hit counter code Heavenly Castle Chapter 11 – Touring around the castle and island until… Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Heavenly Castle Chapter 11 – Touring around the castle and island until… Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 11 – Berkeliling di sekitar kastil dan pulau sampai …

Pagi, mendengar suara jam alarm yang akrab, aku berbalik sambil tertidur.

Sementara aku bernapas dengan nyaman, pikiran aku juga berangsur-angsur bangun.

aku tidur nyenyak. Baru-baru ini aku telah tidur lebih awal sejak aku sendirian dan aku memiliki kebiasaan tidur cukup cepat.

Ya, kecuali untuk semalam aku berbicara dengan seseorang setelah waktu yang lama sehingga ketegangan aku meningkat dan butuh sedikit waktu untuk tertidur.

「Yosh, mari kita sarapan.」

Aku mengangkat tubuhku ketika aku mengatakan itu dan merangkak keluar dari tempat tidur.

Bukan karena aku akan bertemu gadis itu, tetapi hari ini karena suatu alasan, aku mandi dan mencukur jenggotku dengan hati-hati. Celana denim hitam dengan jaket ringan untuk keluar. Sepatu aku adalah sepatu kulit coklat terang.

Itu bukan terutama karena aku akan bertemu gadis itu, tapi aku masih harus mengenakan pakaian rapi saat bertemu seseorang.

Aku berjalan pelan dan turun di tangga spiral seolah meluncur, memasuki lift, aku menekan lantai dua.

「Ah, aku bertanya-tanya apakah dia belum bangun?」

Sekarang jam 6:30 pagi. aku mungkin sedikit lebih awal.

「Nah, apakah tidak apa-apa jika aku menunggu dan membuat sarapan di dapur sampai dia bangun?」

Dan, sementara aku mempertimbangkan hal itu, aku tiba di lantai dua dan menuju ke ruang makan. Lalu, aku perhatikan lampu sudah dinyalakan.

Ketika aku masuk ke dalam berpikir bahwa aku lupa mematikannya, aku menemukan A1 di dapur. Ketika aku melihat dengan benar, sepertinya Ayla juga ada di sebelah A1.

“Selamat pagi. Apa yang sedang kamu lakukan?”

Ketika aku mendekat dan menyambutnya, Ayla dengan ekspresi bermasalah mengangkat wajahnya seolah terkejut.

「Ah, kamu, umm, selamat pagi ……」

Sementara aku memiringkan kepalaku ke suasana hati Ayla yang putus asa karena suatu alasan, aku diam-diam melihat ke tangannya.

Sepertinya dia sedang mencuci. aku kira itu adalah hidangan kemarin.

「Aku, aku minta maaf …… itu tidak menjadi sangat bersih ……」

Ketika aku melihatnya, ada bekas-bekas kotoran di jari-jarinya. Sponnya masih kering seperti itu dan kurasa dia berusaha keras menggosok dengan tangannya yang telanjang.

「Tidak apa-apa, tidak apa-apa. Tolong pinjamkan pada aku. 」

Menerima piring, aku mengoleskan deterjen pada spons dan mencucinya dengan ‘sassaa’. Noda menjadi sulit dihilangkan karena aku membiarkannya tergeletak di sekitar kemarin, tetapi tidak bisa menang melawan deterjen.

「aku mengerti, aku seharusnya melakukannya seperti itu, ya ….」

Aku tersenyum canggung pada Ayla yang menggumamkan itu dengan suara kecil dan menaruh piring yang baru saja aku cuci ke mesin cuci piring dekat wastafel. Menyalakan saklar dan berbalik.

「Baiklah, ini berakhir dengan ini. Kalau begitu, akankah kita sarapan? 」

「Terima kasih,」

Sambil tersenyum pada Ayla yang menundukkan kepalanya dengan jujur, aku menuju ke lemari es sambil mengeluarkan peralatan makan lainnya.

Hari ini adalah roti panggang yang hanya diolesi selai stroberi. aku tidak tahu apakah dia bisa minum kopi, aku membuat teh hitam. Untuk jaga-jaga, ada juga salad yang hanya menyajikan sayuran yang aku siapkan dengan tangan, tetapi sausnya hanya saus bawang gaya Jepang.

「Sederhana saja, aku minta maaf」

Ketika aku duduk di kursi dan mengatakan itu, Ayla menggelengkan kepalanya ke kiri dan kanan dalam keadaan malu.

「T, tidak, itu harus aku, aku minta maaf bahwa aku tidak bisa memasak …..」

「Areh? Kamu tidak bisa? kamu pernah memasak sesuatu sebelumnya, bukan? 」

「Ah, tidak, aku hanya harus makan makanan yang biasanya sudah dibuat jadi …」

Aku ingin tahu apakah seorang gadis desa saat ini bahkan tidak pernah memasak makanan? Sepertinya mereka bisa melakukan hampir cukup untuk menjadi asisten memasakku di kesananku, tapi …

「Baiklah, mari kita makan.」

aku mengatakan itu dan memutuskan untuk tidak khawatir, aku mulai makan roti panggang. Rasa manis dan asam menyebar di mulut aku.

「Ah, enak ……! Rasa ini … Apakah kamu menambahkan gula !? 」

「Hmm? Apakah itu berharga? 」

「Kamu, Ya. Sekarang kamu bisa mendapatkannya di kota besar, tetapi di masa lalu itu hanya tersedia di ibukota Kerajaan. 」

Saat menjawab, Ayla sedang makan roti panggang dengan kerasukan.

Ibukota kerajaan. aku bertanya-tanya apakah itu adalah ibu kota negara monarki?

Meskipun dia seorang gadis desa, aku bertanya-tanya apakah mungkin Ayla adalah wanita muda dari sebuah keluarga yang tinggal cukup dekat dengan ibu kota Kerajaan?

Tidak, jika dia seorang wanita muda (ojousama), akankah dia makan roti dengan ‘gabugabu’ dengan cara ini?

Menyantap semuanya sepenuhnya, Ayla membawa piring ke wastafel besar dengan tekad. Ekspresinya mengalir dengan semangat juang.

Aku makan sambil menonton Ayla untuk mencuci piring dengan putus asa, dan kemudian dia mendekat untuk mengambil piring kosongku.

“Terima kasih.”

Ketika aku menyerahkan piring dan mengatakan itu, Ayla mengangguk memegang piring dengan agak menyenangkan.

Mencuci piring dengan jabujabu ‘, Ayla menatap mesin cuci piring.

「Ada juga satu lagi di sisi yang berlawanan.」

Karena ini adalah dapur besar, ada dua mesin pencuci piring. Ketika aku berkata sambil menunjuk itu, Ayla buru-buru memasukkan piring ke sana dan menekan tombol.

Setelah selesai makan, kami berdua menuju lift. A1 juga mengikuti seperti biasa.

aku bertanya-tanya apakah itu akan bergerak secara mandiri sampai aku mengatakan ‘berhenti’ setelah dia diaktifkan? Memang aneh.

Ketika aku masuk ke dalam lift dan mencoba menekan tombol, Ayla memperhatikan aku dari samping.

「aku bertanya-tanya apakah aku harus menunjukkan kepada kamu di luar.」

「Ah, tolong perlakukan aku dengan baik.」

「Kamu terlalu formal.」

Sambil tertawa, aku menekan lantai pertama.

Kami tiba di lantai pertama dan maju melalui pintu masuk yang ditata dengan karpet. Lebih banyak robot seperti A1 menunggu di depan gerbang.

“Buka.”

Ketika aku mengatakan itu, kedua robot berbalik ke gerbang pada saat yang sama dan perlahan membuka gerbang.

「Tiga golem secara bersamaan ……」

「Apakah kamu mengatakan sesuatu?」

「Ah, tidak, tidak ada!」

Ketika aku memalingkan wajahku padanya, Ayla berdiri tegak. Dia terlihat seperti tentara.

「Sekarang, kemana aku harus membawamu?」

Ketika kami keluar dan aku mengatakan itu, Ayla datang melompat-lompat dengan mata yang bersinar.

「aku ingin melihat rumah-rumah putih.」

「Rumah-rumah? Tidak ada yang tinggal di sana, kamu tahu? 」

「Tapi itu sangat cantik.」

“aku melihat? Nah, jika kamu ingin melihatnya, apakah kita akan pergi? 」

aku mengatakan itu dan mulai berjalan, tetapi Ayla yang melihat ke belakang dengan santai terkejut melihat kastil.

「Uwaa, luar biasa …… !! Itu adalah kastil dengan penampilan rumit! 」

「Apakah itu bentuk yang berbeda dengan kastil yang Ayla tahu?」

“Iya. Lebih persegi, atapnya juga tidak terlalu besar. Jendela juga kecil 」

“aku melihat. aku ingin melihatnya.”

Aku menggumamkan itu dan menatap ke kejauhan. Saat ini, aku menurunkan kecepatan terbang dan kami berlayar menuju gunung. Hutan di bawah ini menyebar tanpa akhir.

Melirik Ayla, aku bertanya-tanya apakah dia akan mengajariku beberapa hal tentang kota? aku ingin melihat pemandangan kota di dunia ini apa pun yang terjadi.

Berjalan ke arah timur sementara aku memikirkan hal-hal seperti itu, aku bergerak ke tepi dan menatap atap setiap rumah putih.

「Itu tepat di sana.」

Menunjuk ke bawah saat aku mengatakan itu, mata Ayla menjadi cerah.

「Luar biasa. Ini pemandangan kota yang putih bersih …! Cantik!”

aku menunjukkan cara untuk pergi ke Ayla yang sedang sangat tersentuh.

「kamu bisa turun dari sana, kamu tahu.」

「Apakah aku tetap bisa pergi ke sana?」

Ketika aku menunjuk ke tangga, jawabannya datang dengan cepat. Ketika aku mengangguk, dia melanjutkan menuruni tangga dengan gembira.

「Uwa, cantik ……!」

Berjalan melalui kota sambil menatap rumah-rumah putih murni, dia mengintip bagian dalam rumah-rumah dari jendela dan memancarkan suara kekaguman.

「aku ingin tahu apakah anak perempuan benar-benar menyukai rumah putih? White

aku mencoba bertanya A1, tetapi seperti biasa A1 hanya berjalan menuruni tangga dengan tenang.

Beberapa saat kemudian, aku mendengar suara panik Ayla dari depan.

「Ini, ini adalah wyvern! Taiki-sama! Wyvern datang! 」

Ketika Ayla menyuruhku untuk melihat ke atas, tentu saja seorang wanita besar sedang mendekat. Berputar di langit seolah-olah raptor membidik mangsanya, ia naik lebih tinggi dari pulau terbang.

「Itu yang terbesar yang pernah aku lihat sejauh ini.」

Ketika aku mengungkapkan kesan seperti itu, Ayla menunjuk ke langit.

“Itu besar! Itu mendekati dari Reelabras Mountain Range, jadi aku ingin tahu apakah itu salah satu dari orang tua …! 」

「Aah, ada sekawanan wanita muda terakhir kali. Lalu, itu mungkin ibu atau ayah, kan? 」

Meskipun aku merasa menyesal telah menyingkirkan mereka, aku bertanya-tanya apakah akan baik-baik saja jika seorang wanita seukuran itu bertabrakan dengan penghalang?

Sementara aku berdiri dengan hati-hati, Ayla menatapku dengan perasaan gelisah.

「Tha, wyvern itu, jika datang menyerang, pemandangan kota yang indah ini akan …….」

Ayla mengatakan hal seperti itu dan sepertinya sangat khawatir.

「Eh? Yang itu? Apakah wyvern menakutkan atau semacamnya? 」

「Eh, ah, jika seseorang adalah seorang penyihir seperti Taiki-sama, mungkin kamu akan mengalahkannya dengan sempurna dan aku tidak perlu khawatir tentang ……」

Dia yakin, ‘Memang’, dengan apa yang aku katakan.

「Ngomong-ngomong, seberapa banyak ancaman yang biasanya dialami seorang wanita?」

「Eh? aku kira, jika, jika mereka adalah Kapten Ordo Kesatria atau Pesulap Kerajaan Kerajaan, mereka mungkin bisa bertarung secara merata dalam pertarungan satu lawan satu …… 」

「Hmm.」

Dia tidak menyatakan bahwa mereka bisa menang, hanya saja mereka bisa bertarung secara merata. Namun, dia berpikir bahwa aku akan dapat mengalahkannya dengan sempurna?

Tampaknya, dia keliru memahami sesuatu dan membuat asumsi besar di sini.

「…. tapi, tidak mungkin aku bisa menjelaskannya. 」Aku bergumam pelan pada diriku sendiri.

「Itu, itu, itu, itu! Taiki-sama !? Depan, depan! Mencari–!?”

Aku menghela nafas dengan tenang sambil melihat wyvern yang kehilangan kesadaran saat bertabrakan dengan penghalang.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List