Hazure Skill Chapter 199: Employee for a day, part 1 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Hazure Skill Chapter 199: Employee for a day, part 1 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi


Penerjemah: Denryuu; Editor: Ryunakama


Lyla◆

Lyla sekali lagi sendirian di rumah. Roland telah menerima satu lagi dari pekerjaan spesialnya, dan, seperti biasa, membuatnya tidak tahu apa-apa tentang hal itu.

Bukankah guild menggunakan dia terlalu banyak, pikirnya.

"Dia kadang-kadang bisa mengatakan tidak, bukan?"

Menggerutu pada dirinya sendiri, Raja Iblis menuju pasar. Sambil melihat berbagai pilihan buah segar, sayuran, dan daging, dia melihat Milia berjalan ke arah guild.

Karyawan itu nyaris tidak bisa menjaga keseimbangannya.

"Oi, Milia. Kamu terlihat jauh lebih buruk untuk dipakai."

"Ah… ah… Warawa-san…"

Berbalik, dia menunjukkan senyum cerah khasnya. Namun, ekspresinya yang berkaca-kaca, menunjukkan bahwa dia hampir tidak bisa merespons.

"Pergi bekerja?", tanya Lyla. "Kamu harus istirahat jika kamu merasa tidak enak badan."

"T-tapi Roland-san tidak masuk hari ini, dan aku tidak mungkin mengabaikan tugasku."

"Hal-hal seperti itu terjadi, bukan?"

Lyla membuat keputusan di tempat.

"Akan kuberitahu Iris", dia menyatakan dengan sangat percaya diri. "Kamu bisa pulang."

"T-tapi…"

Lyla tidak dapat memikirkan alasan mengapa dia bahkan mempertimbangkan untuk bekerja di negara bagian ini.

"Mereka bisa melakukannya dengan baik tanpamu. Satu orang hilang tidak akan membuat seluruh organisasi hancur!"

Maksudnya adalah tidak ada yang salah dengan istirahat.

"Benar… bahkan tanpa orang sepertiku… guild akan tetap beroperasi secara normal…", jawab Milia dengan cemberut.

Khawatir tentang kesejahteraan Milia, Lyla melihat rumahnya sebelum menuju guild untuk memberi tahu Iris. Namun, sesampainya di sana, pintu depan terkunci. Sepertinya mereka belum membuka.

"Iris… apa Iris tidak ada?"

Dia tetap mengetuk, dan pintu terbuka cukup untuk seorang pria mengintip ke luar.

"Kami belum buka, Bu."

Lyla samar-samar mengingat orang ini. Dia milik Roland senpai. Mor… ada apa lagi?

"Oh, ini kamu, Morgan. Aku perlu menemui Iris. Aku membawa berita penting."

"Namanya Morley. kamu punya sesuatu untuk kepala suku?"

Dengan mata menyipit, dia membuka pintu sedikit lagi.

"Ah, kamu wanita merah itu …"

"Red lady?", ulang Lyla, bingung.

Morley berdeham, meluruskan rambutnya dan membuka pintu sepenuhnya, memamerkan senyum jutaan dolarnya.

"Aku akan mengantarmu ke kepala, nona merah."

"Fumu. Aku akan mengikuti."

Saat dia berjalan melintasi guild yang masih tutup, dia memperhatikan bahwa karyawan yang terikat meja masih dalam persiapan.

"Mau apa dengan kepala suku?"

"Tidak banyak."

"Kamu tinggal dimana?"

"Kenapa kamu perlu tahu?"

"Kita bisa pergi toge—"

"Tidak", katanya tegas, menutup Morley sebelum dia bisa maju satu inci pun.

Mereka sampai di kantor Iris.

"Oh? Lyla-chan. Apa yang membawamu ke sini?", tanya Iris dengan alis terangkat saat dia keluar.

"Terima kasih telah menunjukkan aku di sini, Morgan. kamu boleh pergi sekarang."

"Hei, sudah kubilang, namanya Morley! Eh, terserah. Sikapmu yang dominan… memikirkan itu membuatku…"

Benar-benar manusia yang buruk, pikir Lyla, tidak menghasilkan tanggapan apa pun. Iris, yang mengetahui hubungannya dengan Roland, menghela nafas.

"Apakah kamu siap untuk membuka, Morley?"

"Eh, aku akan bersiap-siap, tapi ini wanita merah ini—"

"Cukup alasan. Mulai bekerja."

"Diterima…"

Sambil mengangkat dagunya ke atas, Morley kembali ke resepsi.

"Jadi ada apa?", tanya Iris, sekarang mereka hanya berdua.

"Milia merasa tidak enak badan, dan tidak akan masuk hari ini."

"Eh? Hari ini sepanjang hari, ketika Roland juga tidak ada!?"

Kepala cabang tampak murung.

"Apakah itu benar-benar buruk? Hanya dua orang, kan?"

"Kalau saja – beberapa karyawan lain juga sakit."

"Hmm. Jadi kamu kekurangan pegawai?"

"Tepat sekali. Aku bisa mengerjakan tugas resepsionis saat ada dorongan, tapi aku juga punya tugas lain yang harus kuselesaikan. Dan, kau tahu, Morley…"

Lyla akhirnya melihat titik sempit tempat Iris berada.

"Yang berarti kamu harus melakukan jumlah pekerjaan yang sama hanya dengan setengah orang?"

"Ya. Astaga, aku mati…", gumam Iris, menatap langit-langit. "Dan di sini aku berpikir aku bisa pergi tepat waktu sekali saja."

Lyla bisa melihat kelelahan di matanya. Menjadi kepala cabang tidaklah mudah, pikirnya.

"Jangan khawatir, Iris! Serahkan padaku!"

Dia mengangguk dan memukul dadanya.

"Eh?"

"aku tahu kurang lebih apa yang dilakukan Roland — dan aku akan membuktikannya dengan menjadi karyawan selama sehari!"

"Sejujurnya itu membuatku lebih gelisah."

Di waktu luangnya, dia mengambil bentuk kucingnya untuk mengamati Roland di tempat kerja. Dari apa yang dia lihat, menjadi seorang karyawan tidak terlalu sulit dan membutuhkan sedikit keahlian.

"Hmm…"

Menguatkan dirinya, kepala cabang melambaikan tangan pada Lyla ke kantornya.

"Tidak bisa membuat telur dadar tanpa memecahkan telur, kurasa."

Raja Iblis menerima seragam karyawan.

“Wah, bukankah ini…?”

Dia mengenakan seragam itu secara emosional. Melihat ke cermin, dia memperhatikan bahwa rambutnya tersangkut di seragamnya dan segera mencabutnya.

"Kamu benar-benar memakai seragam itu dengan elegan, Lyla-chan…"

Lyla mendengus bangga.

"Tidak ada yang terlihat buruk bagiku!"

Tidak pernah ada yang menahan pujian diri, dia menyiratkan bahwa jika itu terlihat buruk, itu adalah masalah dengan pakaiannya, dan bukan dirinya sendiri.

"Ayo cepat", kata Iris. "aku akan memberi tahu semua orang tentang perkembangan terakhir, dan kamu harus memperkenalkan diri."

Setengah jalan keluar dari pintu, dia berbalik.

"Apakah kamu memiliki lebih banyak gaya daripada aku? Mungkin itu hanya imajinasiku …"

Raja Iblis yang karismatik telah memimpin pasukannya ke medan pertempuran berkali-kali. Dia telah berada di tempat yang sulit sesekali, dan medan perang baru di mana dia sekarang menemukan dirinya tidak berbeda.

"Iris", kata Lyla. "aku harap kamu tahu bahwa kehadiran aku akan membuat seseorang seperti Roland menjadi usang."

"Aku benar-benar meragukan itu. Ingat bahwa Milia juga ada."

Lyla terkekeh, mengikuti Iris ke resepsi. Dia segera menarik tatapan penasaran dari tiga karyawan.

"Wanita merah!"

"Itu gadis cantik yang kadang-kadang aku lihat di jalanan …"

"Mencoba cosplay, ojou-chan? Itu terlihat bagus untukmu."

Iris melirik Lyla, yang memberikan pengenalan diri singkat.

"Aku Lylael—kamu bisa memanggilku Lyla. Dan aku di sini untuk membantumu mengerjakan pekerjaan hari ini."

"Singkatnya", lanjut Iris, "siapa yang kamu lihat di sini adalah semua yang kita miliki hari ini. Lakukan atau mati."

Semua orang yang hadir tampak sangat muram.

"Argan-kun tidak masuk? Sial…"

"Itu tidak mungkin. Milia juga tidak ada…"

Dari semua karyawan yang bersangkutan, satu orang sendirian berdiri tanpa gentar.

"Milia-chan, sakit? Kurasa aku harus mengunjunginya nanti! Lagi pula, aku harus memastikan rekan-rekanku menjaga diri mereka sendiri! Aku akan memberitahunya untuk istirahat yang baik — dengan suaraku yang seksi dan seksi — dan dia akan jatuh cinta padaku!"

Dia terkekeh menyeramkan.

Lyla sudah mengetahui bahwa dia bukan karyawan terbaik, tetapi melihat ini, dia mengerti mengapa Iris hampir tidak menganggapnya sebagai uluran tangan.

"Aku akan membantu di konter juga", kata Iris. "Dan ajari Lyla-chan tali seperlunya. Sisanya, lakukan apa yang bisa kamu lakukan."

"Oke", jawab para karyawan serempak.

"Iya."

Tanpa menyertakan outlier, karyawan lain mempersiapkan diri untuk hari yang melelahkan di depan. Lyla mengangguk, penuh percaya diri.

"Nah, itu medan perang. Ketika jumlahnya tidak menguntungkan kamu, kamu tidak bisa bersantai."

Sambil meringis, Iris menyatakan bahwa pertemuan pagi telah selesai.

Seorang karyawan wanita membuka pintu air dan membiarkan para petualang masuk, memulai hari pertama, dan satu-satunya, pekerjaan Lyla.



——-Sakuranovel——-

Daftar Isi

Komentar