Hazure Skill Chapter 224: Epilogue, part 3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Hazure Skill Chapter 224: Epilogue, part 3 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi


Penerjemah: Denryuu; Editor: Ryunakama


aku menerima surat dari Elvi sehari setelah aku mengunjungi bengkel Warwick. Di dalamnya ada rincian nasib Van.

"Eksekusi publik, ya", gumam Lyla, yang telah menjulurkan kepalanya.

"Tidak disebutkan tentang kejahatan yang sebenarnya dikaitkan dengan dia", jawabku. "Tapi mereka yang berkuasa di Reubens tahu dia dalang di balik pembunuhan Raja Reubens."

Ini akhir yang pas untuknya, pikirku.

"Dia terlalu naif", komentar Lyla. "Dia terlalu percaya pada potensinya sendiri, sesuatu yang akan dilakukan seorang anak."

"Keterampilannya telah melakukan memiliki banyak potensi, meskipun."

"Dia berhasil menciptakan 'Replika' dirimu dan, melalui pembunuhan yang dia rencanakan, melihat kekuatannya untuk dirinya sendiri. Sedikit demi sedikit, dia termakan oleh ambisinya sendiri sampai tidak ada yang tersisa."

Impian Van adalah menciptakan kerajaan baru sendirian. Jika seseorang tidak memiliki kemampuan untuk mewujudkan ambisi itu, mimpinya akan tetap menjadi mimpi selamanya.

Itu tidak terjadi pada Van, bagaimanapun, yang telah dikaruniai 'Arsenal'. Itu adalah keterampilan yang bisa mengubah mimpinya menjadi kenyataan.

Sebenarnya, jika aku tidak menghalangi, dia bisa saja mencapai semua yang dia inginkan.

aku telah bertemu orang tua yang tampaknya menjadi pemimpin yang ditunjuk penduduk desa pada kunjungan berikutnya ke Jorvenssen. Mereka entah bagaimana mengetahui keberadaan serikat petualang, jadi aku menyiapkan beberapa repositori untuk permintaan yang akan dikumpulkan secara teratur.

"aku percaya bahwa Jorvenssen sekarang bebas dari senjata magis 'Kebangkitan'", kataku. "Orang tua di sana memberitahuku begitu."

"Betulkah?"

"Kekuatan mereka terlalu misterius. Sebaiknya biarkan anjing tidur berbohong."

Kekuatan luar biasa menabur benih perselisihan — itu adalah sesuatu yang Lyla, penabur benih seperti itu, pernah katakan padaku sebelumnya.

"Kamu bilang kalung itu bisa dipakai kapan saja, dan kurasa kita harus melakukannya sekarang. Tidak ada yang tahu apakah orang yang mencoba menggunakan kekuatanmu akan muncul di masa depan."

"Itu benar. Ayo kita lakukan."

Aku meraih pergelangan tangannya saat dia berdiri untuk mengambil kerahnya.

"Ini dengan aku."

"Bukankah itu di kamar tidur …?"

"Aku mengembalikan yang itu ke Warwick, dan menyuruhnya membuat yang lain."

"Mm? Desain yang berbeda?"

"Agak."

aku membuka kotak kecil yang aku terima dari Warwick untuk mengungkapkan sebuah cincin perak sederhana namun mempesona.

"Cantiknya…"

"Aku ingin kau memakai ini."

Dengan senyum malu-malu, Lyla mengangguk dan menjulurkan tangannya. aku tidak memberi Warwick dimensi yang tepat, tetapi cincin itu tetap pas. Lyla mengangkat tangannya tinggi-tinggi di udara, tidak pernah mengalihkan pandangannya dari cincin di jarinya.

Fufufu, dia terkikik. Fufufu…

"Tapi apa maksudmu dengan ini?", dia bertanya, menatapku seolah dia mengharapkan jawaban tertentu.

"Hm? Itu menekan magickamu."

"…"

Dia menjadi tanpa ekspresi, seolah-olah aku telah membunuh suasana hati.

“Itu tidak bisa dihilangkan dan juga tidak bisa dihancurkan”, lanjutku. "Sama seperti kerahnya."

Dia membersihkan tenggorokannya dengan keras.

"Aku menyukainya", katanya pada akhirnya. "Warwick berterima kasih."

Ya, aku setuju.

"Peristiwa baru-baru ini mengingatkanku mengapa kekuatan Raja Iblis harus tetap disegel."

"Mhm. Cincin itu akan tetap bersamaku selamanya."

"Dan kamu, bersamaku."

Kami menyatukan jari-jari kami, dan Lyla menyandarkan kepalanya di bahuku.



——-Sakuranovel——-

Daftar Isi
Litenovel.id

Komentar