya datang dari kursi di tengah ruangan, berbicara dengan nada suara yang sembrono. Itu adalah pembuat suasana hati terbesar di antara anak laki-laki genit, Masanari Ide.

“Ngomong-ngomong, hadiah pemenang akan diserahkan oleh senpai yang sangat cantik dari anggota OSIS. Ide, jika kamu suka, bagaimana kalau menjadi perwakilan? ”

“Eh, kamu serius? aku lupa menyebutkan ini, tetapi aku selalu tertarik dengan acara sukarela.”

Sambil menarik-narik poninya yang agak panjang, dia menjawab dengan ringan.

Kemudian datang ejekan dari Sangat jelas bahwa kamu mengincar senpai dan Berapa banyak penolakan yang akan terjadi? dari orang-orang di sekitarnya.

Uh huh. Bagus bahwa dia selalu berpikiran sederhana. Lagi pula, karakter semacam itu mendapat skor yang agak tinggi, dari segi romcom. Pasti mendapat acungan jempol.

Dengan ini dan itu, setiap teman sekelas memperluas topik dengan teman dekat mereka. Suasana di kelas sangat positif, dan sepertinya tidak ada masalah.

Oke, sepertinya ini akan berhasil. Mungkin aku bisa langsung ke intinya.

“Sekarang, kita perlu menyerahkan blok pilihan kita ke OSIS. Sepertinya setiap tahun, tim yang mengincar posisi nomor satu biasanya meminta blok di sepanjang dasar sungai.”

Kebetulan, dasar sungai juga menerima Nilai Potensi Sampah tertinggi. aku kira ini berarti bahwa rekam jejak tahun-tahun sebelumnya tidak salah.

“Namun, meminta itu memang datang dengan persaingan yang adil, jadi… kupikir kita harus memilih blok yang diam-diam lebih unggul.”

Sebagian dari kelas berdengung mendengar kata-kata itu. Heh-heh-heh, mereka terkejut. Bagus.

Karena penyelidikan awal dengan Uenohara, aku menemukan blok yang luar biasa dengan Nilai Potensi Sampah yang sangat tinggi meskipun tidak populer, dan di mana acara tertentu telah dijadwalkan untuk diadakan pada hari sebelum pembersihan. Ini adalah tempat yang tidak biasa untuk mengadakan acara seperti itu, dan tampaknya menjadi kasus khusus hanya untuk tahun ini, jadi kemungkinan seseorang mengetahuinya sebelumnya cukup rendah.

Ini adalah tempat rahasia yang tidak hanya akan lolos sebagai pilihan pertama tetapi juga akan cukup baik untuk membuat kita menjadi penantang untuk kejuaraan.

“Sekarang, tentang blok itu…”

Tapi saat aku akan dengan sombongnya mengungkapkan hasil investigasi…

“Argh. Ini sangat menyebalkan.”

Mendengar suara yang jelas tidak puas itu, kelas langsung terdiam.

Mata semua orang secara bersamaan berputar untuk fokus pada pembicara.

“Sebenarnya, jelaskan padaku mengapa kita harus dipaksa menjadi sukarelawan?”

Brengsek.

Jadi kamu memilih untuk menggangguku saat ini, kan, Katsunuma?!

Mengistirahatkan dagunya di tangannya, Katsunuma menyilangkan kakinya dan membuat ekspresi tegas.

“Bukankah kamu juga berpikir begitu, Hibiki?”

"Uh-huh, seperti, itu sangat menyakitkan."

Orang yang dengan lesu menanggapi panggilannya adalah orang yang paling dekat dengan Katsunuma—Hibiki Tamahata.

Kemudian, dengan kata-kata yang bertindak sebagai seruan, beberapa orang lain dari sekitar ruangan mengajukan keberatan mereka.

“Mengapa kita tidak membiarkan orang-orang yang ingin menjadi sukarelawan saja pergi?” “Paling-paling, gratisannya adalah paket jus, kan?” "Berapa bayarannya per jam?" “Jadi, lebih baik kita bekerja paruh waktu, ya.” "Aku benar-benar tidak ingin kotor mengambil sampah di tempat pertama." “Hari ini cukup panas, apa yang terjadi jika kita terkena heatstroke?” "Itu dia! Mengapa kita tidak memilih tempat karaoke agar kita bisa menghabiskan waktu?” "Ide yang hebat!"

Tunggu, seluruh kelompok?

Seperti yang diharapkan, jumlah suara terlalu banyak untuk diabaikan. Terlepas dari kecemasan batin aku, aku melanjutkan.

“Um, seperti ouen latihan bersorak, ini adalah acara sekolah untuk semua tahun dan semua kelas, jadi kamu tidak bisa melewatkannya begitu saja.”

“Lalu bagaimana dengan ini? Tidak bisakah kita pergi ke karaoke dan mengambil sampah dari sana? Aku jenius, bukan?”

Katsunuma melihat sekeliling pada kelompok itu dengan ekspresi di wajahnya seolah-olah dia baru saja menemukan ide cemerlang.

Setelah dia melakukan ini, mereka semua menyatakan persetujuan mereka secara bersamaan.

Tentu saja, mengambil sampah dari toko atau perumahan pribadi tidak diperbolehkan, karena bertentangan dengan tujuan acara. Setiap kelas juga akan dipantau oleh OSIS, dan siapa pun yang ketahuan melakukan hal semacam itu akan langsung didiskualifikasi.

“Tidak, jika kita melakukan itu, kita akan didiskualifikasi—”

“Ah, kau sangat menyebalkan! Diam saja dan mereka tidak akan tahu!”

Seolah menghalangi kata-kataku, sebuah suara keras meraung di seluruh kelas.

Udara tampak retak.

Tidak baik. Ini bukan suasana hati yang baik.

Mendapatkan firasat buruk tentang ini, aku bertepuk tangan dua kali untuk mendapatkan perhatian mereka.

“Baiklah, tenang! Bagaimanapun, aku ingin kita mengambil suara. ”

Ini bukan lagi waktunya untuk mengudara. Kita perlu memutuskan dan cepat.

Melihat reaksi hingga saat ini, tidak ada seorang pun di luar kelompok Katsunuma yang secara jelas menentang gagasan tersebut. Jika aku bisa mendorongnya dengan suara mayoritas, itu harus lulus!

“Pertama-tama, mereka yang memilih blok di mana kita bisa mengincar kemenangan, tolong angkat tanganmu!”

Tetapi…

“…”

Ruang kelas menjadi sunyi senyap, dan tidak ada satu orang pun yang mencoba mengangkat tangan.

Hah? Mengapa?

“Ah, umm…”

Tidak ada respon? Serius, tidak ada tanggapan?

Aku melirik Anayama, tapi dia semua meringkuk di kursinya, melihat teleponnya dengan ekspresi agak patuh di wajahnya.

Seolah-olah untuk menyatakan bahwa dia tidak mengatakan apa-apa dan tidak akan mengatakan apa-apa.

Mendesah… Ini sangat menyebalkan.”

Saat aku bingung bagaimana menghadapi pergantian peristiwa yang tak terduga ini, aku mendengar suara dari kursi di sisi jendela.

“Ko-Koizumi-san?”

“Sudah waktunya untuk kegiatan klub. aku baik-baik saja dengan apa pun, jadi silakan memutuskan tanpa aku. ”

Dia berdiri dari tempat duduknya dengan tas di tangan.

Apa? Tunggu, bagaimana itu bisa terjadi?

“Umm, tolong tunggu—“

"Sampai ketemu lagi."

Tampaknya tidak tertarik dengan apa yang aku katakan, dengan itu, dia berjalan keluar kelas.

Seolah menanggapi pengingatnya, anggota klub olahraga berdiri satu demi satu. Mereka semua tampaknya memiliki udara dingin tentang mereka, dan antusiasme mereka sebelumnya telah menghilang seolah-olah itu tidak pernah ada, untuk memulai.

“Hei… Hei, teman-teman, kita masih belum memutuskan…”

“Ayumi luar biasa! aku tahu bahwa melakukan karaoke akan jauh lebih menyenangkan!”

Dengan suara gemerincing, Ide berdiri dari tempat duduknya dan meninggikan suaranya seolah-olah untuk menyemangatinya.

Oh ayolah. Ini adalah masalah dengan orang bodoh! Jangan terlalu cepat berubah pikiran!

Katsunuma melirik Ide. Dia memiliki ekspresi acuh tak acuh di wajahnya.

“aku hanya menyatakan yang sudah jelas. Juga, suaramu terlalu keras. Itu menjengkelkan.”

“Ah, maaf soal itu…”

Setelah dipotong-potong, Ide mengernyitkan hidungnya dan menyelinap kembali ke kursinya dengan semangat rendah.

Suasana kelas telah benar-benar berkurang, dan hanya kelompok Katsunuma yang masih mengobrol. Seluruh kelas tampaknya telah kehilangan minat, sepertinya mereka ingin segera dibebaskan.

Tokiwa menatap Katsunuma dengan ekspresi bingung dan bingung, Torisawa berbaring telungkup di mejanya, bernapas masuk dan keluar saat tertidur lelap, dan Kiyosato-san hanya tersenyum canggung.

Tentu saja, sekarang bukan waktunya untuk mendapatkan suara mayoritas.

Argh, sialan.

Seperti yang diharapkan, kenyataan aku … tidak akan membiarkan aku memakai komedi romantis dengan begitu nyaman.

(Akhir Prolog)


(1) Mungkin dimaksudkan untuk menjadi referensi untuk seri novel ringan yang populer Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e (Ruang Kelas Elite). Tetapi makna literalnya sejalan dengan sistem supremasi berbasis kemampuan.


—-
Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id
—-

Daftar Isi

Komentar