hit counter code Heavenly Castle Chapter 33 – The Heavenly King leaves on a trip Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Heavenly Castle Chapter 33 – The Heavenly King leaves on a trip Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 33 – Raja Surgawi berangkat melakukan perjalanan

Penerjemah: Drey Editor: Ryunakama

Aku berdiri di antara punjung tebal dan menyaksikan langit biru yang menyebar tanpa henti.

Saat angin lembut membelai pipiku, aku meregangkan tubuhku dan berseru.

「…… Angin menyenangkan bertiup hari ini」

Ketika aku mengatakan itu, Ayla mengangguk sambil mengatur rambutnya.

“Iya. Rasanya enak.”

Rambut merah Ayla yang indah, yang menjawab kepadaku, bergoyang tertiup angin. Hari ini, Ayla tidak mengenakan gaun biasa berwarna cokelat muda, tetapi mengenakan gaun putih yang memukau seolah-olah dia melepaskan cahaya.

Jujur, aku sering terpesona oleh penampilannya seperti seorang putri alami.

Tidak, aku bertanya-tanya apakah itu wajar bagi seorang putri sejati untuk terlihat baik? Pokoknya, A1 juga berdiri diagonal di punggungnya dan terlihat penuh perhatian seperti pengawal.

Tidak, itu bagus, tetapi bukankah wajar bagi kamu untuk berdiri di belakang aku?

Ketika aku mengamati Ayla dan A1 sambil memikirkan hal-hal seperti itu, aku mendengar suara protes dari belakang.

「…… Ibu, Taiki-sama menatap Ayla-sama lagi.」

「Hmm, ini merepotkan … meskipun, tidak apa-apa jika Mea dan Schnee bisa bergabung sebagai selir entah bagaimana.」

“aku juga!?”

「Itu adalah tekanan besar bagi Schnee yang merupakan pelayan tua ….. Guhah!」

「Bahkan kamu Rant adalah lajang.」

Aku melihat ke belakang sambil tersenyum masam pada topik mereka dengan suara-suara ceria dan menoleh ke Torraine dan yang lainnya.

Hari ini, gadis-gadis itu mengenakan kostum seperti penari dengan eksposur kulit tinggi tidak seperti biasanya. Mungkin mereka mencocokkannya dengan rambut biru mereka, karena mereka telah memilih warna seperti biru muda atau ungu kebiruan. Pada pandangan pertama, mereka tampak seperti penari atau penari perut.

Semua itu dibeli dari pedagang kemarin, tetapi tentu saja ada banyak hal yang unik dan menarik seperti yang dibanggakan oleh pedagang itu. Mungkin itu cocok dengan kepekaan beastman kucing mereka, karena Torraine dan yang lainnya segera mengambil pakaian mereka.

Mea, yang mengenakan pakaiannya dan berputar-putar, sangat menggemaskan.

Ketika aku melihat Mea sambil memikirkan hal-hal seperti itu, dia juga menatapku dengan penampilan yang agak pemalu. Ekornya bergoyang ke bawah dengan cemas. Mungkin karena dia gugup ketika wajahku menoleh padanya, Schnee juga menjadi kaku seperti halnya Mae.

「Baik Mea-chan dan Schnee-san lucu.」

Ketika aku mengatakan itu, Mea tersenyum manis dalam kegembiraan dan Schnee mengangkat suara aneh dan menjadi terkejut.

「Cu, imut ?! Itu tidak mungkin …… 」

Dia melambaikan tangannya, tetapi ekornya bergoyang seperti halnya Mea. Schnee memiliki suasana yang bermartabat, tetapi dia mungkin memiliki kepribadian yang sangat lucu.

Sambil memperhatikan ekor mereka yang bergoyang, aku membuka mulutku.

「Negara besar yang misterius yang menghentikan perang antara Kerajaan dan Kekaisaran, ya? Orang-orang yang tinggal di sini hanya lima orang, kecuali Raja. 」

Ketika aku mengatakan itu, Torraine dan yang lainnya tertawa seolah-olah dalam kesulitan. Hanya Ayla yang tersenyum kecut. Ngomong-ngomong, aku suka dan merekomendasikan gaun Ayla. Tampaknya cukup sederhana daripada mode di Royal Capital, tapi aku pribadi menyukainya.

Ayla dalam gaun yang begitu indah menyaksikan langit yang luas dan membuka mulutnya.

「…… Jadi, ke mana kita menuju?」

Ketika Ayla berbalik ke arahku sambil mengatakan itu, Mea tertarik dan juga berbalik ke arahku.

“Kemana kita akan pergi?”

Mea menatapku dengan mata berbinar. Dia tampak seperti anak kecil yang sedang menunggu tamasya pertamanya.

「aku pikir aku ingin melihat negara yang disebut Imperial Country of Fleida.」

「Negara Kerajaan Fleida?」

Mea memiringkan kepalanya ke kata-kataku. Lalu Ayla berbicara sebelum aku menjawab.

「Itu adalah negara tetangga Kekaisaran dan Kerajaan. Yang paling selatan sedang dikuasai oleh Kerajaan Azul dan Negara Kekaisaran Fleida, jadi negara dengan status yang sama, baik dalam hal kekuatan nasional dan sudut pandang dengan Kerajaan Azul sampai batas tertentu. An

Ayla berbicara tentang status masing-masing negara dan menjelaskannya dengan sudut pandangnya sebagai bangsawan, tetapi sebagai orang biasa, aku lebih tertarik pada perincian lainnya.

Ini pemandangan kota, budaya, makanan langka dan sebagainya. Terus terang, tidak ada yang lebih baik daripada merasa seperti bepergian ke luar negeri.

Rasanya Kerajaan Azul dan Kekaisaran Blau memiliki suasana Eropa abad pertengahan, tetapi aku bertanya-tanya apakah itu juga sama di Negara Kekaisaran Fleida?

「Ngomong-ngomong, aku ingin jalan-jalan keliling kota.」

aku ingin merasakan suasana negara asing.

Itu adalah kata-kata yang aku katakan dengan santai, tetapi mata Rant dan Schnee, yang berada di belakang Mea, bersinar redup.

「Silakan serahkan pada kami. Kami akan melindungi Taiki-sama. 」

「Kami akan menemanimu.」

Sambil memperhatikan keduanya yang dipenuhi dengan motivasi, aku tertawa dan menggelengkan kepalaku dari sisi ke sisi.

「Tidak, tidak, aku hanya bercanda. Terima kasih atas perhatian kamu.”

Yah, ada juga Ayla yang berpengetahuan luas, jadi aku harus bertanya padanya saat kami mencapai negara yang lebih jauh.

Meskipun aku menahan diri untuk tidak memikirkan hal-hal seperti itu, Rant dan Schnee tampaknya menyesal karena beberapa alasan.

「Kalau begitu, aku akan memeriksa di mana lokasi kita sekarang. Makan malam juga sudah dekat, apakah kamu ingin pergi ke kastil juga? 」

aku mengatakan itu untuk mengubah topik pembicaraan.

Karena Torraine dan yang lainnya baru tiba untuk pertama kalinya di Ruang Kontrol di lantai 5 kastil, mereka melihat sekeliling dengan rasa ingin tahu.

Di layar, sebuah hutan besar dan gunung yang menjulang tinggi ditunjukkan seolah-olah sedang mendekati kita.

「Seperti yang diharapkan, bahwa gunung itu besar, bukan.」

Ketika aku mengatakan itu, Ayla, yang di sebelah aku, mengangguk.

「Pegunungan Reelabras adalah gunung terbesar di selatan, sehingga sering dibandingkan dengan Pegunungan Zwanzig di utara yang merupakan gunung terbesar di dunia.」

「Areh? Itu adalah sesuatu yang aku dengar untuk pertama kalinya. Apakah ada gunung seperti itu? 」

“Iya. Keduanya adalah gunung yang mencapai sejauh langit, jadi aku tidak tahu yang mana yang lebih baik. 」

「Hee. Itu luar biasa, bukan. 」

aku bertanya-tanya apakah itu mirip dengan Everest of the Earth? Dan aku ingin tahu apakah ada orang-orang seperti pendaki gunung?

Ketika aku melihat ke belakang sambil memikirkan hal-hal seperti itu, Ayla berdiri sendirian dengan A1 dan tidak ada Torraine dan yang lainnya yang seharusnya ada di sana lebih awal.

Segera setelah itu, aku melihat semua orang berlutut berdampingan untuk beberapa alasan. Empat orang yang berlutut dan menyatukan kedua tangan mereka di depan wajah mereka.

「Eh? Apa yang salah dengan kalian? 」

Ketika aku menjadi kaget dan menanyakan hal itu, Torraine menatap aku dengan wajah serius yang tidak biasa.

「…… Bagi kami, Pegunungan Reelabras adalah tanah para dewa. Kita harus menundukkan kepala ketika kita bisa melihat gunung-gunung. 」

「Oh? aku melihat. Apakah kamu biasanya berdoa di pagi hari atau di siang hari? 」

aku sedikit terkejut, tetapi sangat meyakinkan jika mereka adalah orang-orang yang melindungi hutan lebat yang menyebar di kaki pegunungan.

Ketika aku mengajukan pertanyaan, Torraine mengangguk ringan dan menyipitkan matanya.

“Iya. Gunung-gunung biasanya berkabut dan aku belum pernah melihatnya dengan jelas. 」

Ketika dia mengatakan itu, tetesan air mata mengalir dari mata Torraine.

Aku menatap sosok Pegunungan Reelabras yang megah yang terlihat di layar dan tersenyum.

「…… Seperti yang diharapkan, tanah tempat para dewa tinggal itu indah, bukan.」

Puncak yang berwarna putih itu menunjuk seperti pisau dan gunung-gunung lainnya membentuk garis seakan mengelilingi gunung terbesar. Untungnya, ada beberapa awan saat ini, sehingga pemandangannya menakjubkan.

Barisan gunung yang dilapisi salju yang tampaknya mendukung langit biru.

Tentu saja, aku merasa itu tidak aneh dengan asumsi bahwa ada dewa yang tinggal di sana.

「…… Aku berpikir bahwa aku harus melewati gunung, tapi mungkin aku harus mengambil jalan memutar」

aku harus menghormati gunung ini.

Ada juga alasan mengapa aku tidak harus melangkahi gunung-gunung yang disembah oleh Torraine dan yang lainnya, tetapi jujur, aku juga merasakan rasa hormat terhadap gunung itu.

“Iya. aku pikir itu ide yang bagus. 」

Ayla menunjukkan senyum lembut dan setuju denganku.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List