hit counter code Baca novel Goshujin-sama to Yuku Isekai Survival! – Chapter 312 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Goshujin-sama to Yuku Isekai Survival! – Chapter 312 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Terimakasih untuk AAGF Untuk Ko-Fi dan bab ini! Bergabunglah dengan kami Patreon untuk mendapatkan lebih banyak bab, selamat menikmati~

(8/8)



Bab 312 – Tidak Semuanya Berjalan Dengan Baik

Ketika kebaktian keluarga selesai, delegasi dari Kerajaan Suci juga kembali ke negara mereka.

"Pada akhirnya, semuanya berakhir dengan buruk."

“Kembalinya orang-orang yang diambil oleh Kerajaan Suci adalah syarat mutlak bagi kami. Jika mereka meninggal atau luka yang tidak dapat diperbaiki, kami akan meminta mereka untuk membayar kompensasi yang sesuai. Ini tidak bisa dinegosiasikan.”

Di samping Sylphy, yang berkata demikian dengan tatapan putus asa, Melty dan Seraphita-san membuat wajah yang sulit.

“Sama sekali tidak ada tanda-tanda konsesi di pihak mereka, jadi mau bagaimana lagi.”

“Mereka memiliki kebanggaan sebagai kekuatan besar, kamu tahu.”

"Setelah dipukul sampai babak belur seperti itu, aku tidak melihat bagaimana mereka bisa memiliki harga diri sekarang."

Semua orang di ruangan itu, termasuk Sylphy, mengangguk setuju dengan kata-kataku. Yah, aku kira kamu bisa mengatakan bahwa wajah itu penting ketika kamu adalah sebuah bangsa. Apalagi pihak lain adalah Kerajaan Suci.

"Dan bagaimana dengan perlakuan terhadap tawanan perang?"

“Mereka bersedia membayar uang tebusan untuk mereka. Mereka akan mengirim utusan dengan uang tebusan di kemudian hari.”

"Jadi begitu. Tapi tidak ada gencatan senjata, ya?”

Apakah itu akan menunda pengembangan lahan baru, kamu bertanya? Tidak, senapan sihir sedang bersiap untuk diproduksi secara massal, dan aku telah mendengar bahwa orang-orang yang telah mendapatkan pengalaman pertempuran yang sebenarnya dalam perang utara telah mulai melatih regu senapan sihir sebagai unit instruksional. Kecuali sesuatu terjadi, aku tidak akan terikat pada front Timur melawan Kerajaan Suci, aku pikir.

Utara telah menetap, dan Kerajaan Gunung Dragonis mengawasi negara-negara barat. Selatan hampir menjadi wilayah kita, dan Kerajaan Merinard siap untuk fokus di garis depan melawan Kerajaan Suci di timur.

“aku tidak berpikir mereka akan bergerak dalam waktu dekat. Mereka tidak akan mau melawan kita lagi tanpa tindakan balasan.”

"Jadi, kamu ingin memanfaatkan itu?"

“Itu salah satu cara untuk pergi …”

Sylphy menyilangkan lengannya, menatap langit-langit, dan merenung sejenak.

“aku akan menunggu dan melihat bagaimana kelanjutannya selama tiga bulan. Butuh waktu untuk mengerahkan dan melatih seluruh Tentara Kerajaan Merinard dengan senapan sihir, dan saat ini, kami memiliki kebutuhan mendesak untuk mengambil tindakan terhadap budak submanusia yang dibebaskan di negara ini. Selain itu, pihak lain mungkin akan mengubah sikapnya setelah melihat hasil kali ini.

"Jadi begitu. Lalu, entah bagaimana aku harus menyelesaikan masalah desa perintis sebelum itu.”

“aku sudah mengirim utusan ke berbagai daerah untuk segera memilih desa perintis. Segera setelah informasi tersedia, aku akan meminta Kosuke-san untuk melakukan perjalanan bisnis ini.”

“Oke, aku siap untuk pergi. aku ingin pergi ke daerah terdekat di beberapa titik untuk melakukan pengumpulan. Akan lebih baik menyiapkan banyak bahan.”

"Benar, mari kita sesuaikan jadwalnya."

"Oh, kedengarannya bagus."

Saat aku berbicara tentang mengoleksi, Seraphita-san mendekatiku dari samping.

“Berbicara tentang mengumpulkan, aku ingin kamu membawa Aqua bersamamu. Apakah itu tidak apa apa?"

Seraphita-san memiringkan kepalanya. Aku senang melihat kamu menjadi sangat terbuka akhir-akhir ini, Seraphita-san.

"Aku tidak keberatan, tapi kenapa?"

Aquawill-san jelas menyimpan dendam terhadapku, jadi kurasa kita tidak perlu berusaha keras untuk bekerja sama. Ah, tidak, mungkin itu sebabnya dia ingin kita bekerja sama dan bergaul satu sama lain.

“Aku ingin dia melihat Kosuke-san apa adanya.”

“Aku tidak keberatan, tapi…”

Aku melirik Sylphy, dan dia mengangguk sambil tersenyum masam.

“Pasti menyedihkan terkurung di kastil, jadi bagus untuk keluar sesekali. Dan dengan Kosuke, tidak akan ada bahaya.”

"Apakah tidak ada bahaya lain?"

"Jika itu yang terjadi, aku akan memikirkannya ketika itu terjadi."

Sylphy mengangkat bahu mendengar sindiran Melty, mengatakan demikian. Tidak, aku tidak ingin kamu berbicara tentang orang seolah-olah mereka tidak berprinsip… Yah, aku tidak dapat menyangkalnya dengan kuat, mengingat situasi saat ini. aku akui aku mudah terbawa suasana. Satu-satunya yang proaktif adalah Ellen… atau cukup? Itu cukup. Ya. Nah, dalam hal kesucian di dunia ini, atau lebih tepatnya, dalam hal pernikahan, aku mungkin bidah.

“Kosuke membuat wajah biasanya lagi.”

"Sulit untuk membiasakan diri."

“Nilai-nilai yang telah ditanamkan pada kita sejak kita lahir tidak mudah berubah.”

Isla yang selama ini diam, bergabung dalam percakapan antara Sylphy dan Melty. Kecuali itu adalah topik yang berhubungan dengan sihir, dia tidak membuka mulutnya sama sekali dalam situasi seperti ini. aku ingin tahu apakah dia membuat perbedaan yang jelas antara apa yang menjadi tanggung jawabnya dan di mana dia tidak.

"Jika itu terjadi, kita semua akan menjadi keluarga."

“aku merasa sedikit kelebihan berat badan dalam tanggung jawab aku akhir-akhir ini, jadi aku harap kamu akan memberi aku waktu istirahat.”

Ini tidak dapat disangkal adalah niat aku yang sebenarnya. Bahkan jika tidak sampai sejauh itu, setidaknya cukup untuk membuat Aquawill-san terbuka padaku dan memperlakukanku secara normal. Aku hampir sepenuhnya menjadi musuhnya sekarang.

☆★☆

Jadi, rapat sudah selesai, dan aku berjalan sendirian di lorong kastil, berpikir bahwa aku akan melanjutkan penelitianku tentang perangkap mana untuk hari ini.

“Nyurun!”

Di depan aku, Lime bermunculan dalam arti harfiah. Apakah dia keluar dari celah di antara bebatuan? Kalian muncul dari tempat-tempat yang kelihatannya hampir tidak ada celah, bukan?

Saat aku sedang memikirkan hal ini, aku mendengar "percikan" keras dari belakangku. Aku berbalik untuk melihat apa itu, dan itu dia, menyebar dalam lendir hijau menggelegak yang secara bertahap mengambil bentuk manusia. Itu adalah Poizo.

Sebelum aku sempat memikirkannya, sebuah pintu di sebelah kiri langsung aku terbuka.

“…..”

"…Hai."

Orang yang keluar dari pintu dan menatapku adalah seorang wanita dengan tubuh berkilau, merah, seperti jeli―dengan kata lain, Beth. Saat Lime dan Poizo muncul, diharapkan Beth juga akan muncul.

Tapi apa suasana mereka bertiga ini? Selain Lime… yang selalu tersenyum bahkan sekarang, Beth dan Poizo mengeluarkan getaran yang agak membingungkan atau cemberut.

"Kosuke?"

"Hmm? Apa itu?"

"Kita?"

Kata Lime sambil tersenyum, memiringkan kepalanya. Kita? Ya? Apa maksudmu?

"Kamu telah melakukannya dengan lambat dengan kami semua, dan kamu mengabaikan kami?"

"Eh?"

"Ini adalah orang yang benar-benar tidak menghitung kita, bukan…?"

Pertanyaan Beth mengejutkanku. Poizo menunjukkan reaksi itu padaku.

Tidak, maksudku. Eh? Yah, memang benar kalian merasakan hal itu, tapi itu kebanyakan predasi!

"Bagaimana dengan kita?"

Lime, yang berada tepat di depanku sebelum aku menyadarinya, menatapku sambil menyeringai. aku perhatikan bahwa Beth dan Poizo juga berada di dekatnya. aku sudah bisa menyentuhnya tanpa harus mengulurkan tangan.

"Um…"

Aku menoleh untuk mencari seseorang untuk membantuku, dan seperti yang kulakukan, Melty datang dari sudut. Ini dia datang! Melty ada di sini! Kita akan memenangkan ini!

"Mel-"

"Oh, tolong luangkan waktumu."

Melty tersenyum saat dia mengatakan ini dan berjalan melewati kami. Ini yang sudah kita bicarakan, kan?

Aku kacau… sudah berakhir…! Tidak mungkin aku bisa lolos dari situasi ini…!

“Tentu saja, aku tidak melupakan Lime dan yang lainnya. Aku selalu berterima kasih padamu.”

Kataku, dan mereka bertiga meletakkan tangan mereka erat-erat di pipi dan leherku. Apa yang sedang terjadi?

"Tidak bohong."

"Tidak bersalah."

"Aku mengerti-nanodesu."

Ini tidak bisa menjadi penilaian benar atau salah …? Eh, menakutkan. Dapatkah kamu menilai apakah itu benar atau salah hanya dengan menyentuhnya? Menakutkan.

"Itu tidak menakutkan, kau tahu?"

"Hatimu sedang kacau."

"Orang-orang berkeringat saat mereka takut atau tidak sabar, kan-nodesu?"

“Oke, oke, aku mengerti. Ini adalah kesalahanku. aku menyerah sepenuhnya. Jadi mari kita berhenti mengatakan hal-hal menakutkan seperti itu. Ya, berhenti.”

Mungkin penyerahan diri aku dengan kedua tangan terangkat menurunkan semangat mereka, dan mereka bertiga berhenti meletakkan tangan mereka di pipi dan leher aku.

Memang benar dibandingkan dengan yang lain, aku agak lalai dalam menanggapi mereka. aku pikir meskipun ketiganya memuja aku, mereka menganggap aku lebih sebagai teman bermain atau objek pemangsa.

Terlepas dari pikiranku, jarak di antara kami semakin dekat… dan kami sudah dekat. Mereka menekan aku dari tiga arah. Ya. aku tidak akan mengatakan apa itu.

"Kalau begitu, giliran kita."

“Persiapkan dirimu, oke?”

"Lihat betapa seriusnya kita-nanodesu."

“Dengan lembut, tolong lakukan dengan lembut. Bukan untuk dibatalkan atau semacamnya. Hei, apa kau mendengarkanku? Apa jawabanmu?”

Beth menyeretku ke ruangan tempat dia baru saja keluar. Di dalam ruangan itu ada tangga yang sepertinya mengarah ke ruang bawah tanah. Oh, ini ide yang buruk. Ini jelas merupakan ide yang buruk.

“Hei, tunggu, tunggu, tunggu, berjanjilah, waktunya habis! Berhenti! Tidaaaak! Seseorang tolong aku!"

Tangisanku sia-sia saat pintu kamar terbanting menutup di belakangku dengan tentakel yang terbuat dari slime biru.

<< Sebelumnya Daftar Isi

Iklan

—Baca novel lain di sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar