hit counter code Heavenly Castle Chapter 4 – The end of the day Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Heavenly Castle Chapter 4 – The end of the day Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 4 – Akhir hari

aku melihat-lihat di dalam kastil setelah itu dan menemukan bahwa lantai dua berbaris dengan kamar yang mirip dengan hotel kelas tinggi. Ngomong-ngomong, ada fasilitas yang mirip dengan restoran di lantai itu di suatu tempat di tengah jalan.

aku bertanya-tanya apakah makanan akan keluar secara otomatis, tetapi sepertinya tidak ada fungsi seperti itu. Tapi tidak apa-apa karena aku bisa memasak sendiri.

Omong-omong, lantai tiga adalah tempat robot-robot yang tak terhitung jumlahnya ditempatkan. Lantai redup menjadi lebih terang ketika aku turun dari lift, robot logam yang berbaris dalam jumlah besar memandang ke depan sambil berdiri dengan tenang tanpa bergerak.

Ada ruangan misterius yang penuh dengan hal-hal yang tidak aku mengerti di area terdalam dan ada juga tempat yang mirip dengan kamar untuk penggunaan medis. Di ruang medis, aku melihat beberapa ramuan obat yang aku lihat sebelumnya di ladang, aku memutuskan untuk mengambil beberapa untuk berjaga-jaga.

Lantai empat terlihat mirip dengan ruang dansa yang luas. Jendela vertikal yang mengelilingi area sangat jelas sampai-sampai aku bertanya-tanya apakah ada jendela sama sekali. Ada juga ornamen indah yang ditambahkan di tepi.

Kamar memiliki langkah di antara panggung melingkar dan lantai, dekorasi rumit diatur di langit-langit, ini adalah kamar mewah.

Ada juga bar counter dan piano yang dipasang, tetapi sepertinya tidak banyak digunakan.

Dan, aku sekarang di menara yang aku ingin tahu tentang saat aku melihatnya dari luar kastil. aku menemukan bahwa menara dapat dicapai dari lantai pertama.

Saat aku berjalan, aku melihat kamar-kamar yang luas di sebelah kiri dan kanan di lantai, dan ada lift lain di area terdalam.

Ketika aku masuk lift, itu hanya memiliki satu tombol dan ketika aku menekannya, aku dikirim ke lantai tertinggi.

aku turun dari lift dan menaiki tangga spiral, dan ada kamar yang mirip dengan observatorium. Jendela-jendelanya berjejer dengan interval yang sama di dinding dan lantai batu. Ketika aku berjalan lebih tinggi lagi, sepertinya itu adalah sebuah ruangan kecil tapi tidak ada perabotan yang terlihat.

Semua menara tampaknya memiliki tata letak yang serupa.

aku berkeliling dan kembali ke ruang operasi di lantai lima, dan memeriksa lantai lima sekali lagi.

Lantai keempat sedikit lebih sempit dari lantai lainnya, tetapi lantai lima tampaknya bahkan lebih kecil dari itu.

Namun, aku bisa pergi ke sisi lain dari dinding di mana layarnya dan ada balkon yang mengelilingi sekeliling luar kastil.

aku pergi ke luar dan ketika aku menatap langit saat terkena angin malam, langit berbintang yang belum pernah aku lihat sebelumnya menyebarkan keseluruhan pandangan aku.

「Uooh …….」

Itu adalah langit berbintang yang menyebar ke segala arah, yang juga terlihat seperti planetarium. aku juga dapat dengan santai menemukan bintang jatuh.

aku pikir ini karena ada beberapa lampu di sekitarnya. Baik taman, rumah maupun kolam memiliki lampu. Meskipun bagian dalam kastil cerah, tampaknya tidak ada banyak efek karena lampu hanya bocor ke luar adalah dari jendela lantai pertama, lantai dua dan lantai empat.

aku menikmati penjelajahan kastil dan kembali ke ruang operasi, dan iseng melihat sekeliling.

Kemudian, di sisi belakang lift, aku perhatikan ada tangga spiral sempit yang sejajar dengan lift. Ini adalah tangga sederhana dengan plat besi tempat aku dapat menginjakkan kaki dan satu pegangan panjang setinggi pinggang aku. Jika aku melihatnya dari jauh, aku hanya bisa melihatnya sebagai objek karya seni.

「Di atas ini, apakah ini atap?」

Atap di atas kastil Surgawi sepertinya tempat yang menakutkan.

Tapi, aku masih menaiki tangga spiral sambil merasa bersemangat. Langit-langit memiliki lubang berbentuk tangga spiral sampai aku tiba di ruangan gelap gulita.

「Apakah ini loteng?」

Ketika aku selesai menaiki tangga spiral, lampu-lampu juga menyala secara otomatis.

Dan, yang muncul di dalam adalah kamarku. Ini adalah apartemen satu kamar ketika aku tinggal sendirian.

Tidak, aku ingin tahu apakah itu menjadi sedikit lebih lebar? Kamar aku yang 12 tikar tatami, mungkin menjadi sekitar 15 atau 16 tikar tatami.

「O, ooh ……! Sentuhan yang bagus! 」

Aku secara refleks mengangkat sorak.

Rak buku besar berjejer di dinding, hal-hal seperti manga, novel ringan, perangkat lunak permainan, dan DVD film yang dikumpulkan sejak masa kehidupan siswa aku berbaris.

Dan, tempat tidur single dan televisi definisi tinggi 32 inci. Konsol permainan yang menjadi populer sejak dahulu kala yang memiliki dua, tiga, atau empat stasiun plastik yang dapat dimainkan bersama teman-teman, berbaris.

Ada laptop di atas meja, termos termos dan oven microwave di lemari kecil.

Ada juga kulkas kecil dan penanak nasi 60 liter, dapur juga dipasang, tetapi karena alasan tertentu, hanya mesin cuci tidak dapat ditemukan.

「Hmm?」

aku pikir mungkin pintu yang dekat dengan pintu masuk kamar aku adalah pintu masuk ke kamar mandi dan toilet, aku mengkonfirmasi kalau-kalau, tapi ukurannya juga sedikit berubah di tempat ini.

Bak mandi yang aku harus sedikit menekuk lutut aku untuk masuk telah berkembang sekitar dua kali ukuran dan toilet juga menjadi jenis baru dari wastafel lengkap dari toilet gaya barat sederhana.

「…… Terima kasih banyak, Angel-sama」

Aku mengucapkan sepatah kata terima kasih dari lubuk hatiku dan memutuskan untuk mandi.

Apalagi sudah terpasang pemanas air yang sebelumnya tidak ada. Hanya dengan memutar keran, air panas dengan suhu yang tepat keluar.

Ini sebuah revolusi.

Setelah mandi, pikiran dan tubuh aku menjadi lebih hangat, aku berbaring di tempat tidur yang akrab dan menutup mata.

Itu sangat berbeda dari harapan aku, tetapi ini sangat indah, ini adalah kehidupan puri.

Selamat malam.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List