hit counter code Heavenly Castle Chapter 62 – Time Limit Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Heavenly Castle Chapter 62 – Time Limit Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 62 – Batas Waktu

【Taiki】

Melihat pemandangan yang diproyeksikan di layar, aku menghela napas dalam diam.

Di layar ada sesosok robot, yang meledakkan prajurit di sekitarnya dalam sekejap mata, dan sedikit lebih jauh, punggung Mea dan Torraine, aktif melarikan diri.

Ketika mereka dikepung oleh tentara dan kobaran api dari pelepasan listrik atau sesuatu yang serupa menutupi layar, aku sedikit panik, tetapi segera, robot itu menghabisi musuh tanpa melukai Mea dan Torraine.

Namun, Mea, yang melarikan diri meninggalkan robot itu jelas dalam bahaya. Robot akan segera menyusul mereka, tetapi aku hanya bisa berharap mereka tidak melakukan hal gegabah sementara itu.

Dan, ketika aku memikirkan itu, Ayla, yang berdiri di sampingku, berbicara.

「… Jadi, ini akan mencapai kaisar setidaknya dalam dua minggu …」

“Ya. Mereka mengatakan bahwa mungkin untuk mencapai ibukota dalam seminggu jika kamu memiliki kuda cepat. Karena itu adalah Kaisar, dia mungkin menyadari keterlibatan Negara Surgawi. 」

Ketika aku menjawab seperti itu, Ayla mengangguk dengan ekspresi yang sulit di wajahnya.

Bagaimanapun, ada dua kucing buas dengan golem kuat yang abnormal menculik elf. Tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, dia akan menilai bahwa ada seseorang di balik ini.

Apakah dia akan melihatnya sebagai individu atau organisasi yang menentang kekaisaran, atau mungkin dia akan melihatnya sebagai tindakan pemberontakan dari Aifa?

Tidak, kaisar akan menyimpulkan bahwa ada Negara Surgawi yang terlibat, hanya dengan mendengar tentang golem ini.

Sekarang ada kebutuhan untuk mempercepat rencana kami.

Aku menoleh ke Ayla dan menghela nafas pendek.

「Tidak bisa menahannya. aku mempertimbangkan kemungkinan ini terjadi, mari kita rebut keberadaan elf di ibukota secepat mungkin. Untuk saat ini, ketika mereka selesai dengan penyelamatan para elf dari kota ini, mari Mea dan Torraine kembali ke sini. 」

Saat aku tersenyum tipis setelah mengatakan itu, Ayla perlahan mengangguk.

「Torraine-san baik-baik saja, tapi aku merasa Mea sepertinya tidak cocok untuk misi tersembunyi. Jadi meninggalkan Mea di sini, kali ini aku akan … 」

「Tidak, ini tidak akan berhasil.」

Ketika aku mengatakan ini kepada Ayla, yang berbicara seperti dia memutuskan sesuatu, matanya melebar.

Lalu, membuat senyum masam lagi, aku menggelengkan kepala.

「Dalam kasusmu, Ayla, mungkin ada orang yang mengenal wajahmu. Meskipun tinggal di wilayah kekaisaran, ia hidup tenang di tempat yang cukup terpencil, sehingga Mea lebih cocok untuk infiltrasi. 」

Mendengar itu, Ayla mengangguk dengan enggan.

Sejujurnya, aku juga khawatir jika mereka menemukan seorang putri Kerajaan Azul, bahwa episode-episode miliknya sendiri dengan Kekaisaran, mereka mungkin juga akan menyerahkan senjata mereka ke Kerajaan Azul.

Dan yang terpenting, aku tidak bisa membayangkan Ayla yang ceroboh menyusup ke ibukota dan dengan terampil menyelamatkan para elf.

Dan dengan pikiran yang sangat kasar, aku menatap Ayla dengan senyum canggung.

【Mea】

Jumlah orang yang lewat terus meningkat. Figur-figur prajurit yang mengambil elf masih terlihat, tetapi mereka tidak mungkin menyusul kami dalam waktu dekat.

“Tangkap mereka!”

「aku tidak peduli jika kamu membunuh mereka!」

Suara haus darah datang dari segala arah. Tentara yang memiliki elf berteriak ketika melarikan diri, mengumpulkan tentara yang berpatroli.

aku tidak bisa berurusan dengan masing-masing dari mereka, tetapi tentara yang cepat merespon sudah menghunus pedang mereka dan menyerang kami. Aku mengambil pisauku, menangkis satu pedang seperti itu, menyelipkan tangan yang mencoba menangkapku dan berlari.

Segera, suara pedang yang bertabrakan datang dari belakang dan saat berikutnya suara laki-laki yang teredam terdengar. Itu ibu. Dia membuat serangan lanjutan pada prajurit yang pedangnya aku tolak.

Berkat itu, aku tidak memiliki banyak tentara mengejar aku dari belakang.

Ibu selalu begitu. Dia hanya membersihkan setelah kegagalan aku tanpa mengatakan apa-apa. Dia akan selalu memperbaiki kesalahan aku hanya untuk menegur aku nanti.

Sangat frustasi.

Sepertinya aku, tanpa sadar, menjadi sombong bahwa aku bisa melakukan apa saja.

Dipuji karena pekerjaan rumahku, mengajar Ayla, yang adalah seorang putri, cara memasak, dipuji karena bakat sihirku oleh Yuri-sama.

Dan sekarang, ditanya oleh Taiki-sama, aku ikut serta dalam menyelamatkan para elf. Dan itu sambil meminjam salah satu golem Taiki-sama.

aku baru saja pergi dan memutuskan sendiri bahwa aku sudah dewasa.

Sangat memalukan hingga aku ingin menangis.

aku menempatkan emosi yang meningkat itu dalam berlari dan terus berlari. Menghindari pedang yang masuk, menangkis serangan dengan pisau dan melompati para prajurit yang menyerbu ke arahku.

Berangsur-angsur aku menyusul para Elf dan para prajurit yang mengelilinginya.

「Aku pasti tidak akan membiarkanmu melarikan diri!」

Berteriak begitu, aku mempercepat bahkan lebih. Punggung prajurit sudah tepat di depanku.

「Mea! Hati-hati!”

Ibu berteriak dari belakang.

Secara refleks, aku berguling ke samping. Segera setelah berguling ke bahu tanah terlebih dahulu, aku memperbaiki postur tubuhku dan mengangkat wajah untuk melihat pilar api besar menjulang tepat di depanku.

Secara naluriah aku terkejut oleh nyala api yang mengaum.

Lalu, aku perhatikan. Api itu berasal dari alat sihir yang digunakan untuk menyerang golem beberapa waktu lalu.

Sepertinya salah satu prajurit yang melarikan diri melemparkannya tanpa aku sadari. Apakah para prajurit itu adalah beberapa elit yang luar biasa?

「Itu berbahaya.」

Setelah mendengar kata-kata itu, ibu ada di sana. Dengan ekspresi tegas, dia menatap para prajurit, yang melarikan diri.

「aku merasa mereka akan melakukan sesuatu, dan memutuskan untuk memanggil kamu, syukurlah, aku berhasil tepat waktu.」

Mengatakan bahwa ibu memberi aku senyum hangat.

「… Ibu, aku, yah …」

aku ingin meminta maaf, tetapi kata-katanya tidak mau keluar. Kemudian, ibu, yang memperhatikan, menyipitkan matanya dan mengangkat kepalanya.

「Mea, kita tidak punya waktu untuk mengobrol. Kali ini kita akan menangkap mereka. 」

Dan seperti kata ibu, golem Taiki-sama muncul di sisinya, seolah sedang menunggu kata-kata itu.

“…Iya. Kali ini aku akan menyusul mereka. 」

Kataku dan bangkit.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List