hit counter code Heavenly Castle Chapter 21 – Mea who can’t enter the castle Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Heavenly Castle Chapter 21 – Mea who can’t enter the castle Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 21 – Mea yang tidak bisa memasuki kastil

Mendengar suara jam alarm, aku mengeluarkan tangan dari kasur dan mematikan alarm.

Ketika suara berhenti, aku bersembunyi di dalam selimut dengan lesu selama beberapa detik dan mengangkat tubuh bagian atasku sambil berkata 「Heave ho」.

Setelah mencuci muka, aku berganti pakaian dan turun.

“Selamat pagi”

aku menyapa A1 yang sedang menunggu di lantai bawah dan kami masuk lift.

Ketika kami tiba di lantai dua aku berjalan ke lorong, cahaya bersinar dari ruang makan.

「Ah, selamat pagi」

“Selamat pagi. kamu cukup awal, bukan. 」

Ketika aku masuk, aku melihat Ayla menyeka meja di ruang makan. Kami bertukar salam dan aku tersenyum ke meja mengkilap di depan aku.

「Bagus, kamu sudah selesai dengan persiapan, mungkin kita bisa makan bersama jadi mari kita panggil Torraine-san dan yang lainnya.」

Ketika aku mengatakan itu, Ayla menjawab dan berlari ke arahku.

Ketika aku pergi ke lantai pertama dengan Ayla dan A1, dua robot penjaga gerbang memblokir dan berdiri di depan pintu masuk utama karena suatu alasan. Melihat kedua robot itu menempelkan tangan ke gerbang dengan pose menakutkan, aku memiringkan kepalaku.

「…… Apakah sesuatu terjadi? Bisakah kamu membuka gerbang? 」

Ketika mereka mendengar aku, keduanya mulai membuka gerbang dengan gerakan lambat.

Mungkin, gerbangnya tidak terpasang dengan baik sehingga membuat keributan?

Sementara aku membuat perkiraan yang buruk, sesosok kecil berdiri di belakang gerbang yang terbuka.

「Mea-chan?」

Ketika aku memanggil namanya, dia mengangkat kepala sambil cemberut.

“…… Selamat pagi”

“Selamat pagi. Apakah kamu baik-baik saja?”

Mea mengangguk dengan ekspresi yang tak terlukiskan.

「aku pikir aku harus membawa beberapa sayuran yang telah kami panen ke Taiki-sama, tetapi aku diusir.」

「Heh? Oleh siapa? Bukan oleh, dua penjaga gerbang ini? 」

Ketika aku mengatakan itu dan menunjuk ke dua yang berdiri di belakang gerbang, Mea mengangguk dalam diam.

Tidak apa-apa jika penyusup itu orang luar, tetapi apakah orang-orang yang tinggal di pulau itu juga tidak baik?

aku memikirkan itu dan berbalik ke Ayla.

「Ayla, bisakah kamu keluar sebentar?」

「Ah, ya, aku mengerti.」

Ayla keluar dan aku menutup gerbang. Ketika suara ketukan terdengar, kedua penjaga gerbang membuka gerbang sedikit dan ketika Ayla mencoba memasuki kastil, mereka memblokirnya dengan tangan.

Bukankah dia tinggal di dalam kastil? aku ingin tahu apakah aku perlu memberi izin kepada mereka berdua setiap saat.

aku mengantar Ayla dan tiba-tiba teringat sesuatu.

「Ah, mungkin aku mengerti. Ikut denganku”

Ketika aku mengatakan itu, aku membawa keduanya dan A1 kembali ke lift, dan menuju ke ruang kontrol sambil mendorong bagian belakang Mea yang ketakutan. Kami tiba di ruang kontrol dan aku mendekati panel layar sambil menertawakan Mea yang melihat sekeliling dengan penuh perhatian.

Ketika aku menyentuh panel layar dengan ujung jari aku dan mengoperasikannya, aku menemukan ‘Persetujuan’ di layar.

Di antara banyak entri, aku menemukan kata ‘Hunian Baru’. aku menemukan ini pada hari pertama ketika aku menggulir ke bawah panel layar ini, tetapi aku hampir lupa.

Ketika aku menyentuh kata-kata itu dengan ujung jari aku, kata-kata wanita manusia berusia 16 tahun dan wanita buas kucing berusia 14 tahun ditampilkan di bawah nama dua orang, tapi….

“14 tahun?”

Ketika Ayla melihat panel layar dan menggumamkan itu, Mea dengan lembut memalingkan matanya.

「aku, 15 tahun, setelah tiga bulan.」

Sambil menertawakan situasi keduanya, pertama-tama aku memilih entri perempuan manusia yang tampaknya adalah Ayla.

Lalu, semua data yang ditampilkan di mesin pelecehan seksual itu muncul.

「…… Oya?」

Itu menciptakan suasana yang kurasakan untuk pertama kalinya dan aku melihat ke sisiku, tapi Ayla sudah memerah hingga telinganya dengan mata berkaca-kaca.

Sepertinya, arti dari tiga ukuran juga dipahami di dunia ini. Itu tidak buruk, tetapi itu aneh karena akan aneh jika aku tidak melihat apa-apa.

Ngomong-ngomong, Mea tampaknya tidak memahaminya dengan baik. Baiklah, mari kita berpikir bahwa ini adalah pengukuran terperinci untuk sebuah gaun.

「Pokoknya, maaf soal itu.」

「T, tidak, kamu tidak perlu meminta maaf. Ya ampun … Ya ampun …… 」

Setelah meminta maaf kepada Ayla yang datang untuk bersikap curiga, aku memeriksa entri di bagian bawah panel layar.

Lantai pertama memiliki entri seperti gerbang, lift, dan menara. Lantai dua memiliki lift, dapur, dan sebagainya.

Rupanya, mereka bisa berjalan di dalam kastil sesuai dengan keinginan mereka jika aku memberi tanda centang pada ini.

「Hmm? Jadi itu berarti, kamu juga tidak bisa masuk lift ketika kamu sendirian? 」

Ketika aku bertanya padanya, Ayla mengangguk.

Mungkin aku tidak menyadarinya karena kami selalu berpisah di lantai dua.

aku diyakinkan oleh diri sendiri dan menempatkan cek untuk keduanya sehingga mereka dapat pindah ke setiap lokasi.

Namun, aku mengunci entri seperti robot yang terkait dan fasilitas pertahanan yang terkait pada panel layar. Ini akan menjadi masalah jika mereka akan mengoperasikan area ini secara tidak sengaja.

「Kalau begitu, sebut saja Torainee-san dan yang lainnya.」

「Hmm? Mengapa?”

「aku pikir kita harus sarapan bersama semua orang.」

Ketika aku mengatakan itu dan tersenyum, Mea mengangguk dengan wajah yang sedikit terkejut.

Ketika kami pergi untuk menjemput Torraine dan yang lainnya, tidak ada yang tinggal di rumah putih. Tidak ada kehadiran bahkan setelah kami melihat sekeliling.

「Areh? aku ingin tahu ke mana mereka pergi? 」

Ketika aku mengatakan itu, Mea menunjuk ke taman.

「aku pikir, mereka mungkin memanen sayuran. Karena sepertinya sayuran sudah matang meskipun ini masih belum musim panen. 」

「Apakah mereka akan memanen semuanya !? Itu sangat sulit! 」

aku terkejut dengan kata-kata Mea dan berlari mencari Torraine dan yang lainnya dengan tergesa-gesa.

Ketika aku melihat taman bertingkat, ada tiga orang yang telah memanen sayuran dalam tumpukan besar.

“Hei!”

Ketika aku memanggil mereka, Rant dan Schnee yang agak dekat, dan Torraine yang cukup jauh merespons.

” ” “Selamat pagi” ” “

Ketiganya mengatakan itu dan mendekati sambil membawa keranjang penuh dengan sayuran yang baru dipanen di punggung mereka.

Mereka telah mengumpulkan sejumlah besar. Mungkin, jika semua orang bekerja keras untuk makan, dibutuhkan sekitar satu bulan untuk menyelesaikan semuanya.

「Uwaa! kamu telah mengumpulkan banyak! 」

“Iya. Kami berpikir bahwa kami harus memanen tidak hanya untuk Taiki-sama, tetapi juga untuk para Samurai Penyihir Besar yang belum sempat kami temui. 」

Diberitahu begitu oleh Rant yang sampai di sini lebih dulu, aku menyadari bahwa aku tidak memberi tahu mereka dengan benar.

「Ah, maafkan aku. kamu salah paham ketika aku mengatakan bahwa tidak ada yang tinggal di pulau itu. Bahkan di kastil, hanya aku dan Ayla yang tinggal di sana sekarang. 」

「…… Eh?」

Dan, melihat wajah terkejut Rant dan Schnee, aku sekali lagi berbicara tentang populasi keseluruhan kastil dan pulau, dan memberi tahu mereka seberapa sering sayuran akan matang.

Setelah itu, aku juga memberi tahu mereka bahwa ada robot yang secara otomatis akan memercikkan air setiap kali sebelum siang hari, dan sekali seminggu, robot lain akan memotong daun pohon, sayuran dan mengatur tampilan taman.

Namun, karena kita tidak memanennya, hasil panen yang berharga juga dibuang bersama dengan cabang dan daun yang dipotong.

「Eeh! Sayang sekali!”

Schnee berkata dengan suara keras yang luar biasa.

「Yah, aku bisa panen setiap minggu jadi aku hanya perlu berhati-hati agar tidak layu dan tidak apa-apa jika kita panen cukup untuk jumlah orang yang bisa dimakan.」

Ketika aku mengatakan itu, ketiganya mengangguk dan mengatakan sesuatu seperti 「Kami belum pernah mendengar bidang seperti itu, tetapi kami yakin jika itu dibuat oleh Penyihir-sama Besar」

Yah, aku juga tidak bisa percaya lingkungan yang keterlaluan seperti itu. Jika aku menemukan mekanisme seperti itu, aku akan menjadi kakek pada saat aku menyadarinya.

「Baiklah, mari kita makan menggunakan sayuran yang telah dikumpulkan semua orang.」

Ketika aku mengatakan itu dan mengakhiri pembicaraan untuk saat ini, perut Mea bergemuruh.

Menghilangkan tatapan semua orang, Mea meletakkan tangannya di perutnya dengan wajah marah

「…… Aku, aku juga ingin makan daging.」

“Ya. aku akan mendapat lebih banyak daging 」

Ketika aku mengatakan itu sambil tertawa, telinga Mea berdiri tegak dengan gembira, dan Torraine dan yang lainnya penuh senyum.

Namun, aku merasakan tanda yang sedikit dingin dari A1 dan Ayla yang ada di belakang aku.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List